Posts

Pelajaran Gambar Orang-Orangan

Senin, 17 Juni 2019

Pelajaran Gambar Orang-Orangan

Baca: 2 Korintus 10:1-11

10:1 Aku, Paulus, seorang yang tidak berani bila berhadapan muka dengan kamu, tetapi berani terhadap kamu bila berjauhan, aku memperingatkan kamu demi Kristus yang lemah lembut dan ramah.

10:2 Aku meminta kepada kamu: jangan kamu memaksa aku untuk menunjukkan keberanianku dari dekat, sebagaimana aku berniat bertindak keras terhadap orang-orang tertentu yang menyangka, bahwa kami hidup secara duniawi.

10:3 Memang kami masih hidup di dunia, tetapi kami tidak berjuang secara duniawi,

10:4 karena senjata kami dalam perjuangan bukanlah senjata duniawi, melainkan senjata yang diperlengkapi dengan kuasa Allah, yang sanggup untuk meruntuhkan benteng-benteng.

10:5 Kami mematahkan setiap siasat orang dan merubuhkan setiap kubu yang dibangun oleh keangkuhan manusia untuk menentang pengenalan akan Allah. Kami menawan segala pikiran dan menaklukkannya kepada Kristus,

10:6 dan kami siap sedia juga untuk menghukum setiap kedurhakaan, bila ketaatan kamu telah menjadi sempurna.

10:7 Tengoklah yang nyata di depan mata kamu! Kalau ada seorang benar-benar yakin, bahwa ia adalah milik Kristus, hendaklah ia berpikir di dalam hatinya, bahwa kami juga adalah milik Kristus sama seperti dia.

10:8 Bahkan, jikalau aku agak berlebih-lebihan bermegah atas kuasa, yang dikaruniakan Tuhan kepada kami untuk membangun dan bukan untuk meruntuhkan kamu, maka dalam hal itu aku tidak akan mendapat malu.

10:9 Tetapi aku tidak mau kelihatan seolah-olah aku menakut-nakuti kamu dengan surat-suratku.

10:10 Sebab, kata orang, surat-suratnya memang tegas dan keras, tetapi bila berhadapan muka sikapnya lemah dan perkataan-perkataannya tidak berarti.

10:11 Tetapi hendaklah orang-orang yang berkata demikian menginsafi, bahwa tindakan kami, bila berhadapan muka, sama seperti perkataan kami dalam surat-surat kami, bila tidak berhadapan muka.

Tindakan kami, bila berhadapan muka, sama seperti perkataan kami dalam surat-surat kami, bila tidak berhadapan muka. —2 Korintus 10:11

Pelajaran Gambar Orang-Orangan

Konselor saya pernah menggambar orang-orangan di atas sehelai kertas. Ia menamai gambar itu sebagai aspek “pribadi” dirinya. Kemudian ia menggambar garis yang mengelilingi orang-orangan tadi, kira-kira satu setengah sentimeter lebih besar, dan menyebut itu sebagai aspek dirinya “di depan umum”. Perbedaan kedua sosok orang-orangan tersebut, yang pribadi dan yang di depan umum, menggambarkan tingkat integritas yang kita miliki.

Saya pun mencerna hal tersebut, sambil bertanya dalam hati, Apakah diri saya di depan umum sama dengan diri saya saat sedang sendirian? Apakah saya mempunyai integritas?

Paulus menulis surat-surat untuk jemaat di Korintus, memadukan kasih dan disiplin dalam pengajaran-pengajarannya tentang menjadi serupa dengan Yesus. Di dalamnya, ia pernah menegur orang-orang yang meragukan integritasnya dan mengatakan bahwa tulisannya “tegas dan keras, tetapi bila berhadapan muka sikapnya lemah” (2kor. 10:10). Para pengecamnya menggunakan kefasihan berbicara untuk mendapatkan uang dari para pendengar. Walaupun Paulus cakap secara akademis, ia memberitakan firman Allah dengan sederhana dan lugas. Ia menulis, “Perkataanku maupun pemberitaanku tidak kusampaikan dengan kata-kata hikmat yang meyakinkan, tetapi dengan keyakinan akan kekuatan Roh” (1Kor. 2:4). Di surat berikutnya, ia menegaskan integritasnya: “Hendaklah orang-orang yang berkata demikian menginsafi, bahwa tindakan kami, bila berhadapan muka, sama seperti perkataan kami dalam surat-surat kami, bila tidak berhadapan muka” (2Kor. 10:11).

