Posts

Berjalan di Atas Air

Rabu, 24 Juni 2015

Berjalan di Atas Air

Baca: Matius 14:22-33

14:22 Sesudah itu Yesus segera memerintahkan murid-murid-Nya naik ke perahu dan mendahului-Nya ke seberang, sementara itu Ia menyuruh orang banyak pulang.

14:23 Dan setelah orang banyak itu disuruh-Nya pulang, Yesus naik ke atas bukit untuk berdoa seorang diri. Ketika hari sudah malam, Ia sendirian di situ.

14:24 Perahu murid-murid-Nya sudah beberapa mil jauhnya dari pantai dan diombang-ambingkan gelombang, karena angin sakal.

14:25 Kira-kira jam tiga malam datanglah Yesus kepada mereka berjalan di atas air.

14:26 Ketika murid-murid-Nya melihat Dia berjalan di atas air, mereka terkejut dan berseru: “Itu hantu!”, lalu berteriak-teriak karena takut.

14:27 Tetapi segera Yesus berkata kepada mereka: “Tenanglah! Aku ini, jangan takut!”

14:28 Lalu Petrus berseru dan menjawab Dia: “Tuhan, apabila Engkau itu, suruhlah aku datang kepada-Mu berjalan di atas air.”

14:29 Kata Yesus: “Datanglah!” Maka Petrus turun dari perahu dan berjalan di atas air mendapatkan Yesus.

14:30 Tetapi ketika dirasanya tiupan angin, takutlah ia dan mulai tenggelam lalu berteriak: “Tuhan, tolonglah aku!”

14:31 Segera Yesus mengulurkan tangan-Nya, memegang dia dan berkata: “Hai orang yang kurang percaya, mengapa engkau bimbang?”

14:32 Lalu mereka naik ke perahu dan anginpun redalah.

14:33 Dan orang-orang yang ada di perahu menyembah Dia, katanya: “Sesungguhnya Engkau Anak Allah.”

Tenanglah! Aku ini, jangan takut! —Matius 14:27

Berjalan di Atas Air

Ketika belajar berlayar, saya harus berjalan di atas sebilah papan yang mengapung dan bergoyang untuk mencapai perahu-perahu kecil tempat kami akan belajar. Saya tidak suka melakukannya. Keseimbangan tubuh saya tidak terlalu baik, dan saya takut akan terjatuh di celah antara papan dan perahu dalam usaha saya untuk menaikinya. Hampir-hampir saya menyerah. “Arahkan pandanganmu padaku,” kata sang instruktur. “Aku di sini, dan aku akan menangkapmu jika kamu tergelincir.” Saya melakukan apa yang dikatakannya, dan sekarang saya sudah mengantongi sertifikat kecakapan berlayar tingkat dasar!

Apakah kamu sama sekali tidak berani mengambil risiko? Banyak dari kita enggan untuk melangkah keluar dari zona nyaman kita, karena takut akan gagal, terluka, atau terlihat bodoh. Akan tetapi, jika kita membiarkan rasa takut itu membelenggu kita, pada akhirnya kita tidak akan berani melakukan apa-apa.

Kisah usaha Petrus berjalan di atas air dan mengapa ia dianggap gagal merupakan pilihan topik yang populer bagi para pengkhotbah (Mat. 14:22-33). Namun rasanya saya belum pernah mendengar satu pun dari mereka membahas perilaku murid-murid yang lainnya. Menurut pendapat saya, Petrus sudah berhasil. Meskipun merasa takut, ia tetap menanggapi panggilan Yesus. Mungkin yang gagal justru adalah mereka yang tidak pernah mencoba sama sekali.

Yesus telah mempertaruhkan segalanya bagi kita. Risiko apa yang siap kita tanggung demi Dia? —Marion Stroud

Bapa, terima kasih karena Engkau telah mengulurkan tangan kepada kami dan berkata, “Marilah.” Tolonglah aku untuk berani keluar dari perahu, karena aku tahu aku benar-benar aman berjalan di atas air bersama-Mu.

“Kita dapat memilih untuk berani menghadapi tantangan hidup
atau tidak melakukan apa-apa.” —Helen Keller

Bacaan Alkitab Setahun: Ayub 1–2; Kisah Para Rasul 7:22-43

Menenangkan Badai

Selasa, 26 Mei 2015

Menenangkan Badai

Baca: Markus 4:35-41

4:35 Pada hari itu, waktu hari sudah petang, Yesus berkata kepada mereka: "Marilah kita bertolak ke seberang."

4:36 Mereka meninggalkan orang banyak itu lalu bertolak dan membawa Yesus beserta dengan mereka dalam perahu di mana Yesus telah duduk dan perahu-perahu lain juga menyertai Dia.

