Posts

Kepada Semua Pemudi Kristen yang Masih Lajang

Penulis: Emilani Nababan

To-all-Christian-Single-Girls

Sahabat-sahabatku terkasih,

Menuliskan surat ini membuka kembali semua cerita lama yang tak mungkin aku lupa, perjalanan panjangku sebagai seorang pemudi yang merasa tak lengkap tanpa sang belahan hati.

Kerap aku merasa kurang istimewa di mata Tuhan, meski aku sudah menjadi orang percaya. Pertanyaan “Apakah aku ini kurang istimewa di mata pria?” acap kali terlintas di kepala. Rasanya diri ini kurang berharga dan kelas dua.

Aku tahu dan percaya bahwa Allah Sang Pencipta telah menciptakanku istimewa dan sempurna, “dahsyat dan ajaib”, sebagaimana doa sang pemazmur dalam Mazmur 139. Namun, entah mengapa aku sering merasa tak seindah mereka di luar sana. Aku merasa tidak seberuntung mereka yang selalu menarik hati banyak pria. Aku bahkan pernah sampai hanyut dalam perasaan tidak berguna. Belum lagi saat harus menghadapi tekanan dari orang tua dan sanak saudara. Mungkin inilah pergumulan yang harus dihadapi setiap pemudi yang masih sendiri.

Namun, melalui perjalanan panjang inilah aku kemudian belajar apa artinya hidup sebagai orang percaya. Lewat persekutuan rutin bersama saudara seiman, disiplin membaca firman Tuhan dan berdoa, Allah mengubahkan cara pandangku sepenuhnya. Suatu hari Dia mengingatkan aku akan sebuah ayat yang sering dikutip orang, Yeremia 29:11, “Sebab Aku ini mengetahui rancangan-rancangan apa yang ada padaKu mengenai kamu, demikianlah firman TUHAN, yaitu rancangan damai sejahtera dan bukan rancangan kecelakaan, untuk memberikan kepadamu hari depan yang penuh harapan.” Meski tidak secara langsung berhubungan dengan situasi yang kualami, ayat ini terasa seperti teguran keras Tuhan atas ketidakpercayaan yang menguasai hatiku.

Aku diingatkan akan betapa seringnya aku bertanya, atau tepatnya mempertanyakan Tuhan: “Mengapa Engkau membiarkan aku masih terus sendiri?” Aku percaya Tuhan itu ada, tetapi aku meragukan bahwa Dia sungguh berkuasa. Ayat tersebut mengingatkan aku bahwa Tuhan tidak pernah melupakan rancangan indah yang telah Dia persiapkan bagi umat-Nya. Dia berjanji memberikan masa depan yang penuh harapan sembari merenda segala peristiwa menurut waktu dan hikmat-Nya.

Kebenaran sederhana yang luar biasa ini sontak memenuhi hatiku dengan damai sejahtera. Dengan tangis aku bersujud di hadapan Tuhan, memohon pengampunan-Nya. Dengan segenap hati, kuserahkan segala kekhawatiranku kepada-Nya, kupercayakan diriku seutuhnya kepada Dia, Sang Pemilik masa. Aku mulai menata kembali hatiku, hidupku, diriku, motivasi, dan tujuan hidupku. Bukankah Dia yang telah menenun aku dalam kandungan ibuku, menjadikan aku untuk tujuan-Nya yang mulia? Dia yang menciptakan aku menghendaki aku melakukan pekerjaan baik yang sudah dipersiapkan-Nya (Efesus 2:10). Dia mau aku hidup dalam kebenaran firman-Nya dan berkarya bagi kerajaan-Nya. Menjadi jelas bagiku, betapa hidup menjadi terlalu kerdil jika semata-mata hanya berpusat pada urusan menikah atau tidak menikah.

Kebenaran yang kutemukan dalam firman Tuhan itu membuat aku kemudian menjalani hidupku secara berbeda. Di antaranya:

1. Aku merawat tubuhku—bukan dengan tujuan menarik hati para pria, tetapi sebagai bagian dari tanggung jawabku memelihara anugerah Sang Pencipta.

