Mengupas Mitos Femininitas

Info

Oleh Olivia Elena Hakim, Jakarta

“Liv, satu hal yang perlu kita perhatikan sebagai penatua,” ujar salah seorang rekan pelayanan, sesaat sebelum aku resmi menjadi penatua di gereja. “Kita harus hati-hati banget sekarang, karena hidup kita seperti di dalam akuarium.” Aku hanya tersenyum. Sebagai perempuan muda di negara berflower penuh netizen +62, ini mah bukan hal baru. Bukankah hidup kita sudah kerap berjingkat dengan penuh kewaspadaan di antara berbagai mitos demi menjadi seorang perempuan yang “baik dan benar”? Dari kecil, kita akrab dengan teguran “Anak perempuan nggak boleh…” lalu beranjak remaja, “Eh kamu sudah gadis, nggak boleh….”

Kita hidup dalam sebuah konstruksi realitas, apapun gender dan jenis kelamin kita (cek juga artikel Ari Setiawan, Mengupas Mitos Maskulinitas). “Persepsi dan pandangan kita tentang realitas, dikonstruksikan oleh kata-kata dan tanda-tanda lain yang digunakan dalam konteks sosial,” kata Oom Ferdinand Saussure.

Mitos adalah bagian dari keseharian kita. Roland Barthes mengajarkan mitos merupakan gagasan tentang sebuah realitas yang dikonstruksi secara sosial dan disahkan sebagai sesuatu yang “alami” alias wajar saja.

1. “Hmm, kamu gendutan ya? Iteman ya?”

Setelah menginjakkan kaki dalam dapur redaksi sebuah majalah fesyen nasional, aku tahu bahwa sama sekali tidak ada yang “alami” atau “wajar” dari gambaran kecantikan yang kita anggap “alami” atau “wajar”. Tim Digital Imaging dengan tekun menghilangkan lipatan ketiak dan menyamarkan warna kulit ketiak yang gelap (Siapa di sini yang suka insecure sama ketiak kalian gara-gara melihat foto-foto seleb atau iklan deodoran?). Tahun demi tahun nguli di sana, gambar-gambar editan pun menjadi keseharian—yang agak ‘berisi’ dibuat mengerucut tirus, lembaran rambut yang tidak rapi dihilangkan, gigi diputihkan, dan kulit dibuat mulus tanpa noda setitik pun. Lalu dicetak dan disebarluaskan ke khalayak, sebagai panduan fashion & beauty.

Maka, tanpa dikomando tanpa di-briefing, barisan perempuan se-Indonesia pasti bisa dengan kompak menyuarakan ciri-ciri perempuan yang dianggap cantik di negara ini: Putih, rambut lurus, langsing. Inilah yang disebuah Stuart Hall sebagai “kesadaran palsu”—“The role of mass media turns out to be production of consent rather than a reflection of consensus that already exists.”

Jadi, sobat muda, foto-foto yang kalian lihat di layar gawai kalian tidak merefleksikan kenyataan; mereka “hanya” memproduksi efek realitas. Aku bersyukur, di saat media sosial kita dikeroyok tanpa ampun oleh foto-foto influencer, selebgram, selebtwit, tiktokers, maupun seleb-seleb lainnya yang menyodorkan kecantikan dengan standar tertentu, makin banyak campaign yang menyuarakan keragaman konsep kecantikan, seperti @januhairy maupun akun idolaku @tarabasro.

Tapi jika kalian masih sulit untuk melepaskan standar kecantikan usang itu dari benak kalian, ada buku yang wajib kalian baca. Buku ini berjudul “Putih”, karya L. Ayu Saraswati. Jika kalian masih sering berteman dengan oknum-oknum yang kalau ketemuan malah komentar soal fisik kamu, maklumi saja mungkin dia pikniknya kurang jauh dan kopinya kurang kental. Nggak usah dianggap serius gurauannya. Mungkin dari kecil, semua temannya putih dan kurus, jadi referensinya kurang banyak.