4:37 Lalu mengamuklah taufan yang sangat dahsyat dan ombak menyembur masuk ke dalam perahu, sehingga perahu itu mulai penuh dengan air.

4:38 Pada waktu itu Yesus sedang tidur di buritan di sebuah tilam. Maka murid-murid-Nya membangunkan Dia dan berkata kepada-Nya: "Guru, Engkau tidak perduli kalau kita binasa?"

4:39 Iapun bangun, menghardik angin itu dan berkata kepada danau itu: "Diam! Tenanglah!" Lalu angin itu reda dan danau itu menjadi teduh sekali.

4:40 Lalu Ia berkata kepada mereka: "Mengapa kamu begitu takut? Mengapa kamu tidak percaya?"

4:41 Mereka menjadi sangat takut dan berkata seorang kepada yang lain: "Siapa gerangan orang ini, sehingga angin dan danaupun taat kepada-Nya?"

Iapun bangun, menghardik angin itu dan berkata kepada danau itu: “Diam! Tenanglah!” Lalu angin itu reda dan danau itu menjadi teduh sekali. —Markus 4:39

Menenangkan Badai

Ketika Badai Katrina mengarah ke pesisir Mississippi, seorang pendeta yang telah pensiun beserta istrinya memutuskan untuk meninggalkan rumah mereka dan menetap di suatu rumah penampungan. Putri mereka memohon supaya mereka mau pergi ke Atlanta agar ia bisa merawat mereka. Namun pendeta dan istrinya tidak dapat mengambil uang untuk membiayai perjalanan karena semua bank tutup. Setelah badai berlalu, mereka kembali ke rumah untuk mengambil beberapa barang dan hanya berhasil menyelamatkan beberapa foto keluarga yang mengapung di atas air. Lalu, ketika pendeta itu mengeluarkan foto ayahnya dari bingkai untuk dikeringkan, jatuhlah uang sejumlah $366—jumlah yang persis dibutuhkan untuk membeli dua tiket pesawat ke Atlanta. Pasangan itu belajar bahwa mereka bisa mempercayai Yesus untuk apa pun yang mereka perlukan.

Bagi para murid, mempercayai Yesus dalam badai adalah pelajaran yang harus mereka terima dalam narasi dramatis yang dikisahkan dalam Markus 4:35-41. Yesus telah meminta para murid untuk menyeberangi Danau Galilea, lalu Dia pergi tidur di dalam perahu. Ketika badai yang ganas dan dahsyat menerjang, para murid itu tidak hanya kepayahan karena ombak besar tetapi juga karena merasa takut dan cemas. Mereka membangunkan Yesus dan berkata, “Guru, Engkau tidak perduli kalau kita binasa?” (ay.38). Yesus bangkit berdiri dan dengan dua patah kata, “Diam! Tenanglah!” Dia membungkam badai tersebut.

Kita pun mengalami badai—penganiayaan, masalah keuangan, penyakit, kekecewaan, kesepian—Yesus tak selalu mencegah terjadinya semua itu. Namun Dia berjanji takkan membiarkan atau meninggalkan kita (Ibr. 13:5). Dia akan menenangkan kita dalam badai. —Marvin Williams

Apakah hidupmu sedang diterjang badai? Karakter Allah manakah yang kamu tahu bisa menolong untuk menenangkan hatimu?

Di tengah badai kehidupan, kita bisa melihat karakter Allah kita.

Bacaan Alkitab Setahun: 1 Tawarikh 28-29; Yohanes 9:24-41

Tupai yang Ketakutan

Minggu, 24 Mei 2015

Tupai yang Ketakutan

Baca: Yesaya 41:10-13

41:10 janganlah takut, sebab Aku menyertai engkau, janganlah bimbang, sebab Aku ini Allahmu; Aku akan meneguhkan, bahkan akan menolong engkau; Aku akan memegang engkau dengan tangan kanan-Ku yang membawa kemenangan.

41:11 Sesungguhnya, semua orang yang bangkit amarahnya terhadap engkau akan mendapat malu dan kena noda; orang-orang yang membantah engkau akan seperti tidak ada dan akan binasa;

41:12 engkau akan mencari orang-orang yang berkelahi dengan engkau, tetapi tidak akan menemui mereka; orang-orang yang berperang melawan engkau akan seperti tidak ada dan hampa.

41:13 Sebab Aku ini, TUHAN, Allahmu, memegang tangan kananmu dan berkata kepadamu: "Janganlah takut, Akulah yang menolong engkau."

Janganlah takut, Akulah yang menolong engkau. —Yesaya 41:13

Tupai yang Ketakutan

Saya telah menata jaring tanaman di halaman saya. Kemudian saya berniat untuk menyebarkan bebatuan hiasan di atasnya. Setelah pekerjaan tersebut hampir selesai, saya melihat ada seekor tupai yang terjerat di dalam jaring itu.

