Posts

Lima, Dua, Satu

Oleh Meili Ainun, Jakarta

Bulan mengambang dengan diam. Sinarnya memancarkan kelembutan yang memukau. Malam terasa hening dan damai. Namun, suasana hatiku gundah gulana. Beberapa kejadian siang ini terlintas kembali dalam benakku dengan sangat jelas.

Aku baru saja selesai membereskan catatan kehadiran anak, ketika merasa perutku mulai lapar. “Eh, ada Susan,” kataku ketika melihat keluar jendela.

“Hai, Susan, yuk, makan siang. Aku yang traktir.”

“Sorry, Bren. Aku tidak bisa. Aku mau persiapan pelayanan buat minggu depan. Lain kali ya.”

“Oh…OK, selamat persiapan.” Aku melambaikan tangan dan mencoba untuk tersenyum.

Sepulang dari kantin gereja, aku bertemu Lia di tengah jalan. “Sudah lama nggak ngobrol dengan Lia, aku ingin tahu bagaimana kabarnya,” pikirku.

“Lia, kamu lagi sibuk, ya?”

“Oh, hai, Bren. Iya, aku mau latihan paduan suara. Mengapa?”

“Oh, tidak apa-apa. Hanya ingin ngobrol saja dengan kamu. Tetapi kamu sepertinya sibuk. Kita ngobrol lain kali ya.”

“Iya, sorry ya, Bren. Akhir-akhir ini memang lagi sibuk persiapan buat acara bulan Agustus nanti.”

Aku mengangguk dan melangkah dengan gontai. “Semua orang sepertinya sibuk pelayanan. Hanya aku yang tidak.”

Aku sedang berdiri di pintu gerbang gereja ketika melihat Yunita berdiri juga di sana.

“Hai, Yun.”

“Hai, Bren. Apa kabar?”

“Kabar baik. Kamu sedang apa?”

“Aku sedang siap-siap menunggu jemputan. Mau pergi pembesukan ke rumah sakit. Hari ini adalah jadwal kelompokku.”

“Oh…kalau begitu, selamat membesuk ya.”

Aku melambaikan tangan kepada Yunita yang segera naik mobil jemputannya.

Aku menghela nafas. Sungguh sulit bertemu dengan teman-temanku sekarang. Sepertinya semua orang sangat sibuk dengan pelayanan. Susan, misalnya, selain aktif menjadi worship leader ibadah Minggu, dia juga aktif di perpustakaan gereja, dan Persekutuan Doa. Lia pun demikian, seorang penyanyi andalan di gereja, dan Ketua Komisi Anak. Yunita terlibat aktif di pelayanan rumah sakit, pemimpin kelompok kecil, sekaligus pemimpin kelompok Pemahaman Alkitab.

Sebuah perasaan asing menyelip di hatiku. Aku merasa begitu kecil dan sendiri. Merasa diriku tidak berharga, dan tidak diakui oleh orang lain. Aku hanya melayani di satu bidang, yaitu sie pemerhati untuk komisi anak. Tugasku hanya mencatat kehadiran anak-anak setiap hari Minggu, menelepon mereka bila ada yang sakit, mengucapkan selamat ulang tahun, dan mendoakan mereka. Hanya itu. Pelayanan yang sudah kulakukan selama hampir 1 tahun ini. Apakah Tuhan itu adil? Mengapa Dia tidak memberikanku pelayanan yang lain juga? Mengapa aku hanya melayani di satu bidang saja? Mengapa aku tidak bisa seperti Susan, Lia atau Yunita?

Persekutuan Doa berjalan seperti biasa. Tetapi aku sulit sekali berkonsentrasi, aku bernyanyi dengan setengah hati, dan merasa tidak bersemangat ketika renungan dimulai. Pembicara itu mengajak kami membuka bagian Alkitab dari kitab Matius 25:14-30.

“Ah…itu lagi,” kataku dalam hati.

“Aku sudah tahu bagian Alkitab itu. Tentang talenta. Ada yang diberi lima, dua dan satu.”

Beberapa kalimat pembuka tidak terdengar, karena aku sibuk dengan pemikiranku. Namun tiba-tiba, ada yang menarik perhatianku.

“Jika kita membaca bagian ini, banyak orang berpikir Tuhan tidak adil ketika dia memberikan talenta yang berbeda-beda. Mengapa tidak sama? Mengapa harus berbeda?”

“Iya, tentu saja tidak adil. Bukankah yang adil itu harus sama?”jawabku dalam hati.

