Posts

Tuhan, Kapan Aku Harus Memulai?

Oleh Ezra A. Hayvito, Tangerang Selatan

Tuhan, Kapan Aku Harus Memulai?

Mengawali tahun 2020, aku diingatkan tentang beberapa ide dan mimpi yang sudah cukup lama aku tunda. Cukup lama terkubur karena kesibukan, akhirnya muncul pertanyaan ini dalam doaku, “Tuhan, kapan aku harus memulai?”

Kalau kamu merasa pertanyaan ini juga tidak asing buat kamu, izinkan aku membagikan sedikit ceritaku dalam tulisan ini.

Maret 2019, aku diberikan undangan untuk menulis artikel rohani oleh salah satu sahabatku. Tawaran itu begitu menarik bagiku karena saat itu aku memang sedang giat menulis catatan dari renungan pribadiku. Namun bagiku menulis artikel rohani adalah sebuah area baru yang belum siap untuk aku masuki sehingga tawaran itu hanya kusimpan sebagai mimpi dan terkubur dalam kesibukanku yang lain.

Waktu berlalu dan pada Desember 2019, tawaran itu datang kembali. Seketika, aku mendapat keyakinan untuk mengiyakan undangan itu. Tidak ada keraguan dan itu cukup aneh bagiku.

Aku percaya keyakinan itu berasal dari Tuhan. Aku meyakini jika itu memang kehendak Tuhan, pasti ada dorongan yang kuat yang bisa kita hindari dan Tuhan pasti memberikan damai sejahtera ketika hal itu dilakukan.

Berkaca dari pengalaman ini, aku mencoba menyelami pikiranku untuk melihat proses pembelajaran apa saja yang aku alami mulai dari aku mendapat tawaran menulis hingga akhirnya aku mulai menulis. Berikut ini adalah proses yang aku pelajari tentang kapan dan bagaimana harus mulai melaksanakan sesuatu.

1. Cari Tahu Kehendak Tuhan

Salah satu pelajaran berharga yang aku dapatkan adalah melakukan hal yang menurut kita baik belum tentu sesuai dengan kehendak Tuhan. Untuk itu penting sekali bagi kita untuk mencari tahu apakah ide dan mimpi kita ini sesuai dengan kehendak-Nya.

Awalnya aku tidak dapat memahami bagaimana aku bisa mengetahui apakah hal ini sesuai dengan kehendak Allah atau tidak. Inilah yang aku lakukan. Aku membuang semua kebingungan dari pikiranku, aku menolak segala ketakutan dan keraguan, lalu aku mulai berdoa dan bersyukur.

Aku berdoa sambil memuji dan menyembah hingga segala ketakutan dan keraguan itu hilang. Aku percaya, Tuhan bertakhta di atas pujianku. Ketika aku datang berdoa dan bersyukur dengan hati yang tulus, aku yakin Ia dan Kerajaan-Nya datang dan aku ada dalam hadirat-Nya.

Aku tahu, Tuhan juga ingin berbicara kepadaku. Ia bukan allah yang tidak bisa berbicara kepada umatnya. Dia Allah yang mau memiliki relasi dengan kita. Seperti komunikasi pada umumnya, ini harus berlangsung dua arah. Dalam doa dan penyembahanku, aku telah berbicara kepada Tuhan. Sekarang giliran Tuhan menyampaikan isi hati-Nya.

Biasanya aku akan mulai dengan membaca Alkitab dengan meminta hikmat dari Tuhan. Aku percaya Alkitab adalah kebenaran dan Roh Kudus yang adalah Roh Kebenaran akan menuntun kita kepada segala kebenaran.

Dalam 1 Korintus 2:10-12, Rasul Paulus juga menyampaikan tidak ada yang mengetahui isi pikiran (kehendak) seseorang selain rohnya, begitu pula dengan Allah, tidak ada yang mengetahui kehendak-Nya selain Roh Allah atau Roh Kudus.

Sehingga dapat aku simpulkan sebelum memulai melaksanakan ide dan mimpi, aku harus terlebih dahulu memastikan itu adalah kehendak Tuhan. Hal ini aku lakukan dengan bersekutu selalu dengan Roh Kudus dan peka terhadap suara-Nya.

2. Buat Perencanaan

Dalam Amsal 24:6 dikatakan kita hanya dapat berperang dengan perencanaan dan kemenangan tergantung pada penasihat yang banyak. Aku ingat pesan seorang teman yang berkata jika kita berperang tanpa rencana artinya kita sedang berencana untuk kalah. Ini membuat ku yakin aku harus menuliskan rencanaku sebelum memulai menjalankan ide dan mimpi itu.

Namun dalam menyusun rencana ini, nasihat siapa yang harus kuminta? Aku berpikir dan teringat salah satu lagu pada ibadah Natal.

“… dan Nama-Nya pun disebut orang. Penasihat Ajaib. Allah yang Perkasa. Bapa yang Kekal. Raja Damai.”

“Nama-Nya akan disebut sebagai Penasihat Ajaib.” Ini yang membuatku yakin bahwa aku harus membuat rencana sebelum aku berperang dan aku sudah memiliki Penasihat yang bukan sembarang penasihat, Ia adalah Penasihat Ajaib yang adalah Yesus sendiri.

Dalam perencanaanku aku melibatkan Tuhan dan ini yang aku pelajari. Aku harus membuat target dalam jangka waktu tertentu karena aku termasuk orang yang akan menunda pekerjaan apabila tidak ada tenggat waktu yang diberikan.

Tuhan memberiku inspirasi untuk bangun setiap pagi dan menentukan progress apa yang mau aku capai di hari itu, bagaimana prioritasnya terhadap aktivitasku yang lain, dan menentukan berapa lama durasi yang mau aku luangkan untuk mengerjakan hal tersebut.

Aku menemukan hal ini efektif bagiku. Kalau menurutmu cara ini tepat bagimu untuk kamu lakukan, coba lakukan itu. Pastikan kamu menyediakan waktu khusus untuk menulis rencana dan berdoalah sebelumnya untuk meminta hikmat dari Tuhan.

3. Laksanakan Rencana

Tahap pelaksanaan sering menjadi bagian yang sulit untuk aku lakukan. Aku menyadari hal ini disebabkan karena ketika aku berusaha menggenapi kehendak Tuhan, Iblis pun akan berusaha membuatku gagal dalam menggenapi rencana Tuhan.

Distraksi adalah salah satu musuh besar yang harus aku lawan. Tanpa aku sadari, ketika aku lengah dan mengizinkan diriku untuk bersantai di Instagram, Youtube, atau media sosial lainnya, aku perlahan-lahan sedang di jerat Iblis untuk tidak produktif selama berjam-jam dan berujung pada dosa.

Mengatasi hal ini, Roh Kudus mengingatkanku untuk setia terhadap perkara yang kecil. Melawan kemalasan dan distraksi dengan kesetiaan dan ketaatan. Ini aku terapkan dengan bangun pagi, merapikan tempat tidur, bersaat teduh, dan membuat rencana aktivitasku untuk hari itu. Ketika aku memiliki to-do-list yang jelas dan target untuk dicapai, aku menjadi tidak mudah terdistraksi.

Aku yang sedang giat dalam menyelesaikan pekerjaan bertemu dengan masalah baru. Keasyikan bekerja membuatku menyampingkan waktu istirahat dan tidak jarang aku lalai dalam doa pribadiku. Tanpa sadar aku masuk dalam jerat lain si Iblis dengan menjadikan pekerjaanku sebagai berhala.

Tuhan menegurku. Aku tidak merasakan damai sejahtera dan kreativitasku menjadi terbatas. Di momen inilah aku sadar, aku harus taat terhadap rencana waktu yang sudah kutentukan sebelumnya, termasuk taat apabila tiba waktu untukku beristirahat dan berdoa.

Selanjutnya adalah pikiran yang berkata aku tidak sanggup, perasaan jenuh, dan rasa ingin menyerah. Ini adalah contoh selanjut yang sering menjadi penghambatku dalam mengerjakan apa yang aku kerjakan. Di saat seperti ini, Roh Kudus mengingatkanku terhadap alasan aku melakukan semua ini. Dan jawabannya sesederhana karena ini adalah kehendak Tuhan dan di dalam Dia terletak kekuatanku untuk terus berjuang.

Kunci yang aku pelajari untuk taat dan setia adalah untuk menjadikan perjalanan kita sebagai penyembahan kita kepada Tuhan. Ketaatan dan kesetiaan yang sejati lahir dari luapan kasihku kepada Tuhan.

Lebih dari sekadar mengikuti peraturan, kasihku kepada Tuhan seharusnya pendorong untuk aku berani melangkah lebih jauh. Aku percaya, dengan mengasihi Tuhan aku dimampukan untuk melakukan apapun yang Tuhan perintahkan, termasuk untuk taat dan setia.

***

Bagiku, ini adalah salah satu kehendak Tuhan yang berhasil aku mulai dalam hidupku. Aku bersyukur untuk setiap proses yang Tuhan ajarkan hingga akhirnya aku dapat menuangkannya dalam tulisan ini. Aku berdoa agar dalam segala keterbatasan tulisanku, Roh Kudus menyempurnakan setiap tulisan ini dalam hatimu. Haleluya!

Immanuel, God with us!

Baca Juga:

Mengapresiasi Diri, Resolusi Tahun Baru

Aku pernah merasa hidupku penuh cela, lapuk, atau pun tidak berguna, tapi Allah memandangku bernilai. Tahun ini, aku belajar untuk menghargai diriku sendiri. Inilah resolusiku.

Bukan Resolusi Kembang Api

Oleh Erick Mangapul Gultom, Jakarta

Perjalanan hidup kita setiap tahunnya selalu diwarnai keberhasilan dan kegagalan. Natur kita sebagai manusia tentunya ingin menjadi lebih baik dari waktu ke waktu, sehingga apa yang dialami tahun sebelumnya mendorong kita untuk membuat target-target baru seiring pergantian tahun.

“Pokoknya, tahun ini aku mau lebih rajin belajar supaya bisa lulus cumlaude!”

“Pokoknya, tahun ini harus selesai skripsi biar cepat wisuda dan membanggakan papa dan mama.”

“Pokoknya, tahun ini aku tekun bersaat teduh setiap hari dan enggak mau bolong-bolong lagi!”

“Pokoknya, tahun ini harus selesai baca Alkitab dari Kejadian sampai Wahyu.”

Sayangnya, semangat ini seringkali lebih menyerupai kembang api, heboh dan meriah, tetapi hanya bertahan sesaat. Dalam sekejap, mati dan terlupakan begitu saja.

Mau belajar lebih rutin, tetapi lebih tertarik ke mal untuk jalan-jalan. Mau menyelesaikan skripsi, tapi selalu bilang, “kan masih bisa esok hari”. Mau rajin saat teduh setiap hari, tetapi ketika bangun tidur yang dicek pertama kali malah notifikasi di HP. Mau membaca Alkitab dari Kejadian sampai Wahyu, malah tergoda menonton video di YouTube yang kelihatannya lebih menarik.

Aku pun merenungkan isi hati Tuhan dalam surat kasih-Nya, Alkitab. Inilah tiga hal yang kuperoleh sebagai hasil perenunganku ketika hendak menyusun dan melaksanakan resolusi tahun baru.

