Posts

3 Masalah Ketika Identitas Kita Ditentukan dari Pekerjaan yang Kita Lakukan

Oleh Andrew Laird
Artikel asli dalam bahasa Inggris: 3 Problems When We Tie Our Identity To Our Work

Pertanyaan apa yang biasanya kamu tanyakan ketika bertemu dengan seseorang pertama kali? Kutebak sih, biasanya setelah bertanya nama, satu pertanyaan yang mungkin muncul adalah, “Kamu kerja apa?” 

Tapi, pernahkah kamu cermati bagaimana respons dari orang-orang? Biasanya, jawabannya bukan “Aku kerja sebagai pengacara,” tapi “Aku pengacara”. Kita hidup di dunia yang berpikir, “Aku adalah apa yang aku lakukan”, di mana identitas kita terikat pada apa yang kita kerjakan. 

Pemikiran ini mungkin rasanya cuma hal kecil, tapi setidaknya ada tiga masalah yang muncul dari pemikiran ini yang bisa berdampak hebat buat kita. 

Apa saja masalahnya? Dan yang lebih penting, apa solusinya?

  1. Itu membawa konsekuensi negatif dari individualisme

Titik awal dari pemikiran kalau “Aku adalah apa yang aku lakukan” adalah ciri khas dari budaya yang dibentuk oleh individualisme yang berkembang di Barat. 

Salah satu cara untuk mendefinisikan individualisme adalah dengan memikirkan diri sendiri, “diri sendiri adalah tujuannya.”[1]. Siapakah aku itu dimulai dan diakhiri olehku. Aku membentuk takdirku. Aku membentuk diriku. Generasi di atas kita mendefinisikan diri mereka dalam hubungan dengan komunitas mereka. Tapi, dalam konsep individualisme Barat, akulah yang membentuk identitasku sendiri. Nilai-nilai diriku ditentukan dari apa yang mampu aku raih dan selesaikan.

Apa artinya ini bagi pekerjaan kita? Itu menjadi identitas kita. Kalau pekerjaan kita bagus, tentu ini tidak jadi masalah. Tapi, ketika pekerjaan kita mengalami kemunduran, melekatkan nilai diri kita pada apa yang kita kerjakan menjadi beban yang menghancurkan diri kita. 

  1. Itu adalah cara hidup yang menghancurkan 

James Suzman dalam bukunya, Work: A History of How We Spend Our Time [2], menuliskan kisah pilu dari Prof. Vere Gordon Childe, seorang arkeolog yang mengakhiri hidupnya sendiri ketika dia menyimpulkan bahwa dia tidak memiliki “kontribusi lebih yang berguna” di pekerjaannya.

Tapi, bukan cuma Profesor Childe yang berpikir begitu. Ada kaitan yang tragis antara kekecewaan, kegagalan dalam kerja, pensiun, dan bunuh diri. Ketika pekerjaan menjadi nilai diri kita, itu akan menghancurkan kita ketika pekerjaan itu mengecewakan. 

Beban yang kita tempatkan pada diri sendiri ini dapat kita lihat dalam berbagai situasi. Aku ingat pernah menerima email dari seorang wanita yang sakit selama beberapa waktu. Isi emailnya terdapat kalimat, “Aku tidak berguna”, karena dia tidak bisa melakukan apa yang diminta, lantas dia menganggap dirinya tak berguna. 

Namun, jika seandainya yang terjadi sebaliknya—pekerjaan kita berjalan baik, yang ada malah membuat kita menjadi berbangga diri. Jika aku adalah tujuan dari hidupku sendiri, maka setiap sukses yang kuraih adalah suksesku sendiri. Kebanggaan yang berlebih akan membawa masalah sendiri. 

Timothy Keller merangkum dua bahaya yang bercabang dari meletakkan nilai diri kita pada pekerjaan: “Ketika pekerjaan adalah identitas kita, kesuksesan akan masuk ke kepalamu dan kegagalan akan masuk ke hatimu.” [3]. “Aku adalah apa yang kulakukan” adalah cara hidup yang menghancurkan.

  1. Meletakkan nilai diri kita pada komunitas, ini juga bukan solusi

Kita mungkin berpikir konsep individualisme ini begitu destruktif, jadi sepertinya melihat diri kita dengan cara pandang yang lebih komunal (kita meletakkan identitas kita pada keluarga atau komunitas yang jadi bagian kita) adalah solusinya. 

Dalam bukunya yang berjudul Selfie, Will Storr menelusuri akar individualisme Barat dan budaya komunal atau kebersamaan yang biasanya hadir dalam budaya Asia. Dia merangkum, “Diri orang-orang Asia itu meleleh [membaur] ke dalam diri orang-orang lain yang mengelilinginya.” Jadi, ketika bicara soal pekerjaan, tidaklah asing untuk mendefinisikan diri dalam kaitan dengan perusahaan atau tempat bekerja.” Contohnya, Will bertemu dengan seorang pria di Jepang yang mengenalkan dirinya bukan sebagai “David”, tapi “David yang kerja di Sony.” 

Identitas yang diletakkan pada korporat bukan pula jadi solusi. Angka bunuh diri di Asia Timur itu tinggi. Kenapa? Karena di budaya Asia, jika kamu gagal, maka kelompokmu juga gagal. Storr kembali menjelaskan, “Ketika satu individu mengakhiri hidupnya sendiri, kehormatan akan dikembalikan ke kelompoknya… seorang CEO yang bunuh diri terdengar masuk akal bagi orang-orang Jepang” [4]. 

Hanya Yesus jawabannya

Jadi, ketika individualisme Barat atau konsep komunalisme tidak bisa jadi solusi, ke mana kita harus berpaling? Hanya Injil yang membebaskan kita dari beban “aku adalah apa yang kulakukan”. Kebebasan itu tidak dimulai dari identitas kita, tapi dari identitas Yesus. 

Satu hal yang luar biasa, kebenaran mendasar dari iman Kristen adalah siapa yang “di dalam Kristus” mendapatkan identitas-Nya. Identitas Kristus adalah identitas kita. Kebenaran-Nya adalah kebenaran kita. Memahami identitas kita dimulai dengan memahami identitas Kristus. 

Seperti apakah identitas-Nya itu? Allah Bapa berkata ketika Kristus dibaptis, “Inilah Anak-Ku yang Kukasihi, kepada-Nyalah Aku berkenan” (Matius 3:17). Ketika Bapa melihat Anak, keputusan-Nya adalah kasih dan sukacita. Dan, itulah ketetapan yang Allah berikan untukmu, bagi setiap orang yang ada di dalam Kristus. Prestasi dan pencapaian kita bukanlah sumber identitas kita. Status dan identitas kita dianugerahkan dari Seseorang di luar kita [5]. 

Apakah kamu melihat perubahan revolusioner yang dibawa dari konsep ini kepada caramu memandang pekerjaan dan dirimu sendiri? Dengan percaya diri yang teguh dalam Kristus, pekerjaan kita tidak lagi menjadi sumber identitas, tapi menjadi ekspresi dari identitas kita. Menghidupi kepercayaan dari kasih dan anugerah Allah, alih-alih berupaya keras melakukan pembuktian kepada orang lain, kamu menjadikan pekerjaanmu sebagai ladang untuk menunjukkan identitasmu dalam Kristus. Inilah perubahan radikal yang dibawa oleh Injil dalam kehidupan dan pekerjaan kita. 

Apa salah satu cara praktis agar kita dapat mengubah cara pandang yang salah dan menerima identitas yang kita miliki dalam Kristus?

Kita bisa memulai dengan bertanya, “Bagaimana aku merespons ketika pekerjaanku dikritisi?” 

