Posts

Stres Sehari-hari Bukanlah Kondisi yang Bisa Dianggap Remeh

Oleh Aryanto Wijaya

Sudah lebih dari dua bulan perutku tampak dan terasa lebih besar dari biasanya.

“Dung…dung…” suara kembung muncul saat telapak tanganku kutepukkan pelan-pelan ke atas perutku. Pikiranku segera menerka kalau-kalau ada yang tak beres dengan pencernaanku. Daripada aku googling dan mendapati info-info tidak akurat, maka keesokan harinya kuputuskan untuk menemui dokter spesialis penyakit dalam.

Sebenarnya kembung yang kualami saat itu bukanlah yang pertama. Setahun sebelumnya, aku pernah mengalami kembung serupa. Oleh dokter yang kusambangi, aku cuma dibilang butuh lebih banyak olahraga. Namun, di konsultasiku yang kedua kali (tapi di dokter yang berbeda), barulah aku disodorkan fakta yang membuatku tercengang.

Selama lebih kurang setengah jam, dokter melakukan pemeriksaan USG pada perutku. Hasilnya, dia bilang kalau aku terkena Gastroesophageal Reflux Disease atau lebih beken disingkat Gerd. Penyakit Gerd ini menyebabkan lambungku memproduksi cairan asam yang berlebihan. Karena volumenya yang terlalu banyak, asam itu lalu menjalar ke kerongkongan dan bagian pencernaan lainnya. Dampaknya jika dibiarkan bisa fatal.

“Masih mau hidup lama, kan?” tanya sang dokter dengan senyum tipisnya.

Aku tahu itu pertanyaan seloroh, tapi terasa menohok. Kujawab, “Iya dong dok, menikah aja belom masa udah good bye, haha.”

Aku menggugat diriku sendiri: kok bisa di umur yang masih muda sudah punya sakit begini?

Selama enam bulan sejak aku melakukan pengobatan hari itu, aku melakukan banyak pantangan makan. Pola hidup pun mau tak mau berubah total, walaupun ini sangat sulit dan seringkali aku abai. Aku belajar membiasakan diri untuk bergerak, makan mengurangi gorengan, tidur cukup, dan yang paling susah….mengubah caraku merespons terhadap stres.

Pikiran stres yang tak mungkin bisa hilang dari hidup

Di konsultasi-konsultasiku selanjutnya dengan dokter, dia mengungkapkan bahwa salah satu penyebab gangguan lambungku adalah stres yang tidak dikelola dengan baik, yang diperparah dengan tabiat makan dan pola tidur yang buruk.

Aku lantas menyelidiki diriku. Agaknya apa yang dokter itu sampaikan bukanlah sekadar diagnosis yang diambil dari teori, tetapi memang pada faktanya demikian. Aku seorang yang bisa dikategorikan sebagai introver, meskipun karena tuntutan pekerjaan aku sering tampil di muka publik. Aku suka menyendiri dan merenung, tetapi kadang durasinya bisa kelamaan. Dari situ, kusadar kalau aku belum memiliki kapasitas untuk mengelola setiap tekanan hidupku dengan benar dan baik. Ketika beban pekerjaan, konflik dengan rekan, beban finansial, atau masalah keluarga datang—yang sebenarnya adalah masalah rutin yang kita alami—yang kulakukan adalah berlebihan memikirkannya. Kupikirkan hal-hal yang seharusnya tak perlu jadi soal, hingga aku pun terjebak dalam pusaran kekhawatiran. Tidak satu jam atau dua jam, pikiran berat itu kubiarkan berkecamuk di otak berhari-hari, sampai-sampai aku sering kedapatan melamun sendirian di samping jendela.

Dalam buku Filosofi Teras, dr. Andri yang merupakan spesialis kejiwaan mengungkapkan bahwa apa yang terjadi di otak kita bisa memengaruhi badan secara keseluruhan. Tidaklah heran apabila saat seseorang merasa tegang atau panik, dia akan gemetar atau berkeringat dingin, atau sakit kepala. Lanjutnya, otak kita selalu berusaha untuk beradaptasi. Ketika kita mengalami stres yang diterjemahkan otak sebagai persepsi negatif, otak kita akan bekerja lebih keras untuk beradaptasi dengannya.

Hans Selye mengatakan demikian: “Bukan stres yang sebenarnya membunuh kita, tetapi reaksi kita terhadapnya.”

Mendapati kenyataan bahwa tekanan-tekanan hidup yang mengantar kita pada pikiran stres adalah bagian dari hidup, dapat menolong kita untuk melangkah ke arah yang lebih baik. Kita perlu menggeser fokus, bukan agar semua tekanan dalam hidup ini lenyap, tetapi bagaimana kita dapat merespons dengan benar terhadapnya.

