Posts

Belajar Mengasihi Mereka yang Tak Seiman

Oleh Irene, Surakarta

Kaget. Itulah perasaanku tatkala masuk ke dunia kerja pada tahun 2017 silam. Bukan hanya karena target-target yang harus dicapai, melainkan juga karena teman-teman sekantor yang tak seiman denganku.

Aku tumbuh di lingkungan Kristiani. Sejak kecil hingga kuliah, aku hidup bersama orang-orang seiman. Bak katak dalam tempurung, aku hampir tak pernah memiliki teman dari agama lain selain Protestan dan Katolik. Dan, hal inilah yang secara tidak langsung membuatku mengeksklusifkan diri dan memercayai stigma yang salah tentang agama lain, bahwa mereka mungkin tidak suka dengan orang Kristen

Aku takut saat masuk ke dunia kerja, karena di sini mau tidak mau aku harus bergaul dengan teman-teman baru yang 90 persen bukanlah orang Kristen. Jujur, pertama kali masuk, ada rasa takut akan diskriminasi dari mereka. “Bagaimana jika nanti aku dikucilkan dan tak punya teman? Bagaimana jika mereka tak mau menerima aku dan aku tidak bisa beradaptasi lalu dianggap aneh?” Pikiran-pikiran itu berkecamuk di dalam diriku.

Namun aku teringat bahwa sebagai seorang Kristen, aku harus berani menunjukkan kasih kepada sesama meskipun kami tak seiman, seperti dalam pesan Yohanes. Dalam suratnya, Yohanes mengatakan bahwa kita diutus untuk mengasihi karena kasih itu sendiri berasal dari Allah, Tuhan kita. “Saudara-saudaraku yang kekasih, marilah kita saling mengasihi, sebab kasih itu berasal dari Allah; dan setiap orang yang mengasihi, lahir dari Allah dan mengenal Allah. Dan perintah ini kita terima dari Dia: Barangsiapa mengasihi Allah, ia harus juga mengasihi saudaranya.” (1 Yohanes 4:7 dan 1 Yohanes 4:21)

Perlahan, aku pun mulai membuka diri. Sedikit demi sedikit, aku mulai berani menunjukkan identitasku sebagai seorang Kristen seperti berdoa sebelum makan di samping teman-teman kantorku. Ketika hari raya mereka tiba, aku menunjukkan kasih dalam rupa mengucapkan selamat lewat pesan singkat terlebih dahulu meskipun seringkali mereka tak melakukan hal yang sama kepadaku. Aku juga belajar menjadi pribadi yang ramah dan tidak menghakimi mereka lewat tindakan maupun dari dalam hatiku sendiri.

Berulangkali, aku mengingatkan diriku sendiri bahwa aku pun manusia biasa yang seringkali berbuat salah. Menjadi Kristen, tak berarti aku lepas begitu saja dari dosa dan lebih baik daripada mereka. Aku tak berhak menghakimi mereka dan melabeli mereka jahat, hanya karena mereka tak seiman denganku atau hanya karena penampilan mereka, seperti pesan Rasul Paulus (Roma 14: 4): “Siapakah kamu, sehingga kamu menghakimi hamba orang lain? Entahkah ia berdiri, entahkah ia jatuh, itu adalah urusan tuannya sendiri. Tetapi ia akan tetap berdiri, karena Tuhan berkuasa menjaga dia terus berdiri.”

Ketika aku melakukan hal-hal baik, mereka pun mulai membuka diri. Teman-teman kantorku jadi mulai bertanya tentang imanku dan aku pun menjelaskannya dengan antusias. Bukan hanya itu saja. Mereka pun juga mulai ikut mengucapkan Selamat Natal dan Paskah kepadaku dan teman-teman Kristen lain yang jumlahnya bisa dihitung dengan jari. Kami pun saling belajar tentang arti toleransi yang sesungguhnya. Oleh karena kami bekerja di media yang harus masuk di tanggal merah, aku dan teman-teman Kristen pun berkorban masuk kantor di saat mereka merayakan hari raya. Begitu pula sebaliknya.

Kini setelah 3 tahun aku bekerja, aku memiliki banyak teman yang tak seiman denganku. Aku bersyukur, suasana kantor yang dulu menegangkan bagiku, kini menjadi semakin cair dari hari ke hari. Lewat mereka, aku juga belajar mengasihi, membuka diri, menghapus stigma negatif yang selama ini aku percayai serta bertoleransi dengan umat dari agama lain. Kami saling bertukar cerita, suka dan duka bahkan pergi bersama dan berbagi canda tawa di tengah-tengah perbedaan yang kini tak lagi menjadi tembok pembatas di antara kami.

Bagiku, inilah tantangan utama kita sebagai seorang Kristen di zaman ini. Memang begitu sulit untuk terlebih dahulu mengasihi mereka yang ‘berbeda’ dengan kita. Bahkan seringkali, kita merasa sebagai yang paling benar di antara umat agama lain. Namun Tuhan Yesus sendiri pernah menegur kita bahwa jika kita mengasihi mereka yang sudah mengasihi kita, apakah upah yang kita dapatkan? “Apabila kamu mengasihi orang yang mengasihi kamu, apakah upahmu? Bukankah pemungut cukai juga berbuat demikian? Dan apabila kamu hanya memberi salam kepada saudara-saudaramu saja, apakah lebihnya dari pada perbuatan orang lain? Bukankah orang yang tidak mengenal Allahpun berbuat demikian? Karena itu haruslah kamu sempurna, sama seperti Bapamu yang di sorga adalah sempurna.” (Matius 5: 46 – 48).