Tidak ada kritik yang menyenangkan, tapi dari kritik ini kita bisa melihat bagaimana cara pandang kita. Jika kritik itu membuat kita merasa gagal dan kalah, atau kritik itu membangkitkan amarah dan kita mencari cara untuk membela diri, bisa jadi itu petunjuk kalau kita mengaitkan identitas kita pada apa yang kita kerjakan (kadang kritik itu tidak cuma mengkritik pekerjaannya, tapi orangnya juga). Mengetahui bagaimana kita merespons dapat menolong kita untuk berhenti dan memikirkan ulang di mana kita meletakkan identtias kita. Jika kita meletakkannya pada tempat yang salah, perbaikilah itu dengan meletakkannya pada Kristus. 

 

Catatan kaki:

[1] LucFerry, A Brief History of Thoughts, 122

[2] James Suzman, A Work History on How We Spend Our Time, 177

[3] twitter.com/timkellernyc/status/510539614818680832

[4] Will Store, How the West Become Self-Obsessed, 81

[5] Dikutip dari course bertema “I Am What I Do? A Theology of Work and Personal Identity”.

Memikirkan Kembali Konsep yang Kita Sebut Sebagai “Good-Looking”

Oleh Fandri Entiman Nae, Kotamobagu

“Cantik itu relatif…” 

Mungkin kamu pernah mendengar kalimat di atas. Biasanya kalimat itu muncul sebagai candaan ketika teman-teman sebaya mengobrol soal penampilan fisik. Memang, kecantikan setiap orang itu tidak bisa dipukul rata, tapi kita pun tak menampik bahwa di dunia ini ada banyak sekali orang berlomba-lomba untuk mempercantik diri dan memamerkannya dengan bangga. 

Ada beberapa temanku yang tak keberatan untuk mengeluarkan uang dalam jumlah besar demi mengubah bentuk dagu dan alisnya. Sebagian dari mereka bertindak lebih jauh dengan melakukan operasi plastik pada area-area yang menurutku sangat berisiko. Mereka—mungkin juga orang-orang lain—ingin memiliki kecantikan yang sesuai dengan standar yang mereka anut. Di satu sisi ada orang yang ingin kulitnya putih seputih kapas hingga dia rela menyuntik obat, sedangkan yang lainnya ingin kulitnya lebih gelap agar disebut eksotis dan dia pun rajin berjemur di bawah sinar matahari. Dari pemaparan sederhana ini, kurasa aku bisa berkata kalau kita semua ingin agar terlihat “good-looking”, atau istilah sederhananya: menarik. 

Namun, standar apakah yang bisa disebut sebagai ‘menarik’? 

Manusia memiliki selera yang amat beragam, sehingga mendefinisikan cantik dan tampan adalah hal yang tidak enteng. Aku pernah melakukan survei sederhana. Kuberikan 10 nama aktor Korea Selatan yang terkenal kepada remaja wanita pecinta drakor, lalu kuminta mereka menyebutkan satu yang paling mereka anggap tampan. Hasilnya: adu argumentasi yang rasa-rasanya tak kalah sengit dengan debat politik. 

Dalam tulisan ini bukan maksudku menjatuhkan pihak-pihak tertentu. Sekali lagi tulisan ini kutulis untuk mengingatkan bahwa selera kita terhadap apa yang mata kita lihat itu berbeda-beda. Itu sebabnya beberapa perdebatan tentang cantik atau tidak cantiknya seseorang tidak memiliki pijakan yang jelas, dan bahaya yang nyata yang sedang mengintai dari aktivitas seperti ini adalah: sikap insecure

Iblis bekerja dengan berbagai cara, bahkan cara-cara yang tidak kita sadari. Dia dapat mengelabui pikiran kita. Oleh karenanya, Alkitab menasihati kita agar kita berubah oleh pembaharuan budi kita, supaya kita dapat membedakan mana yang baik, yang berkenan pada Allah (Roma 12:2). 

Manusia diciptakan segambar dan serupa dengan Allah, dan apa yang Allah ciptakan itu baik adanya. Tetapi, ‘baik adanya’ itu tereduksi oleh keinginan kita untuk melihat apa yang sesuai dengan preferensi visual kita semata. Semisal, pada orang-orang dari belahan bumi bagian timur, terkhusus Asia, cantik itu digambarkan apabila seseorang berkulit terang atau putih. Oleh karenanya, berbagai produk kecantikan pun menawarkan iklan yang meskipun tujuannya untuk promosi, malah ikut melanggengkan persepsi ini. Aku ingat ada iklan body-lotion yang mengatakan kalau “cantik itu putih.”

Sejenak kuberpikir, “Oh, jadi maksudnya jika kulit kita agak gelap, maka kita tidak cantik?” 

Kalimat ini kurasa keliru. Mengatakan ‘putih itu cantik’ dan ‘cantik itu putih’ menghasilkan dua pemahaman yang jauh berbeda. Berkata bahwa ‘putih itu cantik’ tetap membuka kemungkinan bahwa warna lain juga bisa dibilang cantik. Tetapi berkata bahwa “cantik itu putih” berimplikasi sangat kuat untuk menganggap warna lain tidak masuk dalam kategori ini, seakan-akan putih sajalah cantik itu.

Setiap perusahan memang harus mengiklankan produknya dengan sebaik-baiknya, dan tentu saja kita tidak boleh menggeneralisasi semua iklan dan produk yang ada. Produk-produk tersebut pada dasarnya dapat bermanfaat bagi kita. Tetapi, setiap orang Kristen juga harus bisa melihat bahaya serius yang dapat ditimbulkan tanpa fondasi pemikiran yang kokoh dari Alkitab. Kita harus terus-menerus mengingatkan siapa diri kita di mata Allah. Kita diciptakan menurut gambar dan rupa-Nya (Kejadian 1:26-27). Bahkan tubuh kita adalah tempat Allah berdiam (1 Korintus 3:16). Kita adalah “mahakarya” Allah yang bagi kita Dia rela mengambil rupa sama seperti kita dan terbunuh di Kalvari untuk keselamatan kita. 

Memang tidak bisa dipungkiri ada banyak dari kita yang tidak menyukai bagian-bagian tertentu dari tubuh kita dan bermaksud “memperbaikinya”. Merupakan suatu hal yang positif jika kita mau menjaga dan merawat tubuh kita dengan baik, tetapi yang terutama jangan pernah lupa bahwa tubuh kita bukan milik kita sendiri, melainkan milik Allah (1 Korintus 6:19-20). Jadi jika kita mau merawat tubuh kita, rawatlah itu untuk Pemilik yang sesungguhnya. Pakailah untuk kemuliaan-Nya.  

Mungkin saja ada bagian-bagian tertentu yang bisa kita ubah, tetapi mungkin karena berbagai faktor ada bagian tertentu yang sulit bahkan tidak bisa sama sekali untuk kita sentuh. Barangkali kita memiliki cacat fisik yang serius, mungkin sejak lahir, atau mungkin saja karena kecelakaan. Dan mungkin itu telah membatasi kita dalam banyak sekali hal. Aku berdoa bagimu dan tanpa bermaksud mengecilkan pergumulanmu, aku ingin berkata:

“Bersyukurlah karena kamu indah di mata-Nya…”

“Dia yang membentuk buah pinggangmu, menenun kamu dalam kandungan ibumu” (Maz 139:13)

“Dia mencintaimu, berkorban bagimu” (Yohanes 3:16)

“Dia akan memberikanmu tubuh yang baru” (1 Korintus 15:35-57)

Dalam khotbahnya di salah satu negara di Asia Tenggara, seorang penginjil tanpa tangan dan kaki bernama Nick Vuljicic berkata pada para pendengarnya, “Ketika aku sampai di surga dan menjumpai kalian, aku akan berlari ke arahmu dengan kakiku yang baru, dan memelukmu dengan tanganku yang baru”. 

4 Hal Istimewa dari Kisah Yesus dan Perempuan Samaria

Oleh Paramytha Magdalena

Apa yang terlintas di pikiranmu saat mendengar Samaria?

