Posts

Cerpen: Menyenangkan Hati Orang Lain

Oleh Desy Dina Vianney, Medan

Aku dan Ica sedang asyik menikmati bakso kuah di kantin kampus ketika dua orang temanku datang menghampiri meja kami.

“Eh, Dian, makan di sini juga,” seru salah seorang dari mereka.

Aku menoleh dan tersenyum.

“Di, kamu sudah selesai print paper buat mata kuliah sore ini?” tanya temanku.

Aku mengangguk. “Iya, sudah.”

“Yah, sayang banget.”

“Memangnya kenapa?”

“Begini, Di. Kita berdua mau balik sebentar ke kos, mau ambil buku yang ketinggalan. Tapi, kita belum print paper, sepertinya tidak sempat kalau harus print dulu,” keluh temanku.

“Iya, Di. Kita pikir kamu belum print jadi bisa sekalian, mau nitip tadinya. Tetapi karena kamu sudah selesai, kita coba minta bantuan teman lain saja,” jawab teman di sebelahnya. Dan mereka pun siap-siap untuk beranjak pergi.

“Eh, nggak apa-apa. Biar aku saja yang print, aku juga gak ada kegiatan lain setelah ini.”

“Wah, serius, Di?” sahut mereka hampir bersamaan. Aku mengangguk. Mereka buru-buru meletakkan flash disk dan beberapa lembar uang di atas meja.

“Terima kasih banyak, Di. Kamu memang orang yang baik,” puji mereka sebelum beranjak ke pintu keluar kantin.

Aku memasukkan flash disk dan uang itu ke dalam tas lalu melanjutkan makan. Aku melirik Ica sekilas, tetapi dia tidak berkata apa-apa.

Ica adalah temanku sejak SMP. Kami bersekolah di tempat yang sama dan sekarang kuliah di kampus yang sama juga meski dengan jurusan yang berbeda. Awalnya aku ingin mengambil jurusan yang sama dengan Ica, karena kami memang punya minat yang sama. Tetapi tahun lalu ketika mengisi daftar pilihan jurusan, Bapak memintaku untuk memilih jurusan yang sekarang aku jalani ini. Alasan yang diberikan Bapak adalah jurusan ini memiliki prospek pekerjaan yang lebih luas di masa depan. Sebenarnya aku tidak terlalu menikmati belajar di jurusan ini, tetapi aku tidak ingin mengecewakan Bapak. Aku ingin menjadi anak yang menyenangkan hati orang tuaku.

Drrrt…drrrt…

Aku merogoh ponsel di dalam tas lalu berbicara selama beberapa menit.

“Siapa, Di?” tanya Ica.

“Teman kelompok. Dia minta tolong aku membuat materi presentasi buat besok, dia sedang ada urusan,” jawabku santai.

“Kamu mau?”

Aku mengangguk. “Aku tidak enak menolak. Dia ‘kan minta tolong. Aku juga yang bikin makalahnya, jadi seharusnya tidak begitu susah untuk membuat materi presentasinya.”

“Bukannya kamu ada jadwal pelayanan nanti malam?” Ica mengingatkanku.

“Oh, iya!” seruku menepuk jidat. Aku berpikir sejenak.

“Sepertinya aku akan lembur, nih,” kataku akhirnya.

Ica menghembuskan napas kesal. “Mau sampai kapan kamu berusaha menyenangkan hati semua orang, Di? Apalagi sepertinya hanya membebani diri kamu sendiri saja.”

Aku menanggapinya dengan meringis.

“Kita tidak akan bisa menyenangkan hati semua orang, Di, karena manusia itu tidak akan pernah merasa puas. Dan juga kamu bukan penyedia jasa untuk menyenangkan hati orang lain, kan?” lanjutnya dengan pelan dan lembut, memandangku dengan penuh perhatian.

Aku terdiam.

Aku memang selalu suka membantu orang lain. Sampai kadang-kadang dalam beberapa kasus, aku merasa lelah sendiri. Aku jadi berpikir apa motivasiku menolong orang lain. Apakah aku melakukan semua itu karena aku memang ingin melakukannya, atau karena aku ingin punya citra yang baik di mata orang-orang sekitarku, supaya aku dapat diterima oleh mereka?

Ica sudah sering mengingatkanku akan hal ini tetapi baru sekarang kupikirkan dengan serius. Mungkinkah selama ini Tuhan berusaha mengingatkanku lewat Ica, tetapi aku sengaja mengabaikan-Nya?

