Posts

Berdamai Dengan Perasaan Rendah Diri

Oleh Jessica Tanoesoedibjo, Jakarta

Satu hal yang sering menjadi pergumulanku secara pribadi adalah kecenderunganku untuk minder dan rendah diri. Mungkin hal ini adalah hal yang ironis, karena sepertinya di mata orang, hidupku baik-baik saja. Tuhan telah memberi aku keluarga yang baik, pekerjaan yang stabil, dan dalam ukuran dunia, memang aku hidup dalam kecukupan, dan bahkan kelimpahan.

Dari usia dini aku selalu merasakan pressure untuk menjadi orang yang sempurna. Sewaktu aku masih di Sekolah Minggu, aku memiliki ketakutan yang tidak wajar tentang neraka. Karena Alkitab pun menuntut kita untuk sempurna, karena Tuhan sendiri sempurna (Matius 5:48). Mungkin karena aku adalah anak tengah dari lima bersaudara—banyak orang berkata bahwa anak tengah cenderung memiliki “middle child syndrome” atau keinginan untuk dianggap. Atau mungkin ada unsur bullying yang pernah aku alami ketika duduk di bangku SMP. Apapun itu, selalu ada keinginan untuk menyenangkan orang tua, diterima di komunitas, dan menjalin hubungan yang baik dengan semua orang. Dan selalu–hal ini membuat aku merasa bahwa diriku adalah “kurang”.

Banyak orang berkata, “jangan minder!” “Itu hanya masalah mindset.” Namun, apa yang kita rasakan, tidak dapat kita abaikan begitu saja. Nasihat seperti ini, walaupun mungkin diucapkan dengan maksud yang baik, kadang malah tidak membantu. Karena kalau kita jujur, mau sekeras apapun kita mendorong diri, sesungguhnya, kepercayaan diri bukanlah hal yang bisa di buat-buat.

Supaya Aku Jangan Meninggikan Diri

Memang, ada perbedaan di antara kerendahan hati dan kerendahan diri. Alkitab mengajarkan kita untuk rendah hati, dan bukan rendah diri, karena sesungguhnya, manusia telah diciptakan segambar dan serupa dengan Allah (Kejadian 1:27). Namun, kerendahan diri bukanlah sesuatu yang dapat kita ubah dalam sekejap. Setidaknya, selama ini, perubahan tersebut bukanlah hal yang mudah bagi diriku. Walaupun mungkin setelah sekian lama tentunya aku mengalami pertumbuhan, kecenderungan untuk jatuh dalam unhealthy self-image seringkali masih ada.

Suatu bagian Firman yang menguatkan bagiku adalah 2 Korintus 12, di mana kita diceritakan tentang suatu kelemahan yang Paulus miliki. Ia menulis,

Dan supaya aku jangan meninggikan diri karena penyataan-penyataan yang luar biasa itu, maka aku diberi suatu duri di dalam dagingku, yaitu seorang utusan Iblis untuk menggocoh aku, supaya aku jangan meninggikan diri. 8 Tentang hal itu aku sudah tiga kali berseru kepada Tuhan, supaya utusan Iblis itu mundur dari padaku (ayat 7).

Kita tidak pernah diberitahu apakah sesungguhnya ‘duri’ tersebut yang menjadi suatu gangguan dan halangan bagi Paulus, namun kita diceritakan betapa sang rasul telah berdoa pada Tuhan untuk mengambil duri tersebut darinya. Akan tetapi, dalam keluhannya pun, ia menyatakan suatu kebenaran, yaitu, bahwa duri tersebut ada “supaya aku jangan meninggikan diri.”

Satu hal yang aku syukuri dalam kecenderunganku untuk rendah diri adalah peringatan yang sangat nyata akan kelemahanku dan ketergantunganku kepada Tuhan. Banyak orang memikir bahwa cara untuk mendorong orang lain untuk menjadi percaya diri adalah untuk membanjiri mereka dengan pujian. Tentu, kita boleh memuji dan mengapresiasi orang lain. Namun, jika berlebihan, sanjungan dapat memupuki bibit keangkuhan yang ada dalam hati setiap manusia–keangkuhan yang ada di awal mula, ketika Adam dan Hawa menginginkan otonomi, dan menyangkal dependensi mereka terhadap Tuhan.

Dalam Kelemahan, Kuasa-Nya Sempurna

Mengakui kelemahan kita bukan berarti kita menjadi orang-orang yang pesimis dan tanpa harapan. Orang Kristen tidak seharusnya merasa terkalahkan ataupun putus asa. Karena sesungguhnya, Kristus telah menang atas dunia.