Saya pun mengenakan sarung tangan dan dengan hati-hati menggunting jaring tersebut. Akan tetapi tupai kecil itu tidak menyukai saya. Ia menghentak-hentakkan kaki belakangnya dan berusaha menggigit saya. Dengan tenang saya mengatakan padanya, “Aku tak akan menyakitimu. Santai saja.” Tentu saja tupai itu tak mengerti apa yang saya katakan, jadi ia terus melawan dengan ketakutan. Akhirnya saya menggunting simpul jaring terakhir yang menjerat tupai itu dan melepasnya pergi.

Terkadang manusia merasa dirinya terjerat dan berusaha melawan dengan rasa takut terhadap Tuhan. Selama berabad-abad, Dia telah menawarkan pertolongan dan harapan kepada manusia, tetapi kita justru menolak-Nya, karena kita tidak memahami pertolongan yang Dia sediakan. Dalam Yesaya 41, sang nabi mengutip sabda Tuhan, “Sebab Aku ini, TUHAN, Allahmu, memegang tangan kananmu dan berkata kepadamu: ‘Janganlah takut, Akulah yang menolong engkau’” (ay.13).

Lihatlah keadaanmu. Bagaimana campur tangan Allah di dalamnya? Apakah kamu takut berserah penuh kepada-Nya—karena khawatir Allah akan menyakitimu? Allah itu baik dan selalu dekat. Dia ingin melepaskanmu dari jerat-jerat hidup ini. Kamu boleh mempercayakan hidupmu kepada-Nya. —Dave Branon

Area manakah dalam hidupmu yang memerlukan kelepasan? Mintalah kepada Allah agar Dia menunjukkannya dan memberimu iman untuk mempercayai bahwa Dia akan melepaskanmu.

Iman adalah penangkal paling manjur untuk segala ketakutan.

Bacaan Alkitab Setahun: 1 Tawarikh 22-24; Yohanes 8:28-59

GitaKaMu: Walau Ku Tak Dapat Melihat

Mungkin beberapa dari kita sudah sering mendengar lagu yang dilantunkan Grezia Epiphania ini. Tetapi jujur, baru awal tahun 2015 aku mengetahui keberadaannya (kudet nih.. hehehe). Kalimat demi kalimat dalam lagu ini membuatku terpana saat pertama mendengarnya karena begitu sesuai dengan pergumulan yang sedang kuhadapi.

Hari itu aku sedang dilanda kecewa. Harapan dan impianku untuk melanjutkan studi di sekolah musik harus kandas. Padahal, semua usaha telah kulakukan. Mulai dari berlatih keras, kursus ke sana-sini, berdoa, sampai akhirnya berhasil lulus ujian penerimaan mahasiswa baru. Namun, tanpa disangka-sangka keluarga kami dilanda masalah ekonomi, dan mau tidak mau aku harus melepaskan kesempatan emas itu. Aku merasa sangat terpuruk. Entah sudah berapa banyak air mata mengalir dan pertanyaan yang kuserukan kepada Tuhan. Jelas aku sangat berharap mendapatkan mukjizat. Namun, situasiku tidak berubah sama sekali.

Melalui lagu ini, Tuhan memberi jawaban sekaligus penghiburan bagiku. Tidak hanya karena melodi dan iringan musiknya yang indah, tetapi juga karena kesaksian penyanyinya. Pelantun lagu ini, Grezia, adalah gadis kecil yang terlahir dengan selaput di matanya sehingga ia tidak bisa melihat, namun ia menjalani hidup dengan penuh syukur dan pujian. Aku diingatkan bahwa Tuhan dapat berkarya melampaui segala keterbatasan manusia. Sebab itu, kita perlu mengarahkan pandangan kita kepada Tuhan yang Mahabesar dan Mahakreatif, bukan kepada masalah demi masalah yang menyurutkan semangat kita. Walau kita tidak bisa melihat dan memahami semua rencana Tuhan, tetapi kita memilih untuk memercayakan segenap hidup kita kepada-Nya, karena kita tahu bahwa masa depan kita ada di tangan-Nya, rancangan-Nya adalah rancangan damai sejahtera dan penuh harapan (Yeremia 29:11).

Lagu ini juga menolongku untuk memeriksa hatiku di hadapan Tuhan. Apakah aku mengasihi Tuhan dengan segenap hatiku, apapun situasi yang Dia izinkan aku alami? Ataukah aku hanya mengasihi-Nya bila semua keinginanku dipenuhi-Nya? Apakah aku memandang Tuhan sebagai Raja yang berdaulat atas hidupku, ataukah sebagai “pelayan” yang harus menuruti mauku? Seperti sebuah kutipan bijak yang pernah kubaca: ”Ketulusan hati kita akan terbukti, ketika kita tidak memperoleh apa yang kita kehendaki”.