2. Aku rajin datang beribadah dan terlibat dalam kehidupan bergereja—bukan dengan tujuan mencari cinta, tetapi sebagai ungkapan pengabdianku kepada Tuhanku.

3. Aku bersekutu dan melayani—bukan dengan tujuan mencari pasangan, tetapi sebagai luapan sukacita karena aku telah hidup dalam anugerah-Nya.

4. Aku melatih diriku untuk menjadi pribadi yang lebih baik dalam tutur kata, sikap, dan karakter—bukan dengan tujuan membuat para pria terkesan, tetapi karena aku rindu untuk memuliakan Tuhan.

Sahabatku, mencari pria yang tepat sebagai pasangan hidup kita bukanlah hal yang salah, juga bukan perkara yang mudah. Tetapi, janganlah sampai kita tenggelam dalam pencarian itu, sehingga kita tidak lagi bisa melihat tujuan besar Allah bagi hidup kita. Mari memakai hari-hari kita untuk memuliakan Dia, yakin bahwa Dia memegang kendali atas segala sesuatu yang ada dalam hidup ini. Percayalah bahwa Dia sedang bekerja di dalam dan melalui diri kita, merenda hidup kita menjadi sesuatu yang indah pada waktu-Nya.

 
Baca juga: Kepada Semua Pemuda Kristen yang Masih Lajang

Seks: Untuk Apa Menunggu?

Penulis: Kezia Lewis, Thailand
Artikel asli dalam bahasa Inggris: Sex: What Are You Waiting For?

Menanti-cinta-sejati

Aku tumbuh dalam keluarga non-Kristen yang disfungsi. Namun, ibuku berusaha sebaik mungkin mendidikku untuk menjadi orang yang bertanggung jawab, menjunjung tinggi tradisi, dan selalu bersikap hati-hati. Beliau tidak mengatakan secara langsung bahwa aku harus menunggu sampai aku menikah nanti baru boleh melakukan hubungan seks, tetapi aku tahu bahwa itulah yang seharusnya aku lakukan. Sebab itu aku menunggu.

Dan ternyata, menunggu itu tidak mudah. Aku memutuskan untuk menunggu, bukan karena Tuhan (saat itu aku belum mengenal Tuhan), tetapi karena diriku sendiri. Aku menunggu karena aku takut dengan konsekuensi yang harus kuhadapi bila melakukan hubungan seks di luar nikah. Aku menunggu karena aku takut hubungan itu bisa membuatku hamil. Aku menunggu karena keluargaku miskin, dan aku tidak mau memperburuk situasi yang kami hadapi. Untuk makan sehari-hari saja kami sulit, bagaimana bila aku tiba-tiba punya anak? Aku hanya akan menambah beban ibuku.

Pada saat itu aku pikir aku bisa mempertahankan diri karena kekuatanku sendiri. Kini aku menyadari bahwa Tuhanlah yang sesungguhnya telah melindungi aku dari godaan seks di luar nikah dengan mengingatkan aku terus-menerus tentang keluargaku.

 
Menanti Cinta Sejati

Ketika aku menjadi seorang Kristen, aku menjadi akrab dengan slogan “True love waits” [Cinta sejati menunggu], yang mendorong orang untuk berkata tidak pada hubungan seks di luar nikah. Slogan itu sangat mengena di hatiku. Terdengar sangat mulia, bijak, dan masuk di akal. Cinta sejati berarti bersedia menunda hubungan seks hingga tiba saatnya kita mengucapkan janji nikah. Mengkhususkan diri kita hanya untuk pasangan kita seorang, adalah hadiah terbaik yang bisa kita berikan baginya. Untuk itu aku perlu menunggu.

Aku mendengar dan juga bertemu dengan sejumlah orang Kristen yang telah menandatangani kartu komitmen, memakai cincin tanda kesucian, menunggu selama sepuluh bahkan dua puluh tahun, lalu merasa lelah dengan penantian itu. Mereka merasa tidak berarti, sendirian, dan kesepian. Sebagian merasa penantian mereka sia-sia. Mereka melihat teman-teman mereka menikmati seks di luar nikah. Sepertinya mereka telah melewatkan sesuatu yang sangat menyenangkan dan menggairahkan, sesuatu yang bisa memuaskan jiwa mereka. Sebab itu, mereka pun membuang kartu komitmen dan cincin mereka, lalu berhenti menjaga kekudusan hidup mereka.