Namun, kemenangan Kristus bukan berarti tiba-tiba kita tidak lagi dihadapi oleh kekurangan dan kelemahan. Sayangnya kebiasaan kita dalam komunitas Kristen adalah untuk mengucap syukur kepada Tuhan dan memberikan kesaksian, hanya ketika ada hal-hal yang ‘layak’ untuk dibagikan. Seperti mengalami suatu mujizat atau terobosan yang tak terduga.

Sebaliknya kita melihat bahwa dalam kelemahannya, Paulus datang kepada Tuhan, sebagai seorang yang mengakui ketergantungannya pada-Nya. Dan Tuhan pun menjawabnya:

Tetapi jawab Tuhan kepadaku: ”Cukuplah kasih karunia-Ku bagimu, sebab justru dalam kelemahanlah kuasa-Ku menjadi sempurna.” Sebab itu terlebih suka aku bermegah atas kelemahanku, supaya kuasa Kristus turun menaungi aku. 10 Karena itu aku senang dan rela di dalam kelemahan, di dalam siksaan, di dalam kesukaran, di dalam penganiayaan dan kesesakan oleh karena Kristus. Sebab jika aku lemah, maka aku kuat (ayat 9).

Satu hal yang menjadi penghiburan dan kekuatan bagiku, sewaktu-waktu aku jatuh dalam pemikiran-pemikiran yang tidak sehat tentang diriku sendiri (atau, unhealthy self-image) adalah Kebenaran Kekristenan yang paling mendasar. Bahwa identitasku tidak tergantung pada apa yang aku miliki, apa yang aku dapat bawa, ataupun pada pemikiranku tentang diriku sendiri. Identitasku sebagai anak Allah telah diberikan secara cuma-cuma oleh Tuhan yang telah membeliku dengan darah-Nya yang mahal.

Dalam Kebenaran inilah, aku percaya. Dan maka dari itu, karena Kebenaran ini, aku dapat bermegah atas kelemahanku, bahkan kerendahan diriku.

Yesus, Sang Raja Yang Merendahkan Diri-Nya Untuk Melayani Kita

Tuhan sendiri mencontohkan hal ini. Meskipun Ia adalah Raja segala raja, Ia datang ke dunia sebagai Bayi di palungan. Walaupun Ia adalah Tuhan, Ia tumbuh sebagai seorang manusia selama tiga puluh tahun dalam keterampilan pekerjaan ayah-Nya, seorang tukang kayu. Ketika Ia memulai pelayanan-Nya, banyak orang ingin menjadikan-Nya sebagai Raja. Tapi tidak lama kemudian, Ia dicemooh dan dihina, bahkan sampai kematian-Nya di atas kayu salib.

Yesus, Tuhan yang sempurna, merendahkan diri-Nya agar Ia dapat melayani kita, manusia yang angkuh. Ia tidak menuntut kesempurnaan dari kita, melainkan, mengasihi kita bahkan dalam segala kelemahan, agar kita dapat berseru kepada-Nya, sang Juruselamat. Dan karena Ia telah menjubahkan kita dengan kesempurnaan-Nya, kita dapat menjalankan hari-hari kita dengan setia, mengetahui bahwa bahkan dalam kelemahan kita, kasih Karunia Tuhan selalu ada.


Kamu diberkati oleh artikel ini?

Yuk, jadi berkat dengan mendukung pelayanan WarungSateKaMu!


Baca Juga:

3 Hal yang Kupelajari Ketika Aku Mengalami Frustasi Spiritual

Perasaan frustasi akan kegagalanku dalam pertobatan malah membuatku semakin menjauhi-Nya. Perasaan takut, sungkan dan khilaf membaur menjadi satu. Perasaan berulang inilah yang membuatku semakin depresi dalam spiritualku.

Belajar Mengasihi Mereka yang Tak Seiman

Oleh Irene, Surakarta

Kaget. Itulah perasaanku tatkala masuk ke dunia kerja pada tahun 2017 silam. Bukan hanya karena target-target yang harus dicapai, melainkan juga karena teman-teman sekantor yang tak seiman denganku.