1. Relasi, Dekat dengan Sumber Berkat

Bicara tentang relasi, aku selalu teringat pada Daud. Daud adalah tokoh dalam Alkitab yang memiliki kerinduan luar biasa untuk selalu dekat dengan Tuhan. Dalam Mazmur 1 ayat 1 dan 2, Daud berkata:

“Berbahagialah orang yang tidak berjalan menurut nasihat orang fasik, yang tidak berdiri di jalan orang berdosa, dan yang tidak duduk dalam kumpulan pencemooh, tetapi yang kesukaannya ialah Taurat TUHAN dan merenungkan Taurat itu siang dan malam.”

Aku sungguh bersyukur ketika membaca bagian firman Tuhan ini. Aku diingatkan bahwa seringkali kita meminta Tuhan memberkati rencana-rencana yang telah kita buat, tetapi lupa untuk melibatkan Tuhan dalam menyusun rencana tersebut. Kita lebih suka pada berkat-Nya daripada hubungan dengan-Nya. Padahal, orang yang mencintai firman Tuhan dan merenungkannya siang dan malam disebut “berbahagia” oleh pemazmur. Dengan berelasi dengan Tuhan, kita sudah diberkati dengan kebahagiaan.

Seperti Daud, aku terinspirasi untuk dapat berelasi dengan Tuhan karena rindu untuk selalu dekat dengan-Nya. Aku belajar untuk memperbaiki fokusku—bukan kepada berkat, melainkan kepada Sang Sumber Berkat itu sendiri.

Aku rindu untuk mengajak teman-teman agar kita senantiasa membangun relasi dengan Tuhan dalam doa dan pembacaan firman. Marilah kita berdoa dan meminta hikmat Roh Kudus dalam menyusun perencanaan kita di tahun yang baru ini, agar apa yang kita rencanakan sesuai dengan apa yang Ia kehendaki bagi kita. Ia yang akan membimbing dan memampukan kita dalam melaksanakannya!

2. Kesetiaan, Proses Hari demi Hari

“Barangsiapa setia dalam perkara-perkara kecil, ia setia juga dalam perkara-perkara besar. Dan barangsiapa tidak benar dalam perkara-perkara kecil, ia tidak benar juga dalam perkara-perkara besar” (Lukas 16:10).

Kita cenderung mengukur kemajuan dan kesuksesan dari hal-hal yang besar, padahal firman Tuhan justru mengingatkan kita untuk belajar setia dari hal-hal yang kecil.

Aku pernah membuat resolusi tahun baru untuk mengurangi penggunaan kertas yang berlebihan di kantor tempatku bekerja. Sebelumnya, aku selalu mencetak hasil desain untuk memeriksanya. Untuk mewujudkan resolusiku tersebut, aku membiasakan diri untuk memeriksa semuanya di laptop sebelum dicetak. Apa yang kulakukan nampaknya sederhana, tetapi ternyata tidak semudah itu untuk dilakukan. Aku belajar untuk setia pada kebiasaan kecil ini. Aku percaya perubahan besar harus dimulai dari diri sendiri!

Dalam menjalani resolusiku ini, aku teringat pada perumpamaan talenta dalam Matius 25 ayat 14 sampai 30, yang memberi pesan serupa dengan Lukas 16 ayat 10. Hasil yang kita peroleh akan semakin berarti apabila kita menghargai setiap proses yang dilalui. Ketika kemajuan yang diperoleh tidak seberapa, jangan turuti keinginan si jahat yang membuat hati kita tergoda untuk berhenti setia. Ingat, Tuhan kita yang setia akan “menguatkan hatimu dan memelihara kamu terhadap yang jahat” (2 Tesalonika 3:3).

3. Yesus, Harapan yang Sejati

Apa yang sebenarnya menjadi harapan kita yang terutama? Kalau diri Allah yang menjadi sasaran akhir dari harapan kita, maka kita berada di jalur yang benar. Namun, kita perlu mengoreksi kembali tujuan kita ketika apa yang kita harapkan justru adalah apa yang diciptakan Allah.

Perenungan selanjutnya adalah, apakah harapan-harapan itu menyenangkan hati Allah, atau jangan-jangan hanya nafsu pribadi semata? Aku pernah membuat resolusi untuk menabung di tahun ini, agar tahun depan bisa membeli barang yang sebenarnya tidak aku butuhkan. Menyadari bahwa aku hanya ingin memuaskan diri tanpa tujuan yang jelas, aku akhirnya menggunakan uang tabunganku untuk membeli buku rohani untukku dan adik-adik rohaniku.

“Marilah kita melakukannya dengan mata yang tertuju kepada Yesus, yang memimpin kita dalam iman, dan yang membawa iman kita itu kepada kesempurnaan, yang dengan mengabaikan kehinaan tekun memikul salib ganti sukacita yang disediakan bagi Dia, yang sekarang duduk di sebelah kanan takhta Allah” (Ibrani 12:2).

Aku berdoa agar kita semua senantiasa menjadikan Yesus sebagai tujuan utama dari segala hal yang ingin kita capai. Bukan lagi kehendak kita sendiri, tetapi kehendak Yesus yang kita lakukan dalam kehidupan kita.

Biarlah semangat kita untuk menjalani komitmen yang kita buat bersama Tuhan terus membara seperti api Roh Kudus, bukan lagi seperti kembang api. Roh Kudus memampukan kita untuk menjadi anak-anak yang setia dan hidup berkenan kepada Tuhan dalam relasi yang indah bersama-Nya.

Soli Deo Gloria.

Baca Juga:

Allah Bekerja dalam Kehilangan Kita

Tidak ada orang yang ingin merasakan kehilangan. Bahkan, banyak yang berpikir bahwa kehilangan akan menghasilkan rasa sakit dan tidak perlulah menjadi bagian hidup manusia. Namun, tidak bisa kita pungkiri, semua orang pasti akan merasakan kehilangan.

Allah Imanuel, Menyertaiku dan Masa Depanku

Oleh Novita Sari Hutasoit, Tangerang

Aku bersama rekan sekerjaku sedang berkomitmen untuk membaca Alkitab secara keseluruhan. Di suatu sore, aku melanjutkan pembacaan Alkitabku di Keluaran 33.

Keluaran 33 bercerita tentang Musa yang memohon penyertaan Tuhan untuk berjalan bersama-sama bangsa Israel di padang gurun menuju tanah Kanaan. Bangsa Israel adalah bangsa yang tegar tengkuk. Meskipun Tuhan telah menunjukkan banyak mukjizat dan memelihara mereka, bangsa Israel tetap saja bersungut-sungut. Bahkan, di Keluaran 32 tertulis bahwa bangsa Israel memalingkan diri dari Tuhan dengan membuat anak lembu emas dan sujud menyembah kepadanya.

Akibat perbuatan mereka, Tuhan tidak berkenan untuk menyertai bangsa Israel. Namun, mendengar ancaman dari Tuhan, bangsa Israel pun berkabung dan Musa memohon agar kiranya Tuhan tetap berkenan menyertai mereka. Ada bagian yang menarik di pasal ini. Di pasal 33 ayat 15, Musa berkata, “Jika Engkau sendiri tidak membimbing kami, janganlah suruh kami berangkat dari sini.” Musa memahami betul bahwa kehadiran Tuhan di tengah bangsa Israel adalah yang terpenting, hingga dia pun memohon agar kiranya Tuhan sudi beserta dengan mereka. Tanpa kehadiran Tuhan, mustahil bagi bangsa Israel untuk lari dari kejaran kereta Firaun dan juga menghadapi tantangan-tantangan lainnya.

Keluaran 33 mengingatkanku kembali akan perjalanan hidupku sepanjang tahun ini. Ada banyak hal yang aku syukuri, tapi ada juga hal-hal yang kupertanyakan. Misalnya, tahun ini aku dinyatakan lulus untuk melanjutkan pendidikanku setelah sekian lama aku mendoakannya. Namun, di tahun ini juga aku banyak dikecewakan oleh orang-orang yang aku kasihi. Aku pun bertanya, apakah yang akan terjadi di tahun depan? Semua bisa berubah tiba-tiba dan aku ragu untuk menghadapi tahun depan.

Aku pribadi adalah orang yang sistematis, aku punya perencanaan dalam segala hal. Di akhir tahun seperti ini, aku membuat berbagai perencanaan untuk ke depannya, tetapi aku malah jadi sulit menikmati kehadiran Tuhan dalam tiap perencanaan yang kubuat. Aku sibuk memikirkan bagaimana caranya supaya apa yang kurencanakan terwujud tanpa mempercayai bahwa Tuhan akan menyertai perjalananku. Agaknya, aku seperti bangsa Israel yang meragukan penyertaan Tuhan, padahal dalam perjalananku di tahun ini dan tahun-tahun sebelumnya, Tuhan telah menyertaiku.

Jika ada di antara kamu yang juga mengalami sepertiku, marilah kita mengingat kembali bahwa meskipun apa yang kita inginkan tidak berjalan seturut kemauan kita, Tuhan selalu menyertai perjalanan kita. Seperti bangsa Israel di padang gurun yang diberkati Tuhan dengan burung puyuh, roti mana, tiang api, dan tiang awan, Tuhan pun dalam pemeliharaan-Nya yang sempurna akan menyediakan segala yang kita butuhkan.

Pemeliharaan Tuhan tidak selalu terwujud lewat hal-hal yang spektakuler. Ketika kita diberi kesehatan, bisa menikmati pekerjaan dan pelayanan, serta dikelilingi oleh keluarga dan sahabat yang mendukung, itu adalah salah satu dari sekian banyak bukti pemeliharaan-Nya buat kita.

Di penghujung tahun ini, seiring kita juga menyiapkan diri untuk menyambut Natal, kiranya kita tidak hanya sibuk oleh hal-hal lahiriah, tetapi juga menyiapkan hati kita agar Sang Juruselamat yang kita rayakan kelahiran-Nya, lahir dan memerintah pula dalam hati kita. Sang Juruselamat tidak hanya hadir saat bulan Desember, Dia senantiasa hadir menyertai kita. Nabi Yesaya dalam nubuatannya pun mengatakan bahwa Juruselamat itu akan dinamakan Imanuel, yang berarti Allah selalu menyertai kita.

Kesetiaan Allah sebagaimana ditunjukkan-Nya kepada bangsa Israel tidak pernah berubah sampai kepada hari ini, Dia pun menyertai kita senantiasa.

Menutup tulisan ini, ada sepenggal lirik lagu yang ingin kubagikan:

Pardon for sin and a peace that endureth,
Thine own dear presence to cheer and to guide;
Strength for today and bright hope for tomorrow,
Blessings all mine, with ten thousand beside!
“Great is Thy faithfulness!”

Lirik lagu ini adalah doaku untuk bersyukur atas semua hal yang terjadi di tahun ini, sekaligus juga menjadi pengharapanku untuk menjalani tahun yang baru.

Kepada sahabat-sahabatku, juga semua pembaca, selamat menyambut Sang Juruselamat dengan hati yang terus mengimani Dia, Imanuel.

Baca Juga:

Mengapa Kita Perlu Bersyukur atas Peristiwa Natal?

Menjelang Natal, tak jarang aku mendengar khotbah-khotbah diwartakan dari atas mimbar, “Kita harus bersyukur atas peristiwa Natal.” Sejenak aku berpikir, mengapa kita perlu bersyukur atas Natal? Adakah hal istimewa yang sungguh menjadikan Natal sebagai peristiwa yang patut disyukuri?

Menghadapi Sisi Gelap Pelayanan dalam Terang Tuhan

Oleh Jefferson

“Sampai kapan aku bisa dibilang ‘cukup’ melayani supaya aku bisa berhenti dari pelayanan?”