“Nah, justru di sanalah letak kesalahpahaman kita. Bila kita menganggap Tuhan tidak adil hanya karena talenta yang diberi tidak sama, maka kita telah salah memahami keadilan Tuhan. Keadilan Tuhan tidak sama dengan keadilan manusia. Bagi kita manusia, yang disebut adil adalah setiap orang memiliki bagian yang sama.”

Aku memajukan dudukku. Sekarang perhatianku kembali penuh. Pembicara itu seolah-olah sedang membaca pikiranku.

Dia kemudian mengeluarkan sekotak kue dan menunjukkannya kepada kami. “Misalnya jika saya ingin membagikan kue ini kepada kalian, saya harus membagikannya secara sama, bukan? Yang adil adalah kalian masing-masing mendapatkan satu potong kue. Dan akan menjadi tidak adil, jika salah seorang dari antara kalian mendapatkan dua potong kue. Hasilnya kalian akan marah, dan tentu saya tidak ingin kena marah.” Dia menyengir lucu.

Aku tersenyum kecil melihatnya.

“Tetapi jika kita berbicara keadilan Tuhan, yang berlaku tidak seperti itu. Talenta dalam perumpamaan ini adalah sesuatu yang dipercayakan tuan itu kepada hamba-hambanya. Besarnya memang tidak sama, tetapi apa yang dipercayakan itu sesuai dengan kemampuan masing-masing hamba. Jadi apakah tuan itu tidak adil? Tidak. Justru tuan itu sangat adil karena masing-masing diberikan sesuai dengan kemampuannya. Coba bayangkan bila hamba yang diberikan dua talenta itu diberikan lebih banyak dari kemampuannya, apa yang akan terjadi?”

Pembicara itu diam sejenak, menatap kami yang sedang memperhatikannya.

“Kemungkinan yang terjadi adalah hamba tersebut tidak akan dapat memberikan hasil yang maksimal karena kemampuannya hanya terbatas dua talenta. Dan lihatlah, ketika tuan itu memuji hamba-hambanya, dia tidak memuji jumlah yang mereka hasilkan. Tetapi yang dipuji justru kesetiaan para hamba tersebut menjalankan apa yang dipercayakan kepada mereka masing-masing. Bila kita setia pada apa yang dipercayakan pada kita, bukankah Tuhan pun akan menambahkan tanggung jawab yang lain?”

Aku mengulang dalam hati kalimat terakhir yang disampaikan pembicara itu, dan mencoba memikirkan kegelisahan hatiku selama beberapa hari ini.

“Ternyata yang diminta oleh Tuhan adalah kesetiaan untuk menjalankan pelayanan yang dipercayakan itu. Bukan berapa banyak pelayanan yang dilakukan.” Aku kembali teringat akan kesibukan pelayanan teman-temanku. Aku menetapkan hati untuk belajar setia pada pelayananku saat ini sama seperti mereka.

Langkah kakiku terasa ringan saat meninggalkan gereja. Mengucap syukur aku memiliki Tuhan yang adil, yang memberi sesuai dengan kemampuan setiap orang.

Baca Juga:

Cerpen: Menyenangkan Hati Orang Lain

Aku memang selalu suka membantu orang lain. Sampai kadang-kadang dalam beberapa kasus, aku merasa lelah sendiri. Aku jadi berpikir apa motivasiku menolong orang lain.

Menemukan Passion: Kombinasi Sukacita dan Derita

Oleh Meista Yuki Crisinta, Tangerang

Musik adalah salah satu aspek penting dalam kehidupan pribadiku. Bukan karena keberadaannya yang sanggup menentukan situasi mood, tapi aku juga meyakini bahwa bidang ini menjadi salah satu panggilan Tuhan dalam hidupku. Atau, dengan kata lain, bermain musik menjadi salah satu passion pribadiku. Namun, jika aku melihat kembali ke belakang, sebenarnya bermain musik pernah menjadi kepahitan untukku.

Menari Lebih Keren Daripada Main Musik

Bakat bermain musik yang kumiliki diturunkan dari papa. Beliau berprofesi sebagai pengajar piano sejak muda hingga saat ini. Waktu kelas 3 SD, aku mulai diajari bermain musik melalui sebuah alat bernama organ (alat musik melodis semacam piano namun memiliki tingkatan atas dan bawah). Namun sayangnya kegiatan ini tidak berlangsung lama. Banjir besar tahun 2000 silam membuat organ tersebut rusak total sehingga harus dibuang. Akhirnya aku tidak melanjutkan latihan musik secara rutin selama beberapa tahun.