Oleh karena itu, seperti dalam hukum utama Kitab Suci dalam Surat Yakobus 2: 8-9, marilah kita mengamalkan kasih kepada siapapun yang kita temui. Tak peduli apapun agamanya, apapun ras dan sukunya, berusahalah memberikan kasih lewat salam, sapaan yang ramah dan tidak menghakimi demi terwujudnya nilai-nilai Kristiani:“Akan tetapi, jikalau kamu menjalankan hukum utama yang tertulis dalam Kitab Suci: ‘Kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri, kamu berbuat baik. Tetapi, jikalau kamu memandang muka, kamu berbuat dosa, dan oleh hukum itu menjadi nyata, bahwa kamu melakukan pelanggaran.”


Kamu diberkati oleh artikel ini?

Yuk, jadi berkat dengan mendukung pelayanan WarungSateKaMu!


Baca Juga:

Ketika Bertahan Adalah Sebuah Pergumulan

Bertahan dan memelihara komitmen untuk melayani di komunitasku sempat terasa begitu berat. Aku ingin menyerah dan keluar saja, tetapi Tuhan menguatkanku tetap bertahan, hingga sekarang aku melihat buahnya.

Dalam Segala Situasi, Bersekutu Itu Selalu Perlu

Oleh Frida Oktavia Sianturi, Pekanbaru

Sudah dua bulan sejak pandemi menghampiri kota Pekanbaru, aku dan adik KTB-ku (Kelompok Tumbuh Bersama) tidak pernah bertemu untuk PA (Pendalaman Alkitab) bersama. Biasanya aku mengunjungi mereka, tetapi kali ini tidak bisa. Mereka memutuskan pulang kampung saja karena perkuliahan mereka dilaksanakan secara daring.

Berbeda denganku, aku harus tetap berada di Pekanbaru. Aku tidak bisa pulang ke rumahku di kabupaten Rokan Hilir karena tetap harus masuk kerja. Pandemi ini pun belum ada tanda-tanda akan berakhir. Pertanyaan terus menghampiri: Kapan ya ini akan berakhir? Kapan ya aku bisa bertemu lagi dengan adik KTB-ku? KTB teman-temanku yang lain kebanyakan dilakukan via online. Aku pun menawarkan kepada adik-adik KTB-ku untuk KTB online.

Namun, respon mereka membuatku sedih.

“Aku tidak bisa kak, jaringan internet di kampungku susah.”

“aku tidak bisa kak, memori HPku tidak cukup untuk download aplikasi yang baru.”

“aku tidak bisa kak, paket internetanku terbatas. Uang jajan tidak diberikan karena aku saat ini di rumah”

Respons mereka membuatku bergumul di hadapan Tuhan. Apa yang harus aku lakukan, Tuhan? Awalnya, aku memutuskan agar kami saling berbagi pokok doa saja supaya kami bisa tetap saling mendoakan di tempat kami masing-masing sekaligus kami jadi saling mengetahui kondisi satu sama lain.

Namun aku masih gelisah. Aku merenung bagaimana caranya agar adik-adikku juga tetap diperlengkapi oleh Firman Tuhan selama masa-masa karantina ini. Aku berdiskusi dengan teman sekamarku. Dia lalu memberiku saran untuk KTB via telepon saja. Opsi ini baik meskipun aku perlu mengeluarkan uang lebih untuk membeli pulsa. Untuk menelepon empat orang adik dan biasanya kami KTB bisa lebih dari tiga jam, tentu aku harus mengeluarkan uang yang lebih untuk beli pulsa.

Sebenarnya sulit bagiku untuk mengeluarkan uang lebih di tengah kondisi ini. Work From Home membuat kebutuhanku meningkat. Cicilan juga tetap harus dibayar, tetapi kepada Tuhan kuserahkan semua kesulitanku ini.

Akhirnya, aku memutuskan untuk menelepon mereka berempat dan mengajak mereka KTB via telepon. Tak hanya belajar firman, kami saling mengabari kondisi kami, berbagi pokok doa, dan saling menopang. Aku sangat bersyukur bisa kembali KTB bersama mereka meskipun kami tak bisa dekat secara fisik. Aku bersyukur kami bisa belajar firman Tuhan kembali. Dan aku jadi belajar, lewat kondisi ini sebenarnya tidak ada alasan bagi anak-anak Tuhan untuk tidak datang kepada-Nya. Kemajuan teknologi bisa dipakai-Nya sebagai sarana untuk kita tetap bertumbuh.

Aku teringat kisah Sadrakh, Mesakh, dan Abednego. Ketika raja Nebukadnezar meminta mereka untuk menyembah patung emas dan memuja dewa, mereka menolaknya. Sadrakh, Mesakh, dan Abednego tetap memegang teguh kepercayaan mereka kepada Tuhan. Kesetiaan mereka berkenan kepada Tuhan, dan Tuhan meluputkan mereka dari panasnya perapian yang menyala-nyala (Daniel 3).

Kita mungkin tidak menghadapi ancaman seperti Sadrakh, Mesakh, dan Abednego, namun kita dapat meneladani kesetiaan mereka pada Tuhan. Dengan tetap terhubung bersama saudara seiman, kita dapat dikuatkan dalam menghadapi masa-masa sulit. Ibrani 10:24-25, berkata, “Dan marilah kita saling memperhatikan supaya kita saling mendorong dalam kasih dan dalam pekerjaan baik. Janganlah kita menjauhkan diri dari pertemuan-pertemuan ibadah kita, seperti dibiasakan oleh beberapa orang, tetapi marilah kita saling menasihati, dan semakin giat melakukannya menjelang hari Tuhan yang mendekat”.