Aku tersadar, adalah hal baik untuk menolong orang lain dan melakukan sesuatu yang menyenangkan mereka, tetapi bila hal itu kemudian membuatku mengejar penerimaan dari mereka, apakah Tuhan senang kalau aku melakukannya?

Aku pun perlu berhikmat dan belajar memeriksa motivasiku sebelum menolong orang lain.

Kita tidak akan bisa menyenangkan hati semua orang, dan hal itu tidak salah. Bukankah hanya ada Satu Pribadi yang harus kita senangkan hati-Nya? (Kolose 3:23).

Baca Juga:

Doa: Sebuah Usaha Bergantung Pada Kebaikan Hati Bapa

Semakin sering aku melihat teman-temanku berdoa, maka semakin sering aku merasa ada yang salah dengan relasiku dengan Tuhan, khususnya dalam hal berdoa.

Meminta dan Menerima Pertolongan Bukanlah Tanda bahwa Kamu Lemah: Sebuah Pelajaran dari Galon Air

Sebuah cerpen karya Tabita Davinia Utomo

“Jadi perempuan itu harus mandiri, jangan mengharapkan orang lain mengasihani kamu.”

Mama sering berkata begitu karena sejak kecil beliau sudah terbiasa untuk jadi anak yang mandiri. Orang tuanya (khususnya Nenek yang cukup dominan) yang sibuk bekerja tidak memiliki banyak waktu untuk berdialog dengan keempat anak mereka secara pribadi. Itulah alasan Mama untuk mendidikku menjadi perempuan yang berdikari, dan serba bisa, apalagi karena Papa juga mengajarkan hal yang sama. Mungkin faktor urutan anak juga berpengaruh, mengingat aku adalah anak yang seharusnya menjadi panutan bagi dua adikku. Ditambah lagi, selama bersekolah dulu, aku merasa cukup sering “dimanfaatkan” oleh teman-temanku sendiri—mulai dari urusan desain hingga menyediakan telinga dan hati untuk mendengarkan curahan hati. Namun saat aku membutuhkan mereka, mereka justru menghilang. Tidak heran bukan, kalau akhirnya aku memilih untuk menutup kerapuhanku dan menjadi “kuat”—walaupun di atas pondasi yang rapuh?

Sayangnya, hal ini membuatku sulit untuk meminta atau menerima pertolongan dari orang lain. Aku tidak terbiasa jika ada orang yang membantuku bahkan untuk hal sesederhana seperti membawa kantong belanjaan—yang sebenarnya terasa berat—sementara ada keluarga atau teman yang belanja bersamaku, atau ketika aku pulang larut malam dari gereja dan ada yang bersedia menemaniku. Entahlah, aku merasa jadi orang yang lemah karena mendapatkan pertolongan dari orang lain seperti itu. Mungkin itulah alasannya Martin berkata, “Kamu tuh jangan terlalu kuat dong, Bi. Aku takut kalau jadian sama perempuan yang ideal banget kayak kamu. Hahahaha…”

Dulu, Martin adalah pacarku, sampai akhirnya kami putus dua tahun lalu. Aku merasa kakak tingkatku di kampusku yang sebelumnya ini sangat membatasi ruang gerakku. Misalnya ke manapun aku pergi, aku harus lapor padanya. Kadang-kadang, dia bisa muncul secara mendadak untuk menemaniku pulang—apalagi karena aku sering pulang malam untuk mengerjakan tugas maupun mengikuti berbagai kegiatan di gereja. Walaupun aku sering mengomelinya agar tidak merepotkan diri sendiri untuk menemaniku ke rumah (dan selama berkuliah, aku tidak pernah mendapatkan masalah apa-apa karena pulang larut), nyatanya dia masih mengulanginya lagi dan lagi. Hmmm baiklah, itu hanya salah satu alasan ketidakcocokan kami, sehingga aku berinisiatif mengakhiri relasi kami. Bagaimana bisa aku hidup bersama laki-laki yang justru mempersempit ruang gerakku untuk produktif? Kalaupun kalian berkata bahwa itu hanya karena dia khawatir padaku, lalu apa kalian bisa menjelaskan kenapa aku selalu merasa lelah setiap kali pulang dari kencan dengannya, bahkan menjadi “hidup segan, mati tak mau”?

“Bianca!”