Jalan pasti yang Gembala kita tawarkan

Ilmu psikologis saat ini telah berkembang. Kita dapat menemukan beragam jawaban komprehensif atas kendala-kendala pikiran dan perasaan yang kita gumulkan. Tetapi, sebagai orang Kristen, hendaknya kita tidak lupa bahwa iman yang kita anut turut pula menyajikan bagi kita jawaban-jawaban yang mendasar melalui firman Tuhan. Ayat-ayat dari Alkitab bukanlah mantra yang jika kita daraskan akan mengubah keadaan kita seperti sulap, tetapi karena itu diilhamkan oleh Allah, maka dengan kita menerima, mengerti, dan mengaplikasikannya, firman Tuhan berkuasa untuk mengubah kelakukan kita dan mendidik kita dalam kebenaran (2 Timotius 3:16; Yakobus 1:22).

Alkitab pun melihat perasaan takut, stres atau tertekan sebagai respons alamiah manusia. Tidak ada satu pun manusia yang kebal dari perasaan ini. Dalam beberapa bagiannya, Alkitab mencatat tokoh-tokoh yang bergumul dengan tekanan-tekanan hidup: Pemazmur yang meratap pada Tuhan, “Berapa lama lagi, Tuhan…?” (Mazmur 13:2); Ayub yang dalam kesakitannya tak tahu bilamana segala penderitaannya akan selesai; atau seorang Rut, yang pasca kematian suaminya harus memilih bagaimana dia akan hidup. Bahkan, Tuhan Yesus dari sisi manusia-Nya pun mengalami hebatnya gulatan perasaan ini ketika Dia hendak ditangkap oleh prajurit Romawi. Injil Matius 26 mencatat saking takutnya, Yesus mengucap: “Hatiku sangat sedih, seperti mau mati rasanya…” (ayat 38), dan saat Dia berdoa pun keringatnya berubah seperti titik-titik darah (Lukas 22:44).

Allah mengaruniakan manusia akal budi. Kita dipanggil untuk tidak menjadi serupa dengan dunia, dan mampu membedakan manakah yang baik dan yang buruk (Roma 12:2). Perasaan stres sejatinya adalah respons yang wajar, namun di sinilah titik krusialnya: bagaimanakah kita akan merespons stres tersebut?

Dunia mungkin menawarkan kita solusi atas perasaan itu—rekreasi sejenak, self-healing dengan makan, atau pada kasus yang buruk: beralih pada obat-obatan atau minuman beralkohol. Solusi-solusi itu bermanfaat, tetapi itu bisa hanya bersifat sebagai pengalihan. Biasanya, segera setelah seseorang pulang dari berlibur atau nongkrong, dia akan kembali berkubang dalam pikiran stresnya.

Firman Tuhan menawarkan kita solusi yang dibangun di atas jalan yang pasti, yakni jalan yang dibuat oleh Sang Gembala Agung untuk memimpin domba-domba-Nya.

Pertama, segala permasalahan dalam hidup yang memunculkan stres dalam diri kita bukanlah hal yang harus kita nihilkan kehadirannya. Melainkan, kita dapat merengkuhnya dan membawa itu semua ke hadapan Allah, sebab Allah bukanlah Allah yang jauh. Dia adalah Allah yang mendengar doa-doa kita dan bersedia menjawabnya (Yohanes 16:23).

Allah tidak memandang hina ratapan anak-anak-Nya. Yesus telah memberi kita teladan bahwa dalam masa-masa terkelam, ketika murid-murid-Nya tertidur dan tak dapat Dia andalkan, Dia tetap dapat meluapkan perasaan-Nya yang terdalam kepada Bapa (Matius 26:39, 42). Alkitab memang tidak mencatat ada jawaban secara verbal yang Allah berikan atas ratapan Yesus, tetapi satu hal yang kita imani adalah: Allah tidak pernah meninggalkan kita (Ibrani 13:5). Dalam Podcast KaMu Episode-3, Ev. Dhimas Anugrah mengungkapkan bahwa sekalipun Allah tampaknya diam dan tidak merespons, sejatinya diamnya Allah itu merupakan bahasa kasih-Nya. Dalam diam sekalipun, Allah tidak pernah berhenti mengasihi, sebab Dia adalah kasih (1 Yohanes 4:8).