Pertanyaan di atas terngiang-ngiang dalam benakku sepanjang bulan lalu. Kala itu, aku mengalami serangan depresi bertubi-tubi setelah mengerjakan berbagai pelayanan untuk beberapa minggu berturut-turut. Sebagai contoh, di periode yang tersibuk, aku pernah mengajar di Sekolah Minggu dan ibadah remaja berselang-seling selama empat minggu berurutan. Di sela-selanya juga ada persekutuan kelompok kecil dan berbagai rapat kepengurusan pelayanan lainnya.

Seharusnya aku sudah terbiasa menghadapi situasi seperti ini. Waktu istirahatku sudah cukup. Aku bersaat teduh, berdoa, dan membaca Alkitab dengan rutin setiap hari. Setiap minggu, aku merasakan dan menikmati hadirat Tuhan dalam persekutuan doa bersama teman sekos dan dalam ibadah bersama di gereja. Aku juga tidak lalai dalam bersekutu dengan saudara/i seiman lainnya.

Jadi, mengapa rasanya aku sedang mengalami kekalahan terhadap depresi, apalagi ketika memikirkan akan kembali melayani untuk beberapa minggu berturut-turut? Di malam hari sepulangnya aku dari kantor, bukannya melakukan persiapan pelayanan, aku malah lebih sering bersantai sambil browsing, membaca komik, atau menonton serial TV dan video hingga waktunya tidur. Aku jadi lebih rentan terhadap godaan sehingga belakangan ini aku sering jatuh dalam dosa, terutama kemalasan dan hawa nafsu.

Penunjukan ilahi (divine appointment) di tengah pergumulan

Ajaibnya, di tengah-tengah kesibukanku melayani, bekerja, dan bergumul dengan depresi, Tuhan dalam kasih kemurahan-Nya masih memberikanku waktu rehat yang berharga untuk merenungkan topik ini serta membagikannya dalam tulisan. Kehendak-Nya terlihat sangat jelas bagiku, karena ketika aku memulai tulisan ini pada suatu hari Sabtu, untuk pertama kalinya setelah sekian lama, Tuhan benar-benar “mengisolasi”-ku dari dunia luar untuk mendengarkan dan bergumul dengan-Nya.

Divine appointment ini tidak dapat terlihat lebih jelas lagi, terutama dengan datangnya kabar duka dari AS tentang seorang pendeta bernama Jarrid Wilson yang mengambil nyawanya sendiri. Usut punya usut, beliau memang bergumul dengan depresi, dan pada malam ia mengakhiri hidupnya, beliau baru saja memimpin upacara pemakaman seseorang yang meninggal karena bunuh diri. Kita tidak tahu persis mengapa beliau bertindak demikian, tapi kita dapat mencurigai depresi sebagai salah satu faktor penyebab utama tindakannya.

Didorong oleh kehendak Tuhan yang sangat jelas, berikut adalah pelajaran-pelajaran yang kudapat hingga kini dari pergumulanku dengan depresi. Tulisan kali ini mengulas lebih banyak poin dari biasanya karena aku ingin merangkum sebanyak mungkin kebenaran dan aplikasi praktis yang kuharap dapat berguna untukmu. Dengan kata lain, fokusku adalah lebaran cakupan pembahasan dengan harapan dan keyakinan bahwa Tuhan akan memakai pengalamanku untuk menguatkanmu menghadapi sisi gelap pelayanan dalam terang-Nya.

#1. Depresi tidak pandang bulu

Walaupun ini terdengar sepele, ironisnya kebenaran inilah yang paling sering kita lupakan. Ketika mendengar berita duka di atas, mungkin reaksi pertama dari kebanyakan kita adalah, “Kok bisa, padahal dia pendeta?” Kita lupa bahwa depresi dapat menyerang siapapun, termasuk dan terutama para pemimpin di gereja. Tekanan pelayanan yang mereka hadapi dan ketiadaan orang yang dapat mereka curhati (mengingat natur panggilan mereka yang unik) dapat membuat para pendeta lebih rentan terhadap serangan depresi.

#2. Depresi adalah sebuah realita kehidupan yang biasa

Di satu sisi, karena depresi dapat menyerang siapapun, depresi adalah hal yang normal dalam kehidupan. Adalah lumrah bagi kita untuk mengalami depresi ketika kita sedang mengalami kesibukan di kantor, hambatan pelayanan di gereja, konflik dengan anggota keluarga, dlsb. Kalau kamu diserang depresi, jangan merasa aneh seolah-olah depresi bukan hal yang biasa kita hadapi (1 Kor. 10:13a). Meskipun begitu, di sisi yang lain…

#3. Depresi harus dihadapi dengan serius

…kita juga harus memahami kalau depresi adalah hal serius yang harus dihadapi dengan serius pula. Tidak sedikit orang yang meninggal karena depresi. Menurut data World Health Organisation tahun 2018, serangan depresi dialami >300 juta penduduk dunia dan dikaitkan dengan tingginya jumlah kasus bunuh diri tahunan secara global (~800.000). Ketika mengetahui rumah kita sedang terbakar, siapa dari kita yang tidak akan langsung menghubungi pemadam kebakaran untuk memadamkan api?

#4. Depresi adalah salah satu panah api favorit si Musuh

Pelayanan adalah sebuah peperangan rohani di mana Tuhan meruntuhkan segala bentuk keangkuhan manusia dan menyatakan kemuliaan-Nya sehingga makin banyak orang dapat mengenal dan menikmati Dia (2 Kor. 10:5). Mengetahui tujuan pelayanan ini, Iblis tidak tinggal diam dan terus menghujani kita dengan panah-panah apinya (Ef. 6:16). Dan, kalau kamu perhatikan dengan seksama, biasanya jajaran pemimpin yang disasar duluan.

Pernahkah kamu memikirkan kenapa banyak orang tidak mau melayani, terutama sebagai pemimpin? Karena kepemimpinan identik dengan tanggung jawab yang besar, rasa stres, dan depresi. Semakin banyak pemimpin yang terkena depresi dan akhirnya meninggalkan pelayanan, semakin senang si Musuh. Seperti menjatuhkan dua burung dengan satu batu, pekerjaan Tuhan terhenti karena ketiadaan pemimpin yang meninggalkan pelayanan karena depresi, sementara pekerja Tuhan yang lain dibuat ragu/takut untuk melayani.

Tuhan Yesus sangat memahami natur medan peperangan ini dan memberikan kita satu alasan yang kutemukan cukup untuk membantuku bangkit dari depresi serta terus maju melayani di garis depan.

#5. Kristus menjanjikan penyertaan dalam pelayanan dan depresi, bukan kebebasan dari mereka

Matius 11:28-30 sering dikutip karena penekanannya akan ketenteraman dan kedamaian yang hanya dapat kita temukan dalam Tuhan Yesus. Menurutku penekanan ini tidak salah, tapi juga tidak lengkap. Maksud sesungguhnya dari bagian ini adalah sebuah panggilan, bukan untuk beristirahat, tetapi untuk bekerja bersama Kristus di ladang Tuhan.

“Jadi, ujung-ujungnya pelayanan?” Ya, tapi bukan pelayanan yang kita lakukan sendiri, tetapi bersama Kristus sambil belajar pada-Nya. Dalam panggilan-Nya ini, kita mengikuti Yesus yang lemah lembut dan rendah hati mengerjakan berbagai macam tanah, dari yang lembut sampai yang keras dan tandus. Tuhan Yesus tidak pernah berjanji kita tidak akan menghadapi kesulitan sama sekali dalam mengikuti-Nya, tetapi Dia berjanji untuk terus menyertai dan memimpin kita melewati semuanya itu (11:29). Dan karena mengetahui Yesus yang menuntun dan mengajar kita untuk memikul kuk yang Ia pasang, Ia yang telah mati dan bangkit karena kasih-Nya untuk kita, kita dapat memikul kuk itu dengan tenang dan yakin. Itulah “istirahat” yang sesungguhnya Tuhan janjikan: bukan dari ketiadaan pelayanan, melainkan dari ketergantungan pada diri sendiri untuk memikul beban pelayanan.

#6. Disiplin rohani pribadi sangat penting dalam menghadapi depresi…

Bersaat teduh, berdoa, dan membaca Alkitab adalah beberapa sarana pribadi yang Tuhan berikan agar kita dapat terus menjaga hubungan pribadi dengan-Nya, sehingga ketika depresi menyerang, kita tidak menjadi tawar hati (2 Kor. 4:1). Bahkan setelah jatuh dan terus bergumul dalam depresi pun, disiplin rohani pribadi membantu kita untuk terus bertahan dalam Tuhan. Kamu dapat membaca pembahasanku lebih lengkap tentang poin ini di sini.

#7. …dan begitu juga komunitas orang percaya

Aku bersyukur beberapa minggu terakhir ini dapat berdiskusi dengan rekan-rekan dari berbagai pelayanan yang kukerjakan. Menariknya, semua diskusi itu membahas satu topik yang sama: kami, terutama yang berperan sebagai pemimpin, membutuhkan suatu wadah untuk bersekutu, membagikan suka duka pelayanan, dan “saling mendorong dalam kasih dan pekerjaan baik” (Ibr. 10:24). Ketiadaan wadah tersebut dapat membuat setiap pelayan merasa berjuang sendiri-sendiri sehingga jadi lebih rentan terhadap serangan depresi. Puji Tuhan, ke depannya kami berkomitmen untuk lebih sering memperhatikan satu sama lain. Apakah kamu juga sudah memiliki komunitas yang demikian?

#8. Utamakan istirahat dan Sabat di tengah-tengah pelayanan

Kalau memang kita sudah merasa sangat jenuh karena terus-terusan melayani, tidak ada salahnya mengistirahatkan diri dari pelayanan untuk beberapa saat. Kalaupun kita merasa tidak ada lagi waktu, kamu bisa berdoa kepada Tuhan untuk meminta waktu jeda dari pelayanan. Di sini kita harus sadar kalau Tuhan selalu menjawab doa sesuai dengan kehendak-Nya yang berdaulat. Meskipun doa kita mungkin dijawab-Nya dengan “tidak”, kita dapat beriman bahwa Tuhan sedang mengerjakan suatu kebaikan untuk kita (Rm. 8:28).

Ada kalanya ketika kita tidak mendoakan hal ini tetapi sedang dilemahkan oleh depresi, Tuhan sendiri yang mengosongkan jadwal kita agar kita dapat berdiam diri serta mengingat lagi siapa diri-Nya dan diri kita. Itulah yang terjadi padaku. Aku menulis sebagian besar isi tulisan ini ketika jadwalku dikosongkan Tuhan dari segala acara, rapat, pelayanan, dan persekutuan. Bahkan Ia menyibukkan semua teman kosku dengan acara mereka masing-masing sehingga aku benar-benar berdua dengan-Nya sepanjang malam. Kalau Ia tidak mengintervensi sejauh itu, aku yakin aku tidak akan bisa memproses pergumulanku sebagaimana mestinya dan membagikannya denganmu.

