Sungguh, Allah Kita Mahaagung!

Info

Oleh Fransiska Simbolon, Jakarta

Saat aku menyelesaikan studi pascasarjanaku di Taiwan, ada satu mata kuliah yang awalnya kuanggap menyebalkan. Mata kuliah itu bernama Genome, isinya banyak membahas tentang genetika. Jika di jenjang sarjana dulu aku belajar tentang genetika, tentu mata kuliah ini tidak sulit untuk kuikuti. Namun, aku tetap berusaha sebisaku hingga pada akhirnya mata kuliah ini menjadi sesuatu yang berkesan.

Suatu hari, kami belajar tentang Human Genome Project, atau Proyek Genom Manusia. Jika dijelaskan secara sederhana, genom adalah keseluruhan informasi genetik yang dimiliki oleh suatu sel atau organisme. Jika kita mengingat kembali pelajaran Biologi yang didapat di bangku sekolah dulu, tubuh kita ini terdiri dari miliaran sel-sel kecil yang punya fungsi dan peranannya masing-masing.

Nah, Proyek Genom Manusia sendiri adalah sebuah proyek penelitian internasional yang digagas untuk memecahkan keseluruhan kode genetik manusia. Proyek ini membutuhkan dana fantastis, 2,7 miliar dolar dan melibatkan 20 pusat penelitian dan universitas ternama dari negara-negara maju. Sejak dimulai pada tahun 1990, proyek ini baru selesai di tahun 2013. Hasil akhirnya, sekitar 3 miliar pasang basa DNA manusia berhasil diteliti dan dipetakan data-datanya. Sekarang para ilmuwan di seluruh dunia punya akses untuk mengembangkan Ilmu Kedokteran. Mereka bisa mengembangkan alat diagnosis yang lebih efektif dan merancang perawatan baru yang lebih sesuai.

Wow. Aku berdecak kagum. Para peneliti membutuhkan waktu 13 tahun untuk memecahkan keseluruhan informasi genetik manusia yang rumit. Tapi kemudian kusadari bahwa ada sesuatu yang jauh lebih mengagumkan. Sedari awal, kode-kode genetik itu telah tercetak di dalam gen kita, dan telah ada pula sejak manusia pertama dijadikan. Bahkan, sebelum manusia diciptakan, kode-kode rumit itu telah ada dalam pikiran Allah, Sang Pencipta yang pemikiran-Nya tidak terselami (Mazmur 139:16-17). Hanya, baru di abad ini saja manusia menemukan kerumitannya dan berusaha memahaminya.

Ilmu genetika dan kode-kode rumit itu hanyalah setetes kecil dari samudera keagungan Allah yang begitu luas untuk diselami manusia. Dan, satu hal penting lainnya adalah, setiap manusia itu berharga di mata-Nya, seperti firman-Nya yang mengatakan: “Oleh karena engkau berharga di mata-Ku dan mulia, dan Aku ini mengasihi engkau” (Yesaya 43:4). Miliaran sel kecil tak kasat mata yang menyusun tubuh kita inilah yang menjadi salah satu bukti bahwa Allah menciptakan manusia dengan begitu cermat dan Dia menganggap kita ciptaan-Nya yang berharga dan mulia.

Memahami bahwa setiap manusia berharga di mata Allah membuatku mengerti bagaimana seharusnya aku memperlakukan sesamaku dalam kehidupan sehari-hari. Allah yang menciptakanku telah begitu mengasihiku. Dia, Sang Pencipta, Perancang Agung, dan Inisiator Kehidupan peduli dengan setiap detail kehidupan kita. Oleh karena itu, aku pun mau meneruskan kasih-Nya dengan mengasihi orang lain.

“Sebab Engkaulah yang membentuk buah pinggangku, menenun aku dalam kandungan ibuku.
Aku bersyukur kepada-Mu oleh karena kejadianku dahsyat dan ajaib; ajaib apa yang Kaubuat dan jiwaku benar-benar menyadarinya.
Tulang-tulangku tidak terlindung bagi-Mu, ketika aku dijadikan di tempat yang tersembunyi, dan aku direkam di bagian-bagian bumi yang paling bawah;
Mata-Mu melihat selagi aku bakal anak, dan dalam kitab-Mu semuanya tertulis hari-hari yang akan dibentuk, sebelum ada satupun dari padanya.
Dan bagiku, betapa sulitnya pikiran-Mu, ya Allah! Betapa besar jumlahnya!”

