Posts

Ketika Beban di Pundakmu Terasa Terlalu Berat

Oleh Bramantyo

“Brakkkkk!”, kereta api yang tengah melaju kencang menghantam sesuatu.

Bukan motor atau mobil yang ditabrak oleh kereta itu, melainkan sesosok manusia yang sengaja menabrakkan dirinya dengan cara bertengkurap di rel. Kisah pilu ini terjadi di kota Jogja, pada bulan Mei 2013. Tidak ditemukan identitas apa pun pada lokasi kejadian selain ciri-ciri fisik korban yang berkulit sawo matang dan disinyalir berusia sekitar 40 tahunan.

Barulah setelah aparat kepolisian melakukan investigasi, terungkap teka-teki siapa identitas korban dan mengapa dia nekat melakukan aksi tragis tersebut. Dia [korban] adalah ayah dari anak semata wayang, suami dari seorang istri, dan ketua panitia dari sebuah konser musik. Kesalahan komunikasi pada gelaran musik yang diketuainya membuatnya jadi bulan-bulanan dari banyak pihak yang melemparkan caci maki untuknya di media sosial. Konser musik akbar yang didamba berjalan mulus rupanya didera banyak masalah; mulai dari urusan promosi yang tak jalan, persoalan dana yang kurang, dan para artis yang akhirnya membatalkan partisipasi karena belum menerima honor. Sebagai ketua panitia, korban mencari cara untuk menutupi kekurangan uang. Dia berutang, tapi hasil utangan itu tidak cukup. Konser yang seharusnya berjalan dua hari, hanya jadi sehari. Pendapatan dari tiket masuk dan sponsor pun tetap tidak balik modal. Segala kemelut ini menghimpit pundaknya, dan bebannya menjadi terlampau berat ketika caci-maki dilemparkan padanya.

“Trimakasih atas sgala caci maki….ini gerakan.. Gerakan menuju Tuhan.. Salam,” tulis korban pada akun twitternya. Ini adalah status terakhirnya sebelum dia ditemukan tak lagi bernyawa.

* * *

Aku ingat kisah itu pernah kubaca di sebuah koran cetak. Pada tahun 2013, aku masih menjadi mahasiswa semester dua di kota Jogja, masa-masa yang banyak kuisi dengan terlibat di berbagai kepanitiaan kampus. Aku bergidik membaca kisah pilu itu. Aku tak dapat membayangkan betapa beratnya menjadi seorang ketua panitia yang dicap gagal menjalankan sebuah event. Bagi kita yang pernah terlibat dalam sebuah kepanitiaan, entah itu untuk acara festival di kampus, atau acara kebaktian Natal di gereja, kita mungkin setuju bahwa menjadi seseorang yang bertanggung jawab atas sebuah acara tidaklah mudah.

Jika beban untuk sebuah acara yang berlangsung dalam hitungan jam atau hari saja terasa berat, kita tidak menampik bahwa beban-beban hidup lainnya pun tak kalah berat. Malahan, ia harus ditanggung setiap hari dan kita tak tahu kapan dan di mana garis finishnya. Ketika studi kita terganggu karena kesulitan keuangan, ketika beban pekerjaan semakin membuat letih karena tuntutan yang semakin tinggi dari atasan, atau ketika segala impian dan harapan kita karam karena penyakit yang menggerogoti tubuh kita. Segala beban tersebut seringkali membuat pundak kita seolah remuk. Dan, pada banyak kasus pikiran kita meresponsnya dengan memunculkan gambaran solusi instan: mengakhiri kehidupan.

Data dari Bank Dunia mencatat pada 2016 kasus bunuh diri di Indonesia berada di angka 3,4 per seratus ribu populasi . Kasus-kasus ini bukanlah statistik semata, itu menyajikan pada kita sebuah realitas: bahwa kehidupan ini rentan. Siapa pun tidak kebal dari godaan untuk mengakhiri masalah secara instan. Aku pun pernah beberapa kali mengutarakan keinginan ini dalam tangisanku. Kehidupanku sebagai anak yang lahir di luar pernikahan sah, yang tak mendapat perhatian cukup dari orang tua seringkali membuatku dirundung kesepian. Aku beranggapan jika keluarga yang katanya orang terdekatku saja tidak peduli denganku, maka siapalah aku ini hingga aku perlu melanjutkan hidup.

Namun, syukur kepada Allah karena dalam momen terkelam sekalipun sejatinya Dia tidak pernah meninggalkan kita (Ibrani 13:5). Melalui berbagai kesempatan—rangkulan hangat dari seorang kawan yang tetiba mengajakku mengobrol, sapaan apa kabar dari teman lama, alunan musik yang lirik dan nadanya meneduhkan hati, atau dari pandanganku akan ciptaan Allah di sekelilingku yang dipelihara-Nya dengan cantik, meneguhkan kembali pondasi hatiku yang rapuh. Aku dan kamu, kita semua berharga dan dipelihara-Nya, sebagaimana Allah memelihara kehidupan pada burung-burung pipit di udara yang tidak menabur dan menuai. Bahkan, kita jauh melebihi daripada burung-burung itu. (Matius 6:26).

Menguatkan kembali pundak yang didera beban terlampau berat sungguh bukanlah pekerjaan yang mudah. Itu upaya yang akan melibatkan derai air mata, dan bukan tidak mungkin pula keputusasaan selalu mengetuk hati kita. Tetapi ingatlah…

Ketika beban di pundakmu terasa terlalu berat, mungkin hati dan bibirmu enggan untuk mengakuinya. Mungkin kamu malah menghakimi kalau dirimu terlalu lemah untuk menanggung semua ini.

Ketika beban di pundakmu terasa terlalu berat, mungkin akan ada orang-orang yang tetap mencibirmu karena mereka tak melihat betapa panjang dan sulitnya perjalanan yang telah kamu tempuh.

Ketika beban di pundakmu terasa terlalu berat, mungkin air matamu akan menetes dan pandangan di depanmu tampak kelam. Kamu tak tahu bilamana permasalahan ini akan berujung.

Tetapi…

Ketika beban di pundakmu terasa terlalu berat, ingatlah kembali dengan perlahan bahwa ada Pundak lain yang turut menanggungnya bersamamu. Ingatlah bahwa di atas pundak itu pernah tertanggung segala cela dan hina yang seharusnya mengantar seluruh umat manusia kepada kebinasaan.

Ketika beban di pundakmu terasa terlalu berat, ingatlah kembali dengan perlahan bahwa ada janji mulia yang dianugerahkan kepadamu. Bahwasannya segala penderitaan yang kamu alami akan mendatangkan bagimu kemuliaan kekal.

Ketika beban di pundakmu terasa terlalu berat, ingatlah kembali dengan perlahan bahwa Dia yang turut menanggung bebanmu, berkuasa untuk membalut luka-luka hatimu dan meneguhkan kembali langkahmu yang gontai. Dia mungkin tidak mengubah keadaan dengan sekejap, pun melenyapkan segala beban itu, tetapi dalam tuntunan-Nya, Dia akan membawamu menang sampai ke garis akhir.

Aku berdoa, kiranya dalam perjalanan berat yang kamu lalui, kamu senantiasa dapat merasakan kehadiran Allah yang memelihara. Bersama Dialah, perjalananmu akan mengantarmu kepada tujuan yang telah Dia tetapkan untukmu.

Tuhan memberkatimu.

Baca Juga:

Kasih yang Melukai

Banyak dari kita beranggapan bahwa wajah yang ceria mencerminkan kehidupan yang mudah. Namun, dibalik senyuman terlebar pun, setiap orang punya cerita. Aku berharap setelah membaca ini, kita semua dapat menjadi pribadi yang lebih memiliki empati terhadap orang lain.

Membuka Luka Lama untuk Menerima Pemulihan

Oleh Aurora*, Jakarta

Suatu malam, aku mengendarai motorku dengan kencang di sebuah flyover di Jakarta sambil menutup mata. Pikiranku kalut. Saat itu, aku hanya ingin mati. Tiga kali aku mengitari flyover yang sama dengan kecepatan tinggi, dan ternyata aku masih hidup.