Lamunanku buyar saat mendengar suara Alex yang barusan memanggilku. Laki-laki itu mendekatiku yang sedang menatap buku referensi dari dosen, sementara pikiranku sendiri melayang-layang ke masa lalu. Sambil nyengir, dia bertanya, “Mau aku bawain galonnya sekarang, nggak? Nanti aku ada kelas sampai malam, nih. Mumpung inget. Ehehe…”
Oh, ya. Salah satu tugas sebagai mahasiswa asrama adalah dengan menyediakan memastikan ada air siap minum di dapur asrama. Sekuat-kuatnya aku, sebenarnya tetap saja aku membutuhkan bantuan laki-laki untuk mengangkat galon dari tempat penyimpanannya ke dapur. Kali ini, aku mendapat jadwal bersama Alex, salah satu temanku di kampus di mana aku menempuh studi lanjut. Untung saja dia ingat, karena kalau tidak aku benar-benar lupa. Hahaha.

“Boleh. Sekarang aja, ya.” Aku menutup bukuku, lalu berjalan bersamanya untuk mengambil galon air.

“Galonnya ambil berapa, nih?” tanyanya sambil membawa galon ke dapur asrama putri yang terletak di lantai tiga.

“Ambil dua kali, ya. Soalnya tadi pas aku cek, airnya udah abis. Biar sekalian ada stoknya gitu, apalagi lusa udah hari Minggu—dan biasanya banyak yang bakal masak pakai air dari situ. Nggak apa-apa kan, Lex?” kataku.

Singkat cerita, kami sudah mengambil dua galon dan akan memasang salah satunya ke dispenser. Setelah membersihkan dan membuka penutup galon, Alex mengangkatnya ke atas dispenser. Tiba-tiba dia kehilangan keseimbangan sehingga dia berkata, “Eh, tolongin, Bi! Aku kesemutan!”

“Waduh!” Aku segera membantunya memasang galon itu, setelah itu mengeringkan meja dispenser yang kebasahan karena ternyata Alex sempat menumpahkan air di sana.

“Oh, oke deh.”

“Duh, sorry ya, Bi.” Alex menggaruk-garuk kepalanya, lalu melanjutkan, “Aku kaget karena tiba-tiba kesemutan. Nggak tahunya malah bikin mejanya basah…”

“Santai aja. Untung nggak sampai kena ke stop kontak yang ada di sini,” balasku.

“Eh? Ada stop kontak di situ, ya?” tanyanya.

“Nih.” Aku menunjuk ke stop kontak dispenser yang letaknya sangat berdekatan dengan meja dispenser.

“Astagaaa!” Alex menepuk dahinya. “Iya yaa, nggak kebayang kalau korsleting gara-gara masalah angkat galon.”

“Ahahahaha iya… Ya udah, makasih ya, Lex. Ini galon yang kosong biar aku aja yang bawa turun…”

Tidak disangka, ternyata Alex sudah lebih dahulu mengambil galon lainnya dan akan berjalan menuruni tangga asrama. Ketika melihat ke arahku yang masih berada di pintu dapur, dia berkata, “Sini, galonnya biar sekalian aku bawain.”

Lah, kalau kosong aku mah bisa bawanya. Ya kali dia yang bawain, kok aku jadi manja banget, pikirku. “Eh, jangan! Kamu kan, udah naik-turun bawa galon penuh dua kali,” balasku.

“Udahhh, nggak apa-apaaa.” Alex mengulurkan tangannya, seolah-olah memintaku untuk memberikan galon kosong yang masih kupegang.

“Hmmm… baiklah.” Akhirnya aku menyerahkan galon itu pada Alex. “Habisnya enteng, sih. Hehehe… tapi makasih, ya, Lex.”
Alex mengangguk. Sambil berjalan bersamaku menuruni tangga, dia berkata, “Iyaa, aku kan, baru belajar biar jadi cowok yang gentleman. Misalnya buat bawa galon kosong gini. Kalau ada cowok, sebenernya cowok yang bawa aja nggak apa-apa, kok.”

“Ohh… berarti kalau aku, ehm… belajar biar bisa menerima bantuan dari cowok.”

Meskipun setelah itu kami tertawa bersama, aku jadi memikirkan ulang perkataanku. Ternyata salah satu kesulitanku untuk menerima bantuan dari orang lain—khususnya lawan jenis—adalah karena aku akan merasa lemah jika itu yang terjadi. Selama ini, aku dibiasakan untuk tidak menaruh pengharapan yang besar pada seseorang agar dia melakukan apa yang aku butuhkan. Pengalamanku ketika dikecewakan maupun diabaikan di masa lalu membuatku bertekad untuk mengikuti apa yang diajarkan oleh orang tuaku, yaitu agar aku menjadi perempuan kuat yang bisa bertahan tanpa harus terluka. Namun yang muncul di balik “kekuatanku” adalah kelelahan untuk menanggung beban seorang diri, yang pada akhirnya berujung pada mengasihani diri sendiri.

