Posts

Belajar Dari Rasa Kehilangan

Oleh Olyvia Hulda, Sidoarjo

Berita duka, karangan bunga, serta ucapan belasungkawa memenuhi media sosialku dalam dua bulan terakhir ini. Aku mendapati beberapa kenalan juga telah kehilangan anggota keluarganya. Mungkin di antara para pembaca, ada juga yang mengalami kehilangan yang sama akibat pandemi ini.

Bulan Juni yang lalu, aku kehilangan seorang kakak rohani sekaligus rekan sepelayanan di gerejaku. Aku merasa sangat kehilangan. Kami memiliki beberapa momen kebersamaan dalam melayani Tuhan. Dan aku merasa kehilangan sosok seorang pemimpin yang telah menjadi teladan, baik dalam sikap maupun jerih payahnya.

Berita duka terus berdatangan. Beberapa hamba Tuhan yang aku hormati dan kagumi juga dipanggil Tuhan. Rasa kehilangan tersebut tidak hanya memberikan kesedihan mendalam namun membuatku merasa seperti “kehilangan pegangan” dalam melayani Tuhan. Kerohanianku seakan-akan “bergantung” kepada kepedulian yang mereka tunjukkan seperti mendoakanku, memberikan kutipan-kutipan kalimat maupun khotbah yang memberkati, melalui kisah hidup mereka serta semangat melayani yang memberikan inspirasi. Kehadiran mereka dalam hidupku telah membuatku semakin giat untuk mengenal dan menyembah Tuhan.

Rasa kehilangan yang kualami memang terasa wajar. Namun, ketika aku berlarut di dalamnya, firman Tuhan menegur sikap hatiku. Kisah raja Yoas dan imam Yoyada (2 Raja-Raja 12) mengingatkanku untuk tidak meneladani cara hidup raja Yoas yang mengikuti Tuhan hanya selama imam Yoyada hidup (2 Raja 12:2). Iman raja Yoas bergantung kepada imam Yoyada, sehingga ketika imam Yoyada meninggal, Raja Yoas pun berbalik dari Tuhan dan menyembah berhala (2 Tawarikh 24:18).

Melalui peristiwa kehilangan ini, Tuhan ingin mengajarkan kepadaku, dan kepada kita semua, bahwa iman kita tidak boleh bergantung kepada manusia, tetapi hanya kepada Tuhan saja. Mungkin masa pandemi yang sedang berlangsung ini dapat menjadi masa pengujian iman untuk melihat kepada siapa kita telah bergantung, kepada manusia atau Allah.

Pertanyaannya, setelah kita kehilangan orang yang kita kasihi, akankah kita tetap bersungguh-sungguh mengasihi Tuhan, ataukah hati kita menjadi tawar dan memilih menyembah “berhala” seperti raja Yoas?

Kiranya kita memilih untuk tetap setia mengasihi Tuhan, sekalipun kita telah kehilangan orang yang kita kasihi.

Sedih, kecewa, marah, ataupun tawar hati, adalah perasaan wajar yang dapat dialami semasa kehilangan. Akan tetapi bila kita terus tenggelam dalam perasaan-perasaan tersebut, kita akan kehilangan banyak waktu untuk mengasihi Tuhan dan menjadi berkat bagi sesama. Rasul Paulus memberi peringatan agar kita mempergunakan waktu yang ada dengan bijaksana, dengan demikian kita dapat mengerti akan kehendak Tuhan dan menyelesaikannya (Efesus 5:15-17). Mari kita gunakan waktu hidup yang singkat ini untuk terus melakukan kehendak Tuhan, bukan melakukan kehendak dan kesenangan diri sendiri.

Tidak dapat dipungkiri, setelah kehilangan orang yang dikasihi, kita akan menjalankan pelayanan dan hari-hari kita dengan situasi yang berbeda. Kita perlu berdamai dengan situasi dan hati kita di masa kehilangan ini. Mari kita terus menguatkan hati di hadapan Tuhan, mengandalkan-Nya dan berjalan bersama-Nya setiap hari. Ketika kita terus berjalan bersama-Nya, kita pun akan dikuatkan oleh Roh Kudus untuk melakukan kehendak Tuhan.

Kepada kita yang masih diberikan kesempatan untuk hidup, kita percaya masih ada tanggung jawab dan pekerjaan baik yang perlu kita selesaikan sebelum waktu kita sendiri tiba nanti. Adakalanya kita merasa seolah-olah kekuatan kita untuk melangkah hilang akibat kesedihan kehilangan “teladan hidup yang nyata”, tetapi marilah kita kembali bersemangat bangkit untuk melakukan kehendak Tuhan. Dan kita pun dapat meneruskan teladan baik yang telah kita alami dalam hidup dan pelayanan kita.

Melalui tulisan ini, aku ingin menyampaikan ucapan belasungkawa dan rasa sepenanggungan untuk teman-teman yang telah kehilangan orang yang dikasihi. Kiranya kasih dan penghiburan dari Roh Kudus menyertai kita semua, sampai selama-lamanya. Amin.

Baca Juga:

Ketika Penampilan Tidak Good-Looking, Bagaimana Bisa Meraih Bahagia?

Aku teringat omongan orang yang berkata kalau penampilan fisik yang menarik bisa membuat hidup jadi sukses. Tapi, penampilan fisikku jauh dari menarik.

Teguran: Tidak Semanis Pujian, Tapi Kita Butuhkan

Oleh Olyvia Hulda S, Sidoarjo

Ditegur, kita semua pernah mengalaminya. Ketika ditegur, kita mungkin merasa kaget, malu, sedih, menyesal, atau bahkan marah. Bila tegurannya disampaikan dengan sopan dan pengertian, mungkin kita merasa dikasihi. Namun, bila teguran yang dilayangkan ditambah dengan intonasi tinggi dan kata-kata pedas, bukan tidak mungkin akan muncul rasa tersinggung dan sakit hati yang berkepanjangan.

Terlepas dari bagaimana cara teguran itu disampaikan, kita tentu sepakat bahwa teguran sejatinya punya maksud baik. Seseorang biasanya ditegur jika dia melakukan hal-hal yang tidak sesuai dengan nilai atau norma yang disepakati. Sehingga, tujuan dari teguran adalah agar seseorang kembali bertindak benar, tidak melenceng dari nilai dan norma yang ada.

Namun, meskipun teguran punya tujuan yang baik, banyak dari kita tidak suka bila ditegur. Jika boleh memilih, mungkin kita lebih suka dipuji. Ketika pujian memberikan apresiasi atas diri atau prestasi kita, teguran mengganggu naluri ke-aku-an kita.

Alkitab memberi kita dua contoh yang menarik mengenai teguran. Pertama, kisah tentang Raja Uzia. Dalam 2 Tawarikh 26:16-21, dikisahkan Raja Uzia telah berubah menjadi tinggi hati dan tidak setia. Suatu ketika, dia masuk ke bait Allah untuk membakar ukupan di atas mezbah. Tugas tersebut seharusnya hanya dilakukan oleh imam, sehingga atas perbuatannya, Uzia pun mendapatkan teguran keras dari Imam Azarya. “Hai, Uzia, engkau tidak berhak membakar ukupan kepada TUHAN, hanyalah imam-imam keturunan Harun yang telah dikuduskan yang berhak membakar ukupan! Keluarlah dari tempat kudus ini, karena engkau telah berubah setia! Engkau tidak akan memperoleh kehormatan dari TUHAN Allah karena hal ini” (ayat 18). Apa yang terjadi selanjutnya? Teguran itu tidak diindahkan. Uzia malah menjadi marah dan diluapkannya amarah itu kepada para imam. Allah lantas menimpakan tulah kepada Uzia berupa sakit kusta sampai kepada hari kematiannya.

