3 Hal yang Hilang Jika Kita Menikah dengan Pasangan Tidak Seiman

Info

Oleh Antonius Martono

Semua manusia mencari kenyamanan. Ketika manusia telah menemukannya maka sangat sulit bagi mereka untuk meninggalkannya dan pergi menghadapi risiko-risiko baru. Begitu juga halnya dengan memilih pasangan hidup. Terkadang kita sudah memiliki firasat dan keyakinan untuk segera mengakhiri sebuah relasi tapi, kita tidak memiliki keberanian untuk melepaskannya. Rasanya terlalu berat. Terlalu sayang merelakan segala hal yang telah diinvestasikan dalam relasi tersebut. Lebih menyedihkannya lagi kita harus menghadapi rimba kesedihan dan kebingungan pencarian setelahnya.

Memang melepaskan seseorang yang telah membuat kita nyaman selama ini tidak pernah menjadi hal yang mudah, sekalipun kita tahu bahwa hubungan tersebut jelas tidak akan berfungsi dengan baik dalam jangka waktu panjang, seperti pacaran beda keyakinan.

Namun, meninggalkan kenyamanan sesaat demi menaaati firman Tuhan adalah hal yang layak untuk diperjuangkan. Firman Tuhan pada 2 Korintus 5:14a mengatakan bahwa: “Janganlah kamu merupakan pasangan yang tidak seimbang dengan orang-orang yang tak percaya.” Tidaklah berlebihan jika kita menerapkan ayat ini dalam mencari pasangan hidup kita kelak. Sebab jika kita menikahi pasangan yang berbeda keyakinan, maka kita akan kehilangan beberapa kenikmatan di bawah ini yang telah Tuhan sediakan di dalam sebuah pernikahan Kristen.

1. Kehilangan nikmatnya hidup sesuai rancangan Tuhan

Bayangkan jika ada sebuah kuasa yang mewajibkan semua manusia berjalan menggunakan tangan ganti dari kaki. Meskipun bisa tapi, dalam jangka waktu panjang tangan manusia akan mengalami keram. Sebab tangan manusia bukan dirancang untuk berjalan. Begitupun dengan pernikahan. Pernikahan Kristen bukan sekedar kontrak sosial bukan juga sekedar berpadunya cinta ekslusif antara seorang laki-laki dan perempuan. Sehingga mereka memutuskan untuk menikmati cinta tersebut dalam sebuah komitmen pernikahan. Pernikahan Kristen dirancang Tuhan lebih dari itu, yaitu untuk mencerminkan relasi Kristus dengan gereja-Nya. Jadi pernikahan Kristen bukan sekedar bicara tentang ‘aku cinta kamu, aku sefrekuensi, dan nyambung dengan kamu maka dari itu mari kita habiskan waktu bersama.’ Melainkan pernikahan Kristen seharusnya mencerminkan bagaimana Kristus berkorban, melindungi, memaafkan, dan memimpin gereja yang Ia kasihi. Cerminan kasih Kristus inilah yang dapat terhilang saat menikah dengan mereka yang berbeda keyakinan.

2. Kehilangan nikmatnya persahabatan kudus dalam perjalan mengikut Kristus

Pernikahan Kristen dirancang untuk saling menajamkan pribadi satu dengan yang lainnya. Dalam pernikahan Kristen setiap pasangan perlu saling merawat kehidupan batin pasanganya. Mereka harus saling memperhatikan apakah ada hal-hal yang menghalangi setiap pasangan untuk semakin serupa dengan Yesus Kristus, yang adalah tujuan manusia diciptakan. Menikah dengan pasangan yang berbeda keyakinan tidak dapat memenuhi tujuan ini. Sebab salah satu pasangan tidak mengenal pribadi Yesus Kristus. Mereka akan kesulitan mengerti perjalanan rohani dan pergumulan batin seorang percaya seperti: dibenci karena menjadi seorang pengikut Kristus, menghayati Tuhan beserta kita, dan menikmati relasi intim dengan Tuhan. Semua ini adalah pengalaman unik yang hanya dapat dirasakan oleh orang percaya. Mereka yang tidak percaya tidak akan mengalaminya sebab mereka berjalan di dalam perjalanan rohani yang berbeda dengan tujuan akhir yang berbeda juga. Akan sangat sulit untuk saling menopang dan mendukung pasangan yang sedang berjalan dalam perjalanan dan tujuan yang saling terasing.

