Posts

Berhadapan dengan Rekan Kerja yang Menyebalkan

Oleh Meista Yuki Crisinta, Tangerang

Dalam kehidupan pekerjaan profesional, tantangan tentu menjadi hal yang tidak mungkin kita hindari. Pergumulan terkait kecukupan gaji, nyaman-tidaknya lingkungan bekerja, tinggi-rendahnya tingkat stres dari pekerjaan yang kita lakukan, hingga apakah pekerjaan tersebut membawa pertumbuhan dan perkembangan pada diri kita tentu selalu ada. Dari beberapa tempat kerja yang memberiku banyak sekali pengalaman dan pelajaran, ada satu hal lainnya juga yang pasti akan kita temui ketika bekerja di manapun: berhadapan dengan karakter orang lain.

Ketika bekerja, kita pasti akan berurusan dengan orang lain. Entah banyak, atau sedikit. Entah dengan usia yang lebih tua, atau lebih muda. Entah dengan perempuan, atau laki-laki. Senyaman apapun lingkungan kerja kita, sebesar apapun nominal gaji kita, semudah apapun jobdesc kita, kita tidak bisa menghindar dari urusan relasi ini.

Seperti relasi antar manusia pada umumnya (dengan keluarga, teman dekat, dan lain-lain), relasi dengan rekan kerja pun tentu akan mengalami dinamika. Ada masa di mana kita kompak dengan mereka ketika mengerjakan suatu pekerjaan, namun ada juga masa di mana kita harus berhadapan dengan karakter atau tingkah mereka yang menyebalkan dan tidak kita sukai. Meskipun indikator ‘menyebalkan’ dan ‘tidak suka’ antara satu orang dengan yang lain akan berbeda, namun fase ini tentu tidak terhindarkan. Ini hal yang wajar, karena pada dasarnya Allah menciptakan manusia unik dan berbeda satu sama lain (Efesus 4:7). Juga tidak boleh dilupakan bahwa kita semua telah berbuat dosa dan telah kehilangan kemuliaan Allah (Roma 3:23).

Lalu apa yang harus kita lakukan jika tengah berhadapan dengan rekan kerja yang menyebalkan, atau bahkan sampai muncul konflik yang tak terhindarkan?

1. Akui emosi hatimu pertama-tama pada Tuhan

Aku pernah memiliki rekan kerja yang tidak mau berbicara padaku gara-gara kami berdebat soal konten media sosial apa yang harus diprioritaskan untuk publikasi hari itu. Aku sedih karena dia mendiamkanku selama beberapa hari dan itu sangat mengganggu jalannya kinerja harian kami (kebetulan pekerjaan harianku selalu berkorelasi dengannya). Mudah bagiku untuk terus larut dalam emosi, berpikiran negatif, hingga berpengaruh pada pekerjaan. Namun, masih ada pilihan untuk berdoa dan mengakui apa yang kurasakan pada Tuhan. Awalnya aku gengsi, ingin berada di posisi yang paling benar, tapi lama-lama Tuhan tolong aku untuk melihat situasi dengan hati dan pikiran yang lebih jernih. Dengan keberanian yang Tuhan anugerahkan, aku akhirnya meminta maaf duluan padanya meskipun dia tetap tidak membalas pesanku. Sedih dan sedikit kecewa, tapi setidaknya itu hal terbaik yang bisa kulakukan.

Mengakui keadaan hati kita pada Tuhan mungkin tidak menolong konflik mereda seketika, tetapi itu akan memberikan damai sejahtera pada hati kita. Ketika hati kita lebih damai, kita lebih mampu untuk melihat lebih jelas dan luas konflik yang sedang kita alami.

2. Bicarakan pada pimpinan atau atasan jika sudah mengganggu profesionalitas kerja

Masih lanjutan dari cerita di atas, karena dia masih mendiamkanku, sedangkan urusan publikasi masih harus terus berlangsung setiap harinya, akhirnya aku memutuskan untuk berbicara dengan atasan kami. Menjadi suatu berkat yang harus disyukuri ketika memiliki pimpinan yang mau peduli dengan masalah yang dialami anak buahnya. Singkat cerita, ia mengajak ngobrol rekan yang mendiamkanku itu, lalu tak berapa lama kemudian ia akhirnya membuka komunikasi denganku dan relasi kami kembali baik seperti semula.

Namun bagaimana jika atasan kita malah tidak mau ikut campur dengan konflik antar rekan kerja yang sedang terjadi?

Tetap tenangkan diri dan pikiran, lalu coba sampaikan pada atasan bahwa kita butuh pertolongan atau masukan atas pekerjaan yang terhambat akibat konflik tersebut. Usahakan kita tidak perlu fokus pada perilaku rekan kerja yang membuat kita marah, kesal hingga berkonflik, namun fokus pada mencari solusi dari masalah pekerjaan yang sedang dilakukan.

3. Belajar rendah hati untuk terus perbaiki diri

Meski rasanya kesal dan seringkali tidak mau berada di posisi salah, namun kita juga tetap rendah hati untuk terus belajar dalam memperbaiki diri sendiri. Seperti yang ditulis oleh Suzanne Stabile dalam bukunya yang berjudul The Path Between Us: “Sangatlah bagus jika Anda menghabiskan energi untuk mengobservasi dan memperbaiki diri sendiri ketimbang mengobservasi serta memperbaiki orang lain.”

Kesal dengan tingkah laku si rekan kerja tentu bukan berarti kita menjadi pihak yang paling berdosa. Bukan juga artinya dia yang paling berdosa. Namun, Firman dalam Efesus 4:2 mengatakan perintah yang jelas: “Hendaklah kamu selalu rendah hati, lemah lembut, dan sabar.” Sulit? Tentu. Keberdosaan kita membuat kita ingin menjadi pihak yang selalu benar dan tidak ingin salah. Pada akhirnya, meminta tolong kerendahan hati untuk mau belajar pada Allah adalah hal terbaik yang bisa kita lakukan.

4. Komunikasikan dengan baik ketidaksukaan kita dengan cara yang tidak menghakimi

Ada kalanya kita kesal dengan rekan kerja kita hanya karena tingkahnya yang memang tidak kita sukai, misalkan: si dia terlalu banyak bicara, si dia sok tahu, si dia memiliki kebiasaan menghentak-hentakkan kaki sehingga ruangan kantor jadi berisik, si dia tidak sabaran, si dia pemalas, si dia suka datang terlambat, dan lain-lain. Jika hal itu tidak mengganggu pekerjaan kita, tentu harusnya tidak ada masalah. Namun, jika sudah mengganggu, membuka komunikasi secara baik-baik menjadi cara yang layak dicoba.

Sewaktu bekerja di perusahaan media, salah satu rekanku sering sekali berbicara dengan nada menuntut dan cukup tinggi kepadaku. Konteksnya seperti ini: alur kerja kami memang dimulai dari aku dulu yang membuat konsep, kemudian dia yang membuatkan desain. Aku selalu berupaya untuk memberikan konsep tepat waktu, namun dalam beberapa kesempatan ia tetap marah-marah padaku. Emosinya membuatku merasa di posisi serba salah. Aku jadi kesal. Hingga pada suatu hari aku mencoba iseng mengungkapkan rasa kesal itu. Dimulai dengan berdoa singkat dalam hati meminta ketenangan, aku bertanya, “Woy, kamu kenapa sih? Lagi dikejar kereta api? Ngomong sama aku kok ngegas mulu gitu lho.” Lalu dia menjawab, “Hah? Aduh aku emang ngegas ya? Maaf, maaf.” Responnya dia ternyata tidak seburuk yang aku bayangkan. Dia bahkan meminta maaf dan setelah itu menceritakan bahwa ada masalah yang tengah mengganggunya sehingga di saat itu ia sebenarnya tidak sedang berkonsentrasi bekerja.

Singkat cerita, hubungan kami malah jadi semakin dekat, dan ketika dia mulai berbicara dengan nada yang sama, aku tidak masukkan ke dalam perasaan lagi, selama memang pekerjaan kami sudah pada alur dan waktu yang tepat.

Jadi, belum tentu tingkah menyebalkan seseorang selalu tanpa alasan. Kadang mungkin saja ada permasalahan atau beban berat yang sedang mereka pikul namun enggan membicarakannya pada siapapun, sehingga membuat tingkahnya jadi menyebalkan untuk orang sekitar. Di sini, kita bisa meminta hikmat pada Tuhan untuk menjadi pendengar yang baik, atau bahkan kita bisa membantu dan menolongnya sesuai kapasitas yang Tuhan anugerahkan untuk kita.

5. Hindari membicarakan kelemahan atau keburukannya kepada orang lain

Aku menuliskan ini bukan berarti aku berhasil menghindarinya. Tidak. Membicarakan keanehan atau kelemahan orang lain yang tidak kita senangi rasanya menjadi makanan sehari-hari dan kita sadar-tidak sadar senang melakukannya. Aku pribadi mengakui bahwa masih sangat sulit untuk mengekang lidah dan sulit untuk menjaga hati agar tidak bergunjing, apalagi jika itu menyangkut orang yang menyebalkan bagiku.

Sayangnya, Tuhan tidak menghendaki demikian. Yakobus 1:26 secara jelas menyampaikan: “Jikalau ada seorang menganggap dirinya beribadah, tetapi tidak mengekang lidahnya, ia menipu dirinya sendiri, maka sia-sialah ibadahnya.” Ketika ‘terjebak’ pada situasi bergosip yang sungguh menggoda, kita bisa minta tolong pada Allah dalam doa untuk menahan motivasi hati kita yang ingin ikut-ikutan membicarakannya. Aku sendiri beberapa kali lebih memilih diam atau bermain ponsel ketika topik tentang si orang-yang-menyebalkan mulai muncul dalam percakapanku bersama rekan-rekan kerjaku yang lain. Ada kalanya aku juga jatuh dan ikut tergoda membicarakannya. Minta tolong pada Allah menjadi cara terbaik yang bisa kita lakukan.