Sebagian lagi merasa bahwa pernikahan adalah jawaban atas kebutuhan mereka. Mereka pun berusaha untuk cepat-cepat menikah. Mereka sangat bersemangat memasuki rumah tangga dan berharap pasangan mereka akan memuaskan kebutuhan mereka. Lalu mereka menyadari kebenaran yang pahit: ranjang pernikahan tidak cukup untuk mengisi kekosongan hati mereka. Harapan mereka tidak terpenuhi, hati mereka hancur dan dilingkupi rasa kecewa.

Sebagian lagi berusaha tetap menjaga komitmen yang telah mereka buat untuk tetap hidup kudus karena mereka takut dimurkai Tuhan. Akibatnya, hubungan mereka dengan Tuhan menjadi sekadar kewajiban tanpa sukacita. Beberapa orang bahkan memandang Tuhan tak lebih dari sekadar penentu jodoh dalam perjalanan mereka menemukan cinta sejati.

Secara pribadi aku tidak punya masalah dengan slogan “Cinta sejati menunggu”, dan aku pikir slogan itu dapat menjadi pengingat yang baik agar kita dapat tetap menjaga kekudusan hidup. Namun alangkah baiknya jika kita tidak sekadar berfokus pada sebuah janji untuk tidak berhubungan seks, tetapi berfokus pada makna sesungguhnya mengikut Yesus. Menunggu tidak dapat menguduskan kita. Pribadi Yesus dapat. Satu-satunya Pribadi yang dapat memenuhi kebutuhan kita, menjadikan kita sebagai kepunyaan-Nya. Dia bukanlah sebuah jalan untuk menemukan seorang pribadi yang bisa membahagiakan kita. Dia sendirilah Pribadi yang bisa membahagiakan kita. Kepuasan kita yang sejati ada pada Tuhan, bukan pada pernikahan atau hubungan seks. Sebaik apa pun pernikahan atau hubungan seks, keduanya tidak akan memenuhi kebutuhan jiwa kita yang terdalam. Hanya Tuhan yang dapat memenuhkannya.

 
Mengubah Sudut Pandang Kita

Tuhan merancang kita dengan hasrat untuk memiliki hubungan-hubungan yang bermakna dengan sesama manusia. Salah satu hubungan bermakna yang dapat kita miliki adalah hubungan seksual, menyatu dengan seorang manusia lainnya. Tuhan menetapkan hubungan yang indah ini menjadi puncak perayaan pernikahan kita. Tidaklah mengherankan bila kita memiliki hasrat hati untuk dekat secara seksual dengan lawan jenis kita, namun hubungan ini hanya dapat dinikmati dalam ikatan pernikahan.

Kita harus menahan diri untuk tidak melakukan hubungan seks di luar nikah karena itulah yang dikehendaki dan ditetapkan Tuhan bagi kita. Akan sulit menjaga komitmen ini bila kita tidak merasa kehendak Tuhan itu baik dan penting. Kita hanya akan terus gelisah menunggu keluarnya “izin” untuk berhubungan seks. Seorang temanku pernah berkata, “Membuat komitmen untuk hidup kudus itu mudah, menjaga komitmen tersebut adalah sebuah tantangan.”

Perkataannya sangat sesuai dengan apa yang kita hadapi hari ini. Berusaha hidup kudus dengan kekuatan kita sendiri di tengah zaman yang penuh dengan pornografi dan masyarakat yang sangat toleran terhadap perbuatan asusila, bisa dibilang hampir mustahil. Jika kita sekadar menanti-nantikan pernikahan demi bisa berhubungan seks, pertanyaan yang pasti akan timbul adalah: seberapa jauh hubungan yang diperbolehkan sebelum menikah?

Aku sendiri mengajukan pertanyaan yang sama berulang kali saat aku belum menikah. Dan sekalipun aku tetap menahan diri, aku masih terus memikirkan berbagai alasan untuk membenarkan kecenderungan hatiku. Faktanya adalah: keinginan hati kita begitu kuat sehingga godaan untuk berhubungan seks sangat sulit untuk ditolak. Beberapa orang bisa mengendalikan keinginan hati mereka, tetapi kebanyakan orang tidak bisa. Fakta ini jelas terlihat dengan menurunnya standar moral terkait seks dalam masyarakat kita saat ini.