Aku ingat dengan jelas, malam itu aku mencoba bunuh diri. Setelah merantau beberapa tahun di Jakarta, aku merasa begitu depresi karena semua tekanan. Jakarta bukanlah kota yang mudah ditaklukkan. Kehidupannya begitu keras. Mulai dari tuntutan pekerjaan hingga persoalan relasi dengan teman-teman. Aku tidak bisa menemukan seorang sahabat yang bersamanya aku bisa menuangkan semua isi perasaanku seperti yang aku lakukan pada sahabatku di kota yang lama.

Perasaan sepi dan sendiri itu membuatku ingin menyakiti diriku sendiri karena ketika aku berelasi dengan orang lain, dan merasa tertolak, aku akan berpikir bahwa akulah sumber masalah. Aku tidak layak dan tidak pantas. Aku mencoba untuk memenuhi semua kriteria pertemanan di sekitarku, agar aku mudah diterima. Hingga akhirnya aku lelah menjadi “orang lain”dan aku pun terjebak dalam depresi.

Aku menyadari kondisi psikisku yang tidak beres sehingga dengan sadar aku pun memutuskan untuk menemui psikolog. Dengan gemetar aku datang ke sebuah ruangan konseling. Aku berpikir ruangan itu sangat menyeramkan. Namun, ternyata sebaliknya. Ruangan itu menjadi ruangan ternyaman bagiku untuk menjadi diriku apa adanya.

Aku berpikir sang psikolog akan memberikanku segudang solusi untuk masalah yang aku hadapi. Namun, ternyata tidak. Setelah melalui beberapa tes, dia malah membuatku untuk menyelidiki diriku sendiri. Aku ingat, aku diberi tugas untuk menuliskan tentang masa laluku, apa yang kusuka dan kubenci. Setelah melakukan beberapa kali konseling, aku memahami bahwa aku bukanlah orang yang bisa mengontrol emosiku. Aku cenderung meluangkan emosiku dengan marah yang tidak terkendali. Tanpa sadar, aku dibesarkan menjadi orang yang begitu membenci penolakan. Aku benci jika aku tidak dianggap atau aku gagal. Kecenderunganku adalah menyalahkan dan menyakiti diri sendiri.

Di ruangan berukuran 4×5 meter itu, aku menangis. Konseling ini seperti membuka semua luka lamaku dan menyiramnya dengan alkohol. Sakit dan perih, namun aku tahu, aku bisa sembuh suatu saat.
Konselorku membuatku menyadari bahwa aku masih menyimpan “dendam” pada masa laluku—ketika aku jauh dari orang tua, dan itu membuatku sulit menjalani relasi sosial dengan orang lain. Beberapa kali setelah selesai konseling, dia memelukku erat dan berucap “Well Done. You did a great job. Be patient with yourself. And remember that God loves you no matter what.”

Setelah dari konseling, aku merasa semakin membaik (seharusnya). Tapi ternyata, menyembuhkan luka itu tidaklah instan.

Suatu sore, aku dan temanku bertengkar hebat. Aku merasa tidak diterima dengan baik dan merasa tidak lagi berharga. Temanku mengeluarkan kalimat-kalimat kasar dan yang menciutkan semangatku. Sepulang dari pertemuan dengan temanku itu, aku menyetir motor untuk kembali ke kos. Pikiranku kalut. Aku menangis dan ingin menyudahi hidupku. “Aku ingin mati”, begitulah pikiranku saat itu. Lalu aku menutup mata, memutar gas motor dengan kencang melewati sebuah flyover. Satu kali putaran, tapi aku tidak kecelakaan. Lalu kuulang lagi hingga yang ketiga kalinya.

Saat menutup mata dan menangis, aku seolah mendengar suara yang berbisik di telingaku “Akulah Tuhan, Aku menyayangimu. Aku selalu bersamamu. Aku mengasihimu. You are precious.” Mendengar itu, aku membuka mata dan berhenti di atas flyover. Setelah cukup tenang, aku kembali mengendarai motorku pelan-pelan pelan hingga tiba di kos. Dalam perjalanan pulang, kata-kata konselorku kembali terngiang di kepalaku.

Aku tahu bahwa perjalanan ini tidaklah mudah. Seringkali aku lupa kalau aku tidak berjalan sendirian. Ada Tuhan Yesus yang selalu memegang erat tanganku dan berjalan bersamaku. Hari itu, aku ingin mengakhiri hidupku. Namun, di saat yang sama, Tuhan mengingatkanku lagi bahwa aku berharga dan Dia mengasihiku. Jika Tuhan sudah menolong dan menyertai perjalanan hidupku selama 25 tahun, bukankah Dia juga Tuhan yang sama yang akan menolongku di tahun-tahun yang akan datang?

Beberapa hari setelah kejadian itu, aku kembali ke konselorku. Aku menceritakan semua hal yang terjadi padaku malam itu, dan dia cuma berkata, “Be patient. Setiap orang punya waktu yang berbeda untuk pulih. Ada yang cepat, dan ada yang lambat. Tidak masalah selama proses itu “tidak diam di tempat”. Dan yang terpenting, Tuhan Yesus menemanimu di masa-masa terkelam kamu. Dia, Tuhan yang tidak akan pernah meninggalkanmu.”

Hingga hari ini, aku masih rutin melakukan konseling. Semakin hari semakin membaik walau prosesnya mungkin lambat. Aku tidak pernah terlintas untuk menyakiti diriku sendiri lagi. Walau dalam masa pandemi seperti ini, Tuhan masih tetap menyertaiku.

“Janganlah takut, sebab Aku menyertai engkau, janganlah bimbang, sebab Aku ini Allahmu; Aku akan meneguhkan, bahkan akan menolong engkau; Aku akan memegang engkau dengan tangan kanan-Ku yang membawa kemenangan.” (Yesaya 41:10)

Aku tahu bahwa keputusanku pergi ke konselor tidaklah pernah salah. Bagi kamu yang sedang membaca ini dan menemui kesulitan bahkan depresi, aku menyarankan kamu untuk menemui konselor profesional maupun juga orang yang kamu percaya di komunitas Kristiani kamu. Terlebih lagi, ceritakanlah itu melalui Doa pada Tuhan. Dia mendengar doamu dan akan menjawab seturut waktu-Nya.

*Bukan nama sebenarnya.


Kamu diberkati oleh artikel ini?

Yuk, jadi berkat dengan mendukung pelayanan WarungSateKaMu!


Baca Juga:

Meruntuhkan Rasa Egois untuk Menjadi Seorang Pemimpin

Memimpin. Satu kata yang sederhana namun sulit dilakukan. Banyak orang ingin menjadi pemimpin dan punya otoritas. Namun, tak semua paham bahwa arti memimpin yang sesungguhnya adalah melayani.

Serba-serbi Kesehatan Mental: Tren, Fakta, dan Jalan untuk Mengasihi Diri

Oleh Ari Setiawan, Yogyakarta

Kesadaran akan kesehatan mental sedikit banyak meningkat, terlebih setelah film karya DC berjudul Joker (2019) sukses di berbagai layar bioskop. Namun, kesadaran tersebut disertai dengan dampak negatif. Karena melihat suatu film yang menunjukkan karakter pengidap mental illness, ada penonton yang merasa cocoklogi. Karena mengisi kuis dari Facebook, ada orang-orang yang merasa dirinya pasti mengidap penyakit mental tertentu. Dan lucunya, orang-orang yang cocoklogi, merasa dirinya mengalami gangguan psikologis, merasa keren, disebarkan di sosial media; seolah menjadi tren.Sebagai seorang yang rutin ke psikolog, aku merasa sedih melihat fenomena ini dan rasanya penting untuk berdialog mengenai fakta seputar kesehatan mental.

Menguji Kesehatan Mental Butuh Uji Ilmiah, Bukan Cocoklogi

Pada awal pandemi Covid-19 masuk di Indonesia, masyarakat menjadi waspada kesehatan. Ketika aku berada di suatu tempat, dan bersin, sontak seisi ruangan menoleh ke arahku. Apakah aku pasti terjangkit Covid-19? Menurut ilmu cocoklogi, mungkin wajar kalau aku diduga demikian. Namun, sebagai bangsa yang cerdas, kita pun bisa tahu seseorang mengalami Covid-19 melalui uji ilmiah, berupa Rapid Test, Swab Test atau PCR.