Pandemi ini mungkin tampak mengerikan bagi kita, tapi janganlah kiranya kepercayaan kita kepada Tuhan menjadi padam. Pandemi ini tidak lebih besar dari pada Tuhan kita. Dalam situasi ini, kita hanya butuh hati yang mau taat belajar firman-Nya. Apa pun persoalan yang saat ini kita hadapi, biar kiranya kita melakukannya di dalam Dia yang memberi kekuatan kepada kita.

Jika kita kesulitan mengakses persekutuan secara online, tetaplah bangun persekutuan pribadi kita melalui doa dan saat teduh. Atau, jika kita memiliki materi-materi lain seperti buku rohani, kita bisa membacanya sebab itu pun baik untuk pertumbuhan iman kita.

Baca Juga:

Berkat di Balik Pilihan yang Tampaknya Salah

Ketika pilihan yang kita ambil mengantar kita pada kegagalan, cobalah untuk melihat dari sudut pandang Allah. Segala hal dapat dipakai-Nya untuk membawa kebaikan bagi kita, selama kita bersedia untuk percaya.

Melangkah dalam Kesatuan

Hari ke-7 | 30 Hari Saat Teduh bersama Kitab Filipi
Baca Konteks Historis Kitab Filipi di sini

Baca: Filipi 2:1-4

2:1 Jadi karena dalam Kristus ada nasihat, ada penghiburan kasih, ada persekutuan Roh, ada kasih mesra dan belas kasihan,

2:2 karena itu sempurnakanlah sukacitaku dengan ini: hendaklah kamu sehati sepikir, dalam satu kasih, satu jiwa, satu tujuan,

2:3 dengan tidak mencari kepentingan sendiri atau puji-pujian yang sia-sia. Sebaliknya hendaklah dengan rendah hati yang seorang menganggap yang lain lebih utama dari pada dirinya sendiri;

2:4 dan janganlah tiap-tiap orang hanya memperhatikan kepentingannya sendiri, tetapi kepentingan orang lain juga.

Aku tumbuh besar di keluarga Kristen, jadi aku menghabiskan banyak hari Minggu pagiku di gereja. Namun aku tidak pernah memiliki keinginan untuk terlibat di dalamnya.

Bahkan, sepanjang masa kuliahku, aku datang tepat waktu untuk ibadah Minggu, lalu langsung menyelinap keluar setelah lagu terakhir selesai dinyanyikan. Hingga suatu hari, seorang teman bertanya padaku, “Tidakkah kamu ingin tinggal sejenak dan mengobrol bersama saudara-saudarimu dalam Kristus?

Nyatanya, jangankan menganggap mereka sebagai saudara dan saudariku, aku bahkan tidak pernah berpikir mengenai kesamaanku dengan orang-orang di gerejaku. Namun ketika temanku bertanya dengan terus terang, aku merasa bersalah karena tidak berusaha mengenal mereka.

Orang-orang di gereja bukanlah kumpulan orang-orang asing. Kita tidak dipersatukan oleh ketertarikan yang dangkal, atau kesamaan latar belakang belaka. Kita memiliki kesamaan yang jauh lebih dalam. Rasul Paulus, dalam suratnya pada jemaat Filipi, mengingatkan mereka bahwa orang-orang Kristen dipersatukan oleh penguatan yang sama-sama kita dapatkan melalui Kristus, penghiburan dalam kasih-Nya, persekutuan dalam Roh, oleh kasih mesra dan belas kasihan.

Pernahkah kamu merasakan karya Tuhan dalam hidupmu? Pernahkah kamu merasakan kedamaian ilahi yang Ia berikan setelah kamu menaikkan sebuah doa? Pernahkah kamu digerakkan pada belas kasih dan kelemahlembutan seperti Kristus? Pengalaman-pengalaman ini juga dirasakan oleh orang-orang yang duduk di sebelahmu di gereja. Hal itulah yang menyatukan kita semua.

Paulus mengatakan jika Kristus ada di dalam hidup kita, maka seharusnya kita “sehati sepikir, dalam satu kasih, satu jiwa, satu tujuan.” Mengapa kita harus sedemikian disatukan? agar kita dapat “sehati sejiwa berjuang untuk iman yang timbul dari Berita Injil” (Filipi 1:27).

Jika kita tidak mengenal saudara-saudari kita di dalam Kristus, jika kita tidak memberi diri kita dalam kehidupan mereka, dan tidak mengizinkan mereka memberi diri dalam hidup kita, bagaimana mungkin kita dapat sehati sepikir berjuang bersama demi Berita Injil?

Alih-alih bertengkar atas perbedaan semu dan mencoba mengungguli satu sama lain, orang-orang Kristen seharusnya bekerja sama untuk menunjukkan keberagaman dan kesatuan yang indah, yang telah dikaruniakan oleh Kristus.

Secara praktis, bagaimana kita dapat menghidupi kesatuan ini? Paulus memberikan petunjuk yang jelas dalam ayat 3-4: “tidak mencari kepentingan sendiri atau puji-pujian yang sia-sia. Sebaliknya hendaklah dengan rendah hati yang seorang menganggap yang lain lebih utama dari pada dirinya sendiri; dan janganlah tiap-tiap orang hanya memperhatikan kepentingannya sendiri, tetapi kepentingan orang lain juga.”

Ketika aku langsung menyelinap keluar dari gereja setelah ibadah Minggu selesai, aku sedang memperhatikan kepentinganku saja. Namun Paulus mendorongku untuk menganggap orang lain lebih utama daripada diriku sendiri. Aku sedang mencoba untuk tinggal lebih lama setelah ibadah. Aku berusaha melakukan perbincangan yang berarti dan tidak basa-basi semata dengan saudara-saudariku, dengan menanyakan bagaimana Allah berkarya di hidup mereka minggu ini, atau jika ada suatu hal yang dapat kudoakan. Semakin aku berusaha mengenal mereka, semakin aku diberkati untuk menanggung beban sesamaku, dan juga bersuka dengan yang orang-orang lain.