#9. Bandingkan alasanmu melayani dengan realita pelayananmu, kemudian kalibrasi ulang dengan kehendak Allah dari waktu ke waktu

Kita membicarakan depresi sejauh ini kebanyakan dari konteks eksternal. Melalui poin ini, aku ingin mengingatkan kalau depresi juga mungkin datang dari diri kita sendiri. Depresi bisa menyerang karena adanya ketidakselarasan antara alasan kita melayani dengan realita bagaimana kita melayani. Kita bisa mengklaim bahwa kita melayani karena Tuhan telah terlebih dahulu memberikan diri-Nya untuk melayani kita (Mrk. 10:45), tetapi sesungguhnya selama ini pelayanan kita hanyalah untuk memuaskan ego dan harga diri kita. Apa daya, semurni dan se-Alkitabiah apapun alasan kita melayani, natur dosa akan membuat kita melenceng dari tujuan yang seharusnya dari waktu ke waktu (Yer. 17:9). Oleh karena itu, penting bagi kita untuk terus mengkalibrasi ulang alasan kita melayani seturut dengan kehendak Tuhan. Kita pun berdoa mengikuti Daud, “Selidikilah aku, ya Allah, dan kenallah hatiku, ujilah aku dan kenallah pikiran-pikiranku; lihatlah, apakah jalanku serong, dan tuntunlah aku di jalan yang kekal!” (Mzm. 139:23-24).

#10. Teruslah beriman pada Tuhan, bahkan ketika kamu dibiarkan-Nya tetap bergumul dengan depresi

Mengenai panah-panah api yang dibahas di poin ke-4, Efesus 6:16 juga memperkenalkan kita kepada satu-satunya senjata yang dapat memadamkan semua panah itu, yaitu perisai iman. Perlu kita perhatikan bahwa di zaman Paulus, sekuat apapun sebuah perisai, pasti ada beberapa anak panah yang akan tetap tertancap di sana. Meskipun begitu, perisai iman disebut dapat “memadamkan semua panah api dari si jahat”. Walaupun ada anak panah yang tertancap di sana sini, api semuanya telah dipadamkan. Perisai itu telah menjalankan tugasnya untuk menjaga kita, maka kita terus maju tanpa gentar di medan peperangan rohani seperti Captain America yang maju melawan Thanos. Sebab kita hidup berdasarkan iman, bukan apa yang kita lihat (2 Kor. 5:7).

Satu perbedaan mencolok dari perisai iman kita dengan perisai Captain America adalah daya tahannya. Sekuat apapun vibranium, pada akhirnya pedang Thanos dapat membelah perisai tersebut. Hal itu tidak berlaku bagi perisai iman, karena ia terbuat dari anugrah Tuhan yang selalu tersedia dengan cukup bagi setiap orang percaya (Yoh. 1:16), bahkan di tengah kelemahan manusia (2 Kor. 12:9). Ketika kita memahami kebenaran ini, kita dimampukan untuk terus berserah kepada dan bertahan di dalam Yesus, bahkan ketika depresi terus menyerang kita tanpa ampun.

#11. Jadilah apa adanya di hadapan Tuhan dan sesama

Dalam realita kehidupan, aku pun sering melupakan kesepuluh poin di atas. Ya, aku bisa menulis tentang depresi dan pelayanan sejauh ini, tapi ketika depresi menyerang, aku akan langsung mundur ke zona nyamanku. Sebisa mungkin aku akan menghindari Alkitab dan materi pelayanan sepanjang minggu. Dan ketika pada akhirnya aku merasakan kesia-siaan dari upaya diriku sendiri untuk mengalahkan depresi, aku akan datang kepada Tuhan dan menceritakan keadaanku apa adanya. Perasaan depresi tidak langsung kemudian hilang, namun aku seperti mendapat energi baru untuk mempersiapkan pelayanan sedikit demi sedikit. Mengapa aku tetap datang kepada Tuhan walaupun sedang depresi? Karena aku tahu kasih-Nya kepadaku tak bersyarat, tidak peduli seberapa hancurnya aku oleh depresi dan buruknya aku dalam melayani (Rm. 5:5-11).

Keterbukaan ini juga harus kita jaga dengan saudara/i seiman yang mengenal kita dekat, karena kehadiran mereka dapat Tuhan pakai untuk memulihkan kita sedikit demi sedikit. Dalam kasusku, dalam persekutuan doa mingguan bersama teman-teman sekos, aku dapat membagikan pergumulanku dengan apa adanya dan dipulihkan oleh Tuhan di sana. Contoh lainnya adalah tulisan ini sendiri. Dalam mendeskripsikan keadaan dan dosa-dosaku ketika depresi menyerang, aku tidak menyembunyikan apapun, Tuhan sebagai saksiku. Bukannya aku ingin menyombongkan diri, tetapi aku ingin supaya kasih kemurahan Tuhan dinyatakan dalam aku yang lemah ini (2 Kor. 12:9b).

Menyelesaikan perlombaan sampai akhir

Depresi adalah salah satu pencobaan yang akan terus kita hadapi dalam melayani Tuhan, memberitakan Kabar Baik keselamatan dalam Yesus Kristus kepada mereka yang belum percaya. Sering kali Tuhan membiarkan depresi menjadi duri dalam daging kita supaya kita belajar untuk selalu bergantung pada-Nya (2 Kor. 12:9). Melayani berarti memberi diri terus dituntun Yesus dalam mengikuti-Nya dan mengerjakan pekerjaan-Nya yang agung dan ajaib, yang Ia persiapkan untuk kita sebelumnya (Ef. 2:10).

Akhir kata, marilah kita bertahan dan berjalan dengan teguh dalam terang Tuhan di tengah bayang-bayang sisi gelap pelayanan, mengingatkan diri dan sesama dari waktu ke waktu bahwa kita telah menerima kuasa dari Kristus untuk menjadi anak-anak Allah (Yoh. 1:12). Itulah bentuk nyata kita melatih tubuh kita dan menguasainya seluruhnya (1 Kor. 9:27) dalam mengikuti pertandingan untuk memperoleh mahkota yang abadi (1 Kor. 9:26).

Tuhan Yesus memberkati, soli Deo gloria.

Baca Juga:

Panggilan

Ada dua macam panggilan dalam hidup orang Kristen. Apakah itu?

Kisah Cinta Eli

Oleh Dhimas Anugrah, Jakarta

Lapangan El-Marga di kota Damaskus, Siria, begitu ramai dipadati penduduk kota. Langit masih gelap, matahari belum bersinar.

Masih dini hari di kota yang dulu bernama Damsyik itu. Ratusan polisi dan pengawal militer berjaga-jaga di balik pagar berduri.

Di mana-mana terdapat tentara berjaga-jaga. Di atas atap-atap rumah, di pintu masuk hotel, bahkan di selokan bawah tanah. Para prajurit khusus dan penembak jitu terbaik negeri itu berjaga-jaga dengan kesiapan tempur gerak cepat.

Satu hari sebelumnya radio Damaskus mengumumkan hukuman mati bagi seorang penjahat negara.

Seluruh negeri bersorak-sorai, mungkin karena merasa sudah diperdaya dan dipermalukan oleh seorang yang sebentar lagi akan menemui ajalnya di tiang gantungan, di lapangan yang terkenal dengan sebutan lapangan para martir -El Marga-.

Pria itu bernama Eli Cohen.

Ia sudah mempermalukan presiden, jenderal-jenderal, dan para petinggi negara itu dengan kecerdikan yang jarang dimiliki oleh manusia pada umumnya.

Ia salah seorang mata-mata terbaik yang pernah lahir di muka bumi.

Kini, pria yang menjadi perhatian internasional karena kehebatannya di bidang intelijen itu menghadapi tiang gantungan.

Hidupnya tinggal beberapa langkah kaki lagi. Sang algojo menawarkan tutup kepala kepadanya, dengan gelengan kepala ia menolak.

Para wartawan mendengarnya berdoa dalam bahasa Ibrani. Doanya yang terakhir pada Tuhannya, Allah Israel yang ia banggakan, Tuhan yang disembah leluhurnya: Abraham, Ishak, dan Yakub.

Pintu lantai terbuka, Eli Cohen tewas.

Hari itu pukul 03.35 pagi. Seluruh dunia melihatnya. Rakyat negara Israel berkabung. Istri Eli Cohen menonton kematian tragis suami yang dicintainya melalui televisi. Wanita ini terpukul berat, dan mendapatkan perawatan khusus karenanya.

Semua usaha diplomatik dan lobi-lobi internasional yang dilakukan negeri Zion sebelumnya untuk membebaskan intelijen terbaiknya itu tak berhasil.

Sang agen terbaik Israel itu meregang nyawa lebih cepat dari yang mereka kira.

Empat tahun sebelumnya Eli ditugaskan pada misi paling berbahaya. Menyelinap masuk ke jantung informasi rahasia pemerintah dan departemen pertahanan Siria.

Berperan sebagai pengusaha sukses Siria, ia telah berhasil menguasai seluruh rahasia negara itu lebih dari yang presiden negara itu kuasai.

Ia bahkan akan diangkat menjadi Menteri Pertahanan oleh Sang Presiden karena kecerdasan dan karismanya. Misinya berhasil.

Eli memang seorang brilian.

Direkrut dan dilatih dengan baik oleh dinas intelijen Israel, Mossad, pada tahun 1957, untuk sebuah misi yang tak bisa dilakukan oleh agen rahasia biasa. Misi ini memang untuk Eli Cohen.

Dan ia berhasil.

Sungguh menarik jika melihat kehidupan Eli. Sebagai agen intelijen ia memang hebat, tetapi ternyata ia juga seorang pria yang romantis.

Dididik ketat dengan aturan Taurat oleh keluarga Cohen, ia punya satu sisi karakter yang sangat baik.

Ia seorang pria yang setia pada istri dan keluarganya.

Pada awal-awal masa dinasnya di Mossad, Eli bertemu dengan wanita cantik bernama Nadia yang bekerja sebagai perawat di rumah sakit Hadassah, Tel Aviv.

Eli jatuh cinta padanya. Ia ingin bertemu lagi dengan si perawat cantik itu. Sebagai patriot Israel, Eli dengan wibawa khasnya tak menunda untuk menyatakan isi hatinya pada Nadia, gadis yang menaklukkan hatinya sejak pandangan pertama itu.

Gayung bersambut. Tak sampai seminggu kemudian, di pantai Herzliya, dua sejoli yang dimabuk kasmaran ini memutuskan untuk menikah.

Dari awal Eli sudah mengetahui bahwa wanita ini akan menjadi pendamping hidupnya.

Ia jatuh cinta pada pandangan pertama, dan berani mengambil keputusan untuk menikahi Nadia, gadis yang baru dikenalnya selama tujuh hari.

Pilihannya tak salah.

Dua sejoli ini menikah. Sebagai ekspresi komitmen dalam romantika cinta, mereka berjanji hidup saling setia sampai maut memisahkan.

Mereka memang saling jatuh cinta sejak awal pertemuan mereka di Tel Aviv, di sebuah restoran khusus tentara Israel yang tangguh itu.

Mereka membangun rumah tangga baru dan menikmati hidup yang tenang. Meskipun Eli sering mendapat tugas-tugas penting yang membuatnya harus meninggalkan istrinya dalam jangka waktu yang cukup lama, tapi pria Yahudi kelahiran Mesir ini sungguh mencintai istrinya, Nadia.

Kecintaannya pada Nadia dibuktikan dengan kesetiaanya yang tinggi pada wanita yang dinikahinya pada tahun 1959 itu.

Laporan intelijen mencatat bahwa, ketika sering kali Eli diharuskan berada dalam posisi “menemani” para jenderal dan pejabat tinggi negara Siria yang melakukan pesta pora dan perselingkuhan dengan wanita-wanita simpanan mereka, agen Mossad ini memilih untuk tidak menyentuh satupun dari para wanita cantik nan seksi yang menggoda itu.

Di hatinya hanya ada satu wanita, Nadia, yang sangat dicintainya.

Sejak 1960 operasi rahasia Eli di Siria mulai dijalankan. Perintah ini resmi dan langsung mendapat perhatian dari Isser Harel, sang direktur Mossad yang legendaris itu.