Hal yang sama terjadi pada kesehatan mental kita. Kuis yang ada di sosial media maupun Google, hanyalah kisi-kisi yang belum tentu akurat 100%. Kecocokan karakter pada film atau novel yang kita baca, tidak bisa membatasi karakter dan kondisi psikologis kita. Maka, untuk mengetahui kesehatan mental kita, datanglah ke ahli kesehatan mental, di mana sang psikolog, psikiater, terapis atau konselor akan berbincang-bincang bersama kita untuk mengetahui kondisi kita.

Penting banget ya untuk datang ke psikolog, psikiater, terapis, atau konselor? Secara logika, ketika sakit gigi, tentu kita datang ke dokter gigi, bagi ibu hamil tentu memeriksa kandungannya datang ke obgyn atau dokter kandungan. Lantas jika kita mengalami gangguan psikis, datanglah juga ke tenaga profesional, yang tentunya dapat membantu kita, bukan sekadar tebak-tebakan kuis.

Datang ke Konselor, Bukan Sekadar Curhat ke Teman

“Tapi aku sudah cerita ke temanku, si A, mahasiswa psikologi, atau si B, mahasiswa teologi, apa masih perlu ke konselor?”

Jawabannya? Tergantung kebutuhanmu. Jika butuh didengarkan, carilah orang yang benar-benar mampu mendengarkanmu. Namun, jika kamu butuh dibantu secara mendalam, bagaimana merespons kondisi psikis kamu dan mengelolanya, maka datanglah kepada tenaga ahli.

Tanpa bermaksud mengecilkan latar belakang mereka yang sedang atau menempuh studi psikologi, teologi maupun orang-orang berlatar pendidikan humaniora lainnya, datang ke konselor (terlebih yang sudah bersertifikat) memiliki poin kelebihannya tersendiri. Kelebihan pertama ialah sisi profesionalitasnya, di mana kita sudah membayar (secara langsung atau melalui BPJS di beberapa klinik) dan kita tentu bisa menaruh ekspektasi lebih daripada bantuan teman biasa. Kedua, mereka telah menaruh sumpah untuk menjaga rahasia dari kita, sebagai klien. Hal ini menjadi jaminan bahwa cerita kita akan terjaga dengan baik, dan kita bisa menuntut apabila hal itu tersampaikan kepada khalayak umum. Ketiga, karena tidak memiliki kedekatan personal, tenaga profesional mungkin dapat memberikan saran yang lebih obyektif dibandingkan dengan orang-orang yang mengenal dekat dengan kita dan pendapatnya condong mendukung kita.

Tentu aku tidak melarangmu untuk curhat ke teman, aku pun masih curhat ke teman. Namun dalam batasan tertentu, kita perlu melihat kedalaman privasi cerita yang disampaikan dan apa yang kita harapkan setelah cerita kita tersampaikan.

Konseling Tidak Sepenuhnya Langsung Menyelesaikan Masalah

Lantas buat apa ke psikolog kalau masalah tidak selesai? Buang-buang uang dong? Nyatanya, konseling memang tidak langsung menyelesaikan masalah kita. Kondisi keluarga kita tidak akan langsung harmonis. Orang yang kita cintai belum tentu akan kembali, masalah pendidikan atau pekerjaan mungkin masih tetap ada. Datang ke ahli, seperti, psikolog, psikiater bahkan pendeta, tidak sama seperti kita datang ke tukang sulap maupun tukang ketok magic; ada proses yang perlu kita lalui.

Kembali menggunakan perumpamaan di bidang kesehatan, kita perlu mengingat pengalaman kita ke dokter. Kala kita mengonsultasikan kesehatan kita, sang dokter memeriksa dan memberikan resep obat. Prosesnya tidak berhenti di situ. Harus ada aksi yang kita lakukan, yaitu menebus resep dan meminum obat tersebut secara berkala, sesuai petunjuk dokter. Dengan skala waktu tertentu, kita akan merasakan pemulihan secara perlahan dan jika kita masih merasa sakit, kita perlu kembali memeriksanya kembali ke dokter bukan?

Hal yang sama juga kita alami ketika kita melakukan konseling kesehatan mental kita, di mana memiliki tingkat kompleksitasnya tersendiri. Dalam pertemuan pertama, kita akan banyak menceritakan perasaan dan pikiran kita, di mana cerita tersebut masih seperti puzzle yang tercerai-berai. Bersama dengan tenaga profesional, kita diajak untuk mencari akar permasalahannya, baik dengan ragam metode kesadaran jasmani maupun di bawah kesadaran, sesuai permintaan kita dan kemampuan sang konselor tersebut. Dalam pertemuan kedua, ketiga dan selanjutnya kita akan mencoba mencari metode bersama-sama, cara yang tepat agar kita memiliki ketenangan dalam menentukan pilihan tindakan dan pikiran kita. Proses setiap orang tentunya tidak akan sama, aku harus sesi 4 kali, mungkin kamu bisa kurang dan bisa lebih, hingga dirasa memiliki kondisi mental yang baik.

Konseling Bagian dari Kita Menghargai Anugerah Tuhan

Seperti yang dijelaskan Vika, dalam artikel 4 Alasan untuk Tidak Perlu Takut Bertemu Ahli Kesehatan Mental, aku rasa mungkin setiap orang berpotensi memiliki gangguan kesehatan mental kok. Tentu gangguan kesehatan mental jangan dianggap negatif, karena spektrum dan tingkatannya sangat luas. Kita tidak bisa menyempitkan orang yang mengalami gangguan kesehatan mental hanyalah orang yang melakukan tindakan sadis saja. Ketika kita merasa sedih yang berlarut-larut, mengalami ketakutan yang berlebih, hal itu pun sudah termasuk gangguan kesehatan mental, dengan spektrum yang berbeda dengan pelaku tindakan sadis.

Teman-teman mungkin hafal dengan hukum kasih kedua, yang tertulis dalam Matius 22:39, “Dan Hukum yang kedua, yang sama dengan itu, ialah: Kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri.” Melalui ayat tersebut, aku memahami bahwa mengasihi diri sendiri adalah hal yang tak kalah pentingnya dengan mengasihi sesama. Bentuk mengasihi diri tentunya bermacam-macam, salah satunya rutin melakukan cek kesehatan, USG, kontrol gula, kontrol gigi, yang kerap kita maupun orang tua kita lakukan secara berkala. Mental kita pun perlu diperiksa juga, tentu dengan kesadaran bahwa kita mengasihi diri kita, sebagaimana Allah juga telah mengasihi diri kita.

Dengan kondisi mental kita yang baik, didukung juga oleh kondisi fisik dan spiritual yang baik, aku yakin bahwa kita jauh lebih optimal memuliakan nama Tuhan lewat berbagai aspek hidup kita. Dan bagi kamu yang merasa sedang dalam kondisi tidak baik-baik saja, it’s okay to not be okay. Datanglah ke tenaga ahli, dan saya juga turut berdoa bagi kamu. God bless us!


Kamu diberkati oleh artikel ini?

Yuk, jadi berkat dengan mendukung pelayanan WarungSateKaMu!


Suka dan Luka Mengenal Diri Sendiri

Oleh Meista Yuki Crisinta, Tangerang

Pada bulan April lalu, aku mendapatkan pelajaran berharga dari peristiwa patah hati yang kualami. Aku belajar bahwa berharap diterima oleh manusia saja tidak akan pernah bisa membuatku merasa cukup atau memperoleh kepuasan sejati (aku sempat menuliskan prosesnya di sini). Aku pikir peristiwa penolakan itu sudah cukup membuatku sadar akan pentingnya berelasi dengan Tuhan dengan motivasi hati yang murni; bukan hanya rutinitas keagamaan belaka. Namun ternyata Tuhan masih ingin membentuk aku dan menyingkapkan hal-hal baru tentang diriku sendiri, meski rasanya sakit dan aku harus terluka secara emosi dalam prosesnya.

