5 Kiat Hidup Efektif untuk Para Lajang

Info

Penulis: Andrea Chan
Artikel asli dalam Bahasa Inggris: 5 Life Hacks for Singles

5-Life-Hacks-for-Singles

Ketika beberapa tahun lalu usiaku melewati angka 20, aku mulai merasa tertekan karena belum punya pacar. Salah satu video dalam kampanye SKII #ChangeDestiny dengan sangat baik menggambarkan pergumulan yang kami, para wanita lajang, hadapi setiap hari, terutama setelah batas usia 25 tahun terlampaui. Pada batas usia itu, kebanyakan wanita sudah menikah dan memiliki anak-anak.

Dalam masyarakat Asia, menikah itu sama pentingnya dengan memiliki gelar sarjana. Status tersebut menentukan nilai diri seorang wanita di tengah komunitasnya. Jika kamu tetap melajang, orang akan berasumsi bahwa masalahnya terletak pada dirimu—kamu terlalu keras kepala, terlalu tomboi, terlalu mandiri. Diberi label tertentu oleh orang-orang di sekitar kita itu menyakitkan, apalagi kebanyakan wanita lajang sebenarnya juga ingin berkeluarga dan hidup tenang.

Dalam pengamatanku, topik tentang status ini selalu saja muncul dalam percakapan dengan pola yang serupa. Begitu kamu mengaku sebagai seorang lajang, bisa dipastikan lawan bicaramu akan terdiam sejenak, lalu dengan penuh perasaan menepuk pundakmu sembari berusaha memberikan semangat, misalnya dengan berkata, “Jangan kuatir, kamu akan menemukan seorang yang istimewa itu.”

Adakalanya respons semacam itu justru membuat aku tidak tenang, khawatir bahwa aku tidak akan pernah menemukan pasangan untuk berkeluarga. Meski bisa memiliki kebebasan sebagai seorang lajang itu sangat menyenangkan, setiap kali aku melihat banyak pasangan yang bahagia, tak bisa dipungkiri aku mulai ragu apakah diriku ini benar-benar berarti.

Aku yakin, aku bukanlah satu-satunya wanita lajang yang bergumul dengan rasa percaya diri dan tidak pasti dengan masa depan. Dalam masa-masa mempertanyakan kembali arti hidup, aku menemukan beberapa hal yang sangat menolongku menjalani hidup melajang dengan optimal:

1) Daftarkan kualitas-kualitas utama yang kamu inginkan dalam diri calon pasanganmu

Akan sangat menolong bila sejak awal kita sudah punya gambaran tentang apa yang ingin kita lihat di dalam diri calon pasangan kita. Aku baru memahami pentingnya membuat daftar ini ketika tersadar bahwa aku telah mengompromikan semua kualitas yang aku anggap penting dalam hubunganku yang terdahulu.

Sebab itu, aku mendorongmu untuk tidak menunggu. Selagi masih lajang, daftarkanlah semua kualitas yang sesuai standar firman Tuhan. Dengan begitu, nanti kita tidak akan terjebak untuk mengambil keputusan penting menurut emosi kita belaka—sebuah kesalahan yang pernah aku lakukan. Daftar ini juga akan mengingatkan kita untuk sabar menantikan yang terbaik dari Tuhan, tidak mengompromikan nilai-nilai yang penting dalam hidup kita. Aku sendiri mendaftarkan tiga hal penting untuk calon pasanganku: mencintai Tuhan, mencintai anak-anak, dan bisa memimpin.

2) Bijaksanalah memilih apa yang kamu baca dan siapa yang kamu dengarkan

Masa lajang adalah waktu yang baik untuk mempersiapkan diri kita, termasuk cara kita berinteraksi dengan lawan jenis dan batasan-batasan yang ingin kita jaga. Pada zaman ini, orang tidak lagi begitu peduli tentang batasan fisik dan emosional dalam berpacaran, dan kita mungkin sering melihat gaya pacaran yang kemesraannya sudah seperti suami-istri.

Memilih bacaan, lagu, dan tontonan yang sejalan dengan apa yang diajarkan Alkitab akan melindungi kita dari pemikiran yang tidak realistis tentang hubungan, agar kita tidak mudah terluka. Adakalanya harapan-harapan yang tidak realistis itu dibentuk oleh potret hubungan yang tampak begitu ideal di sosial media. Daripada membaca artikel sekuler tentang berpacaran, akan jauh lebih baik untuk meminta nasihat dari pasangan Kristen yang dewasa rohani, mendapatkan wawasan dari artikel-artikel Kristen, dan yang paling penting: dari Alkitab sendiri!