Kedua, Allah menjanjikan penyertaan-Nya bagi setiap kita (Matius 28:20). Penyertaan Tuhan bukanlah sebuah kondisi bak sulap yang menjadikan seluruh perjalanan hidup kita mulus tanpa kendala. Tantangan, kesulitan akan tetap ada dan menghadang kita, tetapi bersama Dia dan dalam penyertaan-Nya, kita selalu dimampukan untuk mengatasinya (Filipi 4:13).

Dimampukan untuk mengatasi segala tantangan itu bukan pula berarti bahwa hidup kita akan selalu berhasil. Kegagalan mungkin akan tetap kita jumpai. Kesakitan mungkin akan tetap kita alami. Tetapi, dalam iman kita mengetahui bahwa segala kesukaran itu mendatangkan kebaikan bagi orang-orang yang mengasihi Dia, yang terpanggil sesuai dengan rencana-Nya (Roma 8:28).

Dua kebenaran yang Alkitab sajikan bagi kita ini adalah sebuah rumus dasar yang seharusnya hadir dalam pemahaman kita. Ketika kita memiliki pola pikir dan cara pandang yang berasal dari-Nya, kita pasti bisa melalui setiap tantangan dan kesukaran, dan menjadikan itu sebagai kesempatan untuk mendewasakan iman kita.

Ketiga, merengkuh kerentanan adalah cara untuk menjadi kuat. Untuk menyembuhkan sakit, kita perlu tahu secara jelas apa yang jadi penyebabnya. Jiwa yang tertekan tidak seratus persen disebabkan oleh keadaan, tetapi lebih kepada respons kita terhadap keadaan itu. Jika respons kita adalah menanggapi dengan cara-cara yang negatif, pemazmur mengingatkan bahwa “…tulang-tulangku menjadi lesu karena aku mengeluh sepanjang hari” (Mazmur 32:3).

Kembali pada secuplik kisahku tentang sakit lambungku, sejak saat itu aku terus belajar untuk membangun dasar hidupku pada dasar yang teguh: firman Tuhan. Stres yang muncul sebagai respons atas kendala sehari-hari akan tetap ada, tetapi aku kini telah mengetahui cara yang benar untuk meresponsnya. Bukan membiarkan diriku jatuh berlarut-larut memikirkannya seorang diri, tetapi aku dapat menaikkannya dalam doa, dan juga meminta bantuan dari orang-orang terdekatku atau bahkan tenaga profesional kesehatan mental. Sebab meminta tolong bukanlah tanda bahwa kita lemah, meminta pertolongan adalah tanda bahwa kita manusia ciptaan Allah, yang dipanggil untuk saling menolong (Galatia 6:2).

Menutup tulisan ini, ada satu lagu yang liriknya memberkatiku. Lagu ini adalah sebuah himne yang dalam bahasa Inggris berjudul: “Turn Your Eyes Upon Jesus.”

Refrainnya berkata:

Turn your eyes upon Jesus
Look full in His wonderful face
And the things of earth will grow strangely dim
In the light of his glory and grace

Ketika kita memandang pada Yesus dan melihat wajah-Nya yang mulia, segala hal duniawi akan meredup, tersamarkan oleh sinar-Nya yang teramat mulia.

Tabik. Tuhan Yesus memberkati.

Ini Pesan Tuhan untuk Kita Semua di Tahun 2021

Oleh Minerva Siboro

Natal dan Tahun Baru yang belum lama kita rayakan terasa berbeda. Semua orang kini memakai masker dan selalu mencuci tangan. Maklumlah, adanya virus yang baru saja ditemukan menjadi momok yang sangat menakutkan bagi banyak orang. Mungkin saja, salah satu di antara kita yang membaca artikel ini mengalami “kehilangan” akibat pandemi ini. Banyak kicau tweet dari twitter yang mengatakan bahwa tahun 2020 hanyalah bulan Januari dan Februari saja, sedangkan sisanya hanyalah rebahan, karena akhirnya tidak terasa sudah dipenghujung tahun lagi. Banyak orang yang berharap bahwa hidup akan semakin baik di tahun 2020 yang cantik, tetapi malangnya tahun 2020 tidaklah menjadi tahun cantik seperti yang diharapkan oleh banyak orang.

Aku terlahir dari keluarga Batak, dan kami punya tradisi setiap akhir tahun, yaitu Mandok Hata, artinya menyampaikan pesan yang ingin disampaikan kepada seluruh anggota keluarga. Biasanya dimulai dari adik bungsu lalu sulung, kemudian diakhiri oleh orang tua. Pesan yang disampaikan beragam, seperti ucapan salam selamat Natal dan tahun baru, permintaan maaf selama satu tahun berjalan mungkin ada perilaku yang tidak baik, meminta doa restu untuk resolusi di tahun yang baru, dan harapan-harapan yang baik untuk saudara/i serta orang tua.