Paulus menunjukkan bahwa dirinya sama di depan umum maupun ketika sedang sendirian. Bagaimana dengan kita? —Elisa Morgan

WAWASAN
Dalam 2 Korintus 10:4, Paulus menulis, “Senjata [orang Kristen] dalam perjuangan bukanlah senjata duniawi, melainkan senjata yang diperlengkapi dengan kuasa Allah, yang sanggup untuk meruntuhkan benteng-benteng” (rintangan dari dosa dan kejahatan yang melawan kebenaran Allah). Senjata rohani ini termasuk kebenaran, keadilan, iman, Roh Kudus, firman Allah, kasih, dan pengharapan akan keselamatan (Efesus 6:11-17; 1 Tesalonika 5:8). Kita melawan kejahatan melalui hubungan dengan Allah Anak dan kuasa doa serta firman Allah. —Alyson Kieda

Dengan cara apa kamu menyatukan aspek pribadi dengan aspek umum kehidupanmu? Bagaimana kamu dapat lebih memuliakan Allah dengan integritas dirimu?

Ya Allah, tolong aku untuk jujur dan menjadi diriku sendiri di hadapan-Mu, supaya aku bisa hidup dengan integritas yang sama di hadapan sesamaku.

Bacaan Alkitab Setahun: Nehemia 7-9; Kisah Para Rasul 3

Handlettering oleh Marcella Liem

Mengapa Kita Resah dengan Razia Barang Impor, SNI, dan Pajak?

Penulis: Handoyo Lim

mengapa-resah-dengan-razia

Kondisi keuangan dan dunia usaha di Indonesia belakangan ini banyak menghadapi perubahan, tekanan dan ketidakpastian. Faktor eksternal yang berkaitan dengan mata uang, regulasi pemerintah, dan penegakan aturan hukum menimbulkan reaksi yang berbeda dari setiap kalangan usaha. Ada yang senang, ada yang tidak senang, ada yang pro, ada yang kontra.

Beberapa isu yang banyak menarik perhatian adalah tentang razia perizinan barang impor, legalitas produk (mendapat sertifikasi SNI atau tidak), dan pengetatan aturan perpajakan. Reaksi yang timbul dari para pengusaha menurut pengamatanku, lebih besar dibandingkan faktor-faktor eksternal lainnya. Yang jelas terlihat misalnya kegelisahan para pemilik toko yang kemudian menutup tempat usaha mereka karena khawatir kena razia, juga ungkapan kekhawatiran sejumlah pengusaha tentang kondisi produk impor melalui jalur tertentu yang entah kapan akan tiba.

Beragam pertanyaan mengusik benakku sebagai seorang muda Kristen yang berprofesi sebagai pengusaha. Bagaimana bila isu pemeriksaan dan pengetatan pajak tersebut sengaja dilakukan pemerintah untuk menguji mental dan integritas pasar? Bila yang muncul adalah keresahan yang berlebihan, apakah ini menunjukkan bahwa selama ini banyak usaha kita jalankan dengan cara yang “belum tentu benar”? Atau, bisa jadi usaha-usaha kita dijalankan dengan cara yang “belum tentu salah” juga, tetapi kita tidak terlalu peduli mencari tahu “yang benar”, dan ketika aturan mulai ditegakkan, kita pun mulai paranoid sendiri sebagai para pelaku usaha.