Dari sebuah literatur yang kubaca, Samaria merupakan kata yang mengacu kepada tempat di wilayah pegunungan antara Galilea di utara dan Yudea di selatan. Orang-orang yang tinggal di sana disebut juga sebagai orang ‘Samaria’. Pada masa-masa pelayanan Yesus di bumi, orang Yahudi tidak bergaul dengan orang Samaria.

Kalau kita menelisik lebih lagi, Alkitab mencatat dengan jelas bagaimana relasi antara orang Samaria dan Yahudi dalam kehidupan sehari-hari. Yohanes 4:9 menuliskan demikian: “Maka kata perempuan Samaria itu kepada-Nya: “Masakan Engkau, seorang Yahudi, minta minum kepadaku, seorang Samaria?” (Sebab orang Yahudi tidak bergaul dengan orang Samaria.)”. Orang-orang Yahudi menganggap orang Samaria itu kafir atau ras tidak murni karena mereka melakukan perkawinan campur dengan bangsa lain.

Kisah orang Yahudi dan Samaria yang tercatat di Alkitab memunculkan paradoks, terlebih jika kita menyimak detail kisah pertemuan Yesus dengan seorang perempuan Samaria. Perempuan itu mengambil air sekitar tengah hari, mungkin maksudnya agar dia tidak berjumpa dengan banyak orang. Namun, dia malah berjumpa dengan Yesus, seorang Yahudi yang notabene bermusuhan dengan orang Samaria.

Respons Yesus kepada perempuan itu luar biasa. Alih-alih menjauhinya, Yesus malah meminta minum darinya. Di sinilah Yesus menunjukkan cinta dan kasih Tuhan yang manis itu.

Ada 4 hal istimewa yang kudapatkan dari pertemuan Perempuan Samaria dan Yesus.

1. Apa pun latar belakang kita, kita dicintai dan diterima oleh Yesus

Perempuan Samaria ini memiliki latar belakang dan perilaku yang bisa dikatakan buruk karena sering berganti pasangan. Bahkan pasangan yang saat itu bersama dengannya bukanlah suaminya (ayat 18). Jadi, bukanlah hal yang mengejutkan lagi jika sikap orang sekitarnya akan menjauhi atau bahkan memandang rendah. Akan tetapi, Yesus mau menemui secara pribadi dan menghampiri perempuan tersebut.

Betapa seringnya aku berpikir bahwa aku harus melakukan semua hal dengan baik dulu agar bisa merasa layak dikasihi dan diterima oleh-Nya. Yesus menerima kita bukan berdasarkan apa yang kita perbuat, tetapi karena kasih-Nya sajalah (Roma 5:10).

Perempuan Samaria ini tidak melakukan apa-apa untuk membuat Yesus tertarik menemuinya. Cinta dan penerimaan-Nya tidak berdasar pada moral, status sosial, latar belakang, pengalaman, maupun kegagalan seseorang. Kasih-Nya adalah sebuah pemberian dan anugerah. Jadi, setiap kita memiliki kesempatan yang sama untuk menikmatinya.

Apakah kita mau menerima cinta-Nya dan memberikan cinta kita pada-Nya?

2. Kita dicari, ditemukan, dan diselamatkan oleh Yesus

Perempuan Samaria menimba air di sumur saat siang hari. Ini bukanlah kebiasaan yang lazim. Ia menyadari keadaannya dan berusaha menghindari orang-orang dengan datang ke sumur ketika sedang sepi dari perempuan-perempuan lain. Namun, Yesus sengaja bertemu dengannya dan menawarkan air kehidupan yaitu keselamatan.

Ini mengingatkanku akan seberapa seringnya aku bersembunyi, menghindari, dan lari dari berbagai macam situasi, orang-orang, bahkan dari Tuhan karena besarnya perasaan malu dan ketidaklayakanku. Akan tetapi berita baiknya adalah Dia rela datang untuk menyelamatkan kita yang terhilang agar bisa diselamatkan (Yohanes 1:29). Tidak ada perlindungan teraman selain di dalam-Nya dan tidak ada tempat yang teramat sulit untuk Dia bisa menemukan kita. Asalkan kita mau diselamatkan oleh-Nya.

3. Tuhan rindu berelasi dengan kita

Ketika Yesus bertemu dengan perempuan Samaria, ada percakapan antara mereka berdua. Bagian ini menarik buatku karena dari sini aku melihat bahwa Yesus tidak sekadar datang ke dunia untuk menebus dosa, tetapi juga berelasi dengan manusia. Lewat percakapan sederhana itu, Dia mendengar apa yang jadi kerisauan umat-Nya.

Apakah tentang kejatuhan, kegagalan, ketakutan, atau yang lainnya. Yang menjadi pertanyaan adalah apakah kita mau bercakap-cakap denganNya? Dia siap mendengar dan menyegarkan kita dengan kebenaran-Nya.

4. Kita dapat mengakui dengan jujur isi hati kita

Dalam percakapan-Nya, Yesus menyuruh perempuan Samaria untuk memanggil suaminya, tetapi sang perempuan menjawab, “Aku tidak mempunyai suami” (ayat 17). Yesus lanjut merespons, “Tepat katamu, bahwa engkau tidak mempunyai suami, sebab engkau sudah mempunyai lima suami dan yang ada sekarang padamu, bukanlah suamimu. Dalam hal ini engkau berkata benar” (ayat 18).

Coba kita perhatikan lagi ucapan Yesus. Kendati Yesus tahu bahwa perempuan Samaria itu bergonta-ganti pasangan, tetapi tidak ada penghakiman yang keluar dari mulut-Nya. Maksud Yesus di sini bukanlah dia membenarkan dosa yang diperbuat oleh sang perempuan, tetapi Dia hendak menunjukkan keselamatan yang sejati (ayat 21-24).

Sebelum sang perempuan mengakui identitasnya, Yesus telah tahu lebih dulu, tetapi Dia ingin kita mengakui dengan jujur dan rendah hati apa yang telah kita lakukan. Ini bukanlah demi kepentingan Tuhan, tapi demi kepentingan kita. Karena saat kita mengakui dengan jujur dan rendah hati kepada-Nya atas segala yang kita perbuat, dan kita menyadari kesalahan serta berbalik kepada-Nya, maka akan tersedia pemulihan dan pengampunan-Nya bagi kita.

Apakah kita mau mengakui bahwa kita telah berdosa dan membutuhkan anugerah kasih pengampunan-Nya setiap waktu?

Baca Juga:

4 Pertanyaan Penting Sebelum Memulai Hubungan yang Serius

Pernikahan adalah sesuatu yang aku inginkan sedari kecil, semenjak aku melihat dan mempelajari dari kedua orang tuaku tentang apa rasanya berada dalam pernikahan. Tapi sebelum memulai relasi yang mengarah ke sana, kuajukan dulu 4 pertanyaan ini pada diriku.

Ketika Identitas Diriku Kuletakkan pada Ucapan Orang Lain

Oleh Veronica*, Depok

“Hey, kok lo goblok banget sih!” teriak Meredith*. Ucapan itu dilontarkannya sebagai tanggapan atas ceritaku kemarin malam kalau aku mendapat nilai tertinggi se-tim-ku untuk tes kecerdasan yang diadakan kantorku.

Teriakan itu menohokku. Aku, lulus dari perguruan tinggi ternama, bekerja di perusahaan impian, bahkan menjadi salah satu kandidat terbaik di sana. Seketika aku merasa tidak berharga. Rasanya prestasi di sana sini yang telah kuraih tak artinya di hadapan Meredith.

Meredith adalah salah satu anggota keluargaku. Sejak orang tuaku pergi ke luar kota setelah aku lahir, dialah yang mengasuhku hingga saat ini. Lahir sebagai anak tentara pejuang kemerdekaan dan menikah dengan seorang tentara pula, membentuknya menjadi wanita yang keras dan kuat. Hal itu pula yang menjadi pedomannya saat membesarkanku, sampai kadang dia lupa bahwa aku butuh kelemahlembutan. Caranya mendidikku adalah dengan menuntutku untuk selalu jadi yang terbaik. Pernah saat itu ketika SMP aku meraih peringkat 28 ketika semester 1, dan melesat menjadi peringkat 2 di semester 2. Kalian tahu apa katanya? “Kok gak ranking 1?”.