Aku tumbuh di lingkungan Kristiani. Sejak kecil hingga kuliah, aku hidup bersama orang-orang seiman. Bak katak dalam tempurung, aku hampir tak pernah memiliki teman dari agama lain selain Protestan dan Katolik. Dan, hal inilah yang secara tidak langsung membuatku mengeksklusifkan diri dan memercayai stigma yang salah tentang agama lain, bahwa mereka mungkin tidak suka dengan orang Kristen

Aku takut saat masuk ke dunia kerja, karena di sini mau tidak mau aku harus bergaul dengan teman-teman baru yang 90 persen bukanlah orang Kristen. Jujur, pertama kali masuk, ada rasa takut akan diskriminasi dari mereka. “Bagaimana jika nanti aku dikucilkan dan tak punya teman? Bagaimana jika mereka tak mau menerima aku dan aku tidak bisa beradaptasi lalu dianggap aneh?” Pikiran-pikiran itu berkecamuk di dalam diriku.

Namun aku teringat bahwa sebagai seorang Kristen, aku harus berani menunjukkan kasih kepada sesama meskipun kami tak seiman, seperti dalam pesan Yohanes. Dalam suratnya, Yohanes mengatakan bahwa kita diutus untuk mengasihi karena kasih itu sendiri berasal dari Allah, Tuhan kita. “Saudara-saudaraku yang kekasih, marilah kita saling mengasihi, sebab kasih itu berasal dari Allah; dan setiap orang yang mengasihi, lahir dari Allah dan mengenal Allah. Dan perintah ini kita terima dari Dia: Barangsiapa mengasihi Allah, ia harus juga mengasihi saudaranya.” (1 Yohanes 4:7 dan 1 Yohanes 4:21)

Perlahan, aku pun mulai membuka diri. Sedikit demi sedikit, aku mulai berani menunjukkan identitasku sebagai seorang Kristen seperti berdoa sebelum makan di samping teman-teman kantorku. Ketika hari raya mereka tiba, aku menunjukkan kasih dalam rupa mengucapkan selamat lewat pesan singkat terlebih dahulu meskipun seringkali mereka tak melakukan hal yang sama kepadaku. Aku juga belajar menjadi pribadi yang ramah dan tidak menghakimi mereka lewat tindakan maupun dari dalam hatiku sendiri.

Berulangkali, aku mengingatkan diriku sendiri bahwa aku pun manusia biasa yang seringkali berbuat salah. Menjadi Kristen, tak berarti aku lepas begitu saja dari dosa dan lebih baik daripada mereka. Aku tak berhak menghakimi mereka dan melabeli mereka jahat, hanya karena mereka tak seiman denganku atau hanya karena penampilan mereka, seperti pesan Rasul Paulus (Roma 14: 4): “Siapakah kamu, sehingga kamu menghakimi hamba orang lain? Entahkah ia berdiri, entahkah ia jatuh, itu adalah urusan tuannya sendiri. Tetapi ia akan tetap berdiri, karena Tuhan berkuasa menjaga dia terus berdiri.”

Ketika aku melakukan hal-hal baik, mereka pun mulai membuka diri. Teman-teman kantorku jadi mulai bertanya tentang imanku dan aku pun menjelaskannya dengan antusias. Bukan hanya itu saja. Mereka pun juga mulai ikut mengucapkan Selamat Natal dan Paskah kepadaku dan teman-teman Kristen lain yang jumlahnya bisa dihitung dengan jari. Kami pun saling belajar tentang arti toleransi yang sesungguhnya. Oleh karena kami bekerja di media yang harus masuk di tanggal merah, aku dan teman-teman Kristen pun berkorban masuk kantor di saat mereka merayakan hari raya. Begitu pula sebaliknya.

Kini setelah 3 tahun aku bekerja, aku memiliki banyak teman yang tak seiman denganku. Aku bersyukur, suasana kantor yang dulu menegangkan bagiku, kini menjadi semakin cair dari hari ke hari. Lewat mereka, aku juga belajar mengasihi, membuka diri, menghapus stigma negatif yang selama ini aku percayai serta bertoleransi dengan umat dari agama lain. Kami saling bertukar cerita, suka dan duka bahkan pergi bersama dan berbagi canda tawa di tengah-tengah perbedaan yang kini tak lagi menjadi tembok pembatas di antara kami.

Bagiku, inilah tantangan utama kita sebagai seorang Kristen di zaman ini. Memang begitu sulit untuk terlebih dahulu mengasihi mereka yang ‘berbeda’ dengan kita. Bahkan seringkali, kita merasa sebagai yang paling benar di antara umat agama lain. Namun Tuhan Yesus sendiri pernah menegur kita bahwa jika kita mengasihi mereka yang sudah mengasihi kita, apakah upah yang kita dapatkan? “Apabila kamu mengasihi orang yang mengasihi kamu, apakah upahmu? Bukankah pemungut cukai juga berbuat demikian? Dan apabila kamu hanya memberi salam kepada saudara-saudaramu saja, apakah lebihnya dari pada perbuatan orang lain? Bukankah orang yang tidak mengenal Allahpun berbuat demikian? Karena itu haruslah kamu sempurna, sama seperti Bapamu yang di sorga adalah sempurna.” (Matius 5: 46 – 48).