Bagaimana bila kita mengubah sudut pandang kita untuk menjawab tantangan ini? Bagaimana bila kita tidak lagi berfokus hanya pada kapan dan bagaimana kita bisa menikmati hubungan seks, tetapi pada nilai-nilai yang dikehendaki Tuhan dalam hidup kita? Ketika kita berfokus untuk melakukan apa yang menyenangkan hati Tuhan, kita akan mengajukan pertanyaan yang berbeda: Bagaimana aku dapat menghormati Tuhan dengan pikiranku dan dengan tubuhku?

 
Bagaimana Memulainya

Bagaimana kita dapat mulai mengubah sudut pandang kita dan menemukan identitas sejati kita di dalam Tuhan? Kita perlu menumbuhkan kepekaan kita pada tuntunan Roh Kudus dan mematikan keinginan daging kita. Berikut ini beberapa hal yang bisa mulai kita lakukan:

1. Sediakanlah waktu yang berkualitas bersama Tuhan secara teratur melalui doa dan pembacaan Alkitab setiap hari.
2. Layanilah Tuhan menurut panggilan yang diberikan-Nya kepada kita
3. Serahkanlah pergumulan kita kepada-Nya setiap hari
4. Miliki teman-teman yang dewasa rohani, orang-orang yang mengasihi Tuhan, yang dapat menyemangati kita untuk terus menjaga komitmen kita di dalam Tuhan,
5. Bantulah orang lain untuk juga hidup sebagai murid Kristus

Di atas semua itu, teruslah rindu mengenal dan menikmati hubungan dengan Tuhan setiap hari. Jadikan Yesus sebagai pusat kehidupan kita. Aku sendiri mengalami bahwa ketika hidupku makin berpusat pada Tuhan, aku pun makin tidak ingin melakukan sesuatu yang tidak menghormati-Nya. Kita akan menemukan kekuatan untuk menolak godaan, kita akan lebih termotivasi untuk melakukan apa yang benar sekalipun hal itu sulit dan tidak ada orang yang memperhatikannya. Hubungan seks tidak lagi menjadi terlalu penting karena perhatian kita lebih banyak tertuju kepada Tuhan. Kita akan lebih peduli tentang bagaimana Tuhan memandang hubungan-hubungan yang kita miliki dan apa yang Tuhan ingin lakukan melalui hidup kita ketimbang mencari kebahagiaan kita di dalam hubungan-hubungan tersebut.

Aku ingin mengakhiri tulisan ini dengan mengatakan bahwa: mengkhususkan diri kita untuk pasangan kita, bukanlah hadiah terbaik yang bisa kita berikan baginya. Hadiah terbaik yang bisa kita berikan adalah hubungan kita dengan Tuhan. Ketika kasih manusia memudar, kasih Tuhan cukup untuk menjaga hubungan kita dengan pasangan kita hingga maut memisahkannya.

Tuhan, Aku Ingin Seperti Dia!

Oleh: Christin Siahaan

When-I-Wanted-to-Be-Like-Her

Orang itu keren banget! Punya banyak talenta, berprestasi, populer, dan sangat menyenangkan. Betapa aku ingin seperti dia! Pernahkah pemikiran semacam ini muncul dalam benakmu? Awalnya kamu hanya mengamati seseorang, entah itu teman baikmu atau kenalan biasa, kemudian kamu mulai mengaguminya, lalu tanpa disadari, rasa cemburu sudah menguasai hatimu.

Saat aktif melayani di kampus, seorang teman pernah membagikan pengalamannya dalam kelompok doa. Dengan sangat bersemangat ia menceritakan sahabat doanya yang baru (agar mudah, sebut saja namanya Joy), katanya: “Orang itu benar-benar hidup kudus!” Ia bukan sedang bercanda atau menyindir sikap religius Joy. Dari nadanya aku tahu ia benar-benar mengagumi sahabat yang kehidupan doanya patut diteladani itu. Aku tidak mengenal Joy secara dekat, meski ia satu fakultas denganku, tetapi aku tahu bahwa Joy sangat aktif dalam pelayanan, dan tampaknya selalu haus untuk belajar tentang Tuhan. Mendengarkan pujian tulus yang ditujukan kepadanya, rasa cemburu tiba-tiba menyelinap di benakku, “Ah Tuhan, aku juga ingin seperti dia!”