Ketidakpuasannya atas prestasiku tidak terjadi hanya sekali, melainkan terus berulang. Lama-lama aku jadi marah. Ketika SMA, aku berjuang habis-habisan untuk bisa kuliah di luar kota atau bahkan di luar negeri, agar bisa jauh darinya. Namun, perjuanganku kandas.

Aku berkuliah tidak jauh dari rumah, dan setiap hari aku masih bertemu dengannya—dia, yang tidak pernah memberi apresiasi atas setiap prestasiku secara langsung. Meski teman-teman dan keluarga besarku beberapa kali mengapresiasi keberhasilanku, namun dia tetap bergeming. Uniknya, perkataan orang-orang lain rasanya tidak berpengaruh buatku, hanya apresiasi dari Meredithlah yang kutunggu.

Kembali ke ceritaku tentang pagi tadi, perasaan tidak berharga dalam diriku pun mencuat. Aku duduk diam termenung. Dalam perenunganku itu, aku mendapati bahwa meskipun orang-orang lain mengapresiasiku dengan baik, aku meletakkan identitasku pada ucapan Meredith. Aku terjebak dalam pikiran bahwa semua yang kulakukan akan cukup, ketika dia sudah bilang itu cukup. Aku akan merasa bahwa aku berharga adalah ketika dia memberikan apresiasinya kepadaku. Mungkin sikap ini muncul sebagai sebuah upaya ‘pembuktian’ kalau aku orang yang hebat, yang mampu memenuhi semua tuntutannya.

Aku sendiri kurang tahu persis apa yang menyebabkan Meredith bersikap begitu, tetapi aku bisa memahami mungkin dia ingin agar aku selalu jadi yang terbaik. Tetapi, menjadi yang terbaik tidak selalu melulu mendapatkan posisi pertama, bukan?

Setelah aku menyadari hal itu, aku teringat akan dua hal berikut.

Pertama, aku teringat ketika Tuhan menciptakan manusia di hari ke-6 dan mengatakan bahwa ciptaan-Nya “sungguh amat baik”. Saat aku memejamkan mata dan mengulang kalimat itu dalam hati, mataku mulai berkaca-kaca. Aku, yang diciptakan oleh Tuhan, disebut oleh Ia sendiri bahwa aku “sungguh amat baik”. Aku mengulanginya dalam hatiku, “aku, sungguh amat baik”. Kalimat itu kemudian membuatku menyadari bahwa aku, bahkan tanpa prestasi-prestasi lahiriahku, sudah sungguh amat baik bagi Penciptaku. Ia, yang menenunku dalam rahim ibu-ku, mengenal hingga kedalaman hatiku, mengasihiku, menyatakan bahwa aku sudah sungguh amat baik. Artinya, meski aku belum melakukan apa-apa, aku berharga. Dan itu, sudah cukup.

Pemahaman bahwa Allah menciptakanku dengan amat baik ini bukan berarti aku berdiam diri dan menolak berkarya, tetapi dari pemahaman inilah aku bisa berkarya bukan untuk mengejar gengsi atau pengakuan dari orang lain, melainkan sebagai ekspresi syukur dan bakti pada Allah yang telah menciptakanku baik adanya.

Yang kedua, dosa membuatku dan semua manusia seharusnya layak menerima hukuman berupa kebinasaan. Namun, ada Pribadi yang memberi diri menggantikan untuk mati karena dosa yang bukan milik-Nya. Ada Pribadi, yang mau berkorban untukku, bahkan ketika aku sedang gagal. Ada Pribadi, yang tetap mengasihiku, ketika aku nyatanya sangat jauh dari berprestasi. Ada Pribadi, yang karena kasih-Nya sungguh besar, tidak hanya lagi menyatakan dengan perkataan, namun dengan nyawa-Nya sendiri yang dikorbankan.

Kira-kira, apakah mungkin Allah mengorbankan diri-Nya untuk sesuatu yang tidak berharga? Aku rasa tidak. Artinya, aku berharga. Dalam kegagalan pun, aku dipandang-Nya berharga. Dan itu, sudah cukup.

Kedua hal itu mengingatkanku, bahwa ketika aku belum berbuat apa-apa, hingga ketika aku berbuat kesalahan yang berujung maut, aku berharga. Dengan atau tanpa prestasi, aku berharga. Dengan atau tanpa pengakuan orang lain, aku berharga.

Perenunganku diakhiri dengan senyum kecil menandai kesadaranku bahwa aku berharga. Namun kemudian, aku berbisik kecil dalam doa kepada Tuhan, berkata

“Ya Tuhan, terimakasih sudah menolongku menyadari bahwa aku berharga, dengan atau tanpa prestasi, dengan atau tanpa pengakuan. Tapi Tuhan, sejujurnya, aku masih berharap suatu hari nanti, ada perkataan yang diucapkan olehnya “aku bangga sama kamu”. Boleh kah, Tuhan?

Tapi kiranya bukan kehendakku yang jadi, melainkan kehendak-Mu.”

Amin.

*bukan nama sebenarnya

Baca Juga:

Gak Adil! Memangnya Aku Penjaga Adikku?

Menjadi anak tengah, merasa diabaikan oleh orang tua, membuatku sempat sakit hati dengan keluargaku. Namun, dari pengalaman ini aku mendapat pemahaman tentang apa itu keadilan.

Ketika Penampilan Tidak Good-Looking, Bagaimana Bisa Meraih Bahagia?

Oleh Jasmine Ong
Artikel asli dalam bahasa Inggris: How Can I Be Happy If I’m Not Good Looking?

Ketika film Crazy Rich Asian dirilis, banyak orang mengapresiasinya karena itu jadi film Hollywood pertama yang diperankan orang-orang Asia dan menonjolkan budaya ‘Asia’. Tapi, yang menohok buatku adalah: selain crazy rich, para pemeran film itu penampilannya luar biasa good looking. Aku pun teringat omongan orang yang berkata kalau penampilan fisik yang menarik bisa membuat hidup jadi sukses.

Tahun 1994, ada artikel berjudul “Beauty and the Labor Market” ditulis oleh Daniel Hamermesh dan Jeff Biddle. Artikel itu menunjukkan kalau karyawan yang dianggap berpenampilan menarik oleh perusahaannya mendapatkan penghasilan 10-15% lebih tinggi dari orang sepantarannya. Selain dalam hal pekerjaan, riset lain dari Alan Feingold yang berjudul, “Good-Looking People Are Not What We Think” menemukan kalau penampilan yang lebih baik juga berkorelasi secara positif dengan jumlah teman yang lebih banyak, dan popularitas yang lebih tinggi kepada lawan jenis. Tahun 2016 juga digelar studi yang melibatkan 120 ribu orang di Inggris Raya. Periset studi itu mendapati kalau laki-laki yang pendek atau perempuan yang tubuhnya gemuk (kebanyakan karena hal genetik) cenderung berpenghasilan lebih rendah daripada rekan-rekan mereka yang lebih tinggi dan langsing.

Aku tidak membutuhkan riset-riset di atas untuk memberitahuku apa yang telah kulihat dengan nyata di keseharianku–tapi, hasil riset itu seolah menegaskanku omongan-omongan orang yang bilang ‘kalau kamu good-looking, hidupmu bakal lebih gampang.’ Semua orang ingin jadi temanmu; kamu memancarkan kepercayan diri dan menghadapi hidup dengan mudah; kamu selalu menulis tagar #blessed di postingan Instagrammu. Aku tidak sedang bicara soal selebriti atau influencer. Mereka yang kumaksud adalah orang-orang biasa—teman sekelas, sesama jemaat gereja, tetangga kita—yang kelihatannya mendapatkan privelese karena genetik alias keturunan.