Kisah kedua mari kita lihat dari Daud. Dalam 2 Samuel 12, dikisahkan Allah mengutus Natan datang kepada Daud sebagai respons atas perbuatan keji Daud mengambil Batsyeba, istri dari Uria. Natan lalu menceritakan sebuah perumpamaan kepada Daud tentang seorang kaya yang mengambil kepunyaan dari seorang miskin. Mendengar perumpamaan itu, Daud menjadi marah dan mengatakan seharusnya orang kaya yang berbuat semena-mena itu dihukum mati. Daud tidak sadar kalau perumpamaan itu bukan sekadar cerita, itu adalah teguran terselubung baginya. Ketika Daud tidak menyadari kalau sosok orang kaya di perumpamaan itu adalah gambaran dirinya, Natan merespons Daud dengan keras, “Engkaulah orang itu!….Mengapa engkau menghina TUHAN dengan melakukan apa yang jahat di mata-Nya?” (ayat 7 dan 9).

Berbeda dengan Uzia yang merespons teguran dengan amarah yang meletup-letup, teguran keras dari Natan seketika menghantam hati Daud hingga melalui mulutnya dia mengakui, “Aku sudah berdosa kepada TUHAN” (ayat 12). Natan menjawab, “TUHAN telah menjauhkan dosamu itu: engkau tidak akan mati. Walaupun demikian karena engkau dengan perbuatan ini telah sangat menista TUHAN, pastilah anak yang lahir bagimu itu akan mati” (ayat 13-14). Daud berbalik dari dosanya dan mendapatkan pengampunan Allah meskipun konsekuensi dari dosa tersebut tetap harus ditanggungnya.

Dari dua kisah tentang dua raja Israel yang memerintah pada masa Perjanjian Lama, kita melihat bahwa teguran yang Allah sampaikan melalui perantaraan imam dan nabi bernada keras. Tetapi, Uzia dan Daud menunjukkan respons hati yang berbeda. Respons hati inilah yang menentukan kelanjutan kisah mereka: Daud memperoleh pengampunan dan berbalik pada Allah, hingga dia pun tercatat sebagai seorang yang berkenan di hati Allah (Kisah Para Rasul 13:22) , sedangkan Uzia mendapatkan tulah hingga pada hari meninggalnya.

Teguran seringkali datang pada kita secara tidak terduga dan pada keadaan yang tidak kita harapkan. Tetapi, hal ini tentulah wajar karena sebagai manusia biasa, kita tidak pernah luput dari perbuatan salah. Yang paling penting ketika sebuah teguran datang kepada kita ialah kita belajar seperti Daud, dengan rendah hati menerima teguran tersebut, mengintrospeksi diri, dan memperbaiki perbuatan kita di masa mendatang. Dibutuhkan kerendahan hati untuk menerima setiap teguran yang ada. Ketika teguran yang disampaikan seolah tidak selaras dengan realita yang sebenarnya, alih-alih segera emosi kita dapat berdiskusi dan mencoba memahami maksud dari si penegur, bukan hanya fokus pada nada atau kata-kata teguran yang disampaikan. Dengan kita memahami maksud utama dari suatu teguran, itu dapat menolong kita mengurangi prasangka negatif terhadap orang yang memberi teguran itu serta menghindari kita dari kemungkinan merasa sakit hati. Dan, satu hal yang terpenting lainnya ialah jika kita merasa teguran yang disampaikan terlalu berat untuk kita cerna, adalah baik untuk bersikap tenang sejenak sebelum kita merespons.

Ada sebuah ayat yang mendorongku untuk tidak berpikir negatif terhadap mereka yang pernah menegurku, yakni Mazmur 141:5, “Biarlah orang benar memalu dan menghukum aku, itulah kasih”.

Aku percaya bahwa teguran-teguran yang disampaikan padaku memiliki maksud yang baik, terlepas dari kemasannya yang baik maupun tidak. Teguran itu mengingatkanku agar aku tidak merasa nyaman dengan pelanggaran dan kesalahan, serta bertobat dan kembali ke jalan yang benar.

Teguran-teguran dari orang-orang di sekeliling kita bisa menjadi sarana dari Allah untuk membuat kita terhindar dari jalan yang jahat. Memang teguran tidak semanis pujian, tetapi pada momen-momen tertentu dalam hidup kita, kita sungguh membutuhkan teguran.

Adakah di antaramu yang masih kepahitan dengan mereka yang menegurmu? Aku berdoa agar Tuhan menyembuhkan lukamu, serta memberikan hikmat dan pemahaman untuk menyadari kesalahan yang diperbuat, dan kembali bertindak benar. Percayalah, mereka yang menegur kita, apapun ‘kemasannya’, mereka adalah orang yang mengasihi dan peduli dengan hidup kita.


Kamu diberkati oleh artikel ini?

Yuk, jadi berkat dengan mendukung pelayanan WarungSateKaMu!


Baca Juga:

Bukan Cuma Tentang Romantis, Inilah Sesungguhnya Kasih Itu

Coklat, sekuntum bunga, atau kata-kata manis, seringkali kita berikan sebagai ungkapan atas rasa cinta. Dan, cinta seringkali diidentikkan dengan perasan atau suasana romantis. Tapi, hari ini, yuk kita telusuri kembali apa sesungguhnya makna cinta atau kasih itu.

3 Hal yang Kupelajari Ketika Aku Mengalami Frustasi Spiritual

Oleh Olyvia Hulda, Sidoarjo

Ketika kali pertama kamu mengenal Tuhan Yesus, masih ingatkah kamu bagaimana perasaanmu? Mungkin kamu merasa senang, rasa selalu ingin dekat dengan Tuhan, serta kerinduan untuk menghidupi pertobatanmu sangat kuat. Rasa-rasanya kita ingin selalu berbuat baik dan hidup berkenan pada-Nya.

Demikian juga dengan aku. Ketika aku menerima Tuhan, pengampunan dari-Nya membuatku bersemangat untuk menghidupi kehidupanku yang baru. Aku menerapkan beberapa disiplin rohani secara teratur, hingga akhirnya aku merasa rohaniku sudah cukup kuat dan aku berhasil meninggalkan dosaku yang lama.

Namun, seiring berjalannya waktu, berbagai persoalan dan rintangan pun datang memengaruhi. Terlebih di situasi pandemi Covid-19 ini sangat memengaruhi spiritualitasku. Kurangnya pertemuan ibadah dan interaksi yang intens dengan sesama orang percaya, serta dampak dari pandemi dalam pekerjaan membuatku frustasi, baik secara mental maupun spiritual. Godaan pun sungguh kuat untuk kembali kepada kehidupan yang lama sebelum bertobat.