* * *

Beberapa pengalaman bekerja di ranah profesional sebelumnya mengajariku bahwa meskipun kita bisa memilih perusahaan, ladang, gaji, hingga jenis pekerjaan dan jabatan yang kita mau, kita tidak bisa memilih pemimpin, tim, serta rekan kerja yang akan bekerja bersama kita. Aku belajar bahwa jika pun aku memperoleh semua yang aku mau dalam pekerjaan tersebut, aku tidak bisa mengelak dari dinamika relasi yang terjadi antara aku dan rekan sekerjaku. Talenta yang kumiliki untuk berkontribusi dalam pekerjaan tersebut ternyata satu paket dengan bayar harga dan penderitaan di dalamnya, termasuk juga ketika menghadapi konflik dan masalah dengan sesama.

Pertanyaannya: apakah kita mau untuk selalu mengandalkan kekuatan Tuhan dalam pekerjaan hari ke hari, atau lebih memilih untuk mengandalkan kekuatan sendiri?

Baca Juga:

7 Langkah Berdamai Saat Berkonflik dengan Teman Dekat

Berteman lama dan sangat dekat tidak jadi jaminan kalau pertemanan itu akan bebas dari konflik. Lalu, bagaimana caranya kita berekonsiliasi kala konflik terjadi dengan kawan dekat?

7 Langkah Berdamai Saat Berkonflik dengan Teman Dekat

Oleh Meista Yuki Crisinta, Tangerang

Dulu aku sempat berpikir bahwa relasi pertemanan yang sudah terjalin lama dan sangat dekat tidak akan pernah bersentuhan dengan konflik atau perseteruan. Aku pikir karena kita sudah sama-sama saling mengenal, saling tahu kelemahan dan kelebihan, harusnya relasi kami baik-baik saja.

Ternyata aku salah.

Tahun 2020 merupakan tahun pembelajaran besar buatku akan hal ini. Aku mengalami konflik dan gesekan karakter dengan teman-temanku sendiri yang berada dalam lingkaran pertemanan kelompok tumbuh bersama (KTB). Hal-hal yang sempat kurasakan waktu itu adalah mereka sudah tidak peduli denganku, berbeda dengan masa-masa kuliah di mana kami benar-benar saling memperhatikan satu sama lain. Nyatanya, kehidupan di dunia alumni merubah semuanya. Aku yang saat itu tengah kesepian merasa ‘tidak aman’ berada bersama-sama dengan mereka. Obrolan di grup chat kami pun terasa hambar dan tidak sesuai ekspektasiku. Belum lagi ditambah dengan momen kesalahpahaman yang terjadi. Niatnya aku hanya peduli pada salah satu temanku, ternyata dia merespon aku berbeda. Tersinggung dan merasa direndahkan, katanya. Aku pun ikut tersinggung karena merasa dihakimi. Akhirnya dengan emosi yang campur aduk antara sedih, kesal, dan kecewa, aku meninggalkan grup chat kami dan memutuskan untuk tidak lagi berkomunikasi dengan mereka.

Jika aku menyelesaikan cerita sampai sini, mungkin rasanya sedih sekali, bukan? Memutuskan relasi dengan teman-teman dekat tentu tidak menjadi mimpi dan anganku. Singkat cerita, saat ini aku sudah kembali berteman baik dengan mereka, kembali masuk grup chat—setelah dua kali kutinggalkan, dan aku pribadi mendapat banyak sekali pelajaran berharga dari konflik yang kami alami. Nah, izinkan aku untuk membagikan hal-hal apa saja yang kita perlu lakukan ketika sedang terlibat konflik, khususnya dengan mereka yang sudah sangat dekat dengan kita:

1. Pahami dan kenali diri sendiri dengan baik

Orang lain, termasuk teman-teman dekat kita, mungkin tidak sepenuhnya mengenal kita. Untuk itu, kita sendiri yang terlebih dahulu harus mengenal diri sendiri. Lihat bagaimana respons kita ketika menghadapi konflik, bagaimana cara kita menyelesaikannya, apakah kita termasuk orang yang lebih baik kabur atau cari aman alih-alih menghadapi konflik tersebut, dan sebagainya. Kita bisa juga melakukan tes kepribadian seperti MBTI, Enneagram, atau tes kepribadian lain yang sejenis. Kita juga bisa mencari tahu apa bentuk bahasa kasih yang dimiliki diri sendiri dan juga teman-teman kita. Mengetahui bahasa kasih ini dapat menolong untuk memahami bagaimana bentuk kasih yang perlu disampaikan secara nyata melalui tindakan kita.

2. Terus belajar bahwa konflik dalam relasi pertemanan itu adalah hal yang wajar

Konflik yang aku sebut di sini mengarah pada konflik yang sehat; konflik yang membawa pertumbuhan baik bagi diriku sendiri, maupun bagi relasi kami. Menurut situs christiantoday.com, relasi pertemanan akan mengalami ujian tersendiri. Ujian tersebut dapat membawa kita pada 3 pelajaran penting: pengampunan, kerendahan hati, dan pertumbuhan.

Dalam pertemanan, biasanya kita menjadi dekat karena menemukan persamaan-persamaan. Entah itu karena persamaan hobi, selera musik, atau masalah yang sedang dihadapi. Namun, sekadar menemukan persamaan saja tidak cukup. Seiring berjalannya waktu, pertemanan akan menunjukkan perbedaan-perbedaan, dan di sinilah biasanya konflik terjadi. Pertemanan yang baik bukanlah pertemanan yang bebas konflik, karena tentunya perbedaan-perbedaan bisa menimbulkan gesekan, tetapi pertemanan yang baik dapat terjadi ketika masing-masing pihak bersedia untuk memahami perbedaan.

3. Lebih baik jujur namun menyakitkan, daripada ‘cari aman’ tapi tidak menjadi diri sendiri

Hal yang membuat kita takut untuk jujur dan sulit menjadi diri sendiri adalah: rasa malu (shame). Curt Thompson dalam bukunya yang berjudul “The Soul of Shame” mengatakan bahwa: “Kita hidup dalam sebuah budaya di mana kita takut menunjukkan siapa kita karena takut dipermalukan karena menjadi diri sendiri.” Pilihannya jatuh di tangan kita: menjadi jujur demi kesehatan emosi dan relasi, atau tidak menjadi diri sendiri.

Hal yang kuakui secara jujur pada mereka waktu itu adalah aku merasa tidak ditanggapi ketika sedang menceritakan masalahku. Di saat aku butuh didengar, mereka malah meresponi ceritaku dengan masalah pribadi mereka juga. Mungkin ini sebenarnya tidak masalah, tapi yang kurasakan saat itu tentu kecewa. Akhirnya aku tinggalkan grup, dan sempat menuliskan sekelumit perasaanku dalam tulisan blog—yang kemudian tulisan itu kukirimkan ke mereka satu-satu. Aku tahu ini sangat berisiko, namun saat itu aku tetap terbuka jika mereka ingin menegur atau memberikan respons lainnya. Seperti ada tertulis: “Lebih baik teguran yang nyata-nyata dari pada kasih yang tersembunyi” (Amsal 27:5). Jadi aku memilih untuk tetap jujur meskipun dengan risiko, daripada menyembunyikan apa yang kurasakan dan tenggelam dalam situasi relasi yang kurang sehat.

4. Ambil waktu untuk menenangkan diri terlebih dahulu supaya tidak dikuasai emosi

Emosi marah, kesal, dan kecewa bisa berdampak pada keputusan-keputusan yang kita ambil. Itulah mengapa pilihan untuk menyudahi pertemanan sempat terlintas di pikiranku. Alasannya karena aku gagal menjadi teman yang baik, karena mereka tidak mengerti diriku, dan alasan-alasan lainnya yang dikendalikan oleh emosi. Aku tahu sangat sulit untuk mengaplikasikan Firman yang tertulis dalam Efesus 4:6. Namun ternyata membuat hati dan pikiran tenang adalah cara terbaik yang bisa kita lakukan demi memperoleh solusi terbaik ketika berkonflik. Tidak perlu paksakan waktu, dan izinkan diri kita berserah pada kasih Allah yang sanggup membuat hati kita tenang.

Emosi bersifat sementara, tetapi keputusan yang kita ambil bisa berdampak permanen.
Mengambil keputusan dalam emosi yang lebih stabil menolong kita untuk melihat secara lebih luas dampak apa yang akan timbul dari keputusan yang akan kita buat.

5. Berdoa, dan akui sakit hati serta kekecewaan kita pada Tuhan

Sebagai Pencipta, Tuhan tahu betul karakter, kepribadian, serta emosi-emosi diri kita. Selain belajar jujur pada diri sendiri dan teman, belajar juga untuk jujur pada Tuhan di dalam doa. Aku pernah mendoakan bahwa aku sulit sekali mengampuni. Aku sulit memaafkan diriku sendiri yang gagal dan juga sulit memaafkan teman-teman yang mengecewakanku. Pada akhirnya, Tuhan sendirilah yang memberikan jalan keluar bagi relasi kami hingga saat ini.

Memulihkan hati yang terluka tidak cukup hanya dengan upaya kita sendiri. Kita butuh sentuhan kasih Ilahi yang tak hanya menutup luka itu, tapi juga membaharui hati kita.

6. Ceritakan kondisimu pada orang yang dipercaya

Ketika aku tengah menangis dan tidak tahu harus berbuat apa, aku teringat akan beberapa kakak dan abang senior yang menurutku dapat menolongku. Awalnya aku khawatir dan sempat tidak bisa mempercayakan ceritaku pada mereka. Namun, aku memberanikan diri saja untuk mengontak mereka demi mendapat pertolongan. Mereka memberiku nasihat yang bijak, aplikatif, dan netral (tidak membela teman-temanku, juga tidak membelaku). Aku makin percaya bahwa di luar dari lingkaran pertemanan dengan teman-teman dekat, masih ada orang-orang lain yang Tuhan pasti sediakan untuk menolong kita.