 
Lirik:
Ku sadar tak semua dapat aku miliki di dalam hidupku
Hatiku percaya rancangan-Mu bagiku adalah yang terbaik
Walau ku tak dapat melihat semua rencana-Mu Tuhan
Namun hatiku tetap memandang pada-Mu
Kau tuntun langkahku
Walau ku tak dapat berharap atas kenyataan hidupku
Namun hatiku tetap memandang pada-Mu
Kau ada untukku

Iman Seteguh Bukit Batu

Senin, 6 April 2015

KomikStrip-WarungSaTeKaMu-20150406-Iman-Seteguh-Bukit-Batu

Baca: Mazmur 18:2-4,47

18:2 Ia berkata: "Aku mengasihi Engkau, ya TUHAN, kekuatanku!

18:3 Ya TUHAN, bukit batuku, kubu pertahananku dan penyelamatku, Allahku, gunung batuku, tempat aku berlindung, perisaiku, tanduk keselamatanku, kota bentengku!

18:4 Terpujilah TUHAN, seruku; maka akupun selamat dari pada musuhku.

18:47 TUHAN hidup! Terpujilah gunung batuku, dan mulialah Allah Penyelamatku,

Ya TUHAN, bukit batuku, kubu pertahananku dan penyelamatku. —Mazmur 18:3

Iman Seteguh Bukit Batu

Saya dan istri sama-sama mempunyai nenek yang berusia lebih dari 100 tahun. Ketika berbicara dengan mereka dan teman-teman mereka, saya mengenali suatu tren yang umumnya dilakukan kaum lansia saat mengenang suatu peristiwa: Mereka mengingat masa-masa sulit dengan perasaan nostalgia. Para lansia itu bergantian menceritakan pengalaman di masa Perang Dunia II dan Depresi Besar; mereka dengan gembira berbicara tentang kesulitan-kesulitan seperti badai salju, kamar kecil di masa kanak-kanak yang terletak di luar rumah, dan pengalaman kuliah mereka ketika harus makan sup kalengan dan roti basi selama 3 minggu berturut-turut.

Secara paradoks, masa-masa sulit justru dapat membantu untuk menumbuhkan iman dan memperkuat keakraban. Setelah melihat prinsip tersebut dihidupi secara nyata, saya dapat memahami lebih jauh salah satu misteri yang berkaitan dengan Allah. Pada intinya, iman adalah soal kepercayaan. Apabila saya memang teguh beriman kepada Allah, bukit batu kita (Mzm. 18:3), keadaan-keadaan terburuk sekalipun tidak akan dapat menghancurkan hubungan saya dengan sesama.

Iman seteguh bukit batu menolong saya percaya bahwa meskipun ada banyak kekacauan saat ini, Allah masih berdaulat. Meskipun saya mungkin merasa tidak dihargai, tetapi hidup saya sungguh berarti di mata Allah yang pengasih. Tidak ada penderitaan yang akan berlangsung selamanya, dan kejahatan tidak akan berjaya pada akhirnya.

Iman seteguh bukit batu bahkan dapat memahami peristiwa terkelam di sepanjang sejarah, yaitu kematian Sang Anak Allah, sebagai awal penting bagi momen paling cemerlang di sepanjang sejarah, yaitu kebangkitan dan kemenangan-Nya atas maut. —Philip Yancey

Tuhan, Engkaulah gunung batuku, sandaran imanku. Kulandaskan imanku pada-Mu dan bukan pada perasaanku yang tak menentu; jika tidak, aku pasti gagal.

Kristus, Sang Bukit Batu, adalah harapan kita yang pasti.

Bacaan Alkitab Setahun: 1 Samuel 4-6; Lukas 9:1-17

Photo credit: Franco Folini / Foter / CC BY-SA

Enam Tahun Bersama (dan Terus) Berserah Kepada Tuhan

Oleh: Edna Ho, Malaysia
(artikel asli dalam bahasa Inggris: Six Years On and (Still) Surrendering to God)

ipod-six-years-on-2

Enam tahun setelah menerima Kristus, wajar saja orang berharap aku telah bertumbuh pesat dalam imanku. Bukankah seharusnya aku sudah menjadi seorang yang sangat rohani dan dapat menjelaskan tanpa ragu tentang Allah Tritunggal atau tentang kelahiran Kristus dari seorang perawan? Kenyataannya, aku belum sampai pada titik itu. Dalam enam tahun perjalananku bersama Tuhan, aku telah mengalami berbagai hal yang membuatku mempertanyakan imanku. Meskipun di dasar hati aku masih percaya bahwa Allah benar ada, dan bahwa jalan satu-satunya ke surga hanya dapat ditemukan melalui Kristus, adakalanya aku merasa putus asa dan keyakinanku goyah. Pada waktu-waktu seperti itu, semua cerita Alkitab dan pengajaran dasar kekristenan tampak begitu jauh dari kenyataan.