Awalnya aku pikir aku cukup kuat untuk melawan godaan. Menerapkan disiplin rohani (berdoa teratur, saat teduh, berkumpul dan berdoa) dan juga menjauhi sumber dosa, menurutku itu sudah cukup untuk meneguhkan pertobatan. Namun semenjak pandemi, godaan itu semakin kuat dan pada akhirnya, aku kembali jatuh. Berbagai komik dan novel yang dapat diakses dengan mudahnya membuatku asyik dengan dunia sendiri, sehingga membuatku terbayang-bayang akan jalan ceritanya, sampai aku melupakan jam-jam doaku. Apalagi platform komik yang kubaca menawarkan bacaan gratis setiap harinya. Aku pun akhirnya enggan untuk datang kepada-Nya, dan lebih menikmati bacaanku yang lebih menarik ketimbang Alkitab dan artikel saat teduh.

Firman Tuhan dari 1 Yohanes 1:9 sungguh menguatkanku, bahwa Tuhan selalu mengampuni segala dosa-dosaku, saat aku mengakuinya di hadapan-Nya. Namun, perasaan frustasi akan kegagalanku dalam pertobatan malah membuatku semakin menjauhi-Nya. Perasaan takut, sungkan dan khilaf membaur menjadi satu. Perasaan berulang inilah yang membuatku semakin depresi dalam spiritualku.

Suatu hari, aku membaca sebuah nats di 1 Korintus 10:12, bahwa siapa yang menyangka bahwa Ia teguh berdiri, hati-hatilah supaya ia jangan jatuh. Roh Kudus dengan sangat jelas mengingatkanku melalui ayat ini, bahwa aku pun harus selalu waspada terhadap diriku sendiri, sekalipun nampaknya aku berhasil menjalankan pertobatanku. Ya, waspada terhadap segala godaan di luar ekspetasi, yang membuatku jatuh kembali.

Aku bersyukur, di tengah situasi yang depresi, pengampunan dan kehadiran Tuhan selalu nyata dalam doaku. Dalam doa, Tuhan juga mengingatkanku, agar tetap berkomunikasi secara intens dengan orang percaya, dan juga memohon mereka untuk mendoakanku di tengah situasi pandemi ini. Intinya, untuk menghadapi pergumulan dosa ini, aku memerlukan orang lain untuk mendoakan dan mendengarkan keluh kesahku dengan tulus.

Sebagai orang yang terbiasa melayani orang lain, aku sedikit gengsi apabila aku yang malah dilayani. Namun, sekali lagi Roh Kudus mengajarkan kepadaku melalui kitab Galatia 6:2 untuk “Bertolong-tolonglah menanggung bebanmu, demikianlah kamu memenuhi hukum Kristus.”

Rasul Paulus mengajarkan bahwa kita perlu berbagi beban kepada orang percaya, agar kita dapat memenuhi hukum Kristus. Aku belajar untuk membuka diri untuk bercerita dan mengakui pergumulanku akan dosa ini.

Sejujurnya, aku sangat tidak terbiasa terbuka dengan orang lain perihal pergumulan dosaku. Namun aku belajar untuk terbuka walaupun rasa malu menghantuiku, dan meminta petunjuk Tuhan agar aku dapat terbuka dengan orang yang tepat. Bersyukur, Tuhan mengingatkanku kepada beberapa saudara seiman yang bersedia mendengar dan mendoakan pergumulanku. Puji Tuhan, berkat doa mereka, aku pun kembali bangkit seperti awal mulanya, dan spiritualitasku mulai kembali pulih seperti sedia kala.

Pengalaman frustasi secara spiritual ini membuatku belajar akan beberapa hal. Pertama, keberhasilan kita akan pertobatan kita bukan didasarkan semata pada kehebatan diri kita, tetapi Roh Kudus yang berkarya ketika kita sungguh-sungguh menyerahkan diri untuk tidak lagi tunduk di bawah kuasa dosa. Sebagus apapun disiplin rohani yang kita terapkan, namun bila kita tidak pernah meminta Roh Kudus untuk menolong kita untuk menerapkannya, maka kemungkinan besar kita dapat jatuh ke dalam dosa yang lebih besar lagi, atau ada godaan tak terduga di luar sana yang membuat kita kembali jatuh. Dan juga, pertobatan yang sejati juga bukan karena perasaan cinta yang menggebu-gebu, tetapi karena anugerah Allah atas kita.

Kedua, aku belajar bahwa mengaku dosa dan kelemahan ini baik untuk kesehatan spiritual. Mengaku diri lemah dan tak berdaya adalah caraku untuk berlatih merendahkan hati, serta terlindung dari dosa kesombongan. Tak hanya itu, aku pun belajar akan kuasa Tuhan dalam dosa dan kelemahanku. Saat aku belajar mengakui dosaku, di situlah aku merasakan kasih dan anugerah-Nya, dan dimampukan untuk bangkit kembali dari rasa frustasiku.

Ketiga, kita tidak pernah sendirian! Selain ada Tuhan, ada pula teman-teman seiman yang dapat menolong kita. Melalui pengalaman frustasiku, aku belajar untuk mempercayakan diri kepada mereka, dan memohon doa mereka. Bila kita merasa takut untuk bercerita, kita bisa memohon pertolongan Tuhan agar diberi keberanian dan kerendahan hati untuk mau terbuka kepada rekan kita, serta berdoa juga meminta hikmat agar kita dapat bercerita kepada orang yang tepat: menerima cerita kita, memberi masukan tanpa menghakimi, peduli, dan punya hati yang suka mendoakan orang lain.

Di masa sulit ini, marilah kita bersama-sama saling tolong-menolong, saling mendukung satu dengan yang lain, dan juga memberi nasihat/masukan berlandaskan kasih antara satu dengan yang lain. Kiranya kita semua dapat merasakan anugerahNya di tengah kesulitan ini.


Kamu diberkati oleh artikel ini?

Yuk, jadi berkat dengan mendukung pelayanan WarungSateKaMu!


Baca Juga:

Membuka Luka Lama untuk Menerima Pemulihan

Perasaan sepi dan sendiri membuatku merasa tertolak. Aku pikir akulah sumber semua masalah, aku tidak layak dan tidak pantas. Semua cara kulakukan agar aku diterima oleh pertemanan di sekitarku, tetapi upaya itu hanya membuatku lelah dan terjebak dalam depresi.

Mendoakan Rencanaku Bukan Berarti Tuhan Pasti Memuluskan Jalanku

Oleh Olyvia Hulda, Sidoarjo

Kita terbiasa mendoakan perencanaan kita. Dalam doa, kita berharap pertolongan Tuhan atas rencana itu. Lalu, mungkin kita berpikir, jika rencana itu sudah kita doakan, tentunya Tuhan akan membuat semuanya lancar dan sukses.

Aku juga pernah berpikiran begitu. Saat aku mendoakan semua rencanaku, Tuhan akan menjadikan semuanya lancar. Suatu ketika, aku berdoa agar Tuhan melancarkan rencanaku mengurus paspor. Selain berdoa, aku mempersiapkan berkas-berkas yang ada sesuai dengan panduan di aplikasi. Aku bolak-balik memeriksa berkasnya, memastikan tak ada satu pun yang tertinggal.