Menyadari Masalah di Dalam Diri dari Konflik Relasi

Salah satu hal yang tidak aku sukai dari masa-masa pandemi ini—aku rasa banyak orang bisa merasakan hal yang sama—adalah menurunnya intensitas pertemuan tatap muka. Sehingga semua alur komunikasi diusahakan sebisa mungkin dilakukan melalui media elektronik dan aplikasi pesan singkat. Sayangnya, bahasa chat yang menjadi fitur utama aplikasi tersebut benar-benar terbatas dalam menyampaikan makna pesan ketika berkomunikasi. Tidak ada bahasa tubuh, ekspresi dan intonasi nada bicara yang sebenarnya bisa makin melengkapi makna dari pesan yang ingin disampaikan. Sehingga, salah paham kerap kali terjadi.

Ceritanya begini. Aku berselisih paham dengan salah satu teman kelompok tumbuh bersama (KTB). Di suatu pagi, kami sedang mengobrol santai melalui grup WhatsApp. Ketika sedang membicarakan sebuah topik, aku merasa ada perubahan gaya bahasa chat dari temanku itu. “Terdengar” lebih cuek dan jutek, menurutku. Lalu aku klarifikasi saja di sana apakah dia memang sedang kesal padaku, atau mungkin aku telah menyampaikan hal yang menyinggung perasaannya. Aku meminta dia untuk jujur saja. Ternyata benar. Dia merasa direndahkan oleh kata-kataku. Padahal, aku mengatakan hal yang dimaksudkan untuk kesehatan mentalnya sendiri (saat itu kami tengah membicarakan topik tentang bermain media sosial). Ironisnya, aku meminta dia jujur tapi aku sendiri ternyata tidak siap untuk menerima kejujuran itu. Aku ikut tersinggung, karena motivasiku sama sekali tidak ingin merendahkan atau menggurui dia. Sakit hati karena merasa dihakimi, aku pun meluapkan emosiku di grup tersebut dan berjanji untuk tidak akan berbagi hal baik apapun lagi di sana.

Aku sedih sekali. Tangis air mata tidak dapat kubendung, padahal saat itu aku sedang berada di kantor (bersyukur sekali aku sedang mendapat shift sendirian jadi tidak akan ada yang melihat). Konsentrasiku hilang saat bekerja. Pertanyaan demi pertanyaan bermunculan di dalam pikiran: aku mengasihi dia, kenapa dia malah menilaiku begitu? Aku sudah biasa dihakimi orang lain, tapi mengapa dia, yang adalah teman baikku, ikut menghakimiku juga?

Aku berdoa dengan air mata dan tanpa kata-kata. Saat itu hanya kebingungan dan kesedihan yang melanda. Ketika tangisanku sudah mereda, barulah aku bertanya: Tuhan, aku kenapa ya? Aku arahkan pikiranku sejenak untuk merenung, lalu aku mengontak beberapa orang yang kupercaya untuk mencurahkan isi hati. Dari beberapa orang yang kuceritakan masalah ini, ada benang merah yang kuperoleh untuk “pertolongan pertama pada konflik”: tenangkan diri terlebih dahulu. Akhirnya aku putuskan untuk tidak melanjutkan pertengkaran di grup WhatsApp, bahkan temanku itu pun sudah mengontakku secara personal tapi aku putuskan untuk tidak membuka chat darinya. Pertimbangannya karena emosiku masih belum stabil dan aku belum tenang.

Beberapa hari setelahnya, temanku yang lain—masih satu grup KTB yang sama—mengajakku berbincang-bincang lewat telepon. Kondisinya saat itu aku sudah lebih tenang, tapi aku memang masih belum mau berkomunikasi dengan si teman yang berkonflik. Dalam percakapan di telepon, dia mengatakan bahwa ini bukan soal siapa yang paling benar, tapi apa isu pribadi yang ada di dalam diri kami masing-masing? Lalu ia memulai dengan mengajukan dua pertanyaan yang membuatku merenung:

1. Apa yang kamu rasakan saat ini?
2. Apa yang kamu pikirkan saat ini?

Dalam merenungkan dua pertanyaan ini, aku akhirnya menemukan bahwa aku bergumul dengan rasa takut dihakimi, rasa takut ditolak, sehingga aku sering jatuh pada overthinking, dan akibatnya aku menjadi orang yang sangat minder dan rendah diri di segala situasi.

Menarik sejarah hidupku ke belakang, aku menyadari ternyata memang ada beberapa peristiwa di masa lalu yang membuatku merasa dihakimi dan ditolak sampai rasa minder juga rendah diri menguasai. Salah satunya adalah waktu SD aku sering sekali dibandingkan tinggi badannya dengan teman-temanku yang lebih tinggi. Mereka mengejekku karena memang tubuhku pendek. Posturku yang kecil memang sering menjadi bahan olok-olok beberapa teman atau kerabat pada masa itu. Ketidakpuasan terhadap bentuk tubuh seperti ini ternyata menjadi akar minder dan rendah diri yang tertanam kuat sampai aku dewasa—ini pun baru aku sadari akhir-akhir ini saat masa pandemi. Dan masih ada beberapa peristiwa ‘traumatik’ lainnya yang tidak dapat aku ceritakan secara rinci di tulisan ini. Intinya, secara tidak sadar aku masih membawa luka-luka di masa lalu yang membuatku penuh dengan ketakutan, rasa minder, rendah diri, dan—parahnya—aku mengkonfirmasikan hal-hal itu menjadi identitas sejatiku; bahwa Meista memang perempuan yang penakut, layak untuk minder, dan tidak patut dihargai meskipun memiliki prestasi atau talenta positif. Tidak ada yang bisa dibanggakan dari seorang Meista karena hidupnya hanya penuh dengan kesalahan—itu pemikiranku.

Menolak Diri Sendiri, Berpura-pura Menjadi Orang Lain

Merenungkan hasil perbincangan kami di telepon, aku tiba-tiba teringat sebuah lirik lagu tentang menjadi diri sendiri. Judulnya: Reflection yang dipopulerkan oleh Christina Aguilera. Lirik lagu original soundtrack dari film “Mulan” ini cukup membantuku untuk merenung: apakah selama ini aku kurang menjadi diri sendiri demi supaya selalu bisa diterima oleh orang lain? Izinkan aku mengutip beberapa penggalan lirik yang aku nikmati dari lagu tersebut:

“Now I see, if I wear a mask, I can fool the world. But I cannot fool my heart.”
(Sekarang aku paham, jika aku menggunakan topeng, aku bisa menipu dunia. Tapi aku tak bisa menipu hatiku sendiri.)

“Who is that girl I see staring straight back at me?”
(Siapakah perempuan yang kulihat sedang menatap langsung ke arahku?)

“Must I pretend that I’m someone else for all time?”
(Haruskah aku berpura-pura menjadi orang lain sepanjang waktu?)

“Why must we all conceal what we think, how we feel?”
(Mengapa kita harus menyembunyikan apa yang kita pikirkan dan rasakan?)

“I won’t pretend that I’m someone else for all time.”
(Aku tak akan berpura-pura menjadi orang lain sepanjang waktu.)

“When will my reflection show who I am inside?”
(Kapan bayanganku akan menunjukkan siapakah diriku yang sesungguhnya?)