Dalam operasi rahasinya ini, begitu banyak rahasia pertahanan negara Siria yang telah ia bocorkan ke Markas Besar Mossad di Israel -kelak informasi ini yang membuat Israel menang telak atas Siria pada Perang Enam Hari pada tahun 1967-. Eli sangat profesional.

Ia adalah seorang mata-mata yang sukses. Sampai suatu hari sebuah tim elit kontra-intelijen Uni Soviet yang disewa pemerintah Siria berhasil membongkar operasinya.

Kini, Eli Cohen, agen rahasia yang menguasai bahasa Ibrani, Arab, Inggris dan Spanyol ini harus rela mengakhiri hidupnya di tengah lapangan kota Damaskus, di tangan musuh negara yang dibelanya, Israel.

Sebelum ia menemui ajalnya di tiang gantungan, di seberang lapangan El Marga, di sebuah pos polisi yang remang-remang ia diantar masuk ke dalam ruangan yang di dalamnya terdapat meja kayu kosong.

Dengan pengamanan yang super ketat, dan didampingi seorang Rabbi Yahudi, ia diperbolehkan menulis sepucuk surat perpisahan kepada istrinya, Nadia.

*Kepada Nadia, istriku, dan keluargaku yang tercinta. Aku minta agar kalian tetap bersatu. Aku mohon kepadamu Nadia untuk memaafkanku. Aku minta supaya kamu menjaga dirimu sendiri dan anak-anak kita, serta berusaha supaya anak-anak dididik dengan baik. Perhatikanlah dirimu sendiri dan usahakanlah agar anak-anak kita tak kekurangan sesuatu apapun. Peliharalah hubungan baik dengan keluargaku. Aku mau supaya kamu menikah lagi agar anak-anak kita tak bertumbuh tanpa seorang ayah, aku berikan kamu kebebasan penuh untuk berbuat demikian. Aku mohon supaya kamu jangan membuang-buang waktu dengan menangisi aku. Selalu berpikir ke depan! Kukirimkan ciumku yang terakhir kepadamu, Sophie, Iris, Saul, serta anggota-anggota keluarga yang lainnya. Untuk kalian semua, keberikan ciumku yang terakhir dan shalom.*

*Eli Cohen, 18 Mei 1965*

Sementara di luar orang-orang Siria sudah menanti kematian agen terbaik Israel ini, Rabi Andabo mengucapkan doa Shema Israel untuk Eli, *”Dengarlah, hai orang Israel, Tuhan itu Allah kita, Tuhan itu esa. Kasihilah Tuhan Allahmu dengan segenap hatimu dan dengan segenap jiwamu dan dengan segenap kekuatanmu…,”* suara Rabi itu terhenti dan lama-lama menghilang, orang-orang Siria itu dengan tidak sabar mendorong Eli keluar.

Ia berjalan ke tiang gantungan.

Tak ada ketakutan di matanya.

Ia tau akan segera bertemu Elohim Adonai, Tuhan yang menjadikan leluhurnya sebagai bangsa pilihan.

Menit-menit terakhir terasa begitu cepat.

Pintu Firdaus seakan terbuka di atas lapangan yang sering digunakan sebagai tempat eksekusi itu, dan babak akhir hidup sang intelijen jenius ini ada di situ.

Tak lama kemudian dunia melihatnya mati di tiang gantungan, bersama rasa cintanya pada negaranya Israel, bersama kesetiaanya pada Nadia dan keluarganya.

Tragis? Mungkin saja.

Eli memang mati karena risiko tugas. Tapi yang juga menjadi perhatian kita adalah bahwa ia adalah seorang yang mencintai istrinya dengan kesetiaanya yang tinggi.

Ia mencintai istrinya sama seperti ia mencintai Israel, tanah yang dijanjikan Tuhan bagi leluhurnya. Eli menunjukkan kasih setia pada pasangannya sampai akhir hayatnya.

Memang sejak zaman dahulu, hingga zaman Eli Cohen, hingga zaman kita saat ini, dan bahkan hingga sampai zaman anak cucu kita, kesetiaan selalu melekat pada ungkapan cinta.

Karena cinta sejati adalah kesetiaan, hingga maut memisahkan.

Sebagai agen intelijen, Eli bertekad membela negaranya dari ancaman yang datang dari dalam dan luar negeri.

Sebagai seorang suami, ia mempertahankan cintanya pada sang istri yang telah memberinya 3 orang anak itu.

Nadia menerima surat terakhir suaminya itu, dan melakukan semua permintaan terakhir suaminya, kecuali menikah lagi.

Eli mencintai negaranya, dan ia rela mati demi tugas. Eli mencintai istrinya, dan ia menjaga kesetiaanya sampai tali gantungan memutus nafasnya di lapangan El Marga, di kota Damaskus yang berdebu.

Banyak orang menyebut diri baik hati, tetapi orang yang setia, siapakah mendapatkannya?” (Amsal 20:6)

Baca Juga:

3 Tips untuk Tetap Menyembah Tuhan di Masa Sulit

Memuji dan menyembah Tuhan terasa mudah ketika segalanya baik-baik saja. Namun, ketika kesulitan melanda, kita merasa Tuhan seolah jauh, atau sepertinya Dia tidak peduli. Sulit pula bagi kita untuk mengasihi, menghormati, dan mengakui Tuhan atas pribadi-Nya, apa yang Dia telah lakukan, dan yang sanggup Dia lakukan.

Dari Kejadian Sampai Wahyu, Pengalamanku Membaca Habis Alkitab dalam Setahun

Oleh Jefferson, Singapura

Sejak aku lahir baru, aku terdorong untuk membaca habis Alkitab dalam setahun. Tapi, karena kesibukanku di sekolah, aku terus menundanya. Dengan pertolongan Tuhan dan dukungan dari teman-teman kelompok kecilku, barulah enam tahun kemudian aku dapat menyelesaikan membaca Alkitab dalam setahun.

Membaca Alkitab setiap hari selama setahun telah menolongku untuk peka terhadap suara Tuhan. Namun, aku menyadari bahwa proses untuk konsisten melakukan hal ini tidaklah mudah. Melalui tulisan ini, aku ingin membagikan sekelumit pengalamanku yang kiranya dapat menginspirasimu untuk berkomitmen menjalani hari-hari di tahun 2019 dengan konsisten membaca firman-Nya.

Beberapa persiapan pendahuluan

Di akhir tahun 2017, aku punya resolusi untuk menuntaskan pembacaan Alkitab di tahun 2018. Jadi, selama beberapa minggu terakhir di tahun 2017, aku mempersiapkan hal-hal yang kubutuhkan untuk mewujudkan resolusi itu. Pertama-tama, aku menentukan versi terjemahan Alkitab yang akan kubaca. Aku terbiasa membaca dalam bahasa Inggris, jadi aku memilih Alkitab versi English Standard Version (ESV).

Langkah kedua menurutku adalah langkah yang lebih rumit: menentukan rencana baca Alkitab (Bible reading plan) yang akan kuikuti. Aku bisa saja memilih perikop yang akan kubaca secara acak setiap harinya. Tapi, aku tidak mau melakukannya karena itu sama artinya dengan mengabaikan struktur dan salah satu identitas Alkitab sebagai sebuah karya sastra. Ibarat sebuah fine dining course yang hidangannya disajikan dengan cermat, pun ada urutan-urutan baca tertentu yang memampukan kita untuk melihat gambaran besar yang Alkitab sampaikan. Kupikir cara membaca Alkitab dengan pendekatan acak tidak akan cocok untuk membaca sebuah buku yang berisikan firman Tuhan.

Dari beberapa Bible reading plan yang aku telaah, aku memutuskan untuk menggunakan ESV Study Bible One Year Reading Plan. Selain cocok dengan versi terjemahan yang akan kupakai, plan ini juga menyediakan tafsiran untuk ayat-ayat yang sulit kupahami dan membagi kitab-kitab dalam Alkitab ke dalam empat kategori: Mazmur dan Sastra Hikmat, Taurat dan Sejarah Israel, Tawarikh dan Nabi-nabi, dan Injil dan Surat Rasul. Aku akan membaca paling tidak satu perikop dari setiap kategori tiap harinya. Reading plan ini juga tidak menyediakan renungan apapun sebelum atau sesudah perikop bacaan. Dengan kata lain, aku “dipaksa” untuk benar-benar merenungkan apa yang kubaca.

Langkah terakhir adalah menentukan kapan waktu yang tepat buatku membaca. Awalnya aku berusaha untuk membaca Alkitab di pagi hari. Tapi, sejak aku mulai bekerja, aku tidak punya cukup waktu di pagi hari untuk membaca seluruh perikop. Aku pun mengganti waktu bacaku ke malam hari sepulang dari kantor.

Puji Tuhan, setelah setahun berlangsung, Tuhan memampukanku mengikuti Bible reading plan itu hingga usai. Ada tiga poin yang akan kusampaikan:

#1 – 1001 alasan untuk mangkir tidak berdaya di hadapan 1 alasan untuk membaca

Aku mengamati, mungkin ada di antara kita yang menganggap membaca habis Alkitab dalam setahun sebagai sesuatu yang sulit dan luar biasa. Kita lalu memuji dan sangat kagum dengan saudara seiman yang telah berhasil melakukannya. Tapi, apakah membaca Alkitab dari sampul ke sampul memang sebuah prestasi yang hanya bisa dicapai oleh orang Kristen tertentu? Atau, apakah semua orang Kristen juga bisa melakukannya?

Setelah mempraktikkan dan mengalaminya sendiri, aku memiliki jawaban atas pertanyaan tersebut. Pada awalnya, aku sepakat dengan anggapan pertama yang mengatakan bahwa membaca tuntas Alkitab hanya bisa dilakukan oleh orang-orang tertentu. Dunia kita sekarang sudah tersaturasi dengan penggunaan gadget, di mana cara kita berinteraksi di media sosial menanamkan sifat short attention span dalam diri kita. Kita enggan, tidak terbiasa, atau bahkan tidak lagi bisa menikmati kegiatan yang memerlukan perhatian cukup lama seperti membaca. Penolakan ini bisa jadi berlipat ganda ketika buku yang dibaca merupakan salah satu kitab tertua di dunia dengan sastra Yahudi kuno sebagai genre utamanya.

Di masa awal aku menjalani komitmenku ini, aku kesulitan untuk membaca paling tidak empat perikop tiap harinya. Aku sempat jenuh dan pernah dengan sengaja melewatkan satu atau dua perikop di beberapa hari pertamaku. Tapi, Tuhan mengusik hatiku lewat salah satu bacaan di hari kedua yang diambil dari Mazmur 1 yang membandingkan orang fasik dengan orang benar. Perbedaan utama keduanya adalah orang benar menyukai dan merenungkan Taurat Tuhan siang dan malam (ayat 1). Orang benar kemudian digambarkan seperti pohon yang ditanam di tepi aliran air, yang selalu berbuah pada musimnya, tidak layu daunnya, dan apa saja yang diperbuatnya berhasil (ayat 4).

Dalam perenunganku, aku menyadari bahwa satu-satunya tindakan aktif si orang benar adalah merenungkan firman Tuhan dan bergantung pada-Nya, karena tidak mungkin sebuah pohon menanam bibitnya sendiri ke dalam tanah lalu bertumbuh. Aku menyimpulkan bahwa untuk menjadi seorang benar yang hidupnya berkenan di hadapan Allah, aku harus menyerahkan diriku sepenuhnya untuk dibentuk dan dididik-Nya lewat pergaulan erat dengan Alkitab. Perenungan inilah yang membakar kembali api semangatku yang sempat padam, dan puji Tuhan, akhirnya aku dapat menyelesaikan resolusiku dengan baik.