Perasaan cemburu itu membawaku memeriksa kembali hubunganku dengan Tuhan. Memang harus diakui, meski aku juga adalah seorang aktivis di kampus, aku jarang meluangkan waktu bersama dengan Tuhan. Dalam banyak hal, aku bahkan masih sering tidak taat pada firman Tuhan. Dengan sikap yang demikian, bagaimana mungkin aku bisa memiliki kedekatan hubungan dengan Tuhan seperti yang dimiliki Joy?

Tuhan mengingatkan aku pada Rasul Paulus. Ada banyak orang yang sudah lebih dulu mengikut Yesus, bahkan menjadi para rasul-Nya. Akan tetapi, Paulus tidak memusingkan dirinya dengan bagaimana ia dapat menyaingi pelayanan rasul-rasul lain, atau bagaimana ia dapat lebih dihargai oleh orang-orang yang ia layani. Sebaliknya, Paulus menetapkan hatinya untuk mengenal Kristus dan untuk hidup makin serupa dengan-Nya (Filipi 3:10). Ia mengerjakan bagiannya untuk taat dan setia, Tuhan yang mengurus hasilnya, membuat kehidupan dan pelayanannya menjadi berkat bagi banyak orang.

Teladan Rasul Paulus mengingatkan aku bahwa pada akhirnya, yang terpenting adalah penilaian Tuhan atas hidup kita. Ketika kita melihat kehidupan orang lain yang sepertinya lebih baik, jangan biarkan rasa cemburu dan iri hati menguasai kita, membuat kita bertanya mengapa Tuhan tidak membiarkan kita sukses seperti mereka. Tuhan tidak pernah menuntut kita untuk mengejar keserupaan dengan orang lain. Dia memanggil kita untuk menjadi serupa dengan Kristus. Sebab itu, kita dapat merayakan proses pertumbuhan dan keberhasilan-keberhasilan orang lain sembari terus bertekun dalam proses pertumbuhan kita sendiri, dengan keyakinan bahwa Tuhan bekerja dengan cara yang berbeda-beda dalam kehidupan setiap orang, untuk kebaikan kita. Dia sedang membentuk hidup kita agar dapat mempermuliakan-Nya di mana pun Dia menempatkan kita.

Aku Memerlukan-Mu

Oleh: Dewi Simanungkalit

busy-days

Menjelajah waktu yang terus melaju
Terlalu sibuk, aku memekik jerih
Namun langkahku terus maju
Seolah tak bisa berhenti

Lelah, letih, penat
Semuanya beradu
Dalam relung hati ini
Tak ada yang mengerti

Tatkala sang ratu malam menghias jagat raya
Butiran itu jatuh
Aku, dengan sudut ruang itu

Tuhan …
Aku memerlukan-Mu …

Asyik kucari semua yang kusenangi
Melarutkan diri di dalamnya,
Hingga terbuang waktu yang tak terulang
Dan Engkau pun hilang dari pandangan

Ini tanganku, jangan lepaskan
Aku tak bisa hidup tanpa-Mu, Tuhan
Ini hidupku, jangan tinggalkan
Jadikanku seturut kehendak-Mu

Tatkala nyata waktu-Mu saja yang terbaik
Butiran itu jatuh
Aku, dengan sudut ruang itu

Tuhan …
Aku memerlukan-Mu …

 
 
Ya Allah, Engkaulah Allahku, Aku mencari Engkau;
jiwaku haus kepada-Mu, tubuhku rindu kepada-Mu,
seperti tanah yang kering dan tandus, tiada berair
” (Mazmur 63:1-2)

GitaKaMu: Anugerah-Mu di Hidupku

Pernahkah kamu bergembira karena Tuhan? Bukan, bukan bergembira karena kamu baru saja dapat rezeki nomplok atau doamu terjawab. Tetapi, bergembira karena Pribadi Tuhan sendiri, Sang Pencipta bentang langit dan sinar fajar, Sang Penguasa hujan badai dan Pelukis pelangi. Sang Raja yang berkenan menyapa kita dalam rupa manusia, dan menebus kita dari hukuman dosa.

