Posts

Dilema Memutuskan Keluar Kerja di Tengah Pandemi

Oleh Leah Koh
Artikel asli dalam bahasa Inggris: I Quit My Job In The Midst Of The Pandemic

Di akhir tahun kemarin aku meninggalkan pekerjaanku sebagai guru yang sudah kutekuni selama 15 tahun—sebuah pekerjaan yang memberiku keseimbangan di tengah tuntutan antara kerja dan keluarga.

Dua tahun ke belakang, aku putus asa dan kelelahan karena kelas-kelas yang kuampu tidak berjalan dengan baik. Meskipun aku sering berdoa agar dikuatkan dan aku merasakan sukacita membangun relasi dengan murid-muridku dan menolong mereka belajar dan bertumbuh setiap hari, bekerja dengan bos yang suka mengkritik dan minim empati sungguh menghancurkan semangatku. Ditambah lagi lingkungan kerjaku yang toksik. Aku sangat takut jika membuat kesalahan, hingga kala malam aku pun susah tidur dan sesak nafas.

Ketika akhirnya pandemi datang dan lockdown diberlakukan, aku merasa lebih lega bisa bekerja di rumah, jauh dari lingkungan yang toksik. Namun, ketika sekolah kembali dibuka, aku takut. Aku tidak tahu apakah aku bisa memenuhi semua tuntutan kerjaku.

Suatu hari, ketika aku sedang sendiri di kamar mandi, kutanya Tuhan apakah aku sebaiknya keluar dari pekerjaan ini. Hatiku berbeban berat dan aku sangat ingin keluar, tapi aku tak mau jika alasanku keluar adalah karena ketakutanku dan rasa putus asaku.

Tuhan menjawab doaku. Dari Juli sampai September, aku mengalami gejolak emosi, mulai dari dibentak-bentak bosku hanya karena hal sepele, yang kemudian merembet ke hal lain. Ini saatnya, kubilang pada diriku sendiri; ini tandanya. Ini waktu untuk keluar. Jadi, dengan nasihat dari teman gerejaku dulu yang menjadi direktur HR, aku mendapat keberanian untuk mengakhiri relasiku dengan bosku di bulan September.

Menghadapi masa depan yang tak pasti

Namun, keluar kerja tidak sebebas apa yang kupikirkan dulu. Kekhawatiran mulai masuk. Aku tidak punya rencana cadangan dan tak tahu berapa lama uangku akan cukup. Masa depanku terasa suram.

Tuhan mengingatkanku dengan firman-Nya, “Aku hendak mengajar dan menunjukkan kepadamu jalan yang harus kautempuh; Aku hendak memberi nasihat, mata-Ku tertuju kepadamu” (Mazmur 32:8). “Janganlah ingat-ingat hal-hal yang dahulu, dan janganlah perhatikan hal-hal yang dari zaman purbakala! Lihat, Aku hendak membuat sesuatu yang baru, yang sekarang sudah tumbuh, belumkah kamu mengetahuinya? Ya, Aku hendak membuat jalan di padang gurun dan sungai-sungai di padang belantara” (Yesaya 43:18-19).

Setelah keluar kerja, aku membuat diriku sibuk dengan melakukan riset online dan membaca banyak buku, berharap mendapatkan pekerjaan di bidang pengembangan belajar tapi dalam lingkup korporat. Passion-ku adalah desain dan mengajar, jadi kupikir aku bisa mencari pekerjaan di dua bidang ini.

Tapi, berpindah bidang kerja terkhusus di masa pandemi ini susah. Aku kewalahan bagaimana belajar membuat cover-letter dan memperbaiki resume-ku, merapikan profil LinkedIn, belajar bagaimana lolos wawancara, dan lain sebagainya. Aku baru bisa tidur larut malam karena selalu khawatir akan masa depan.

Janji Allah yang memberi penghiburan

Suatu malam aku bermimpi. Aku sedang menyetir dan tersesat. Aku sangat takut hingga aku berseru pada Tuhan, memohon agar dia menolongku. Tak disangka, Tuhan hadir! Tapi, dia tidak menggantikan posisiku mengemudi. Dia hanya duduk di sampingku dan mulai mengajakku mengobrol. Anehnya rasa takutku hilang dan aku bisa mengemudi dengan tenang. Meskipun aku masih tersesat, aku tidak lagi takut karena Tuhan di sampingku. Aku tidak sendiri. Dia ada bersamaku dan aku tahu aku akan kembali ke jalan yang benar.