Mungkin kita adalah orang-orang Kristen yang dikenal rajin melayani, rajin memberi persembahan, suka berbuat baik dan menolong orang yang membutuhkan. Namun, begitu bersentuhan dengan urusan uang dan bisnis, sepertinya kita hidup dalam alam yang berbeda. Tiba-tiba saja kita memikirkan segala cara untuk membelokkan aturan demi mengurangi kewajiban kita kepada negara dan mengembangkan kekayaan kita. Ironisnya, kita bisa menggunakan alasan yang terdengar sangat rohani untuk membenarkan diri: kita ingin menggunakan kekayaan itu untuk melayani dan melakukan pekerjaan Tuhan.

Namun, sesungguhnya Tuhan tidak perlu uang kita! Dia adalah Allah, Pemilik segala yang ada. Dia amat sangat kaya! Yang menyenangkan hati Tuhan bukanlah besarnya persembahan kita, tetapi ketaatan kita pada apa yang dikatakan-Nya. Menyadari kebenaran ini, pemazmur berkata, “Engkau [Tuhan] tidak berkenan kepada korban sembelihan dan korban sajian, tetapi Engkau telah membuka telingaku … aku suka melakukan kehendak-Mu, ya Allahku; Taurat-Mu ada dalam dadaku” (Mazmur 40:7-9).

Masalahnya, bukankah hati kita seringkali lebih menyukai uang daripada kehendak Allah? Tak heran, Yesus memberi peringatan keras kepada para pengikut-Nya, “Seorang hamba tidak dapat mengabdi kepada dua tuan. Karena jika demikian ia akan membenci yang seorang dan mengasihi yang lain, atau ia akan setia kepada yang seorang dan tidak mengindahkan yang lain. Kamu tidak dapat mengabdi kepada Allah dan kepada Mamon” (Lukas 16:13). Saingan Tuhan di hati kita bukanlah iblis, tetapi uang!

Dalam Lukas 16, ada catatan menarik ketika Yesus mengajar para pengikut-Nya agar bisa dipercaya dalam hal uang.

Orang-orang Farisi mendengar semua yang dikatakan oleh Yesus. Lalu mereka menertawakan-Nya, sebab mereka suka uang. Tetapi Yesus berkata kepada mereka, “Kalianlah orang yang di hadapan orang lain kelihatan benar, tetapi Allah tahu isi hatimu. Sebab apa yang dianggap tinggi oleh manusia, dipandang rendah oleh Allah (Lukas 16:14-15, terjemahan Bahasa Indonesia Sehari-hari)

Tuhan tahu isi hati setiap kita. Ketika hati kita tertuju pada Tuhan, kita akan rindu menyenangkan-Nya dengan melakukan apa kata firman-Nya, termasuk bila itu berarti kita harus memperbaiki cara bisnis kita dan memberikan kepada negara apa yang memang seharusnya menjadi milik negara. Sebaliknya, ketika hati kita tertuju pada uang, kita akan menghalalkan segala cara untuk mendapatkannya, termasuk bila itu berarti kita harus melanggar firman Tuhan.

Kupikir kita tidak perlu menunggu situasi yang ideal untuk mulai melatih diri hidup dalam kebenaran. Kita bisa memulainya hari ini juga. Aku sendiri menyadari banyak hal yang harus aku evaluasi dan perbaiki dalam hidupku. Mari kita sama-sama belajar hidup dalam integritas. Jalan yang tidak mudah dan mungkin kelihatan bodoh bagi sebagian orang, namun akan membebaskan kita dari berbagai keresahan yang tidak perlu. Dengan anugerah Tuhan, kita pasti dapat melakukannya dan menjadi terang bagi komunitas di mana Tuhan menempatkan kita.

Perkataan dan Perbuatan

Senin, 14 September 2015

Perkataan dan Perbuatan

Baca: Matius 21:28-32

21:28 “Tetapi apakah pendapatmu tentang ini: Seorang mempunyai dua anak laki-laki. Ia pergi kepada anak yang sulung dan berkata: Anakku, pergi dan bekerjalah hari ini dalam kebun anggur.

21:29 Jawab anak itu: Baik, bapa. Tetapi ia tidak pergi.