Pemazmur berkata:
Percayalah kepada TUHAN dan lakukanlah yang baik, diamlah di negeri dan berlakulah setia, dan bergembiralah karena TUHAN; maka Ia akan memberikan kepadamu apa yang diinginkan hatimu. Serahkanlah hidupmu kepada TUHAN dan percayalah kepada-Nya, dan Ia akan bertindak.
(Mazmur 37:3-5)

Lagu yang kali ini kami hadirkan dari kelompok musik Melody of Salvation, mengungkapkan kerinduan dan kegembiraan yang besar saat berada di hadirat Tuhan. Mengenal Tuhan yang penuh kuasa sekaligus anugerah, sebagaimana yang dinyatakan Alkitab, tidak bisa tidak membangkitkan rasa kagum dan hormat kepada-Nya. Mendengar Firman-Nya membuat bahagia, mengalami penyertaan-Nya membuat terpesona, melakukan perintah-perintah-Nya (dan tahu bahwa Dia senang melihat itu semua) rasanya sangat luar biasa.

Adakalanya kasih kita kepada Tuhan menjadi dingin. Kita hanya mencari berkat-berkat-Nya, bukan wajah-Nya. Kita hanya mengharapkan pemberian-Nya, bukan kehadiran-Nya. Lagu ini kiranya menghangatkan hati kita kembali dengan kekaguman dan kerinduan akan Allah. Dia mengasihi kita! Sekalipun kita telah jatuh sedemikian dalam, Dia bersedia menerima kita apa adanya. Namun, tak berhenti di sana, kasih-Nya tidak membiarkan kita hidup seadanya. Dalam anugerah-Nya, Dia mau membentuk kita menjadi pribadi-pribadi yang menyatakan kemuliaan-Nya. Mari terus melekat kepada-Nya, jangan pernah sia-siakan anugerah-Nya dalam hidup kita.

Anugerah-Mu di Hidupku

Saat Kau memandangku, Tuhan
Kau lalu tersenyum kepadaku, Bapa
Ingin ku menyenangkan-Mu
Di setiap langkahku
Di dalam hidupku

Bridge:
Melihat-Mu
Mendengar suara-Mu
Membuatku bahagia

Reff:
Kurindu s’lalu hadirat-Mu
Membuatku terpesona
Kebaikan-Mu memenuhiku
Berikanku kedamaian

Kasih-Mu s’lalu di hatiku
Memberikan keindahan
Kesetiaan-Mu melingkupiku
Anugerah-Mu di hidupku

MoS

Tentang Melody of Salvation
Sebagaimana namanya, Melody of Salvation [nyanyian keselamatan] atau disingkat MoS, adalah kelompok musik yang lahir sebagai ekspresi syukur atas anugerah keselamatan dari Tuhan yang begitu besar. Dibentuk oleh Daniel Ale Sandro dan Jefry Karundeng pada 1 Februari 2010 saat mereka kuliah di Bandung, MoS rindu memberitakan berita keselamatan kepada generasi muda, agar tidak menjadi generasi yang terhilang; sekaligus mengingatkan setiap orang yang sudah diselamatkan agar tidak menyia-nyiakan kasih karunia Tuhan dalam kehidupan mereka.

MoS juga rindu menyatukan hati gereja-gereja Tuhan di Indonesia melalui musik yang mereka persembahkan. Personil MoS sendiri adalah para pemuda dari berbagai macam denominasi gereja, dan kerap melayani acara-acara gereja yang bersifat oikumene. Mereka juga aktif melayani dalam berbagai kegiatan sosial. Lagu ini adalah bagian dari album pertama mereka.