Meskipun itu cuma mimpi, aku merasa kembali hidup dan bersemangat saat kuceritakan kembali mimpiku ke suami dan anakku. Melalui mimpi, Allah berjanji tidak akan meninggalkanku.

Aku mulai membaca lebih banyak buku-buku Kristen dan mendengarkan khotbah untuk mengingatkanku akan siapa diriku di dalam Kristus–bahwa aku adalah anak yang disayang-Nya. Tuhan menampakkan kehadiran-Nya dalam cara yang berbeda. Dia memberiku teman-teman yang menguatkanku. Dia memberiku ketekunan untuk tetap mencari kerja, meskipun aku tidak menerima respons apa pun dari email-email yang kukirim. Aku tahu Tuhan berkarya sekalipun aku tidak melihat apa yang sedang terjadi.

Mengalami pemeliharaan Allah

Sebelum aku keluar di bulan November, aku mendaftar ke Design Education Summit yang diselenggarakan pada Februari. Di acara ini, aku menemukan sebuah organisasi yang membuatku tertarik untuk bergabung sebagai relawan fasilitator. Direktur dari organisasi itu malah menanyaiku apakah aku tertarik untuk bergabung di bidang manajerial di mana tugasku adalah mendesain program untuk anak-anak. Aku tertarik lalu mendaftar.

Prosedur setelahnya adalah aku melalui dua wawancara yang berjalan sangat lancar. Namun, di malam setelah wawancara keduaku, direktur memberi tahu bahwa organisasi itu tidak bisa mendapatkan dana hibah dari pemerintah sebelum Februari. Tanpa dana hibah itu, aku tidak bisa mendapatkan gaji yang sesuai dengan keinginanku. Tapi, tidak ada jalan lain bagiku jika aku harus menunggu sampai Februari karena di November adalah bulan terakhirku bekerja.

Aku merasa hancur. Aku pikir inilah pintu yang Tuhan telah bukakan buatku. Teman gerejaku menasihatiku untuk berdoa agar dana hibah itu bisa turun lebih cepat. Tidak ada hal lain yang bisa kulakukan saat itu selain menunggu dan berdoa. Lewat khotbah yang kutonton online, Tuhan menegaskan kembali janji penyertaan-Nya. Yang kuperlukan adalah meletakkan kepercayaanku pada-Nya dan memuliakan-Nya di dalam segala hal yang kulakukan.

Sekitar seminggu setelahnya, sang direktur menjadwalkan sesi Zoom denganku. Pekerjaan yang dia tawarkan tidak sesuai harapanku karena aku akan mendapatkan potongan gaji yang lumayan besar. Aku dilema antara menerima tawaran kerja dengan gaji kecil atau berusaha lagi bernegosiasi hingga menemukan titik sepakat.

Esoknya aku bertemu kembali dengan direktur. Aku teringat kisah tentang bangsa Israel ketika mereka di padang gurun–bagaimana Allah mengubah arah angin yang menyebabkan burung-burung puyuh terbang di atas kemah-kemah (Keluaran 16:12-13; Mazmur 105:40). Tuhan tentu menyediakan apa pun yang orang-orang butuhkan, sekalipun itu di tengah padang gurun, dan Dia pun tentu dapat melakukan yang sama untukku.

Temanku juga menyemangatiku untuk memilih jalan setapak yang membutuhkan iman untuk melangkah di atasnya. Dua jam sebelum pertemuanku, aku membaca kisah Daud dan Goliat. Meskipun Daud berperawakan kecil dan cuma bersenjata umban batu, dia meletakkan imannya pada Allah.

Momen-momen ini mengingatkanku akan kesetiaan-Nya dan bagaimana Dia telah menyertaiku di sepanjang perjalanan yang kulalui. ‘

Dengan berani aku pun mengikuti meeting final dengan direktur itu. Tawaran yang dia berikan sesuai dengan harapanku. Aku bahkan tidak perlu meminta! Dia berkata kalau pemerintah telah melonggarkan dana hibah tersebut selama enam bulan, sehingga itu memungkinkan bagi mereka untuk merekrutku. Aku menerima tawaran itu dengan damai di hati, meyakini bahwa Tuhanlah yang telah membawaku tiba sampai ke titik ini.