Maukah kamu berusaha bersamaku untuk mengesampingkan kepentingan diri atau pujian yang sia-sia, dan memperhatikan kepentingan orang-orang di sekitar kita demi menjalankan tugas yang dipercayakan Allah pada kita? Tentunya hal ini tidaklah mudah, namun sebagaimana kita telah diselamatkan oleh pengorbanan Kristus, kita juga dapat percaya bahwa kasih dan penguatan-Nya akan memampukan kita untuk hidup bersama dalam kesatuan yang luar biasa, yang tidak dikenal dunia.—Christine Emmert, Amerika Serikat

Handlettering oleh Septianto Nugroho

Pertanyaan untuk direnungkan

1. Apakah kamu sedang menjadi orang yang memikirkan diri sendiri atau orang lain? Bagaimana bacaan hari ini meyakinkan dan menguatkanmu?

2. Apakah kamu memiliki ambisi atau kepentingan pribadi yang menghalangimu untuk hidup dalam kesatuan? Apa langkah-langkah praktis yang dapat kamu lakukan untuk mengesampingkan hal-hal tersebut?

3. Bagaimana kamu telah mengalami Kristus minggu ini (Filipi 2:1)? Apakah ada orang percaya lainnya yang dapat kamu temui untuk kamu bagikan pengalamanmu tentang karya Kristus dalam hidupmu?

Bagikan jawaban atas perenunganmu ini di kolom komentar. Kiranya jawaban sobat muda dapat menjadi inspirasi dan berkat bagi orang lain.

Tentang Penulis:

Christine Emmert, Amerika Serikat | Christine adalah seorang pengikut Kristus, kutu buku, dan penyuka makanan. Hidup ini indah, setiap hembusan nafas adalah pengingat bahwa apapun keadaannya, Tuhan itu baik.

Baca 30 Hari Saat Teduh bersama Kitab Filipi

Bukan Persekutuan Biasa

Hari ke-1 | 30 Hari Saat Teduh bersama Kitab Filipi
Baca Konteks Historis Kitab Filipi di sini

Baca: Filipi 1:1-8

1:1 Dari Paulus dan Timotius, hamba-hamba Kristus Yesus, kepada semua orang kudus dalam Kristus Yesus di Filipi, dengan para penilik jemaat dan diaken.

1:2 Kasih karunia dan damai sejahtera dari Allah, Bapa kita, dan dari Tuhan Yesus Kristus menyertai kamu.

1:3 Aku mengucap syukur kepada Allahku setiap kali aku mengingat kamu.

1:4 Dan setiap kali aku berdoa untuk kamu semua, aku selalu berdoa dengan sukacita.

1:5 Aku mengucap syukur kepada Allahku karena persekutuanmu dalam Berita Injil mulai dari hari pertama sampai sekarang ini.

1:6 Akan hal ini aku yakin sepenuhnya, yaitu Ia, yang memulai pekerjaan yang baik di antara kamu, akan meneruskannya sampai pada akhirnya pada hari Kristus Yesus.

1:7 Memang sudahlah sepatutnya aku berpikir demikian akan kamu semua, sebab kamu ada di dalam hatiku, oleh karena kamu semua turut mendapat bagian dalam kasih karunia yang diberikan kepadaku, baik pada waktu aku dipenjarakan, maupun pada waktu aku membela dan meneguhkan Berita Injil.

1:8 Sebab Allah adalah saksiku betapa aku dengan kasih mesra Kristus Yesus merindukan kamu sekalian.

Bukan Persekutuan Biasa

Apa yang muncul di pikiranmu ketika kamu mendengar kata “persekutuan”? Seringkali kita membayangkannya sebagai sekadar acara “kumpul-kumpul”, bermain bersama di komunitas pemuda, atau berbincang-bincang tentang topik-topik yang santai.

Meskipun tidak ada yang salah dengan itu, pernahkah kamu merenungkan apakah ada makna yang lebih dalam dari sebuah persekutuan?

Dalam suratnya kepada jemaat di Filipi, Paulus menunjukkan gambaran yang berbeda mengenai persekutuan. Ia memulai suratnya dengan berterima kasih pada jemaat Filipi untuk “persekutuan mereka dalam Berita Injil” (Filipi 1:5). Persekutuan seperti apa yang membuat Paulus berterima kasih?

Jemaat Filipi adalah jemaat pertama yang Paulus bentuk di Eropa. Jemaat tersebut terdiri dari seorang pedagang bernama Lydia dan seisi rumahnya, seorang kepala penjara dan keluarganya, dan orang-orang lain yang menjadi percaya semenjak terbentuknya jemaat itu (Kisah Para Rasul 16). Ketika Paulus banyak menulis surat untuk mengoreksi atau menegur permasalahan di jemaat mula-mula, suratnya untuk jemaat Filipi terlihat berbeda sebagai surat yang berisi ucapan syukur dan sukacita.

Aku yakin jemaat Filipi tidaklah sempurna. Tidak ada gereja yang sempurna. Namun apa yang membedakan jemaat Filipi dari yang lainnya adalah fokus mereka yang tajam: mereka berkomitmen untuk melakukan tujuan bersama mereka—menyebarkan Kabar Baik tentang Kristus. Dengan membantu Paulus secara finansial dan bekerja dengannya (4:15), jemaat Filipi tidak hanya sedang menyebarkan Injil, tetapi mereka juga sedang menghidupi Injil itu di dalam komunitasnya.