21:30 Lalu orang itu pergi kepada anak yang kedua dan berkata demikian juga. Dan anak itu menjawab: Aku tidak mau. Tetapi kemudian ia menyesal lalu pergi juga.

21:31 Siapakah di antara kedua orang itu yang melakukan kehendak ayahnya?”* Jawab mereka: “Yang terakhir.” Kata Yesus kepada mereka: /”Aku berkata kepadamu, sesungguhnya pemungut-pemungut cukai dan perempuan-perempuan sundal akan mendahului kamu masuk ke dalam Kerajaan Allah.

21:32 Sebab Yohanes datang untuk menunjukkan jalan kebenaran kepadamu, dan kamu tidak percaya kepadanya. Tetapi pemungut-pemungut cukai dan perempuan-perempuan sundal percaya kepadanya. Dan meskipun kamu melihatnya, tetapi kemudian kamu tidak menyesal dan kamu tidak juga percaya kepadanya.”

Marilah kita mengasihi bukan dengan perkataan atau dengan lidah, tetapi dengan perbuatan dan dalam kebenaran. —1 Yohanes 3:18

Perkataan dan Perbuatan

Sebuah email yang saya terima dari seorang mahasiswa di kelas menulis yang saya ajar mengungkapkan kebutuhannya yang mendesak. Di akhir semester tersebut, ia menyadari bahwa ia memerlukan perbaikan nilai agar dapat mengikuti kegiatan olahraga di kampus. Apa yang dapat dilakukannya? Ia telah melewatkan beberapa tugas, jadi saya memberinya waktu dua hari untuk menyelesaikan semua makalah dan memperbaiki nilainya. Ia menjawab, “Terima kasih. Saya akan melakukannya.”

Tenggat dua hari telah berlalu dan saya tidak menerima makalah dari mahasiswa itu. Perbuatannya tidak sesuai dengan perkataannya.

Yesus bercerita tentang seorang muda yang melakukan hal yang serupa. Ayahnya meminta anak muda itu untuk bekerja di kebun anggurnya. Anak itu berkata, “Baik, bapa” (Mat. 21:29). Namun ia tidak melakukan janji yang sudah diucapkannya.

Dalam penafsirannya terhadap perumpamaan itu, Matthew Henry menyimpulkan, “Tunas dan bunga bukanlah buah.” Perkataan kita bagaikan tunas dan bunga yang menanti bukti, dan semua itu tidak berarti sama sekali apabila tidak berbuah nyata dalam tindakan. Yesus menujukan perkataan-Nya itu terutama kepada para pemimpin agama. Mereka mengajarkan ketaatan tetapi tidak mau membuktikan ucapan mereka dengan sikap pertobatan. Namun demikian, perkataan Yesus berlaku juga untuk kita. Mengikut Allah “dengan perbuatan dan dalam kebenaran” (1Yoh. 3:18)—bukan mengucapkan janji kosong—menjadi bukti bahwa kita menghormati Tuhan dan Juruselamat kita.

Perbuatan kita yang menaati Allah lebih menunjukkan kasih, hormat, dan pujian kepada-Nya daripada perkataan apa pun yang mungkin kita ucapkan untuk membuat orang lain terkesan kepada kita. —Dave Branon

Ya Bapa, tolong aku untuk menepati janji-janjiku kepada-Mu dan kepada semua orang yang mempercayaiku. Tolonglah aku terutama untuk melakukan kehendak-Mu dan tidak hanya mengucapkannya.

Perkataan ibarat bunga, perbuatanlah buahnya.

Bacaan Alkitab Setahun: Amsal 19-21; 2 Korintus 7

Hati Yang Jujur

Rabu, 11 Juni 2014

Hati Yang Jujur

Baca: Mazmur 15

15:1 Mazmur Daud. TUHAN, siapa yang boleh menumpang dalam kemah-Mu? Siapa yang boleh diam di gunung-Mu yang kudus?