Tuhan telah mengajariku banyak hal dalam perjalanan ini. Dia menunjukkanku bahwa Dia hadir secara nyata dan mengasihiku dengan sungguh. Dia memberikan anugerah-Nya di dalam kelemahanku.

Aku harap kisahku bisa menguatkan orang-orang yang mengalami pergumulan yang sama sepertiku. Seperti Amsal 3:5-6 berkata, “Percayalah kepada Tuhan dengan segenap hatimu, dan janganlah bersandar kepada pengertianmu sendiri. Akuilah Dia dalam segala lakumu, maka Ia akan meluruskan jalanmu.”

Kisahmu mungkin akan berbeda dari kisahku, tapi satu jaminan yang selalu dapat kita pegang: ketika kita bersandar pada Allah, kita bisa percaya bahwa Dia setia dan Dia selalu menyediakan. Dialah Bapa kita, dan kitalah anak-anak-Nya.

Baca Juga:

Menikmati Bumi Pemberian Allah Bersama Makhluk Lain

Kita perlu menyadari kembali bahwa penduduk yang hidup di bumi bukan hanya manusia, pun pemilik bumi juga bukan manusia. Tetapi kenyataannya, sebagian manusia suka “mendadak lupa” atau justru sengaja mengabaikan keberadaan penduduk bumi lainnya.

Keluar dari Pekerjaan Lama, Tuhan Memberiku Pengalaman Baru

Oleh Handiani, Semarang

Tahun 2020 adalah tahun yang penuh turbulensi bagiku. Selain pandemi yang merebak, nasib pekerjaan yang kutekuni selama tiga tahun ke belakang pun berada di ujung tanduk. Ada kabar yang beredar bahwa kantorku tidak akan memperpanjang kontrak kerjaku. Kabar ini—kendati belum diketahui kepastiannya—membuat hatiku tidak tenang. Keluar dan mencari pekerjaan baru rasanya jadi pilihan yang sulit.

Aku ingat momen-momen ketika dulu aku masih menjadi seorang job-seeker. Proses mengirim berkas lamaran, mengikuti psikotes, dan wawancara adalah proses yang menyita waktu, tenaga, dan juga uang, apalagi jika itu semua harus dilakukan di luar kota. Atas dasar pengalaman itulah aku merasa ragu. Keluar dan mencari pekerjaan baru berarti mengulangi semua proses itu dari nol. Itu pun belum ditambah dengan proses beradaptasi di kantor baru.

Tetapi, keputusan mau tidak mau harus dibuat. Sembari menanti jawaban final dari kantorku mengenai status pekerjaanku, orang-orang terdekatku memberiku beberapa saran. Tetap bersemangat mencari lowongan pekerjaan baru, atau mencoba hal baru, yaitu wirausaha. Opsi kedua terdengar baik, tetapi menantang. Aku tidak punya pengalaman berjualan sebelumnya, tetapi keluargaku malah mendukung opsi ini. Mereka beralasan, jika aku bisa membuka usaha di kotaku sendiri, aku bisa tetap dekat dengan orang tuaku.

Dalam doa, kututurkan pada Tuhan dua opsi tersebut, sebab aku sendiri tidak tahu mana yang paling tepat buatku. Aku masih mengupayakan opsi pertama. Aku mengirimkan banyak lamaran di banyak kota. Pergi dari satu kantor ke kantor lain untuk memenuhi panggilan tes dan wawancara. Hingga akhirnya, jawaban final dari kantorku pun diumumkan: kontrakku tidak dilanjutkan. Kecewa juga khawatir muncul dalam hatiku karena saat itu aku masih belum mendapatkan pekerjaan baru. Tetapi, syukur kepada Allah, dalam momen-momen penuh ketidakpastian itu, Dia menganugerahiku ketenangan dan optimisme. Aku yakin tiga tahun pekerjaanku di situ tentu ada pengalaman yang bisa kupetik, dan pengalaman itu bisa jadi bekal untukku melangkah selanjutnya.

Dituntun ke dalam pengalaman baru

Setelah berdoa dan berdiskusi dengan keluargaku, aku memutuskan untuk tidak mencari pekerjaan baru, tetapi menciptakan lapangan kerja baru dengan berwirausaha. Aku tahu bahwa ide ini terasa menantang. Bagaimana caranya seorang pengangguran bermimpi menciptakan lapangan kerja bagi orang lain di saat dia sendiri membutuhkan pekerjaan? Tetapi, di sinilah Tuhan pelan-pelan menuntunku masuk ke dalam pekerjaan-Nya yang ajaib.