Ketika Paulus mengucap syukur pada Tuhan untuk persekutuannya dengan orang-orang percaya di Filipi, ia tidak hanya membayangkan obrolan santai setelah makan atau permainan yang menyenangkan. Paulus mengucap syukur karena jemaat Filipi bekerja bersamanya dalam menyebarkan Injil pada orang-orang bukan Yahudi, menolong orang-orang yang membutuhkan, dan memperhatikan kebutuhan orang lain meskipun mereka sendiri sedang menderita.

Itulah persekutuan yang sesungguhnya.

Pernahkah kamu membaca buku J. R. R. Tolkien, Fellowship of the Ring?

Dalam cerita tersebut, persekutuan (fellowship) itu dibentuk dari sembilan individu dari berbagai ras dan kepribadian, dan berbagai pendapat tentang cara melakukan suatu hal. Orang-orang ini tidak menjalankan persekutuannya dengan duduk mengelilingi api unggun dan berbagi candaan. Itu bukanlah persekutuan yang sebenarnya.

Persekutuan mereka yang sejati adalah tentang menjaga satu sama lain untuk bertahan dari godaan kekuatan jahat; tentang melindungi satu sama lain dari musuh bersama. Yang menjadikan mereka sebuah persekutuan adalah perjalanan berbahaya mereka menghadapi kejahatan dan maut untuk memperjuangkan apa yang baik.

Seperti itulah seharusnya sebuah gereja.

Gerejaku tidak selalu seperti itu. Sebagai seorang pemimpin di gereja, kami sering berusaha keras untuk membuat gereja menjadi menyenangkan dan relevan, sampai kami lupa akan tujuan utama kami.

Jika itu terdengar seperti gerejamu juga, jangan putus asa. Sebaliknya, mari kita terdorong untuk mengejar gambaran yang Paulus tunjukkan mengenai persekutuan yang sesungguhnya.

Mari kita mulai dengan melakukan percakapan yang jujur dengan satu sama lain tentang sejauh mana kita melangkah dalam perjalanan iman kita. Mari kita saling berbagi dalam pergumulan satu sama lain (1:29-30), bertekad untuk berjalan bersama dan mendoakan satu sama lain melewati beragam musim dalam hidup, dan mendorong satu sama lain untuk bertumbuh di dalam kedewasaan rohani (2:12).

Persekutuan kita bukanlah sekadar persekutuan dunia biasa. Kita dipersatukan oleh Allah sendiri untuk suatu tujuan mulia. Maka mari kita bersama-sama memenuhi tujuan itu, yang adalah menyebarkan Kabar Baik-Nya pada dunia. (1:27)—Carol Lerh, Singapura

Handlettering oleh Naomi Prajogo Djuanda

Pertanyaan untuk direnungkan

1. Bagaimana caranya agar persahabatan kita di gereja dapat berfokus untuk menyebarkan Injil?

2. Pikirkan satu perubahan yang dapat kamu lakukan untuk membagikan persekutuan yang sesungguhnya pada komunitas Kristenmu.

3. Dengan cara apa kamu dapat bekerja bersama orang-orang Kristen di sekitarmu dalam pekerjaan Injil?

Bagikan jawaban atas perenunganmu ini di kolom komentar. Kiranya jawaban sobat muda dapat menjadi inspirasi dan berkat bagi orang lain.

Tentang Penulis:

Carol Lerh, Singapura | Carol suka berpikir, salah satu hal yang selalu dia pikirkan adalah betapa lebar, dalam, dan luasnya kasih Allah yang tak terukur. Hal lain yang Carol suka lakukan adalah menulis.

Baca 30 Hari Saat Teduh bersama Kitab Filipi

4 Pergumulan yang Mungkin Dihadapi oleh Pendeta Gerejamu Lebih Daripada yang Kamu Pikirkan

Oleh Jacob Ng*, Singapura
Artikel asli dalam bahasa Inggris: 4 Ways Your Pastor Might Be Struggling More Than You Think

*Jacob adalah seorang hamba Tuhan di Redemption Hill Church, Singapura, juga seorang suami bagi Yvonne, dan ayah bagi Jed dan Justus. Jacob kagum dan bersyukur bahwa Tuhan melayakkannya mengemban tanggung jawab ini. Dia berjuang untuk mengasihi Tuhan dengan cara menikmati dan mengucap syukur atas setiap anugerah yang Tuhan berikan kepadanya setiap hari.

Ketika berita mengenai bunuh diri pendeta Andrew Stoecklein dari Gereja Inland Hills di Amerika merebak, seorang temanku mengirimiku pesan. Dia merasa khawatir akan keadaanku. Dalam pesan itu, dia mengapresiasi kerjaku dan bertanya bagaimana kabarku. Apa yang temanku lakukan ini kupikir adalah tindakan yang baik, yang dipicu oleh rasa kaget yang juga dialami oleh banyak orang lainnya di dunia. Bagaimana mungkin seorang pendeta yang terlihat “baik-baik saja”, ternyata merasa sangat tertekan akibat beban pelayanan pastoral dan pergumulan pribadinya hingga dia memutuskan untuk mengakhiri hidupnya.

Kita hidup di zaman yang menjunjung celebrity culture, di mana kita semua memiliki kecenderungan untuk memberi perhatian lebih kepada orang-orang yang bertalenta, yang dikenal baik, dan yang punya pengaruh. Di dalam konteks gereja, orang-orang Kristen pun melakukan hal itu. Kita menghormati pemimpin yang berdedikasi dan berbakat, tetapi rasa hormat ini seringkali berkembang menjadi gambaran-gambaran yang tidak realistis. Kenyataannya adalah, pendeta merupakan manusia yang tak sempurna—lemah, dan bisa berbuat salah seperti manusia umumnya.