Namun, ketika aku datang ke kantor imigrasi, yang terjadi malah kebalikan dari doaku. Petugas menemukan kesalahan dalam data pribadiku dan aku harus memperbaikinya di kantor kecamatan. Aku diberi tenggat waktu 5 hari, sedangkan berkas di kecamatan yang kuurus baru bisa jadi dalam waktu 7 hari kerja. Singkatnya, rencana membuat pasporku ini gagal. Aku lalu mendaftarkan diri lagi, tapi malah kuota di kantor imigrasi di daerahku sudah penuh, ditambah lagi pendaftarannya cuma dibuka hari Senin-Jumat sampai jam 2 siang saja.

Kutunggu seminggu, dua minggu, dan hari-hari berikutnya tetap saja kuotanya katanya penuh. Di tengah kebingungan ini, aku jadi merenung: waktu aku mendoakan perencanaanku, motivasinya apa? Apakah aku kekeuh memaksa Tuhan menjadikan realita sesuai dengan yang kuharapkan, atau aku menyerahkan sepenuhnya kepada Tuhan? Berserah pada Tuhan dalam artian Tuhanlah yang memegang kendali atas apa yang telah aku rencanakan. Dalam upayaku membuat paspor, realita yang kuharapkan adalah: pengurusan berkas lancar, aku bisa mengurus di tempat terdekat, dan paspor bisa jadi dalam waktu singkat.

Aku lalu berdoa kembali, tapi kali ini dalam doaku aku belajar percaya akan kendali-Nya, sekalipun mungkin realita yang terjadi tidak sesuai dan semulus harapanku.

Opsi terakhir yang kuambil adalah aku mengurus paspor di kantor imigrasi kota lain, yang jaraknya ditempuh 5 jam perjalanan dari kotaku. Aku cukup menyesal karena harus merepotkan beberapa orang karena jauhnya perjalananku hanya karena mengurus paspor. Aku berdoa sekali lagi agar tidak ada masalah baru dalam pembuatan pasporku.

Memang, ketidaklancaran dalam pengurusan surat dapat disebabkan beberapa faktor. Namun melalui proses ini, aku jadi sadar yang bermasalah sebenarnya bukan cuma berkasnya, melainkan sikap hatiku yang sangat ‘ngotot’ dan memaksa. Aku percaya diri bahwa dengan mempersiapkan segala hal, semuanya pasti akan berjalan dengan lancar. Aku yakin bahwa berkas-berkasku sudah benar tanpa kesalahan, tapi malah setelah diperiksa rupanya ada kesalahan.

Aku jadi teringat suatu nats di kitab Amsal: Manusia mempunyai banyak rencana, tetapi hanya keputusan TUHAN yang terlaksana (Amsal 19:21 BIS). Kita bisa merancangkan strategi yang menurut kita paling bagus, tetapi itu tidak menjamin realita akan sama persis dengan rancangan kita. Oleh karena itu, Amsal mengajak kita untuk memandang pada Tuhan yang berdaulat. Amsal bukan mengajak kita untuk asal-asalan saja dalam membuat perencanaan, melainkan dalam perencanaan yang kita buat tersebut kita mengikutsertakan Tuhan dan mengikuti kebijaksanaan-Nya.

Aku belajar untuk rela dan menerima keadaan. Dalam hal ini, aku sudah berusaha semaksimal mungkin mengikuti prosedur yang berlaku, namun apakah hasilnya nanti pasporku bisa dibuat atau tidak, biarlah kehendak-Nya yang jadi. Aku merasa Tuhan mengizinkan kesalahan dan kendala terjadi agar aku belajar bahwa mendoakan perencanaan bukan berarti ‘mengatur Tuhan’ agar Dia mewujudkan rencanaku.

Aku bisa merasakan sukacita dan damai sejahtera, sekalipun perjalanan yang kutempuh jauh, panas, dan setibanya kantor imigrasi aku harus antre panjang dalam suasana ruangan yang pengap. Perjalanan lima jam ini meski jauh tapi menjadikanku dekat dengan orang tuaku dan temanku, juga bisa mengenal orang baru. Selain itu, pihak kantor imigrasi juga ramah dan mereka memiliki layanan pengiriman paspor sehingga nanti saat paspornya selesai aku tidak perlu kembali ke sini.

Pengalaman kecil dalam mengurus paspor ini membuatku sadar bahwa ketika rancanganku tak terlaksana, Tuhan senantiasa menyertai.

Apa perencanaan yang sedang kamu buat? Sembari kamu menyusun dan mendoakannya, serahkanlah semuanya kepada-Nya. Mungkin ketika rencana tersebut tidak berjalan lancar, kita bisa memilih untuk tetap percaya akan penyertaan-Nya.

Menyerahkan rencana kita kepada Tuhan dan percaya Dia memegang kendali tak selalu terasa mudah, terlebih di masa-masa sekarang ini ketika banyak aspek hidup kita terdampak oleh pandemi. Tetapi aku berdoa, kiranya kita semua dimampukan-Nya untuk memahami betapa panjang, dalam, dan lebarnya kasih Tuhan dalam hidup kita.

Baca Juga:

Marriage Story: Mengapa Relasi yang Hancur Tetap Berharga untuk Diselamatkan?

Membangun relasi berlandaskan komitmen itu sulit, tak melulu romantis. Tak ayal, banyak pernikahan berujung pada perceraian. Tapi, adakah jalan untuk memperbaiki relasi dan komitmen yang rusak?

Yuk baca artikel ini.

Jawaban Doa yang Tak Terduga

Oleh Stephanie*

Jika doaku dikabulkan Tuhan sesuai dengan apa yang kuinginkan, tentu aku merasa senang. Namun, ada sebuah peristiwa dalam hidup yang bagiku unik. Tuhan menjawab doaku lebih baik dari yang kuharapkan, tapi aku malah tidak bersukacita karenanya.

Tiga tahun lalu, aku mendoakan seorang temanku. Dia orang Kristen, tapi dia dan orang tuanya tidak pernah ke gereja lagi setiap minggunya. Dia sempat datang beberapa kali, lalu menghilang sampai sekarang. Aku sempat mendengar sedikit cerita darinya, bahwa dia bergumul dengan keluarganya, dan dia juga belum sungguh-sungguh mengenal Yesus. Kuajak dia untuk ikut kebaktian umum, tapi dia lebih memilih untuk menemani anaknya ikut sekolah Minggu saja, lalu pulang. Kuajak ikut doa pagi, tapi dia ketiduran. Aku pun berdoa agar temanku ini bisa mengenal Yesus lebih sungguh, kebaktian di gereja, dan jadi orang Kristen yang setia.

Di awal tahun 2020, Tuhan menjawab doaku, bahkan jawabannya lebih baik dari yang kuharapkan. Ayah dari temanku itu datang ke kebaktian umum di gereja. Dia memberi dirinya untuk didoakan dan memutuskan untuk percaya pada Yesus. Minggu depannya, dia mengajak istrinya untuk ikut kebaktian. Sampai saat ini, kedua orang tua temanku itu setia dan tidak pernah absen ke gereja.

Sudah sepatutnya aku bersukacita. Di saat aku mendoakan agar temanku kembali ke gereja, Tuhan malah mengirimkan dua orang tuanya untuk datang ke gereja lebih dulu. Tapi, bukannya bersukacita dan semakin berpengharapan bahwa Tuhan akan melakukan hal yang sama pada temanku, aku malah bertanya-tanya. Kok Tuhan menjawab doaku lain ya?