15:2 Yaitu dia yang berlaku tidak bercela, yang melakukan apa yang adil dan yang mengatakan kebenaran dengan segenap hatinya,

15:3 yang tidak menyebarkan fitnah dengan lidahnya, yang tidak berbuat jahat terhadap temannya dan yang tidak menimpakan cela kepada tetangganya;

15:4 yang memandang hina orang yang tersingkir, tetapi memuliakan orang yang takut akan TUHAN; yang berpegang pada sumpah, walaupun rugi;

15:5 yang tidak meminjamkan uangnya dengan makan riba dan tidak menerima suap melawan orang yang tak bersalah. Siapa yang berlaku demikian, tidak akan goyah selama-lamanya.

Aku tahu, ya Allahku, bahwa Engkau adalah penguji hati dan berkenan kepada keikhlasan. —1 Tawarikh 29:17

Hati Yang Jujur

Suatu hari, saya membaca ukiran pada sebuah batu nisan tua yang terdapat di suatu pemakaman. Di batu nisan tersebut tertulis, “J. Holgate: Seorang yang jujur”.

Saya tidak tahu apa-apa tentang hidup Holgate, tetapi karena nisannya dihias dengan sangat indah, saya menduga pastilah ia seorang yang kaya-raya. Namun, apa pun pencapaiannya dalam hidup, ia dikenang hanya untuk satu hal, yakni ia adalah “seorang yang jujur”.

Diogenes, seorang filsuf asal Yunani, menghabiskan sepanjang hidupnya untuk mencari kejujuran. Ia akhirnya menyimpulkan bahwa orang jujur itu tidak ada. Orang jujur memang sulit ditemukan di zaman apa pun, tetapi kejujuran merupakan sifat yang sangat penting. Kejujuran bukanlah kebijakan terbaik; kejujuran merupakan kebijakan satu-satunya, dan salah satu tanda dari seorang pria atau wanita yang hidup dalam hadirat Allah. Daud menulis, “TUHAN, . . . Siapa yang boleh diam di gunung-Mu yang kudus? Yaitu dia yang berlaku tidak bercela” (Mzm. 15:1-2).

Saya bertanya pada diri sendiri: Apakah saya dapat dipercaya dan punya sikap terhormat dalam semua perbuatan saya? Apakah perkataan saya menyatakan kebenaran? Apakah saya berbicara benar dalam kasih ataukah saya kadang memalsukan dan mengaburkan kenyataan yang ada, atau membesar-besarkan sesuatu di luar proporsinya? Jika saya telah menyimpang, saya perlu berpaling kepada Allah dengan keteguhan hati dan memohon pengampunan serta diberikan hati yang baik dan jujur—agar kejujuran menjadi bagian yang tak terpisahkan dari jati diri saya. Dia yang telah memulai karya yang baik di dalam diri saya adalah Allah yang setia. Dia pasti akan menjawab doa kita. —DHR

Tuhan, tolonglah aku untuk menjadi jujur
Dalam seluruh perbuatan dan perkataanku,
Dan berikanlah saya karunia dan kuasa
Untuk hidup bagi-Mu setiap hari. —Fitzhugh

Jalanilah hidup agar saat orang memikirkan kejujuran dan integritas, mereka dapat melihatnya dalam hidupmu.

Berkelakuan Bersih

Senin, 2 Desember 2013

Berkelakuan Bersih

Baca: Mazmur 26

Siapa bersih kelakuannya, aman jalannya. —Amsal 10:9

Kami menyebutnya Liga Integritas, tetapi sebenarnya kami hanya sekelompok pria yang berkumpul saat makan siang untuk bermain bola basket. Kami sepakat untuk menghukum pelanggaran kami sendiri, berusaha untuk menghindari kemarahan yang meledak-ledak, dan sama-sama menjaga agar supaya permainannya berlangsung sportif dan menyenangkan. Kami bermain dengan gigih dan tidak mau kalah—tetapi kami semua sepakat bahwa kelakuan yang bersih dan jujur haruslah mewarnai semangat kami dalam bertanding.

Berkelakuan bersih. Kitab Suci dengan jelas menyebutkan pentingnya sifat ini. Dan kita menghormati Allah yang berkuasa atas hidup kita ketika kita menerapkannya dalam keseharian kita.