Jujur, aku tidak merasa kecewa atau sedih dengan rusaknya alat musik tersebut. Pada waktu itu, sebenarnya aku lebih tertarik mempelajari seni tari. Hal ini karena dipengaruhi oleh film “Petualangan Sherina”, sebuah film musikal di tahun 2000-an yang di dalamnya cukup banyak menampilkan adegan menari bersama teman. Aku pun cukup terinspirasi dan kagum dengan talenta yang dimiliki Sherina, sang pemeran utama, hingga aku bahkan sempat berpikir: aku ingin menjadi balerina suatu hari nanti–mengikuti jejak Sherina yang juga pandai menari balet. Namun, ternyata Tuhan lebih banyak membukakan padaku jalur bermain musik, walaupun pada saat itu aku hanya mengikuti arus saja; mengikuti arahan papa yang terus memupuk talenta bermusik di dalam diriku meski harus ‘menumpang’ main piano di tempat kerjanya. Perasaan dan minatku pun juga bisa dibilang datar-datar saja ketika sedang dilatih bermain piano.

Lima tahun berlalu dan papaku memiliki cukup dana untuk membeli piano baru. Saat itu aku duduk di bangku kelas 2 SMP. Tentunya, papa kembali melatihku dengan ilmu-ilmu serta teknik baru, dan aku seperti biasa hanya menurut saja. Hingga tiba pada suatu hari aku mendapat tugas kelompok di sekolah pada pelajaran Seni Musik. Dalam rangka pengambilan nilai, kami secara berkelompok diminta menampilkan karya musik bebas. Vocal group, menyanyi dengan koreografi, pertunjukkan musik akustik, apa saja. Salah satu teman kelompokku yang mengetahui bahwa aku bisa bermain piano, memintaku untuk mengiringi kelompok ini. Singkat cerita, aku mengiyakannya. Kami latihan di rumahku sambil dibantu papa untuk sedikit mengaransemen paduan vokalnya dan juga melatihku teknik iringan sederhana untuk pemula.

Setelah latihan selama beberapa hari, tibalah kami pada hari-H. Aku dan teman sekelompok berniat meminjam keyboard milik sekolah untuk digunakan saat pengambilan nilai. Kami meminta izin pada salah satu guru yang menjadi penanggung jawab alat tersebut. Tak disangka, ternyata momen tersebut menjadi penghantar bagiku untuk mulai menjalani proses bertumbuh di bidang musik. Mengetahui aku bisa bermain keyboard, sang guru memintaku untuk menjadi pengiring musik di setiap upacara sekolah hari Senin. Awalnya tentu aku sangat gugup. Siapakah aku ini? Permainanku belum bagus! Aku masih belajar. Aku masih pemula. Rasa minder dan takut yang cukup besar menguasaiku. Namun beliau meyakinkanku bahwa tidak masalah untuk mencoba dulu di awal. Tidak harus bermain dengan cara yang profesional atau kelas papan atas. Cukup level murid yang masih belajar pun beliau tidak mempermasalahkan. Di situ akhirnya aku setuju, dan singkat cerita aku berproses, bertumbuh, dan terus belajar mengembangkan talenta tersebut melalui momen upacara setiap hari Senin dan acara-acara internal sekolah yang sejenis. Pada titik inilah akhirnya aku menyadari secara kognitif bahwa aku memiliki talenta di bidang musik, dan rasa senang bermain piano tumbuh semakin besar. Aku menyukainya, dan bertahan melakukannya hingga lulus SMP. Ketika lulus, aku bertekad untuk melanjutkan proses ini di SMA.

Ternyata, Tuhan izinkan aku mengalami pengalaman yang tidak menyenangkan di level selanjutnya. Sampai-sampai aku sempat bersumpah untuk tidak bermain piano lagi selamanya.

Sebuah Penderitaan

Salah satu kegiatan siswa yang aku ikuti saat SMA adalah rohkris (rohani kristen)–sebuah ekstrakurikuler resmi untuk siswa-siswi Kristen di sekolah. Ketika tiba pada acara retreat tahunan, aku turut dilibatkan sebagai pengiring musik ibadah. Awalnya aku menolak karena merasa belum memiliki kemampuan yang cukup. Apalagi saat itu kondisinya aku masih anak baru. Namun salah seorang kakak senior–yang juga ikut menjadi pemusik–mendorongku untuk terlibat saja dulu, tidak perlu memikirkan sudah sejauh mana batas kemampuanku bermain musik. Akhirnya, aku membekali diri dengan cara membawa beberapa buku lagu rohani Kristen yang kumiliki ke lokasi retreat.