Oleh karena itu, seperti dalam hukum utama Kitab Suci dalam Surat Yakobus 2: 8-9, marilah kita mengamalkan kasih kepada siapapun yang kita temui. Tak peduli apapun agamanya, apapun ras dan sukunya, berusahalah memberikan kasih lewat salam, sapaan yang ramah dan tidak menghakimi demi terwujudnya nilai-nilai Kristiani:“Akan tetapi, jikalau kamu menjalankan hukum utama yang tertulis dalam Kitab Suci: ‘Kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri, kamu berbuat baik. Tetapi, jikalau kamu memandang muka, kamu berbuat dosa, dan oleh hukum itu menjadi nyata, bahwa kamu melakukan pelanggaran.”


Kamu diberkati oleh artikel ini?

Yuk, jadi berkat dengan mendukung pelayanan WarungSateKaMu!


Baca Juga:

Ketika Bertahan Adalah Sebuah Pergumulan

Bertahan dan memelihara komitmen untuk melayani di komunitasku sempat terasa begitu berat. Aku ingin menyerah dan keluar saja, tetapi Tuhan menguatkanku tetap bertahan, hingga sekarang aku melihat buahnya.

Ketika Tak Diajak Jalan-jalan Membuatku Insecure

Oleh Madeleine Grace
Artikel asli dalam bahasa Inggris: It Sucks To Not Be Invited

Waktu sudah menunjukkan jam 1 dini hari dan aku masih belum tidur. Hatiku dongkol dan pikiranku kacau.

Seharusnya aku tidak merasa seperti ini. Beberapa hari belakangan aku meluangkan waktu bersama orang-orang yang kukasihi. Tapi, ketika aku melihat Instagram Story mereka pergi dengan orang lain dan aku tidak diajak, rasanya menyakitkan!

Aku merasa dikucilkan, dan aku tahu bukan aku sendiri yang merasakan hal seperti ini. Ketika aku bercerita tentang perasaanku kepada orang-orang di sekitarku, mereka pun mengutarakan yang sama: ditolak, dikucilkan, dilupakan, dan diasingkan.

Perasaan-perasaan negatif itu kudengar dari berbagai orang dalam komunitasku. Bahkan dari orang-orang yang kuanggap “keren, pusat perhatian di grup mereka”, sehingga seharusnya mereka tak pernah merasa dikucilkan.

Tapi kenyataannya, ketika kita menjadi bagian dari komunitas yang besar, kita tidak bisa selalu mengajak semua orang di semua agenda kita. Dan, aku mengerti itu. Ada ruang yang terbatas. Bujet yang pas-pasan. Kita pun tak tahu pergumulan setiap orang.

Kadang, aku jugalah yang mungkin membuat orang lain merasa terkucil. Aku mengunggah Instagram Story karena aku ingin pansos ke teman-temanku betapa asyiknya hidupku. Aku mau mereka tahu kalau aku bahagia dengan hidupku, dan aku tidak (selalu) jadi orang yang introver, duduk sendirian di rumah sambil mengenakan piyama. Dan, sejujurnya, aku ingin menunjukkan ke orang-orang yang tidak mengajakku untuk tahu kalau “aku bisa kok tanpa kalian”, “acaraku lebih asyik daripada acara kalian.”

Bagi beberapa di antara kita, bulan-bulan belakangan ini mungkin semakin membuat kita merasa sepi dan terkucil. Kita dibatasi oleh social distancing, kita bimbang memtusukan siapa saja yang bisa kita undang untuk makan tanpa menyinggung yang tak diundang. Sulit rasanya.

Baru-baru ini, kutumpahkan semua kesedihan dan frustrasiku kepada teman dekatku. “Kenapa kita tidak bisa jadi komunitas yang merangkul semua orang?”, “Bagaimana kita bisa mengubah budaya eksklusivitas ini?” Kami berbicara berjam-jam tentang perubahan apa yang bisa kami lakukan.

Tapi, kami tak mendapat jawabannya. Aku sedang dalam perjalanan untuk belajar seperti apakah komunitas yang nyata itu? Dan, bagaimana membawa Surga ke dalam bumi. Namun, aku mulai percaya bahwa adalah mungkin untuk menciptakan budaya inklusivitas dan komunitas yang sehat; untuk memastikan kita saling membangun satu sama lain, bukannya saling menjatuhkan.