Aku juga melihat bagaimana orang-orang bisa kehilangan kesempatan kerja dan lingkaran sosial karena penampilan mereka. Aku ingat dua teman sekelasku yang bersusah payah mencari pekerjaan di negara asal mereka. Meskipun nilai-nilainya bagus dan mereka bisa berbicara dalam beberapa bahasa, mereka tidak juga diterima karena masalah berat badan. Suasana pasrah di antara kedua temanku itu sungguh memilukan, mereka seolah telah menerima kenyataan pahit itu sebagai bagian dari hidup mereka. Ada pula temanku yang lain yang diomeli oleh saudaranya yang bilang kalau dia melajang sebagai akibat dari keengganannya diet dan menurunkan berat badan.

Pertarunganku dengan tubuhku sendiri

Dalam kasusku pribadi, masa-masa remaja dan awal usia 20-anku dipenuhi rasa tidak percaya diri dengan penampilan fisikku. Kupingku berukuran besar dan menonjol. Aku pun sering dijadikan bahan ejekan dengan dalih ‘canda doang kok’, tapi candaan itu menusuk begitu dalam. Tubuhku juga lebih besar dibandingkan dengan rata-rata perempuan Asia, fakta yang sering disematkan padaku oleh teman sekelas, keluarga, dan bahkan orang asing.

Karena semua itu, harga diriku terpukul jatuh. Aku menghabiskan waktuku berjam-jam menatap kaca di tembok, mengkritik wajah dan tubuhku sendiri. Aku memelas kepada papaku untuk melakukan operasi di telingaku dan hidungku supaya lebih mancung. Aku pikir semua itu jika dilakukan akan membuat kepercayaan diriku meningkat dan aku akan benar-benar bahagia. Papa dengan tegas menolak ideku itu.

Dia menjelaskan tentang risiko operasi plastik, tapi meskipun aku tahu itu memang bahaya aku tetap ingin melakukannya, terkhusus jika itu bisa membuatku berhenti membenci diriku sendiri.

Ketika akhirnya aku tidak lagi terobsesi operasi plastik, aku ingin menguruskan badanku. Aku bersumpah untuk makan lebih sedikit, tapi akhirnya terjebak dalam lingkaran setan yang terus membuatku merasa gagal dan membenci diri sendiri. Dikalahkan oleh beberapa upaya yang gagal, aku pun berpikir: Harapan macam apakah yang tersedia buat orang sepertiku, yang tidak kaya ataupun cantik, untuk memperoleh kebahagiaan?

Kecantikan di mata Allah

Pada waktunya, Alkitab menolongku memutus cerita dongeng yang kupercayai itu. Pada satu perikop, Allah memberitahu Samuel ketika Dia hendak menunjuk raja Israel yang selanjutnya: “Tetapi berfirmanlah TUHAN kepada Samuel: ‘Janganlah pandang parasnya atau perawakan yang tinggi, sebab Aku telah menolaknya. Bukan yang dilihat manusia yang dilihat Allah; manusia melihat apa yang di depan mata, tetapi TUHAN melihat hati” (1 Samuel 16:7).

Bagian ini menarik buatku. Allah yang menciptakan manusia menegaskan bahwa penampilan fisik tidaklah menarik. Ayat itu lantas membuka mataku untuk berpikir bahwa standar Allah itu berbeda. Allah menunjuk orang-orang untuk memenuhi peran masing-masing yang unik dalam kerajaan-Nya, tanpa melihat bagaimana penampilan fisik mereka. Aku sadar bahwa masyarakatlah, bukan Tuhan, yang membangun gagasan dan bias tentang kecantikan.

Aku kemudian belajar bahwa penderitaan adalah sesuatu yang lumrah bagi umat manusia. Kekayaan dan penampilan rupawan tidak menjamin hidup akan terbebas dari kesulitan. Lihatlah berita tentang bencana alam, perang, atau penyakit yang menghacurkan hidup seseorang tanpa melihat status mereka. Dokumenter yang baru dirilis tentang Britney Spears misalnya, menunjukkan padaku bahwa bintang terkenal sekalipun tidak kebal dari masalah mental.

Melalui realita ini, aku belajar untuk menerima bahwa melakukan operasi plastik tidak akan mengubah jalan hidupku. Hidupku malah berubah drastis ketika aku menerima Kristus sebagai Juruselamatku. Dari titik ini, aku tidak lagi menghadapi penderitaanku seorang diri, karena aku telah mendapatkan Penghibur dan Kawan yang mampu melihat rasa tidak percaya diriku dan berbagi beban. Yesus, yang disebut dalam nubuat Yesaya sebagai ‘tidak tampan dan semaraknya pun tidak ada; (Yesaya 53:2), yang kemudian ditelanjangi dan berdarah-darah di atas kayu salib, sungguhlah jauh dari definisi fisik yang rupawan. Namun, dari Dialah kasih dan harapan hadir bagiku. Yesus jugalah yang berkata, “Dalam dunia kamu menderita penganiayaan, tetapi kuatkanlah hatimu, Aku telah mengalahkan dunia” (Yohanes 16:33).

Meskipun kadang masih sedih karena tidak memiliki fisik yang rupawan dan berberat hati karena tekanan yang diberikan oleh masyarakat untuk menjadi ideal berdasar standar mereka, aku menghibur hatiku dengan Mazmur 23 yang menyatakan Allah adalah gembala, dan aku tidak kekurangan suatu apa pun. Meskipun aku tidak memenuhi standar kecantikan masyarakat, atau aku menghadapi diskriminasi dan penolakan dalam berbagai bentuk, aku tahu Allah membimbingku melalui setiap momen itu dan Dia sungguh peduli padaku.

Bertahan hidup dalam pandemi telah mengajariku banyak hal. Hari-hari ini, aku merasa sungguh bahagia ketika aku pulang kerja setelah melayani pasien-pasien dan rekan kerjaku dengan sepenuh hati, sesuai kemampuanku. Aku menemukan sukacita dalam memupuk persahabatan yang telah bertahan dalam ujian waktu dan jarak.

“Tuhan itu baik kepada semua orang, dan penuh rahmat terhadap segala yang dijadikan-Nya” (Mazmur 145:9).

Baca Juga:

Berkat di Balik Tirai Kesuraman

“Memang kamu kerja untuk apa, sih? Bukan apa-apa, Papa cuma pikirin masa depan kamu. Kamu kan kelak jadi kepala keluarga.” Ian tak tahu harus menjawab apa.

Di Kala Aku Mundur Sejenak dari Media Sosial

Oleh Marcella Liem, Bekasi

Sejak tahun 2010 aku memiliki akun media sosial. Saat itu akun medsos pertama yang kumiliki adalah Friendster. Sebagai pribadi introver, hadirnya media sosial membantuku dalam berhubungan dengan orang lain karena tidak harus bertemu langsung.

Selain itu, media sosial juga memberiku manfaat lain. Perjalananku membuat hand-lettering diawali dengan melihat unggahan karya orang lain. Aku menyukainya lalu belajar meniru goresan-goresannya sampai aku bisa menghasilkan karya hand-letteringku sendiri. Setelah aku mengunggah karya-karyaku, aku berkenalan dengan para seniman hand-letterer yang berasal dari berbagai daerah di Indonesia, bahkan luar negeri. Selain lettering, aku juga senang mengunggah foto-foto pribadiku saat berkegiatan, foto liburan, atau pun foto diri dengan baju yang fashionable. Ada rasa bahagia ketika unggahanku dibagikan kepada orang lain.