Tiba pada sebuah sesi di mana salah satu guru pembimbing meminta aku memainkan lagu yang tidak ada dalam buku acara retreat. Bagiku, mengiringi lagu secara dadakan tanpa latihan matang merupakan sebuah ‘neraka’ pada saat itu. Aku gugup. Aku bisa merasakan detak jantung yang makin berdegup kencang saat menyadari sesi tersebut akan dimulai 15 menit lagi. Beliau memang mengajariku cara mengiringinya, namun apalah aku ini yang pada saat itu belum sampai pada tahap mampu bermain lagu dadakan. Bahkan lagu tersebut tidak ada partiturnya di buku-buku lagu rohani yang kubawa. Sadar aku tidak dapat memenuhi permintaannya, beliau mengatakan sesuatu yang ternyata menyakitkan hatiku:

“Bisa, nggak? Yah kamu sih bisanya cuma mainin lagu yang kamu tahu aja ya. Kalau lagunya nggak tahu kamu pasti nggak bisa.”

Mungkin ketika aku menuliskan kembali secuil memori ini, rasanya perkataan itu tidak berarti apa-apa. Namun untuk aku yang mengalaminya saat itu, rasa minder dan rendah diri menguasaiku seratus persen. Aku hanya bisa terdiam dan menyerah ketika akhirnya beliau yang mengambil alih memainkan lagu tersebut. Lima menit sebelum sesi dimulai, aku pergi ke kamar dan menangis sejadi-jadinya. Aku merasa tidak berguna. Sepertinya aku tidak akan pernah bisa menjadi seorang pemain piano yang baik. Ketika menangis, aku bersumpah di dalam diriku untuk tidak akan pernah menyentuh alat musik itu lagi selamanya. Aku bertekad akan berhenti latihan, dan retreat saat itu menjadi kesempatan terakhirku untuk bermain piano.

Kenyataan yang terjadi pada masa-masa setelahnya berbanding terbalik dengan apa yang sudah kurencanakan. Tuhan ternyata tidak ingin aku mengubur talenta ini. Emosi sesaat yang kurasakan memang sempat membuatku enggan bermain piano lagi. Rasa benci terhadap sang guru pun juga tidak aku sangkal pada saat itu. Namun kesempatan demi kesempatan terbuka begitu banyak dan lebarnya hingga aku semakin diproses. Mulai dari diminta mengiringi paduan suara sekolah, mulai dilibatkan sebagai pengiring musik ibadah Minggu di gereja, mengiringi kelompok musik ensemble binaan papa, mengiringi kelompok paduan suara guru-guru dalam sebuah lomba, dan berbagai kesempatan lainnya yang terus menerus menjadi proses pembelajaran serta pengembangan talentaku hingga saat ini. Aku juga makin mengonfirmasi bahwa bermain piano merupakan salah satu panggilan Tuhan di dalam hidupku. Konfirmasi ini tentu aku peroleh melalui proses yang panjang. Seiring dengan berjalannya waktu, aku pun makin mencintai talenta ini. Aku senang mengiringi orang lain bernyanyi dan makin senang pula jika orang tersebut bersukacita saat bernyanyi. Aku sudah lupa sama sekali dengan keinginanku waktu kecil untuk menjadi seorang penari atau ballerina seperti Sherina.

Passion: Sukacita dan Menderita

Dalam perenunganku, aku akhirnya paham bahwa passion tidak hanya dibatasi oleh rasa senang dalam melakukan sesuatu atau hanya sekadar hobi. Misalnya: aku senang bermain piano maka passion-ku adalah di bidang musik, atau aku senang menulis maka passion-ku adalah di bidang media literatur, dan sebagainya. Mungkin memang bisa dimulai dari kesenangan hati, tapi seiring dengan prosesnya, kita bisa saja diperhadapkan dengan tantangan dan rintangan yang menguji apakah kita tetap setia melakukannya? Apakah kita tetap mau berproses di dalamnya sekalipun kita menderita? Tidak akan pernah ada proses jika tidak ada titik awal.