Seiring aku membaca firman Tuhan, aku semakin melihat bahwa Yesus menunjukkan pada kita bagaimana berkomunitas dengan baik. Yesus tidak berteman dekat dengan semua orang, dan (mungkin) tidak mengagendakan duduk mengobrol satu-satu dengan semua pengikut-Nya. Yesus memiliki 12 murid, beberapa pengikut lainnya, dan merekalah orang-orang yang menjadi tujuan Yesus—komunitas-Nya, orang-orang yang kepada mereka Dia membagikan makanan dan berdoa bersama.

Tetapi, melampaui lingkaran orang-orang terdekat-Nya, Yesus tidak menghindari atau menolak orang lain karena mereka bukan dari lingkungan dekat-Nya, atau karena mereka datang di saat yang kurang tepat. Yesus tidak mengucilkan siapa pun hanya karena Dia mendapati orang itu mengganggu atau cuma bikin repot saja. Entah mereka seorang penderita kusta, pelacur, prajurit Romawi, atau bahkan anak-anak kecil, Yesus tidak menolak mereka yang datang pada-Nya. Seperti kisah Zakheus si pemungut cukai dalam Lukas 19:1-10, Yesus menjangkau Zakheus, bertandang ke rumahnya dan makan bersamanya.

Melalui teladan ini, Yesus juga mengajari murid-murid-Nya tentang bagaimana hidup berkomunitas dengan benar, dan kita bisa melihatnya dalam Kisah Para Rasul 2:46-47. Dalam bacaan ini, kita mendapati orang percaya mula-mula rutin bertemu, dan mereka bertumbuh setiap harinya:

“Dengan bertekun dan dengan sehati mereka berkumpul tiap-tiap hari dalam Bait Allah. Mereka memecahkan roti di rumah masing-masing secara bergilir dan makan bersama-sama dengan gembira dan tulus hati.”

Bagaimana kita bisa meneladani cara berkomunitas dalam Kisah Para Rasul pasal kedua itu dalam dunia kita sekarang? Kita setuju inklusivitas adalah konsep yang bagus, tapi bagaimana menerapkannya? Ada beberapa cara yang kupikir dapat kita lakukan. Bersama-sama kita dapat:

1. Berpikir melampaui lingkaran orang-orang terdekat kita (Roma 12:16)

Tidak ada satu pun dari kita berpikir kalau kitalah penyebab masalah atau sosok yang dihindari sampai akhirnya kita tidak dilibatkan lagi dalam acara-acara teman kita. Sungguh luar biasa untuk memiliki kelompok kecil yang berisi teman-teman dekat, tapi marilah kita lihat lebih jauh dari lingkaran kecil itu, untuk menemukan orang-orang lain yang mungkin terpinggirkan. Siapa yang bisa kita jangkau? Adalah seseorang yang ingin kamu ajak untuk meluangkan waktu bersama?

2. Menguji movitasi kita

Ujilah motivasi hati kita sebelum kita mengunggah foto-foto nongkrong bersama atau menceritakan pengalaman tentang acara akhir pekan dengan orang-orang yang tidak kita ajak (Filipi 2:3-4). Artinya bukan berarti kita perlu merahasiakan acara-acara kita, tapi adalah baik untuk peka kepada siapa dan untuk apa kita membagikan pengalaman kita. Jangan-jangan tujuan kita hanyalah ingin pamer dan sombong demi status sosial.

3. Bersiap sedialah

Bersiap sedialah untuk berkata ya (Roma 12:13). Ya, teman kita bisa mengajak teman lainnya. Ya, saudari mereka bisa ikut. Ya, pasangan mereka boleh datang. Jika seseorang lain ingin bergabung dan kita punya kapasitas untuk mengundang orang lebih, kita bisa berkata “ya”.

4. Jadilah penghubung (Efesus 4:2-3)

Tidak mungkin untuk menjadi teman terbaik bagi tiap orang baru yang kita temui di komunitas kita. Tapi, yang bisa kita lakukan adalah menjadi jembatan agar dia dapat mengenal orang-orang lainnya.

5. Buanglah sikap mengucilkan

Marilah saling memperhatikan supaya kita saling mendorong dalam kasih (Ibrani 10:24). Kita bisa tanyakan ke teman kita kenapa si A atau si B tidak diajak, atau dengan lembut merekomendasikan agar mereka ikut diajak. Entah pengucilan itu terjadi secara sengaja atau tidak sengaja, kita bisa menolong teman kita untuk memikirkan juga orang lain dalam komunitas kita.