Namun aku teringat penggalan firman Tuhan yang berkata bahwa jalan Tuhan bukanlah jalan kita (Yesaya 55:8-9). Aku memang rindu agar temanku kembali pada Tuhan dan gereja. Aku mengajaknya, mendoakannya, namun Tuhan punya jalan-Nya sendiri. Tuhan jawab doaku dengan cara menjamah kehidupan keluarga temanku, yang tentunya ini sangat berbeda dari pemikiranku.

Dari peristiwa yang nampaknya sederhana ini, aku belajar satu hal. Aku perlu mengakui kedaulatan Tuhan saat menaikkan doa, permohonan, atau pun rencanaku pada-Nya. Aku tak perlu kecewa akan apa pun jawaban Tuhan atas doaku, Tuhan selalu dapat dipercaya. Namun, agar aku bisa mengakui kedaulatan-Nya, aku perlu bersikap rendah hati dan berserah akan apa pun jawaban Tuhan.

Meskipun jawaban Tuhan berbeda dari ekspektasiku, aku belajar percaya akan rencana-Nya, yakin bahwa Tuhan turut bekerja dalam segala sesuatu. Aku percaya, Tuhan akan menyentuh hati temanku dan membawanya untuk kembali bersekutu bersama saudara-saudari seiman.

Dan, di samping belajar mengakui kedaulatan-Nya, aku juga belajar untuk bersukacita atas jawaban doa yang terbaik dari Tuhan, sekalipun itu berbeda dari harapanku. Rasul Paulus pernah mendoakan jemaat Efesus agar bertumbuh dalam iman (Efesus 3:16). Rasul Paulus mendoakan jemaat di Efesus dengan tekun, padahal waktu itu dia sedang dalam tawanan pasukan Romawi. Namun, satu generasi kemudian Kitab Wahyu menuliskan bahwa orang-orang Kristen di Efesus tak lagi mencintai Kristus (Wahyu 2:1-7). Jemaat telah jatuh dalam dosa. Meski demikian, kita tahu bahwa buah dari pelayanan Paulus tak hanya tumbuh bagi jemaat di Efesus, Kabar Baik tentang Tuhan Yesus juga tersiar ke banyak penjuru. Tuhan menjawab doa Paulus, sesuai dengan rencana-Nya yang agung.

Kita belajar meyakini, bahwa segala sesuatu yang Tuhan kerjakan, entah itu sesuai atau tidak dengan harapan kita, adalah yang terbaik. Tuhanlah Sang Penulis Agung, kisah hidup kita ditulis-Nya dengan amat baik.

*Bukan nama sebenarnya

Baca Juga:

Paskah dalam Masa-masa Sulit

Kita tidak menampik, hari ini kita menyambut Paskah dalam situasi yang tidak seperti biasanya. Setiap hari kita mendengar berita tentang karantina dan lockdown. Pikiran kita secara alami berkutat seputar pandemi ini. Namun, ambillah waktu sejenak. Inilah masa untuk mengingat kembali penderitaan, kematian, dan kebangkitan-Nya.

Belajar dari Kisah Naaman: Menerima Saran Sebagai Cara untuk Memperbaiki Diri

Oleh Olyvia Hulda, Sidoarjo

“Baik, terima kasih. Saranmu akan aku perhatikan.”

“Terima kasih atas masukannya. Kami akan berusaha melakukan yang terbaik.”

Pernahkah kamu mendengar dua ungkapan tersebut? Aku sering mendengarnya ketika seseorang memberikan saran terhadap suatu program tertentu, ataupun ketika sedang mengikuti pertemuan dan rapat. Biasanya perkataan tersebut merupakan “standar” jawaban ketika kritik, saran, ataupun masukan disampaikan. Namun, apakah ucapan “terima kasih atas saranmu dan kami akan memperbaikinya” hanyalah formalitas belaka? Ataukah seseorang benar-benar serius melakukan saran tersebut?

Aku pernah mengalami situasi seperti itu. Saat aku menjadi seorang pemimpin, aku pernah meminta saran dari rekan sekerjaku. Setelah saran-saran kuterima, aku pun mengucapkan kalimat-kalimat di atas sebagai formalitas belaka, yang berarti: kritik dan saran dari orang lain tidak akan sepenuhnya aku lakukan. Aku mengucapkan kalimat “terima kasih atas masukannya dan aku akan berusaha memperbaikinya” hanya supaya orang itu senang dan hubungan kami tetap baik. Tapi, sesungguhnya aku tidak pernah mendengarkan saran mereka dengan serius. Bagiku, aku telah memiliki prinsip, nilai, dan perencanaanku sendiri, sehingga saran dari orang lain tidak ada yang cocok. Aku mengabaikan kritik dan masukan dari orang lain tanpa bersedia berdiskusi dengan mereka. Dan, tanpa kusadari, di sinilah aku sedang terjebak dalam dosa kesombongan.

Lambat laun, ketidakseriusanku terhadap saran mereka pun terlihat. Sewaktu kami (aku beserta organisasi yang kupimpin) merencanakan sebuah acara perayaan ulang tahun sekaligus ibadah kebangunan rohani di komunitas pemudaku, seorang senior (sekaligus panitia acara) menegurku dengan nada yang kurang enak. Dia mengetikkan pesannya lewat chat dan memaksaku untuk segera mengganti konsep acara perayaan di dalam gereja menjadi kegiatan sosial di luar gereja. Saran darinya adalah akan lebih baik apabila acara perayaan ulang tahun gereja kali ini diisi dengan kegiatan sosial karena tahun-tahun sebelumnya acara hanya berpusat pada perayaan dalam gedung. Dia lalu memintaku untuk mengeksekusi saran itu dalam waktu dua minggu saja. Sebagai seorang pemimpin yang sudah punya perencanaan matang, aku tidak terima dengan saran itu. Mengapa aku harus menggantinya?

Tapi, saran itu kemudian membuatku bergumul: apakah aku tetap memegang prinsip dan perencanaanku, atau aku mau mengikuti saran dari kakak seniorku? Sebelum aku bertemu dengannya untuk membahas acara tersebut, aku berdoa agar Tuhan memberikanku jalan terbaik untuk melakasanakan acara ini. Dan, aku ingin agar semuanya untuk kemuliaan Tuhan saja.

Sewaku berdoa, Roh Kudus mengingatkanku akan kisah Naaman yang mau menerima saran yang diberikan oleh pelayannya (2 Raja-raja 5:1-27). Naaman adalah seorang panglima raja Aram. Dia terkena kusta dan hendak pergi ke Israel untuk mencari kesembuhan atas saran dari pelayan isterinya. Setelah dia tiba di Israel dan diarahkan untuk menemui Elisa, dia sempat kecewa. Naaman pikir Elisa akan menyembuhkannya dengan cara-cara yang spektakuler: Elisa menyentuh kulitnya lalu sembuh. Tapi, Elisa malah menyuruh Naaman mandi ke Sungai Yordan dan ini membuat hati Naaman panas. Tetapi, pegawai-pegawai Naaman datang dan memberikan saran kepada Naaman, “Seandainya nabi itu menyuruh perkara yang sukar kepadamu, bukankah bapak akan melakukannya? Apalagi sekarang, ia hanya berkata kepadamu: Mandilah dan engkau akan menjadi tahir” (ayat 13). Naaman mengikuti saran itu dan sembuhlah ia.