Imanku goyah setiap kali aku merasa telah mengecewakan Tuhan dan membuat-Nya tidak senang. Mungkin aku tidak meluangkan waktu yang cukup dengan Tuhan atau tidak mengutamakan-Nya dalam segala hal yang kulakukan. Aku dilingkupi rasa bersalah setiap kali aku mulai mempertanyakan apakah Tuhan sungguh peduli dengan hidupku. Namun, setiap kali pula, Tuhan selalu menyatakan diri-Nya bagiku. Tidak selalu dengan segera, tetapi selalu tepat pada waktu-Nya. Dia telah mengangkatku dari jurang kebimbangan dengan berbagai cara.

Sekali waktu, ketika aku meragukan kasih Tuhan kepadaku, seorang teman gereja muncul di sekolah, membawakanku semua makanan kesukaanku. Ia mengatakan bahwa Tuhan telah menggerakkannya untuk membeli semua itu. Sebenarnya ia malas mampir untuk berbelanja, jadi dengan enggan ia berdoa meminta Tuhan menyediakan tempat parkir tepat di depan supermarket. Dalam penentuan Tuhan, tempat itu pun tersedia. Ia masuk dan mengambil begitu saja semua makanan yang ia lihat. Yang mengejutkan, ternyata semua yang diambilnya adalah makanan kesukaanku.

Cara lain Tuhan meyakinkanku akan kehadiran-Nya adalah melalui lagu (termasuk lagu-lagu nonKristen). Ketika aku bimbang. Tuhan mengirimkan aku lagu-lagu tertentu yang berbicara tepat di hatiku dan memberiku keberanian untuk percaya lagi. Setelah liburan Imlek belum lama ini, aku sebenarnya enggan untuk meninggalkan kampung halaman dan keluargaku untuk kembali ke sekolah (sekolahku ada di wilayah lain). Aku merasa bahwa imanku tidak sekuat sebelumnya. Aku sedang dalam perjalanan ke bandara ketika aku mendengar lantunan lagu Celine Dion, “That’s the way it is …” di radio. Aku selalu suka dengan lagu itu, tetapi hari itu, aku memperhatikan kata demi katanya. Air mata mengalir membasahi wajahku menyadari bahwa Tuhan memakai lagu itu untuk berbicara kepadaku, mengingatkanku bahwa Dia mencintaiku dan mau aku terus teguh dalam imanku.

Allah juga berbicara kepadaku melalui sebuah bahan renungan, Jesus Today, yang ditulis oleh Sarah Young. Pada saat itu, aku sangat terpuruk dengan berbagai kejadian dalam hidupku. Rasanya tidak bisa beristirahat, baik secara fisik, emosional, mental, atau spiritual. Aku bertanya kepada Tuhan mengapa aku selalu diperhadapkan pada jalan yang sukar dalam hidupku, sementara orang-orang Kristen lain sepertinya diberi jalan yang lebih mudah. Kalimat dalam renungan hari itu pun kembali melintas di pikiranku: “Percayalah kepada-Ku, di sini dan pada saat ini. Kamu sedang benar-benar dilatih—melewati tantangan-tantangan yang memang khusus dirancang untukmu.” Aku merasa dikuatkan saat itu juga dan tahu bahwa sekalipun Allah mengizinkan aku mengalami masa-masa sulit, aku tidak sedang berjalan sendirian.

Rasul Paulus menyebutkan dalam Galatia 5:16-17 bahwa ada dua kuasa yang saling bertentangan ketika kita ingin bertumbuh dalam Tuhan, “Maksudku ialah: hiduplah oleh Roh, maka kamu tidak akan menuruti keinginan daging. Sebab keinginan daging berlawanan dengan keinginan Roh dan keinginan Roh berlawanan dengan keinginan daging—karena keduanya bertentangan—sehingga kamu setiap kali tidak melakukan apa yang kamu kehendaki. Akan tetapi jikalau kamu memberi dirimu dipimpin oleh Roh, maka kamu tidak hidup di bawah hukum Taurat.” Kita membutuhkan kasih karunia Tuhan setiap hari.

Sungguh bersyukur Allah telah berjanji bahwa kasih-Nya tidak akan pernah berkesudahan dan rahmat-Nya selalu baru setiap pagi (Ratapan 3:22-23). Mari menyerahkan segala pergumulan kita kepada Allah dan bergantung penuh kepada-Nya. Mari mohon kepada Bapa kita di surga untuk menjaga kita agar kita terus memiliki pengharapan yang teguh di dalam Dia, serta terus peka akan tuntunan-Nya. Tuhan kiranya memberkati dan menjaga kita. Amin.

Percaya Saja

Selasa, 24 Maret 2015

KomikStrip-WarungSaTeKaMu-20150324-Percaya-Saja

Baca: Mazmur 56

56:1 Untuk pemimpin biduan. Menurut lagu: Merpati di pohon-pohon tarbantin yang jauh. Miktam dari Daud, ketika orang Filistin menangkap dia di Gat.

56:2 Kasihanilah aku, ya Allah, sebab orang-orang menginjak-injak aku, sepanjang hari orang memerangi dan mengimpit aku!

56:3 Seteru-seteruku menginjak-injak aku sepanjang hari, bahkan banyak orang yang memerangi aku dengan sombong.

56:4 Waktu aku takut, aku ini percaya kepada-Mu;

56:5 kepada Allah, yang firman-Nya kupuji, kepada Allah aku percaya, aku tidak takut. Apakah yang dapat dilakukan manusia terhadap aku?

56:6 Sepanjang hari mereka mengacaukan perkaraku; mereka senantiasa bermaksud jahat terhadap aku.

56:7 Mereka mau menyerbu, mereka mengintip, mengamat-amati langkahku, seperti orang-orang yang ingin mencabut nyawaku.

56:8 Apakah mereka dapat luput dengan kejahatan mereka? Runtuhkanlah bangsa-bangsa dengan murka-Mu, ya Allah!

56:9 Sengsaraku Engkaulah yang menghitung-hitung, air mataku Kautaruh ke dalam kirbat-Mu. Bukankah semuanya telah Kaudaftarkan?

56:10 Maka musuhku akan mundur pada waktu aku berseru; aku yakin, bahwa Allah memihak kepadaku.

56:11 Kepada Allah, firman-Nya kupuji, kepada TUHAN, firman-Nya kupuji,

56:12 kepada Allah aku percaya, aku tidak takut. Apakah yang dapat dilakukan manusia terhadap aku?

56:13 Nazarku kepada-Mu, ya Allah, akan kulaksanakan, dan korban syukur akan kubayar kepada-Mu.

56:14 Sebab Engkau telah meluputkan aku dari pada maut, bahkan menjaga kakiku, sehingga tidak tersandung; maka aku boleh berjalan di hadapan Allah dalam cahaya kehidupan.

Waktu aku takut, aku ini percaya kepada-Mu. —Mazmur 56:4

Percaya Saja

Ketika anak-anak kami masih kecil, membawa mereka ke dokter adalah pengalaman yang menarik. Ruang tunggu dokter itu dipenuhi mainan yang bisa mereka mainkan dan majalah anak-anak yang suka saya bacakan untuk mereka. Sampai di situ tidak ada masalah. Namun begitu saya menggendong mereka masuk ke kamar praktek dokter, segalanya berubah. Keceriaan tiba-tiba berubah menjadi ketakutan, apalagi ketika perawat mendekati mereka dengan jarum suntik. Semakin dekat langkah si perawat, semakin erat mereka memeluk saya. Mereka memeluk saya dengan erat untuk mendapat kelegaan, atau mungkin mereka berharap tidak perlu disuntik, tanpa menyadari bahwa suntikan itu sebenarnya untuk kebaikan mereka sendiri.

Terkadang dalam dunia yang telah jatuh dalam dosa ini, kita silih berganti mengalami masa yang damai dan tenang menjadi masa yang menyakitkan dan penuh pergumulan. Pada saat itulah, kita bertanya, “Bagaimana seharusnya saya menanggapi semua ini?” Kita bisa merasa takut dan bertanya-tanya mengapa Allah membiarkan hal itu menimpa kita. Atau sebaliknya, kita dapat meyakini bahwa di tengah masalah tersebut, Allah sedang melakukan sesuatu yang pada akhirnya adalah untuk kebaikan kita juga, walaupun itu terasa menyakitkan. Kiranya kita juga mengingat perkataan yang ditulis sang pemazmur, “Waktu aku takut, aku ini percaya kepada-Mu” (Mzm. 56:4).

Seperti anak-anak saya, semakin sulit keadaannya, semakin erat kita harus bergantung kepada-Nya. Percayalah kepada-Nya. Kasih-Nya tidak pernah berkesudahan! —Joe Stowell

Datanglah segera, Tuhan, untuk menolongku. Ajarku untuk mempercayai-Mu di masa-masa sulit. Ingatkan aku akan kehadiran-Mu dan pada kenyataan bahwa Engkau memegangku dengan erat dalam tangan kasih-Mu.

Bergantunglah kepada Bapa di surga; Dialah satu-satunya harapanmu.

Bacaan Alkitab Setahun: Yosua 16-18; Lukas 2:1-24

Skripsi dan Iman

Oleh: Teresia

skripsi-dan-iman

Siapa sangka skripsi bisa membuat iman bertumbuh?

Bagi para mahasiswa tingkat akhir, skripsi biasanya menjadi momok. Tapi tidak bagiku. Aku sama sekali tidak menganggap skripsi sebagai sesuatu yang sulit. Aku sangat yakin skripsi dapat diselesaikan dengan baik kalau kita mau berusaha. Dan memang kenyataannya begitu. Proposal skripsiku diterima tanpa hambatan yang berarti.

Tanpa disangka-sangka, beberapa minggu sebelum seminar proposalku diadakan, aku dilanda kecemasan dan ketakutan yang tidak beralasan. Pikiran negatif bermunculan tanpa bisa dibendung. Keluarga dan teman dekat tidak banyak membantu, karena setahu mereka, aku adalah sosok yang kuat dan percaya diri. Apa yang aku ceritakan tidak mereka tanggapi dengan serius. Mereka yakin aku pasti bisa mengatasinya. Namun, ketakutan itu begitu hebat hingga mulai mempengaruhi kondisi fisikku. Aku merasa sangat bingung. Rasanya seperti tidak mengenal diriku sendiri. Aku takut, tetapi tidak tahu apa yang kutakutkan. Aku mencoba menggunakan “Teknik Pembebasan Emosi”, bersandar pada ilmu psikologi yang memang kusukai. Tentu saja, tidak banyak membantu. Kecemasan itu masih ada.

Sampai pada akhirnya aku menyerah dan mencari jawaban kepada Tuhan. Aku sangat malu saat membaca Matius 8:26. Yesus berkata kepada murid-murid-Nya yang sedang ketakutan: “‘Mengapa kamu takut, kamu yang kurang percaya?’ Lalu bangunlah Yesus menghardik angin dan danau itu, maka danau itu menjadi teduh sekali.”

Sebutan “kamu yang kurang percaya” atau dalam terjemahan Inggris: “you of little faith” benar-benar menamparku. Selama ini aku “merasa” sudah punya hubungan yang erat dengan Tuhan, setiap malam aku biasa membaca Alkitab. Namun, sesungguhnya dalam kehidupan sehari-hari aku lebih banyak bersandar pada pengertianku sendiri. Ayat-ayat Alkitab sekadar menjadi bacaan yang baik bagiku, bukan sesuatu yang benar-benar kuhidupi.

Pengalaman skripsi itu dipakai Tuhan untuk membuatku mengerti apa artinya “percaya”. Dia mau aku menyandarkan hati dan pikiranku sepenuhnya hanya kepada-Nya. Mungkin ini yang namanya “spiritual awakening” alias kebangunan rohani yang sebenarnya. Mataku dibukakan pada kebenaran-kebenaran Firman Tuhan yang mengubahkan hidup. Imanku yang sempat goyah dikuatkan oleh-Nya. Semua ketakutan dan kecemasan yang tak beralasan itu pun perlahan lenyap, berganti kedamaian yang melegakan hati. Kedamaian yang hanya dapat ditemukan di dalam Tuhan. Tak satu pun manusia yang bisa menghibur kita seperti itu. Tak satu pun teknik psikologi yang bisa memberikan damai serupa.

Sungguh hebat mengingat bahwa kita punya Allah yang kebesaran dan kasih-Nya jauh melampaui batas pemikiran kita. Lebih hebat lagi, Dia berjanji untuk tidak pernah meninggalkan kita, anak-anak-Nya yang mau percaya dan bersandar penuh kepada-Nya. Apa pun kesulitan hidup yang menghadang, kita tak perlu takut menghadapinya, sebab Tuhan kita memegang kendali atas segala yang ada.

Terpujilah Bapa, Putra, dan Roh Kudus. Bahwasanya cinta-Nya untuk selama-lamanya. Amin.

Dibayangi

Rabu, 29 Oktober 2014

KomikStrip-WarungSateKamu-20141029-Bayangan

Baca: Yeremia 42:1-12

42:1 Kemudian datanglah semua perwira tentara, di antaranya Yohanan bin Kareah dan Azarya bin Hosaya, beserta seluruh rakyat, dari yang kecil sampai kepada yang besar,

42:2 dan mereka berkata kepada nabi Yeremia: "Biarlah kiranya permohonan kami sampai di hadapanmu! Berdoalah untuk kami kepada TUHAN, Allahmu, untuk seluruh sisa ini; sebab dari banyak orang hanya sedikit saja kami yang tinggal, seperti yang kaulihat dengan matamu sendiri.