Kurasa sangatlah wajar bagi kita untuk enggan membaca Alkitab , tetapi kalau kita terus-menerus menolak untuk mendekat pada Tuhan dan mempelajari kehendak-Nya dengan sungguh-sungguh, pada akhirnya kita akan kehabisan alasan. Kebenaran pun terungkap: kita bukannya tidak bisa membaca Alkitab secara konsisten dalam setahun; kita tidak mau dan tidak merencanakannya. Padahal, Sumber Air Hidup yang akan membuat kita tidak pernah haus lagi telah memberikan diri-Nya untuk kita. Yang perlu kita lakukan hanyalah minum dari-Nya dan menyaksikan bagaimana air itu Dia ubahkan menjadi mata air yang tidak akan pernah habis dalam diri kita (Yohanes 4:14).

#2 – Usaha pendakian akan dibayar setimpal oleh pemandangan dari atas puncak

Kita telah belajar kalau membaca Alkitab secara konsisten dalam setahun bukanlah hal yang mustahil jika kita benar-benar bergantung kepada Tuhan. Kita mungkin tidak dapat mengingat ribuan kata yang ada dalam Alkitab karena kita memang manusia yang terbatas. Tetapi, kita dapat mengingat tema-tema dan peristiwa-peristiwa utama yang tercatat dalam Alkitab.

Buatku pribadi, Alkitab berisikan gambaran besar dari kisah Allah yang mulia. Menikmati kisah itu seperti menikmati pemandangan dari atas sebuah puncak. Ada banyak rute yang dapat membawa kita mencapai puncak itu. Dalam pengalamanku, rute yang kupilih adalah keempat kategori rencana baca Alkitabku. Ada banyak hal yang ingin kubagikan dari perjalananku mendaki dan menikmati pemandangan dari puncak itu, tapi rasanya artikel ini nantinya akan terlalu panjang. Jadi, aku hanya ingin membagikan dua hal saja yang kuanggap paling penting.

Pertama, aku terkagum-kagum dengan berbagai macam emosi yang diekspresikan dalam kitab-kitab Mazmur dan Sastra Hikmat (Amsal, Pengkhotbah, dan Kidung Agung). Kitab-kitab ini menggambarkan dengan jelas realita kehidupan manusia yang penuh jatuh bangun, dari masa-masa penuh sukacita seperti yang tertulis dalam Mazmur 34 dan Kidung Agung, hingga masa yang kelam seperti tertulis di Mazmur 88 dan Pengkhotbah. Namun, di tengah-tengah ketidakpastian hidup, Tuhan hadir sebagai Gunung Batu yang mengundang kita untuk hidup dalam naungan-Nya dan mengikut Dia. Di sini aku belajar untuk terus berelasi dengan Tuhan dalam segala situasi dengan apa adanya.

Poin pertama yang terdengar abstrak ini mengambil bentuk konkrit dalam ketiga kategori lainnya. Peristiwa-peristiwa dalam kitab Taurat, sejarah Israel, nabi-nabi, dan Perjanjian Baru memperjelas identitas dan karakteristik Tuhan yang dinyatakan oleh kategori sebelumnya. Dalam proses aku membaca Alkitab sampai habis, aku semakin memahami dan mengenali Allah Tritunggal yang adalah Kasih. Karena begitu besar kasih yang dimiliki Allah Bapa, Anak, dan Roh Kudus dari semula, ketiga pribadi Tritunggal menciptakan dunia dan segala isinya untuk membagikan kasih ini. Karena begitu besar kasih Allah yang adalah adil dan benar, Ia tidak mungkin mentolerir dosa yang pada dasarnya adalah penolakan dan pemberontakan terhadap diri-Nya. Dan karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, Ia memberikan diri-Nya sendiri untuk mati menanggung hukuman dosa dan mendamaikan kita dengan-Nya. Tuhan Yesus, sang Firman yang menjadi manusia, merangkum esensi kasih Allah yang meluap-luap dan tanpa pamrih ini dalam Markus 10:45, “Karena Anak Manusia juga datang bukan untuk dilayani, melainkan untuk melayani dan untuk memberikan nyawa-Nya menjadi tebusan bagi banyak orang.” Pemahaman dan pengenalan yang lebih dalam tentang Allah ini hanya bisa kita dapatkan melalui membaca firman-Nya tentang Firman-Nya. Dalam pribadi Kristus kita memiliki teladan hidup, dan inilah yang kumaksud dengan “hidup mengikuti Dia”: mengasihi Tuhan dengan segenap hati dan jiwa dan akal budi, dan mengasihi sesama, bahkan musuh kita, seperti diri kita sendiri (Matius 22:37-38).

Tidak ada cara lain untuk dapat mengenal Tuhan selain melalui halaman-halaman Alkitab yang memberikan kita “terang dari pengetahuan tentang kemuliaan Allah yang nampak pada wajah Kristus” (2 Korintus 4:6). Inilah pemandangan dari puncak yang tidak akan kutukar dengan hal apapun (Filipi 3:8).

#3 – Membaca Alkitab sampai habis satu kali tidak akan cukup untuk mengenal Tuhan

Allah yang kita kenal lewat Alkitab adalah Tuhan yang melampaui akal pikiran manusia. Kita tidak mungkin memahami Dia sepenuhnya hanya dengan membaca habis Alkitab satu kali. Jadi, harus berapa kali kita melakukannya supaya kita bisa semakin mengenal Tuhan? Dua kali? Atau tiga kali? Lebih dari itu, kita harus membaca Alkitab dari Kejadian hingga Wahyu dengan konsisten hingga kelak kita bertemu Tuhan muka dengan muka.

Menyebutkan kitab Wahyu di sini adalah hal yang penting, karena di dalam kitab itu tercatat janji Tuhan untuk berdiam di tengah-tengah umat-Nya (Wahyu 21:3). Kita juga akan melihat wajah-Nya dan di dahi kita akan tertulis nama-Nya (Wahyu 22:4). Di akhir zaman, tidak akan ada lagi maut maupun dosa yang memisahkan kita dengan Tuhan, “sebab segala sesuatu yang lama itu telah berlalu” (Wahyu 21:4). Apa implikasinya? Kita akan dapat memahami dan mengenal Allah secara penuh; kita dapat bertemu dan berbincang-bincang langsung dengan Allah yang selama ini kita kenal melalui firman-Nya.

Jadi, mengapa kita harus terus membaca Alkitab dengan konsisten terus menerus sampai kelak kita berjumpa dengan Tuhan? Karena Alkitab adalah satu-satunya sarana untuk kita dapat mengenali Tuhan saat ini (kesimpulanku dari berbagai perikop, terutama 2 Timotius 3:15-17). Hanya melalui Alkitablah kita, yang dulu pikirannya dibutakan oleh ilah zaman ini, sekarang dapat melihat cahaya Injil tentang kemuliaan Kristus yang adalah gambaran Allah sendiri (2 Korintus 4:4). Mungkin sekarang kita hanya dapat mengenal Tuhan melalui gambaran yang kurang jelas dalam cermin, tetapi bayangan samar-samar itu menunjukkan bahwa si pemilik bayangan memang ada. Dan, melalui cermin itulah si pemilik bayangan berjanji untuk menemui kita sehingga kita dapat melihat rupanya dengan jelas. Maka, bersama-sama dengan Paulus, kita dapat dengan penuh percaya diri mengatakan, “Sekarang aku hanya mengenal dengan tidak sempurna, tetapi nanti [di kedatangan kedua Tuhan] aku akan mengenal dengen sempurna, seperti aku sendiri dikenal [oleh Allah sejak semula]” (1 Korintus 13:12). Sambil menantikan momen bertemu Tuhan muka dengan muka, mari kita terus memahami dan mengenali-Nya lewat cermin yang Ia berikan, yang menuntun kita kepada Firman sejati yang hidup dan pernah berjalan di tengah manusia, Tuhan Yesus Kristus. Oleh karena itu, jangan pernah berhenti membaca Alkitab; mulailah tahun 2019 dengan resolusi untuk menyelesaikan membacanya.

Aku ingin menutup tulisan ini dengan mengajakmu memanjatkan doa yang dinaikkan oleh Anselm, seorang bapak gereja dari abad ke-11. Setelah merenungkan sifat-sifat Allah yang ajaib dan kelihatannya saling berlawanan dalam bukunya Proslogion, ia meresponi hal ini dengan kalimat-kalimat berikut:

Aku berdoa, ya Tuhan, supaya aku dapat mengenal-Mu dan mengasihi-Mu, sehingga aku dapat bersukacita di dalam-Mu.

Dan, jikalau aku tidak dapat melakukannya dengan penuh di kehidupan ini, biarlah aku menguasainya perlahan-lahan hingga mencapai kepenuhannya. Biarlah pengetahuan akan diri-Mu bertumbuh dalamku di sini, dan di sana [di surga] dijadikan sempurna. Biarlah kasih-Mu bertumbuh dalamku di sini dan di sana dijadikan sempurna, sehingga sukacitaku di sini dapat berlimpah dalam pengharapan, dan di sana dijadikan sempurna dalam realita.

Ya Tuhan, melalui Anak-Mu, Engkau mengajarkan kami untuk meminta dan Engkau berjanji bahwa kami akan mendapatkan sehingga “sukacita kami menjadi penuh”. Aku meminta, ya Tuhan, ketika Engkau mengajar melalui Penasihat Ajaib kami, [supaya] aku menerima apa yang Engkau janjikan melalui kebenaran-Mu sehingga “sukacitaku menjadi penuh”.

Allah yang adalah Kebenaran, aku meminta supaya aku dapat menerima sehingga “sukacitaku menjadi penuh”. Hingga saat itu tiba, biarlah pikiranku merenungkan [momen di mana “sukacitaku menjadi penuh”], biarlah lidahku berkata-kata tentangnya, biarlah hatiku mengasihinya, biarlah mulutku berkhotbah tentangnya. Biarlah jiwaku merindukannya, biarlah tubuhku menginginkannya, biarlah seluruh keberadaanku mendambahaknnya, hingga aku masuk dan [mengambil bagian] dalam “sukacita Tuhan”, yang adalah Allah Tritunggal, terberkatilah selama-lamanya. Amin.

Tuhan Yesus memberkati, soli Deo gloria.

Informasi tambahan:

Kamu dapat membaca tentang tips-tips praktis membaca Alkitab dalam setahun dalam tulisan Bruce Ware, seorang dosen Teologi Kristen di Southern Baptist Theological Seminary. Aplikasi-aplikasi praktis yang ia berikan sangat membantuku selama setahun ke belakang dan kuharap dapat membantumu juga dalam membaca habis Alkitab selama setahun ke depan. Selamat membaca!

Baca Juga:

#10YearChallenge, Hal Apakah yang Tuhan Telah Ubahkan dalam Hidupmu?

Perjalanan hidup yang telah kita lalui mungkin tidaklah selalu lancar, tetapi entah kita sadari atau tidak, itulah yang membentuk dan mengubah kita menjadi diri kita yang ada sekarang ini. Apakah yang Tuhan telah ubahkan dalam hidupmu?

Bagaimana Aku Bisa Melayani dengan Sikap Hati yang Benar?

