Posts

Perpisahan Brad Pitt & Angelina Jolie – Inikah Akhir dari Cinta?

perpisahan-brad-pitt-dan-angelina-jolie-inikah-akhir-dari-cinta

Oleh Joanna Hor, Singapura
Artikel asli dalam bahasa Inggris: Brangelina Split – The End of Love?

Itulah yang dikatakan dalam beberapa artikel, setelah berita yang merebak kemarin tentang pasangan emas Hollywood, Angelina Jolie dan Brad Pitt, yang mengakhiri pernikahan mereka yang berusia 2 tahun—setelah 12 tahun hidup bersama dan memiliki 6 anak.

Berdasarkan dokumen-dokumen yang didapat dari berbagai agen surat kabar, aktris ternama dan sutradara Angelina Jolie mengakhiri pernikahannya dengan aktor Brad Pitt karena “perbedaan yang tidak dapat diperdamaikan”. Media berita lainnya mengatakan bahwa keputusan Angelina Jolie—yang pengacaranya deskripsikan secara samar dilakukan “untuk kebaikan keluarga”—mungkin dipicu oleh perbedaan dalam cara mengasuh anak atau masalah kemarahan Brad Pitt dan isu KDRT.

Angelina Jolie telah berulang kali meminta hak pengasuhan untuk keenam anak mereka dan izin bagi Brad Pitt untuk dapat mengunjungi mereka; dia tidak meminta untuk terus dinafkahi. Bagaimana dengan Brad Pitt? Berita-berita mengatakan bahwa dia “sangat sedih” karena perceraian itu dan memikirkan tentang “kesejahteraan anak-anaknya”.

Berita tentang perpisahan mereka telah membuat dunia berguncang, banyak yang mengekspresikan kesedihan mereka akan akhir dari Brangelina, julukan yang diberikan oleh media untuk hubungan mereka. Tapi mengapa dunia begitu kaget akan perpisahan mereka? Bukankah, kalau mau jujur, ada banyak pernikahan dan perceraian yang terjadi di Hollywood.

Mungkin itu karena kita percaya bahwa Brangelina berbeda. Sepanjang 12 tahun hubungan mereka, kita telah melihat komitmen pasangan tersebut dalam pekerjaan profesional mereka, pekerjaan kemanusiaan mereka, hubungan mereka satu dengan yang lain, dan terhadap anak-anak mereka. Seperti yang dikatakan oleh salah satu artikel di media Independent, “Meskipun mereka sangat kaya dan tinggal ribuan mil jauhnya dari kebanyakan orang-orang Inggris, hubungan Brangelina mungkin adalah hubungan yang paling aspiratif—tidak ada luapan kemarahan, tidak ada teriakan, tidak ada pengkhianatan yang besar, hanya terus maju dalam hidup, bahkan dengan stress dan tekanan akan penyakit, operasi, dan 6 anak yang mereka miliki.” Singkatnya, mereka terlihat seperti pasangan Hollywood teladan.

Mungkin itulah mengapa banyak kaum milenial yang memberikan reaksi terhadap berita perceraian Brangelina dengan pemikiran “Jika mereka tidak dapat melakukannya, tidak ada seorangpun yang bisa”. Dan mungkin itulah mengapa banyak media memilih untuk menggunakan kata-kata berikut untuk menjadi judul berita mereka akan kasus perceraian ini: “Cinta sudah resmi mati” dan “Cinta berakhir hari ini”.

Namun tidak semua orang setuju. Seperti penulis Mashable, Martha Tesema, yang menulis, “Cinta masih jauh dari mati. Itu masih sangat hidup, bertumbuh dalam ribuan pasangan-pasangan yang luar biasa di dunia ini yang kita kagumi.”

Martha benar dalam satu hal—cinta masih jauh dari mati. Akhir dari Brangelina tidak berarti cinta menjadi punah. Sebesar apapun rasa kagum kita akan segala hal yang mereka raih, mereka hanyalah manusia yang fana—sama seperti setiap dari kita. Mereka juga dapat melakukan kesalahan, berkelahi, dan berpisah.

Namun, untuk menghibur dengan mengatakan bahwa cinta terus “hidup” karena pernikahan banyak pasangan luar biasa masih berkembang itu benar-benar naif—dan, jika aku boleh tambahkan, bodoh. Jika bukan untuk hal yang lain, perpisahan Brangelina seharusnya membunyikan alarm dalam pikiran kita bahwa tidak seorang pun menjadi kebal terhadap hubungan yang rusak. Meskipun kita adalah Presiden Amerika atau pemain sepak bola Inggris yang paling terkenal, kita semua dapat jatuh. Hanya dengan kekuatan kita sendiri, kita takkan pernah dapat menjamin konsistensi cinta kita kepada pasangan kita—dan sebaliknya.

Jadi siapakah yang harus kita pandang? Itu cukup jelas, kan?

Kristus.

Cinta masih jauh dari mati—karena Kristus. Itu masih sangat hidup, bertumbuh dalam diri orang-orang yang menerima kasih Kristus.

Jadi kiranya kita dikuatkan, bukan di dalam diri kita sendiri, tetapi di dalam Dia yang kasih-Nya tidak pernah gagal. Karena Dia telah lebih dahulu mengasihi kita, kita dapat terus mengasihi (1 Yohanes 4:19).

Photo credit: Filmstiftung via Foter.com / CC BY

Baca Juga:

Doa bagi Mereka yang Menderita

Peperangan. Kejahatan. Pembunuhan. Penindasan. Teror. Penyalahgunaan narkoba. Ini adalah doa Morentalisa bagi mereka yang menderita di dunia ini.