Baris terakhir pada lirik lagu tersebut merupakan pertanyaan refleksi untukku pribadi. Sambil berkaca—dalam arti sesungguhnya, berdiri di depan kaca/cermin—aku merenung: apakah aku menaruh identitasku pada penerimaan orang lain? Siapa role model yang ingin kujadikan identitas sehingga aku bisa diterima orang lain dan tidak ditolak lagi? Sebenarnya siapakah perempuan yang sedang aku lihat di cermin ini? Dalam merenungkan hal ini, aku teringat 3 bagian Firman Tuhan yang sebenarnya telah menyatakan identitasku sebagai manusia:

  1. Kita diciptakan segambar dan serupa dengan Allah Sang Pencipta (Kejadian 1:27)
  2. Karena dosa, gambaran tersebut akhirnya rusak dan diri ini sudah kehilangan kemuliaan Allah. Bahkan relasi kita dengan-Nya pun rusak akibat dosa (Roma 3:23)
  3. Yesus Kristus datang ke dalam dunia karena kasih Allah yang begitu besar kepada kita, sehingga relasi antara kita dengan Tuhan kembali dipulihkan oleh karena karya Kristus di kayu salib (Yohanes 3:16)

Mungkin selama ini aku ingin menjadi si A yang, menurutku, parasnya lebih cantik, tubuhnya lebih langsing dan lebih tinggi. Atau aku ingin menjadi si B yang, lagi-lagi menurutku, lebih berprestasi di sekolah atau kampus, lebih jago main musiknya, lebih banyak teman-temannya, lebih besar gaji di kantornya, lebih sukses dan mapan kelihatannya. Dari keinginan-keinginan yang berakar pada hasrat ‘ingin diterima’ tersebut, aku sebenarnya sedang jatuh pada penolakan diri sendiri. Aku merasa diriku tidak berharga—sangat bertolak belakang dengan apa yang tertulis pada kitab Yesaya 43:4a.

“Oleh karena engkau berharga di mata-Ku dan mulia, dan Aku ini mengasihi engkau…”.

Aku malah cenderung melukai mental diriku sendiri (seorang psikolog bernama Guy Winch—pada sebuah artikel tentang bagaimana menghadapi penolakan—memberi istilah self-inflicted: melukai emosi dan harga diri sendiri, merasa jijik pada diri sendiri, dan berdampak pada emosi yang tidak sehat). Sadar bahwa menolak diri sendiri itu tidak baik, pelan-pelan aku mengizinkan diriku untuk belajar mengenal diriku sendiri. Belajar peka tentang bagaimana responku ketika menghadapi konflik dan masalah, apa yang kurasakan jika aku mengalami hal ini dan itu, bagaimana responku saat ada orang-orang yang ternyata menerimaku apa adanya dengan tulus, juga bagaimana responku ketika lagi-lagi dihakimi atau ditolak. Dan yang terpenting: mengizinkan diri untuk ditolong Tuhan dan menjadi rentan (vulnerable). Curt Thompson dalam bukunya yang berjudul “The Soul of Shame” menuliskan:

“Bagian-bagian dari kita yang terasa paling rusak dan yang paling kita sembunyikan adalah bagian-bagian yang paling butuh dikenal oleh Allah, agar bisa dikasihi dan disembuhkan.”

Dari sini, pelan-pelan aku mengizinkan diriku untuk berproses dalam mengenal diri sendiri. Mengakui kerapuhanku, luka masa lalu, dan akar pahit yang mengganggu ke hadapan Tuhan. Memberi diriku untuk dikasihi dan disembuhkan oleh-Nya—kadang aku hanya tahu secara teoretis bahwa Tuhan mengasihiku, tapi terlalu takut dan mengerikan jika aku harus melakukan penyerahan diri secara total, termasuk menyerahkan luka-luka dan akar pahit hidup ini ke dalam tangan-Nya. Butuh perenungan yang tidak sebentar sampai aku benar-benar siap untuk percaya dan merasa dikasihi oleh-Nya.

Lega dan Bebas Menjadi Diri Sendiri dalam Yesus

Akhirnya aku tidak lagi menjadikan manusia manapun sebagai role model identitasku, karena aku paham satu-satunya Manusia yang sempurna hanyalah Yesus Kristus. Dialah role model identitasku. Benar, bahwa aku hanya manusia berdosa dan bukan Juruselamat seperti Dia. Tapi menyadari dan menghayati hal ini membuatku menikmati fakta bahwa aku akan selalu berhadapan dengan sesama orang berdosa, termasuk menghadapi diriku sendiri yang juga berdosa. Oh iya, namun bukan berarti kita tidak boleh meneladani sesama manusia ya. Tetap boleh, kok. Maksudku, aku yakin Tuhan hadirkan orang-orang di sekitar kita untuk menjadi teladan, panutan, dan inspirasi bagi sesama. Semisal kita mengagumi seorang artis karena talentanya, atau pendeta di gereja karena kebijaksanaannya, atau bahkan teman sepersekutuan kita karena teladannya yang lemah lembut, menurutku itu tidak masalah jika kekaguman tersebut mendorong kita untuk semakin bertumbuh. Yang bisa membuat kita ‘tergelincir’ adalah ketika kita sudah menancapkan identitas kita harus semakin serupa dengan orang yang kita idolakan tersebut. Padahal kita sama-sama orang berdosa, dan padahal seharusnya kita semakin serupa dengan Yesus Kristus (Roma 8:29).

Mengenal diri sendiri dengan baik merupakan proses yang akan berlangsung terus-menerus seumur hidup. Sekarang, dengan kasih karunia Allah, aku bersukacita dan bebas mengenal diriku sendiri lebih dalam. Dulu aku stres memikirkan dan mengharapkan apa yang orang lain pandang tentang diriku. Setelah itu merasa terluka dan kecewa karena ternyata pandangan mereka berbeda dengan apa yang aku pikir dan harapkan. Sekarang aku ‘stres’ kalau tidak menjadi diriku yang apa adanya, karena aku merasa palsu jika tidak jujur dengan diri sendiri. Dan aku percaya: Tuhan pasti menolong kita masing-masing untuk mengenal diri kita yang sebenarnya, lalu di saat yang sama menolong kita juga untuk mengenal dan berelasi dengan Dia di dalam kasih-Nya yang tak terbatas. Maukah kita bersukacita dengan diri sendiri dan menyerahkan luka-luka kita kepada-Nya? (Ngomong-ngomong, aku sudah baikan dengan teman KTB-ku itu, dan konflik tersebut membuat kami justru jadi makin mengenal lebih dalam satu sama lain. Tuhan memperbaiki relasi kami dan menolong kami untuk berdamai melalui kasih dari teman-teman lain dalam grup itu. Terpujilah Tuhan!).


Kamu diberkati oleh artikel ini?

Yuk, jadi berkat dengan mendukung pelayanan WarungSateKaMu!


Baca Juga:

4 Alasan untuk Tidak Perlu Takut Bertemu Ahli Kesehatan Mental

Pergi menemui ahli kesehatan mental bukanlah aib. Aku punya pengalaman pribadi bertemu rutin dengan konselor untuk menolongku mengendalikan emosiku. Lewat pertemuan itulah Tuhan menolongku.

4 Alasan untuk Tidak Perlu Takut Bertemu Ahli Kesehatan Mental

Oleh Vika Vernanda, Depok

Di akhir tahun 2018, fakultas psikologi di kampusku menginisiasi program kesehatan mental untuk mahasiswa. Salah satu layanan dari program tersebut adalah memfasilitasi mahasiswa yang ingin berkonsultasi dengan psikolog. Ini membuka makin banyak peluang mahasiswa di kampusku untuk berkonsultasi terkait kesehatan mentalnya kepada professional dengan lebih mudah.

Namun, sayangnya, aku masih melihat beberapa orang yang merasa ragu dan malu berkonsultasi dengan profesional terkait kesehatan mentalnya. Demikian pula anak-anak Tuhan. Masih banyak orang dalam komunitas Kristen enggan berbicara atau konseling kepada konselor Kristen, padahal manfaat berbicara atau konseling dengan konselor Kristen sangat besar. Oleh karenanya, aku menuliskan beberapa hal berdasarkan pengalaman pribadi dan orang di sekitarku, alasan untuk kamu atau kerabatmu yang merasa perlu namun masih ragu untuk datang menemui konselor Kristen.