Injil yang disampaikan oleh para pendeta adalah juga Injil yang mereka butuhkan dan andalkan setiap harinya. Tidak peduli seberapa lama kita menjadi orang Kristen, setiap kita—pendeta atau bukan—selalu membutuhkan dukungan dari sesama anggota tubuh Kristus hingga tiba harinya ketika kita memasuki kemuliaan Tuhan.

Kamu mungkin terkejut, tetapi inilah empat kemungkinan yang mungkin pendetamu sedang gumulkan lebih dari apa yang kamu pikirkan.

1. Kebanggaan dan kepercayaan pada diri sendiri

Banyak pendeta bergumul dengan ekspektasi yang diberikan oleh orang-orang yang mengaguminya—dan mereka berusaha keras untuk memenuhi semua ekspektasi tersebut. Jika dilihat lebih dalam, mungkin mereka melakukan itu karena digerakkan oleh kebutuhan akan penerimaan, atau takut mengecewakan orang lain. Sayangnya, para pendeta bisa sulit menyadarinya karena pergumulan yang menimbulkan rasa gelisah itu berakar pada harga diri dan kepercayaan pada diri sendiri. Suatu tindakan yang awalnya dimulai dari keinginan tulus untuk melayani gereja tanpa pamrih, seiring berjalannya waktu dapat berubah menjadi hal yang digunakan untuk menilai diri sendiri. Beban dari pemikiran “semuanya bergantung padaku” bisa sangat menghancurkan.

Sebagai anggota gereja, adalah penting bagi kita untuk melihat pendeta kita sebagai orang yang “memperlengkapi orang-orang kudus bagi pekerjaan pelayanan, bagi pembangunan tubuh Kristus, sampai kita semua telah mencapai kesatuan iman dan pengetahuan yang benar tentang Anak Allah, kedewasaan penuh, dan tingkat pertumbuhan yang sesuai dengan kepenuhan Kristus” (Efesus 4:12-13). Meskipun bukan hal yang salah untuk menghargai dan menghormati pendeta, kita harus memiliki pemahaman bahwa pelayanan mereka bukan untuk menuntun kita kepada mereka, tetapi kepada Kristus.

2. Pernikahan dan keluarga

Suatu kali, ada seseorang mengutarakan pendapatnya kepada istriku. Katanya, betapa diberkatinya istriku karena menikahi seorang pendeta. Kami berdua lalu tertawa. Aku berpikir, andai saja mereka mengetahui kekurangan-kekurangan kami dan bagaimana kami bergumul dalam masalah-masalah pernikahan sehari-hari seperti halnya yang orang lain juga alami.

Aku pernah berbincang dengan cukup banyak pendeta dan dari sinilah aku tahu bahwa memimpin sebuah gereja bisa jadi lebih mudah daripada mengurus keluarga kita sendiri dengan baik. Aku bisa menggunakan kemampuan aktif mendengarku dengan baik ketika seseorang menghampiriku di kantor gereja, tetapi di ujung hari aku berjuang untuk melakukan hal yang sama kepada istriku. Meskipun aku yakin 100 persen dalam hatiku bahwa istri dan anak-anakku adalah orang yang paling kusayangi, tindakanku seringkali menunjukkan hal yang sebaliknya. Contohnya, pernah terjadi masa-masa di mana aku mengorbankan waktuku untuk keluarga demi pelayanan. Bahkan, ketika aku secara fisik sedang berada dengan keluargaku, pikiranku bisa saja berada di planet lain.

Selama beberapa tahun belakangan, aku bersyukur atas istriku yang menerimaku pada masa-masa terburukku, yang bahkan masa itu tidak aku sadari. Kami telah menangis, berdoa, mengungkapkan isi hati, bertobat dari dosa-dosa, dan menaruh iman kami pada Kristus lagi dan lagi sembari berusaha mengatasi masalah-masalah kami. Kami memberikan kesaksian tentang kasih Allah yang setia menjaga pernikahan kami dalam anugerah-Nya, dan kami akan terus bergantung pada kasih itu.

Alih-alih berasumsi bahwa pendeta kita dan keluarganya “baik-baik saja”, mungkin kita bisa meluangkan waktu kita untuk memberikan semangat dan mengingatkan pendeta kita untuk memprioritaskan dan mengasihi keluarganya dengan baik.

Mungkin, kita juga harus mengambil inisiatif untuk menuntun kehidupan anak-anak pendeta kita kepada Kristus dengan perbuatan dan perkataan kita. Pendeta kita dan keluarganya membutuhkan anugerah, kasih, dukungan, dan bantuan yang sama seperti anggota jemaat lain di dalam gereja kita.

3. Kelelahan emosional

Kebanyakan pengkhotbah lebih bisa mengajarkan kebenaran daripada melakukannya. Contohnya, “serahkanlah segala kekuatiranmu kepada-Nya” (1 Petrus 5:7), adalah contoh klasik. Kekhawatiran dan beban emosionalku seringkali masih menempel dalam diriku meskipun aku sudah berusaha keras untuk menyerahkannya pada Tuhan.