Menceritakan pergumulan kita pada orang yang dipercaya bukanlah tergolong sebagai gosip atau gibah, melainkan itu dapat menjadi sarana agar kita menerima perspektif baru yang benar dan baik. Namun, yang perlu diperhatikan ialah sikap hati kita. Apakah kita bercerita untuk mendapatkan masukan, atau untuk menjelekkan nama teman atau seseorang yang sedang berkonflik dengan kita?

7. Buka komunikasi kembali, dan sampaikan permintaan maaf ketika kondisi hati kita sudah jauh lebih baik

Butuh waktu beberapa bulan sampai pada akhirnya aku memutuskan untuk bergabung kembali dalam grup chat kami. Di masa itu, aku merasa bahwa aku sudah cukup pulih, sudah bisa menerima segala sesuatunya, dan ada dorongan dari dalam diriku untuk terus berelasi dengan mereka apa adanya.

Pengkhotbah berkata, untuk segala sesuatu ada waktunya. Konflik memang tidak terelakkan, tetapi tidak selamanya konflik itu perlu dipelihara. Jika kita memahami relasi sebagai karunia yang berharga dari Allah, tentu kita akan berupaya untuk melakukan rekonsiliasi.

Apa saja hal yang berubah?

Yang pertama tentu hatiku. Aku belajar menerima bahwa aku berkawan dengan orang-orang yang berbeda denganku. Tidak semua hal dalam relasi kami harus selalu sama. Aku belajar menghargai perbedaan karakter, sifat, bagaimana kami saling merespon satu sama lain, bahkan belajar juga untuk menerima kondisi terluka akibat kejujuran kami masing-masing.

Yang kedua adalah ekspektasiku. Awalnya aku berpikir bahwa teman-teman terdekatku harusnya yang lebih mengerti diriku, yang paling tahu aku maunya apa, dan lain sebagainya. Namun, konflik yang terjadi mengajariku bahwa ekspektasi pribadi dapat melukai diri sendiri. Aku tahu bahwa berekspektasi adalah hal yang wajar terjadi dalam setiap relasi. Hanya, pengenalan yang lebih mendalam terhadap teman-teman kita dapat membantu untuk mengatur tingkat ekspektasi tersebut.

Ketiga, cara pandangku ketika berelasi. Persahabatan adalah salah satu anugerah Tuhan yang Ia sediakan untuk menolongku menjalani kehidupan ini. Tidak kebetulan kami bertemu dalam persekutuan kampus, tidak kebetulan kami berada dalam sebuah pelayanan bersama, dan tidak kebetulan masih ada komunikasi yang terjalin hingga kini kami berada di jalur hidup masing-masing. Aku menemukan bahwa kasih adalah landasan utama dari setiap relasi pertemanan. Seperti yang tertulis dalam Amsal 17:17 yang berbunyi:

“Seorang sahabat menaruh kasih setiap waktu, dan menjadi seorang saudara dalam kesukaran.”

Kasih yang membuat suatu relasi pertemanan tetap bertahan. Kasih juga yang diajarkan oleh Yesus pada murid-murid-Nya:

“Aku memberikan perintah baru kepada kamu, yaitu supaya kamu saling mengasihi; sama seperti Aku telah mengasihi kamu demikian pula kamu harus saling mengasihi.” (Yohanes 13:34).

Tentu tidak ada yang salah dengan momen bersenang-senang bersama teman. Akan tetapi, mengasihi mereka bukan berarti kondisi akan selalu baik-baik saja. Ada konsekuensi penderitaan yang harus kita terima ketika kita bergesekan karakter dan muncul konflik. Di kali kedua aku meninggalkan grup chat kami, aku sempat berpikir bahwa pertemanan kami akan kandas. Aku gagal mempertahankan relasi berharga yang sudah terjalin sejak kami kuliah. Rasanya sedih sekali memutuskan relasi pertemanan dengan orang-orang yang sebenarnya Tuhan anugerahkan untuk mengenal aku sangat dalam. Namun, Tuhan begitu baik kepada kami hingga akhirnya kami dapat berteman seperti biasa lagi. Tuhan menolongku untuk belajar dan berproses pelan-pelan mengenal mereka satu persatu secara lebih baik lagi. Ia juga yang membuat kami sama-sama tidak ‘mengusir’ satu sama lain, melainkan memberi kami kesempatan untuk makin bertumbuh dalam kedewasaan (Efesus 4:13).

Terakhir, aku juga belajar bahwa dalam pertemanan atau persahabatan dengan konteks relasi yang sangat dekat, kita tidak mungkin hanya berhadapan dengan sifat yang baik-baik saja. Semakin mengenal teman-teman kita, seiring dengan berjalannya waktu, kita pasti akan diperhadapkan dengan sifat-sifat buruk hingga keberdosaan masing-masing yang terlihat sedikit demi sedikit. Pilihan ada di tangan kita: mau tetap memperjuangkan relasi tersebut dan terus bertumbuh sama-sama, atau memilih untuk berada pada relasi yang hambar dan dibiarkan begitu saja?

Baca Juga:

Berdamai dengan Keluarga, Mengampuni Masa Lalu

Alih-alih sebagai komunitas yang merangkul, terkadang keluarga jadi tempat di mana kita menyaksikan luka dan kesedihan.

Yuk ikuti cerita Meista tentang bagaimana dia mampu berdamai dengan keluarganya di artikel kedua dari seri Lika-liku dalam Relasi.

Berdamai dengan Keluarga, Mengampuni Masa Lalu

Oleh Meista Yuki Crisinta, Tangerang

Keinginan untuk kabur dari rumah. Berseteru. Berteriak. Berkonflik.

Hal-hal di atas sering sekali terjadi ketika aku berseteru dengan orang tuaku, khususnya di masa-masa pandemi ini. Masalah demi masalah seperti silih berganti tak kunjung habis hingga membuatku lelah berada di rumah. Sayangnya, keberadaan virus COVID-19 ini justru membuatku harus berada di rumah.

Ada satu momen berkonflik di mana aku mengakui kepahitan masa laluku terhadap mereka. Aku tumbuh besar dalam didikan yang cukup dikekang. Di masa-masa sekolah, aku mengalami cukup banyak pembatasan dalam mengikuti aktivitas-aktivitas yang kusenangi. Alasannya adalah mereka khawatir aku terserang penyakit asma—yang memang kumiliki sejak kecil—dan khawatir akan bahaya yang menyerangku di luar rumah (misal: penjahat, penculikan, dan lain-lain).

Memasuki masa perkuliahan hingga bekerja, pembatasan itu memang sudah semakin longgar. Namun, satu hal yang masih membuatku risih adalah ketika aku masih sering ditanya, “Belum pulang?” ketika aku memang masih di kampus atau kantor karena urusan tertentu hingga jam 8 malam lewat. Aku paham bahwa mereka peduli dan khawatir dengan keberadaanku. Namun, kekhawatiran mereka justru membuatku jadi khawatir juga. Bagiku, ini jenis kekhawatiran yang akhirnya tidak sehat karena aku jadi merasa terkekang dan tidak bisa belajar menjaga diriku sendiri.

Berkali-kali aku memaksa diriku sendiri untuk mengerti realita ini. Berkali-kali aku mengajarkan diriku untuk bersyukur bahwa aku masih memiliki orang tua yang lengkap. Berkali-kali aku mengingatkan diriku sendiri bahwa banyak teman-temanku yang rindu bisa bersama dengan kedua orang tua mereka (beberapa dari mereka ada yang mengalami broken-home, ada yang ditinggal selamanya karena maut, bahkan ada pula yang sedari kecil tidak tahu siapa orang tua kandungnya). Aku terus mendoktrin diriku sendiri untuk selalu bersyukur, bersyukur, bersyukur.

Namun, upayaku untuk memahami realita ternyata tidak semudah itu, terlebih ketika kembali diperhadapkan dengan kekhawatiran orang tua padaku. Seberapapun kuatnya usaha diriku untuk bersyukur, tapi aku tidak bisa. Kekhawatiran mereka yang berlebihan sungguh membuat aku makin merasa terkekang bahkan hingga dewasa.

Februari 2021, adalah momen di mana aku mencapai titik lelah dan jenuh luar biasa akibat hal tersebut. Berawal dari aku yang kesal dengan mereka lantaran ditanya, “Masih di kantor?”, “Sudah jalan pulang?” ketika jam di kantor menunjukkan pukul 8 malam dan aku masih menyantap semangkuk mi ayam karena aku lapar. Dalam emosiku saat itu, muncullah pikiran-pikiran negatif yang sebenarnya tidak esensial: apakah aku harus memberitahu mereka kalau aku lagi makan mi ayam? Kenapa sih jam segini udah ditanyain? Harus update banget setiap detik ya? Mau sampe kapan sih dikekang kayak gini terus?

Akhirnya aku pulang dengan rasa kesal dan memutuskan untuk lebih banyak diam. Menjadi ciri khas dari diriku bahwa jika aku diam, berarti aku sedang kesal luar biasa—mengingat biasanya sehari-hari aku lebih banyak ceria dan bercanda. Aku masih tidak mau bicara dengan siapapun di rumah karena masih kesal, hingga keesokan harinya.

Momen rekonsiliasi

Menyadari bahwa sikap diamku tak akan membuat keadaan menjadi lebih baik, akhirnya aku ungkapkan secara jujur apa yang kurasakan pada mereka. Singkat cerita, ternyata kami malah terlibat adu mulut. Emosi masing-masing pribadi pun tak tertahankan lagi. Hingga aku tiba pada detik di mana aku mengeluarkan satu kata makian—yang sebenarnya diperuntukkan untuk memaki diriku sendiri yang merasa gagal jadi seorang anak—namun ternyata kata itu melukai hati mereka. Konflik pun makin memuncak. Orang tuaku marah-marah, dan aku berteriak saking muaknya. Sungguh sebuah keadaan yang sama sekali tidak diinginkan olehku.

Aku menangis sejadi-jadinya. Rasanya hidup terlalu berat dan aku berharap saat itu lebih baik aku tak sadarkan diri saja saking tidak kuatnya menghadapi situasi tersebut. Dalam keadaan kalut, aku hanya bisa berdoa; meminta tolong pada Tuhan dan menanyakan apa yang harus kulakukan. Aku hanya bisa berserah pada keadaan.