Berbicara sedikit soal passion, aku pun jadi teringat sebuah judul film yang mungkin tak asing bagi kita sebagai orang percaya: “The Passion of The Christ”, karya Mel Gibson. Film ini dikemas dengan sangat baik dalam menceritakan peristiwa penderitaan Yesus hingga mati di kayu salib demi menebus dosa kita. Refleksi pribadiku dalam meneladani passion-Nya setelah merenungkan film ini adalah: apakah aku tetap setia bermain piano meskipun harus menderita? Apakah aku bisa tetap bertahan dan konsisten mengiringi orang lain menyanyikan puji-pujian sekalipun mengalami tantangan? Satu hal yang selalu menguatkanku adalah: Tuhan pasti menyertai dalam setiap prosesnya. “Kuatkan dan teguhkanlah hatimu, janganlah takut dan jangan gemetar…sebab TUHAN, Allahmu, Dialah yang berjalan menyertai engkau; Ia tidak akan membiarkan engkau dan tidak akan meninggalkan engkau.” (Ulangan 31:6)—sebuah ayat penguatan untukku pribadi ketika aku mulai takut untuk melangkah dalam menjalani panggilan-Nya.

Dalam proses mencari panggilan hidup kita, izinkan aku mengutip sebuah pertanyaan refleksi dari seorang penulis buku dan content creator, Raditya Dika, pada sebuah acara workshop berjudul “Writing is Empowering”: Apa yang menjadi bara di dalam hatimu? Dan sedikit tambahan pesan dariku, jika kita sudah menemukan apa yang menjadi kemampuan kita, dan kita yakin itu adalah talenta dari-Nya, kembangkanlah. Pertajam. Lalu belajar pelan-pelan membagikannya supaya menjadi dampak dan berkat untuk orang lain. Ada banyak sekali talenta yang Tuhan anugerahkan untuk dunia ini. Cara mengembangkannya pun berbeda-beda. Tinggal seberapa besar niat, tekad, konsistensi, komitmen, dan ketekunan kita untuk berlatih dan melakukannya. Semangat ya!

Kiranya Tuhan menolong kita untuk peka akan panggilan-Nya dalam hidup kita masing-masing.

To GOD be the glory!


Kamu diberkati oleh artikel ini?

Yuk, jadi berkat dengan mendukung pelayanan WarungSateKaMu!


Baca Juga:

Keluargaku di Bawah Bayang-bayang Maut

Ketika aku sekeluarga positif terjangkit Covid-19, ketakutan segera menguasaiku. Mengapa Tuhan izinkan kami mengalami ini? Mendekam berhari-hari dalam ruang isolasi sembari harap-harap cemas.

Menegur dengan Maksud Baik

Oleh Yuki Deli Azzolla Malau, Jakarta

Sewaktu menjadi pengurus di bagian acara persekutuan kampus kami di Pekanbaru, Johan rekan sepelayananku di bidang acara menunjuk Sari* untuk menjadi singer dalam Kebaktian Awal Tahun Akademik (KATA). Sari adalah adik tingkat kami yang telah mengikuti pembinaan. Kami menilai Sari punya relasi yang baik dengan Tuhan.

Atas pertimbangan relasi pribadinya yang erat dengan Tuhan, juga kedekatan kami dengannya, Johan pun menunjuk Sari sebagai singer di ibadah tersebut. Supaya ibadah bisa berlangsung baik, bisanya kami mengadakan latihan tiga sampai empat kali.

Ketika hari pertama latihan, aku dan seluruh rekan pengurus, termasuk Johan, menyadari bahwa Sari rupanya tidak punya talenta dalam menyanyi. Johan sendiri tidak memastikan apa talenta Sari sebelumnya. Karena takut melukai perasaan Sari, Johan tidak mengatakan hal yang sebenarnya pada Sari. Pun kami sebagai rekan pelayanan tidak berupaya untuk mendorong dan menegur Johan supaya dia berkata jujur pada Sari. Kami tidak ingin dianggap mengambil alih tanggung jawab Johan.

Ibadah KATA pun berlangsung. Sari menyanyikan lagu pengantar saat teduh secara solo. Menyadari hal yang sama dengan para pengurus, jemaat yang harusnya mengambil sikap teduh jadi tidak kondusif. Sari pun menyadari respons jemaat, dia menjadi sangat sedih dan malu. Kejadian ini lalu membuat kami merasa sangat bersalah karena tidak mengatakan hal yang sebenarnya dan menegur Johan.

Menegur ataupun mengatakan kebenaran seringkali menjadi dilema bagi tiap orang, termasuk orang percaya. Atas dasar relasi yang baik, kita tidak siap dengan risiko atau dampak yang akan dihasilkan, baik sebagai orang yang menyatakan atau menerima kebenaran itu sendiri. Sebagai orang yang akan menyatakan kebenaran kita takut orang yang menerimanya akan terluka, tidak terima dan dapat merusak relasi kita dengannya. Sedangkan sebagai orang yang menerima, kita tidak siap untuk rendah hati menerima teguran atau kebenaran.