2. “Dengan body kaya gitu, pastilah dia bisa dapet lebih ”

Heiiiiits klean para woman womini lupus yang suka julid sama rezeki orang….sadar nggak, kerap kita menganggap perempuan ‘cantik’ hidupnya otomatis bakal lebih mudah dari para Sobat MisQueen dan rakyat jelata lainnya? Kita menganggap dia bisa mendapatkan apapun yang dia mau dengan modal fisiknya yang mempesona, akibatnya semua prestasi yang diraih selalu dikaitkan sama fakta bahwa dia cantik. Akibatnya kita asyik stalking feed medsosnya dia sambil rebahan, dan lupa untuk berusaha meraih ambisi kita sendiri. Coba bangun dan kerja keras untuk mewujudkan visi hidupmu, tanpa sibuk mengecek ‘keberuntungan’ orang lain. It’s your own life, not theirs. Baca yuk Amsal 28:20, “Orang yang dapat dipercaya mendapat banyak berkat, tetapi orang yang ingin cepat menjadi kaya, tidak akan luput dari hukuman.” Nggak usah ingin ‘cepat kaya’, nggak usah juga sirik sama yang menurutku ‘bisa cepat kaya’ karena penampilan fisiknya. Lagipula nggak semua ‘orang cantik’ hidupnya mudah kok. Nggak percaya? Cobalah buku ‘Cantik itu Luka’ karya Eka Kurniawan atau ‘Setan van Oyot’ karya Djoko Lelono.

3. “Kamu nyebelin banget. Mau dapet ya?”

Siklus istimewa kita sebagai perempuan, sayangnya sering ditunggangi untuk memperkuat narasi kalau perempuan itu ‘labil’, ‘emosional’, ‘lemah’. Kadang, hal itu membuat kita dipandang ‘tidak kompeten’ untuk posisi-posisi strategis di organisasi yang memerlukan pengambilan keputusan logis. Atau dijadikan excuse untuk mengacuhkan ekspresi emosi kita. Karakteristik perempuan dan lelaki yang unik seharusnya tidak dijadikan alasan untuk saling menyingkirkan atau tidak menganggap serius satu sama lain. Lelaki sangat dipersilakan menjadi perawat, perempuan sangat dipersilakan menjadi dokter. Tanpa meninggalkan karakter khas dari jenis kelaminnya. Aku pun banyak dibuat berdecak kagum oleh Jacinda Ardern, PM Selandia Baru yang dengan karakteristik keperempuanannya dalam memimpin, sukses menangani kasus penembakan massal di masjid Christchurch dan pandemi COVID19. Fakta unik lainnya, dia PM Selandia Baru pertama yang hamil dan melahirkan pula di tengah masa dinasnya. Buat kalian yang masih memerlukan ‘tonjokan’ lebih untuk berpikir progresif melampaui mitos kalau perempuan terlalu baperan untuk dianggap kompeten menduduki posisi tertentu, cek Becoming dari Michelle Obama (kalau malas baca yowis, nonton aja dokumenternya di Netflix).

So, mari kita melangkahi mitos-mitos yang mengungkung atau mencoba mendefinisikan hidup kita. Lepaskan dirimu, karena kita semua adalah ‘perempuan yang layak’ dengan ciri khas kita masing-masing, sambil mengingat bahwa Tuhan menciptakan kita dengan kemuliaan dan hormat yang setara – seperti dalam Mazmur 8:4-5, “Apakah manusia, sehingga Engkau mengingatnya? Apakah anak manusia, sehingga Engkau mengindahkannya? Namun Engkau telah membuatnya hampir sama seperti Allah, dan telah memahkotainya dengan kemuliaan dan hormat.

“There is a diva in there, but all she needs is a little bit of a bold lip.”
Jonathan Van Ness.

Baca Juga:

Mengupas Mitos Maskulinitas

Lahir dengan jenis kelamin “laki-laki” pun lambat laun akan disertai dengan berbagai tuntutan dari lingkungan sosial. Namun, tak semua tuntutan yang diberikan kepada kita sebagai laki-laki harus dilakukan, karena ada tuntutan yang bersifat faktual, tapi ada juga tuntutan yang bersifat mitos.

Facebooktwittergoogle_plusreddit

Artikel ini termasuk dalam kategori Artikel, Dunia

3 Komentar Kamu

  • Emang mitos seperti itu banyak bertebaran di luar sana, sehingga membuat banyak perempuan yang insecure. Puji Tuhan terima kasih utk artikel sdri yg sangat memberkati 🤗

  • carla Maria Valente

    Adanya mitos ,karena peradaban atau kebiasaan turun -temurun yang melekat pada diri masing masing keluarga yang sifatnya akan terus menerus berkembang dalam dunia ini. namun kita harus yakin/percaya kalau kita semua adalah Makluk Ciptaan TUHAN yang tidak ada bedanya dimata TUHAN…..

  • Such a nice article!
    Bener banget semua yg udah ditulis, stigma/mindset seperti inilah yg mesti kita ubah

    Intinya “you are beautiful just the way you are” 🙂
    Kecantikan bukan apa yg terlihat dari “luar”, tapi apa yg terlihat dari “dalam”. Her character, her attitude, how she treats other people, etc

    Thanks so much for sharing! God bless~

Bagikan Komentar Kamu!