Oleh Constance Goh, Singapura
Artikel asli dalam bahasa Inggris: How Can I Serve With The Right Heart?
Artikel diterjemahkan oleh Arie Yanuardi

Pada suatu waktu, aku pernah melayani di tujuh pelayanan dan menghadiri lima rapat gereja dalam satu akhir pekan. Aku tidak sedang berusaha menunjukkanmu betapa sucinya aku. Justru, aku sedang memberitahumu betapa konyolnya aku.

Aku sangat sibuk, berpindah dari satu rapat ke rapat lainnya, berusaha menyelesaikan setumpuk tugas yang kumiliki. Dari luar, aku terlihat seperti orang yang sangat suci, tapi di dalam—dan di mata Tuhan—aku sesungguhnya berada di tempat yang paling jauh dari kesucian.

Aku takut menghadapi akhir pekan karena aku tahu kalau di sanalah aku harus menghadapi “serangan-serangan” berupa rapat, latihan, dan tugas. Aku menyeret badanku yang letih untuk datang ke rapat-rapat itu, dan menanti-nantikan kapan rapat itu selesai. Di dalam rapat-rapat itu, aku berdoa, tapi aku tidak mengerti dan mengimani apa yang kukatakan pada Tuhan.

Aku juga jadi orang yang tidak sabaran, dan kehilangan kasih dalam tindakan dan perkataanku. Ketika melihat orang lain, yang kulihat bukanlah bagaimana usaha mereka untuk memberikan yang terbaik buat Tuhan, aku malah melihat kesalahan-kesalahan mereka. Hidupku terasa menyedihkan dan aku hidup di dalam dosa.

Perlahan tapi pasti, aku menyadari bahwa aku semakin menjauh dari Tuhan. Aku hanya membaca sekilas ayat-ayat Alkitab yang tertera di dalam renungan saat teduhku, tanpa berusaha untuk meresapi apa makna ayat-ayat itu buatku. Aku merasa malu untuk menghampiri Tuhan dalam kondisiku yang penuh dosa. Untuk menutupi rasa bersalahku, aku berkilah kalau aku tidak perlu lagi meluangkan waktu bersaat teduh bersama Tuhan, karena sudah berjam-jam waktuku kugunakan untuk pelayanan. Pada akhirnya, aku berhenti bersaat teduh sama sekali.

Kupikir, aku berada pada kondisi seperti ini karena aku terlalu banyak mengambil pelayanan, maka aku memutuskan untuk mengambil jeda istirahat sejenak dari semua komitmen pelayananku.

Sejujurnya, niatku untuk berhenti sejenak adalah supaya aku bisa beristirahat dan berhenti berurusan dengan orang-orang yang membuatku merasakan kepahitan. Tapi, Tuhan dengan lembut menggunakan waktu itu untuk kebaikanku. Dia bekerja di dalam hatiku. Selama waktu itu, aku menyadari bahwa selain menanyakan pertanyaan: “Apakah oke untuk berkata tidak pada pelayanan?” pertanyaan lain yang dapat kutanyakan adalah: “Bagaimana caranya agar aku bisa melayani dengan sikap hati yang benar?

Inilah empat poin yang membantuku mengarahkan kembali fokusku:

1. Ketahui batasan-batasanmu

Di dalam sebagian besar waktu-waktuku menjalani kehidupan sebagai orang Kristen, aku merasakan sukacita dalam pelayanan. Tuhan selalu memberiku anugerah untuk melihat bahwa talenta apapun yang kupunya adalah milik-Nya. Bagiku, hari Minggu adalah hari terbaik dalam satu minggu. Aku merasa sangat gembira untuk berada di gereja setiap hari Minggu. Aku menikmati pelayananku untuk Tuhan, dan aku merasakan kehadiran-Nya bersamaku seiring aku melayani umat-Nya.

Tetapi, semua itu berubah ketika aku mengambil lebih banyak pelayanan. Aku harap aku memiliki hikmat untuk mengetahui kapan dan bagaimana cara yang tepat untuk berkata tidak. Ketika orang-orang menemuiku dan mengajakku bergabung dalam upaya pelayanan mereka, aku menganggukkan kepalaku untuk menunjukkan seolah aku adalah orang Kristen yang “baik”. Padahal, aku tahu kalau jadwalku sudah penuh. Inilah yang kemudian mencuri sukacitaku dan membuatku semakin sulit menikmati pelayananku.

Menurutku, sukacita yang hilang itu merupakan peringatan bagi kita untuk kembali mengevaluasi dan mengarahkan kehidupan kita. Berbeda dengan rasa senang yang merupakan perasaan sementara yang bergantung pada keadaan, sukacita adalah rasa syukur dan nikmat yang Tuhan berikan, yang dapat kita rasakan bahkan dalam keadaan yang tidak menyenangkan sekalipun. Ketika kita memiliki sukacita, kita tetap dapat menikmati pelayanan meskipun itu membuat kita merasa lelah. Merasakan sukacita dalam pelayanan adalah berkat Tuhan bagi kita.

Sebelum kita setuju untuk menambah bidang pelayanan kita, adalah baik apabila kita memeriksa jadwal dan menguji kembali komitmen kita atas pelayanan-pelayanan yang sudah kita ikuti sebelumnya. Aku menyadari bahwa menjawab “ya” pada setiap ajakan pelayanan tidak hanya membahayakan efektivitasku pada komitmen pelayanan yang sedang kuikuti, tapi juga relasi pribadiku dengan Tuhan. Hal ini kelak hanya akan jadi pengorbanan yang melelahkan.

Tuhan jauh lebih menyukai hati yang penuh dengan kerelaan dan sukacita daripada kegiatan pelayanan yang didasari perasaan kewajiban semata. Jika dengan menambah tanggung jawabku di gereja bisa mengikis sukacita dan kehangatan relasiku dengan Tuhan, bisa jadi semua pelayananku jadi percuma.

2. Ketahuilah bahwa Tuhan memberi kita waktu istirahat

Aku pernah berpikir bahwa jika aku menyibukkan diriku dengan pelayanan, maka Tuhan akan lebih senang padaku. Maka, dengan asumsi tersebut, aku tidak pernah menolak setiap tawaran pelayanan yang diberikan kepadaku.

Tapi, ketika aku mengambil waktu untuk beristirahat dari pelayanan dan meluangkan lebih banyak waktuku dengan Tuhan, aku belajar bahwa beristirahat adalah hal yang sangat Alkitabiah. Nyatanya, Tuhan sendiri beristirahat pada hari Sabat setelah menciptakan alam semesta (Kejadian 2:2). Dengan melakukan hal itu, Tuhan memberi kita contoh yang sempurna untuk kita ikuti.

Kita beristirahat—secara jasmani dan rohani—setelah seharian bekerja. Aku diingatkan oleh Mazmur 127:1-2 bahwa “percuma” bekerja dengan “susah payah” dari pagi-pagi sampai jauh malam, karena Tuhan memberi anak-anak yang dikasihi-Nya pada waktu mereka beristirahat. Ayat-ayat ini tidak menuntun kita untuk berhenti bekerja, tetapi mengingatkan kita untuk memiliki sikap yang bergantung dan berserah pada Tuhan ketika kita bekerja.

Pada suatu malam, aku merenungkan kembali waktu-waktu yang dulu pernah kulalui dengan kerepotan karena tugas-tugas pelayananku, memastikan semuanya dikerjakan dengan sempurna, dan sekarang aku sangat sedih setelah menyadari bahwa fokusku sedang berada di tempat yang salah. Tentu tidak ada yang salah dengan mengejar hasil yang terbaik. Masalahnya muncul ketika pengejaran akan kesempurnaan ini adalah untuk menyenangkan diri sendiri, bukan untuk Tuhan. Hal ini akan menjadi obsesi yang tidak sehat, yang tentunya tidak menyenangkan hati Tuhan. Tuhan tidak memanggil kita untuk menjadi pekerja-pekerja yang sempurna, Dia memanggil kita untuk menjadi anak-anak-Nya yang menikmati kehadiran-Nya selagi kita melayani.

3. Ketahui alasan mengapa kamu melayani

Jika kamu menerima kesempatan melayani karena kamu merasa itu membuatmu terlihat suci atau lebih baik, sebaiknya jangan. Jika kamu menerima kesempatan melayani karena kamu merasa terhormat bahwa seseorang menawarimu kesempatan ini, sebaiknya jangan. Ironisnya, hal-hal tersebut adalah alasan utamaku yang membuatku berulang kali mengambil komitmen pelayanan baru.

Tentu alasan-alasan ini ditutupi oleh alasan-alasan klise pada umumnya yang terdengar Kristen, seperti untuk memuliakan Allah dengan talentaku, atau menggunakan waktuku dengan lebih bijak untuk Tuhan. Tapi, dengan motivasi tersembunyi yang salah dalam diriku, sulit untuk terus berjuang dalam pelayanan ketika aku merasa kelelahan dan hasil-hasil pelayananku mengecewakanku. Tentu, pujian dan perhatian dari orang-orang di gereja, dan dorongan tambahan dari “reputasi Kristen”ku membuatku merasa baik. Tapi, pada akhirnya, hal-hal itu tidak memberiku sukacita yang hanya dapat diberikan oleh Tuhan.

Motivasi seperti keinginan untuk menggunakan talenta kita buat Tuhan, atau untuk melayani bersama komunitas orang percaya, adalah niatan baik yang bisa kita miliki. Tapi, adalah penting buat kita sungguh-sungguh memeriksa kembali apa yang menjadi motivasi utama kita ketika melayani. Jika niatan kita masih didasari oleh dosa, akan lebih bijak apabila kita menunggu dan memohon Tuhan untuk menyingkirkan setiap pikiran kita yang egois dan menggantinya dengan kerinduan akan diri-Nya. Ketika kita benar-benar didorong dengan tujuan melayani yang berasal dari Tuhan, kita akan melayani-Nya dengan sukacita dan kerelaan yang sejati.

4. Ketahui Siapa yang kamu layani

Meskipun dari luar aku terlihat sangat suci, aku tahu bahwa aku adalah orang yang munafik. Aku menyamarkan niat untuk melayani diri sendiri seolah-olah aku ini sedang melayani Tuhan. Aku melayani hatiku yang menuntut pujian dan perhatian dari orang-orang di sekitarku.

Dalam waktu istirahat yang kuambil, aku menyadari—pertama kalinya dalam 18 tahun selama aku berada di gerejaku—bahwa ada sekelompok ibu-ibu dan bapak-bapak yang setia, yang datang lebih pagi setiap hari Minggu untuk merebus air dalam panci besar untuk menyediakan kopi bagi jemaat. Orang-orang jarang berterima kasih pada mereka, dan mereka selalu “tidak terlihat”. Meski begitu, mereka melakukan pelayanan ini dengan setia dan tidak mengeluh.

Pengalaman itu membuatku bertanya, siapakah yang menjadi penontonku ketika aku pertama kali ingin bermain gitar dalam pelayanan? Jika sungguh-sungguh hanya Tuhan yang menjadi satu-satunya penontonku, apakah aku akan puas dan bersukacita jika aku bermain di belakang, di balik sebuah tirai penutup, tidak pernah dikenal atau bahkan menerima ucapan terima kasih dari jemaat? Apakah aku benar-benar memainkan gitar itu hanya untuk Tuhan?

Kita tidak memungkiri bahwa ada pelayanan-pelayanan yang lebih terlihat jika dibandingkan dengan pelayanan lainnya. Sebagai anak-anak-Nya yang melayani, kita mudah terperangkap dalam apresiasi dan pengakuan manusia. Kita melupakan Pribadi yang selalu memperhatikan kita setiap saat. Tetapi, pada kenyataannya, hati kita tidak akan pernah dipuaskan oleh pujian dari manusia. Kita butuh Tuhan sendiri yang berkenan pada kita agar kita bisa benar-benar menikmati melayani-Nya.