Berbekal tabunganku dan dukungan dari keluarga, aku memulai sebuah bisnis kuliner skala mikro. Segala persiapan dilakukan, mulai dari menentukan tempat, membeli alat-alat, hingga merekrut karyawan. Karena modal yang tidak besar, di awal-awal usaha ini dirintis aku sendiri ikut terjun melayani pembeli. Suasana yang berbeda drastis. Jika dahulu aku bekerja menikmati dinginnya udara AC, kini ditemani gerah dan udara panas dari penggorengan. Aku belajar menggoreng ayam, menyapa pembeli, mengatur strategi promosi, hingga mendaftarkan produk kulinerku ke aplikasi ojek daring.

Sempat ada momen ketika aku merasa takut gagal. Dengan modal serta pengalamanku yang terbatas, aku ragu apakah usahaku ini bisa survive dan meraih untung. Tapi kemudian aku ingat, bahwasannya sekalipun aku gagal, Tuhan tidak pernah gagal. Dia tentu tetap mencukupkan kebutuhanku dan menuntunku ke dalam rencana-Nya. Yang perlu kulakukan adalah melakukan pekerjaan tangan yang tersedia di depanku dengan sepenuh hati.

Sebulan, dua bulan, tiga bulan berlalu, bisnis kulinerku rupanya bertahan. Pelan-pelan mulai ada keuntungan yang meskipun secara nominal tidak fantastis, tetapi membuatku bersyukur dalam hati. Tuhan sungguh mencukupkan segala kebutuhanku. Bisnis ini pun menjadi perpanjangan tangan-Nya untuk memberkati orang lain. Di saat pandemi yang mengakibatkan banyak orang kehilangan pekerjaan, aku dapat mempekaryakan karyawan-karyawan baru meskipun jumlah mereka hanya hitungan jari.

Hari ini aku menyadari bahwa inilah pekerjaan baru yang Tuhan inginkan untukku. Tuhan tidak menjawab ketakutanku dengan mengabulkan keinginan hatiku, karena Dia tentu lebih tahu mana yang lebih baik bagiku. Dia menuntunku melewati jalan setapak yang dipenuhi kekhawatiran, dan tuntunan-Nya itulah yang memberiku ketenangan.

Rencana Tuhan itu selalu baik dan indah pada waktu-Nya jika kita percaya kepada-Nya seperti yang kitab Amsal tuliskan: “Percayalah kepada Tuhan dengan segenap hatimu, dan janganlah bersandar kepada pengertianmu sendiri. Akuilah Dia dalam segala lakumu, maka Ia akan meluruskan jalanmu” (Amsal 3:5-6).

Usaha pekerjaanku belumlah selesai. Bukan tidak mungkin pula akan ada badai yang menggoyahkan, tetapi kebenaran yang bisa aku pegang adalah: bersama Allah yang menyediakan, aku tidak perlu takut.

Jika kamu mengalami pergumulan serupa sepertiku, aku berdoa kiranya bimbingan Tuhan memberikan ketenangan dalam hatimu dan Dia menuntunmu menuju pekerjaan atau profesi yang membuatmu bertumbuh kepada tujuan-Nya yang mulia.


Kamu diberkati oleh artikel ini?

Yuk, jadi berkat dengan mendukung pelayanan WarungSateKaMu!


Baca Juga:

Menghadapi Penderitaan Tidak dengan Tawar Hati

Profesiku sebagai dokter membuatku tidak asing dengan kesakitan dan penderitaan yang dialami para pasien. Tak cuma para pasien, setiap kita pun mengalami penderitaan. Bagaimana agar kita tegar menghadapinya?

Ketika Pekerjaan Tak Hanya Sebatas Cari Uang dan Kerja Kantoran

Oleh Meista Yuki Crisinta, Tangerang

Bagiku sukacita adalah ketika aku mendapatkan apa yang aku inginkan; semua keinginanku terpenuhi, semua ekspektasiku terjadi. Aku pikir, sukacita itu hanya identik dengan perasaan senang saja. Nyata, tidak selalu demikian. Termasuk dalam hal pekerjaan.