Apa yang selanjutnya terjadi?

Setelah kami menenangkan diri masing-masing sekitar kurang lebih 20 menit, ayahku membuka percakapan dengan lebih tenang. Ayah dan ibuku meminta maaf padaku karena mereka terlalu mengekang aku sewaktu kecil. Mereka juga meminta maaf karena sering khawatir berlebihan ketika aku berada terpisah dengan mereka. Di situ aku pun meminta maaf karena telah berkata kasar dan menyinggung hati mereka. Setelah itu, kami berdoa bersama meminta pertolongan dan penyertaan Tuhan di dalam keluarga kami saat menjalani kehidupan hari demi hari.

Kisah ini adalah salah satu dari sekian banyak kisah perseteruan lainnya di mana aku belajar untuk mengampuni masa lalu, khususnya bersama orang tuaku. Apakah setelah konflik ini semuanya selalu baik-baik saja? Tentu tidak. Relasi dalam keluarga kami masih terus diuji dan ditempa. Namun, aku percaya bahwa kita semua mengalami pertumbuhan karakter melalui relasi dalam keluarga; sebesar apapun konflik yang pernah muncul, dan seberapa sakitnya penderitaan yang kami rasakan di dalamnya. Di sini aku mengingat lagi apa yang Tuhan katakan di dalam Keluaran 20:12, “Hormatilah ayahmu dan ibumu, supaya lanjut umurmu di tanah yang diberikan TUHAN, Allahmu, kepadamu.”

Apakah mudah? Tidak. Aku mengakui pada Tuhan bahwa aku tak sanggup menjalankan Firman-Nya yang ini, terlebih ketika berada di masa-masa sulit. Namun, ketidaksanggupan itu bukan menjadi alasanku untuk tidak taat. Jika aku bersandar pada pengertian dan kekuatanku sendiri sebagai manusia, tentu aku tidak mampu untuk mengasihi mereka. Naluriku yang berdosa ialah membantah dan membangkang terhadap mereka. Tetapi, satu hal yang menarik bagi kita orang Kristen ialah: kita mampu mengasihi orang lain karena Allah telah lebih dulu mengasihi kita. Pada akhirnya, aku memang butuh Tuhan untuk bisa mengasihi kedua orang tuaku apa adanya, dan di situasi apapun.

Kasih itulah yang mendorongku untuk jujur dan terbuka kepada mereka. Tapi, untuk melakukannya memang butuh keberanian dan penuh risiko. Memberi pengampunan pun membutuhkan kebesaran hati. Hal-hal ini tentu tidak bisa kulakukan sendiri dengan kemampuan manusiawiku. Butuh Tangan Yang Lebih Besar yang sanggup memberiku keberanian untuk jujur, terbuka, mengampuni, serta mengasihi keluargaku dalam relasi yang penuh lika-liku.

Mungkin konteks ceritaku berbeda dengan apa yang teman-teman alami. Mungkin banyak dari kita yang bahkan tidak bisa lagi melihat kedua orang tua secara utuh—atau bahkan tidak sama sekali. Kita tentu punya pergumulan yang berbeda satu sama lain di dalam keluarga. Namun, aku yakin satu hal yang pasti: siapapun yang Tuhan tempatkan menjadi keluarga kita adalah anugerah terbaik dari-Nya. Jaga relasi itu. Minta tolong pada Allah untuk diberikan keberanian menghadapi konflik yang muncul, dan minta juga pada-Nya supaya kita dimampukan untuk menjaga relasi dengan keluarga kita. Kita juga bisa berdoa pada Tuhan agar diberi kemampuan untuk mengampuni masa lalu bersama keluarga yang mungkin telah membelenggu dan membuat kita sulit untuk melangkah maju ke depan.

Ada satu lagu tentang doa yang sering aku dengar dan nyanyikan ketika tengah bergumul dalam persoalan keluarga. Judulnya “Doa Mengubah Segala Sesuatu”. Ketika aku sulit berdoa karena bingung dan pusing dengan situasi konflik yang terjadi, kadang aku hanya mendengarkan lagu ini dan menyanyikannya dalam hati sebagai doa pribadi:

Saat keadaan sek’lilingku ada di luar kemampuanku
Ku berdiam diri mencari-Mu
Doa mengubah segala sesuatu
Saat kenyataan di depanku mengecewakan perasaanku
Ku menutup mata memandang-Mu
S’bab doa mengubah segala sesuatu

Doa orang benar bila didoakan dengan yakin besar kuasanya
Dan tiap doa yang lahir dari iman berkuasa menyelamatkan

S’perti mata air di tangan-Mu mengalir ke manapun Kau mau
Tiada yang mustahil di mata-Mu
Doa mengubah segala sesuatu

Baca Juga:

Self-love yang Selfless untuk Mengasihi Sesama

Self-love artinya mencintai diri sendiri, tetapi bukan berarti memenuhi diri dengan segala keinginan. Mengapa self-love penting? Bukankah kita diminta untuk mengasihi orang lain?

Yuk temukan jawabannya di artikel pertama dari seri Lika-liku dalam Relasi yang ditulis oleh Meista.

Dilema Memutuskan Keluar Kerja di Tengah Pandemi

Oleh Leah Koh
Artikel asli dalam bahasa Inggris: I Quit My Job In The Midst Of The Pandemic

Di akhir tahun kemarin aku meninggalkan pekerjaanku sebagai guru yang sudah kutekuni selama 15 tahun—sebuah pekerjaan yang memberiku keseimbangan di tengah tuntutan antara kerja dan keluarga.

Dua tahun ke belakang, aku putus asa dan kelelahan karena kelas-kelas yang kuampu tidak berjalan dengan baik. Meskipun aku sering berdoa agar dikuatkan dan aku merasakan sukacita membangun relasi dengan murid-muridku dan menolong mereka belajar dan bertumbuh setiap hari, bekerja dengan bos yang suka mengkritik dan minim empati sungguh menghancurkan semangatku. Ditambah lagi lingkungan kerjaku yang toksik. Aku sangat takut jika membuat kesalahan, hingga kala malam aku pun susah tidur dan sesak nafas.

Ketika akhirnya pandemi datang dan lockdown diberlakukan, aku merasa lebih lega bisa bekerja di rumah, jauh dari lingkungan yang toksik. Namun, ketika sekolah kembali dibuka, aku takut. Aku tidak tahu apakah aku bisa memenuhi semua tuntutan kerjaku.

Suatu hari, ketika aku sedang sendiri di kamar mandi, kutanya Tuhan apakah aku sebaiknya keluar dari pekerjaan ini. Hatiku berbeban berat dan aku sangat ingin keluar, tapi aku tak mau jika alasanku keluar adalah karena ketakutanku dan rasa putus asaku.

Tuhan menjawab doaku. Dari Juli sampai September, aku mengalami gejolak emosi, mulai dari dibentak-bentak bosku hanya karena hal sepele, yang kemudian merembet ke hal lain. Ini saatnya, kubilang pada diriku sendiri; ini tandanya. Ini waktu untuk keluar. Jadi, dengan nasihat dari teman gerejaku dulu yang menjadi direktur HR, aku mendapat keberanian untuk mengakhiri relasiku dengan bosku di bulan September.

Menghadapi masa depan yang tak pasti

Namun, keluar kerja tidak sebebas apa yang kupikirkan dulu. Kekhawatiran mulai masuk. Aku tidak punya rencana cadangan dan tak tahu berapa lama uangku akan cukup. Masa depanku terasa suram.

Tuhan mengingatkanku dengan firman-Nya, “Aku hendak mengajar dan menunjukkan kepadamu jalan yang harus kautempuh; Aku hendak memberi nasihat, mata-Ku tertuju kepadamu” (Mazmur 32:8). “Janganlah ingat-ingat hal-hal yang dahulu, dan janganlah perhatikan hal-hal yang dari zaman purbakala! Lihat, Aku hendak membuat sesuatu yang baru, yang sekarang sudah tumbuh, belumkah kamu mengetahuinya? Ya, Aku hendak membuat jalan di padang gurun dan sungai-sungai di padang belantara” (Yesaya 43:18-19).

Setelah keluar kerja, aku membuat diriku sibuk dengan melakukan riset online dan membaca banyak buku, berharap mendapatkan pekerjaan di bidang pengembangan belajar tapi dalam lingkup korporat. Passion-ku adalah desain dan mengajar, jadi kupikir aku bisa mencari pekerjaan di dua bidang ini.

Tapi, berpindah bidang kerja terkhusus di masa pandemi ini susah. Aku kewalahan bagaimana belajar membuat cover-letter dan memperbaiki resume-ku, merapikan profil LinkedIn, belajar bagaimana lolos wawancara, dan lain sebagainya. Aku baru bisa tidur larut malam karena selalu khawatir akan masa depan.

Janji Allah yang memberi penghiburan

Suatu malam aku bermimpi. Aku sedang menyetir dan tersesat. Aku sangat takut hingga aku berseru pada Tuhan, memohon agar dia menolongku. Tak disangka, Tuhan hadir! Tapi, dia tidak menggantikan posisiku mengemudi. Dia hanya duduk di sampingku dan mulai mengajakku mengobrol. Anehnya rasa takutku hilang dan aku bisa mengemudi dengan tenang. Meskipun aku masih tersesat, aku tidak lagi takut karena Tuhan di sampingku. Aku tidak sendiri. Dia ada bersamaku dan aku tahu aku akan kembali ke jalan yang benar.

Meskipun itu cuma mimpi, aku merasa kembali hidup dan bersemangat saat kuceritakan kembali mimpiku ke suami dan anakku. Melalui mimpi, Allah berjanji tidak akan meninggalkanku.