Mungkin inilah alasan Tuhan mempertemukanku dengan Alex dalam konteks jadwal pengambilan galon, agar kami belajar bersama bahwa baik laki-laki dan perempuan adalah berharga di mata-Nya, dan keduanya bisa saling membutuhkan. Meskipun demikian, bukan berarti itu jadi alasan bagi kita untuk tidak menjadi pribadi yang mandiri, kan? Karena peran yang berbeda bukanlah bertujuan untuk meniadakan kesetaraan yang telah Tuhan tetapkan.

Selamat belajar menjadi pria yang gentleman, kamu.

Selamat belajar menjadi wanita yang humble, aku.

Baca Juga:

Anak Bawang Tuhan

Dari dulu aku telah diajarkan bahwa Tuhan itu baik dan aku mempercayainya. Hanya saja bagiku kebaikan Tuhan bersifat eksklusif. Memang benar aku adalah anak Tuhan tapi, aku memandang diriku sebagai anak bawangnya Tuhan.

Mengapa Aku Selalu Menolak Pertolongan dari Orang Lain

mengapa-aku-selalu-menolak-pertolongan-dari-orang-lain

Oleh Kim Cheung, Tiongkok
Artikel asli dalam bahasa Mandarin: 只付出不接受的做法真的是上帝喜悦的么?

Beberapa hari yang lalu saat sedang makan malam, ayahku berkomentar tentang zaman yang telah banyak berubah. Dulu, biasanya atasan-atasan di tempat kerja itu peduli dengan pekerja di bawahnya. Ketika kakekku bekerja di sebuah perusahaan arsitektur, manajernya selalu mengunjungi keluarganya setiap tahun baru Imlek sambil membawa serta sejumlah uang dan menanyakan apakah keluarga kami membutuhkan sesuatu untuk dibantu.

Suatu ketika keluarga kami membutuhkan bantuan untuk membangun sebuah rumah, lalu manajer itu mengirimkan beberapa orang pekerja bangunan untuk menolong kami. Awalnya kakekku menolak bantuan itu. Bagi orang-orang pada masa itu, menerima pertolongan dari orang lain itu dianggap bisa menghilangkan “harga diri”.

Aku pikir keadaan hari ini pun tidak banyak berubah. Ada banyak orang yang ingin menolong orang lain tapi dirinya sendiri tidak mau ditolong.

Banyak dari kita diajar untuk tidak hidup egois. Kita diajar untuk memiliki hati yang tulus menolong tanpa mengharapkan balasan, dan itu sungguh mulia. Dulu aku juga berpikir seperti itu. Ketika aku masih sekolah, aku dengan senang hati menolong teman sekelasku. Tapi, sangat sulit bagiku ketika aku harus meminta pertolongan dari orang lain. Prinsip ini terus kupegang bahkan sampai aku lulus sekolah. Sebenarnya di lubuk hatiku terdalam aku tahu kalau aku butuh pertolongan. Namun aku tidak mau meminta pertolongan itu. Dan, ketika ada orang lain yang menawarkan pertolongan untukku dengan tangan terbuka, aku malah sulit untuk menerimanya.

Haruskah kita berlaku seperti itu? Apakah Tuhan berkenan jika kita menolong orang lain tapi kita sendiri tidak mau ditolong?

Tuhan mengajar kita untuk saling menanggung beban satu sama lain (Galatia 6:2). Alkitab juga mengingatkan kita bahwa di dalam Kristus kita semua adalah satu tubuh (1 Korintus 12:12-27). Tolong menolong baru bisa terjadi ketika ada dua pihak yang saling terlibat. Jika setiap orang menolak untuk ditolong, lalu siapa yang bisa kita tolong? Bagaimana kita bisa hidup dalam satu tubuh Kristus?

Ada rasa gengsi di balik penolakan pertolongan

Tuhan mau supaya kita menerima dan memberi dengan sukacita. Jadi, mengapa ada orang-orang yang sangat sulit untuk menerima? Kalau kamu bertanya padaku, aku akan menjawab kalau kesulitan itu terjadi karena rasa gengsi.