Pada saat giliran orang tuaku yang Mandok hata, suasana menjadi sedih. Hatiku memang hancur, bahkan air mata pun jatuh karena aku tak kuasa lagi membendungnya. Papa bercerita bagaimana sulitnya menjalani tahun 2020. Profesi Papaku adalah seorang pedagang, sedangkan mamaku tidak bekerja. Pandemi membuat aktivitas jual-beli menurun, sehingga penghasilan pun ikut menurun. Aku sedih karena aku tak bisa banyak membantu. Namun, hal yang membuat air mataku jatuh adalah ketika Papaku berkata, “Tapi sejauh ini Tuhan selalu mencukupkan (menyediakan)”. Mamaku juga berkata, “Tiap malam kami selalu berdoa dan menangis di hadapan Tuhan, supaya kalian sehat, supaya Tuhan selalu jaga (menyertai) kalian yang jauh dari kami.”

Dari dua kalimat yang diucapkan oleh kedua orang tuaku, kini aku mengerti pesan apa yang ingin Tuhan sampaikan melalui tahun 2020. Jangan lupakan! Bahwa Allah adalah Sang Penyedia dan Sang Penyerta. Meski terasa suram, tahun 2020 adalah tahun di mana kita belajar melihat bahwa Allah sungguh-sungguh menyediakan dan sungguh-sungguh menyertai. Ia tetap berotoritas dan berdaulat meski di tengah-tengah pandemi yang menakutkan. Tuhan juga ingin mengingatkan ciptaan-Nya, bahwa banyak hal di bawah langit adalah sia-sia, tetapi penyertaan Tuhan itulah yang paling penting karena dengan bersama Allah, segala sesuatu yang kita butuhkan dicukupkan-Nya.

Aku teringat pada sebuah lagu yang berjudul “God Will Provide”, liriknya yang sangat menyentuh membuatku semakin kuat untuk terus berharap di dalam Tuhan sepanjang perjalanan 2021 ini.

The time has come to journey on and go where God leads me
And though the road may seem to long
I know God’s love will keep me
I may not know how the road will turn or where God will send me
So by Faith I’ll trust and with grace I’ll learn
God’s mighty hand will defend me
I may not see all the things that are waiting just ahead
But I know God’s watching over me
And in God’s strength I’ll stand
God will provide strength for journey
Bread for the morning and shelter for the night
God will provide hope for the weary
God will sustain me all the days of my life

Aku tahu bahwa kasih Tuhan menyertaiku. Aku tahu bahwa Tuhan menjagaku. Melalui kekuatan yang dari Tuhan, aku dapat berdiri tegak. Tuhan akan menyediakan! Allah sang Penyedia dan Allah sang Penyerta. Pada tahun 2021 yang datang ini pun, Allah tetap sang Penyedia, dan Allah tetap sang Penyerta. Aku mau berjalan terus bersama dengan-Nya.

Saat menulis ini, aku teringat pada kisah kepercayaan Abraham yang diuji oleh Allah. Aku sungguh-sungguh tidak bisa membayangkan betapa hancurnya hati Abraham saat “harta” yang berharga baginya, yaitu anaknya, Ishak, yang sudah lama ia tunggu-tunggu, tetapi Tuhan memintanya untuk mempersembahkannya sebagai korban bakaran. “Sebenarnya mau Tuhan apa?” – mungkin itulah yang keluar dari dalam hatiku jika aku menjadi Abraham. Aku mengerti sekali bahwa pada sepanjang perjalanan tahun 2021 ini pun mungkin akan banyak situasi yang membuatku akan terus bertanya “Sebenarnya mau Tuhan apa?”

Benar sekali bahwa Ishak adalah harta yang berharga bagi Abraham, tetapi jauh melebihi itu semua, Abraham menunjukkan bahwa harta yang lebih berharga adalah ketaatan pada Firman Tuhan. Melalui ketaatanlah, kita dapat melihat bahwa Allah itu sang Penyedia, bahwa Allah itu sang Penyerta. Saat Ishak bertanya, “Di mana anak domba korban bakarannya?”, maka dengan Iman, Abraham menjawab bahwa Allah yang akan menyediakannya. Iman yang besar menunjukkan ketaatan kita kepada Tuhan (Kejadian 22:1-19). Ketaatan membawa kita pada kepercayaan bahwa Allah sang Penyedia dan Allah menyertai.