Salomo dalam Amsal 27:5-6 mengatakan, “Lebih baik teguran yang nyata-nyata dari pada kasih yang tersembunyi. Seorang kawan memukul dengan maksud baik, tetapi seorang lawan mencium secara berlimpah-limpah.” Ayat ini mengajarkan kita untuk menyatakan kebenaran dan teguran secara nyata sebagai bentuk kasih. Kita diajarkan bahwa kebenaran ataupun teguran meskipun sakit dan tidak mengenakkan di awal apabila didasarkan dengan kasih dan maksud baik akan mendatangkan kebaikan bagi kita dan setiap orang yang mendengar dan menerimanya.

Salomo juga di dalam kitab Amsal menyatakan beberapa manfaat teguran. Teguran mendidik kita untuk tetap berada di jalan yang seharusnya (Amsal 6:23), membawa kita kepada kehidupan (Amsal 15:31), memperoleh akal budi (Amsal 15:32) dan mendatangkan hikmat (Amsal 29:15).

Mengasihi orang lain, berarti kita bersedia untuk terus mendorong dan membantu orang yang kita kasihi untuk menjadi pribadi yang lebih baik, termasuk dengan mengungkapkan kebenaran dan teguran yang membangun bagi mereka. Dengan teguran yang dilandaskan kasih, kita mengingatkan orang yang kita kasihi agar tetap berada atau berbalik kepada kebenaran. Kita juga dapat menghindarkan mereka dari kejatuhan ataupun kesalahan yang terlalu dalam. Serta membantu mereka menjadi pribadi yang lebih baik.

Hal yang sama juga berlaku dengan kita. Ketika kita menerima kebenaran dan teguran dari orang yang mengasihi kita, kita harus melihatnya sebagai bentuk kasih untuk kita dan kerinduan yang mendatangkan kebaikan buat kita. Kita harus merespons teguran dengan sikap terbuka dan merefleksikan diri hingga kita dapat melihat manfaat dan tujuan teguran tersebut sebagai sesuatu yang membangun.

Dalam Wahyu 3:19 dikatakan, “Barangsiapa Kukasihi, ia Kutegor dan Kuhajar sebab itu relakanlah hatimu dan bertobatlah!”

Tuhan sendiri pun mengingatkan kita bahwa teguran adalah salah satu bentuk kasih. Justru ketika dalam kesalahan dan kejatuhan kita tidak ditegur atau menegur itu tanda bahwa kita tidak peduli dan dipedulikan. Pukulan dengan maksud baik akan membangun sedangkan pujian yang palsu akan menjatuhkan.

*Bukan nama sebenarnya

Baca Juga:

“Pelayanan” Yang Kurang Pas Disebut Pelayanan

Kita tahu bahwa pelayanan bisa dikritisi dari berbagai macam sisi. Kita bisa melihat motivasinya. Kita bisa melihat caranya. Apakah motivasi dan caranya memuliakan Tuhan? Tetapi, satu sisi dari pelayanan yang jarang kita perhatikan adalah efektivitasnya. Apakah betul yang dilakukan menghasilkan sesuatu yang baik untuk kerajaan Tuhan?

Belajar dari Kesuksesan Teman-Temanku

Penulis: Lily Lin, China
Artikel asli dalam Bahasa Mandarin: 每当我想起那些成功的朋友时

successful-friends

Sejak kecil aku merasa beruntung karena memiliki teman-teman yang berotak cemerlang. Mereka terus mengukir prestasi yang bikin iri semua orang, baik saat bersekolah maupun saat mereka sudah bekerja. Banyak di antara mereka berhasil menyelesaikan kuliah dari perguruan tinggi bergengsi dan kini memegang jabatan-jabatan tinggi. Ada yang menjadi ahli komputer, dokter, pengacara, hakim, serta konsultan keuangan. Sebagian meneruskan studi dan meraih gelar doktor di universitas-universitas ternama dan kini menjalankan riset atau mengajar di universitas-universitas papan atas.

Satu hal yang aku perhatikan dari hidup teman-teman yang sukses ini adalah: setiap mereka adalah orang yang bersungguh-sungguh, rajin, disiplin, dan tekun. Mereka adalah bukti hidup dari apa yang pernah dikatakan oleh Jim Rohn, seorang penulis yang banyak memberiku inspirasi: “Kesuksesan tidak diperoleh dengan dikejar; kesuksesan akan datang ketika kamu sudah menjadi seorang pribadi yang siap menerimanya.”