Aku memulai karierku sebagai marketing di sebuah bisnis restoran. Restoran tersebut merupakan tempat favoritku untuk nongkrong bersama teman-teman semasa kuliah. Ketika mengetahui bahwa aku diterima bekerja di sana, rasanya senang dan sangat bersyukur. Selain karena tempat itu adalah restoran favoritku, aku juga senang karena bisa merasakan bagaimana sensasi menjadi seorang pekerja setelah lulus dari universitas.

Awalnya semua terlihat menyenangkan. Aku juga berpikir bahwa aku akan bertahan sangat lama bekerja di bisnis restoran favoritku. Nyatanya, setelah melewati banyak pembelajaran, baik tentang tanggung jawab pekerjaanku, maupun tentang bagaimana menjalin kerjasama tim yang baik dengan orang-orang di sana, aku mengakhiri petualanganku dalam jangka waktu 2,5 tahun. Aku memutuskan resign karena aku takut terlalu nyaman. Aku takut kemampuanku tidak berkembang lebih banyak kalau terlalu lama bekerja di tempat itu. Ditambah lagi, sebagai lulusan dari ranah Ilmu Komunikasi, rasanya ada yang kurang jika aku tidak mencoba terjun ke dunia media. Akhirnya aku melamar ke salah satu perusahaan media besar di Indonesia, dan Tuhan menjawab doaku.

Lagi-lagi merasa sangat senang, bahagia, dan bersyukur bisa diterima di perusahaan media yang aku incar tersebut. Bahkan aku sempat merasa pekerjaan itu adalah panggilan hidupku di dunia berkarir. Di masa-masa awal bekerja, aku berekspektasi bahwa karierku akan sangat bagus di tempat ini. Dengan gaji yang sangat cukup untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari- hari, nama baik perusahaan yang berpotensi meningkatkan harga diriku di mata orang lain, memiliki teman-teman yang seru, dan beberapa faktor menyenangkan lainnya membuatku sempat merasa bahwa ini adalah pekerjaan terbaikku. Aku yakin bisa bertahan lama di sini.

Namun, 7 bulan bekerja adalah realita yang terjadi. Aku kembali memutuskan untuk resign karena aku tidak suka dengan konten media yang harus aku produksi setiap harinya. Ada idealisme di dalam diriku yang memberontak ketika aku mengerjakan bagianku. Aku bertanya-tanya: apakah ini salahku? Atau salah tempat kerjaku? Ekspektasiku hancur. Aku kecewa. Waktu itu aku sangat bingung karena kekecewaan yang kualami campur aduk; antara aku kecewa dengan tempat kerja yang tidak memenuhi ekspektasi, atau aku kecewa dengan diriku sendiri karena memiliki ekspektasi yang berlebihan. Aku sedih sekali harus berpisah dengan teman-teman yang seru dan tidak bisa bertahan lama bekerja di sana. Aku merasa tidak berguna dan gagal. Dengan kondisi ekspektasi yang hancur ini, aku memutuskan tidak melamar pekerjaan dulu selama 3 bulan.

Setelah 3 bulan, aku kembali membuka hati dan diriku untuk melamar bekerja. Kali ini, pilihanku kembali ke bisnis restoran karena aku merasa sepertinya aku memiliki minat di industri tersebut. Singkat cerita, aku kembali diterima di sebuah bisnis restoran sebagai Staf Media Sosial (Social Media Officer). Lagi-lagi merasa senang, bahagia, dan bersyukur, TAPI kali ini aku tidak merancang ekspektasi apapun. Aku belajar untuk menyerahkan karirku ke dalam tangan Tuhan dan belajar menikmati segala proses di pekerjaanku. Bisnis restoran kali ini cukup asing, karena aku belum mengetahui apa-apa tentang merek restoran ini sebelumnya. Sempat ada rasa takut gagal lagi, takut kecewa lagi, tapi aku mau belajar untuk selalu percaya bahwa Tuhan menyertai hari-hariku bekerja di sana.

Ketidaknyamanan mulai terasa kembali ketika aku mengenal karakter dari bosku yang, dalam pandanganku, memiliki karakter yang kurang baik dan kurang menjadi teladan, khususnya dalam hal bertutur kata. Ketakutanku saat itu adalah aku bisa terpengaruh, meskipun sebenarnya beliau memperlakukanku dengan baik dan profesional. Beliau juga mendukungku ketika aku bertanya-tanya soal job description yang menjadi tanggung jawabku. Hanya terkait tutur katanya saja yang membuatku tidak nyaman.