Aku mengambil waktu istirahat dari pelayananku selama enam bulan dan belajar untuk menikmati Tuhan dan kehadiran-Nya lagi. Selama masa itu, Tuhan menyadarkanku dari niatan-niatan egoisku, hatiku yang mengeras, dan kurangnya kasihku kepada saudara-saudara seiman.

Teruntuk kalian yang sedang mempertimbangkan melayani untuk pertama kalinya, maupun mempertimbangkan untuk menerima pelayanan baru, aku sungguh-sungguh berdoa agar kalian tidak mengambil pelayanan ini untuk memuaskan diri sendiri ataupun orang lain. Hal ini akan menuntun pada kesengsaraan, kepahitan, dan kepenatan yang serius—kenyataan pahit yang pernah kurasakan.

Tuhan tidak cuma melihat apa yang kita layani, Dia juga melihat hati kita ketika kita melayani-Nya.

Baca Juga:

Ketika Konflik Terjadi di Gerejaku

Di gerejaku sih banyak konflik. Bagaimana mungkin gereja gereja bisa jadi gambaran surga yang ada di dunia kalau di dalamnya ada persaingan dan permusuhan?

Hidup Yang Tekun

Jumat, 27 Februari 2015

Hidup Yang Tekun

Baca: Daniel 6:2-11

6:2 Lalu berkenanlah Darius mengangkat seratus dua puluh wakil-wakil raja atas kerajaannya; mereka akan ditempatkan di seluruh kerajaan;

6:3 membawahi mereka diangkat pula tiga pejabat tinggi, dan Daniel adalah salah satu dari ketiga orang itu; kepada merekalah para wakil-wakil raja harus memberi pertanggungan jawab, supaya raja jangan dirugikan.

6:4 Maka Daniel ini melebihi para pejabat tinggi dan para wakil raja itu, karena ia mempunyai roh yang luar biasa; dan raja bermaksud untuk menempatkannya atas seluruh kerajaannya.

6:5 Kemudian para pejabat tinggi dan wakil raja itu mencari alasan dakwaan terhadap Daniel dalam hal pemerintahan, tetapi mereka tidak mendapat alasan apapun atau sesuatu kesalahan, sebab ia setia dan tidak ada didapati sesuatu kelalaian atau sesuatu kesalahan padanya.

6:6 Maka berkatalah orang-orang itu: "Kita tidak akan mendapat suatu alasan dakwaan terhadap Daniel ini, kecuali dalam hal ibadahnya kepada Allahnya!"

6:7 Kemudian bergegas-gegaslah para pejabat tinggi dan wakil raja itu menghadap raja serta berkata kepadanya: "Ya raja Darius, kekallah hidup tuanku!

6:8 Semua pejabat tinggi kerajaan ini, semua penguasa dan wakil raja, para menteri dan bupati telah mufakat, supaya dikeluarkan kiranya suatu penetapan raja dan ditetapkan suatu larangan, agar barangsiapa yang dalam tiga puluh hari menyampaikan permohonan kepada salah satu dewa atau manusia kecuali kepada tuanku, ya raja, maka ia akan dilemparkan ke dalam gua singa.

6:9 Oleh sebab itu, ya raja, keluarkanlah larangan itu dan buatlah suatu surat perintah yang tidak dapat diubah, menurut undang-undang orang Media dan Persia, yang tidak dapat dicabut kembali."

6:10 Sebab itu raja Darius membuat surat perintah dengan larangan itu.

6:11 Demi didengar Daniel, bahwa surat perintah itu telah dibuat, pergilah ia ke rumahnya. Dalam kamar atasnya ada tingkap-tingkap yang terbuka ke arah Yerusalem; tiga kali sehari ia berlutut, berdoa serta memuji Allahnya, seperti yang biasa dilakukannya.

Tiga kali sehari ia berlutut, berdoa serta memuji Allahnya, seperti yang biasa dilakukannya. —Daniel 6:11

Hidup Yang Tekun

Ketika sedang mempelajari kitab Daniel, saya terkesan saat mengetahui bahwa Daniel sebenarnya dapat dengan mudah meluputkan dirinya supaya tidak dilemparkan ke dalam gua singa. Para pejabat tinggi dalam pemerintahan Babel yang merasa iri hati kepada Daniel telah mengatur sebuah jebakan yang dipicu oleh ketekunan Daniel dalam berdoa kepada Allah setiap hari (Dan. 6:2-10). Daniel sepenuhnya telah menyadari rencana jebakan yang mereka siapkan itu. Sebenarnya ia bisa saja memutuskan untuk berdoa secara sembunyi-sembunyi selama satu bulan sampai keadaan tenang kembali. Namun Daniel bukanlah orang seperti itu.

“Demi didengar Daniel, bahwa surat perintah itu telah dibuat, pergilah ia ke rumahnya. Dalam kamar atasnya ada tingkap-tingkap yang terbuka ke arah Yerusalem; tiga kali sehari ia berlutut, berdoa serta memuji Allahnya, seperti yang biasa dilakukannya” (ay.11). Daniel tidak menjadi panik ataupun melakukan tawar-menawar dengan Allah. Sebaliknya, ia melanjutkan kegiatan ibadahnya “seperti yang biasa dilakukannya” (ay.11). Daniel sama sekali tidak terintimidasi oleh ancaman penganiayaan.

Saya belajar tentang kuasa dari kehidupan ibadah Daniel yang tekun kepada Tuhan. Kekuatan Daniel berasal dari Allah—Allah yang ingin disenangkannya setiap hari. Ketika krisis menerpa hidupnya, Daniel tidak perlu mengubah kebiasaannya sehari-hari untuk menghadapi pergumulan itu. Ia hanya perlu untuk tetap bertekun dalam ibadahnya kepada Allah. —DCM

Bapa, aku ingin tetap beriman kepada-Mu saat penganiayaan datang
seperti yang Daniel lakukan. Beriku keberanian yang sama untuk
tekun berdoa dan tidak merasa malu karena mengenal-Mu.
Tolonglah aku untuk menghidupi imanku secara terbuka.

Allah memberi kita kesanggupan untuk tetap beriman kepada-Nya saat kita tekun beribadah kepada-Nya.

Bacaan Alkitab Setahun: Bilangan 17-19; Markus 6:30-56

Photo credit: Tambako the Jaguar / Foter / CC BY

Kuatkanlah Aku

Senin, 26 Januari 2015

Kuatkanlah Aku

Baca: Nehemia 6:1-9,15

6:1 Ketika Sanbalat dan Tobia dan Gesyem, orang Arab itu dan musuh-musuh kami yang lain mendengar, bahwa aku telah selesai membangun kembali tembok, sehingga tidak ada lagi lobang, walaupun sampai waktu itu di pintu-pintu gerbang belum kupasang pintunya,

6:2 maka Sanbalat dan Gesyem mengutus orang kepadaku dengan pesan: "Mari, kita mengadakan pertemuan bersama di Kefirim, di lembah Ono!" Tetapi mereka berniat mencelakakan aku.

6:3 Lalu aku mengirim utusan kepada mereka dengan balasan: "Aku tengah melakukan suatu pekerjaan yang besar. Aku tidak bisa datang! Untuk apa pekerjaan ini terhenti oleh sebab aku meninggalkannya dan pergi kepada kamu!"

6:4 Sampai empat kali mereka mengirim pesan semacam itu kepadaku dan setiap kali aku berikan jawaban yang sama kepada mereka.

6:5 Lalu dengan cara yang sama untuk kelima kalinya Sanbalat mengirim seorang anak buahnya kepadaku yang membawa surat yang terbuka.

6:6 Dalam surat itu tertulis: "Ada desas-desus di antara bangsa-bangsa dan Gasymu membenarkannya, bahwa engkau dan orang-orang Yahudi berniat untuk memberontak, dan oleh sebab itu membangun kembali tembok. Lagipula, menurut kabar itu, engkau mau menjadi raja mereka.

6:7 Bahkan engkau telah menunjuk nabi-nabi yang harus memberitakan tentang dirimu di Yerusalem, demikian: Ada seorang raja di Yehuda! Sekarang, berita seperti itu akan didengar raja. Oleh sebab itu, mari, kita sama-sama berunding!"

6:8 Tetapi aku mengirim orang kepadanya dengan balasan: "Hal seperti yang kausebut itu tidak pernah ada. Itu isapan jempolmu belaka!"

6:9 Karena mereka semua mau menakut-nakutkan kami, pikirnya: "Mereka akan membiarkan pekerjaan itu, sehingga tak dapat diselesaikan." Tetapi aku justru berusaha sekuat tenaga.

6:15 Maka selesailah tembok itu pada tanggal dua puluh lima bulan Elul, dalam waktu lima puluh dua hari.

Aku berdoa, “Ya Allah, kuatkanlah aku!” —Nehemia 6:9 BIS

Kuatkanlah Aku

Perdana Menteri pertama Singapura, Lee Kuan Yew, adalah tokoh yang dipuji karena telah membawa Singapura hingga menjadi seperti sekarang ini. Di bawah kepemimpinannya, Singapura bertumbuh menjadi kaya dan makmur serta menjadi salah satu negara yang paling maju di Asia. Ketika ditanya apakah ia pernah merasa ingin menyerah ketika dihadapkan pada kritik dan tantangan selama bertahun-tahun melayani masyarakat, ia pun menjawab, “Semua ini adalah komitmen seumur hidup.”

Nehemia, yang memimpin pembangunan kembali tembok Yerusalem, juga menolak untuk menyerah. Ia menghadapi penghinaan dan intimidasi dari musuh-musuh di sekelilingnya serta ketidakadilan dari bangsanya sendiri (Neh. 4-5). Para musuhnya bahkan secara tidak langsung menuduh bahwa Nehemia mempunyai kepentingan pribadi (6:6-7). Nehemia mencari pertolongan Allah sembari mengambil langkah-langkah untuk mempertahankan diri.

Meski menghadapi banyak tantangan, tembok Yerusalem selesai dikerjakan dalam 52 hari (6:15). Namun pekerjaan Nehemia belumlah selesai. Ia mendorong bangsa Israel untuk mempelajari Kitab Suci, beribadah, dan memelihara hukum Allah. Setelah menyelesaikan 12 tahun jabatannya sebagai gubernur (5:14 BIS), ia datang kembali untuk memastikan bahwa perubahan yang dibawanya terus berlanjut (13:6). Nehemia berkomitmen seumur hidup untuk memimpin bangsanya.

Kita semua menghadapi beragam tantangan dan kesulitan dalam hidup. Namun sama seperti Allah menolong Nehemia, Dia juga akan menguatkan kita (6:9) di sepanjang hidup kita dalam tugas apa pun yang dipercayakan-Nya kepada kita. —CPH

Ya Tuhan, terkadang aku mudah menjadi kecewa ketika aku
menghadapi kritik atau tantangan. Tolong aku untuk bertahan
dan berikanlah kepadaku kekuatan untuk tetap setia dan taat
pada panggilan yang Engkau mau untuk kulakukan.

Tantangan hidup tidaklah untuk menghancurkan kita, melainkan untuk menuntun kita kepada Allah.

Bacaan Alkitab Setahun: Keluaran 14-15, Matius 17

Photo credit: Sharon Drummond / Foter / CC BY-NC-SA