Dari kisah ini, aku cukup kagum melihat Naaman, seorang panglima dari Aram yang mau menerima masukan dari isteri—yang telah dibisikkan pelayannya—untuk mencari kesembuhan di Israel, yang notabenenya adalah negara musuhnya sendiri (2 Raja-raja 6:8-23).

Naaman tak hanya mendengarkan saran dari pelayan itu, tetapi juga bersedia melakukannya. Bahkan ada tantangan yang dihadapinya dalam melaksanakan saran tersebut. Bila kuperinci, beberapa tantangan Naaman dalam melakukan saran dari pelayan Israel itu adalah sebagai berikut:

1. Naaman harus rela disembuhkan oleh nabi lain di luar negerinya, bahkan negeri musuhnya. Tak hanya itu, ia pun juga berurusan dengan Allah di Israel, Allah yang berbeda dengan yang ia sembah seperti di negeri asalnya. Hal tersebut terlihat pada ayat 15, di mana Naaman menunjukkan kekagumannya akan kedahsyatan kuasa Allah Israel, “Sekarang aku tahu, bahwa di seluruh bumi tidak ada Allah kecuali di Israel”.

2. Naaman sempat dicurigai hendak mencari gara-gara oleh raja Israel (ayat 7).

3. Naaman ingin menemui nabi Elisa, tetapi Elisa malah menyuruh suruhannya untuk menemui Naaman, dan hanya memberikan perintah “Mandi tujuh kali di Sungai Yordan” tanpa basa-basi (ayat 9-11).

4. Naaman mendapatkan cara penyembuhan yang tidak seperti yang ia harapkan dari Elisa (ayat 12). Naaman berharap ia disembuhkan dengan cara Elisa menggerakkan tangannya ke kulitnya. Tapi, ternyata Elisa malah cuma menyuruhnya mandi.

5. Bagi Naaman, ada banyak sungai lain yang lebih baik daripada sungai Yordan, dan untuk apa pula ia jauh-jauh ke Israel hanya untuk mandi di sungai Yordan. “Bukankah Abama dan Parpar, sungai-sungai Damsyik, lebih baik dari segala sungai di Israel? Bukankah aku dapat mandi di sana dan menjadi tahir?” (ayat 12).

Ada banyak tantangan yang dihadapi Naaman ketika ia ingin serius menjalankan saran yang diberikan pelayannya tersebut. Namun, di tengah tantangan yang dihadapi, Naaman tetap fokus dan serius melakukan saran tersebut meskipun ia sempat hampir menyerah. Naaman tak sekadar menerima saran dan masukan sebagai formalitas hubungan saja, tetapi ia sungguh-sungguh melakukan saran yang diterimanya.

Melalui kisah Naaman, ketika memberi diriku untuk menerima saran, aku belajar untuk menerima dan melakukannya dengan sungguh-sungguh dan serius, khususnya dalam organisasi yang kupimpin. Memang tidak semua saran harus kuikuti, tetapi aku perlu menyaringnya dan tidak menganggap remeh saran-saran tersebut. Aku memerlukan pertolongan untuk memajukan organisasi yang kupimpin. Dan tentunya, saran dan kritikan dari senior, penatua atau gembala, maupun orang-orang yang mengasihiku adalah salah satu bentuk pertolongannya.

Sesungguhnya, menerima saran dan melakukannya dengan serius itu sangat sulit untuk dilakukan. Namun, bersyukur karena Roh Kudus memampukanku untuk melakukannya. Ketika kami berkumpul membahas konsep acara ulang tahun komunitas pemuda gerejaku, aku dapat menerima saran dari seniorku dan bersama-sama kami mempersiapkan acara tersebut. Memang ada banyak tantangan yang dihadapi: tempat yang dipilih, pembicara, penyesuaian hari dan jam kegiatan, transportasi, konsep acara, bantuan yang akan diberikan, dan sebagainya. Namun, puji Tuhan, Tuhan memampukan kami untuk melakukannya. Bahkan, acara tersebut berjalan dengan lancar dan mendapat respons yang luar biasa, di luar dugaan kami.

Aku berharap kita semua dapat menganggap kritik dan saran sebagai sarana penolong bagi diri kita sendiri untuk bertumbuh lebih baik, juga untuk kemajuan organisasi yang kita terlibat di dalamnya. Biarlah kritik dan saran yang kita terima tidak hanya kita anggap sebagai formalitas belaka, tetapi jadi satu kesempatan buat kita belajar. Kritik dan saran tidak bukanlah halangan, itu bisa mendorong kita untuk lebih maju dan bertumbuh.

Baca Juga:

Aku Mengalami Bipolar Mood Disorder, Namun Aku Bersyukur

Aku positif mengalami bipolar mood disorder dan aku membutuhkan pengobatan dan penanganan khusus. Awalnya semua ini terasa mengerikan buatku, tapi melalui pertolongan Allah sajalah aku dapat berproses menuju pulih.

Ketika Aku Belajar Memahami Arti Doa yang Sejati

Oleh Olyvia Hulda, Sidoarjo

Berdoa. Itulah salah satu kegiatan yang kusukai. Jika orang lain mungkin merasa suntuk saat berdoa, itu tidak bagiku. Dalam doaku, aku bisa bercerita tentang apa saja kepada Tuhan. Sejak duduk di SMP, aku memiliki jam-jam doa pribadi: pagi sebelum berangkat sekolah, sore setelah pulang sekolah, dan malam hari. Kegiatan itu kulaksanakan dengan teratur selama kurang lebih 15-30 menit.

Namun, seiring bertambahnya usiaku, kesibukanku mulai bertambah. Aku mulai kesulitan konsisten berdoa di jam-jam yang sebelumnya sudah kutetapkan itu, khususnya saat sore sepulang sekolah. Ada saja kegiatan seperti bimbel, kerja kelompok hingga larut malam, atau diajak teman nongkrong. Seringkali pula ibuku memintaku menolongnya. Biasanya saat aku hendak mulai berdoa, dia memanggilku untuk membersihkan rumah. Rasanya selalu ada saja yang harus kukerjakan sepulang sekolah untuk membantunya.

Kegiatan-kegiatan itu akhirnya membuatku tidak lagi konsisten berdoa. Terkadang aku hanya berdoa seperlunya, bahkan dengan kekesalan karena saat hendak mulai berdoa, ibuku memberiku pekerjaan rumah. Pernah suatu kali, aku tidak mau menyelesaikan apa yang dimintanya dan mempertegas jam-jam doaku kepada ibuku.

Ibuku lalu berkata, “Nak, berdoa itu nggak cuma diam di kamar. Kamu membantu mama, jadi berkat di rumah, itu juga berdoa namanya. Gak baik juga doa seperti itu sampai lupa tanggung jawabmu.”

Tak hanya ibuku, ayahku juga berkata hal yang sama. “Nak, punya jam doa itu bagus. Tapi, bukan berarti harus saklek dan kaku dengan jam doamu itu. Lebih fleksibel sedikit, tetapi tetap setiap hari berdoanya.”