Aku mulai membaca lebih banyak buku-buku Kristen dan mendengarkan khotbah untuk mengingatkanku akan siapa diriku di dalam Kristus–bahwa aku adalah anak yang disayang-Nya. Tuhan menampakkan kehadiran-Nya dalam cara yang berbeda. Dia memberiku teman-teman yang menguatkanku. Dia memberiku ketekunan untuk tetap mencari kerja, meskipun aku tidak menerima respons apa pun dari email-email yang kukirim. Aku tahu Tuhan berkarya sekalipun aku tidak melihat apa yang sedang terjadi.

Mengalami pemeliharaan Allah

Sebelum aku keluar di bulan November, aku mendaftar ke Design Education Summit yang diselenggarakan pada Februari. Di acara ini, aku menemukan sebuah organisasi yang membuatku tertarik untuk bergabung sebagai relawan fasilitator. Direktur dari organisasi itu malah menanyaiku apakah aku tertarik untuk bergabung di bidang manajerial di mana tugasku adalah mendesain program untuk anak-anak. Aku tertarik lalu mendaftar.

Prosedur setelahnya adalah aku melalui dua wawancara yang berjalan sangat lancar. Namun, di malam setelah wawancara keduaku, direktur memberi tahu bahwa organisasi itu tidak bisa mendapatkan dana hibah dari pemerintah sebelum Februari. Tanpa dana hibah itu, aku tidak bisa mendapatkan gaji yang sesuai dengan keinginanku. Tapi, tidak ada jalan lain bagiku jika aku harus menunggu sampai Februari karena di November adalah bulan terakhirku bekerja.

Aku merasa hancur. Aku pikir inilah pintu yang Tuhan telah bukakan buatku. Teman gerejaku menasihatiku untuk berdoa agar dana hibah itu bisa turun lebih cepat. Tidak ada hal lain yang bisa kulakukan saat itu selain menunggu dan berdoa. Lewat khotbah yang kutonton online, Tuhan menegaskan kembali janji penyertaan-Nya. Yang kuperlukan adalah meletakkan kepercayaanku pada-Nya dan memuliakan-Nya di dalam segala hal yang kulakukan.

Sekitar seminggu setelahnya, sang direktur menjadwalkan sesi Zoom denganku. Pekerjaan yang dia tawarkan tidak sesuai harapanku karena aku akan mendapatkan potongan gaji yang lumayan besar. Aku dilema antara menerima tawaran kerja dengan gaji kecil atau berusaha lagi bernegosiasi hingga menemukan titik sepakat.

Esoknya aku bertemu kembali dengan direktur. Aku teringat kisah tentang bangsa Israel ketika mereka di padang gurun–bagaimana Allah mengubah arah angin yang menyebabkan burung-burung puyuh terbang di atas kemah-kemah (Keluaran 16:12-13; Mazmur 105:40). Tuhan tentu menyediakan apa pun yang orang-orang butuhkan, sekalipun itu di tengah padang gurun, dan Dia pun tentu dapat melakukan yang sama untukku.

Temanku juga menyemangatiku untuk memilih jalan setapak yang membutuhkan iman untuk melangkah di atasnya. Dua jam sebelum pertemuanku, aku membaca kisah Daud dan Goliat. Meskipun Daud berperawakan kecil dan cuma bersenjata umban batu, dia meletakkan imannya pada Allah.

Momen-momen ini mengingatkanku akan kesetiaan-Nya dan bagaimana Dia telah menyertaiku di sepanjang perjalanan yang kulalui. ‘

Dengan berani aku pun mengikuti meeting final dengan direktur itu. Tawaran yang dia berikan sesuai dengan harapanku. Aku bahkan tidak perlu meminta! Dia berkata kalau pemerintah telah melonggarkan dana hibah tersebut selama enam bulan, sehingga itu memungkinkan bagi mereka untuk merekrutku. Aku menerima tawaran itu dengan damai di hati, meyakini bahwa Tuhanlah yang telah membawaku tiba sampai ke titik ini.

Tuhan telah mengajariku banyak hal dalam perjalanan ini. Dia menunjukkanku bahwa Dia hadir secara nyata dan mengasihiku dengan sungguh. Dia memberikan anugerah-Nya di dalam kelemahanku.

Aku harap kisahku bisa menguatkan orang-orang yang mengalami pergumulan yang sama sepertiku. Seperti Amsal 3:5-6 berkata, “Percayalah kepada Tuhan dengan segenap hatimu, dan janganlah bersandar kepada pengertianmu sendiri. Akuilah Dia dalam segala lakumu, maka Ia akan meluruskan jalanmu.”

Kisahmu mungkin akan berbeda dari kisahku, tapi satu jaminan yang selalu dapat kita pegang: ketika kita bersandar pada Allah, kita bisa percaya bahwa Dia setia dan Dia selalu menyediakan. Dialah Bapa kita, dan kitalah anak-anak-Nya.

Baca Juga:

Menikmati Bumi Pemberian Allah Bersama Makhluk Lain

Kita perlu menyadari kembali bahwa penduduk yang hidup di bumi bukan hanya manusia, pun pemilik bumi juga bukan manusia. Tetapi kenyataannya, sebagian manusia suka “mendadak lupa” atau justru sengaja mengabaikan keberadaan penduduk bumi lainnya.

Merawat Hati yang Kecewa

Oleh Olive Bendon, Jakarta

Pertemuan Zoom jadi aktivitas yang biasa kulakukan selama pandemi. Dari sekian banyak Zoom yang telah kuikuti, ada satu sesi yang memberikan kesan di hati. Izinkan kuceritakan sekelumitnya pada tulisan ini.

Di pertemuan Zoom yang diisi dengan sesi sharing, Tabita, kawanku yang baru saja memulai kehidupan berumah tangga mendapat kesempatan untuk berbagi pengalaman dan kegiatan di keseharian selama pandemi. Dia membuka sesi sharing ini dengan bertutur bagaimana dia menghadapi hari-hari berat ketika ayahnya dipanggil pulang ke Surga, hubungannya yang sedang tidak harmonis dengan Eunike, adiknya, juga rencana pernikahannya yang seharusnya diadakan di awal tahun harus ditunda.

Tabitha yang tinggal di Semarang bingung dan kalut ketika mendapat kabar kepergian sang ayah. Di satu sisi dia ingin sesegera mungkin pergi menemui ayahnya, tapi suasananya hatinya campur aduk. Kabar duka yang datang pagi-pagi itu sungguh membuat pikirannya kusut.

Bapak kenapa pergi di saat pandemi Covid-19 merebak ke segala penjuru? Pandemi telah membatasi ruang gerak dan membuat khawatir melakukan perjalanan jauh. Tapi, aku harus pulang. Pulang bertemu Bapak meski hanya akan menjumpainya tertidur kaku. Aku mau protes tapi gimana ya, Kak? Memikirkan semua itu, membuatku hanya bisa menangis seharian.

Suara Tabita tersekat di tenggorokan. Sesaat ia diam, mengambil tisu, dan menghapus air mata yang turun dari matanya. Teman–teman yang ada di ruang Zoom pun tak ada yang berani menyela hingga Tabitha melanjutkan ceritanya.

Aku bingung, haruskah berjalan sendiri–sendiri ataukah mengajak Eunike pulang bersama ke Medan? Kepergian Bapak yang tiba–tiba, membuatku kembali berpikir untuk menyudahi perseteruan antara aku dan Eunike. Sudah terlalu lama sikap dingin dan tak acuh kami bangun untuk membentengi diri kami masing–masing. Tak ada yang mau mengalah dan mencoba mendobrak benteng itu. Aku hanya ingin seperti orang–orang di sekitarku, Kak. Kenapa mereka bisa menikmati hari–hari mereka dengan saudaranya, dan aku tidak?

Perseteruan Tabitha dan Eunike berawal dari salah paham yang tak diselesaikan sehingga berkembang menjadi “permusuhan” yang membuat keduanya tak nyaman satu dengan yang lain. Eunike cemburu pada kakaknya yang selalu mendapat pujian dari orang di rumah karena selalu memberi kabar “baik–baik saja dan tampak senang” meski tinggal jauh dari rumah, kuliah di Semarang. Dalam benak Eunike, hidup merantau itu menyenangkan, tak merepotkan keluarga. Ia tak tahu, Tabitha sebenarnya menghadapi banyak tantangan dan melewati berbagai rintangan untuk menyelesaikan kuliah tepat waktu agar dapat meringankan beban orang tuanya dengan mencari pekerjaan.

Memulihkan relasi yang retak dengan adiknya menjadi pr besar bagi Tabitha, tapi dia tahu bahwa pengampunan bukanlah hal yang mustahil. “Aku selalu berdoa kak. Pun selalu ingat akan firman Tuhan tentang kasih dan pengampunan. Ternyata, Tuhan itu bekerja ketika kita mau membuka diri,” tuturnya.

Setelah berpikir panjang dia memutuskan untuk mengalah. Dia mulai membuka diri dan mengajak sang adik bicara dari hati ke hati. Jika seandainya keduanya bertahan dengan pikiran sendiri-sendiri, tentu tidak akan ada perubahan sedikit pun. Perbincangan ringan di perjalanan pulang ke rumah di Medan, pelan–pelan merekatkan kembali ingatan pada kebersamaan yang selama ini dibuat menjauh dari kehidupan mereka.

“Aku selalu berdoa, Kak,” ucapan Tabita ini bukanlah ungkapan klise ketika kita menghadapi persoalan. Kita seharusnya tidak pernah lelah untuk berdoa. Setidaknya, jika permintaan kita tidak diluluskan Tuhan, Dia pasti mengubahkan hidup kita. Keadaan yang kita hadapi mungkin tidak berubah, tetapi doa akan lebih dahulu mengubah orang yang berdoa. Sikap hati kita, cara kita memandang keadaan sanggup Tuhan ubahkan kala kita datang pada-Nya. Efesus 3:20 berkata, “Bagi Dialah, yang dapat melakukan jauh lebih banyak dari pada yang kita doakan atau pikirkan, seperti yang ternyata dari kuasa yang bekerja di dalam kita.” Ketika kita berdoa, kita akan melihat perkara-perkara besar yang Tuhan kerjakan.