Kita seringkali tidak mau mengakui kelemahan-kelemahan kita. Dan salah satu yang kita lakukan agar kelemahan itu tidak dilihat orang adalah meninggikan ego dengan tidak mau menerima pertolongan orang lain. Aku menyadari hal ini ketika aku mulai berpikir lebih dalam tentang esensi dari memberi dan menerima. Rasa gengsiku adalah kelemahanku dan alasan utama di balik prinsipku untuk tidak mau menerima pertolongan.

Mempercayai Tuhan itu sulit ketika kamu menolak untuk ditolong

Kita sulit untuk mempercayai Tuhan seutuhnya ketika kita hanya mau memberi tanpa mau menerima. Tuhan mau supaya kita mengakui bahwa kita adalah ciptaan yang rapuh. Dan dari situlah kita bisa menanggalkan segala beban kita kepada Tuhan dan percaya kepada-Nya. Rasul Paulus mengatakan, “Sebab itu terlebih suka aku bermegah atas kelemahanku, supaya kuasa Kristus turun menaungi aku. Karena itu aku senang dan rela di dalam kelemahan, di dalam siksaan, di dalam kesukaran, di dalam penganiayaan dan kesesakan oleh karena Kristus. Sebab jika aku lemah, maka aku kuat“ (2 Korintus 12:9-10). Bagaimana kita dapat berserah dan percaya kepada Tuhan seutuhnya jika kita menolak pertolongan dan bersandarkan hanya pada diri kita sendiri? Kita tidak bisa mengenal Tuhan seutuhnya jika kita tidak mengakui kerapuhan kita.

Aku ingat suatu masa ketika aku mengikuti sebuah persekutuan dengan beban hidup yang begitu berat. Saat itu aku merasa lelah dan tak sanggup lagi menanggung beban hidupku, tapi aku berpura-pura seolah aku baik-baik saja. Ketika tiba giliranku untuk membagikan kesaksian, aku berencana hanya akan berbicara hal-hal kecil saja. Namun, suara hati kecilku mengingatkanku kalau aku perlu datang di hadapan Tuhan dalam kebenaran. Hatiku luluh, aku menangis di depan teman-teman seimanku dalam Yesus. Aku mengakui bahwa aku butuh ditolong. Aku mengakui kalau aku tidak bisa mengandalkan kekuatanku sendiri.

Aku mengucap syukur karena Tuhan menegurku, mengizinkanku untuk melihat bahaya dari memupuk gengsi, dan mengizinkan aku untuk kembali membentuk imanku lewat persekutuan. Sekarang aku sering datang di hadapan Tuhan dalam keadaan tidak berdaya, memohon pertolongan-Nya. Aku tahu kalau aku tidak punya apa-apa. Aku tidak dapat berbuat apa-apa. Jika bukan karena kekuatan Tuhan, setiap langkah yang kuambil tentu terasa sulit.

Aku juga mencari pertolongan dari saudara-saudara seiman dalam Kristus. Ketika masalah-masalah kehidupan menghampiriku, aku tidak hanya meminta mereka berdoa untukku, tapi aku juga meminta nasihat dari mereka. Kasih dan pertolongan dari saudara-saudara seiman telah memberkatiku dan menolongku untuk merasakan kasih setia Tuhan. Aku juga merasakan hubungan yang dekat dengan sesama anggota tubuh Kristus.

Terimalah pertolongan itu dengan sukacita

Ketika aku melepaskan segala gengsiku, tentu aku merasa lebih bebas. Aku bisa menerima pertolongan dari orang lain dengan sukacita. Aku tahu kalau aku punya kelemahan dan bukanlah manusia yang sempurna. Tapi, ketika aku berserah sepenuhnya kepada Tuhan, Dia yang memegang kendali atas hidupku. Ketika aku menaati kehendak-Nya maka di dalam kelemahankulah kuasa Tuhan akan dinyatakan.

Saudara-saudaraku dalam Kristus, Tuhan mau supaya kamu juga mendapatkan kebebasan ini. Apakah kamu mau untuk menanggalkan rasa banggamu supaya Tuhan bisa berkuasa?

Baca Juga:

4 Pertanyaan yang Perlu Dijawab Jika Kamu Jatuh Cinta pada yang Berbeda Iman

Aku telah beberapa kali menyukai laki-laki yang berbeda iman dan dua kali berpacaran dengan mereka. Lingkungan sosial membuatku secara alami mempunyai banyak kenalan laki-laki yang berbeda iman denganku. Aku bersekolah di sekolah negeri sejak taman kanak-kanak hingga kuliah. Oleh karena itu, mayoritas teman-temanku berbeda iman denganku.