Di usiaku yang ke-37 tahun, aku masih merasa sehat dan kuat secara fisik. Yang membuatku lelah sebenarnya bukanlah kelelahan fisik, tapi keletihan secara emosional yang datang dari penggembalaan dan berkhotbah. Aku bergumul mencari kata-kata apa yang tepat untuk menguatkan mereka yang mengalami penderitaan yang sulit dibayangkan, menanggung beban mereka yang bergumul dengan rasa kehancuran yang mendalam, menenangkan diriku untuk merespons dengan santun kepada mereka yang sulit dan seringkali menyakiti hati orang (baik disengaja maupun tidak), dan merenungkan kembali kesalahan-kesalahan apa yang telah kubuat. Pada suatu hari yang penuh tantangan, aku bisa merasa sangat terbebani oleh gelombang emosi dan pikiran yang membuatku kesulitan untuk melakukan atau mendoakan sesuatu. Ketika aku berkata bahwa Tuhan memilih mereka yang lemah dan tidak mengerti sepertiku untuk melakukan pekerjaan-Nya, aku benar-benar mengatakannya dari lubuk hatiku.

Setelah semua perkataanku ini, mohon jangan berhenti datang kepada kami (para pendeta) dengan beban-beban kalian! Mengasihi dan mengurus jemaat dengan baik adalah beban yang semua pendeta tanggung dengan senang hati. Namun, ingatkanlah kami untuk beristirahat dengan baik, dan berpengertian ketika kami sedang tidak dapat dijangkau.

Ketahuilah bahwa pendetamu tidak selalu memiliki semua jawaban atas pertanyaan-pertanyaan sulit dalam hidup. Mengertilah juga bahwa dia tidak akan bisa memenuhi semua ekspektasimu. Terakadang, dia mungkin membutuhkan satu sampai dua hari untuk membalas email atau pesanmu. Pada saat kamu melihat pendetamu mengalami kesulitan dalam menjalani pelayanannya, pemberian terbaik yang bisa kamu berikan bisa jadi adalah untuk tetap yakin bahwa pendetamu sedang berusaha sebaik mungkin. Dia bukan sedang tidak peduli.

4. Kondisi kesehatan mental

Menurut Institut Kesehatan Mental Singapura, sekitar 5,8 persen orang dewasa di Singapura menderita penyakit bernama Gangguan Depresi Mayor pada suatu masa dalam hidupnya. Gereja-gereja di Singapura (dan di tempat-tempat lainnya di seluruh dunia) terlihat kurang memperlengkapi dirinya untuk mengerti dan menolong mereka yang mengalami masalah kesehatan mental yang serius. Aku tidak berkata bahwa gereja bertanggung jawab untuk memberikan pengobatan dan penyembuhan. Tapi, kita perlu memiliki pemahaman mendasar tentang masalah penting ini untuk menyadari gejala-gejala yang timbul untuk kemudian kita dapat memberikan bimbingan tentang di mana kita dapat mencari pertolongan yang tepat.

Beberapa gereja yang hiper-spiritual mungkin akan langsung menghubungkan gejala-gejala ini dengan kuasa Iblis. Dan, gereja-gereja yang sangat konservatif mungkin akan menjauhkan diri dari psikolog, psikiater, dan penggunaan obat. Kesenjangan ini, digabungkan dengan ketiga poinku sebelumnya, bisa menjadi alasan mengapa beberapa pendeta mungkin saja secara diam-diam mengalami pergumulan kesehatan mental, seperti depresi dan gangguan kegelisahan, yang dapat terjadi tanpa disadari oleh gereja selama bertahun-tahun. Biasanya gangguan kesehatan mental ini baru terdeteksi ketika masalah besar atau tragis terjadi. Aku berdoa agar gereja kita dapat bertumbuh dalam pengertian dan penerapan teologi Injil yang baik untuk menghadapi masalah-masalah rumit kehidupan di dalam dunia kita yang rusak ini.

Di gereja kami, kami bekerjasama dengan sebuah pelayanan konseling Kristen dan secara berkala mengundang para pemimpin dan jemaat untuk mengikuti kelas online yang mereka adakan. Pelayanan konseling tersebut menawarkan cara-cara praktis yang memiliki dasar yang baik secara teologis untuk membantu kami memenuhi kebutuhan terkait konseling. Jika gerejamu memiliki akses pada hal-hal ini, aku mendorongmu untuk memperlengkapi dirimu dan belajar lebih lagi tentang bagaimana kita dapat memberikan dukungan terbaik untuk satu sama lain dalam menghadapi berbagai tantangan yang kita temui dalam hidup.

Penutup

Jika aku terkesan seperti orang yang sedang mengeluh tentang gereja atau pekerjaanku sebagai pendeta, itu adalah hal yang tidak benar. Aku mencintai pekerjaanku sebagai pendeta. Aku merasa diberikan keistimewaan bahwa Tuhan memanggilku untuk menjalani panggilan memberitakan berita terbaik yang pernah ada—berita tentang Penebus yang datang untuk menyelamatkanku dari diriku dan memulihkan kebobrokan dunia ini. Itulah obat yang terbaik dan abadi untuk menyembuhkan segala masalah kita.

Untuk mengasihi dan memperhatikan pendeta kita dengan baik, kita tidak boleh berasumsi bahwa kita mengerti sepenuhnya seberapa besar dosa-dosa telah mempengaruhi kita. Dosa bukan hanya mempengaruhi tindakan atau sikap, tapi juga mempengaruhi hati dan kasih kita. Asumsi salah inilah yang dapat membutakan orang yang memiliki karunia rohani sekalipun.

Maka itu, pendeta membutuhkan kasih, doa, dan dukunganmu. Mereka perlu diingatkan terus menerus untuk mencari kelegaan dan harapan di dalam Kristus saja. Mereka perlu ditunjukkan kepada Kabar Baik yang mereka sampaikan berulang kali.