1. Menemui praktisi kesehatan mental bukanlah hal yang memalukan

Dari apa yang kudengar, salah satu alasan orang enggan menemui psikolog atau konselor adalah karena orang-orang di sekitar mereka menganggap menemui ahli psikis adalah memalukan. Disangka tidak punya keluarga atau teman yang bisa menjadi tempat bercerita. Disangka tidak percaya bahwa Tuhan yang bisa menyelesaikan permasalahan dalam hidup. Namun pemikiran seperti itu tidaklah tepat. Ada beberapa hal yang memang perlu diselesaikan, dan teman kita tidak berkapasitas untuk membantu menyelesaikannya; misalnya saja untuk seseorang yang merasa kehilangan harga diri setelah mengalami pelecehan seksual. Kehadiran konselor Kristen merupakan anugerah Allah untuk menolong kita untuk bisa semakin melihat bahwa identitas kita aman di dalam Allah dan tidak bergantung pada masalah atau kejadian buruk yang kita alami. Jadi, menemui praktisi konselor Kristen bukanlah hal yang memalukan, melainkan justru merupakan satu keputusan yang menunjukkan keberanian.

2. Menemui praktisi kesehatan mental bisa menolong kita mengenal diri kita lebih dalam

Satu tahun lalu aku rutin bertemu dengan Kak Sabeth yang adalah seorang konselor Kristen. Aku memutuskan untuk menemuinya karena aku bergumul dengan emosi yang saat itu mudah sekali untuk ‘meledak’.

Pertemuan-pertemuan awal dimulai dengan aku yang bercerita tentang berbagai ledakan emosi itu. Kak Sabeth kemudian mendiskusikan denganku beberapa hal yang menjadi pemicu terjadinya hal tersebut. Lewat pertemuan-pertemuan rutin itu, aku akhirnya mengetahui beberapa hal dalam diriku yang tidak aku ketahui sebelumnya. Misalnya, ternyata ada beberapa kejadian masa kecil yang membuatku cenderung menumpuk emosi, sehingga ketika emosi tersebut dikeluarkan akan menjadi ‘meledak’.

Ada beberapa kecenderungan diri yang tidak kita sadari ternyata bisa menyebabkan masalah dalam hidup. Kesadaran akan hal itu yang didapatkan dari diskusi dengan konselor akan sangat menolong kita menghadapi permasalahan hidup kedepannya.

3. Menemui ahli kesehatan mental bisa menjadi sebuah awal kita melayani Tuhan lebih efektif

Masalah yang kita hadapi seringkali membuat kita tidak berdaya. Tidak jarang masalah kehidupan sehari-hari mempengaruhi bagaimana kita melayani Tuhan. Misalnya saja karena masalah yang bertubi-tubi datang membuat kita tidak percaya akan kebaikan Tuhan, sehingga kita merasa percuma untuk tetap mengerjakan pelayanan.

Menemui seorang konselor akan menolong kita melihat dan menemukan penyelesaian permasalahan yang kita alami. Hal itu akan membuat kita kembali bisa memandang kehadiran Tuhan dengan cara yang benar.

Pertemuan rutinku dengan Kak Sabeth satu tahun lalu menyadarkanku bahwa aku tidak perlu memendam berbagai emosi yang kurasakan, hingga saat ini aku lebih bisa untuk mengekspresikannya. Pelayanan yang aku kerjakan saat ini berhubungan dengan banyak orang, sehingga ledakan emosiku yang sangat jauh menurun membuatku lebih efektif dalam melayani.

4. Kamu tidak menemui seorang konselor sendirian: Allah bersamamu

Masih ada orang-orang dalam lingkungan kita yang menganggap pergi menemui praktisi kesehatan mental hanya diperlukan untuk orang “gila”. Ditambah lagi mungkin ada teman-teman yang mengatakan bahwa pergi menemui praktisi kesehatan mental tidak diperlukan karena masih ada teman yang bisa mendengarkan, “kayak ga punya temen aja sih”. Hal-hal itu membuat kita merasa sendiri dan semakin ragu untuk memberanikan diri. Sehingga, memutuskan menemui praktisi kesehatan mental bukanlah hal yang mudah.

Markus 4:35-41 menceritakan tentang Yesus yang meredakan angin rebut. Ayat 37 menyatakan adanya taufan yang sangat dahsyat dan ombak menyembur masuk ke dalam perahu, sehingga perahu itu mulai penuh dengan air. Craig Groeschel dalam buku Divine Direction menuliskan bahwa keadaan saat itu terlalu besar untuk diatasi oleh perahu kecil dan para murid yang ketakutan di dalamnya. Tapi, meskipun keadaan tampak terlalu berat untuk dihadapi, para murid tidak sendirian. Markus mencatat “Pada waktu itu Yesus sedang tidur di buritan di sebuah tilam”.

Bersama dengan Yesus di buritan perahu tidak berarti bahwa badai tidak akan menghantam perahu kita. Ini hanya berarti bahwa badai itu tidak akan menenggelamkan kita.

Allah bersama dengan kita, melewati berbagai ketakutan yang kita hadapi untuk akhirnya berani memutuskan untuk menemui praktisi kesehatan mental.


Kamu diberkati oleh artikel ini?

Yuk, jadi berkat dengan mendukung pelayanan WarungSateKaMu!


Baca Juga:

Sebuah Retret Keluarga di Rumah Sakit

Aku sekeluarga berada di ruang isolasi setelah positif terjangkit Covid-19. Momen yang awalnya menakutkan ini rupanya dipakai-Nya untuk mengingatkan kami betapa Tuhan sayang pada kami.

Menghadapi Sisi Gelap Pelayanan dalam Terang Tuhan

Oleh Jefferson

“Sampai kapan aku bisa dibilang ‘cukup’ melayani supaya aku bisa berhenti dari pelayanan?”

Pertanyaan di atas terngiang-ngiang dalam benakku sepanjang bulan lalu. Kala itu, aku mengalami serangan depresi bertubi-tubi setelah mengerjakan berbagai pelayanan untuk beberapa minggu berturut-turut. Sebagai contoh, di periode yang tersibuk, aku pernah mengajar di Sekolah Minggu dan ibadah remaja berselang-seling selama empat minggu berurutan. Di sela-selanya juga ada persekutuan kelompok kecil dan berbagai rapat kepengurusan pelayanan lainnya.

Seharusnya aku sudah terbiasa menghadapi situasi seperti ini. Waktu istirahatku sudah cukup. Aku bersaat teduh, berdoa, dan membaca Alkitab dengan rutin setiap hari. Setiap minggu, aku merasakan dan menikmati hadirat Tuhan dalam persekutuan doa bersama teman sekos dan dalam ibadah bersama di gereja. Aku juga tidak lalai dalam bersekutu dengan saudara/i seiman lainnya.

Jadi, mengapa rasanya aku sedang mengalami kekalahan terhadap depresi, apalagi ketika memikirkan akan kembali melayani untuk beberapa minggu berturut-turut? Di malam hari sepulangnya aku dari kantor, bukannya melakukan persiapan pelayanan, aku malah lebih sering bersantai sambil browsing, membaca komik, atau menonton serial TV dan video hingga waktunya tidur. Aku jadi lebih rentan terhadap godaan sehingga belakangan ini aku sering jatuh dalam dosa, terutama kemalasan dan hawa nafsu.

Penunjukan ilahi (divine appointment) di tengah pergumulan

Ajaibnya, di tengah-tengah kesibukanku melayani, bekerja, dan bergumul dengan depresi, Tuhan dalam kasih kemurahan-Nya masih memberikanku waktu rehat yang berharga untuk merenungkan topik ini serta membagikannya dalam tulisan. Kehendak-Nya terlihat sangat jelas bagiku, karena ketika aku memulai tulisan ini pada suatu hari Sabtu, untuk pertama kalinya setelah sekian lama, Tuhan benar-benar “mengisolasi”-ku dari dunia luar untuk mendengarkan dan bergumul dengan-Nya.

Divine appointment ini tidak dapat terlihat lebih jelas lagi, terutama dengan datangnya kabar duka dari AS tentang seorang pendeta bernama Jarrid Wilson yang mengambil nyawanya sendiri. Usut punya usut, beliau memang bergumul dengan depresi, dan pada malam ia mengakhiri hidupnya, beliau baru saja memimpin upacara pemakaman seseorang yang meninggal karena bunuh diri. Kita tidak tahu persis mengapa beliau bertindak demikian, tapi kita dapat mencurigai depresi sebagai salah satu faktor penyebab utama tindakannya.

