Posts

Kecelakaan Hebat Menghancurkan Hidupku, Namun Kisahku Tidak Berakhir di Situ

Ditulis oleh Matthew Job Tan, Singapura
Artikel asli dalam bahasa Inggris: Surviving Traumatic Brain Injury: From “Why Me” To “Why Not Me?”

Yeremia 29:11 berkata, “Sebab Aku ini mengetahui rancangan-rancangan apa yang ada pada-Ku mengenai kamu, demikianlah firman TUHAN, yaitu rancangan damai sejahtera dan bukan rancangan kecelakaan, untuk memberikan kepadamu hari depan yang penuh harapan.”

Sebagian besar orang Kristen mungkin pernah mendengar ayat Alkitab yang terkenal ini. Seperti yang mungkin pernah kita dengar, mengetahui dan mengalami merupakan dua hal yang berbeda. Jika suatu hal tidak dialami secara pribadi, ayat ini hanya akan menjadi kepercayaan yang abstrak.

Pencobaan

“Karena bukan dari debu timbul bencana dan bukan dari tanah tumbuh kesusahan.” (Ayub 5:6)

Ketika aku berusia 16 tahun, segala sesuatu dalam hidupku berjalan dengan baik. Aku unggul di bidang akademis dan olahraga Judo, masa depanku tampak menjanjikan. Namun, hari-hari kejayaanku itu berakhir secara tragis dan mendadak pada 20 April 2010. Kala itu, aku sedang bertanding di babak semifinal pertandingan Judo—sedekat itulah aku dengan medali emas pertamaku—ketika aku mendarat dalam posisi yang salah saat menerima pukulan lawan. Kejadian ini membuatku mengalami cedera otak traumatik (traumatic brain injury; TBI).

Akibat cedera itu, aku mengalami koma selama 2 bulan. Cedera otak itu turut menyebabkan kerusakan otot-ototku. Aku tidak mampu menjalankan aktivitas apapun. Aku memperoleh asupan gizi lewat infus (untuk minum) dan selang (untuk makan). Pasca koma, otot-ototku terlalu lemah untuk menahan kepala atau badanku pada posisi tegak. Berbicara dan bergerak adalah hal yang mustahil untuk kulakukan. Dalam sekejap mata, hidupku hancur berantakan.

Perjalananku untuk pulih dan kembali ke kehidupan normal dipenuhi dengan hambatan. Pada masa-masa awal, proses pemulihan fungsi-fungsi tubuhku bagaikan mimpi buruk. Aku tidak bisa berbicara maupun bergerak. Aku takut untuk bangun setiap pagi karena kondisi tubuhku yang rusak.

Satu tahun kemudian, aku kembali ke sekolah menengahku yang lama dengan kursi roda, yang membuatku menghadapi semakin banyak kesulitan. Selain harus menghadiri sesi terapi rawat jalan setiap minggunya, aku kesulitan untuk fokus dan mengikuti pelajaran karena stamina mental yang terbatas dan proses berpikir yang lambat. Saat itulah aku menyadari kerusakan yang ditimbulkan cedera otak pada sisi kognitifku.

Aku tidak lagi dapat mengejar ketertinggalan dari teman-temanku di sekolah sekalipun aku sudah mengurangi beberapa mata pelajaran. Aku hanya mengambil lima mata pelajaran, sementara teman-teman sekelasku mengambil sembilan. Dari kegagalan yang berulang kali terjadi saat ujian, terbukti bahwa aku bukan lagi peraih prestasi seperti dulu.
Pindah ke politeknik, aku tidak hanya terus bergumul di bidang akademik—aku juga harus berjuang agar bisa berbaur dengan baik. Proses berpikir yang lambat membuatku terus bersikap canggung. Sekalipun orang-orang di sekitarku menghiburku, aku tetap merasa sendirian dan mulai membenci diriku sendiri.

Kesulitan yang kualami membuatku mempertanyakan maksud Tuhan yang mengizinkan malapetaka ini menimpaku. Kalau rencana Tuhan dalam hidupku memang untuk memberikan damai sejahtera dan masa depan yang berpengharapan, aku benar-benar tidak mengerti mengapa Tuhan tidak menghentikan terjadinya kecelakaan itu.

“Apa aku telah berbuat dosa besar yang membuatku pantas dihukum seberat ini? Kenapa Dia masih membiarkanku hidup di sini untuk menderita? Bukankah lebih baik kalau aku mati saja pada hari itu? Kenapa aku?” Itu adalah sederet pertanyaan yang menyeretku masuk dalam keputusasaan. Pada satu titik, aku bahkan berpikir untuk mengakhiri hidupku. Pencobaan yang kualami terlalu menyesakkan. Manusiawi jika aku memilih untuk menyerah.