Jika pada tahun 2020, Tuhan mengingatkanku bahwa segala sesuatu tecukupkan (Allah menyediakan) dan Ia selalu menjagaku (Allah menyertai), maka pada tahun 2021, Tuhan mengingatkanku untuk semakin taat pada apa yang Ia telah “hidangkan” di mejaku. Begitu juga dengan semua orang yang membaca artikel ini. Mari belajar taat pada apa yang Tuhan telah “hidangkan” di meja pribadi milik kita. Ketaatan menunjukkan kualitas iman kita, apakah kita mau terus percaya dan berserah pada kehendak-Nya. Tuhan menyediakan, Tuhan menyertai! Terpujilah Tuhan.


Kamu diberkati oleh artikel ini?

Yuk, jadi berkat dengan mendukung pelayanan WarungSateKaMu!


Baca Juga:

2 Cara untuk Berhenti Membanding-bandingkan Diri Sendiri

Membanding-bandingkan diri sendiri dengan orang lain seringkali berujung pada rasa kecewa dan tidak puas. Jika kita terjebak dalam jerat membanding-bandingkan diri, inilah dua cara untuk keluar.

Jangan Hidup dalam Kekhawatiran

Oleh Yulinar Br. Bangun, Tangerang

Di ibadah yang kuikuti beberapa minggu lalu, ada lagu yang mengusik hatiku. Lagu ini ditulis oleh Ira Forest Stanphill, yang berjudul “I Know Who Holds Tomorrow”. Berikut ini sepenggal liriknya:

Many things about tomorrow
I don’t seem to understand
But I know who holds tomorrow
And I know who holds my hand

Bukan tanpa alasan mengapa lagu ini liriknya mengusikku. Lagu ini ini seperti jawaban, sekaligus tamparan buatku. Aku mahasiswa penerima beasiswa di sebuah kampus Kristen, sekarang aku tinggal menunggu wisuda. Aku bersyukur bisa menyelesaikan studiku dengan baik, tapi aku bingung dengan persiapan wisuda dan masuk dunia kerja nanti. Aku kepikiran dengan segala biaya yang perlu dikeluarkan: untuk cari kerja,untuk biaya tinggal di kota perantauan, dan sebagainya. Biaya ini tentu akan jadi beban buat keluargaku.

Aku memikirkan beberapa opsi, tapi aku malah jadi berdebat dengan orang tuaku. Apa yang menurutku baik ternyata tidak searah dengan pemikiran mereka. Aku ingin berhemat. Saat nanti diterima kerja, di bulan pertama kan aku belum mendapatkan gaji. Tapi, mereka malah ingin memberiku uang karena mereka ingin menenangkanku dan bersyukur karena aku tidak membebani mereka dengan biaya studi.

“Nak, pasti ada rezekinya. Tuhan pasti kasih jalan.” Percakapan kami berakhir dengan kalimat ini, kalimat sederhana yang mencerminkan keyakinan orang tuaku akan pemeliharaan Tuhan.

Jika ditelisik, masalahku adalah kekhawatiran akan hal-hal yang belum terjadi. Aku khawatir kalau orang tuaku nanti kesulitan finansial. Tapi, apakah kekhawatiran inilah yang jadi masalah utama? Dari konselingku, aku mendapati kalau khawatir hanyalah masalah yang tampak di permukaan saja. Akar dari khawatir adalah meragukan Tuhan, yang berujung pada mengandalkan diri sendiri.

Khawatir bukanlah pergumulan yang kualami sendiri, atau dialami oleh manusia zaman ini saja. Dari masa ke masa, khawatir senantiasa hadir dalam kehidupan manusia. Oleh karena itu, dalam Injil Matius, Yesus menekankan, “Siapakah di antara kamu yang karena kekuatirannya dapat menambahkan sehasta saja pada jalan hidupnya?” (Matius 6:27). Rasul Paulus juga menegaskan, “Janganlah hendaknya kamu kuatir tentang apa pun juga, tetapi nyatakanlah dalam segala hal keinginanmu kepada Allah dalam doa dan permohonan dengan ucapan syukur” (Filipi 4:6).

Ketika keluar dari Mesir, bangsa Israel juga mengalami kekhawatiran. Meski Allah telah menyertai mereka dengan membelah Laut Teberau (Keluaran 14:15-31), mereka tetap saja khawatir dan bersungut-sungut. Namun, Allah tetap setia. Allah memelihara bangsa Israel dengan memberi mereka makanan berupa roti mana (Keluaran 16:4), melindungi mereka dengan tiang api dan tiang awan (Keluaran 14:19-2), serta memberi mereka mata air untuk diminum (Keluaran 15:22-27).