Makin memahami ajaran Alkitab, makin kita akan tahu persis bagaimana menghormati Tuhan dalam persahabatan, juga nantinya dalam tahap hubungan yang lebih khusus.

3) Menganggap setiap orang sebagai teman dulu

Wajar saja bila kita melihat setiap teman lawan jenis kita sebagai calon pasangan yang potensial. Sebab itu, akan sangat menolong bila kita menganggap setiap orang sebagai teman dulu. Cara ini menolongku untuk bersikap natural saat berada di sekitar teman-temanku, tidak tergoda untuk pasang aksi demi mengesankan seseorang. Bila nanti persahabatan itu berlanjut ke hubungan yang lebih serius, aku yakin orang itu menyukai diriku apa adanya.

Aku pernah tergoda berusaha mengendalikan hubunganku dan menulis kisah cintaku sendiri. Namun, aku tidak ingin membiarkan diriku larut dalam fantasi yang muncul dalam pikiranku. Aku meminta Tuhan menolongku untuk bisa melihat setiap teman di sekitarku sebagai saudara di dalam Kristus, supaya aku tidak menjadi terobsesi dengan orang yang kupikir akan menjadi pasanganku.

4) Beri diri menjadi sukarelawan dalam kegiatan-kegiatan yang positif

Sebagai orang-orang yang telah diberkati dengan kelimpahan kasih Tuhan, kita dipanggil untuk menjangkau dan memberkati sesama kita. Hal ini bisa kita lakukan dengan melayani, menjadi sukarelawan, baik di dalam gereja maupun di tengah masyarakat. Ketika kita masih lajang, kita punya lebih banyak waktu, mengapa tidak menggunakannya untuk membagikan kasih Tuhan dengan orang lain?

Aku sendiri menjadi sukarelawan dalam organisasi yang melibatkan anak-anak, juga dalam distribusi makanan bagi orang-orang yang membutuhkan, misalnya melalui Food Bank, Soup Kitchens, kamp, atau di sekolah-sekolah.

Menjadi sukarelawan juga bisa sesederhana memasak makan malam atau mengurus cucian untuk semua orang di rumah kita sendiri. Sebuah tindakan yang sederhana, tetapi bisa berdampak besar. Tindakan itu akan mengekspresikan kasihmu kepada keluarga. Aku yakin ibumu tidak akan mengeluh.

5) Berdoalah, serahkan ketakutanmu kepada Tuhan

Aku telah mengalami bagaimana doa menjadi cara terbaik untuk mengatasi ketakutanku, kalau-kalau aku tidak akan memiliki keluarga sendiri.

Ketika rasa ragu dan khawatir menyerang, aku berdoa memohon:
– Hikmat, untuk mengenali pasangan yang Tuhan siapkan.
– Kejelasan, untuk tahu ke mana atau kepada siapa aku harus melayani selama aku masih lajang.
– Kesabaran, untuk menantikan waktu Tuhan.

Yang pasti, masa lajang adalah pemberian Tuhan dan merupakan kesempatan bagi kita untuk bertumbuh lebih kuat dalam hubungan kita dengan-Nya. Bersukacitalah setiap hari karena kita semua sudah menemukan Pribadi yang istimewa—Tuhan. Orang bilang bahwa cinta pertama itu adalah yang paling istimewa. Tuhan adalah dan akan selalu menjadi cinta pertama kita.

Tidak ada kasih yang lebih besar daripada kasih Tuhan, kasih-Nya adalah satu-satunya kasih yang dapat melengkapi hidup kita. Tidak ada hal yang lebih menenangkan hati daripada mengetahui bahwa Pribadi yang menjadi cinta pertama kita juga mencintai kita.

Percayakan kisah cintamu kepada Tuhan, dalam pengaturan waktu-Nya yang sempurna. Sembari menantikan waktu itu, jalanilah hidup dengan optimal—pakailah waktu kita untuk melayani Tuhan, untuk membagikan sukacita kepada orang-orang yang Tuhan tempatkan di sekitar kita, juga untuk menikmati hobi kita.

Facebooktwittergoogle_plusreddit

Artikel ini termasuk dalam kategori 04 - April 2016: Mencari Solusi Praktis, Artikel, Pena Kamu

30 Komentar Kamu

Bagikan Komentar Kamu!