42:3 Semoga TUHAN, Allahmu, memberitahukan kepada kami jalan yang harus kami tempuh dan apa yang harus kami lakukan."

42:4 Jawab nabi Yeremia kepada mereka: "Permohonanmu sudah kudengar! Lihat, aku akan berdoa kepada TUHAN, Allahmu, seperti yang kamu minta itu, dan segala firman, yang diberi TUHAN sebagai jawab, akan kuberitahukan kepadamu; sepatah katapun tidak akan kudiamkan kepadamu!"

42:5 Berkatalah mereka kepada Yeremia: "Biarlah TUHAN menjadi saksi yang benar dan yang dapat dipercaya terhadap kami, jika kami tidak berbuat menurut segala firman yang disuruh TUHAN, Allahmu, kausampaikan kepada kami.

42:6 Maupun baik ataupun buruk, kami akan mendengarkan suara TUHAN, Allah kita, yang kepada-Nya kami mengutus engkau, supaya keadaan kami baik, oleh karena kami mendengarkan suara TUHAN, Allah kita."

42:7 Sesudah sepuluh hari datanglah firman TUHAN kepada Yeremia.

42:8 Lalu Yeremia memanggil Yohanan bin Kareah dan semua perwira tentara yang ada bersama-sama dengan dia, dan seluruh rakyat, dari yang kecil sampai kepada yang besar.

42:9 Berkatalah ia kepada mereka: "Beginilah firman TUHAN, Allah Israel yang kepada-Nya kamu telah mengutus aku untuk menyampaikan permohonanmu ke hadapan-Nya:

42:10 Jika kamu tinggal tetap di negeri ini, maka Aku akan membangun dan tidak akan meruntuhkan kamu, akan membuat kamu tumbuh dan tidak akan mencabut kamu; sebab Aku menyesal telah mendatangkan malapetaka kepadamu.

42:11 Janganlah takut kepada raja Babel yang kamu takuti itu. Janganlah takut kepadanya, demikianlah firman TUHAN, sebab Aku menyertai kamu untuk menyelamatkan kamu dan untuk melepaskan kamu dari tangannya.

42:12 Aku akan membuat kamu mendapat belas kasihan, sehingga ia merasa belas kasihan kepadamu dan membiarkan kamu tinggal di tanahmu.

TUHAN adalah terangku dan keselamatanku, kepada siapakah aku harus takut? —Mazmur 27:1

Dibayangi

Rasanya ada seseorang yang membayang-bayangi saya. Saat berjalan menyusuri sebuah lorong yang gelap, saya berbelok dan menaiki sebuah tangga. Tiba-tiba saya merinding dan terpaku ketika saya melihat sebuah bayangan yang menakutkan. Kejadian itu terulang lagi beberapa hari kemudian. Saya sedang melewati jalan di belakang kedai kopi langganan saya dan melihat bayangan besar berwujud manusia sedang mendekati saya. Namun demikian, kedua kejadian tersebut berakhir dengan senyuman. Ternyata saya telah ditakut-takuti oleh bayangan saya sendiri!

Nabi Yeremia berbicara tentang perbedaan antara kengerian yang nyata dengan ketakutan yang sekadar imajinasi belaka. Sekelompok orang sebangsanya meminta Yeremia untuk mencari tahu apakah Tuhan menghendaki mereka tinggal di Yerusalem atau kembali ke Mesir untuk menyelamatkan diri karena ketakutan mereka pada raja Babel (Yer. 42:1-3). Yeremia mengatakan kepada mereka, apabila mereka tetap tinggal dan mempercayai Allah, mereka tidak perlu merasa takut (ay.10-12). Namun jika mereka kembali ke Mesir, raja Babel akan menemukan mereka (ay.15-16).

Di tengah keadaan yang jelas-jelas berbahaya, Allah telah memberi Israel alasan untuk mempercayai-Nya di Yerusalem. Dia sudah pernah menyelamatkan mereka dari Mesir. Berabad-abad kemudian, Sang Mesias yang telah lama dinantikan mati bagi kita demi membebaskan kita dari dosa dan kengerian maut. Kiranya Allah kita yang Mahakuasa menolong kita pada hari ini untuk hidup di bawah sayap perlindungan-Nya, agar kita tidak lagi hidup di bawah bayang-bayang kengerian yang kita ciptakan sendiri. —MRD II

Percaya saat langitmu berubah kelam,
Percaya saat pelitamu mulai pudar,
Percaya saat bayangan gelap membesar,
Percaya dan berharaplah pada-Nya. —NN.

Di bawah sayap perlindungan Allah, kengerian bayang-bayang gelap dalam hidup akan dienyahkan.