Penggalan lagu di awal tulisan ini membawaku kepada refleksi mendalam. Aku lahir dan besar di keluarga Kristen, kuliah di kampus Kristen, ikut ibadah di gereja, berdoa, memuji Tuhan. Tapi, seberapa sungguh aku mengimani itu semua?

Jika aku melihat perjalanan hidupku ke belakang, Tuhan selalu mencukupiku. Dia setia memelihara sampai ke titik ini. Dia izinkan aku menerima beasiswa. Lantas, mengapa aku harus khawatir untuk masa depanku jika Dia telah membuktikan kesetiaan-Nya. Mendapati fakta ini, aku jadi sangat malu.

Sebagai manusia yang tidak bisa mengetahui dengan jelas bagaimana masa depan, kita rentan jatuh dalam godaan kekhawatiran. Kita khawatir akan karier, jodoh, usia, keluarga, keuangan, dan lainnya. Alih-alih membiarkan khawatir itu memenuhi isi pikiran kita, kita dapat menaikkannya kepada Tuhan dalam doa. Izinkanlah Tuhan bekerja dalam kekhawatiran kita, izinkanlah hati kita untuk percaya dan taat pada cara kerja Tuhan.

Ketika kekhawatiran datang, izinkanlah kembali hati kita untuk percaya pada kesetiaan-Nya. Tuhan tak menjanjikan hidup kita bebas rintangan dan penderitaan, tetapi Dia berjanji setia menyertai.

I don’t worry o’er the future
For I know what Jesus said
And today I’ll walk beside Him
For He knows what is ahead

Many things about tomorrow
I don’t seem to understand
But I know who holds tomorrow
And I know who holds my hand

Baca Juga:

Ibadah Online, Salah Satu Kontribusi Gereja Redakan Pandemi COVID19

Apakah ibadah boleh ditiadakan hanya gara-gara sebuah wabah? Perlukah ibadah konvensional (secara tatap muka) tetap dipertahankan? Bagaimana pandangan Alkitab tentang hal ini?

Kecelakaan Hebat Menghancurkan Hidupku, Namun Kisahku Tidak Berakhir di Situ

Ditulis oleh Matthew Job Tan, Singapura
Artikel asli dalam bahasa Inggris: Surviving Traumatic Brain Injury: From “Why Me” To “Why Not Me?”

Yeremia 29:11 berkata, “Sebab Aku ini mengetahui rancangan-rancangan apa yang ada pada-Ku mengenai kamu, demikianlah firman TUHAN, yaitu rancangan damai sejahtera dan bukan rancangan kecelakaan, untuk memberikan kepadamu hari depan yang penuh harapan.”

Sebagian besar orang Kristen mungkin pernah mendengar ayat Alkitab yang terkenal ini. Seperti yang mungkin pernah kita dengar, mengetahui dan mengalami merupakan dua hal yang berbeda. Jika suatu hal tidak dialami secara pribadi, ayat ini hanya akan menjadi kepercayaan yang abstrak.

Pencobaan

“Karena bukan dari debu timbul bencana dan bukan dari tanah tumbuh kesusahan.” (Ayub 5:6)

Ketika aku berusia 16 tahun, segala sesuatu dalam hidupku berjalan dengan baik. Aku unggul di bidang akademis dan olahraga Judo, masa depanku tampak menjanjikan. Namun, hari-hari kejayaanku itu berakhir secara tragis dan mendadak pada 20 April 2010. Kala itu, aku sedang bertanding di babak semifinal pertandingan Judo—sedekat itulah aku dengan medali emas pertamaku—ketika aku mendarat dalam posisi yang salah saat menerima pukulan lawan. Kejadian ini membuatku mengalami cedera otak traumatik (traumatic brain injury; TBI).

Akibat cedera itu, aku mengalami koma selama 2 bulan. Cedera otak itu turut menyebabkan kerusakan otot-ototku. Aku tidak mampu menjalankan aktivitas apapun. Aku memperoleh asupan gizi lewat infus (untuk minum) dan selang (untuk makan). Pasca koma, otot-ototku terlalu lemah untuk menahan kepala atau badanku pada posisi tegak. Berbicara dan bergerak adalah hal yang mustahil untuk kulakukan. Dalam sekejap mata, hidupku hancur berantakan.

Perjalananku untuk pulih dan kembali ke kehidupan normal dipenuhi dengan hambatan. Pada masa-masa awal, proses pemulihan fungsi-fungsi tubuhku bagaikan mimpi buruk. Aku tidak bisa berbicara maupun bergerak. Aku takut untuk bangun setiap pagi karena kondisi tubuhku yang rusak.

