Wanita untuk Kemuliaan Allah

Info

Oleh Fandri Entiman Nae, Kotamobagu

Dalam dunia yang penuh dengan kasus penyelewengan hak hidup seorang manusia, kita semua, orang Kristen, secara khusus mereka yang kaum wanita, menginginkan emansipasi (pembebasan dari perbudakan). Tak satupun dari semua wanita yang pernah berbincang denganku menginginkan dirinya dianggap rendah derajatnya oleh orang lain. Mirisnya, sejarah telah dengan sangat jelas mengisahkan bagaimana para wanita selama ini sering dianggap sebagai objek yang terus disalahgunakan. Dan yang lebih menyakitkan lagi adalah, semua itu dianggap wajar oleh masyarakat dan budaya kita.

Aku punya banyak teman wanita yang telah diperlakukan dengan tidak pantas dan tidak adil bahkan oleh orang terdekat mereka. Beberapa tahun yang lalu, di suatu hari yang tidak kusangka-sangka, salah seorang teman wanita menghubungiku dan menyampaikan sesuatu yang menyesakkan dada. Ia katakan bahwa telah dinodai berkali-kali. Dan yang lebih memilukan hatiku adalah ketika ia memilih untuk diam dan tidak melaporkannya kepada pihak berwajib. Ia punya beberapa pertimbangan. Salah satunya adalah ia takut ditinggalkan dan direndahkan oleh orang lain, termasuk kekasihnya. Aku memang punya pemikiran lain dan mendorongnya untuk bertindak tegas. Namun di akhir percakapan kami, dengan hati terluka bagai disayat-sayat dengan pisau tajam, aku tetap menghormati keputusannya itu.

Aku tahu, meski dengan kasus yang berbeda, ada banyak wanita yang merasakan tekanan yang sama. Aku tahu begitu banyak air mata kaum wanita yang tercurah di tempat gelap dan sepi yang menuntut keadilan. Mereka semua haus akan kasih sayang dan menginginkan rasa hormat. Mereka tahu mereka mempunyai “nilai” yang tak boleh diabaikan begitu saja. Dan mereka benar. Mereka memang pantas dihormati sebagaimana Allah menetapkan memberikan mereka hak untuk itu.

Dalam kondisi yang telah rusak dan tercemar dengan segala jenis perendahan harkat yang menimpa kaum wanita, Yesus Kristus secara mengejutkan, menjungkirbalikan anggapan umum yang telah mendarah-daging pada masyarakat kuno abad pertama. Pada saat Ia bangkit dari kematian-Nya, saksi pertama dari kisah yang mengguncangkan sejarah itu adalah Maria Magdalena, seorang wanita. Mengapa bukan tokoh yang dianggap penting seperti Petrus, Yohanes, Yakobus, atau murid pria lainnya? Mengapa saksi pertama dari mukjizat yang amat besar, yang telah mengubah seluruh peradaban ini adalah seorang wanita, yang saat itu kesaksiannya dianggap tak berguna dalam pengadilan? Bahkan bagi orang Yahudi, ada doa mereka yang berbunyi: “Kami bersyukur, ya Tuhan Raja semesta alam, karena Tuhan telah menjadikan kami laki-laki dan bukan perempuan”.

Dapat dibayangkan “kepedihan jiwa” seorang wanita, apalagi mereka yang telah hidup dalam kebangkrutan moral, jika mendengarkan teriakan doa seperti itu. Apabila seorang wanita yang telah hidup bersahaja dan mati-matian menjaga kehormatan saja dapat dihancurkan oleh doa semacam itu, bagaimana dengan para wanita yang punya masa lalu kelam? Bagaimana terpukulnya seorang wanita yang selama hidupnya telah terlanjur mengambil begitu banyak pilihan keliru yang sudah menyeretnya penyesalan yang amat dalam?