Aku tertegun dan berusaha mencerna kedua nasihat itu. Lalu sebuah kalimat dari Matius 23:23 pun membuatku gelisah, “Tetapi celakalah kamu, hai ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi, hai kamu orang-orang munafik, sebab persepuluhan dari selasih, adas manis, dan jintan kamu bayar, tetapi yang terpenting dalam hukum Taurat kamu abaikan, yaitu: keadilan dan belas kasihan dan kesetiaan. Yang satu harus dilakukan dan yang lain jangan diabaikan.”

Aku sempat bertanya dalam diriku, apakah aku sudah melakukan hal yang terpenting? Apakah mengusahakan waktu untuk berdoa itu salah? Apakah mengorbankan waktu demi berdoa itu tidak tepat?

Jacques Ellul dalam bukunya yang berjudul Prayer and Modern Man berkata bahwa doa yang sejati melampaui apa yang mampu diungkapkan oleh bahasa. Dalam Perjanjian Lama, kata-kata yang digunakan dalam menggambarkan doa adalah kata kerja aktif (Ellul dalam Gary Thomas, Sacred Marriage, halaman 106). Berdoa adalah sebuah aktivitas yang aktif, di mana seseorang berbuat dan bertindak sesuatu. Berdoa lebih dari sekadar duduk diam dan melakukan penyembahan. Kita dapat berdoa melalui tindakan kita menolong orang lain.

Dalam bukunya yang berjudul Sacred Marriage, Gary Thomas bahkan berkata, “Ketika doa menjadi sekadar tindakan menundukkan kepala dan menutup mata, daya dan ruang lingkup kita dalam berelasi dengan Tuhan pun menjadi terbatas”.

Aku pernah mengalaminya. Ketika aku terlalu fokus dan mengorbankan waktu-waktu yang seharusnya bisa kupakai untuk menolong ibuku untuk berdoa sesuai dengan jam yang telah kutetapkan, aku merasa kosong. Aku merasa Tuhan sepertinya tidak mendengarkanku. Padahal, tanpa kusadari ketika aku berdoa, jawaban dari doaku terwujud melalui kegiatanku dalam menolong ibuku itu. Entah melalui percakapanku dengannya maupun lewat peristiwa tak terduga saat aku menolongnya. Bahkan, tak hanya ibuku saja, tetapi juga dengan orang-orang di sekelilingku di mana aku berinteraksi dengan mereka.

Sekarang aku lebih bijaksana dalam mengatur jam doaku. Aku menetapkan waktu doa regulerku bukan pada jam-jam sibuk di mana aku harus banyak berhubungan dengan orang lain, supaya aku bisa menikmati doa yang hangat bersama Tuhan. Namun, jika suatu ketika ada orang lain yang membutuhkan pertolonganku di waktu doaku, aku dapat tetap menolongnya sambil hatiku bercakap dengan Tuhan. Aku percaya bahwa doa dan komunikasi dengan Tuhan tidak dibatasi pada ruang dan waktu, aku dapat berdoa kepada-Nya di manapun dan kapanpun dengan didasari kerinduan untuk berelasi dengan-Nya.

Meski begitu, aku tetap berkomitmen untuk konsisten berdoa di jam-jam yang sudah kutetapkan karena di sinilah aku belajar untuk mengikut Kristus, menyangkal diriku, dan memikul salib setiap hari.

Harapanku, biarlah kita semua dapat hidup menjadi berkat bagi orang lain dan juga menjaga komitmen doa kita setiap hari.

Baca Juga:

Akankah Tuhan Memberiku Perkara yang Tidak Dapat Kutanggung?

Ketika pengalaman hidup yang mengenaskan terjadi, apakah memang Tuhan benar-benar tidak memberikan kita perkara yang tidak dapat kita tanggung?

Satu Perubahan yang Perlu Dilakukan Sebelum Menjalankan Resolusi

Oleh Olyvia Hulda, Sidoarjo

Setiap awal tahun, banyak dari kita yang membuat resolusi untuk dijalankan di tahun berikutnya. Ada resolusi yang berupa rencana, komitmen, serta harapan-harapan yang ingin dicapai. Aku adalah salah satu orang yang membuat resolusi itu. Setiap tahun, aku mendoakan dan menyerahkan tiap resolusi yang kubuat agar dapat terjadi sesuai dengan kehendak-Nya.

Beberapa tahun lalu, aku punya resolusi yang rencananya akan kulakukan di sepanjang tahun. Namun, aku malah merasa ragu dan bertanya kepada diriku sendiri: apakah resolusiku itu benar-benar akan memberi dampak untuk hidupku di masa depan? Apakah aku dapat serius menjalani resolusi itu?

Aku ingat pengalamanku setahun sebelumnya. Waktu itu salah satu resolusiku adalah rajin berolahraga. Beberapa kali aku menyempatkan diri untuk lari pagi, jalan-jalan berkeliling kompleks perumahan, dan bersepeda. Tapi, seiring waktu berlalu, bahkan hingga akhir tahun, aku mulai absen berolahraga sampai akhirnya berhenti melakukannya sama sekali. Aku telah gagal menjalankan resolusiku.

Namun, di tahun setelahnya, aku tetap mencanangkan olahraga sebagai resolusiku. Bersyukur ada temanku yang mengajakku berolahraga di gym. Di sana, seorang trainer menjelaskan padaku tentang pentingnya berolahraga. Katanya, jika jumlah lemak jahat terlalu banyak dalam tubuhku, itu bisa menyebabkan berbagai macam penyakit seperti jantung koroner, stroke, kolesterol, dan sebagainya. Olahraga merupakan salah satu cara untuk mengurangi risiko terkena penyakit seperti itu. Aku tersentak dan merasa ditegur. Awalnya, kupikir kalau olahraga itu hanyalah aktivitas sampingan agar tubuhku terlihat lebih sehat dan segar. Itu saja. Aku tak terpikirkan akan banyak penyakit yang bisa saja menyerangku jika aku tidak rutin berolahraga dan bergaya hidup sehat. Sejak saat itu, aku pun jadi lebih rutin berolahraga.

Resolusiku berolahraga itu pada akhirnya baru benar-benar terwujud ketika pikiranku berubah, ketika aku menyadari bahwa olahraga adalah salah satu cara yang bisa kulakukan untuk hidup sehat, bukan sekadar aktivitas sampingan. Dan, hal inilah yang kemudian mendorongku untuk memikirkan kembali semua resolusi yang kubuat setiap tahunnya. Tanpa pembaharuan pikiran, resolusi yang kulakukan akan terasa berat untuk kulakukan. Dalam setiap resolusi yang kubuat, aku perlu memikirkan: apakah resolusi tahun baruku menyentuh masalah-masalah yang mendasar dalam hidupku? Atau, apakah resolusiku hanya sekadar untaian kata yang pada akhirnya akan sulit kupraktikkan?

Saat ini, aku sedang berusaha mewujudkan resolusiku. Dan inilah yang mengajariku untuk menghargai komitmenku, dan menolongku untuk hidup lebih terarah sepanjang tahun. Aku tidak pernah tahu kapan waktuku akan berakhir. Namun yang bisa aku lakukan adalah menggunakan kesempatan yang ada dengan sebaik mungkin.

Resolusi dan perubahan apakah yang ingin kamu lakukan di tahun ini?

Baca Juga:

Interupsi dari Allah

Di tengah kesibukan yang menjadi rutinitas sehari-hari, ada kalanya jadwal yang sudah kita buat tidak berjalan semestinya. Pernahkah kita menyadari bahwa mungkin itu adalah interupsi yang dilakukan Allah?