Namun, di balik manfaat itu, aku juga merasakan sisi negatifnya. Karena melihat unggahan teman-temanku yang berseliweran di linimasa, aku overthinking dan insecure. Unggahan tentang keberhasilan materi, bentuk tubuh yang ideal, traveling ke tempat-tempat tertentu, membuatku jadi membandingkan diri. Aku merasa rendah diri menghadapi dunia ini, yang berujung pada aku membenci diriku dan merasa aku adalah sebuah kegagalan di dunia.

Rasa insecure-ku bertambah parah karena aku semakin ingin terlihat ideal menurut standar medsos. Aku khawatir ketika jumlah likes dan followers kecil, sehingga aku pun impulsif mengunggah sesuatu demi impresi yang baik di medsos. Kecemasan kalau-kalau aku tidak punya teman juga mengusikku, sampai berbagai cara kulakukan supaya aku tetap bisa punya teman.

Efek jangka panjangnya adalah hidupku menjadi tidak tenang dari hari ke hari. Aku merasa sendirian dan tidak tahu harus berjalan ke mana. Bagiku saat itu medsos adalah cerminan hidup yang sesungguhnya.

Sampai suatu ketika, aku menonton film dokumenter yang berjudul “The Social Dilemma”. Film ini menceritakan apa yang terjadi sesungguhnya di balik medsos, dan bagaimana dampaknya. Selama ini kita menggunakan medsos semudah membuka aplikasi dan melihat unggahan teman-teman kita. Namun, di balik proses yang tampaknya sederhana itu terdapat sistem artificial intelligence (AI) yang menghasilkan sebuah algoritma. Sistem AI merekam aktivitas kita untuk kemudian menyajikan kita konten-konten yang sesuai dengan preferensi kita. Tapi, sistem ini punya kelemahan. Ia tidak dirancang untuk mengetahui mana yang benar dan salah. Kita akan terus disuguhi oleh konten yang relevan dan sama dengan preferensi kita.

Media sosial yang sejatinya punya manfaat baik menjadi destruktif ketika aku membiarkan pikiranku dikuasai olehnya. Bermain medsos dengan tidak bijak membuatku lupa cara menilai diriku dengan benar. Citra diriku rusak oleh algoritma yang menyajikan konten-konten yang membuat hatiku menjadi iri, Sehingga secara tidak sadar aku menuntut diriku untuk menjadi sama seperti yang dilihat di medsos. Mengetahui bahwa aku telah salah dalam memaknai medsos, aku pun memutuskan untuk undur diri sejenak, atau istilah lainnya adalah social media detox. Inilah yang kudapatkan dari proses itu:

1. Kita semua berharga di mata Allah (Yesaya 43:4)

Kembali kepada masa penciptaan, Allah menciptakan kita seturut dan serupa gambar-Nya (Kejadian 1:27).

Mungkin kita terlahir berkulit sawo matang, mata sipit, rambut keriting, atau bertubuh kerdil. Apa pun keadaan fisik kita, kita tetaplah ciptaan-Nya yang berharga. Tuhan tidak menyayangi kita karena rupa kita, tetapi karena Dialah sumber kasih sayang itu. Dia mengasihi kita dalam segala keadaan, baik susah maupun senang, bahkan jika kita terpuruk sekalipun.

Di mata-Nya kita sangat berharga bahkan lebih dari ciptaan-Nya yang lain (Lukas 12:24). Kita pun ditebus dengan darah Kristus karena kasih-Nya kepada kita.

2. Kita diciptakan dengan tujuan

Tuhan sudah merencanakan penciptaan kita. Perencanaan-Nya tidak asal-asalan, melainkan rancangan damai sejahtera (Yeremia 29:11). Katekismus Westminster menambahkan pula bahwa tujuan hidup manusia adalah untuk memuliakan Allah dan bersukacita di dalam Dia untuk selama-lamanya.

Tuhan memberkati kita sejak kita lahir (Yeremia 1:5) untuk menjadi perpanjangan tangan-Nya bagi dunia ini. Meskipun dosa membuat kita tidak sempurna, tetapi dalam kekurangan kita sekalipun, Allah dapat menggunakan kita agar pekerjaan-Nya dapat dinyatakan (Yohanes 9:3), dan melalui kekurangan kita jugalah kuasa-Nya dapat menjadi sempurna (2 Korintus 12:9).

3. Tuhanlah sumber penghiburan

It’s okay not to be okay. Ada kalanya kita harus mengakui bahwa tidak selamanya semua hal baik-baik saja. Insecure dan overthinking adalah hal wajar, tetapi harus dapat kita atasi. Namun di balik semuanya itu, kita memiliki Tuhan yang selalu ada untuk kita. Melalui datang kepada-Nyalah kita dihibur seperti yang dikatakan-Nya demikian:

“Marilah kepada-Ku, semua yang letih lesu dan berbeban berat, Aku akan memberi kelegaan kepadamu. Pikullah kuk yang Kupasang dan belajarlah pada-Ku, karena Aku lemah lembut dan rendah hati dan jiwamu akan mendapat ketenangan. Sebab kuk yang Kupasang itu enak dan beban-Ku pun ringan.” (Matius 11 : 28-30).

Mungkin beberapa dari kita sedang lelah akan beban pikiran kita terkait dengan overthinking dan insecure, namun datanglah kepada Tuhan ceritakanlah semua apa yang kamu alami kepadaNya maka ia akan memberikan hiburan berupa kelegaan untuk kita.

Media sosial memudahkan kita untuk berhubungan dengan orang lain, tetapi janganlah sampai membuat kita lupa akan citra diri kita yang sejati. Juga jangan sampai membuat kita menjauhi hubungan dengan Tuhan. Kitalah tuan atas media sosial, bukan sebaliknya.


Kamu diberkati oleh artikel ini?

Yuk, jadi berkat dengan mendukung pelayanan WarungSateKaMu!


Baca Juga:

Menangislah Dengan Orang yang Menangis

Kita takut untuk terlihat rapuh dan lemah, padahal Allah membuka ruang bagi kita ketika kita sedang lemah dan bersedih. Ia membuka diri-Nya untuk mendengar keluh kesah dan ratapan kita.

Berdamai Dengan Perasaan Rendah Diri

Oleh Jessica Tanoesoedibjo, Jakarta

Satu hal yang sering menjadi pergumulanku secara pribadi adalah kecenderunganku untuk minder dan rendah diri. Mungkin hal ini adalah hal yang ironis, karena sepertinya di mata orang, hidupku baik-baik saja. Tuhan telah memberi aku keluarga yang baik, pekerjaan yang stabil, dan dalam ukuran dunia, memang aku hidup dalam kecukupan, dan bahkan kelimpahan.

Dari usia dini aku selalu merasakan pressure untuk menjadi orang yang sempurna. Sewaktu aku masih di Sekolah Minggu, aku memiliki ketakutan yang tidak wajar tentang neraka. Karena Alkitab pun menuntut kita untuk sempurna, karena Tuhan sendiri sempurna (Matius 5:48). Mungkin karena aku adalah anak tengah dari lima bersaudara—banyak orang berkata bahwa anak tengah cenderung memiliki “middle child syndrome” atau keinginan untuk dianggap. Atau mungkin ada unsur bullying yang pernah aku alami ketika duduk di bangku SMP. Apapun itu, selalu ada keinginan untuk menyenangkan orang tua, diterima di komunitas, dan menjalin hubungan yang baik dengan semua orang. Dan selalu–hal ini membuat aku merasa bahwa diriku adalah “kurang”.

Banyak orang berkata, “jangan minder!” “Itu hanya masalah mindset.” Namun, apa yang kita rasakan, tidak dapat kita abaikan begitu saja. Nasihat seperti ini, walaupun mungkin diucapkan dengan maksud yang baik, kadang malah tidak membantu. Karena kalau kita jujur, mau sekeras apapun kita mendorong diri, sesungguhnya, kepercayaan diri bukanlah hal yang bisa di buat-buat.