Billy dan Tuhan Yesus

Oleh: Christin Siahaan

Billy-dan-Tuhan-Yesus

Billy memang keren. Mata boleh sipit, tapi kecakapannya memainkan bola basket benar-benar hebat. Tak heran jika hampir semua mata para gadis yang menonton pertandingan antar fakultas sore itu tertuju padanya, termasuk aku. Apalagi, tim Billy adalah tim dari fakultasku. Setiap kali ring lawan dibobolnya, aku ikut bersorak. Yes! Yes! Yes! Angka demi angka diraih. Meski sempat diganti sebentar untuk memulihkan stamina, Billy yang turun bermain dua kali, berhasil membawa timnya unggul sepuluh angka. Bersama teman-teman seangkatan, aku melonjak gembira, lebur dalam sorak-sorai yang memenuhi lapangan. Tim fakultas kami menjadi bintang. Orang-orang berebut memberi selamat kepada mereka seusai pertandingan. Billy jelas menjadi bintang yang paling bersinar!

Sepanjang perjalanan pulang, ketiga sahabatku tak henti-hentinya membahas soal Billy dengan penuh semangat. Kelincahannya berlari, ketangkasannya menggiring bola, dan segala sesuatu yang mengagumkan darinya. Harus kuakui, aku pun awalnya menikmati. Hingga aku tersadar bahwa sepanjang hari itu duniaku hanya diisi dengan Billy, Billy, dan Billy. Mendengarkan sahabat-sahabatku yang masih seru membahas Billy, aku teringat saat-saat pertama aku mengenal Tuhan Yesus. Aku sangat bersemangat menceritakan tentang Dia kepada orang lain. Dia adalah Pribadi yang paling hebat dan mengagumkan dalam hidupku. Aku selalu senang melewatkan waktu bersama-Nya. Namun kuakui, belakangan aku lebih sering merasa kosong. Tidak lagi akrab dengan Tuhan. Entah ke mana gerangan rasa kagum dan semangat yang menyala-nyala yang pernah menghangatkan hatiku itu. Seribu satu cerita tentang Billy yang masih mengalir deras dari sahabat-sahabatku mendadak membuatku merasa sangat tidak nyaman. Hatiku mulai protes: “Mengapa kita tidak menceritakan kekaguman kita pada Tuhan Yesus dengan semangat yang berkobar seperti ini ya? Padahal, bukankah pribadi Tuhan Yesus jauh lebih hebat dan karya-Nya jauh lebih dahsyat?” Mataku mulai basah. “Duh, Tuhan, ampuni aku. Hari ini aku bahkan belum menyediakan waktu sedikit pun untuk duduk diam mendengarkan-Mu.”

Pengalaman hari itu membuatku banyak merenungkan tentang sikapku terhadap Tuhan. Adakalanya apa yang aku tahu tidak sejalan dengan apa yang aku rasakan dan aku lakukan. Misalnya saja, aku tahu bahwa Tuhan adalah Sang Pencipta yang Mahakuasa dan Mahatahu. Namun, tidak serta merta aku datang mencari tuntunan-Nya, dan tidak selalu pula aku bersemangat untuk menceritakan tentang betapa luar biasanya Dia kepada orang lain. Aku tahu bahwa Tuhan ingin aku mengasihi-Nya dengan segenap hati, jiwa, dan akal budiku. Aku pun ingin seperti itu. Namun, tidak selalu kasih dan perhatianku tertuju penuh kepada-Nya. Aku lebih banyak menghabiskan waktu untuk berbagai hal lain di luar Tuhan. Pernahkah kamu juga mengalaminya?

Sungguh bersyukur bahwa Tuhan begitu sabar menuntun kita. Berbagai peristiwa diizinkan-Nya untuk kita alami, agar kita dapat makin mendekat dan mengenal-Nya. Kesadaran akan hal ini mendorongku (dan semoga kamu juga) untuk tidak lagi bermain-main dengan hidup ini, tetapi berupaya untuk menerapkan apa yang aku tahu dan yakini dalam tindakan nyata sehari-hari, seperti nasihat Paulus dalam Roma 12:2: “Janganlah kamu menjadi serupa dengan dunia ini, tetapi berubahlah oleh pembaharuan budimu, sehingga kamu dapat membedakan manakah kehendak Allah, apa yang baik, yang berkenan kepada Allah dan yang sempurna.