Ketika Aku Melepaskan Diri dari Kecanduan Media Sosial

Oleh Olyvia Hulda, Sidoarjo

Di dalam bukunya, “Being Jesus Online”, Dennis Moles menulis bahwa kehadiran alat komunikasi yang luar biasa di masa sekarang ini tidak hanya mengubah cara kita berhubungan dan berkomunikasi, tetapi juga mengubah cara kita menjalani hidup dalam komunitas.

Ya. Tidak dipungkiri kalau perubahan alat komunikasi dan fitur-fitur di dalamnya yang semakin canggih juga mempengaruhi perilaku penggunanya, termasuk aku. Sepuluh tahun lalu, aku masih jadi siswi SMP. Waktu itu ada media sosial yang sangat terkenal di kalangan generasi 90-an, Friendster namanya. Jika dibandingkan dengan Facebook di masa sekarang, Friendster adalah Facebooknya masa itu. Di Friendster aku bisa bertemu banyak orang, mengedit halaman profilku supaya bagus dan menarik perhatian, juga mendapatkan kabar-kabar terbaru dari teman-temanku.

Sekali dua kali menggunakan Friendster, aku semakin tertarik. Di rumah ataupun di luar, waktu-waktuku banyak tersita untuk asyik sendiri dengan ponselku. Banyak teman-teman baru yang kudapat dari Friendster. Tapi, meski daftar temanku di dunia maya itu semakin bertambah, di dunia nyata malah kebalikannya. Aku kehilangan komunikasi yang hangat dengan orang-orang di sekelilingku karena setiap kali bertemu mereka, aku lebih banyak tertunduk dan asyik sendiri dengan ponselku. Aku tidak lagi memedulikan komunikasi tatap muka karena kupikir komunikasi dengan layar ponsel inilah yang lebih mengasyikkan. Aku telah kecanduan media sosial.

Kecanduan ini terus berlangsung hingga aku duduk di bangku SMA. Waktu itu aku menerima Tuhan Yesus sebagai Juruselamatku dan aku pun dibaptis. Tapi, aku tetap hidup seperti sedia kala. Aku masih asyik sendiri dengan dunia maya, bahkan saat ibadah di gereja pun aku tidak bisa fokus. Kadang bermain ponsel sendiri, atau pikiranku melayang-layang memikirkan teman-teman yang ada di media sosial.

Hingga suatu ketika, seorang hamba Tuhan di gereja menegurku. “Sudah dibaptis harusnya bertobat dan tidak mengulangi kebiasaan lama yang sia-sia,” katanya. Aku bingung. Apanya yang sia-sia? Apakah keasyikanku dengan media sosial ini adalah kesia-siaan? Ah, sepertinya tidak. Kupikir ini bukanlah dosa, lagipula tidak ada ayat di Alkitab yang mengatakan kalau keasyikanku dengan media sosial ini adalah dosa.

Hamba Tuhan itu tidak hanya sekali menegurku. Berulang kali dia terus mengingatkan dan membimbingku supaya aku bisa mengendalikan diriku dari media sosial, tapi aku selalu mengabaikannya.

Sebenarnya, saat itu aku tahu kalau terlalu asyik dengan media sosial bukanlah sesuatu yang baik. Tapi, aktivitas ini terasa nyaman buatku. Ini bukanlah sebuah anomali, pikirku, karena manusia memang pada dasarnya menyukai hal-hal yang membuatnya nyaman. Hanya, di sinilah sebenarnya masalah terjadi: nothing grows in the comfort zone. Kenyamanan ini membuatku tidak bertumbuh. Setelah menerima Kristus, alih-alih tumbuh berakar dan berbuah, aku malah begitu-begitu saja, atau mungkin tidak bertumbuh sama sekali. Selain kehilangan komunikasi yang hangat dengan manusia, aku pun kehilangan relasi dengan Tuhan. Aku jarang membaca Alkitab dan berdoa, kalau ke gereja pun tidak fokus. Dan, kupikir di sinilah pertanyaanku terjawab. Memang tidak ada ayat Alkitab yang secara langsung menyebutkan kalau keasyikan bermain medsos itu dosa, tapi bukankah Alkitab berkata:

“Janganlah kamu menjadi serupa dengan dunia ini, tetapi berubahlah oleh pembaharuan budimu, sehingga kamu dapat membedakan manakah kehendak Allah: apa yang baik, yang berkenan kepada Allah dan yang sempurna” (Roma 12:2).

Kemudian, di sebuah camp khusus perempuan yang kuikuti, Tuhan menegurku dengan keras. Dalam salah satu sesinya, seorang pembicara berkata bahwa Tuhan Yesus sudah membeli hidupku lewat pengorbanan di kayu salib, yang harganya teramat mahal. Pengorbanan Kristus itu tidak main-main, maka seharusnya aku pun tidak main-main dalam menerima anugerah itu. Aku harus hidup sepenuhnya untuk Tuhan, tidak lagi mengisinya dengan kesia-siaan.

Di akhir sesi itu, pembicara menantangku untuk membuat komitmen baru. Aku harus hidup sungguh-sungguh dalam Tuhan. Aku mau mengurangi keaktifanku di media sosial. Aku mau lebih fokus kepada orang-orang di dunia nyataku: keluarga dan teman-temanku. Aku mau membangun relasiku dengan-Nya melalui waktu bersaat teduh.

Aku bersemangat menghidupi komitmen itu. Sebagai langkah awal, aku mulai menerapkan pembatasan waktu bermedia sosial. Jika dulu aku bisa online hampir tiap saat, aku melatih diriku hanya online tiga kali seminggu. Menjalankan komitmen ini tidak mudah, sampai-sampai aku ingin menangis. Tapi, kakak mentor yang mendampingiku di camp itu selalu mendukungku. Dia mengingatkanku ayat dari 1 Korintus 10:13 bahwa Tuhan pasti memampukanku untuk melalui ini.

Latihan ini perlahan mulai membuahkan hasil. Aku tidak lagi sedih ketika tidak membuka media sosial. Malah, aku merasakan peningkatan kualitas komunikasi dengan orang-orang di dunia nyataku, juga dengan Tuhan. Aku bisa merasakan kehangatan keluarga saat makan malam bersama. Aku bisa ceria dan tertawa bersama dengan teman-temanku saat kumpul bersama. Dan, aku pun bisa memiliki waktu pribadi bersama Tuhan. Ya, pendek kata, aku merasa komunikasi yang kulakukan menjadi lebih hidup.

Sekarang, bertahun-tahun sudah berlalu sejak aku berkomitmen untuk melepaskan diri dari kecanduan media sosial. Aku tidak menjadi orang yang anti dengan media sosial, juga tidak anti dengan sesuatu yang membuatku nyaman. Hanya, aku perlu berhikmat dalam segala sesuatunya, dan hikmat itu bisa kudapat dari menjalani hidup yang takut akan Tuhan.

Baca Juga:

Satu Hal yang Kupelajari dari Kegagalanku di SNMPTN

Aku masih ingat bagaimana campur aduknya perasaanku saat hasil seleksi masuk perguruan tinggi negeri diumumkan. Kecewa, sedih, juga takut bercampur menjadi satu di dalam diriku saat aku dinyatakan tidak lolos.