Mazmur 139:13-17.

Baca Juga:

Memprioritaskan Tuhan di Tengah Waktu Dunia yang Terbatas

Sebagai orang Kristen yang katanya sudah lahir baru, aku mendapati kalau terkadang diriku masih suka sekenanya saja dengan Tuhan dan melalui peristiwa teror yang terjadi di hari Minggu lalu, aku belajar untuk menghidupi imanku dengan sungguh-sungguh.

Facebooktwittergoogle_plusreddit

Artikel ini termasuk dalam kategori Aku & Diriku: Perjalanan untuk Mengenal Diri, Artikel, Pena Kamu, Tema, Tema 2018

12 Komentar Kamu

  • Begitu kecilnya kita, tapi kok masih sanggup untuk jadi sombong ya..
    Terima kasih sudah diingatkan mba siska terkasih

  • Begitu kecilnya kita, tapi kok masih sanggup untuk jadi sombong ya..
    Terima kasih sudah diingatkan mba siska terkasih

  • Heran dan ajaib Tuhan kita.

  • Allah Maha Baik!
    Permenungan luar biasa Saudari Siska yang penuh Kasih.
    Terima kasih sudah mengingatkan bahwa setiap manusia berharga di mata Tuhan. Mari kita kasihi sesama kita.

  • Sungguh diingatkan. Sekecil apapun itu, telah diperhitungkanNya. Terimakasih permenungannya kakak.

  • Bintang Sri R. Panjaitan

    Makasi kak siska buat artikelnya. Sangat terberkati

    #yesWeCan

  • Human Genome Project apakah hanya untuk memetakan DNA atau menciptakan manusia dengan DNA sempurna? seperti teknik kloning manusia yg melahirkan manusia sama seperti donor DNA nya? ilmu pengetahuan sebaiknya dipakai untuk menyelamatkan manusia bukan merekayasa hasil ciptaan Tuhan yg paling mulia yaitu manusia. Dulu kerajaan Babel adalah kerajaan yg besar tapi ketika Tuhan melihat dewa-dewa patung disembah maka Tuhan akan runtuhkan semuanya. Ada beberapa penyakit yg sangat mematikan seperti HIV-AIDS memang digunakan untuk ‘mengendalikan moral’ manusia. Prinsipnya seperti ini, Ada aksi maka ada reaksi. Ketika manusia melakukan hal-hal yg menyakiti Tuhan maka Tuhan juga akan melakukan reaksi. Begitu juga ketika kloning-kloning manusia dibuat hanya untuk melecehkan Tuhan, maka Tuhan juga akan mengeluarkan reaksi penyakit mematikan. Kepintaran manusia hanya sebatas kematian, kematian adalah cara Tuhan untuk mengendalikan kepintaran manusia. Saya mendukung perkembangan ilmu pengetahuan dalam bidang medis atau kesehatan untuk menolong manusia, tapi sepengetahuan saya ketika ilmu pengetahuan itu digunakan untuk menciptakan manusia kloning dengan DNA yg sama apalagi digunakan untuk menciptakan bayi-bayi orang kaya, maka dari tinggal menunggu kehancuran manusia. Pastinya ada reaksi dari Tuhan, pastinya sangat menyakitkan sama seperti yg dulu-dulu. Jika boleh saya berikan saran, sebaiknya ilmu pengetahuan itu jangan mengambil hak Tuhan sebagai pencipta manusia, sebaiknya ilmu pengetahuan itu dipakai untuk memperbaiki dan mengobati manusia. Saya hanya berkomentar atas artikel di atas, saya tidak ingin berdebat. Tulisan saya ini adalah sikap dan prinsip seorang Kristen.

  • sangat memberkati :’)
    How great is our God

  • Dina Valianty Sitorus

    Keagungan dan kebesaran Allah tiada satupun yang menandingi.

  • Bersyukur, atas tubuh jiwa ini ya Allah ku.. Engkau Allah yang dasyat.

  • jangan kuatir..apaun yg terjadi Bom yg terjadi..di S.bya…itu kecil..jangan gentar…hai anak2/Tuhan..Dia terlebih besar di dlm kita yg percaya..teresa yasmin../lm.

  • Terima kasih mba siska atas renungan iini. Gbu

Bagikan Komentar Kamu!