Satu tahun kemudian, aku kembali ke sekolah menengahku yang lama dengan kursi roda, yang membuatku menghadapi semakin banyak kesulitan. Selain harus menghadiri sesi terapi rawat jalan setiap minggunya, aku kesulitan untuk fokus dan mengikuti pelajaran karena stamina mental yang terbatas dan proses berpikir yang lambat. Saat itulah aku menyadari kerusakan yang ditimbulkan cedera otak pada sisi kognitifku.

Aku tidak lagi dapat mengejar ketertinggalan dari teman-temanku di sekolah sekalipun aku sudah mengurangi beberapa mata pelajaran. Aku hanya mengambil lima mata pelajaran, sementara teman-teman sekelasku mengambil sembilan. Dari kegagalan yang berulang kali terjadi saat ujian, terbukti bahwa aku bukan lagi peraih prestasi seperti dulu.
Pindah ke politeknik, aku tidak hanya terus bergumul di bidang akademik—aku juga harus berjuang agar bisa berbaur dengan baik. Proses berpikir yang lambat membuatku terus bersikap canggung. Sekalipun orang-orang di sekitarku menghiburku, aku tetap merasa sendirian dan mulai membenci diriku sendiri.

Kesulitan yang kualami membuatku mempertanyakan maksud Tuhan yang mengizinkan malapetaka ini menimpaku. Kalau rencana Tuhan dalam hidupku memang untuk memberikan damai sejahtera dan masa depan yang berpengharapan, aku benar-benar tidak mengerti mengapa Tuhan tidak menghentikan terjadinya kecelakaan itu.

“Apa aku telah berbuat dosa besar yang membuatku pantas dihukum seberat ini? Kenapa Dia masih membiarkanku hidup di sini untuk menderita? Bukankah lebih baik kalau aku mati saja pada hari itu? Kenapa aku?” Itu adalah sederet pertanyaan yang menyeretku masuk dalam keputusasaan. Pada satu titik, aku bahkan berpikir untuk mengakhiri hidupku. Pencobaan yang kualami terlalu menyesakkan. Manusiawi jika aku memilih untuk menyerah.

Memahami “mengapa”

“Hidup dan kasih setia Kau karuniakan kepadaku, dan pemeliharaan-Mu menjaga nyawaku.” (Ayub 10:12)

Ketidakpercayaanku akan rencana Tuhan yang sempurna tidak membuat-Nya berhenti mengasihiku. Melalui keluarga, guru, teman, mentor, dan bahkan orang yang tidak kukenal, Tuhan memberikan kekuatan, semangat, dan mukjizat yang memampukanku melewati masa-masa sulit itu. Saat aku menengok ke belakang, aku menyadari penyertaan-Nya dalam hidupku: hanya kasih karunia-Nya yang dapat menjaga dan memberiku kekuatan untuk memikul salibku.

Sekalipun sempat mengalami kegagalan saat kembali ke sekolah menengah, aku berhasil meraih beasiswa untuk melanjutkan pendidikan di politeknik berkat dukungan dari guru-guruku.

Dalam masa pemulihan, aku diperkenalkan pada pengobatan alternatif seperti akupuntur, terapi berenang, dan meditasi. Ditambah dengan olahraga yang intens setiap harinya, akhirnya setelah dua tahun aku bisa kembali berjalan. Bahkan, aku dapat menyelesaikan pertandingan lari jarak jauh, termasuk perlombaan maraton 10 kilometer di tahun 2016.

Walaupun diperhadapkan pada kenyataan bahwa aku tidak akan mampu bkerja di bidang pendidikan atau industri, aku diterima bekerja sebagai asisten terapis untuk terapi musik di sebuah panti jompo Kristen yang mau mempekerjakan dan memberi dukungan tanpa pamrih untukku.

Pekerjaanku membuatku berkembang, baik dalam pemulihanku maupun kompetensiku sebagai seorang profesional. Kompleks panti jompo yang besar mengharuskanku banyak menggerakkan kaki dan memberiku banyak kesempatan untuk latihan berjalan. Dengan bangga kukatakan bahwa kecepatan berjalanku sudah bertambah!

Aku tertantang untuk memikirkan cara supaya tugas yang diberikan kepadaku bisa menjadi sesuatu yang bermakna. Jam klinik harian bersama para penghuni panti jompo juga membantuku mengembangkan kemampuan untuk bersosialisasi dan menjalin hubungan. Disiplin untuk mengerjakan semua kewajiban seperti persiapan, pelaksanaan, dan pembersihan untuk sesi individu maupun kelompok memberiku kesempatan untuk melatih kemampuan manajemen waktu. Terlepas dari keterampilan kerjaku yang bertambah baik, aku mulai mengerti sebagian kecil dari alasan mengapa Tuhan mengizinkan aku mengalami kejadian yang mengerikan itu.