Satu hal lain yang kupelajari dari kisah singkat Tabita ialah berdoa saja tidak cukup untuk merawat hati yang sedang kecewa. Tidaklah mudah untuk melepaskan pengampunan ketika kita sendiri masih memagari diri dengan ego. Singkirkanlah dahulu perasaan egois dan izinkan Tuhan mengisi hati kita. Tuhan Yesus mengingatkan kita dalam Markus 11:25, “Dan jika kamu berdiri untuk berdoa, ampunilah dahulu sekiranya ada barang sesuatu dalam hatimu terhadap seorang, suapaya juga Bapamu yang di sorga mengampuni kesalahan-kesalahanmu.”

Menutup sharing dari Tabita, memang ada yang hilang ketika Tabita dan Eunike memulai perdamaian, tetapi ada berkat baru yang Tuhan berikan: kelegaan. Di depan jasad sang ayah, hati mereka berdua luluh. Segala rasa yang selama ini ditahan-tahan, tumpah dalam curhatan panjang hingga mengalirlah kata ‘maaf’ dan ‘sayang’ yang sudah lama tak diungkapkan. Hubungan mereka sejak hari itu mengalami pemulihan yang luar biasa sehingga mereka bisa menikmati hal–hal yang selama ini “hilang”.

Ternyata, semua yang terjadi di kehidupan ini, ada hikmahnya. Tuhan sudah mengatur dengan baik agar kita bisa menjalaninya dengan hati yang lapang meski ada riak – riak dan air mata, percaya saja Tuhan pasti beri yang terbaik.


Kamu diberkati oleh artikel ini?

Yuk, jadi berkat dengan mendukung pelayanan WarungSateKaMu!


Baca Juga:

Studi Alkitab, Yuk!

Karena tubuh kita ini lemah dan berdosa, kita harus rajin melatihnya dan membentuknya semakin kuat melalui disiplin rohani. Nah, salah satunya adalah melalui studi Alkitab mandiri.

Menghadapi Konflik dengan Cara yang Sehat

Kolaborasi WarungSaTeKaMu dan Amy Domingo (@amy_domingo).

Bayangkan hidup tanpa adanya konflik, perbedaan pendapat, dan rasa sakit. Atau bayangkanlah jika salah satunya muncul, kita dapat menghapuskannya dan sepakat untuk tidak sepakat. Betapa bahagia dan menyenangkannya hidup kita!

Sayangnya, karena kita semua adalah makhluk berdosa dan hidup dalam dunia yang kelam, konflik pasti akan kita alami dalam kehidupan sehari-hari.

Meskipun konflik selalu membuat hati tidak nyaman, ia dapat membantu kita tumbuh dan menjadi dewasa seperti Kristus jika kita menghadapinya dengan cara yang sehat dan alkitabiah.

Jadi, bagaimana kita dapat merespon konflik tanpa menjelek-jelekkan, memusuhi, atau bersikap pasif-agresif?

Sesulit kedengarannya, kita seharusnya merespon dengan kasih, yang berarti tidak pemarah dan menyimpan kesalahan orang lain (1 Korintus 13:5). Firman Allah juga mengingatkan kita untuk menjadi ramah, murah hati, sabar terhadap satu sama lain dan saling mengampuni (Kolose 3:13).

Berikut beberapa hal yang dapat kamu lakukan dan hindari ketika konflik terjadi:

Terkadang lebih mudah untuk menghindar daripada menatap muka mereka yang pernah menyakiti kita. Akibatnya, kita menjauh dari kehidupan mereka dan emosi kita mudah tersulut secara pribadi.

Meskipun sebenarnya tak masalah mengambil waktu sejenak untuk memulihkan luka kita, berlarut-larut dalam kemarahan yang tak terselesaikan ataupun memilih untuk tidak mengampuni dapat merugikan kita. Akibatnya, kita mengikis hubungan yang sebenarnya bisa diperbaiki.

Kejadian apa pun yang menimpa kita, Firman Allah mengatakan pengampunan adalah cara terbaik untuk menyelesaikan masalah.

Mungkin sulit (dan hampir tak adil) untuk mengampuni orang yang melukai kita, namun kita harus mengampuni seperti Kristus telah mengampuni kita terlebih dahulu (Efesus 4:32). Dan jika kita melukai seseorang, carilah mereka untuk meminta pengampunan (Matius 5:23-24).

Luka yang mereka tanamkan pada kita sangat dalam. Kemarahan dan kesedihan dalam diri kita meningkat tiap kali mengingat insiden tersebut. Dan sekarang mereka mencoba berbicara dengan kita? Beraninya! Acuhkan saja mereka, biar tahu rasa!

Stonewalling atau mengacuhkan dan menolak berkomunikasi dengan seseorang dapat memberikan kita ilusi sebagai pemegang kontrol. Namun, hal ini tidak meredakan kemarahan dalam hati kita, maupun membiarkan orang lain menjelaskan atau memberi kesempatan bagi mereka untuk minta maaf.

Jika berbicara dengan mereka dalam suasana panasnya konflik sangat sulit, kita dapat dengan sopan memberitahu mereka bahwa kita sedang tidak mood untuk membahas konflik ini sekarang. Namun pastikan pada mereka bahwa kamu akan meluangkan waktu untuk membicarakan hal ini ketika kamu siap. Bagaimana pun, Firman Allah berkata jawaban yang lemah lembut meredakan kegeraman, tetapi perkataan yang pedas membangkitkan amarah (Amsal 15:1). Jadi akan lebih bijak bagimu untuk membiarkan amarahmu reda terlebih dahulu sebelum berekonsialisasi.

Masalah lain biasanya datang ketika kita bersikukuh mempertahankan kehendak kita; kita tak bersedia mendengarkan pendapat orang lain.

Memaksakan kehendak kita dalam konflik merupakan hal yang sangat buruk. Kita melalaikan orang lain, seakan akan apa yang mereka katakan tak pantas untuk kita pertimbangkan.

Untuk menghindari perilaku seperti ini, kita dapat merefleksikan mengapa kita begitu kukuh untuk melakukan hal-hal sesuai dengan kehendak kita. Apakah itu ego kita? Roma 12:16 memerintahkan kita untuk sehati dan sepikir dalam hidup bersama dan jangan menganggap diri kita pandai. Kita dapat meminta Tuhan untuk menyingkirkan ego kita dan memberikan kita kerendahan hati yang dibutuhkan untuk menangani masalah dengan rahmat.

Kita mungkin tak sengaja bercanda melewati batas dan menyinggung seorang teman dekat atau teman kerja. Kita berharap mereka dapat menganggap hal tersebut sebagai candaan belaka, namun ternyata mereka mengonfrontasikan hal tersebut sebagai masalah dan kita menjadi defensif. “Itu hanya candaan, tidak perlulah marah karena hal itu,” gerutu kita.

Meskipun dalam hati kita tahu kita salah, kita membuat berbagai alasan untuk menyelamatkan harga diri kita dan malah menuduh mereka terlalu serius.

Memang tidak mengenakkan ditegur jika kita berbuat salah, namun Amsal 28:13 memberanikan kita untuk mengakui dosa kita untuk memperoleh belas kasihan. Misalnya, mencoba melihat dari perspektif mereka, merasakan apa yang mereka rasakan dan meminta maaf.

Kita tak dapat mempercayai apa yang baru saja mereka katakan pada kita. “Betapa tidak sopannya mereka menuduh kita melakukan hal-hal seperti itu!” pikir kita. Maka dari itu, kita mencaci-maki balik mereka, balik menggunakan kata-kata yang pedas, dengki nan jahat, memberikan mereka mencicipi pahitnya pembalasan.

Kedagingan kita mungkin merasa bahagia untuk beberapa waktu, namun kedengkian yang kita keluarkan dapat memicu argumen panas atau menjadi racun bagi relasi kita dengan mereka.

Amsal 18:21 mengatakan hidup dan mati dikuasai lidah, dan meski kadang mencaci maki sangat mudah dilakukan di tengah konflik, kita dapat berdoa meminta Tuhan menuntun lidah kita dan kita untuk berbicara dengan anggun (dan bukan dengki) saat kita marah.

Oh wow. Seseorang baru saja melakukan sesuatu yang sangat tidak adil dan tidak bisa dibenarkan terhadap kita, dan kita terguncang dalam syok, kemarahan dan pengkhianatan. Dan sekarang kita sangat ingin memberitahu yang lain mengenai apa yang terjadi.

Meskipun tidak baik untuk menumpuk perasaan kesal kita, dan mengomel membantu kita menjernihkan pikiran, mari kita lebih berhati-hati dengan perkataan yang keluar dari mulut kita agar kita tidak menyesali perkataan kita di kemudian hari.

Amsal 19:20 memberanikan kita untuk mendengarkan nasihat yang bijak (Amsal 19:20), maka mari bagikan situasi kita (ketika kita sudah tenang dan berefleksi atas situasinya) dengan sekelompok teman dekat yang kita percaya. Hal ini memungkinkan masalah kita untuk tak terdengar oleh orang-orang yang tidak mengetahui kita secara baik dan juga melindungi reputasi orang lain.

Sebuah perdebatan hebat telah mengungkit kesalahan masa lalu satu sama lain, demi menjadi pemenang. “Ingatkah kamu terakhir kali kamu lakukan ini dan itu?” teriakmu.

Melemparkan kesalahan satu sama lain, khususnya untuk melawan mereka, dapat membuat kita merasa superior—untuk sementara. Namun seringkali, kita berakhir menyesali perkataan kita. Saat itu, semuanya sudah terlalu terlambat dan kita tak dapat menariknya kembali.

Mari ingat bahwa kasih tidak menyimpan kesalahan orang lain (1 Korintus 13:5), dan kehancuran hanyalah seujung lidah, karena “lidah adalah api…. Ia mengambil tempat di anggota-anggota tubuh” (Yakobus 3:6). Daripada mencari-cari kesalahan masa lalu, kita dapat mencoba menutup mulut kita dan tidak menjadi hambar, berkata dengan rahmat (Kolose 4:6).