Sempat terpikir kembali untuk resign namun aku sudah terlalu lelah untuk menyerah. Akhirnya aku mencoba untuk menuangkan unek-unekku dengan cara bertemu salah satu abang seniorku yang adalah hamba Tuhan, Bang Alex Nanlohy. Meski sempat ragu, karena aku paham beliau pasti sibuk sekali, aku beranikan diri saja untuk mengontak dan puji Tuhan beliau mau menyempatkan waktu bertemu denganku sehabis membawakan khotbah di sebuah ibadah persekutuan mahasiswa.

Dari percakapan kami, aku belajar bahwa kita tidak akan pernah menemukan tempat kerja se-sempurna yang kita inginkan. Bahkan seorang petani pun harus turun menjejakkan kakinya di lumpur agar bisa bertani. Yang harus diperhatikan dalam aspek pekerjaan kita seharusnya adalah: Allah dimuliakan, pekerjaan tersebut tidak mengikat kita dalam dosa, orang lain terberkati, kebutuhan diri sendiri terpenuhi. Seusai pertemuan tersebut, aku merenungkan nasihat beliau, dan singkat cerita aku mengambil komitmen untuk bertahan sampai Tuhan sendiri yang benar-benar memberi sinyal bahwa aku harus berhenti bekerja di sana.

Dua minggu setelah pertemuanku dengan Bang Alex, bisnis restoran tempatku bekerja bangkrut. Restoran pun tutup, dan di situ aku sangat sedih. Sedih karena aku mulai menikmati apa yang kukerjakan, mulai belajar menerima karakter bosku yang sempat tidak membuatku nyaman, kembali berpisah dengan teman-teman baru, dan sedih karena aku hanya bertahan lebih singkat yaitu 6 bulan. Aku bertanya-tanya: Tuhan, Meista harus melamar ke mana lagi? Dengan kondisiku yang masih sedih, aku berniat melamar pekerjaan kembali di awal tahun 2020 (peristiwa tempat kerjaku bangkrut terjadi di awal Desember 2019).

Pertengahan Desember, mantan senior di tempat kerja lama menghubungiku. Beliau bertanya apakah aku memiliki teman yang bisa membantu timnya di bagian marketing dan media sosial untuk bantu promosikan sebuah perusahaan minuman teh. Berhubung aku sedang tidak bekerja, jadilah aku yang menawarkan diri untuk mengisi posisi tersebut. Singkat cerita, beberapa hari setelahnya aku diwawancara dan langsung diminta bekerja per 6 Januari 2020. Hingga tulisan ini dipublikasikan, aku masih bertahan bekerja di sana.

Jujur, akhirnya aku menemukan apa yang menjadi sukacitaku dalam bekerja: aku senang menolong orang lain. Aku tidak hanya senang dengan jenis perusahaan yang lagi-lagi di bidang kuliner, tidak hanya senang dengan jenis pekerjaanku yang kembali menekuni bidang pemasaran dan komunikasi, tapi aku juga senang membantu bosku memajukan produktivitas bisnisnya yang terbilang masih ada di tahap awal (startup). Tantangan, resiko, konflik antar pribadi tentu menjadi hal yang tak terhindarkan, karena aku bekerja di dalam sebuah tim, bukan seorang diri. Aku belajar bahwa berkarir tidak hanya tentang: uang, pengalaman, kebanggaan diri, atau status tidak menganggur, melainkan juga tentang kerjasama tim dan bagaimana berhadapan dengan karakter orang lain.

Aku juga belajar bahwa ternyata sukacita identik dengan rasa syukur. Rasa cukup. Aku tidak perlu lagi berekspektasi ini dan itu secara berlebihan karena aku yakin Tuhan menyediakan dan berikan yang terbaik buatku. Ini bukan berarti aku bisa bermalas-malasan dan tidak bijak dalam menggunakan waktu yang ada. Aku justru belajar bahwa melakukan bagianku dalam pekerjaan adalah hal terbaik yang bisa kulakukan. Membuat perencanaan dan memasang target itu sangat diperlukan, tapi melibatkan Tuhan di dalamnya itu jauh lebih penting. Ketika menyadari bahwa Tuhan terlibat dan Tuhan menyediakan, sukacita itu pun juga tersedia meskipun yang terjadi tidak selalu sama dengan yang kita harapkan atau inginkan.