Apakah para pria berbeban memikirkan semua ini dengan kesungguhan hati? Tentu saja! Ada jutaan ayah yang berjuang mati-matian untuk membela putri mereka. Ada jutaan suami yang bahkan rela kehilangan segalanya untuk istri mereka. Dan semua itu benar-benar dapat membuat hati meleleh. Tetapi dengan berani aku menjamin bahwa tidak ada yang dapat menandingi kasih sayang yang meluap-luap dan keseriusan menggebu-gebu seperti yang dimiliki seorang pria dari Nazaret bernama Yesus Kristus, Tuhan kita, kepada semua wanita di manapun berada. Ia tahu persis keterpurukan banyak wanita dan mengenal baik sensitivitas hati mereka. Ia memandang jauh ke dalam sanubari mereka.

Kembali pada kebangkitan Kristus. Bukankah peristiwa penting ini harus pertama-tama disaksikan oleh seorang yang juga penting? Jawabannya ya! Karena Maria memang penting. Lebih dari itu, karena wanita amat berharga bagi Allah.

Coba mundur beberapa langkah dan renungkan ketika Allah yang tiada batas, yang berkuasa atas dunia ini, yang menggantungkan milyaran bintang di angkasa, mau datang ke dalam dunia melalui rahim seorang perempuan muda bernama Maria. Dalam kedaulatan-Nya yang sempurna, Allah telah menetapkan tunangan Yusuf ini untuk mengambil bagian dalam proses penyelamatan seluruh umat manusia. Semua itu memang sepenuhnya adalah inisiatif dan pekerjaan Allah, yang tanpa kehendak dan kuasa-Nya tak mungkin untuk terlaksana. Tujuan-Nya memang tidak bergantung pada manusia manapun. Tetapi jangan pernah lupakan sebuah fakta mengagumkan ini: Allah memilih gender yang dianggap lemah untuk Ia hadir dalam dunia. Dengan kuasa-Nya Ia memilih seorang wanita dan memakainya untuk karya agung ini. Ia mau mengingatkan semua pria di manapun berada, dalam segala bentuk budaya, bahwa wanita benar-benar berharga di mata-Nya.

Kita tentu telah melihat bagaimana Ester/Hadasa dipakai oleh Allah untuk menyelamatkan orang-orang Yahudi. Kita juga tahu bagaimana Allah bekerja melalui keberanian Debora (Hakim-Hakim 4-5). Kita terkagum-kagum ketika Rut dipelihara oleh Allah. Hati kita meleleh saat mendapati kisah Yesus memperlakukan wanita Samaria yang letih dan haus dengan penuh kasih sayang (Yohanes 4). Kita tak berhenti terpana dengan kelembutan hati-Nya saat Ia membela seorang wanita berdosa di rumah Simon orang Farisi (Lukas 7). Dan begitu banyak kisah lain lagi.

Maka jika Allah dapat memakai para wanita dengan berbagai layar belakang dan masa lalu yang berbeda untuk kemuliaan nama-Nya seperti yang dicatat oleh Kitab Suci, maka Allah yang sama pula akan memakai semua wanita yang mau hidup bagi-Nya. Apa pun pekerjaanmu, baik sebagai ibu rumah tangga, pengusaha, pegawai, guru, mahasiswa, ataupun yang lain, biarlah engkau bekerja dengan cara-Nya untuk kemuliaan-Nya. Apa pun latar belakangmu, baik seorang wanita muda yang kurang berpengalaman atau mungkin seorang janda yang harus berjuang untuk memenuhi kebutuhan hidupmu, semuanya ada dalam pengawasan Allah. Bahkan untuk para wanita yang punya masa lalu kelam, bangkitlah dan hapus air matamu, berseru kepada-Nya dan pandang ke Salib itu dan berkatalah dengan lemah lembut “Aku Wanita, dan Aku Beharga”.

Yesus Kristus telah mati bagimu, Para Wanita untuk kemuliaan Allah. Hiduplah bagi-Nya.

Baca Juga:

Di Mana Kita Bisa Mengetahui Pimpinan Tuhan?

Sering sekali kita merasa bahwa Tuhan telah memimpin kita karena kita melihat kesan-kesan baik yang bisa kita terima. Tapi, pernahkah kita menyelidiki sungguh kah kesan yang baik itu pasti menunjukkan ke situlah jalan yang harus kita ambil?

Facebooktwittergoogle_plusreddit

Artikel ini termasuk dalam kategori Artikel, Isu Kehidupan

5 Komentar Kamu

Bagikan Komentar Kamu!