“Hai Anon, tak bisa kupercaya kamu mengatakan…..,” dalam momen kemarahan, kita mengetik dan mengunggah pesan kemarahan dalam sosial media untuk mempermalukan orang yang telah menyakiti kita. Dan sekarang, kita menunggu balasan-balasan penuh simpati datang kepada kita.

Ah, pembalasan dendam yang indah! Kedagingan kita mungkin merasa senang selama beberapa waktu atas mengungkapkan kejahatan seseorang yang telah menyakiti kita, namun siapa yang tahu kalau hal ini akan berakibat pada relasi yang tak dapat diperbaiki!

Seperti yang 1 Korintus 13:5 ingatkan kita, kasih tidak melakukan yang tidak sopan dan tidak mencari keuntungan sendiri (1 Korintus 13:5). Jadi, daripada secara terbuka mempermalukan orang yang telah menyakiti kita, mengapa tidak melakukannya dengan menuliskannya di buku harian, atau bahkan menuliskan surat mengenai apa yang kalian pikirkan terhadap mereka (yang dapat kita sobek setelahnya) jika hal ini dapat melepaskan amarah kita?

Perkataan tak berperasaan mereka telah melukai kita, tapi daripada berkata jujur dengan mereka, kita memutuskan untuk bersikap pasif agresif. “Kamu harusnnya tahu bagaimana perasaanku,” ketika ditanya bagaimana perasaan kita.

Kita berpikir mereka seharusnya tahu bagaimana perasaan kita. Bagaimana pun, merekalah yang mengejek kita! Tapi kebanyakan orang tidak dapat membaca pikiran kita. Dan mengirimkan pesan penuh teka-teki atau bermain mind games berpotensi untuk membawa lebih banyak kesalahpahaman bahkan menimbulkan kebencian atas satu sama lain.

Amsal 24:26 mengatakan perkataan yang tepat adalah tanda persahabatan. Maka dari itu, akan lebih baik jika kita memberitahu mereka secara jujur (namun bijaksana) mengenai bagaimana mereka melukai kita, daripada berharap mungkin mereka dapat membaca pikiran kita dan mengetahui apa yang mengganggu kita.

Tentu saja, memang lebih mudah untuk membaca mengenai bagaimana menyelesaikan masalah daripada benar-benar menyelesaikannya.

Namun, untungnya kita tidak perlu bergantung pada kekuatan kita sendiri. Tuhan akan memberikan kita hikmat (Yakobus 1:5) untuk menangani situasi ini, dan jika kita terluka, mintalah pada-Nya untuk memulihkan kita. Kita juga dapat meminta Tuhan untuk mengingatkan kita bahwa konflik bukan selalu situasi “aku melawan mereka”, namun dapat menjadi kesempatan bagi kita untuk menyelesaikan masalah bersama, dan menghasilkan relasi yang lebih kuat.

Jadi, di lain kali kamu menemukan dirimu menghadapi suatu masalah untuk diselesaikan, janganlah bereaksi dengan meledak-ledak, namun pertimbangkan bagaimana merespons situasi ini dengan cara Tuhan!

Meruntuhkan Rasa Egois untuk Menjadi Seorang Pemimpin

Oleh Irene, Surakarta

Memimpin. Satu kata yang sederhana namun sulit dilakukan. Banyak orang ingin menjadi pemimpin dan punya otoritas. Namun, tak semua paham bahwa arti memimpin yang sesungguhnya adalah melayani.

Oktober 2018 adalah bulan pertamaku menjadi seorang pemimpin. Bukan pemimpin besar layaknya petinggi perusahaan, namun aku dipercaya untuk memegang belasan anak di kantor cabang. Syok, bingung, takut. Semuanya menjadi satu. “Duh, entar gimana ya, apa mereka mau manut [menurut] sama aku? Kalau aku dibantah gimana? Gimana kalau mereka nggak suka dengan caraku memimpin dan kemudian membenciku?”

Pikiran buruk itu terus bertengger. Hari demi hari dengan posisi baru benar-benar tak mudah dilalui. Jika dulu aku hanya memikirkan diri sendiri, kini aku harus memikirkan orang lain yang tak lain adalah anak buahku. Namun dalam proses itu, selalu ada saja kerikil yang membuatku tersandung. Kadang mereka tidak mengindahkan teguranku. Ketika aku mencoba bersikap lebih keras, aku malah dicap galak dan terlalu kaku. Memang dalam beberapa kesempatan aku terbawa emosi, alhasil anak buahku yang sejatinya juga adalah teman-temanku menjauh. Mereka menganggapku sebagai pemimpin yang tak mau memahami.

Belajar dari kesalahan tersebut, aku pun teringat akan Matius 20: 25-27 di saat Yesus memberikan perumpamaan kepada anak-anak Zebedeus soal memerintah dan melayani. Yesus memberikan penjelasan bahwa ketika kita menjadi pemimpin, kita harus berani melayani dan menolong orang lain, bukan menggunakan ‘kekerasan’ atau memanfaatkan kekuasaan agar semata-mata kita ditaati.

“Tetapi Yesus memanggil mereka lalu berkata: ‘Kamu tahu, bahwa pemerintah-pemerintah bangsa-bangsa memerintah rakyatnya dengan tangan besi dan pembesar-pembesar menjalankan kuasanya dengan keras atas mereka. Tidaklah demikian di antara kamu. Barangsiapa ingin menjadi besar di antara kamu, hendaklah ia menjadi pelayanmu dan barangsiapa ingin menjadi terkemuka di antara kamu, hendaklah ia menjadi hambamu.”

Nats tersebut mendorongku untuk berefleksi. Menjadi pelayan tidaklah mudah. Ada rasa gengsi, juga emosi ketika nasihatku tidak diindahkan. Ketika itu terjadi, aku malah bersikap, “Ya sudahlah, terserah”, atau bahkan menggunakan kritikan dengan kata-kata pedas. Meski maksudku baik, untuk mendisiplinkan mereka, tetapi cara tersebut tidaklah tepat. Ekspresi, nada bicaraku lebih mudah dilihat dan dicerna oleh mereka ketimbang maksud hatiku. Aku pun lantas belajar untuk membuka diri akan kritikan yang masuk serta mengevaluasi perjalanan kami. “Mbak, jangan terlalu pedas kata-katanya kalau negur,” kata salah seorang kolegaku. Dengan pertolongan Tuhan, perlahan aku bisa bersikap lebih tenang. Jika dulu aku hanya memikirkan soal target, kini aku lebih bisa memahami jika ada anak buahku yang kesulitan saat bekerja atau jatuh sakit. Aku rela menggantikan pekerjaan temanku di saat mereka sakit dan tak bisa masuk.

Aku belajar untuk mengerti sedikit demi sedikit posisi anak buahku masing-masing. Jika dulu aku hanya cuek, kini aku berani berinisiatif dan maju ke atasan dan menyampaikan keluh kesah mereka demi terciptanya perubahan yang lebih baik. Jika dulu aku merasa sebagai yang paling benar, kini aku bersedia menerima saran dan kritikan serta mengaku salah jika memang aku melakukannya. Pun aku kini bersedia bekerja lebih keras meskipun harus mengorbankan libur dan waktu luang demi memutar otak dan berlembur ria.

Apakah aku masih merasa takut? Jawabannya adalah iya. Namun aku percaya bahwa Tuhan membimbingku. Di dalam doa yang aku daraskan, aku mengungkapkan isi hatiku kepada-Nya dan melalui Ia, aku dikuatkan agar tidak takut lagi seperti yang tertulis dalam Yesaya 41: 10: “Janganlah takut, sebab Aku menyertai engkau, janganlah bimbang, sebab Aku ini Allahmu; Aku akan meneguhkan, bahkan akan menolong engkau; Aku akan memegang engkau dengan tangan kanan-Ku yang membawa kemenangan.”

Aku percaya bahwa inilah ini proses dari-Nya yang harus aku jalani sebagai seorang wanita yang berkarier. Aku yakin bahwa bekal ini adalah pengalaman berharga yang sungguh bernilai di masa mendatang. Ini bukanlah teori manajemen krisis atau manajemen karyawan yang dulu aku pelajari selama menjadi mahasiswi Ilmu Komunikasi.

Ini adalah dunia nyata, tempat di mana aku belajar menyelesaikan masalah dan menenangkan orang lain, tempat di mana aku tertawa dan membagikan keluh kesah, tempat di mana aku belajar melayani dan meruntuhkan egoisme meskipun dalam keluhan. Dan jika aku setia melakukan yang terbaik dalam memimpin teman-temanku, maka aku yakin bahwa suatu saat nanti, aku akan mampu menjalankan peran yang lebih besar seperti yang tertulis dalam Lukas 16: 10: “Barangsiapa setia dalam perkara-perkara kecil, ia setia juga dalam perkara-perkara besar. Dan barangsiapa tidak benar dalam perkara-perkara kecil, ia tidak benar juga dalam perkara-perkara besar.”

Proses menjadi pemimpin yang melayani tak akan mudah. Akan ada banyak godaan, jalan terjal, tantangan dan overthinking di dalam otak. Namun proses ini sungguh akan membuat kita menjadi pribadi yang dewasa. Mari kita belajar bersama dan saling mendoakan agar kita mampu menjalani hari-hari menjadi seorang pemimpin yang teguh dan mengayomi.


Kamu diberkati oleh artikel ini?

Yuk, jadi berkat dengan mendukung pelayanan WarungSateKaMu!


Baca Juga:

Serba-serbi Kesehatan Mental: Tren, Fakta, dan Jalan untuk Mengasihi Diri

Kesadaran akan pentingnya kesehatan mental makin meningkat, tapi dampaknya ada orang-orang yang merasa cocoklogi. Sedikit-sedikit mendaulat diri punya ‘sakit mental’. Bagaimana seharusnya kita memahami isu ini?

4 Cara Menghadapi Seseorang yang Berbeda Pendapat Denganmu

Tahun ini sudah semakin mendekati ujungnya, dan sepanjang masa ini tentunya kamu bertemu dengan beragam orang yang pendapat, cara pikir, atau opininya berbeda darimu.

