Sebuah Pesan Berharga dari Christina Grimmie

Info

christina-grimmie

Oleh Joanna Hor
Artikel asli dalam bahasa Inggris: Why Christina Grimmie’s Death Matters

Akhir minggu lalu adalah akhir minggu yang suram bagi dunia musik.

Seperti banyak orang di seluruh dunia, aku masih terkejut karena mendengar berita pembunuhan Christina Grimmie, penyanyi Amerika berusia 22 tahun yang begitu terkenal di YouTube dan finalis The Voice USA (Musim ke-6). Pada Jumat malam, Grimmie ditembak tiga kali oleh seorang pria (yang diidentifikasikan oleh polisi sebagai Kevin James Loibl, 27 tahun, yang mungkin adalah seorang penggemarnya yang gila) saat sedang diadakan sesi tanda tangan setelah penampilannya dengan band pop rock, Before You Exit, di Orlando, Florida, AS. Dia kemudian meninggal karena luka-lukanya.

Meskipun aku tidak menganggap diriku sebagai penggemar beratnya, kabar tentang kematiannya mengagetkan dan menyedihkanku. Mungkin itu karena aku merasa pernah mengetahui tentang dia, pernah menonton dan mendengar video-video awalnya di YouTube, ketika dia menyanyi dengan segenap jiwanya sembari memainkan keyboard-nya dan kemudian, melihatnya bertumbuh dan bersinar di acara The Voice USA (Musim ke-6). Aku ingat bagaimana aku kagum dengan dirinya yang begitu muda (saat itu dia berusia 19 tahun) dan begitu bertalenta. Dan setelah selesai menonton acara tersebut, aku akan memutar berulang kali penampilannya menyanyikan lagu Jason Mraz “I Won’t Give Up on Us” dan Drake “Hold On, We’re Going Home” karena penampilannya begitu bagus.

Meskipun aku tidak mengikuti kabar-kabar terbarunya, Grimmie adalah salah satu dari penyanyi-penyanyi yang aku takkan pernah lupakan—bagiku, suaranya adalah salah satu suara terbaik yang pernah kudengar di The Voice USA (dan aku telah menonton 9 musim acara itu). Jadi seperti banyak orang lainnya, aku marah, bingung, dan hancur setelah mengetahui apa yang terjadi padanya, di usianya yang masih begitu belia.

Dan seperti banyak orang lainnya, aku menghabiskan dua hari terakhir menonton video-video lamanya di Youtube dan membaca berita-berita terbaru tentang penyerangan yang mengerikan itu, berharap mendapatkan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan yang menggangguku. Mengapa Tuhan mengizinkan hal ini terjadi padanya, terutama pada seseorang yang begitu muda? Apa yang menjadi motif pembunuhnya? Mengapa keamanan pertunjukan itu tidak diperketat?

Sayangnya, aku tidak menemukan jawaban yang aku cari. Aku malah menemukan hal-hal lainnya, seperti fakta bahwa dia “berteman dengan semua orang”, dia mengasihi Tuhan dan keluarganya, dan pada tahun 2013, dia mem-posting sebuah tweet (yang penggemar-penggemarnya banyak membagikannya lagi):

“Kadang Tuhan mengizinkan hal-hal buruk terjadi dalam hidupmu dan kamu tidak tahu mengapa. Tapi itu tidak seharusnya membuatmu berhenti mempercayai Dia.”

Wow.

Meskipun aku yakin dia tidak tahu bahwa apa yang telah dituliskannya tiga tahun yang lalu akan menjadi sesuatu yang sangat berarti hari ini, tweet itu begitu menghibur dan begitu perlu untuk didengarkan terutama di saat-saat seperti ini—karena itu benar sekali.

Pada akhirnya, kita mungkin tidak pernah mengetahui alasan mengapa Tuhan mengizinkan hal-hal yang buruk dan tragis terjadi di dalam hidup kita atau di dalam hidup orang-orang lain. Tapi kita dapat mempercayai Dia, karena Dia telah melalui penderitaan yang begitu memilukan dengan kehilangan Anak-Nya yang Dia kasihi, Yesus Kristus, ketika Dia secara tidak adil disalibkan di atas kayu salib bagi kita. Kita dapat mempercayai Dia, karena meskipun hal-hal buruk terjadi dan kematian memisahkan kita, kita akan dikumpulkan kembali bersama-sama dengan Dia, karena kebangkitan Yesus dari antara orang mati (1 Tesalonika 4:14). Kita dapat mempercayai Dia, karena suatu hari nanti, Dia akan membuat segala sesuatu menjadi baik (Mazmur 135:14; Wahyu 21:4).

Terima kasih, Christina, karena telah mengingatkan kami. Meskipun kami akan begitu merindukanmu dan suaramu yang begitu merdu, kami begitu dihiburkan karena mengetahui bahwa kamu kini ada di tempat yang lebih baik. Dan ketika kami menggunakan beberapa hari ke depan untuk merayakan hidup yang telah kamu jalani dan berduka atas kematianmu, kiranya kami diingatkan lebih dari segalanya, untuk kembali kepada Tuhan dan senantiasa percaya kepada-Nya.

Photo credit: Disney | ABC Television Group via DesignHunt / CC BY-ND

Baca Juga:

Ibu, Terima Kasih untuk Teladanmu yang Luar Biasa

“Ibuku adalah salah satu wanita paling luar biasa yang pernah aku tahu. Setelah ayahku meninggal pada tahun 2011, ia tetap berjuang demi ketiga anaknya.” Baca kesaksian Charlotte selengkapnya di dalam artikel ini.

Facebooktwittergoogle_plusreddit

Artikel ini termasuk dalam kategori Artikel, Pena Kamu

8 Komentar Kamu

  • “Kadang Tuhan mengizinkan hal-hal buruk terjadi dalam hidupmu dan kamu tidak tahu mengapa. Tapi itu tidak seharusnya membuatmu berhenti mempercayai Dia.”

  • Dewi Suzan Thiago

    amin …. apapun yg terjadi dan kita alami TUHAN baik bagi kita

  • Emelia Rosa Purba

    Karena rancangan Tuhan bukan rancangan kita. Tuhan tahu apa yang terbaik bagi kita.

  • Tuhan itu baik, bahkan sangat baik.. Ia mau memberikan hal buruk terjadi pada kita, Tapi dEngan maksud, apkah dengan hal buruk itu, kita akan Tetap Dekat pada Nya, atau malah smbaliknya kita menjauh.

  • Daud Julius Djari

    semuanya mendatangkan kebaikan bagi kita semua yg mengasihi Tuhan

  • Titin Christina B

    sedih sgt artikel ini huhuhu thx warungSate

  • Evangelista Felicia

    saya percaya bahwa Tuhan selalu turut bekerja dlm hidup kita, entah keadaan baik maupun tidak baik untuk mendatangkan kebaikan bagi kita di masa yang akan datang dan mengubahnya menjadi indah pada waktuNya. Keep strong.

  • Alin Esron Biro Jodoh

    Segala sesuatu yg ku alami dalam hidup ini pahit,manis semuanya Rencana Nya yg indah…seperti Lagu Indah Rencana Mu TUHAN…

Bagikan Komentar Kamu!