6. Tunjukkan kasih kepada orang lain

Ketika kita sendiri yang tidak diajak, tetaplah tunjukkan kasih kepada mereka (Roma 12:17-18). Aku mendapati inilah yang paling sulit kulakukan, tapi aku belajar inilah yang sangat penting. Jika kita tetap berpikir positif dan bersikap baik meskipun kita tidak diajak, kita tidak hanya menghindari diri kita dari kepahitan dan rasa insecure, tetapi kita sedang membangun komunitas yang memahami bahwa tidak semua orang dapat diundang dalam segala hal, dan itu tidaklah masalah.

Aku ingin mengenali betul pikiran-pikiran negatif yang menyelubungiku dan agenda-agenda terselubung dalam hatiku; apakah aku orang yang ingin mencari muka atau mengejar kasih dan integritas.

Aku ingin melakukan segalanya yang kubisa untuk menjadikan komunitasku sebagai tempat di mana ketakutan akan ditolak dan dikucilkan tidak lagi menghantui. Komunitas yang dibangun atas kepercayaan dan kasih, bukan di atas perpecahan atau membanding-bandingkan diri, kepahitan, atau perasaan insecure.

Ayo jadilah orang-orang yang sibuk untuk menyambut hangat orang lain dan memberi dengan murah hati, supaya kita tidak lagi terlalu memusingkan akan apa yang orang-orang akan lakukan jika kita tak berada bersama mereka.

Jadilah orang yang teguh dan tidak mudah berpikir negatif.


Kamu diberkati oleh artikel ini?

Yuk, jadi berkat dengan mendukung pelayanan WarungSateKaMu!


Baca Juga:

Ketika Aku Sakit Bukan Berarti Tuhan Tidak Mengasihiku

Hampir saja aku kecewa karena Tuhan memberiku penyakit, tetapi aku masih memiliki keyakinan bahwa Tuhan pasti tetap mengasihiku dan ingin mengajarkanku sesuatu melalui penyakit Sindrom Nefrotik yang kuderita.

Ketika Aku Hampir Terjebak ke dalam Dosa Hawa Nafsu

Oleh Fedrica*, Jakarta

Aku adalah mahasiswi semester akhir yang sedang bergelut dengan beragam tugas besar serta Tugas Akhir untuk menyelesaikan studi D-3ku. Selain mengerjakan tanggung jawab kuliahku, aku pun terlibat aktif dalam pelayanan di gereja dan komunitasku. Aku sadar bahwa mengemban tanggung jawab studi di tingkat akhir sembari melakukan pelayanan ini tidak mudah. Aku harus benar-benar berhikmat dan bijak dalam mengelola waktu dan tenagaku.

Dalam mengerjakan Tugas Akhir (TA) itu, aku mengerjakannya bersama seorang teman lelaki di kelasku. Aku menyebutnya sebagai partner TA-ku. Dia merupakan seorang yang pintar, teliti, cermat, juga mampu berpikir kritis. Dia adalah partner yang sangat menolongku. Hampir setiap hari, dari pagi sampai malam, kami bertemu dan mengerjakan tugas akhir kami sedikit demi sedikit. Proses ini melelahkan, tapi juga menyenangkan. Dengan penuh harapan, kami terus berjuang dan bersemangat mengerjakan TA ini.

Dalam waktu sekitar satu bulan kami mengerjakan TA bersama, aku mulai menyadari bahwa relasi kami sepertinya sudah lebih dari sekadar partner TA. Mulai muncul perilaku yang berbeda di antara kami. Kami makin dekat dan partner-ku itu tidak ragu lagi untuk memegang tanganku, bersandar di bahuku, atau memegang pipiku. Aku nyaman dengan sikapnya yang seperti itu. Kupikir semuanya itu baik-baik saja, itu sekadar sikap seorang teman. Menjelang pengumpulan TA, kami makin sering bertemu dan acap kali tidak kenal waktu supaya TA kami bisa segera selesai.

Hingga suatu hari, hanya kami berdua saja yang berada di sebuah kontrakan milik alumni. Tempat ini biasanya selalu ramai karena teman-temanku selalu mengerjakan tugas-tugas kuliah dan belajar bersama di sini. Kondisi saat itu sudah mulai malam. Tubuh kami lelah dan otak pun sudah capek berpikir. Aku mulai kurang fokus dan mengantuk. Tiba-tiba, aku merasa partner-ku mendekatkan tubuhnya kepadaku dan mulai merayuku. Dia tidak mengatakan apa-apa, tapi dia memegang bagian belakang leherku. Aku sempat tidak sadar atas perbuatan itu, tapi sontak aku langsung mendorongnya agar menjauhiku. Aku merasa saat itu dia ingin berbuat jahat kepadaku.