Supaya Aku Jangan Meninggikan Diri

Memang, ada perbedaan di antara kerendahan hati dan kerendahan diri. Alkitab mengajarkan kita untuk rendah hati, dan bukan rendah diri, karena sesungguhnya, manusia telah diciptakan segambar dan serupa dengan Allah (Kejadian 1:27). Namun, kerendahan diri bukanlah sesuatu yang dapat kita ubah dalam sekejap. Setidaknya, selama ini, perubahan tersebut bukanlah hal yang mudah bagi diriku. Walaupun mungkin setelah sekian lama tentunya aku mengalami pertumbuhan, kecenderungan untuk jatuh dalam unhealthy self-image seringkali masih ada.

Suatu bagian Firman yang menguatkan bagiku adalah 2 Korintus 12, di mana kita diceritakan tentang suatu kelemahan yang Paulus miliki. Ia menulis,

Dan supaya aku jangan meninggikan diri karena penyataan-penyataan yang luar biasa itu, maka aku diberi suatu duri di dalam dagingku, yaitu seorang utusan Iblis untuk menggocoh aku, supaya aku jangan meninggikan diri. 8 Tentang hal itu aku sudah tiga kali berseru kepada Tuhan, supaya utusan Iblis itu mundur dari padaku (ayat 7).

Kita tidak pernah diberitahu apakah sesungguhnya ‘duri’ tersebut yang menjadi suatu gangguan dan halangan bagi Paulus, namun kita diceritakan betapa sang rasul telah berdoa pada Tuhan untuk mengambil duri tersebut darinya. Akan tetapi, dalam keluhannya pun, ia menyatakan suatu kebenaran, yaitu, bahwa duri tersebut ada “supaya aku jangan meninggikan diri.”

Satu hal yang aku syukuri dalam kecenderunganku untuk rendah diri adalah peringatan yang sangat nyata akan kelemahanku dan ketergantunganku kepada Tuhan. Banyak orang memikir bahwa cara untuk mendorong orang lain untuk menjadi percaya diri adalah untuk membanjiri mereka dengan pujian. Tentu, kita boleh memuji dan mengapresiasi orang lain. Namun, jika berlebihan, sanjungan dapat memupuki bibit keangkuhan yang ada dalam hati setiap manusia–keangkuhan yang ada di awal mula, ketika Adam dan Hawa menginginkan otonomi, dan menyangkal dependensi mereka terhadap Tuhan.

Dalam Kelemahan, Kuasa-Nya Sempurna

Mengakui kelemahan kita bukan berarti kita menjadi orang-orang yang pesimis dan tanpa harapan. Orang Kristen tidak seharusnya merasa terkalahkan ataupun putus asa. Karena sesungguhnya, Kristus telah menang atas dunia.

Namun, kemenangan Kristus bukan berarti tiba-tiba kita tidak lagi dihadapi oleh kekurangan dan kelemahan. Sayangnya kebiasaan kita dalam komunitas Kristen adalah untuk mengucap syukur kepada Tuhan dan memberikan kesaksian, hanya ketika ada hal-hal yang ‘layak’ untuk dibagikan. Seperti mengalami suatu mujizat atau terobosan yang tak terduga.

Sebaliknya kita melihat bahwa dalam kelemahannya, Paulus datang kepada Tuhan, sebagai seorang yang mengakui ketergantungannya pada-Nya. Dan Tuhan pun menjawabnya:

Tetapi jawab Tuhan kepadaku: ”Cukuplah kasih karunia-Ku bagimu, sebab justru dalam kelemahanlah kuasa-Ku menjadi sempurna.” Sebab itu terlebih suka aku bermegah atas kelemahanku, supaya kuasa Kristus turun menaungi aku. 10 Karena itu aku senang dan rela di dalam kelemahan, di dalam siksaan, di dalam kesukaran, di dalam penganiayaan dan kesesakan oleh karena Kristus. Sebab jika aku lemah, maka aku kuat (ayat 9).

Satu hal yang menjadi penghiburan dan kekuatan bagiku, sewaktu-waktu aku jatuh dalam pemikiran-pemikiran yang tidak sehat tentang diriku sendiri (atau, unhealthy self-image) adalah Kebenaran Kekristenan yang paling mendasar. Bahwa identitasku tidak tergantung pada apa yang aku miliki, apa yang aku dapat bawa, ataupun pada pemikiranku tentang diriku sendiri. Identitasku sebagai anak Allah telah diberikan secara cuma-cuma oleh Tuhan yang telah membeliku dengan darah-Nya yang mahal.

Dalam Kebenaran inilah, aku percaya. Dan maka dari itu, karena Kebenaran ini, aku dapat bermegah atas kelemahanku, bahkan kerendahan diriku.

Yesus, Sang Raja Yang Merendahkan Diri-Nya Untuk Melayani Kita

Tuhan sendiri mencontohkan hal ini. Meskipun Ia adalah Raja segala raja, Ia datang ke dunia sebagai Bayi di palungan. Walaupun Ia adalah Tuhan, Ia tumbuh sebagai seorang manusia selama tiga puluh tahun dalam keterampilan pekerjaan ayah-Nya, seorang tukang kayu. Ketika Ia memulai pelayanan-Nya, banyak orang ingin menjadikan-Nya sebagai Raja. Tapi tidak lama kemudian, Ia dicemooh dan dihina, bahkan sampai kematian-Nya di atas kayu salib.

Yesus, Tuhan yang sempurna, merendahkan diri-Nya agar Ia dapat melayani kita, manusia yang angkuh. Ia tidak menuntut kesempurnaan dari kita, melainkan, mengasihi kita bahkan dalam segala kelemahan, agar kita dapat berseru kepada-Nya, sang Juruselamat. Dan karena Ia telah menjubahkan kita dengan kesempurnaan-Nya, kita dapat menjalankan hari-hari kita dengan setia, mengetahui bahwa bahkan dalam kelemahan kita, kasih Karunia Tuhan selalu ada.


Kamu diberkati oleh artikel ini?

Yuk, jadi berkat dengan mendukung pelayanan WarungSateKaMu!


Baca Juga:

3 Hal yang Kupelajari Ketika Aku Mengalami Frustasi Spiritual

Perasaan frustasi akan kegagalanku dalam pertobatan malah membuatku semakin menjauhi-Nya. Perasaan takut, sungkan dan khilaf membaur menjadi satu. Perasaan berulang inilah yang membuatku semakin depresi dalam spiritualku.

Diam, Tak Bisa Melawan

Oleh Nurafni

Orangtua kemungkinan besar akan bangga ketika mengetahui anaknya dapat bersekolah di sekolah favorit. Tak cuma orangtuanya, anaknya pun tentulah merasa bangga. Itulah perasaanku ketika aku diterima di sekolah favorit sewaktu SMP. Ketika teman-teman SD-ku beserta orangtua mereka meremehkan dan berkata bahwa mustahil aku dapat bersekolah di sana, tetapi Tuhan Yesus berkehendak lain dan melunturkan stigma mereka tentangku.

Perasaan bahagia dan berharap besar akan kehidupan SMP-ku untuk berjalan lancar terus mengelilingiku, karena aku satu-satunya murid dari SD-ku dan lingkunganku yang dapat masuk ke sekolah tersebut. Awalnya aku berpikir bahwa aku dapat menjalani masa-masa remajaku ini dengan baik dan penuh tawa. Saat kelas VII, aku ditempatkan Tuhan di kelas yang seru dan nyaman dengan teman-teman yang kocak. Bisa dibilang aku sangat bahagia sewaktu kelas VII ini.