Maukah kita selalu percaya pada-Nya? Tuhan Yesus memberkati.

Baca Juga:

Kala Instagram Merenggut Sukacitaku

Gara-gara asyik main Instagram, aku jadi minder. Aku meletakkan kebahagiaanku pada apa yang tak kupunya.

Tuhan Membentukku Lewat Pekerjaan yang Tak Sesuai dengan Passionku

Oleh Gracea Elyda Safaret Sembiring, Yogyakarta

Bulan Mei 2017, aku menulis sharing mengenai panggilan dan pekerjaanku di WarungSaTeKaMu dengan judul “Pekerjaanku Bukanlah Passionku, Tapi Inilah Cara Tuhan Membentukku”. Tidak pernah terpikir olehku bahwa cerita tersebut akan bersambung, karena awalnya aku berencana untuk resign dari kantorku. Ternyata, aku masih bertahan hingga sekarang. Aku membuka lembaran baru di kantor ini pada 11 April 2016, bertahan hingga 11 April 2019, dan kini melanjutkan perjalananku. Artikel ini kutulis dalam rangka 3 tahun aku bekerja di kantor ini.

Selayang pandang, tiga tahun yang lalu aku masuk ke kantor ini—sebuah perusahaan desain interior—sebagai staf bagian keuangan. Beberapa kali aku bergumul antara bertahan atau resign karena merasa tidak bekerja sesuai passion. Pernah mencoba untuk setia, namun goyah juga. Akhirnya, aku memutuskan untuk resign setelah 1,5 tahun bekerja.

Aku masih ingat persis kapan aku mengajukan resign kepada atasanku, yaitu akhir November 2017. Permohonanku saat itu diterima. Namun, di awal Desember salah seorang rekan kerjaku tertangkap melakukan kecurangan dan dipecat di minggu yang sama. Dengan begitu, proyek yang seharusnya ia tangani menjadi sangat terbengkalai dan kacau. Saat itu pula atasanku memintaku untuk menunda resign untuk ikut membantu proyek yang ditinggalkan itu terlebih dahulu. Melihat situasi yang ada, aku pun menyetujui permintaan atasanku. Ini adalah pengalaman pertamaku terjun ke dalam sebuah proyek dengan porsi yang sebanyak ini. Sesuai permintaan, aku terlibat dalam proyek tersebut hingga akhir, yaitu di bulan Februari.

Terlibat dalam proyek tersebut selama 3 bulan membuatku belajar banyak hal dan memberiku kesempatan untuk menggali potensi diriku lebih lagi. Bahkan, aku merasa lebih menyukai dunia proyek daripada dunia finance. Menjelang akhir proyek, aku pun memberanikan diri untuk berbicara dengan manajer proyek tersebut. Aku mengatakan bahwa aku merasa tertantang untuk pindah divisi, dari finance ke proyek. Sang manajer pun menantangku kembali untuk bertahan di perusahaan ini dan pindah ke divisi yang kuinginkan, serta memberiku waktu untuk berpikir selama beberapa hari.

Setelah mendoakan pertimbangan ini dengan sungguh-sungguh dan memikirkannya matang-matang, akhirnya aku memutuskan untuk bertahan di kantorku dan mengajukan pindah divisi. Permintaanku diterima! Selama kurang lebih 4 bulan, aku masih tetap bekerja sebagai staf keuangan sambil mengerjakan proyek sampai ada yang menggantikanku di posisi ini. Setelah itu, barulah aku sepenuhnya pindah ke divisi proyek.

Pekerjaanku di divisi project tidaklah semudah menjadi staf bagian keuangan. Aku berada di posisi tengah antara klien dan supplier. Posisi ini menuntutku untuk dapat berkomunikasi dengan supplier yang karakternya berbeda-beda. Aku juga harus menguasai segala hal tentang furnitur—dari jenis-jenis kayu, jenis-jenis kain, jenis-jenis foam, jenis-jenis finishing yang digunakan, dan lain sebagainya. Hal ini tidaklah mudah, terutama ketika deadline yang diberikan klien seringkali tidak masuk akal. Secara bertahap aku belajar untuk menjalani pekerjaanku di divisi yang dinamis ini. Demi mendapatkan ilmu, aku tidak malu-malu bertanya dari supplier dan rekan kerja yang sudah lebih berpengalaman. Bahkan sampai saat ini, masih banyak yang harus aku pelajari.