Tidak ada satupun dari kita yang tidak berdosa. Hanya Yesus sajalah, Sang Pahlawan yang tak berdosa. Pendetamu bisa saja mengisahkan kisah tentang Ysus dengan sangat baik, namun dia harus benar-benar “memegang” kisah itu dalam lubuk hatinya.

Artikel diterjemahkan oleh Arie Yanuardi

Baca Juga:

Bagaimana Aku Bisa Melayani dengan Sikap Hati yang Benar?

Pada suatu waktu, aku pernah melayani di tujuh pelayanan dan menghadiri lima rapat gereja dalam satu akhir pekan. Aku tidak sedang berusaha menunjukkanmu betapa sucinya aku. Justru, aku sedang memberitahumu betapa konyolnya aku.

Bieber, Seorang Believer

Penulis: Leslie Koh, Singapura
Artikel asli dalam Bahasa Inggris: Bieber, The Believer

Bieber-the-Believer

Kamu pastinya tahu siapa Bieber, seorang penyanyi sekaligus pencipta lagu asal Kanada.

Seorang bintang, idola banyak remaja, yang terkenal bukan saja karena lagu-lagunya sangat populer, tetapi juga karena kelakuannya yang penuh kontroversi. Orang-orang yang mengkritik Bieber mungkin sama banyaknya dengan orang-orang yang mengaguminya (buat yang belum tahu, para penggemar fanatik Bieber menyebut diri mereka “beliebers”).

Tetapi, apakah kamu tahu kalau Bieber juga adalah seorang “believer” alias orang percaya?

Ya, kamu tidak salah baca. Justin Bieber adalah seorang Kristen. Majalah Complex baru-baru ini mengutip pernyataan Bieber tentang imannya di dalam Tuhan, cintanya kepada Yesus, dan keinginannya untuk membagikan Injil. “Aku mengasihi Yesus secara pribadi. Dialah keselamatanku,” tuturnya kepada wartawan. “Aku ingin membagikan apa yang sedang kualami, apa yang sedang kurasakan…”

Jika kamu adalah seorang unbelieber (bukan penggemar Bieber), mungkin kamu akan merasa skeptis dengan berita ini. Bieber? Pemuda yang sering bermasalah dengan polisi karena tingkahnya yang kurang ajar, menyetir sambil mabuk, seenaknya merusak fasilitas umum, dan tidak bisa mengendalikan kemarahannya?

Benar sekali. Apapun pendapat kita tentang Bieber, pemuda ini cukup konsisten dengan pernyataannya sebagai seorang Kristen. Tahun 2010, ia telah mulai bicara tentang imannya kepada Tuhan. Ia juga mengaku berdoa dan membaca Alkitab secara teratur. Dalam wawancara terakhirnya dengan majalah Complex, ia bicara sedikit lebih banyak tentang imannya dan apa artinya menjadi seorang Kristen.

Mungkin sulit bagi para unbelieber untuk mempercayai bahwa Bieber adalah seorang believer (maaf harus mengatakan ini). Banyak yang bertanya-tanya apakah ia telah menjadi teladan yang baik bagi jutaan penggemarnya. Perilaku dan gaya hidup Bieber bisa dianggap sebagai sesuatu yang kontroversial, setidaknya bagi sebagian orang.

Penilaian yang sangat bisa diterima.

Namun, pikirkanlah hal ini. Kita semua adalah orang-orang berdosa yang layak dimurkai Tuhan. Hanya oleh kasih karunia-Nya, kita diampuni, ditebus oleh Kristus, sehingga kita dapat menjadi bagian dari kerajaan-Nya dan memiliki pengharapan akan keselamatan. Meski demikian, pada saat ini hidup kita masih jauh dari sempurna. Kita sedang berada dalam proses pembentukan, pengudusan dari Tuhan, dan proses ini akan berlangsung seumur hidup kita. Entah kita adalah seorang artis atau menjalani kehidupan normal sebagai seorang remaja-pemuda pada umumnya, Tuhan sedang terus berkarya dalam kehidupan kita, menjadikan kita makin serupa Kristus setiap hari.

Diri kita yang lama—natur daging kita yang cenderung suka berbuat dosa—punya kehendak yang berlawanan dengan kehendak Roh Kudus, yang bekerja di dalam kita untuk mengubah kita menjadi makin serupa Kristus. Seperti yang diratapi Paulus, hal ini menyebabkan kita kerap melakukan apa yang seharusnya tidak kita lakukan dan tidak melakukan apa yang seharusnya kita lakukan (Roma 7:14-25).

“Kita sadar bahwa kita semua tidak sempurna, sebab itu kita perlu datang kepada Tuhan dan minta pertolongan-Nya.” Tebak siapa yang mengatakannya.

Betul sekali. Bieber yang mengatakannya. Pernyataannya kali ini sungguh benar, bukan? Bisa dibilang, kita semua sedang berada dalam perjalanan iman dan proses pengudusan yang sama.

Ada hal lain yang dapat kita renungkan. Tuhan menghendaki semua orang datang kepada-Nya dan diselamatkan. Termasuk aku, kamu, teman-teman kita …. tak terkecuali para artis. Jadi, mungkin kita harus belajar melihat dunia ini dari sudut pandang Tuhan, dan melihat sesama kita dengan hati Tuhan. Kita ikut bersukacita ketika mendengar ada orang yang berbalik kepada Tuhan. Kita berdoa agar mereka dapat terus bertumbuh dalam iman dan mengalami transformasi hidup.

Entah kamu adalah seorang “belieber” atau bukan, mari kita membangun sikap hati seorang “believer” sejati.

Photo credit: NRK P3 / Foter / CC BY-NC-SA