Didorong oleh kehendak Tuhan yang sangat jelas, berikut adalah pelajaran-pelajaran yang kudapat hingga kini dari pergumulanku dengan depresi. Tulisan kali ini mengulas lebih banyak poin dari biasanya karena aku ingin merangkum sebanyak mungkin kebenaran dan aplikasi praktis yang kuharap dapat berguna untukmu. Dengan kata lain, fokusku adalah lebaran cakupan pembahasan dengan harapan dan keyakinan bahwa Tuhan akan memakai pengalamanku untuk menguatkanmu menghadapi sisi gelap pelayanan dalam terang-Nya.

#1. Depresi tidak pandang bulu

Walaupun ini terdengar sepele, ironisnya kebenaran inilah yang paling sering kita lupakan. Ketika mendengar berita duka di atas, mungkin reaksi pertama dari kebanyakan kita adalah, “Kok bisa, padahal dia pendeta?” Kita lupa bahwa depresi dapat menyerang siapapun, termasuk dan terutama para pemimpin di gereja. Tekanan pelayanan yang mereka hadapi dan ketiadaan orang yang dapat mereka curhati (mengingat natur panggilan mereka yang unik) dapat membuat para pendeta lebih rentan terhadap serangan depresi.

#2. Depresi adalah sebuah realita kehidupan yang biasa

Di satu sisi, karena depresi dapat menyerang siapapun, depresi adalah hal yang normal dalam kehidupan. Adalah lumrah bagi kita untuk mengalami depresi ketika kita sedang mengalami kesibukan di kantor, hambatan pelayanan di gereja, konflik dengan anggota keluarga, dlsb. Kalau kamu diserang depresi, jangan merasa aneh seolah-olah depresi bukan hal yang biasa kita hadapi (1 Kor. 10:13a). Meskipun begitu, di sisi yang lain…

#3. Depresi harus dihadapi dengan serius

…kita juga harus memahami kalau depresi adalah hal serius yang harus dihadapi dengan serius pula. Tidak sedikit orang yang meninggal karena depresi. Menurut data World Health Organisation tahun 2018, serangan depresi dialami >300 juta penduduk dunia dan dikaitkan dengan tingginya jumlah kasus bunuh diri tahunan secara global (~800.000). Ketika mengetahui rumah kita sedang terbakar, siapa dari kita yang tidak akan langsung menghubungi pemadam kebakaran untuk memadamkan api?

#4. Depresi adalah salah satu panah api favorit si Musuh

Pelayanan adalah sebuah peperangan rohani di mana Tuhan meruntuhkan segala bentuk keangkuhan manusia dan menyatakan kemuliaan-Nya sehingga makin banyak orang dapat mengenal dan menikmati Dia (2 Kor. 10:5). Mengetahui tujuan pelayanan ini, Iblis tidak tinggal diam dan terus menghujani kita dengan panah-panah apinya (Ef. 6:16). Dan, kalau kamu perhatikan dengan seksama, biasanya jajaran pemimpin yang disasar duluan.

Pernahkah kamu memikirkan kenapa banyak orang tidak mau melayani, terutama sebagai pemimpin? Karena kepemimpinan identik dengan tanggung jawab yang besar, rasa stres, dan depresi. Semakin banyak pemimpin yang terkena depresi dan akhirnya meninggalkan pelayanan, semakin senang si Musuh. Seperti menjatuhkan dua burung dengan satu batu, pekerjaan Tuhan terhenti karena ketiadaan pemimpin yang meninggalkan pelayanan karena depresi, sementara pekerja Tuhan yang lain dibuat ragu/takut untuk melayani.

Tuhan Yesus sangat memahami natur medan peperangan ini dan memberikan kita satu alasan yang kutemukan cukup untuk membantuku bangkit dari depresi serta terus maju melayani di garis depan.

#5. Kristus menjanjikan penyertaan dalam pelayanan dan depresi, bukan kebebasan dari mereka

Matius 11:28-30 sering dikutip karena penekanannya akan ketenteraman dan kedamaian yang hanya dapat kita temukan dalam Tuhan Yesus. Menurutku penekanan ini tidak salah, tapi juga tidak lengkap. Maksud sesungguhnya dari bagian ini adalah sebuah panggilan, bukan untuk beristirahat, tetapi untuk bekerja bersama Kristus di ladang Tuhan.

“Jadi, ujung-ujungnya pelayanan?” Ya, tapi bukan pelayanan yang kita lakukan sendiri, tetapi bersama Kristus sambil belajar pada-Nya. Dalam panggilan-Nya ini, kita mengikuti Yesus yang lemah lembut dan rendah hati mengerjakan berbagai macam tanah, dari yang lembut sampai yang keras dan tandus. Tuhan Yesus tidak pernah berjanji kita tidak akan menghadapi kesulitan sama sekali dalam mengikuti-Nya, tetapi Dia berjanji untuk terus menyertai dan memimpin kita melewati semuanya itu (11:29). Dan karena mengetahui Yesus yang menuntun dan mengajar kita untuk memikul kuk yang Ia pasang, Ia yang telah mati dan bangkit karena kasih-Nya untuk kita, kita dapat memikul kuk itu dengan tenang dan yakin. Itulah “istirahat” yang sesungguhnya Tuhan janjikan: bukan dari ketiadaan pelayanan, melainkan dari ketergantungan pada diri sendiri untuk memikul beban pelayanan.

#6. Disiplin rohani pribadi sangat penting dalam menghadapi depresi…

Bersaat teduh, berdoa, dan membaca Alkitab adalah beberapa sarana pribadi yang Tuhan berikan agar kita dapat terus menjaga hubungan pribadi dengan-Nya, sehingga ketika depresi menyerang, kita tidak menjadi tawar hati (2 Kor. 4:1). Bahkan setelah jatuh dan terus bergumul dalam depresi pun, disiplin rohani pribadi membantu kita untuk terus bertahan dalam Tuhan. Kamu dapat membaca pembahasanku lebih lengkap tentang poin ini di sini.

#7. …dan begitu juga komunitas orang percaya

Aku bersyukur beberapa minggu terakhir ini dapat berdiskusi dengan rekan-rekan dari berbagai pelayanan yang kukerjakan. Menariknya, semua diskusi itu membahas satu topik yang sama: kami, terutama yang berperan sebagai pemimpin, membutuhkan suatu wadah untuk bersekutu, membagikan suka duka pelayanan, dan “saling mendorong dalam kasih dan pekerjaan baik” (Ibr. 10:24). Ketiadaan wadah tersebut dapat membuat setiap pelayan merasa berjuang sendiri-sendiri sehingga jadi lebih rentan terhadap serangan depresi. Puji Tuhan, ke depannya kami berkomitmen untuk lebih sering memperhatikan satu sama lain. Apakah kamu juga sudah memiliki komunitas yang demikian?

#8. Utamakan istirahat dan Sabat di tengah-tengah pelayanan

Kalau memang kita sudah merasa sangat jenuh karena terus-terusan melayani, tidak ada salahnya mengistirahatkan diri dari pelayanan untuk beberapa saat. Kalaupun kita merasa tidak ada lagi waktu, kamu bisa berdoa kepada Tuhan untuk meminta waktu jeda dari pelayanan. Di sini kita harus sadar kalau Tuhan selalu menjawab doa sesuai dengan kehendak-Nya yang berdaulat. Meskipun doa kita mungkin dijawab-Nya dengan “tidak”, kita dapat beriman bahwa Tuhan sedang mengerjakan suatu kebaikan untuk kita (Rm. 8:28).

Ada kalanya ketika kita tidak mendoakan hal ini tetapi sedang dilemahkan oleh depresi, Tuhan sendiri yang mengosongkan jadwal kita agar kita dapat berdiam diri serta mengingat lagi siapa diri-Nya dan diri kita. Itulah yang terjadi padaku. Aku menulis sebagian besar isi tulisan ini ketika jadwalku dikosongkan Tuhan dari segala acara, rapat, pelayanan, dan persekutuan. Bahkan Ia menyibukkan semua teman kosku dengan acara mereka masing-masing sehingga aku benar-benar berdua dengan-Nya sepanjang malam. Kalau Ia tidak mengintervensi sejauh itu, aku yakin aku tidak akan bisa memproses pergumulanku sebagaimana mestinya dan membagikannya denganmu.