Mengalami maksud penebusan Tuhan

Di tempat kerja, hari-hariku dilalui dengan berinteraksi dengan mereka yang sudah memasuki usia senja. Aku berjalan bersama mereka yang telah—entah secara perlahan maupun tiba-tiba—kehilangan kendali atas hidup mereka. Oleh karena itu, mereka hanya bisa bergantung pada orang-orang di sekitar mereka untuk bertahan hidup. Kondisi mereka mencerminkan masa laluku.

Melalui musik, aku dapat membawa sukacita dan penghiburan bagi orang-orang yang mirip denganku. Tentu saja, kesakitan dan penderitaanku tidak dapat dibandingkan dengan apa yang mereka rasakan. Tetapi aku percaya, Tuhan mengizinkanku merasakan kehilangan pengharapan dan ketidakberdayaan supaya aku bisa lebih berempati kepada para penghuni panti jompo ini.

Dengan empati yang aku miliki, aku menjadi lebih sabar dan peka dalam menjalani keseharianku bersama mereka. Aku bersikeras untuk terus berusaha menjalin hubungan dengan mereka, sekalipun ada dari mereka yang sulit ditangani atau tidak responsif. Aku tahu betul bagaimana rasanya kesepian, dan inilah yang menggerakkanku untuk menjangkau dan mengunjungi penghuni panti setiap hari sekalipun saat itu bukan jadwal tugasku.

Tentu, dedikasiku padapekerjaan membuatku merasa lelah di ujung hari. Namun, aku bersukacita karena aku pulang ke rumah tanpa membawa penyesalan. Aku kagum akan kasih Tuhan untukku, karena melalui keadaan hidupku yang unik, yang dulu pernah kulalui, aku bisa memaknai pekerjaanku dan menemukan sukacitaku berlipat ganda.

Seiring berjalannya waktu, aku mulai memahami apa maksud Tuhan untuk hidupku. Tuhan tahu bahwa aku akan menderita, tetapi Dia memberiku kekuatan yang cukup untuk bertahan dari kecelakaan cedera otak dan mempersiapkanku untuk melakukan pekerjaan yang indah ini. Dengan kasih karunia Allah, aku berhasil membalikkan pencobaan terberatku menjadi hal terbaik yang mungkin dapat terjadi kepadaku.

Setelah mengalami kebenaran dan indahnya janji Tuhan, aku bisa memiliki harapan akan masa depanku. Jika saja dulu aku memutuskan untuk menyerah, aku tidak akan bisa melihat karya-Nya di hidupku dan menikmati perjalanan bersama Tuhan hari ini. Pertanyaan terbesarku “Mengapa aku?” sudah berganti menjadi “Mengapa bukan aku?”, dan hal ini dapat terjadi karena aku telah bertekun dalam penderitaanku yang bersifat sementara.

Tuhan tidak pernah menjanjikan hidup yang mudah, tapi sama seperti Ia menyertai orang Israel selama masa pengasingan, Ia juga berjanji tidak akan pernah meninggalkan atau membuang kita di tengah pencobaan dan penderitaan yang kita alami.

Rencana Tuhan kadangkala melibatkan rasa sakit dan penderitaan, namun Dia berjanji akan menyertai kita melewati semua itu (Yesaya 41:10). Apapun yang kamu sedang alami saat ini, aku mengajakmu untuk tetap bertahan. Sebab, saat kamu “membiarkan ketekunan itu memperoleh buah yang matang”, kamu akan menjadi “sempurna dan utuh dan tak kekurangan suatu apa pun” (Yakobus 1:4). Pengharapan bahwa kita akan disempurnakan di dalam Dia akan memberikan kita pengharapan untuk masa depan kita. Amin.

Artikel ini diterjemahkan oleh Stephanie Yudith

Baca Juga:

Jangan Sekadar Mengeluh!

“Ya Gusti, cepet banget ya dari hari Minggu ke hari Senin, tapi dari Senin ke Minggu lama banget. Coba jarak Senin ke Minggu kita sama kaya Pasar Minggu sama Pasar Senen di Jakarta, kan bolak-balik gak beda jauh.”

Pernahkah teman-teman mengeluh seperti itu? Mungkin sebagian besar dari kita juga pernah mengeluh karena weekend kita berlalu dengan cepat.”