Kami pun saling terdiam. Aku menjaga jarak darinya dan lanjut mengerjakan TA-ku sembari mengirimi chat kepada seorang temanku lainnya yang malam itu akan datang ke kontrakan. Aku melihat wajah partner-ku, tampak ekspresi bersalah. Saat itu aku sadar bahwa sebenarnya tidak baik membiarkan adanya kontak fisik dengan lawan jenis tanpa adanya batasan-batasan yang jelas. Pun, tidak semestinya aku berada hanya dalam kondisi berdua saja dengan lawan jenis, meski itu tujuannya untuk mengerjakan tugas. Berada dalam kondisi seperti itu bisa saja membuatku rentan terhadap godaan dosa hawa nafsu. Aku ingat ayat Alkitab dari Kejadian 4:7 yang berkata, “…dosa sudah mengintip di depan pintu; ia sangat menggoda engkau, tetapi engkau harus berkuasa atasnya.” Dosa seringkali datang menggoda dalam berbagai bentuk, tetapi seperti apa yang Alkitab katakan, aku tidak boleh menuruti godaan itu dan terjatuh ke dalam dosa.

Sejak kejadian itu, selama dua hari kami tidak berkomunikasi. Hingga akhirnya melalui pesan Whatsapp, aku menyampaikan padanya dengan lebih jelas kalau aku tidak berkenan dengan sikapnya yang seperti itu. Dia pun meminta maaf kepadaku.

Dari peristiwa ini, aku belajar untuk lebih bijak dalam berelasi agar hal-hal seperti itu tidak lagi terulang. Aku tidak lagi membiarkan diriku berada dalam kondisi hanya berduaan dengan lawan jenis seperti yang dulu kulakukan. Aku juga belajar untuk terus setia merenungkan firman Tuhan, mengatur waktuku dengan baik supaya aku tetap dalam kondisi yang fokus dan tidak kelelahan ketika mengerjakan sesuatu. Dan, aku pun membatasi diriku dengan menetapkan sampai di titik manakah relasi itu berjalan seharusnya. Aku tidak lagi membiarkan adanya sikap-sikap yang bisa mendorongku untuk jatuh ke dalam dosa.

Saat aku mengingat kembali kejadian malam itu, aku sadar bahwa berada dalam relasi yang tidak jelas batasannya itu hampir saja menyeretku ke dalam dosa. Tapi aku bersyukur karena Roh Kuduslah yang mengingatkan aku akan firman Tuhan, untuk selalu hidup di dalam Dia dan tidak lagi melakukan dosa. Aku tak tahu apa yang akan terjadi kalau saja waktu itu Roh Kudus tidak mengingatkanku akan dosa sehingga aku membiarkan partner-ku bertindak lebih jauh.

Aku menanamkan dalam hatiku bahwa Tuhan itu baik. Kasih-Nya begitu besar bagiku. Dosa-dosaku sudah ditebus lunas oleh kematian Yesus di kayu salib, masihkah aku mau melakukan dosa dan kembali menyalibkan Dia?

“Dan apabila keinginan itu telah dibuahi, ia melahirkan dosa; dan apabila dosa itu sudah matang, ia melahirkan maut” (Yakobus 1:15).

*Bukan nama sebenarnya

Baca Juga:

Doaku untuk Indonesia

Tuhan, inilah doaku untuk bangsa Indonesia di hari kemerdekaannya yang ke-73 tahun.

Adakah Persahabatan Sejati di Dunia Ini?

Penulis: Soo Yi, Malaysia
Artikel asli ditulis dalam Bahasa Mandarin: 真正的朋友
Are-there-Real-Friendships-in-this-World-

Siapa yang kamu sebut sahabat? Apakah sahabat sekadar orang yang mau menemanimu pergi makan atau nonton film? Orang seperti apakah sahabat itu?

Kita sering menggambarkan sahabat sejati sebagai teman dalam suka dan duka, seseorang yang menghargai kita dan tidak akan menyakiti atau mengkhianati kita. Namun, orang bisa berubah, demikian pula dengan persahabatan.

Ketika aku berangkat untuk studi di Taiwan, aku berusaha untuk mendapatkan banyak teman agar aku tidak kesepian. Banyak di antara mereka suka bersenang-senang—sebagian rela bolos demi itu—dan aku senang berteman dengan mereka. Kami merayakan ulang tahun dan jalan-jalan bersama. Pada saat itu aku merasa bahwa selama aku bersahabat dengan mereka, aku tidak butuh orang lain.