#9. Bandingkan alasanmu melayani dengan realita pelayananmu, kemudian kalibrasi ulang dengan kehendak Allah dari waktu ke waktu

Kita membicarakan depresi sejauh ini kebanyakan dari konteks eksternal. Melalui poin ini, aku ingin mengingatkan kalau depresi juga mungkin datang dari diri kita sendiri. Depresi bisa menyerang karena adanya ketidakselarasan antara alasan kita melayani dengan realita bagaimana kita melayani. Kita bisa mengklaim bahwa kita melayani karena Tuhan telah terlebih dahulu memberikan diri-Nya untuk melayani kita (Mrk. 10:45), tetapi sesungguhnya selama ini pelayanan kita hanyalah untuk memuaskan ego dan harga diri kita. Apa daya, semurni dan se-Alkitabiah apapun alasan kita melayani, natur dosa akan membuat kita melenceng dari tujuan yang seharusnya dari waktu ke waktu (Yer. 17:9). Oleh karena itu, penting bagi kita untuk terus mengkalibrasi ulang alasan kita melayani seturut dengan kehendak Tuhan. Kita pun berdoa mengikuti Daud, “Selidikilah aku, ya Allah, dan kenallah hatiku, ujilah aku dan kenallah pikiran-pikiranku; lihatlah, apakah jalanku serong, dan tuntunlah aku di jalan yang kekal!” (Mzm. 139:23-24).

#10. Teruslah beriman pada Tuhan, bahkan ketika kamu dibiarkan-Nya tetap bergumul dengan depresi

Mengenai panah-panah api yang dibahas di poin ke-4, Efesus 6:16 juga memperkenalkan kita kepada satu-satunya senjata yang dapat memadamkan semua panah itu, yaitu perisai iman. Perlu kita perhatikan bahwa di zaman Paulus, sekuat apapun sebuah perisai, pasti ada beberapa anak panah yang akan tetap tertancap di sana. Meskipun begitu, perisai iman disebut dapat “memadamkan semua panah api dari si jahat”. Walaupun ada anak panah yang tertancap di sana sini, api semuanya telah dipadamkan. Perisai itu telah menjalankan tugasnya untuk menjaga kita, maka kita terus maju tanpa gentar di medan peperangan rohani seperti Captain America yang maju melawan Thanos. Sebab kita hidup berdasarkan iman, bukan apa yang kita lihat (2 Kor. 5:7).

Satu perbedaan mencolok dari perisai iman kita dengan perisai Captain America adalah daya tahannya. Sekuat apapun vibranium, pada akhirnya pedang Thanos dapat membelah perisai tersebut. Hal itu tidak berlaku bagi perisai iman, karena ia terbuat dari anugrah Tuhan yang selalu tersedia dengan cukup bagi setiap orang percaya (Yoh. 1:16), bahkan di tengah kelemahan manusia (2 Kor. 12:9). Ketika kita memahami kebenaran ini, kita dimampukan untuk terus berserah kepada dan bertahan di dalam Yesus, bahkan ketika depresi terus menyerang kita tanpa ampun.

#11. Jadilah apa adanya di hadapan Tuhan dan sesama

Dalam realita kehidupan, aku pun sering melupakan kesepuluh poin di atas. Ya, aku bisa menulis tentang depresi dan pelayanan sejauh ini, tapi ketika depresi menyerang, aku akan langsung mundur ke zona nyamanku. Sebisa mungkin aku akan menghindari Alkitab dan materi pelayanan sepanjang minggu. Dan ketika pada akhirnya aku merasakan kesia-siaan dari upaya diriku sendiri untuk mengalahkan depresi, aku akan datang kepada Tuhan dan menceritakan keadaanku apa adanya. Perasaan depresi tidak langsung kemudian hilang, namun aku seperti mendapat energi baru untuk mempersiapkan pelayanan sedikit demi sedikit. Mengapa aku tetap datang kepada Tuhan walaupun sedang depresi? Karena aku tahu kasih-Nya kepadaku tak bersyarat, tidak peduli seberapa hancurnya aku oleh depresi dan buruknya aku dalam melayani (Rm. 5:5-11).

Keterbukaan ini juga harus kita jaga dengan saudara/i seiman yang mengenal kita dekat, karena kehadiran mereka dapat Tuhan pakai untuk memulihkan kita sedikit demi sedikit. Dalam kasusku, dalam persekutuan doa mingguan bersama teman-teman sekos, aku dapat membagikan pergumulanku dengan apa adanya dan dipulihkan oleh Tuhan di sana. Contoh lainnya adalah tulisan ini sendiri. Dalam mendeskripsikan keadaan dan dosa-dosaku ketika depresi menyerang, aku tidak menyembunyikan apapun, Tuhan sebagai saksiku. Bukannya aku ingin menyombongkan diri, tetapi aku ingin supaya kasih kemurahan Tuhan dinyatakan dalam aku yang lemah ini (2 Kor. 12:9b).

Menyelesaikan perlombaan sampai akhir

Depresi adalah salah satu pencobaan yang akan terus kita hadapi dalam melayani Tuhan, memberitakan Kabar Baik keselamatan dalam Yesus Kristus kepada mereka yang belum percaya. Sering kali Tuhan membiarkan depresi menjadi duri dalam daging kita supaya kita belajar untuk selalu bergantung pada-Nya (2 Kor. 12:9). Melayani berarti memberi diri terus dituntun Yesus dalam mengikuti-Nya dan mengerjakan pekerjaan-Nya yang agung dan ajaib, yang Ia persiapkan untuk kita sebelumnya (Ef. 2:10).

Akhir kata, marilah kita bertahan dan berjalan dengan teguh dalam terang Tuhan di tengah bayang-bayang sisi gelap pelayanan, mengingatkan diri dan sesama dari waktu ke waktu bahwa kita telah menerima kuasa dari Kristus untuk menjadi anak-anak Allah (Yoh. 1:12). Itulah bentuk nyata kita melatih tubuh kita dan menguasainya seluruhnya (1 Kor. 9:27) dalam mengikuti pertandingan untuk memperoleh mahkota yang abadi (1 Kor. 9:26).

Tuhan Yesus memberkati, soli Deo gloria.

Baca Juga:

Panggilan

Ada dua macam panggilan dalam hidup orang Kristen. Apakah itu?

Aku dan Depresi

Ketika depresi menghadang, rasanya begitu berat untuk kita mengarahkan pandangan ke atas. Kita selalu terdorong untuk melihat ke bawah, melihat ke segala aspek buruk yang menimpa kita, hingga kita pun merasa tiada lagi jalan keluar untuk kita.

Tetapi, apapun penyebab depresimu, dan apapun kondisimu saat ini, ketahuilah kamu tidak sendirian. Izinkanlah Tuhan menuntunmu, maka Dia akan memberimu kekuatan.

Fakta – Fakta Seputar Depresi

Sobat muda, tidak seorang pun yang kebal dari depresi. Pergumulan hidup yang menumpuk dan membebani bisa memicu kita untuk terjatuh ke dalam depresi. Yuk simak infografik berikut ini:

Sumber dihimpun dari: WHO, Alodokter, CNN Indonesia, dan Detik.com

Yang Jangan dan Harus Dikatakan Ketika Temanmu sedang Berbeban Berat

Bagaimana kita merespon teman-teman kita yang berbeban berat, putus asa, dan berpikir untuk bunuh diri saja? Mungkin kita kebingungan mencari kata-kata yang tepat, yang bisa menolong mereka untuk memahami bahwa kita bermaksud baik: kita mau ada dan menolong mereka. Bagaimanakah kita memastkan bahwa kata-kata kita mengandung kasih dan anugerah?

Kami mengajakmu untuk bersma-sama menjelajahi kata dan kalimat yang bisa kita ungkapkan untuk mendukung, mendorong, dan mengingatkan teman kita bahwa mereka tidak sendirian dalam pertempuran ini.