Bulan ke-4, aku benar-benar lepas dari pekerjaanku di divisi keuangan. Pemilik perusahaan memberikan aku kepercayaan untuk memegang proyek all furniture sebuah vila 5 lantai di Bali. Ini adalah proyek pertamaku yang kujalani sebagai project leader. Aku sangat bersemangat sekaligus bersyukur. Aku sadar betul semua itu terjadi karena kasih karunia Tuhan. Tetapi, aku juga sadar bahwa dengan menjadi project leader, beban yang kutanggung akan lebih berat. Benar saja, proses mengerjakan proyek ini sungguh menyita pikiran dan waktu, bahkan sampai terbawa mimpi!

Dalam keadaan yang terasa sulit, untuk kesekian kalinya aku melihat bagaimana Allah menolongku. Allah mampu mengubah hal-hal yang tidak mungkin menjadi mungkin. Ketika ada kesalahan, ada kalanya atasanku bersungut-sungut kepadaku. Tetapi, Allah menghiburku dan menolongku untuk tidak merasa sakit hati. Lebih dari itu, Roh Kudus bahkan memberikan aku dorongan untuk belajar lebih lagi di bidang ini. Yang selalu menjadi peganganku adalah firman Tuhan—setia dalam perkara kecil, bertekun, dan berpengharapan hanya kepada Allah.

Tuhan sungguh baik. Di luar dugaanku, saat evaluasi di akhir tahun 2018 aku mendapatkan masukan positif dan pujian dari atasanku. Tak ada satu pun hal negatif yang beliau katakan. Setelah itu, aku dipercayakan untuk terlibat dalam proyek hotel dan resort di luar negeri. Semua ini terjadi bukan karena hasil usahaku, tetapi karena kasih karunia Tuhan semata.

Dalam tulisanku sebelumnya, aku bercerita bahwa panggilanku cenderung mengarah pada mengajar di pedalaman. Namun, kini aku menyadari bahwa bagian itu belum waktunya untuk kujalani. Bagian yang Tuhan percayakan padaku sekarang adalah pekerjaan yang kujalani saat ini.

Dalam buku Visioneering, Andy Stanley mengatakan bahwa untuk sampai di sebuah tujuan (visi), kita akan melewati beberapa tujuan (visi kecil). Visi kecil diibaratkan sebagai potongan-potongan puzzle kecil yang dikumpulkan dan disusun, sehingga pada akhirnya menjadi sebuah gambaran besar yang nyata dan utuh. Andy memberi contoh tokoh Alkitab, yaitu Nehemia. Nehemia tidak pernah tahu bahwa Allah memanggilnya untuk membangun kembali tembok Yerusalem (Nehemia 1). Yang ia tahu saat itu adalah pekerjaannya sebagai juru minuman raja, dan dia bekerja dengan sebaik-baiknya. Integritasnya sebagai juru minuman raja membawanya kembali ke Yerusalem dengan bantuan raja (Nehemia 2).

Sekalipun kita memiliki profesi yang berbeda-beda, sebagai pengikut Kristus kita memiliki visi yang sama, yakni menyatakan Injil di manapun kita berada dan menjadi rekan sekerja Allah di dunia ini. Sebagai penutup, aku ingin membagikan dua ayat Alkitab yang dapat menguatkan kita dalam bekerja:

“Barangsiapa setia dalam perkara-perkara kecil, ia setia juga dalam perkara-perkara besar. Dan barangsiapa tidak benar dalam perkara-perkara kecil, ia tidak benar juga dalam perkara-perkara besar.” (Lukas 16:10)

“Apapun juga yang kamu perbuat, perbuatlah dengan segenap hatimu seperti untuk Tuhan dan bukan untuk manusia. Kamu tahu bahwa dari Tuhanlah kamu akan menerima bagian yang ditentukan bagimu sebagai upah. Kristus adalah tuan dan kamu hambaNya.” (Kolose 3:23-24)

Selamat bermisi di profesi kita masing-masing, kawan. Tuhan Yesus memberkati kita semua.

Baca Juga:

Tetap Mengasihi Sahabat, Meskipun Dia Berlaku Buruk Padaku

Sahabat yang awalnya begitu karib denganku berubah jadi seseorang yang menyakiti hatiku. Meski aku kecewa, tapi aku belajar untuk tetap mengasihi sahabatku.