Menggunakan Kesempatan

Jumat, 2 Februari 2018

Menggunakan Kesempatan

Baca: Kolose 4:2-6

4:2 Bertekunlah dalam doa dan dalam pada itu berjaga-jagalah sambil mengucap syukur.

4:3 Berdoa jugalah untuk kami, supaya Allah membuka pintu untuk pemberitaan kami, sehingga kami dapat berbicara tentang rahasia Kristus, yang karenanya aku dipenjarakan.

4:4 Dengan demikian aku dapat menyatakannya, sebagaimana seharusnya.

4:5 Hiduplah dengan penuh hikmat terhadap orang-orang luar, pergunakanlah waktu yang ada.

4:6 Hendaklah kata-katamu senantiasa penuh kasih, jangan hambar, sehingga kamu tahu, bagaimana kamu harus memberi jawab kepada setiap orang.

Di dalam hubungan kalian dengan orang-orang yang tidak percaya, hendaklah kalian hidup bijaksana dan memakai setiap kesempatan dengan sebaik-baiknya. —Kolose 4:5 BIS

Menggunakan Kesempatan

Seperti kebanyakan orang, saya merasa tidak cukup berolahraga. Agar saya termotivasi untuk bergerak, saya membeli pedometer, sebuah perangkat yang dapat menghitung jumlah langkah kaki saya. Perangkat itu begitu sederhana, tetapi sanggup mempengaruhi motivasi saya. Alih-alih menggerutu, saya melihat setiap pergerakan saya sebagai kesempatan untuk menambah jumlah langkah kaki saya. Tugas-tugas sepele, seperti mengambilkan minum untuk anak, menjadi kesempatan bagi saya untuk mencapai target yang lebih besar. Bisa dikatakan bahwa pedometer telah mengubah perspektif sekaligus motivasi saya. Sekarang, manakala memungkinkan, saya selalu mencoba berjalan kaki lebih banyak dari biasanya.

Saya pun berpikir, mungkinkah kehidupan iman kita juga seperti itu. Ada banyak kesempatan untuk mengasihi, melayani, dan berinteraksi dengan orang-orang di sekitar kita setiap hari, seperti nasihat Paulus dalam Kolose 4:5. Namun, apakah saya selalu menyadari momen-momen itu? Apakah saya menggunakan kesempatan yang ada untuk menguatkan orang lain dalam interaksi sehari-hari yang kelihatannya remeh? Allah sanggup bekerja dalam hidup setiap orang yang berhubungan dengan saya, mulai dari keluarga, rekan-rekan kerja, hingga kasir di tempat saya berbelanja. Setiap interaksi itu menjadi kesempatan bagi saya untuk memperhatikan karya Allah—meskipun hal itu kelihatannya “sepele”, seperti menanyakan kabar seorang pelayan yang melayani kita di restoran.

Siapa tahu, ketika kita peka dan menyadari kesempatan-kesempatan yang dibukakan Allah kepada kita, Dia akan bekerja di dalam momen-momen tersebut. —Adam Holz

Tuhan, ada begitu banyak kesempatan untuk mengasihi, mendengarkan, dan melayani orang-orang di sekeliling kami setiap hari. Tolonglah kami agar lebih peka melihat kebutuhan mereka.

Pakailah setiap kesempatan yang ada untuk melayani seseorang.

Bacaan Alkitab Setahun: Keluaran 29-30; Matius 21:23-46

Bagikan Konten Ini
46 replies
  1. risma simbolon
    risma simbolon says:

    Amin.Pakailah hidupku ya Tuhan agar bermanfaat dan mampu melayani orang sekecil apapun itu.Haleluya.

  2. agusti lim
    agusti lim says:

    Tuhan Yesus, kami mengucap syukur untuk waktu dan kesempatan yang Engkau berikan. ajar kami menggunakan dengan penuh hikmat dan rasa tanggung jawab, agar kami tidak membuang anugerahMu dengan sia2. Amin

  3. ien g
    ien g says:

    hidup inih adalah kesempatan untuk memuliakan Tuhan melalui perbuatan baik kita terhadap sesama,amin

  4. Putri Maya S Sihaloho
    Putri Maya S Sihaloho says:

    Terima kasih atas renuangan ini sebagai pengingat untuk tidak menyiayiakan kesempatan

  5. viona
    viona says:

    dulu saya jg melakukan hal kecil seperti ini, saya sangat banyak bersyukur karna Tuhan masih begitu baik dlm hidup saya. Semoga saya bisa melakukan hal ini utk selamanya

Bagikan Komentar Kamu

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *