Posts

Surat Kepada Diriku yang Dulu adalah Seorang Gay

surat-kepada-diriku-yang-dulu-adalah-seorang-gay

Oleh Raphael Zhang, Singapura
Artikel asli dalam bahasa Inggris: A Letter To My Past (Gay) Self

Teruntuk Raphael,

Aku adalah dirimu sendiri di 10 tahun yang akan datang. Sebelum aku mulai berbicara tentang banyak hal, aku ingin kamu tahu bahwa Tuhan begitu mengasihimu dan kamu sangat berharga bagi-Nya.

Aku tahu kalau saat ini kamu tidak merasa kalau Tuhan benar-benar mengasihimu karena Dia memintamu untuk berhenti menjalin hubungan sebagai seorang gay. Kamu merasa bahwa satu-satunya kebahagiaanmu telah dihancurkan. Hatimu terasa sakit dan kamu pun mengeluh, “Bagaimana mungkin sesuatu yang kuanggap wajar ternyata salah?”

Aku mengerti. Perasaan bahwa perbuatanmu itu benar dan wajar tumbuh sejak kamu mulai merasakan gairah seksual terhadap laki-laki. Kamu merasa bahwa menyukai sesama lelaki adalah bagian dari jati dirimu dan kamu berpikir bahwa dengan mengikuti hasrat sebagai seorang gay, kamu dapat menemukan sebuah hubungan yang akan membuatmu bahagia.

Aku juga ingat sesuatu, Raph. Bagaimana mungkin aku bisa lupa tentang kisah cinta pertamamu dulu semasa kuliah? Jantungmu berdebar-debar tatkala lelaki yang kamu suka itu melihat ke arahmu, dan kamu juga membayangkan jika suatu saat dia bisa menggandeng tanganmu.

Aku juga ingat siapa yang menjadi pacar pertamamu. Kamu bertemu dengannya empat tahun kemudian. Aku tahu betapa bahagianya perasaanmu bersama dia.

Pasti ada banyak pertanyaan yang menggantung di benakmu sekarang. “Bagaimana bisa semua ini salah? Mengapa Tuhan melarangku untuk mengejar kebahagiaan? Mengapa Tuhan begitu kejam? Tuhan macam apa yang memintaku untuk menyangkal sesuatu yang kurasa sangat wajar bagiku?”

Mungkin saat ini sulit bagimu untuk percaya, tapi aku ingin memberitahu bahwa Tuhan memintamu berbuat demikian karena Dia begitu mengasihimu. Dia memanggilmu untuk keluar dari jerat hubungan sesama jenis. Tuhan itu tidak kejam seperti yang kamu pikirkan. Dia adalah Bapamu yang ingin menunjukkan kasih, anugerah, dan belas kasih-Nya kepadamu. Dia tidak ingin melihat dirimu perlahan dirusakkan oleh kehidupan yang dipenuhi oleh dosa.

Aku mohon, dengarkanlah aku. Pada akhirnya, aku telah melihat kebenaran di balik apa yang Tuhan telah lakukan selama 10 tahun, dan aku ingin membagikan kepadamu hal-hal apa saja yang telah aku pelajari—hal-hal yang kelak akan kamu lihat sendiri.

Menjadi seorang gay bukanlah dirimu yang sebenarnya. Ketika kamu menjadi seorang Kristen, sesungguhnya kamu telah menjadi anak Allah. Itulah identitasmu yang sejati, dan karena itu jugalah Bapamu selalu memperhatikanmu. Dia memanggilmu “anak”. Ya, kamu memang tertarik kepada sesama lelaki, tapi itu hanyalah apa yang kamu rasakan, bukan dirimu yang sesungguhnya. Kamu memiliki gairah sebagai seorang gay, tapi sejatinya kamu bukanlah seorang gay. Yang pertama, terutama, dan sampai selama-lamanya kamu adalah seorang anak yang begitu dikasihi oleh Allah.

Aku tahu kalau perasaan menyukai sesama lelaki itu terasa wajar bagimu. Aku pun masih bisa merasakan perasaan itu. Akan tetapi, Tuhan telah menunjukkan kepadaku, dan kelak Dia juga akan menunjukkannya kepadamu bahwa hasrat menyukai lelaki itu tidaklah wajar seperti yang ada dalam pikiranmu.

Apakah kamu masih ingat kalau dulu kamu selalu menginginkan untuk memiliki seorang kakak laki-laki yang dapat menjadi teladan ketika kamu beranjak dewasa? Ketika masih di sekolah dasar dulu, kamu mengagumi seorang anak laki-laki yang lebih tua darimu. Kamu menganggapnya sebagai seorang kakak dan kamu ingin diperhatikan olehnya. Lalu, apakah kamu juga ingat kalau dulu kamu begitu membenci masa-masa ketika kamu duduk di bangku SMP? Kamu sangat ingin bergaul akrab dengan laki-laki yang ada di kelasmu, namun ternyata kamu tidak dapat melakukannya. Tidakkah kamu menyadari kalau kedua hal ini ternyata saling berhubungan? Tuhan menunjukkan kepadaku bahwa kedua kisah ini terjadi karena dulu aku ingin seorang laki-laki mengajariku tentang bagaimana caranya menjadi laki-laki yang sejati.

Ketika keinginanmu untuk bergaul akrab dengan laki-laki di kelasmu itu tidak dapat terwujud, kemudian mulai tumbuh rasa suka kepada mereka, itu bukanlah suatu kebetulan. Keinginanmu untuk menjadi seperti mereka, ditambah lagi dengan masa pubertas yang kamu alami kemudian mengubah rasa suka itu menjadi hasrat untuk semakin mendambakan mereka.

Beberapa tahun belakangan ini, Tuhan menolongku untuk mengerti bahwa yang sesungguhnya aku inginkan adalah jati diri sebagai seorang laki-laki dan sebuah hubungan yang intim. Hubungan itu seharusnya aku dapatkan dari ayahku saat aku sedang bertumbuh dewasa. Jauh di dalam lubuk hatimu, sesungguhnya yang kamu inginkan adalah kasih sayang, rasa aman, dan perhatian dari seorang ayah.

Hasratmu untuk menjadi seorang gay bukanlah dirimu yang sesungguhnya. Mengejar hubungan sebagai seorang gay tidak akan membawamu kepada kebahagiaan yang sejati. Kenyataannya, pengejaranmu itu akan semakin menjauhkanmu dari apa yang sesungguhnya kamu butuhkan. Apa yang sesungguhnya kamu butuhkan adalah belajar tentang bagaimana membangun identitasmu sebagai seorang laki-laki sejati, dan menjadi hubungan yang akrab dengan laki-laki lainnya, namun bukan tentang bagaimana berhubungan seksual dengan mereka.

Semua ini mungkin terdengar rumit dan aneh bagimu sekarang, tapi aku akan mencoba menjelaskannya padamu dengan cara yang lain. Kamu tahu kalau selama ini kamu terus berusaha menjalin suatu hubungan yang sempurna dengan seorang laki-laki, tapi kamu tidak pernah mendapatkannya bukan? Awalnya kamu berpikir bahwa dia adalah laki-laki yang tepat, tapi kemudian tatkala kamu semakin dekat mengenalnya, kamu malah merasa bahwa dia bukanlah laki-laki yang tepat. Lalu, apakah kamu juga ingat betapa hancurnya hatimu ketika harapan-harapan yang kamu inginkan itu sirna? Semua itu terasa sulit dimengerti, bukan? Pernahkah terpikirkan olehmu bahwa kegagalan demi kegagalan untuk mendapatkan laki-laki yang tepat itu menunjukkan bahwa sesungguhnya yang kamu butuhkan itu bukanlah seorang laki-laki?

Pada kenyataannya, pencarianmu untuk menemukan laki-laki yang tepat itu justru semakin membawamu kepada putus asa dan rasa frustrasi. Ketika kamu merasa begitu kesepian dan mendambakan sebuah hubungan yang intim, kamu malah melarikan diri dengan meminum alkohol dan melakukan seks bebas dengan harapan kamu bisa menghilangkan rasa pedihmu secara instan. Kamu tahu kalau sesungguhnya pelarianmu kepada alkohol dan seks bebas itu hanya memberimu kenyamanan yang sementara dan akan membawamu ke dalam jurang dosa yang semakin dalam.

Kemudian, rasa bersalah dan malu akan datang menghantuimu sehingga kamu berbalik kepada Tuhan, memohon pengampunan-Nya dan berjanji kalau kamu tidak akan melakukan hal-hal itu lagi. Tapi, tidak lama setelah itu kamu malah terjatuh kembali ke ldalam dosa yang sama. Aku mengerti rasa sakit yang kamu rasakan ketika dirimu terjebak dalam lingkaran dosa itu. Aku tahu betapa dalamnya rasa penyesalanmu setiap kali kamu terjatuh lagi ke dalam dosa. Aku juga tahu betapa muak dan lelahnya dirimu karena terus menerus terjatuh dalam dosa-dosa ini.

Lalu, apakah kamu juga ingat malam-malam ketika kamu menangis sampai akhirnya jatuh tertidur? Aku ingat kalau di suatu malam kamu pernah menangis dengan tersedu-sedu karena kamu merasa begitu kesepian. Sebenarnya, saat itu kamu hanya tidak tahu bagaimana caranya untuk berbahagia. Apakah kamu ingat apa yang Tuhan katakan kepadamu malam itu? Dia berkata, “Percayalah kepada-Ku.” Aku tahu bahwa beberapa tahun setelah itu pun kamu masih tidak percaya bahwa Tuhan dapat memberimu kebahagiaan yang sejatinya kamu dambakan. Aku berada di sini untuk memberitahumu bahwa Tuhan adalah setia. Dia selalu menepati janji-Nya, namun bukan dengan cara-cara seperti yang ada dalam pikiranmu. Dia yang Maha Tahu akan memberimu sesuatu yang jauh lebih baik.

Tuhan akan menunjukkan kepadamu bahwa ada banyak orang Kristen yang juga memiliki hasrat sebagai seorang gay, tapi mereka lebih memilih untuk taat kepada Tuhan dengan cara tidak melakukan hal-hal yang dapat membangkitkan hasrat itu. Ada cara-cara lain yang lebih baik untuk menjalani kehidupan. Tuhan jugalah yang akan membawamu kepada orang-orang Kristen yang dapat berjalan bersamamu dalam perjalanan hidup ini. Aku menjamin bahwa sekalipun tantangan-tantangan akan tetap ada, kamu akan mengalami lebih banyak sukacita dan kedamaian di dalam hidup yang taat kepada Tuhan dan jalan-jalan yang Dia berikan.

Tuhan ingin menyembuhkan setiap bagian hatimu yang terluka dan hancur. Membiarkan dirimu larut ke dalam hubungan sesama jenis tidak akan pernah membuat dirimu merasa utuh; itu hanya akan membuat luka-luka dalam hidupmu semakin dalam. Percayalah kepadaku, aku sudah pernah mengalami itu semua. Sekarang aku menyadari bahwa Tuhan itu penuh belas kasih dan Dia sungguh mengasihimu ketika Dia memintamu untuk berhenti mengikuti hasrat gaymu itu. Ketika kamu membiarkan dirimu larut dalam hasrat gay itu, kamu hanya menyakiti dirimu sendiri. Bagaimana bisa seorang Bapa yang begitu baik memilih untuk diam saja dan membiarkan anak-Nya terus terjatuh ke dalam dosa yang membawa kepada kepedihan?

Tuhan ingin menyembuhkan hatimu yang hancur dan membalut luka-lukamu (Mazmur 147:3). Akan tetapi, kamu harus berhenti menyakiti dirimu sendiri supaya Tuhan dapat membalut luka-luka itu. Berdiam dirilah, jangan melawan, dan kamu akan tahu bahwa Dia adalah Tuhan yang mengampuni dan memulihkanmu (Mazmur 46:11, Mazmur 103:3).

Ya, memang sampai saat itu rasa tertarik kepada sesama laki-laki itu masih ada, tapi aku telah memutuskan untuk tidak lagi mengikuti hasrat itu. Sekarang, aku mampu mengatasi hasrat itu setiap kali ia muncul. Tapi, kamu harus tahu kalau sekarang aku justru merasa jauh lebih berbahagia dan damai daripada dulu ketika aku masih berusaha untuk menjalin hubungan sebagai seorang gay. Mungkin saat ini kamu masih belum mengerti, tapi percayalah. Kamu bisa percaya kepadaku; aku telah mengalami semua itu, Raph. Kamu harus tahu bahwa Tuhan dapat dipercaya. Percayalah kepada Tuhan dengan segenap hatimu dan jangan bersandar kepada pengertianmu sendiri. Akuilah Dia dalam segala lakumu, maka Dia akan meluruskan jalanmu (Amsal 3:5-6).

Teruslah berpegang kepada Tuhan, karena Dia juga terus memegangmu. Kelak, kamu juga akan merasakan seperti apa yang dirasakan oleh Yakub ketika ia bergulat dengan seorang malaikat Tuhan (Kejadian 32:22-32). Jangan pernah lepaskan Tuhan. Sekalipun kamu merasa begitu banyak pergumulan yang kamu hadapi, atau kamu merasa sangat lemah dan ingin menyerah, jangan pernah lepaskan Tuhan dari hidupmu. Pergulatanmu dengan setiap tantangan dan cobaan yang kamu hadapi akan setimpal dengan hasil yang kamu terima. Sama seperti Tuhan memberkati Yakub, demikian juga Dia akan memberkati kamu lewat setiap pergumulan yang kamu hadapi.

Ketika kamu berpegang pada Tuhan, kamu akan semakin mengenal-Nya lebih dekat. Kamu akan mengetahui bahwa Tuhan bukanlah Tuhan yang tidak peduli atau tidak masuk akal. Dia begitu mengasihimu sehingga Dia tidak akan pernah meninggalkanmu. Dia peduli akan keadaanmu dan Dia selalu ingin memberikan yang terbaik kepadamu. Dia adalah Bapa yang penuh kasih, Dia ingin kamu berada dalam rencana-Nya yang terbaik. Semua itu Dia lakukan untuk menyelamatkanmu dari rasa sakit dan penderitaan.

Jadi, janganlah kamu salah paham terhadap Tuhan. Dia bukanlah Tuhan yang kejam. Lewat campur tangan-Nya yang ilahi dalam kehidupanmu, Tuhan sedang menunjukkan cinta, anugerah, dan belas kasih-Nya kepadamu. Dia memanggilmu keluar dari kehancuran supaya kamu mendapatkan keutuhan. Dia memanggilmu keluar dari kegelapan kepada terang-Nya yang ajaib (1 Petrus 2:9).

Maukah kamu mempercayai Tuhan? Maukah kamu berpegang kepada-Nya? Maukah kamu membiarkan-Nya memberkati dirimu?

Dari dirimu sendiri di masa depan

Baca Juga:

Ketika Aku Tidak Bisa Merasakan Hadirat Tuhan

Dalam sebuah acara konvensi nasional, aku begitu berharap dapat merasakan hadirat Tuhan di situ. Tapi, orang-orang lain tampak begitu menikmati hadirat Tuhan, aku malah tidak merasakan apapun. Sejujurnya aku kecewa, tapi kemudian aku menemukan bahwa ternyata aku telah salah mengartikan kehadiran Tuhan.

Kisahku sebagai Putri Seorang Penarik Becak yang Belajar Mengampuni

Kisahku-sebagai-Putri-Seorang-Penarik-Becak-yang-Belajar-Mengampuni

Oleh Yezia Sutrisni, Tangerang

Aku adalah anak bungsu dari enam bersaudara. Ibuku menderita penyakit kanker payudara dan akhirnya meninggal saat aku duduk di kelas 2 SD. Selama hampir satu tahun ibuku terbaring lemah di tempat tidur melawan sakit kankernya.

Setelah ibuku meninggal, aku tinggal bersama ayah dan dua orang kakakku. Hari demi hari kami lewati tanpa kasih sayang seorang ibu. Sehari-harinya ayah bekerja sebagai penarik becak di kota Yogyakarta, sedangkan kami tinggal di kabupaten Klaten. Ayah hanya pulang menemui kami beberapa kali dalam satu bulan.

Ketika aku berusia 9 tahun, ayahku juga jatuh sakit sehingga tidak bisa bekerja maksimal. Penyakit darah tinggi akut yang diderita ayah membuatnya tidak bisa menarik becak setiap hari dan aku pun harus merawatnya. Di usiaku yang masih kecil itu aku harus menggantikan peran ibu.

Setiap pagi sebelum berangkat sekolah aku harus bangun jam 5 pagi dan memasak untuk seluruh isi rumah. Sebelum berangkat ke sekolah aku harus memastikan makanan untuk ayah sudah tersedia sehingga dia tidak harus berdiri untuk mengambil makan. Penyakit darah tinggi ayah membuatnya sulit berdiri, mungkin juga dia akan jatuh. Mau tidak mau aku harus membantunya makan, mandi, dan melakukan aktivitas lain.

Ketika tetangga-tetangga melihat keadaan kami waktu itu, mereka selalu bertanya, “Di mana saudara-saudaramu yang lain?” Usiaku dengan kakak-kakakku terpaut cukup jauh. Dengan kakak pertamaku saja kami berbeda hampir 20 tahun. Empat kakak-kakakku waktu itu telah sibuk sendiri. Ada yang sudah berkeluarga dan ada juga yang merantau jauh. Mereka seolah tidak peduli dengan keadaan ayah saat itu.

Sebenarnya aku tidak terlalu memikirkan keberadaan kakak-kakakku. Entah karena aku terlalu polos atau hanya menerima segalanya dengan ikhlas, aku lupa persisnya perasaanku seperti apa. Yang aku tahu adalah kakak-kakakku mungkin pernah mengalami kepahitan. Ayah memang orang yang keras, dia sering memukul dan melontarkan kata-kata kasar kepada anak-anaknya.

Ketika aku ditelantarkan oleh kakak-kakakku

Setelah sekitar tiga tahun hidup dalam keadaan sakit, ayahku dipanggil pulang oleh Tuhan. Kehidupan keluargaku semakin sulit dan aku pun tinggal berdua bersama kakakku yang kelima. Kakak-kakakku yang lain ada yang sudah berkeluarga dan ada juga yang merantau.
Kami berdua menjalani hidup tanpa orangtua. Kadang kami hanya makan menggunakan nasi putih dan sambal saja. Kadang kami pun menjual pohon bambu yang kami tanam di depan rumah untuk bisa membeli makanan. Beras pun kami dapat dari jatah beras miskin pemerintah. Kadang juga tetangga kami yang merasa iba memberi kami makanannya.

Aku sempat berpikir kalau kami ini enam bersaudara, maka seharusnya aku tidak sampai harus hidup seperti ini. Aku merasa ditinggalkan dan tidak memiliki siapapun dan bertanya-tanya mengapa kakak-kakakku yang lain itu tidak mau peduli dengan kedua adiknya? Sejujurnya kami punya alasan untuk menyimpan luka dan membenci mereka.

Ketika aku mengenal Yesus

Dulu aku bukanlah orang Kristen, demikian juga dengan kedua orangtuaku. Saat aku mulai duduk di bangku sekolah dasar, salah seorang kakakku yang telah menjadi Kristen terlebih dulu sempat membawaku untuk ikut ke sekolah minggu. Setelah itu aku menjadi lebih sering datang ke gereja walau tidak selalu hadir setiap minggunya. Sekalipun orangtuaku bukan Kristen, tapi mereka tidak melarangku untuk pergi ke gereja.

Setelah kedua orangtuaku dipanggil Tuhan, aku sendiri bingung akan masa depanku. Hingga pendeta di gerejaku mempertemukanku dengan seorang bapak dari Kalimantan. Akhirnya bapak ini secara tidak langsung “mengadopsiku” dengan membiayai seluruh kebutuhanku. Saat aku masuk SMA, aku pun pindah dari Klaten ke kota Yogyakarta untuk mendapatkan pendidikan yang lebih baik.

Aku memang tidak tinggal satu rumah dengan ayah angkatku itu, tapi beliau sering menyempatkan dirinya mengunjungiku di Yogyakarta dan memastikan kebutuhanku terpenuhi. Ketika liburan tiba, aku pun diajaknya ke Kalimantan dan tinggal bersama keluarga angkatku. Mereka begitu mengasihiku dan menganggapku sebagai bagian dari keluarga mereka sendiri.

Kebaikan mereka itulah yang akhirnya semakin memantapkan imanku kepada Tuhan Yesus. Mereka mendukungku selayaknya aku adalah anak kandung mereka sendiri. Ketika aku sudah lulus dari SMA, mereka mendukung penuh studiku di perguruan tinggi hingga akhirnya aku bisa lulus menjadi seorang sarjana.

Sekalipun sejak kecil aku datang ke gereja, tapi aku merasa hidupku datar. Aku membaca firman Tuhan, tapi tidak mengerti apa yang dimaksud. Barulah ketika aku mulai duduk di bangku kuliah, lambat laun aku mulai mengerti betapa baiknya Tuhan Yesus kepadaku. Lewat kasih sayang tulus yang diberikan oleh ayah angkatku, aku dapat merasakan kasih Tuhan bahwa Dia tidak pernah meninggalkanku seorang diri.

Saat ini aku telah menyelesaikan studiku dan bekerja di sebuah lembaga pelayanan di Tangerang. Sesekali ketika aku merenung, aku bisa saja berpikir untuk membenci saudara-saudaraku atas perbuatan mereka saat aku menderita susah dulu. Tapi, setiap kali bersaat teduh aku selalu ingat ayat di mana Tuhan Yesus mengajar kita untuk mengampuni, bahkan lebih dari sekadar mengampuni, Tuhan meminta kita untuk mengasihi. “Tetapi hendaklah kamu ramah seorang terhadap yang lain, penuh kasih mesra dan saling mengampuni, sebagai Allah di dalam Kristus telah mengampuni kamu” (Efesus 4:32).

Aku manusia berdosa dan Tuhan sudah mengampuni dosaku. Ketika aku mulai berpikir untuk membenci kakak-kakakku, aku selalu melihat kembali kepada diriku sendiri yang penuh dosa dan Tuhan sudi mengampuniku. Betapa egoisnya aku ketika Tuhan sudah mengampuniku tetapi aku tidak mau mengampuni saudara-saudaraku.

Secara manusia memang berat untuk mengampuni orang yang telah menyakitiku, tapi aku selalu memohon agar Tuhan memampukanku. Setiap hari aku berdoa untuk semua kakak-kakakku, memohon agar mereka yang belum mengenal Tuhan dapat menjadi percaya. Aku belajar untuk sesekali menyapa mereka lewat telepon. Saat ini aku sudah mengampuni mereka dan mengasihi mereka.

Aku belajar dari kisah Yusuf yang tetap tekun dan berpengharapan sekalipun dia harus dibuang oleh kakak-kakakknya. Aku percaya bahwa kisah masa laluku yang kelam merupakan alat yang dipakai Tuhan untuk menyiapkan masa depanku. Tanpa masa lalu yang keras mungkin aku takkan menjadi seorang yang tegar.

“Memang kamu telah mereka-rekakan yang jahat terhadap aku, tetapi Allah telah mereka-rekakannya untuk kebaikan, dengan maksud melakukan seperti yang terjadi sekarang ini, yakni memelihara hidup suatu bangsa yang besar,” (Kejadian 50:20). Seperti kisah Yusuf, mungkin ada rancangan-rancangan jahat yang dilakukan oleh manusia terhadap kita, tapi aku percaya bahwa Tuhan sanggup mengubah itu menjadi kebaikan untuk kita.

Tuhan telah menunjukkan kebaikan-Nya kepada kita dengan pengorbanan Yesus di kayu salib. Kita yang seharusnya dihukum karena dosa-dosa kita, tapi karena kematian-Nya kita beroleh keselamatan. Dari pengalaman hidupku, aku dapat memaknai Paskah sebagai momen ketika Tuhan mengampuni dosaku maka aku pun harus mengampuni orang lain yang bersalah kepadaku, bahkan mengasihi mereka sama seperti Tuhan mengasihiku.

Kita tidak akan pernah bisa mengampuni bahkan mengasihi orang yang sudah menyakiti kita dengan kekuatan sendiri. Kita membutuhkan Tuhan. Hanya Tuhan saja yang memampukan kita untuk mau mengampuni dan melembutkan hati mereka. Datanglah kepada Tuhan dan minta supaya Dia memampukan kita.

Baca Juga:

Tuhan Yesus, Terima Kasih untuk Anugerah Keselamatan yang Kau Berikan

Katie adalah seorang perempuan kecil yang harus melakukan transfusi darah karena penyakit langka yang dideritanya sejak lahir. Namun, kelak ia dapat disembuhkan ketika ada ada orang lain yang mau menjadi donor baginya. Kisah tentang Katie ini mengingatkanku kembali tentang anugerah keselamatan yang Tuhan Yesus berikan.

Sharing: Bagaimana Tuhan Memulihkanmu dari Patah Hati?

WarungSaTeKaMu-Sharing-201702

Bagaimana Tuhan memulihkanmu dari patah hati yang pernah kamu alami? Bagikan sharing kamu di dalam kolom komentar. Kiranya kesaksian tersebut dapat menjadi berkat bagi orang lain.

Dipulihkan Karena Doa

Dipulihkan-karena-doa

Oleh Katarina Tathya Ratri, Jakarta

Hari itu adalah hari terakhir di tahun 2011 ketika aku berjalan menyusuri jalanan di kota kecil tempat kelahiranku. Berbeda dari malam tahun baru sebelumnya yang aku lewati dengan berhura-hura, hari itu aku berjalan sendirian tanpa tujuan yang jelas. Aku tak peduli dengan orang-orang yang memadati jalanan untuk melihat kembang api, aku hanya ingin sesuatu yang berbeda untuk melewatkan tahun baru.

Langkah kakiku terhenti di depan sebuah jalan kecil yang menuju sebuah gereja. Hati kecilku bicara supaya aku melangkah ke dalam gereja itu. Tapi, aku merasa enggan karena itu bukan gereja yang pernah kusinggahi sebelumnya. Lagipula sejak duduk di bangku SMP, aku jarang pergi beribadah ke gereja. Namun, suara hatiku semakin keras dan aku memutuskan masuk ke dalam gereja itu.

Ketika aku tiba di dalam gereja, satu hal yang kuingat adalah berdoa. Sudah lama aku tidak berdoa, dan malam itu aku mau kembali berdoa. Kupejamkan mata dan mengarahkan hati kepada hadirat-Nya. Aku merasakan damai yang melingkupi hatiku dan tak mampu kujelaskan dengan kata-kata. Malam itu aku berdoa dengan khusyuk karena aku begitu rindu untuk bertemu Sang Pencipta.

Aku percaya bahwa rasa damai yang melingkupiku waktu itu mengingatkanku kalau Tuhan ingin aku kembali pada-Nya. Dalam keheningan itu aku menyadari kalau selama ini aku menganggap doa hanya sebagai kewajiban saja sehingga aku tidak memiliki kerinduan untuk melakukannya.

Doa yang kunaikkan malam itu mengubahkan hidupku. Selama ini aku mencari pelarian dari situasi rumah yang membuatku muak. Aku pergi bersama teman-teman untuk merokok, menonton video porno, hingga pulang larut malam. Hari itu Tuhan menegurku untuk kembali pada-Nya. Lewat doa, aku mengucap janji untuk berbalik pada-Nya dan meninggalkan cara hidupku yang lama.

Aku berusaha menjaga komitmenku untuk setia pada Tuhan walaupun godaan untuk kembali ke kehidupan yang lama terus datang. Setiap hari aku terus berdoa pada-Nya memohon kekuatan, dan seiring berjalannya waktu aku menjadi semakin senang berdoa. Doa adalah nafas hidupku sehingga aku akan merasa sesak jika aku melewatkannya.

Setiap kali aku berdoa, aku tidak hanya melaporkan pada-Nya masalah-masalah yang kualami, tapi lebih dari sekadar melapor, aku mendiskusikan masalahku dengan Tuhan, mengucap syukur atas pemeliharaan-Nya, dan berdoa juga untuk orang-orang lain. Aku percaya kalau Tuhan maha mengetahui, tapi aku merasa perlu untuk mengungkapkan isi hatiku kepada-Nya supaya hati dan cara pikirku berubah sesuai dengan kehendak Tuhan.

Komitmenku untuk meninggalkan cara hidup yang lama seringkali membuatku khawatir. Aku takut jika harus kehilangan teman-teman sepermainan, tapi firman Tuhan dalam Filipi 4:6-7 mengingatkanku, “Janganlah hendaknya kamu kuatir tentang apa pun juga, tetapi nyatakanlah dalam segala hal keinginanmu kepada Allah dalam doa dan permohonan dengan ucapan syukur. Damai sejahtera Allah, yang melampaui segala akal, akan memelihara hati dan pikiranmu dalam Kristus Yesus.”

Aku mengalami sendiri bagaimana damai sejahtera Tuhan turun atas diriku. Ketika aku harus menghadapi ujian sidang skripsi, aku sangat takut karena ada mahasiswa sebelumku yang dinyatakan gagal. Aku khawatir kalau-kalau aku akan dinyatakan gagal juga. Alih-alih rasa khawatir semakin menguasai diriku, aku berdoa dan mengucap syukur atas proses yang bisa kulalui. Damai sejahtera Tuhan memenuhiku, dan aku yakin kalau Tuhan akan memberikan yang terbaik untuk studiku.

Sejatinya, bukan Tuhanlah yang membutuhkan doa kita, tetapi kita yang butuh berdoa kepada Tuhan. Apapun kekhawatiranmu, ungkapkanlah kepada-Nya, sebab ada tertulis, “Serahkanlah segala kekuatiranmu kepada-Nya, sebab Ia yang memelihara kamu” (1 Petrus 5:7).

Baca Juga:

Ketika Membaca Alkitab Terasa Membosankan

“Sebenarnya membaca Alkitab itu hanya persoalan waktu. Kalau aku bisa membaca tiga atau empat pasal dalam sehari, aku dapat membaca seluruh Alkitab dari Kejadian sampai Wahyu dalam waktu setahun. Sederhana, bukan? Tapi tidak sesederhana itu. Sudah 14 bulan melakukannya, dan aku bahkan belum menyelesaikan setengahnya. Apa yang salah?”

Kegagalan Bukan Akhir Segalanya

Kamis, 18 Juni 2015

Kegagalan Bukan Akhir Segalanya

Baca: Yohanes 18:15-27

18:15 Simon Petrus dan seorang murid lain mengikuti Yesus. Murid itu mengenal Imam Besar dan ia masuk bersama-sama dengan Yesus ke halaman istana Imam Besar,

18:16 tetapi Petrus tinggal di luar dekat pintu. Maka murid lain tadi, yang mengenal Imam Besar, kembali ke luar, bercakap-cakap dengan perempuan penjaga pintu lalu membawa Petrus masuk.

18:17 Maka kata hamba perempuan penjaga pintu kepada Petrus: “Bukankah engkau juga murid orang itu?” Jawab Petrus: “Bukan!”

18:18 Sementara itu hamba-hamba dan penjaga-penjaga Bait Allah telah memasang api arang, sebab hawa dingin waktu itu, dan mereka berdiri berdiang di situ. Juga Petrus berdiri berdiang bersama-sama dengan mereka.

18:19 Maka mulailah Imam Besar menanyai Yesus tentang murid-murid-Nya dan tentang ajaran-Nya.

18:20 Jawab Yesus kepadanya: “Aku berbicara terus terang kepada dunia: Aku selalu mengajar di rumah-rumah ibadat dan di Bait Allah, tempat semua orang Yahudi berkumpul; Aku tidak pernah berbicara sembunyi-sembunyi.

18:21 Mengapakah engkau menanyai Aku? Tanyailah mereka, yang telah mendengar apa yang Kukatakan kepada mereka; sungguh, mereka tahu apa yang telah Kukatakan.”

18:22 Ketika Ia mengatakan hal itu, seorang penjaga yang berdiri di situ, menampar muka-Nya sambil berkata: “Begitukah jawab-Mu kepada Imam Besar?”

18:23 Jawab Yesus kepadanya: “Jikalau kata-Ku itu salah, tunjukkanlah salahnya, tetapi jikalau kata-Ku itu benar, mengapakah engkau menampar Aku?”

18:24 Maka Hanas mengirim Dia terbelenggu kepada Kayafas, Imam Besar itu.

18:25 Simon Petrus masih berdiri berdiang. Kata orang-orang di situ kepadanya: “Bukankah engkau juga seorang murid-Nya?”

18:26 Ia menyangkalnya, katanya: “Bukan.” Kata seorang hamba Imam Besar, seorang keluarga dari hamba yang telinganya dipotong Petrus: “Bukankah engkau kulihat di taman itu bersama-sama dengan Dia?”

18:27 Maka Petrus menyangkalnya pula dan ketika itu berkokoklah ayam.

Engkau adalah Yang Kudus dari Allah. —Yohanes 6:69

Kegagalan Bukan Akhir Segalanya

Perdana Menteri Winston Churchill punya cara yang ampuh untuk membangkitkan semangat warga Inggris pada masa Perang Dunia II. Pada tanggal 18 Juni 1940, kepada rakyatnya yang sedang ketakutan, ia mengatakan, “Hitler tahu bahwa ia harus menghancurkan kita . . . atau ia akan kalah perang. . . . Jadi marilah kita memperkuat diri . . . dan mempertahankan diri, hingga seandainya Kerajaan Inggris [bertahan] selama seribu tahun, orang akan tetap berkata, ‘Inilah saat terbaik mereka!’”

Kita semua pasti suka dikenang karena “saat terbaik” yang pernah kita alami. Mungkin saat terbaik yang pernah dialami Rasul Petrus adalah ketika ia menyerukan, “Engkau adalah yang Kudus dari Allah” (Yoh. 6:69). Namun, terkadang kita membiarkan kegagalan menjadi penentu jalan hidup kita. Setelah Petrus berulang kali menyangkal bahwa ia mengenal Yesus, ia pergi dan menangis dengan sedihnya (Mat. 26:75; Yoh. 18).

Seperti Petrus, kita semua pernah gagal—dalam hubungan kita, dalam pergumulan kita terhadap dosa, dan dalam kesetiaan kita kepada Allah. Namun “kegagalan bukanlah akhir segalanya,” seperti juga pernah dikatakan Churchill. Syukurlah, hal itu juga berlaku dalam kehidupan rohani kita. Yesus mengampuni Petrus yang bertobat dari kegagalannya (Yoh. 21) dan memakai dirinya untuk mengabarkan Injil serta membawa banyak jiwa kepada Sang Juruselamat.

Kegagalan bukanlah akhir segalanya. Dengan cara yang penuh kasih, Allah memperbarui setiap orang yang mau datang kembali kepada-Nya. —Cindy Hess Kasper

Bapa, terima kasih atas pengampunan-Mu. Kami mengucap syukur atas belas kasih dan anugerah yang sudah Engkau berikan secara cuma-cuma melalui darah yang dicurahkan Anak-Mu, Yesus.

Ketika Tuhan mengampuni, Dia menghapus dosa dan memperbarui jiwa.

Bacaan Alkitab Setahun: Nehemia 10–11; Kisah Para Rasul 4:1-22

Bangkit Kembali

Senin, 30 Juni 2014

Bangkit Kembali

Baca: 1 Yohanes 1

1:1 Apa yang telah ada sejak semula, yang telah kami dengar, yang telah kami lihat dengan mata kami, yang telah kami saksikan dan yang telah kami raba dengan tangan kami tentang Firman hidup–itulah yang kami tuliskan kepada kamu.

1:2 Hidup itu telah dinyatakan, dan kami telah melihatnya dan sekarang kami bersaksi dan memberitakan kepada kamu tentang hidup kekal, yang ada bersama-sama dengan Bapa dan yang telah dinyatakan kepada kami.

1:3 Apa yang telah kami lihat dan yang telah kami dengar itu, kami beritakan kepada kamu juga, supaya kamupun beroleh persekutuan dengan kami. Dan persekutuan kami adalah persekutuan dengan Bapa dan dengan Anak-Nya, Yesus Kristus.

1:4 Dan semuanya ini kami tuliskan kepada kamu, supaya sukacita kami menjadi sempurna.

1:5 Dan inilah berita, yang telah kami dengar dari Dia, dan yang kami sampaikan kepada kamu: Allah adalah terang dan di dalam Dia sama sekali tidak ada kegelapan.

1:6 Jika kita katakan, bahwa kita beroleh persekutuan dengan Dia, namun kita hidup di dalam kegelapan, kita berdusta dan kita tidak melakukan kebenaran.

1:7 Tetapi jika kita hidup di dalam terang sama seperti Dia ada di dalam terang, maka kita beroleh persekutuan seorang dengan yang lain, dan darah Yesus, Anak-Nya itu, menyucikan kita dari pada segala dosa.

1:8 Jika kita berkata, bahwa kita tidak berdosa, maka kita menipu diri kita sendiri dan kebenaran tidak ada di dalam kita.

1:9 Jika kita mengaku dosa kita, maka Ia adalah setia dan adil, sehingga Ia akan mengampuni segala dosa kita dan menyucikan kita dari segala kejahatan.

1:10 Jika kita berkata, bahwa kita tidak ada berbuat dosa, maka kita membuat Dia menjadi pendusta dan firman-Nya tidak ada di dalam kita.

Jika kita mengaku dosa kita, maka Ia adalah setia dan adil, sehingga Ia akan mengampuni segala dosa kita dan menyucikan kita dari segala kejahatan. —1 Yohanes 1:9

Bangkit Kembali

Chad Pennington adalah seorang mantan pemain American football yang telah mengalami beragam cedera yang mengancam kelangsungan kariernya. Dua kali mengalami cedera, Pennington harus menjalani operasi, terapi fisik selama berbulan-bulan, dan latihan berminggu-minggu agar ia dapat kembali ke arena pertandingan. Namun dalam dua kali kesempatan itu, ia tidak saja kembali bermain, tetapi juga mencapai prestasi yang luar biasa hingga ia dianugerahi gelar “Pemain Terbaik yang Bangkit Kembali” dalam Liga Football Nasional (NFL). Bagi Pennington, usahanya tersebut memperlihatkan kegigihannya untuk kembali bertarung di lapangan football.

Dalam hal kerohanian, saat dosa dan kegagalan memutuskan hubungan kita dengan Allah dan membuat kita berhenti melayani, kegigihan semata tidak akan dapat memulihkan hubungan kita yang benar dengan Allah dan kegunaan kita dalam kerajaan-Nya. Saat kita tersingkir karena dosa, maka pengakuan dosa menjadi jalan kita untuk kembali. “Jika kita mengaku dosa kita, maka Ia adalah setia dan adil, sehingga Ia akan mengampuni segala dosa kita dan menyucikan kita dari segala kejahatan” (1Yoh. 1:9).

Agar dapat pulih dari kegagalan rohani kita, kita sepenuhnya bergantung kepada Dia yang telah mengorbankan diri-Nya untuk kita. Di situlah terletak pengharapan kita. Kristus, yang telah mati bagi kita, mengasihi kita dengan kasih yang abadi, dan Dia akan menerima kita kembali apabila kita mengakui kesalahan kita kepada-Nya. Melalui pengakuan dosa, kita akan menerima pemulihan-Nya yang indah— pemulihan yang terhebat dari segalanya. —WEC

Meski tak layak diriku,
Tetapi kar’na darah-Mu
Dan kar’na Kau memanggilku,
‘Ku datang, Yesus, pada-Mu. —Elliott
(Kidung Jemaat, No. 27)

Pengakuan dosa adalah jalan menuju pemulihan.

Kejatuhan

Rabu, 28 Mei 2014

Kejatuhan

Baca: Mikha 7:8-9,18-20

7:8 Janganlah bersukacita atas aku, hai musuhku! Sekalipun aku jatuh, aku akan bangun pula, sekalipun aku duduk dalam gelap, TUHAN akan menjadi terangku.

7:9 Aku akan memikul kemarahan TUHAN, sebab aku telah berdosa kepada-Nya, sampai Ia memperjuangkan perkaraku dan memberi keadilan kepadaku, membawa aku ke dalam terang, sehingga aku mengalami keadilan-Nya.

7:18 Siapakah Allah seperti Engkau yang mengampuni dosa, dan yang memaafkan pelanggaran dari sisa-sisa milik-Nya sendiri; yang tidak bertahan dalam murka-Nya untuk seterusnya, melainkan berkenan kepada kasih setia?

7:19 Biarlah Ia kembali menyayangi kita, menghapuskan kesalahan-kesalahan kita dan melemparkan segala dosa kita ke dalam tubir-tubir laut.

7:20 Kiranya Engkau menunjukkan setia-Mu kepada Yakub dan kasih-Mu kepada Abraham seperti yang telah Kaujanjikan dengan bersumpah kepada nenek moyang kami sejak zaman purbakala!

TUHAN . . . membawa aku ke dalam terang, sehingga aku mengalami keadilan-Nya. —Mikha 7:9

Kejatuhan

Selama bertahun-tahun setelah Masa Depresi Besar, pasar saham menemui kesulitan untuk mendapatkan kembali kepercayaan investor. Kemudian pada tahun 1952, Harry Markowitz menyarankan para investor untuk menyebarkan investasi mereka ke berbagai perusahaaan dan industri. Ia mengembangkan teori seleksi portofolio yang dapat membantu para investor di tengah masa-masa yang tidak menentu. Pada tahun 1990, Markowitz dan dua orang rekannya memenangi Penghargaan Nobel di Bidang Ilmu Ekonomi untuk teori mereka.

Seperti para investor yang gelisah di atas, kita sebagai pengikut Yesus juga mungkin merasa dicekam oleh ketakutan setelah hidup kita mengalami kejatuhan, dan tidak lagi yakin bagaimana kita dapat bangkit dan melanjutkan hidup kembali. Kita mungkin menghabiskan sisa hidup kita untuk menanti-nantikan “momen Markowitz”, yaitu suatu momen ketika tercetus ide atau tindakan cemerlang yang dapat membantu kita untuk bangkit dari kegagalan sebelumnya.

Kita lupa bahwa Yesus telah melakukan semuanya itu demi kita. Dia menutupi rasa malu kita, dan Dia membebaskan kita sehingga kita dapat bersekutu dengan Bapa dan melayani-Nya setiap hari. Karena Yesus telah memberikan nyawa-Nya, dan bangkit dari kematian, maka ketika kita “jatuh”, kita dapat “bangun” kembali bersama-Nya, karena Dia “berkenan kepada kasih setia” (Mi. 7:8,18).

Ketika kita menemukan Yesus, kekekalan kita bersama-Nya pun dimulai. Dia selalu menyertai kita agar Dia dapat mengubah kita menjadi pribadi yang kita rindukan dan yang sesuai dengan maksud kita diciptakan. —RKK

Ya Bapa, perbuatanku tidaklah cukup untuk bangkit dari
kegagalanku. Terima kasih Engkau telah memulihkan kami melalui
Anak-Mu, Yesus, yang menyerahkan diri-Nya bagi kami.
Tolong kami untuk bangkit kembali dan berjalan bersama-Mu.

Bangkitlah dari kegagalanmu, dan kamu akan melihat Allah yang siap untuk menerimamu kembali.

Awal Yang Baru

Sabtu, 12 April 2014

Komik-Strip-WarungSateKamu-20140412-Awal-yang-Baru

Baca: Yesaya 43:14-21

43:14 Beginilah firman TUHAN, Penebusmu, Yang Mahakudus, Allah Israel: “Oleh karena kamu Aku mau menyuruh orang ke Babel dan mau membuka semua palang-palang pintu penjara, dan sorak-sorai orang Kasdim menjadi keluh kesah.

43:15 Akulah TUHAN, Yang Mahakudus, Allahmu, Rajamu, yang menciptakan Israel.”

43:16 Beginilah firman TUHAN, yang telah membuat jalan melalui laut dan melalui air yang hebat,

43:17 yang telah menyuruh kereta dan kuda keluar untuk berperang, juga tentara dan orang gagah–mereka terbaring, tidak dapat bangkit, sudah mati, sudah padam sebagai sumbu–,

43:18 firman-Nya: “Janganlah ingat-ingat hal-hal yang dahulu, dan janganlah perhatikan hal-hal yang dari zaman purbakala!

43:19 Lihat, Aku hendak membuat sesuatu yang baru, yang sekarang sudah tumbuh, belumkah kamu mengetahuinya? Ya, Aku hendak membuat jalan di padang gurun dan sungai-sungai di padang belantara.

43:20 Binatang hutan akan memuliakan Aku, serigala dan burung unta, sebab Aku telah membuat air memancar di padang gurun dan sungai-sungai di padang belantara, untuk memberi minum umat pilihan-Ku;

43:21 umat yang telah Kubentuk bagi-Ku akan memberitakan kemasyhuran-Ku.”

Lihat, Aku hendak membuat sesuatu yang baru, yang sekarang sudah tumbuh, belumkah kamu mengetahuinya? —Yesaya 43:19

Awal Yang Baru

Awal yang baru bukanlah sesuatu yang mustahil. Contohnya Brayan, seorang pemuda yang telah menjadi anggota sebuah geng ketika masih bersekolah dasar. Ketika berumur 12 tahun, Brayan kabur dari rumah dan selama 3 tahun ia terjerumus dalam kehidupan jalanan dan narkoba. Meski akhirnya ia meninggalkan semua itu dan pulang ke rumah, hal itu tidaklah mudah baginya, karena ia telah dikeluarkan dari sekolah gara-gara menjual narkoba. Namun ketika ia mendaftar di SMA yang baru, seorang guru mengilhami dan mendorong Brayan untuk menuliskan pengalamannya, daripada mengulangi lagi masalah yang sama. Brayan pun menerima tantangan tersebut dan sekarang sedang menjalani hidup yang baru.

Melalui Nabi Yesaya, Allah juga mendorong bangsa Israel yang sedang dalam pengasingan untuk memikirkan suatu awal yang baru. Allah berfirman, “Janganlah ingat-ingat hal-hal yang dahulu, dan janganlah perhatikan hal-hal yang dari zaman purbakala” (Yes. 43:18). Allah meminta mereka untuk tidak lagi memikirkan tentang hukuman mereka dan bahkan tentang kuasa yang ditunjukkan-Nya pada saat pertama kalinya mereka dibebaskan dari Mesir. Allah ingin mereka memusatkan perhatian kepada Dia yang akan memberi mereka awal yang baru, dengan jalan kembali membebaskan dan memulangkan mereka, kali ini dari Babel (ay.19).

Bersama Allah, hati kita dapat mengalami suatu awal yang baru. Dia dapat menolong kita untuk melepaskan pengalaman masa lalu dan mulai berpegang kepada-Nya. Hubungan yang terjalin dengan Allah akan memberikan suatu pengharapan yang baru bagi semua orang yang mau percaya kepada-Nya. —MLW

Tuhan, kami butuh jamahan-Mu dalam hidup kami. Bekerjalah dalam
hati dan diri kami yang membutuhkan pembaruan. Tolong kami
untuk melakukan bagian kami dan mempercayai Engkau untuk
melakukan segala sesuatu yang sanggup Engkau lakukan sendiri.

Allah memperbarui kita mulai dari hati hingga ke perilaku kita.

Selamat Datang Kembali

Senin, 18 November 2013

Selamat Datang Kembali

Baca: Nehemia 9:7-21

Engkaulah Allah yang sudi mengampuni, yang pengasih dan penyayang. —Nehemia 9:17

Jim pernah memutuskan untuk mengikut Kristus pada usia 10 tahun. Lima belas tahun kemudian komitmennya telah memudar. Ia hanya mementingkan kesenangan hidupnya sekarang dan terjerumus dalam sejumlah kebiasaan buruk. Kemudian hidupnya semakin porak-poranda. Ia mengalami masalah dalam pekerjaannya. Tiga orang anggota keluarganya meninggal pada waktu yang hampir bersamaan. Ketakutan dan keraguan mulai mengusik Jim, dan tampaknya tak ada satu hal pun yang dapat menolongnya—sampai suatu hari ia membaca Mazmur 121:2, “Pertolonganku ialah dari TUHAN, yang menjadikan langit dan bumi.” Ayat ini menerobos ketakutan dan kebingungan dalam hatinya. Ia datang kembali kepada Allah untuk memohon pertolongan, dan Allah pun menyambutnya kembali.

Perjalanan rohani Jim mengingatkan saya pada sejarah Israel kuno. Umat Israel memiliki hubungan yang khusus dengan Allah—mereka adalah umat pilihan-Nya (Neh. 9:1-15). Hanya, begitu banyak tahun yang mereka habiskan dengan memberontak dan tidak mengindahkan kebaikan Allah, sambil menyimpang untuk mengambil jalan mereka sendiri (ay.16-21). Namun ketika mereka kembali kepada-Nya dan bertobat, Allah “sudi mengampuni, yang pengasih dan penyayang, yang panjang sabar dan berlimpah kasih setia-Nya” (ay.17).

Sifat-sifat Allah ini mendorong kita untuk mau mendekat kepada-Nya—bahkan setelah kita menjauh dari-Nya. Ketika kita rela meninggalkan sikap kita yang memberontak dan bertekad kembali ke jalan Allah, Dia akan memperlihatkan kasih sayang dan menyambut kita kembali untuk mengalami kedekatan dengan-Nya. —JBS

Sungguh lembut Tuhan Yesus memanggil,
Memanggil aku dan kau.
Lihatlah Dia prihatin menunggu,
Menunggu aku dan kau. —Thompson
(Kidung Jemaat, No. 353)

Tangan Allah senantiasa terbuka untuk menyambut kita.