Sungguh aku sangat diberkati memiliki teman-teman yang penuh talenta dalam setiap fase kehidupanku. Setiap kali aku kehilangan semangat atau tergoda untuk bermalas-malasan dalam pekerjaan dan pelayananku, teladan teman-temanku ini mendorongku untuk bangkit lagi. Mereka juga mengingatkanku kepada Rasul Paulus, seorang yang mendedikasikan seluruh hidupnya untuk memberitakan Injil, dan yang memakai segala sesuatu yang ia punya untuk menyebarluaskan sabda Kristus dan membawa orang kepada Tuhan (Kolose 1:28-29).

Tentu saja kita harus menyadari bahwa setiap orang memiliki talenta yang berbeda, menempuh pendidikan yang berbeda, dan tumbuh dalam lingkungan yang juga berbeda. Ini berarti, sekalipun semua kita memberikan usaha yang sama kerasnya, sebagian orang akan meraih hasil yang lebih daripada yang lain. Jika kita hanya berfokus pada apa yang bisa kita peroleh dari sebuah kesuksesan, kita bisa menjadi pahit hati karena kita tidak memiliki talenta dan sumber daya yang sama dengan teman-teman kita. Kita bisa menjadi iri akan kesuksesan mereka. Tetapi, jika kita menyadari bahwa talenta dan sumber daya merupakan karunia yang dipercayakan kepada tiap-tiap orang, dan memahami bahwa bukan kesuksesan yang menentukan kebahagiaan kita, tentulah tanggapan kita akan sangat berbeda.

Dalam perumpamaan tentang talenta (Matius 25), Yesus mengatakan bahwa hal kerajaan surga itu sama seperti seorang tuan yang memanggil hamba-hambanya dan mempercayakan hartanya kepada mereka sesuai kesanggupan tiap-tiap orang, sebelum ia bepergian ke luar negeri. Yang seorang mendapat lima talenta, yang seorang lagi dua, dan yang seorang lagi satu. Dua hamba pertama menggunakan talenta yang mereka terima sesuai kesanggupan masing-masing sehingga yang seorang mendapat hasil lima talenta, yang seorang lagi mendapat hasil dua talenta. Hamba yang ketiga tidak berbuat apa-apa dan tidak menghasilkan apa-apa. Menariknya, meski dua hamba pertama mendapatkan hasil yang berbeda, mereka mendapatkan tanggapan yang sama dari tuannya: “Baik sekali perbuatanmu itu, hai hambaku yang baik dan setia, engkau telah setia memikul tanggung jawab dalam perkara kecil, aku akan memberikan kepadamu tanggung jawab dalam perkara yang besar. Masuklah dan turutlah dalam kebahagiaan tuanmu.” (Matius 25:21, 23)

Setiap hal yang kita miliki adalah pemberian Allah, dan suatu hari kelak kita harus mempertanggungjawabkan bagaimana kita menggunakan semua hal yang kita terima itu kepada-Nya. Sebab itu, kita perlu menggunakan semua sumber daya yang kita punyai dengan bijaksana dan memakai talenta kita sebaik mungkin agar orang lain diberkati dengan apa yang kita miliki dan Allah dimuliakan. Tujuan kita bukanlah untuk menunjukkan kepintaran dan kehebatan kita semata, bukan pula untuk memamerkan kesuksesan apa saja yang berhasil kita raih.

Firman Tuhan dalam Mikha 6:8 berkata, “Hai manusia, telah diberitahukan kepadamu apa yang baik. Dan apakah yang dituntut TUHAN dari padamu: selain berlaku adil, mencintai kesetiaan, dan hidup dengan rendah hati di hadapan Allahmu?” Aku berharap dan berdoa agar setiap kita dapat meraih sukses yang dikehendaki Allah bagi kita dalam setiap fase kehidupan kita.

Bagaimana Jika Tuhan Mengambil Talentaku?

Penulis: Shawn Quah
Artikel asli dalam Bahasa Inggris: What If God Takes Away My Gift?

What-if-God-Takes-Away-My-Gift-

Aku suka menulis puisi. Dalam puisi, aku merasa bisa menuangkan perasaanku, pemikiranku, juga masalah-masalahku. Puisi pertamaku adalah tentang seorang gadis (kamu pasti sudah menduganya). Aku selalu mengagumi gadis itu dari jauh, namun tidak pernah berani mendekatinya. Puisi menjadi tempat aku menuangkan isi hatiku yang terdalam dan menolongku menerima kenyataan yang ada.