Memahami “mengapa”

“Hidup dan kasih setia Kau karuniakan kepadaku, dan pemeliharaan-Mu menjaga nyawaku.” (Ayub 10:12)

Ketidakpercayaanku akan rencana Tuhan yang sempurna tidak membuat-Nya berhenti mengasihiku. Melalui keluarga, guru, teman, mentor, dan bahkan orang yang tidak kukenal, Tuhan memberikan kekuatan, semangat, dan mukjizat yang memampukanku melewati masa-masa sulit itu. Saat aku menengok ke belakang, aku menyadari penyertaan-Nya dalam hidupku: hanya kasih karunia-Nya yang dapat menjaga dan memberiku kekuatan untuk memikul salibku.

Sekalipun sempat mengalami kegagalan saat kembali ke sekolah menengah, aku berhasil meraih beasiswa untuk melanjutkan pendidikan di politeknik berkat dukungan dari guru-guruku.

Dalam masa pemulihan, aku diperkenalkan pada pengobatan alternatif seperti akupuntur, terapi berenang, dan meditasi. Ditambah dengan olahraga yang intens setiap harinya, akhirnya setelah dua tahun aku bisa kembali berjalan. Bahkan, aku dapat menyelesaikan pertandingan lari jarak jauh, termasuk perlombaan maraton 10 kilometer di tahun 2016.

Walaupun diperhadapkan pada kenyataan bahwa aku tidak akan mampu bkerja di bidang pendidikan atau industri, aku diterima bekerja sebagai asisten terapis untuk terapi musik di sebuah panti jompo Kristen yang mau mempekerjakan dan memberi dukungan tanpa pamrih untukku.

Pekerjaanku membuatku berkembang, baik dalam pemulihanku maupun kompetensiku sebagai seorang profesional. Kompleks panti jompo yang besar mengharuskanku banyak menggerakkan kaki dan memberiku banyak kesempatan untuk latihan berjalan. Dengan bangga kukatakan bahwa kecepatan berjalanku sudah bertambah!

Aku tertantang untuk memikirkan cara supaya tugas yang diberikan kepadaku bisa menjadi sesuatu yang bermakna. Jam klinik harian bersama para penghuni panti jompo juga membantuku mengembangkan kemampuan untuk bersosialisasi dan menjalin hubungan. Disiplin untuk mengerjakan semua kewajiban seperti persiapan, pelaksanaan, dan pembersihan untuk sesi individu maupun kelompok memberiku kesempatan untuk melatih kemampuan manajemen waktu. Terlepas dari keterampilan kerjaku yang bertambah baik, aku mulai mengerti sebagian kecil dari alasan mengapa Tuhan mengizinkan aku mengalami kejadian yang mengerikan itu.

Mengalami maksud penebusan Tuhan

Di tempat kerja, hari-hariku dilalui dengan berinteraksi dengan mereka yang sudah memasuki usia senja. Aku berjalan bersama mereka yang telah—entah secara perlahan maupun tiba-tiba—kehilangan kendali atas hidup mereka. Oleh karena itu, mereka hanya bisa bergantung pada orang-orang di sekitar mereka untuk bertahan hidup. Kondisi mereka mencerminkan masa laluku.

Melalui musik, aku dapat membawa sukacita dan penghiburan bagi orang-orang yang mirip denganku. Tentu saja, kesakitan dan penderitaanku tidak dapat dibandingkan dengan apa yang mereka rasakan. Tetapi aku percaya, Tuhan mengizinkanku merasakan kehilangan pengharapan dan ketidakberdayaan supaya aku bisa lebih berempati kepada para penghuni panti jompo ini.

Dengan empati yang aku miliki, aku menjadi lebih sabar dan peka dalam menjalani keseharianku bersama mereka. Aku bersikeras untuk terus berusaha menjalin hubungan dengan mereka, sekalipun ada dari mereka yang sulit ditangani atau tidak responsif. Aku tahu betul bagaimana rasanya kesepian, dan inilah yang menggerakkanku untuk menjangkau dan mengunjungi penghuni panti setiap hari sekalipun saat itu bukan jadwal tugasku.