Bagaimana caranya supaya kita tetap menghormati mereka yang berbeda pendapat? Yuk kita simak beberapa tips sederhana yang diilustrasikan dalam wujud dua hewan nan lucu ini.

Karya seni ini dibuat oleh YMI.

Catatanku Menjadi Pengurus: 3 Kendala Pelayanan Pemuda di Gerejaku Sulit Berkembang

Oleh Raganata Bramantyo

Jika dilihat dari segi kuantitas, gerejaku tergolong cukup besar. Ada sekitar 400 jemaat aktif yang rajin beribadah setiap minggunya. Tapi, jika dilihat dari kategori usia, golongan pemuda dan remaja jadi yang paling sedikit. Dalam persekutuan pemuda atau remaja yang digelar tiap Sabtu, yang hadir hanya tiga orang: aku, temanku, dan satu temanku lagi yang merangkap menjadi pembicara sekaligus pemain musik.

Kondisi ini berlangsung selama beberapa tahun, sampai suatu ketika seorang temanku mengajakku dan beberapa orang lainnya untuk berdiskusi dan serius berdoa. “Aku sedih sama kondisi pemuda kita, mau gak kita sama-sama bangun pelayanan pemuda remaja di gereja kita? Kalau Tuhan berkehendak, pasti ada jalannya,” dia mengajak kami. Berangkat dari tiga orang, kami mulai serius berdoa, merancangkan strategi, lalu mengonsultasikannya ke pemimpin gereja. Singkat cerita, dalam kurun waktu satu tahun lebih, pelayanan pemuda di gereja kami menelurkan hasil. Juni 2011, untuk pertama kalinya kami kembali menggelar retreat setelah sepuluh tahun lebih tiada acara kebangunan rohani bagi kaum muda. Kami terharu karena Tuhan memberkati pelayanan tersebut. Dari mulanya hanya 3 pemuda yang datang di persekutuan, retreat tersebut dihadiri oleh 70 orang dan menjadi titik awal dari munculnya generasi muda yang setia melayani di gereja.

Retreat tersebut bukanlah akhir dari pelayanan kami. Pun jumlah yang hadir semata-mata adalah berkat dari Tuhan, bukan tolok ukur kesuksesan pelayanan pemuda yang kami lakukan. Aku melihat ada beberapa hal yang mengakibatkan pelayanan kepemudaan di gereja seringkali mandek:

1. Tidak ada teladan dari generasi sebelumnya

Di gerejaku pada masa itu terdapat gap atau jurang umur yang lumayan dalam. Secara garis besar, golongan jemaat di gereja terdiri dari: senior (lansia), dewasa (kaum ibu dan bapak), dewasa muda (kisaran usia 25-30 tahun), pemuda, dan remaja. Waktu itu usiaku dan teman-teman pengurus sekitar 18 dan 19 tahun. Mereka yang berada di golongan pemuda dan dewasa muda kebanyakan telah menghilang dari gerejaku.

Kami tak pernah melihat bagaimana kakak-kakak kami tersebut melayani sesama generasinya, atau melayani generasi kami. Yang sering kami dengar hanyalah jemaat-jemaat dewasa dan senior bertutur nostalgia pelayanan pemuda pada masa mereka, yang tentunya secara konteks sangat berbeda dengan masa kini.

Teladan lintas generasi dalam pelayanan Kristen telah ditunjukkan oleh Paulus ketika dia mempersiapkan Timotius, anak rohaninya untuk melayani. Dalam surat 2 Timotius 2:2, Paulus berkata, “Apa yang telah engkau dengar dari padaku di depan banyak saksi, percayakanlah itu kepada orang-orang yang dapat dipercayai, yang juga cakap mengajar orang lain.” Sebagai “ayah rohani” atau mentor, Paulus tak cuma membekali Timotius dengan pengetahuan firman Tuhan, tetapi juga membentuknya untuk memiliki visi yang sama, yakni untuk “mengingatkan kamu mengenai jalan-jalanku [Paulus] dalam Kristus, seperti yang aku [Paulus] ajarkan di mana-mana, dalam setiap jemaat” (1 Korintus 4:17).

2. Terlalu fokus pada program atau acara

Setahun membangun pelayanan pemuda, kami mengalami banyak jatuh bangun. Salah satu kendala yang kami hadapi kala itu adalah kami terlalu berfokus memikirkan bagaimana caranya membuat acara yang seru supaya orang lain tertarik hadir. Meski menggagas acara yang fresh dan menarik bisa jadi sarana untuk mengembangkan pelayanan, tapi menjadikan itu sebagai fokus utama tidaklah tepat. Michael Bayne dalam artikelnya yang berjudul “Why Youth Ministry Is Important” mengatakan bahwa pelayanan pemuda adalah tentang pemuridan, bukan sekadar mengumpulkan massa, bukan pula bukan seperti kita sedang berjualan sesuatu supaya laku. Tujuan dari pelayanan tersebut adalah agar para pemuda dibentuk semakin menyerupai Kristus. Pembentukan itu dapat terjadi lewat pujian, pembelajaran firman Allah yang bisa dilakukan dalam kelompok kecil.

Paulus dalam 1 Korintus 3:6 berkata, “Aku menanam, Apolos menyiram, tetapi Allah yang memberi pertumbuhan. Karena itu yang penting bukanlah yang menanam atau yang menyiram, melainkan Allah yang memberi pertumbuhan.” Kami menyadari, tak peduli semeriah dan sehebat apa pun acara yang kami gagas, jika Tuhan tidak berkenan memberi pertumbuhan, maka acara tersebut hanyalah jadi acara senang-senang belaka yang tidak memberikan pertumbuhan rohani kepada setiap yang hadir.

Dalam salah satu sesi doa bersama rekan-rekan pengurus, kami berdoa, mengutarakan pada Tuhan bahwa kami rindu melihat lebih banyak pemuda hadir dan melayani di gereja sebagai generasi penerus. Setelahnya, kami mencoba menggagas strategi dan acara yang lebih sederhana namun dengan persiapan yang matang. Tim musik bersama worship leader berlatih lagu dua kali dalam seminggu, pembicara menyiapkan hati dan pesan firman Tuhan yang hendak dibawakannya dengan sungguh, dan semua pengurus turut berdoa agar acara sederhana yang kami gagas berkenan pada Tuhan, dan Tuhan menjamah hati rekan-rekan yang hadir.

Tuhan pun membuat kami takjub. Pelan-pelan, kehadiran dalam persekutuan yang akhirnya kami gelar setiap dua minggu pun lebih meningkat. Beberapa dari mereka yang hadir kelak memberi diri untuk percaya pada Tuhan, dibaptis, dan setia melayani sampai hari ini.

3. Keretakan dalam tim pengurus yang sengaja dibiarkan

Konflik dan beda pendapat pasti tidak terhindarkan, tapi seharusnya bisa selalu diatasi. Suatu ketika, tim pengurus berbeda pendapat saat rapat. Perbedaan pendapat ini menjadi masalah panjang karena dibicarakan di belakang, yang berakibat saling sensi jika bertemu. Dalam sesi latihan atau rapat setelahnya, ketegangan jadi terasa. Kami tak merasa damai sejahtera.

Pembina kami lalu menggagas acara doa malam, di mana semua pengurus dikumpulkan dan berdoa bersama. Namun sebelumnya, dia rupanya telah mengajak diskusi secara terpisah dua orang yang terlibat konflik tersebut. Dalam sesi doa itu, Tuhan sungguh menegur setiap kami, bahwa cara kami menangani perbedaan pendapat itu salah. Rekan-rekanku yang terlibat konflik menangis dan saling meminta maaf serta berkomitmen untuk tidak membicarakan masalah-masalah ini di belakang.

Dalam bagian terakhir dari kitab Filipi, Paulus menggiring perhatian kita kepada sebuah situasi yang serupa ketika ia memohon dengan sangat pada dua orang wanita, Euodia dan Sintikhe, untuk menerima perbedaan yang ada di antara mereka.

Tidak banyak hal yang diketahui tentang kedua wanita ini. Tetapi dalam Filipi 4:3, Paulus berkata bahwa kedua wanita ini “berjuang dengan aku dalam pekabaran Injil” dan “yang nama-namanya tercantum dalam kitab kehidupan” bersama-sama dengan teman sekerja Paulus lainnya. Penjelasan Paulus mengindikasikan bahwa kedua wanita ini ada dalam satu pihak, bekerja untuk sebuah maksud yang sama, dan mengarah ke satu tujuan akhir yang sama—surga.

Ketika kita berada di tengah-tengah konflik, seringkali lebih mudah bagi kita untuk menonjolkan perbedaan. Tetapi, menyadari bahwa kita adalah anak-anak dari Tuhan yang sama, rekan sekerja untuk sebuah maksud yang sama, dan penduduk surga di masa depan akan membantu kita untuk tidak membesar-besarkan perbedaan-perbedaan yang sepele. Akan menjadi lebih baik bagi kita untuk memfokuskan diri pada hal yang benar-benar penting, yaitu apa yang mempersatukan kita di dalam Kristus.

Setiap pelayanan dan tentunya tiap gereja punya pergumulannya masing-masing, yang untuk mengatasinya tidak semudah hanya dengan memaparkan teori-teori yang ada. Namun, ingatlah bahwa Tuhanlah yang senantiasa memberi pertumbuhan dan bagi Dialah segala pelayanan yang kita lakukan.

Aku percaya, ketika kita berdoa dan berfokus pada-Nya, Tuhan berkenan memberkati pelayanan kita.


Kamu diberkati oleh artikel ini?

Yuk, jadi berkat dengan mendukung pelayanan WarungSateKaMu!


Baca Juga:

Apakah Kamu Merasa Pelayananmu di Gereja Tidak “Sukses”?

Kamu mungkin merasa pelayananmu tak ada nilainya, tak pernah dapat pujian. Tapi, mungkin bagi satu atau dua orang yang kamu layani, kamulah rahmat Tuhan bagi mereka.