Selama sekian tahun lamanya, aku telah menulis banyak puisi tentang berbagai sisi kehidupanku. Aku merasa Tuhan telah memberkatiku dengan talenta ini. Namun, belakangan, aku merasa kesulitan menulis puisi dengan lancar. Aku pun mulai bertanya-tanya: Apakah aku sudah kehabisan inspirasi? Atau yang lebih parah, apakah aku telah kehilangan talentaku?

Pemikiran itu sangat menggangguku. Adakalanya aku berusaha keras menulis sembari mendengarkan musik—berusaha menghasilkan sebuah karya yang setidaknya puitis. Tetapi, sia-sia. Aku jadi penasaran, apa gerangan yang dilakukan para penyanyi untuk bisa mempersiapkan pertunjukan-pertunjukan yang spektakuler dan bagaimana caranya para penulis lagu bisa selalu menggubah lagu yang luar biasa. Bagaimana agar aku sendiri bisa mendapatkan lebih banyak inspirasi? Hal-hal apa saja yang telah memberiku inspirasi pada masa lalu?

Pertanyaan-pertanyaan itu akhirnya membawaku memikirkan pertanyaan yang lebih besar. Apakah menulis puisi telah menentukan identitasku, sehingga itu menjadi begitu penting bagiku? Apakah aku merasa harus terus menghasilkan puisi karena merasa itulah yang diharapkan orang dariku? Kapankah sesuatu yang awalnya merupakan caraku mengekpresikan diri telah berubah menjadi sesuatu yang harus selalu aku lakukan, selalu aku kembangkan, selalu aku andalkan?

Lalu sebuah jawaban terlintas di benakku: dalam kehidupan yang begitu besar dan luas ini, puisi itu sendiri sebenarnya tidak berarti apa-apa. Yang jauh lebih penting, Tuhan mau aku menggunakan setiap hal yang telah Dia berikan kepadaku saat ini untuk memuliakan-Nya. Seorang musisi yang mengawali karirnya dengan tampil memainkan musik di atas panggung, setelah kurun waktu tertentu bisa saja merasa sudah saatnya ia mengambil peran sebagai seorang pengajar yang menolong orang lain untuk mengapresiasi karya-karya musik. Musik tetap menjadi karunia dasarnya, tetapi caranya memakai karunia tersebut bisa berkembang, bisa berubah.

Tetapi, bagaimana bila musisi tersebut kemudian kehilangan salah satu tangannya, atau penglihatannya, dan tidak lagi dapat memainkan atau mengajarkan musik? Pada situasi yang demikian, yang dapat kita lakukan adalah berserah sepenuhnya kepada Tuhan yang Mahakuasa, percaya bahwa Dia memiliki tujuan atas situasi yang diizinkan-Nya terjadi itu, dan bahwa Dia akan terus bekerja di dalam hidup kita. Ayub adalah contoh yang baik. Ketika Allah mengizinkan ia kehilangan semua yang ia miliki, Ayub sadar penuh bahwa semua milik-Nya berasal dari Tuhan. Sebab itu, ia menolak nasihat isterinya untuk mengutuki Allah dan mengakhiri hidupnya. Sebaliknya, ia menghadap Tuhan dengan kerendahan hati dan menyatakan, “Dengan telanjang aku keluar dari kandungan ibuku, dengan telanjang juga aku akan kembali ke dalamnya. TUHAN yang memberi, TUHAN yang mengambil, terpujilah nama TUHAN!” (Ayub 1:21)

Hari ini, aku tidak menulis puisi sebanyak dulu. Tetapi, aku mulai mengekpresikan diriku dalam berbagai hal lainnya, misalnya dengan menulis artikel dan menjadi mentor bagi orang lain—bentuk-bentuk pelayanan yang tidak pernah aku bayangkan 10-15 tahun lalu. Sekalipun aku tidak tahu apa yang akan kuhadapi di masa depan dan ke mana Tuhan akan menuntun langkahku, aku dapat dengan yakin menyatakan: selalu ada tujuan dalam segala sesuatu yang Tuhan buat.

 

Ketika kering dan hampa terasa
Pikiran yang biasanya berkarya
Terkatup mata dalam doa bertanya
Adakah yang kulewatkan tanpa sengaja?

Kini kusadari talenta itu karunia belaka
Sebab itu, aku belajar percaya
Apa pun yang hari ini menjadi bagianku
Diberikan untuk kebaikanku dan kemuliaan Tuhanku