3. Kehilangan nikmatnya menjadi rekan sekerja Allah

Manusia adalah wakil Tuhan untuk memerintah di bumi. Tuhan menyatukan Adam dan Hawa dalam sebuah pernikahan dengan maksud untuk memenuhi amanat tersebut. Lewat keluargalah nilai-nilai kerajaan Allah mulai ditegakkan. Oleh sebab, itu setiap pasangan harus telah menikmati dan mengerti nilai-nilai kerajaan Allah. Agama yang dipeluk seseorang akan menentukan nilai-nilai hidup mereka dan ini akan mempengaruhi cara mereka mengambil keputusan. Bagaimana mereka menghabiskan uang, mengatur rumah tangga, menghabiskan waktu, membesarkan anak, dan masih banyak hal lain yang akan dipengaruhi oleh keyakinan agama seseorang. Perbedaan dalam isu-isu kecil seperti ini dapat memimpin kepada pertengkaran dan perceraian. Bukannya membangun kerajaan Allah justru malah membangun sebuah ring pertandingan.

Gelora asmara memang kuat, tapi bukan berarti tidak bisa dikuasai. Jika sudah terlanjur berpacaran dengan yang berbeda keyakinan maka lebih baik relasi tersebut dibatasi. Menarik diri dari mengekspresikan kasih romantis dan segera mengakhirinya. Sehingga cerita tidak berlanjut dan mengikat terlalu kuat. Sebab, semakin banyak cerita akan semakin pilu menghapusnya, semakin enggan menggantinya dengan cerita yang baru.

Namun, ada satu cerita kasih yang dimulai jauh sebelum kita dilahirkan, bahkan jauh sebelum dunia ini dijadikan. Cerita yang menghangatkan hati setiap orang yang menerimanya. Cinta itu berasal dari Yesus Kristus. Lewat hidup-Nya sengatan kasih itu selalu dirasakan mereka yang mau rendah hati menerima-Nya. Sedangkan di atas kayu salib Dia membuktikan cinta-Nya pada dunia. Kasih-Nya begitu meluap dan Dia mau agar kita menikmati limpahan kasih-Nya, termasuk kasih-Nya yang telah disediakan-Nya dalam sebuah pernikahan Kristen.

Baca Juga:

Jangan Pernah Berakhir Cerita Cinta Kita

Cerita cinta yang romantis, inilah yang sering kita dambakan dalam relasi antara sesama manusia, walaupun tak jarang dambaan ini berakhir pada kekecewaan. Namun, aku ingin mengajakmu untuk melihat kisah cinta yang lain.

Facebooktwittergoogle_plusreddit

Artikel ini termasuk dalam kategori Artikel, Personal

3 Komentar Kamu

  • kerenkeren

  • Puji Tuhan. Terimakasih perenungannya. Saya terberkati. 🙏🙏🙏

    Saya pernah punya pengalaman “berteman” kurang lebih 10 tahun dengan yang tidak sejalan dengan kepercayaan saya terhadap Yesus Kristus. Awalnya nyaman sekali, merasa sangat terdukung sampai kami menyelesaikan tahap demi tahap jenjang pendidikan.
    Tapi ternyata pertemanan itu terasa kurang lengkap ketika waktu ibadah kami masing² tiba. Sampai akhirnya kami memutuskan untuk tidak melanjutkan karena saya pikir buat apa saya melepaskan cinta Tuhan yang selama ini diberikan dengan cuma-cuma hanya untuk cinta manusia yang belum tentu juga abadi.
    Awalnya melepaskan terasa sepi,tapi saya merasakan berkat kasih Tuhan terhadap saya bergulir lebih banyak dan Tuhan menunjukkan banyak perkara² ajaib yang bahkan tidak bisa terduga sebelumnya.
    Semakin have fun dalam melakukan pelayanan bersama saudara seiman.

    Tuhan selalu baik dan tetap baik ketika kita mengizinkan kapal kehidupan kita bersama pasangan kelak hanya di nahkodai oleh Tuhan Yesus Kristus saja.

  • Dan saya pun menyesali nya .
    Saat ini saya menikah dengan beda agama , dan saya seperti diabaikan oleh pasangan , padahal saat ini saya sudah memiliki 3 orang anak . Saya mau jalan keluar yg terbaik dengan tidak menyakiti anak2 saya . Bantu doa nya yah teman2 , agar pasangan saya tergerak hati nya dan mau menerima TUHAN YESUS . amiiien

Bagikan Komentar Kamu!