Tetapi keadaan kemudian berbanding terbalik ketika aku menginjak kelas VIII. Di mana setiap pergantian kelas setiap siswa akan diacak sehingga aku mempunyai teman dan lingkungan baru dalam suasana kelas yang baru juga. Kali ini, aku ditempatkan Tuhan dengan orang-orang yang suka mengolok orang lain untuk menjadi bahan hiburannya. Aku termasuk ke dalam bahan hiburan dan tawaan mereka karena warna kulitku yang lebih gelap. Hampir setiap hari dalam kelas itu aku selalu diolok-olok. Bahkan di saat jam pelajaran pun saat guru sedang menjelaskan, mereka berbisik-bisik sambil menatapku dan sambil melontarkan kata-kata hinaan. Mereka memandangku seolah-olah aku adalah sebuah ‘barang’ yang buluk dan telah usang. Bahkan lebih dari itu, aku seakan-akan seperti monster di hadapan mereka. Kata-kata mereka yang menyakitkan terus terngiang bahkan membuatku menangis seketika itu juga. Aku tidak bisa berbuat apa-apa. Aku hanya tertunduk dan mengambil earphone dan mendengarkan lagu “Hanya dekat kasih-Mu Bapa”. Dalam penggalan lirik tersebut terdapat kalimat. “walau dunia melihat rupa, namun Kau memandangku, sampai kedalaman hatiku”. Aku pun merasa tenang dan dikuatkan walaupun hatiku menangis. Aku menyadari bahwa cara Allah memandangku berbeda dari cara dunia. Mengetahui Allah tidak memandang fisikku memberiku kekuatan untuk menjalani kehidupan masa remajaku.

Meskipun aku sempat kecewa pada diri sendiri dan kepada Tuhan yang membiarkan hal ini terjadi padaku, namun hal itu tidak membuat Tuhan menunda pekerjaan tangan-Nya. Aku pun diberi kekuatan untuk mulai membiasakan diri dengan hinaan serta olokan mereka yang melukai perasaanku hampir tiap hari sepanjang kehidupan SMP-ku. Tetapi aku lantas tidak bersedih lagi karena hal-hal itu. Rasa sakitku diganti dengan perasaan kagum kepada Tuhan atas penyertaan-Nya melalui orangtua yang baik, menghiburku dan mendukungku. Ketika aku kembali berpikir saat ini, kenapa sewaktu aku mengalami perundungan aku tidak melawan dan menghajar mereka? Kenapa aku lemah sekali? Kenapa aku malah menyiksa diriku sendiri karena perkataan mereka? Oh mungkin karena aku merasa tidak dapat melawan mereka, temanku tidak ada yang membelaku.

Tetapi setelah berpikir sampai saat ini aku menemukan jawaban yang Tuhan berikan padaku. Bahwa penderitaan yang Tuhan izinkan terjadi atasku tidak melebihi kekuatanku. Bahkan lebih daripada itu, penderitaan yang aku alami tidaklah seberapa besar dari apa yang telah Tuhan Yesus alami. Dia dihina, dicaci, diludahi bahkan disalibkan. Yesus yang tidak mengenal dosa menerima perlakuan tidak manusiawi itu dan tidak melawan. Yesus taat sampai mati bahkan sampai mati di kayu salib. Mengapa aku bersungut-sungut? Mengapa aku merasa menyesal karena tidak melawan?

Aku pun menyadari bahwa melalui penderitaan yang kualami tersebut, Tuhan Yesus ingin supaya aku lebih mengenal Dia satu-satunya pribadi yang tidak pernah meninggalkanku. Tuhan Yesus ingin menunjukkan bahwa manusia dapat mengecewakan, tetapi Dia tidak. Bahkan sekalipun aku merasa ditinggalkan namun Dia tak pernah jauh dariku. Hal ini dibuktikan dengan aku bisa melewati kehidupan SMP-ku dan Tuhan Yesus menunjukkan kasih-Nya dengan memberikanku kepandaian dan nilai yang cukup memuaskan. Memang aku tidak diterima di kehidupan teman-temanku. Tetapi Tuhan Yesus menerimaku apa adanya dan Dia mengizinkanku untuk membuat orangtuaku bangga.

Dari pergumulan ini aku belajar bahwa lebih baik berlindung kepada Tuhan daripada percaya kepada manusia (Mazmur 108:8). Sedekat atau seakrab apa pun kita dengan teman kita, mereka belum tentu dapat menolong kita. Hanya Tuhan yang dapat menolong dan menjadi sandaran kita. Namun bukan berarti kita menjadi membenci teman kita. Aku sekalipun tidak membenci teman-temanku yang tidak beraksi menolongku saat aku diperolok. Aku menyadari bahwa mereka hanyalah manusia terbatas dan mungkin saat itu mereka juga sedang merasakan pergumulan atau penderitaan tersendiri. Dengan begitu pula, aku mulai menjadi akrab dengan Kristus dan merasakan ketenangan sejati hanya dari pada-Nya.


Kamu diberkati oleh artikel ini?

Yuk, jadi berkat dengan mendukung pelayanan WarungSateKaMu!


Baca Juga:

Menemukan Passion: Kombinasi Sukacita dan Derita

Passion biasanya identik dengan apa yang kita senangi. Tapi, seiring proses ketika kita dihadapkan dengan tantangan dan rintangan, apakah kita tetap setia melakukan passion tersebut?

Berdamai dengan Diri Sendiri

Pernahkah kamu menolak dirimu sendiri?

Mungkin ketika nilai-nilaimu tak memenuhi keinginan orang tuamu? Karena teman-temanmu mengejek dan menertawakanmu? Atau, karena kondisi keluargamu tak sebaik keluarga orang lain? Dunia ini mengajari kita untuk selalu merasa tidak puas. Ibarat secarik kertas putih, kita dinodai oleh pandangan-pandangan buruk yang berkembang di sekeliling kita. Tanpa kita sadari, kita pun menolak diri kita.

Apa sih tandanya kalau kamu sedang menolak dirimu sendiri?

1. Kamu berjuang keras untuk membuktikan dirimu

Ada kutipan yang bilang: what doesn’t kill you, makes you stronger. Komentar-komentar buruk mungkin menjadi motivasi penggerakmu. Kata-kata itu melukaimu, tapi mendorongmu bangkit. Selembar kertas putih menyembunyikan wujudnya, mengenakan sehelai masker untuk menunjukkan senyum getirnya. Penolakan dari orang lain kamu jadikan pecut bagi dirimu sendiri, dan kamu paksa dirimu untuk selalu jadi orang yang lebih baik.

2.Takut melihat ke belakang

Menutup lembaran lama, sama sekali tak ingin menengoknya lagi. Ketika kenangan itu datang, ada narasi yang berbisik di hati: Kok aku bodoh banget sih? Kok aku jelek? Kok aku memalukan? Kamu melabeli dirimu dengan banyak hal negatif.

3. Tak bisa menilai diri dengan objektif

Semakin banyak informasi buruk diterima, semakin sulit kamu menilai dirimu dengan objektif. Kamu menganggap kamulah yang paling bodoh, paling jelek, paling suram di dunia ini

Namun, seiring kamu kelak mengalami proses pemulihan dari Tuhan, Dia membukakan pandanganmu untuk melihat betapa kamu telah menolak dirimu sendiri. Di hadapan tuntutan tinggi yang diterapkan oleh orang tua, sekolah, dan lingkunganmu, kamu mungkin tak mampu mencapainya. Akibatnya, kamu menolak dirimu, membandingkan dengan orang lain, dan merasa buruk. Perasaan-perasaan ini menekanmu sampai Tuhan akhirnya memberimu kelegaan.

4. Ketahuilah nilai dirimu yang sejati di hadapan Tuhan

1 Korintus 6:20 berkata, “Sebab kamu telah dibeli dan harganya telah lunas dibayar: Karena itu muliakanlah Allah dengan tubuhmu!” Kita adalah ciptaan-Nya yang berharga. Tuhan mengerti dan menguatkan kita. Ingatlah siapa kita di dalam-Nya.

5. Serahkanlah segala kepedihanmu kepada Tuhan

Kuatkanlah hatimu, berdamailah dengan dirimu sendiri, dan serahkanlah segala luka masa lalumu pada Tuhan yang akan menolongmu keluar dari kegelapan.