Tentu, dedikasiku padapekerjaan membuatku merasa lelah di ujung hari. Namun, aku bersukacita karena aku pulang ke rumah tanpa membawa penyesalan. Aku kagum akan kasih Tuhan untukku, karena melalui keadaan hidupku yang unik, yang dulu pernah kulalui, aku bisa memaknai pekerjaanku dan menemukan sukacitaku berlipat ganda.

Seiring berjalannya waktu, aku mulai memahami apa maksud Tuhan untuk hidupku. Tuhan tahu bahwa aku akan menderita, tetapi Dia memberiku kekuatan yang cukup untuk bertahan dari kecelakaan cedera otak dan mempersiapkanku untuk melakukan pekerjaan yang indah ini. Dengan kasih karunia Allah, aku berhasil membalikkan pencobaan terberatku menjadi hal terbaik yang mungkin dapat terjadi kepadaku.

Setelah mengalami kebenaran dan indahnya janji Tuhan, aku bisa memiliki harapan akan masa depanku. Jika saja dulu aku memutuskan untuk menyerah, aku tidak akan bisa melihat karya-Nya di hidupku dan menikmati perjalanan bersama Tuhan hari ini. Pertanyaan terbesarku “Mengapa aku?” sudah berganti menjadi “Mengapa bukan aku?”, dan hal ini dapat terjadi karena aku telah bertekun dalam penderitaanku yang bersifat sementara.

Tuhan tidak pernah menjanjikan hidup yang mudah, tapi sama seperti Ia menyertai orang Israel selama masa pengasingan, Ia juga berjanji tidak akan pernah meninggalkan atau membuang kita di tengah pencobaan dan penderitaan yang kita alami.

Rencana Tuhan kadangkala melibatkan rasa sakit dan penderitaan, namun Dia berjanji akan menyertai kita melewati semua itu (Yesaya 41:10). Apapun yang kamu sedang alami saat ini, aku mengajakmu untuk tetap bertahan. Sebab, saat kamu “membiarkan ketekunan itu memperoleh buah yang matang”, kamu akan menjadi “sempurna dan utuh dan tak kekurangan suatu apa pun” (Yakobus 1:4). Pengharapan bahwa kita akan disempurnakan di dalam Dia akan memberikan kita pengharapan untuk masa depan kita. Amin.

Artikel ini diterjemahkan oleh Stephanie Yudith

Baca Juga:

Jangan Sekadar Mengeluh!

“Ya Gusti, cepet banget ya dari hari Minggu ke hari Senin, tapi dari Senin ke Minggu lama banget. Coba jarak Senin ke Minggu kita sama kaya Pasar Minggu sama Pasar Senen di Jakarta, kan bolak-balik gak beda jauh.”

Pernahkah teman-teman mengeluh seperti itu? Mungkin sebagian besar dari kita juga pernah mengeluh karena weekend kita berlalu dengan cepat.”

Tetap Beriman di Tengah Kecelakaan

Oleh Christina, Yogyakarta

Jumat, 6 April 2018. Hari itu aku berjanji untuk menemui temanku di Surabaya. Dari Yogyakarta, aku berangkat menaiki Kereta Api Sancaka dan duduk di gerbong ekonomi 1 yang posisinya kira-kira empat gerbong di belakang lokomotif. Tepat pukul 16:40 kereta bertolak menuju Surabaya.

Aku sengaja memilih naik kereta api karena kupikir inilah transportasi yang paling aman. Tidak seperti bus yang kadang ugal-ugalan, naik kereta api terasa lebih tenang. Lajunya konstan, tinggal duduk lalu sampai di tujuan.

Sekitar jam setengah enam, kereta sudah melewati daerah kota Solo. Aku tidak tahu posisi kereta tepatnya berada di mana karena aku menghabiskan waktu dengan membaca buku. Hingga tiba-tiba kereta bergetar hebat. “Brakk!” Benturan keras terjadi. Semua penumpang kaget. Kira-kira tiga kali benturan itu terjadi, dan di benturan ketiga seluruh lampu di gerbong mati. Kereta berhenti total. Suasana gelap gulita, para penumpang panik dan berusaha mencari tahu apa yang sebenarnya terjadi.

Kereta Sancaka yang aku tumpangi baru saja mengalami kecelakaan. Kereta menghantam sebuah truk pengangkut beton di sebuah perlintasan tanpa palang pintu. Lokomotif terguling dan tiga gerbong di belakangnya anjlok ke luar dari rel. Kurang lebih satu jam kami menanti dalam kebingungan. Tak tahu harus berbuat apa karena cuaca di luar hujan deras dan kereta berhenti di tengah-tengah proyek pembangunan jalan tol. Tidak ada pemukiman warga sama sekali di dekat rel.