Karena kami senang menghabiskan waktu bersama, kami memutuskan untuk mengerjakan tugas-tugas sekolah bersama juga. Pada saat itulah semuanya mulai berubah. Saat mempersiapkan presentasi, kami mulai berbeda pendapat. Beberapa di antara mereka bahkan mencari alasan untuk tidak datang karena mereka tidak ingin mengerjakan presentasi itu. Meski awalnya persahabatan kami cukup erat, perasaan kami terhadap satu sama lain kemudian berubah total. Kami makin sering berbeda pendapat, makin jauh satu sama lain, dan tak lama kemudian kami memilih jalan kami masing-masing.

Aku masih ingin punya sahabat, jadi aku mulai melewatkan waktuku bersama sekelompok teman baru. Kelompok ini senang minum-minum dan menyanyi di klub karaoke. Makin lama kami bersama, aku menyadari bahwa ini pun tidak memuaskan kerinduanku akan persahabatan sejati. Aku merasa hatiku kosong, dan aku mulai bertanya-tanya pada diriku sendiri: Apa yang sedang aku lakukan? Sungguhkah mereka ini sahabatku? Adakah persahabatan sejati di dunia ini?

Jawaban dari semua pertanyaan ini kutemukan saat aku mulai kembali datang ke gereja.

Aku adalah orang Kristen “generasi kedua”. Dengan kata lain, aku lahir dan dibesarkan dalam sebuah keluarga yang sudah Kristen. Meski begitu, aku tidak suka pergi ke gereja dan sudah lama sekali tidak ke gereja. Tetapi, ada orang yang mengundangku ke gerejanya, dan setelah beberapa waktu lamanya melewatkan waktu bersama teman-teman di sana, aku mulai menyadari bahwa mereka berbeda. Mereka tidak bergosip, namun punya banyak hal untuk diceritakan. Mereka tidak pergi clubbing dan minum-minum, namun mereka penuh canda dan tawa. Mereka tidak saling merendahkan atau mengkritik satu sama lain, namun saling mendengarkan, saling menghibur, dan saling menyemangati. Persahabatan di antara mereka menggugah hatiku. Inikah yang namanya persahabatan sejati?

Sikap mereka membuatku penasaran. Bagaimana mereka bisa demikian? Aku heran. Bagaimana mereka bisa tergerak untuk memperhatikan satu sama lain dan melakukannya dengan penuh sukacita?

Aku kemudian menemukan sumber persahabatan mereka—kasih. Orang-orang ini dapat mengasihi satu sama lain karena mereka melakukannya dengan kasih Kristus. Mereka melihat satu sama lain melalui mata Kristus.

Pengalaman itu mengajarkanku beberapa hal baru tentang persahabatan. Kita sering bicara tentang betapa kita menyenangi sahabat-sahabat kita. Tetapi, apakah kita sungguh mengasihi mereka? Mengasihi lebih sulit daripada menyenangi. Dapatkah kita mengasihi sahabat-sahabat kita sepenuhnya? Ya, kita bisa, karena kasih Kristus. 1 Yohanes 4:19 berkata: “Kita mengasihi karena Allah lebih dahulu mengasihi kita.”

Karena sahabat-sahabat sejati saling mengasihi, mereka saling menolong untuk bertumbuh dan saling menopang ketika ada yang jatuh. 1 Korintus 15:33 berkata, “Janganlah kamu sesat: Pergaulan yang buruk merusakkan kebiasaan yang baik.”

Para sahabat baruku di gereja juga menunjukkan betapa Tuhan Yesus Kristus adalah sahabat terbaik kita. Hanya Dia yang tidak akan pernah berubah. Kita dapat membagikan segala suka, duka, dan berbagai kesusahan kita kepada-Nya, karena Dia telah berjanji untuk menolong kita, mendukung kita, dan menyertai kita di sepanjang perjalanan hidup ini. Kita dapat bergantung sepenuhnya kepada-Nya, apa pun situasi yang sedang terjadi.

Wallpaper: Pergaulan vs Kebiasaan

Kebiasaan baik apa yang ingin kamu mulai tahun ini? Kebiasaan buruk apa yang ingin kamu hentikan segera? Perhatikanlah dengan siapa kamu bergaul dekat. Kemungkinan besar kebiasaan-kebiasaan mereka akan sangat memengaruhi kebiasaan-kebiasaanmu.