Melalui firman-Nya, Allah telah memberikan kepada kita alasan yang jelas untuk “hidup dalam ketulusan” (Mzm. 26:11). Seseorang yang berkelakuan bersih akan menjalani hidup yang aman, sesuatu yang tidak dapat dialami oleh orang yang “berliku-liku jalannya” (Ams. 10:9). Seorang pengikut Allah yang hidup dengan kelakuan bersih akan terlindungi oleh keyakinannya dalam Allah, karena ia menanti-nantikan campur tangan Allah dalam hidupnya dan tidak berusaha untuk mendahului-Nya dengan tergesa-gesa (Mzm. 25:21). Seseorang yang hidupnya bersih juga akan menerima tuntunan dan arahan yang jelas (Ams. 11:3).

Mengapa kita harus mementingkan kelakuan yang bersih dalam hidup ini? Karena menaati Allah dengan cara demikian menunjukkan bahwa kita memang mempercayakan hidup kita pada Allah dan kita ingin memancarkan kasih-Nya yang agung itu kepada sesama. —JDB

Bapa di surga, tolong aku agar aku selalu menyatakan kebenaran
dan berlaku jujur. Tolonglah agar hidupku mencerminkan
kekudusan-Mu dan memancarkan terang Allah yang bisa dilihat
semua orang. Tolong aku menjalani hidup yang bersih.

Kelakuan yang bersih merupakan wujud nyata
dari sifat yang serupa dengan Kristus.

Giat Melayani Dengan Sukacita

Selasa, 28 Agustus 2012

Giat Melayani Dengan Sukacita

Baca: Mazmur 100

Beribadahlah kepada Tuhan dengan sukacita. —Mazmur 100:2

Hari ini, sembilan tahun yang lalu, seorang sahabat saya pergi keluar untuk lari-lari kecil pada saat makan siang dan tidak pernah kembali lagi. Kurt De Haan, editor pelaksana buku renungan Our Daily Bread saat itu, meninggal karena serangan jantung pada hari Kamis yang cerah tersebut. Kami yang pernah bekerja dengan Kurt masih menyimpan benda-benda yang mengingatkan kami tentangnya di kantor kami.

Misalnya, pada salah satu dinding ruangan saya, saya memasang catatan terakhir yang saya terima dari Kurt. Hal itu mengingatkan saya tentang kesungguhannya sebagai seorang editor, yakni usahanya menerangkan firman Allah sebaik dan seakurat mungkin. Seorang rekan kerja lainnya memajang gumpalan kertas terakhir yang dilemparkan Kurt ke arahnya, karena itu mengingatkannya pada semangat Kurt dalam menikmati hidupnya.

Setiap kali membicarakan Kurt dan kenangan kami tentangnya, kami membahas paduan antara usahanya untuk memberikan yang terbaik dengan kepribadiannya yang menyenangkan. Ia bekerja keras dan menikmati hidupnya. Ia berusaha mengajarkan firman Allah dengan kesungguhan sekaligus menjalani hidupnya dengan sukacita.

Mengingat Kurt dan teladannya sangatlah menyegarkan dan menantang. Hal itu mengingatkan kita bahwa ada orang-orang yang memperhatikan kita dan mengetahui apakah kita sedang melayani “Tuhan dengan sukacita” (Mzm. 100:2) dan apakah kasih kita kepada Yesus tampak dalam pekerjaan kita yang baik (Ef. 2:10). Melayani dengan giat. Melayani dengan sukacita. Apakah sikap-sikap itu melukiskan pelayanan kita bagi Sang Juruselamat? —JDB

Tolonglah aku, ya Yesus, untuk menjalani hidup dalam sukacita dan
damai yang Engkau berikan kepadaku. Biarlah siapa pun yang
bekerja bersamaku dan mengenalku bisa melihat sukacita itu. Dan
biarlah aku selalu hidup dalam ketulusan dan kebenaran.

Untuk menikmati sukacita kekal, utamakanlah Kristus senantiasa.