Aku tertunduk di kursiku dan hanya bisa berdoa, “Tuhan, semoga hujan ini segera berhenti.”

Tidak lama kemudian, seorang penumpang mendapatkan kabar bahwa sang masinis kereta gugur dalam kecelakaan ini. Beliau berusaha mengerem laju kereta sebisa mungkin, namun kecelakaan tetap tidak bisa dihindari. Aparat kepolisian mulai berdatangan untuk mengevakuasi kru kereta api dan penumpang yang terluka. Puji Tuhan hujan sudah berhenti.

Seorang polisi memintaku untuk keluar dari gerbong. Tapi, aku takut. Dari pintu kereta hingga menyentuh tanah terpaut jarak yang tinggi. Akhirnya polisi itu memanggil rekannya dan menggendongku supaya aku bisa keluar dari gerbong.

Aku bersama para penumpang lainnya berjalan melewati tanah berlumpur. Pikiranku serasa kosong. Aku masih tidak percaya kalau kereta yang kutumpangi itu mengalami kecelakaan, padahal di awal perjalanan aku yakin bahwa kereta adalah transportasi yang paling aman.

Warga desa menawarkan bantuan kepada para penumpang. Mereka membawa mobil pikap dan mengantarkan penumpang yang terburu-buru ke terminal terdekat supaya bisa segera melanjutkan perjalanan ke Surabaya naik bus. Bersama belasan penumpang lain, aku ikut naik pikap itu dan berharap supaya aku bisa segera tiba di Surabaya.

Hatiku sedikit lega saat tiba di dalam bus. Setidaknya aku aman dan bisa istirahat sebentar, pikirku. Namun, anggapanku salah. Masih syok atas kecelakaan yang baru saja terjadi, supir bus mengemudi dengan ugal-ugalan. Beberapa kali dia mengerem mendadak dan nyaris menabrak kendaraan lain.

Aku kembali tertunduk dan berdoa, sementara para penumpang kereta yang sekarang satu bus denganku berusaha menegur supir supaya lebih berhati-hati mengemudi. Tapi, teguran itu tidak digubris hingga akhirnya sekitar jam 12 malam, bus menabrak bus lain yang berada di depannya. Kepanikan pun melanda, lututku lemas. Penumpang lain ada yang mengamuk kepada sopir dan ada juga yang menangis.

Singkat cerita, semua penumpang kemudian diangkut menggunakan bus lain dari perusahaan bus yang sama. Jam dua dini hari aku tiba di Surabaya. Aku sungguh bersyukur karena Tuhan memberiku kesempatan untuk tiba di tujuan dengan selamat.

Dua kecelakaan yang terjadi dalam kurang dari enam jam bukanlah peristiwa yang aku harapkan. Itu adalah peristiwa yang tidak terduga, tidak terkendali, tidak terbayangkan, dan tidak pernah terjadi sebelumnya kepadaku. Tatkala kecelakaan itu terjadi, aku merasa begitu takut, apalagi aku bepergian seorang diri. Namun, satu yang kulakukan kala itu adalah berdoa. Dengan berdoa, Allah menguatkan imanku, sebagaimana Pemazmur yang mengatakan:

“Hanya dekat Allah saja aku tenang, dari pada-Nyalah keselamatanku. Hanya Dialah gunung batuku dan keselamatanku, kota bentengku, aku tidak akan goyah” (Mazmur 62:2-3).

Ya, kecelakaan atau musibah apapun bisa terjadi kapan saja dalam kehidupan ini. Tidak ada jaminan bahwa hidup kita akan selalu mulus dan selalu terluput dari marabahaya. Namun, alih-alih membiarkan rasa takut akan musibah itu menguasai kita, kita bisa bersandar penuh kepada Allah yang di dalam Kristus telah memberikan janji penyertaan-Nya setiap waktu.

“Semuanya itu kukatakan kepadamu, supaya kamu beroleh damai sejahtera dalam Aku. Dalam dunia kamu menderita penganiayaan, tetapi kuatkanlah hatimu, Aku telah mengalahkan dunia” (Yohanes 16:33).

Baca Juga:

Ini Caraku Memberitakan Injil

Aku tidak setuju dengan cara penginjilan yang diharapkan oleh pendetaku. Kupikir cara itu bukanlah satu-satunya cara yang bisa dilakukan oleh orang Kristen untuk memberitakan Injil.