Posts

Rahmat-Nya Tak Pernah Absen di Hidup Kita

Oleh Olyvia Hulda, Sidoarjo

Sebelum tahun yang baru ini kita masuki, kata beberapa orang ini akan jadi tahun yang gelap. Iya, gelap. Akan ada banyak krisis yang merugikan manusia. Juga katanya ada 2,45 juta anak remaja Indonesia yang memiliki masalah kesehatan mental dalam dua tahun terakhir, entah itu gangguan kecemasan, depresi dan sebagainya.

Tak perlu kusebut lebih banyak lagi, kita mungkin telah terbiasa terpapar dengan beragam prediksi maupun kabar-kabar buruk yang menjadikan dunia dan masa depan terasa suram. Namun, apakah ini artinya tidak ada lagi kesempatan untuk berharap? Atau, apakah harapan akan sesuatu yang lebih baik hanyalah sebuah impian, omong kosong belaka?

Memang tidak mudah berharap di tengah masa-masa suram, ibarat seorang pendaki yang tersesat di antah berantah mengharapkan datangnya pertolongan yang entah kapan dan dari mana datangnya. Kesuraman ini pernah juga dialami oleh bangsa Israel, yakni saat mereka berada di padang gurun (Keluaran 16-17) maupun saat para raja memerintah setelah zaman raja Yosia (2 Raja-raja 23-25), ketika mereka mulai dikuasai oleh negara Babel. Perasaan takut, khawatir, bahkan bimbang menguasai bangsa Israel dalam menghadapi tekanan-tekanan yang ada, baik tekanan dari luar maupun dari dalam. Sebagai bangsa terjajah, hidup mereka amat bergantung pada penjajahnya. Harapan untuk terbebas dan hidup sebagai bangsa merdeka pun seolah padam.

Walau demikian, saat kucermati perjalanan Israel dari yang Alkitab tuliskan, aku melihat ada satu hal yang tak pernah berubah. Telah berbagai tempat, pemerintahan, dan situasi mereka hadapi, tetapi satu hal yang teguh dan pasti adalah kehadiran Tuhan di tengah-tengah tekanan dan krisis itu. Tuhan tidak absen, Dia hadir melalui nabi-nabi dan orang-orang yang Dia izinkan memegang posisi penting di sana seperti Nehemia, Daniel, Ester, Nabi Yehezkiel dan Nabi Yeremia. Tentu saja, mereka ikut merasakan tekanan yang sama karena mereka juga tinggal di tengah-tengah bangsa Israel. Bahkan, Nabi Yeremia pun menumpahkan rasa sedih dan tertekannya selama pembuangan berlangsung dalam kitab Ratapan.

Namun, aku melihat hal yang berbeda. Mereka yang dipilih dan diutus Tuhan punya respons yang kontras di tengah kesuraman, khususnya respon dari nabi Yeremia yang menggelitik hatiku. Dalam Ratapan 3, Nabi Yeremia memang mengakui bahwa ia terluka—bahkan terluka karena Allah (Ratapan 3:1-20). Dalam ayat 1 misalnya, dia berseru “Akulah orang yang melihat sengsara…” Tetapi, menariknya sekalipun nabi Yeremia menyadari akan lukanya, dia justru memilih untuk memperhatikan hal yang penting, melebihi hal yang dialaminya. Di tengah ratapannya, dia yakin teguh bahwa “tak berkesudahan kasih setia Tuhan, tak habis-habisnya rahmat-Nya, selalu baru setiap pagi” (ay. 23-24).

Nabi Yeremia adalah salah satu nabi yang dapat mengajarkan kita akan pentingnya “mengakui diri bahwa kita terluka” di hadapan Tuhan, lalu memilih untuk memfokuskan dirinya akan pribadi Tuhan yang dikenalnya. Yeremia tahu bahwa kasih-Nya tak berkesudahan, Tuhan tidak selamanya menghukum namun juga membalut luka (Ratapan 3:31-38). Yeremia benar-benar jujur dengan dirinya sendiri; tak malu mengakui dirinya dalam keadaan terpuruk di hadapan Allah; dan dengan rendah hati menerima keadaannya seperti tertulis di Ratapan 3 tersebut.

Tak berhenti sampai di situ. Nabi Yeremia pun “memilih” untuk memperhatikan hal yang lebih penting, dibalik perasaannya itu! Ia tetap mempercayai Tuhan, dan tetap yakin bahwa Tuhan masih menyayangi dirinya dan juga bangsa Israel, bila bangsa Israel bertobat dengan sungguh-sungguh. Dan kisah Nabi Yeremia pun merujuk pada Tuhan Yesus, yang memilih untuk memperhatikan hal yang lebih penting dibandingkan dengan rasa sakit dan lukanya akibat dicambuk, dipukul dan dipaku di kayu salib: menyelamatkan hidup kita.

Jujur pada diri sendiri adalah langkah awal bagi kita untuk mengenal diri kita sendiri, serta mengurangi beban hidup kita. Menurut konselor yang kutemui, salah satu faktor depresi adalah sulitnya seseorang untuk jujur dengan diri sendiri; cenderung gengsi/enggan mengakui perasaan sedih, marah, kecewa, takut, dan memendamnya, atau bahkan menutupinya dengan mencari kesenangan yang tidak wajar (ketagihan bermain game, pornografi, miras, dsb).

Mungkin sebagian besar orang, termasuk aku, adalah orang yang paling tidak suka untuk merasakan perasaan tersebut. Rasanya ingin sekali membuang perasaan sedih, marah, kecewa, dsb, apalagi saat menghadapi sesuatu yang tidak sesuai harapan. Tetapi setelah melihat Nabi Yeremia, dan juga Yesus Kristus, yang tetap “menelan” dan (terkesan) “menikmati” penderitaan/tekanan/krisis tanpa harus malu dan kabur mencari kesenangan lain, aku belajar untuk tidak mengakui emosi yang dirasakan, dan tidak kabur untuk mencari kesenangan demi menghilangkan emosi negatifku, emosi yang tidak kuharapkan.

Namun, tak berhenti sampai di situ. Kita perlu melakukan hal yang lebih penting setelahnya: “memilih” untuk yakin dan beriman, bahwa Tuhan kita adalah Tuhan yang penuh kasih, yang tidak akan selamanya “tega” dengan kita, selama kita hidup sesuai kehendak dan perintah-Nya dalam Alkitab. Sebenarnya tak hanya Nabi Yeremia saja, tokoh-tokoh Alkitab di masa lampau seperti Daud, memilih untuk menguatkan hatinya pada Tuhan, di tengah-tengah krisis yang dialaminya, seperti tulisan dalam Mazmur 27:14.

Di tahun 2023 ini, mungkin kita akan mengalami banyak hal, entah itu baik maupun buruk. Dan, hal itu bisa jadi dapat mengguncang perasaan kita. Namun satu kebenaran yang dapat kita percayai, sama seperti Nabi Yeremia percayai: tak berkesudahan kasih setia Tuhan, tak habis-habisnya rahmat-Nya, selalu baru tiap pagi (Ratapan 3:22-23).

Aku percaya, segala sesuatu yang terjadi di dunia ini adalah seizin Tuhan, serta masuk dalam kedaulatan-Nya. Meskipun dunia yang kita tinggali saat ini “gelap”, aku berdoa agar kasih Tuhan senantiasa menerangi hati kita senantiasa, sehingga kita mampu menguatkan hati kita untuk tetap percaya pada Tuhan. Amin.

Nantikanlah TUHAN! Kuatkan dan teguhkanlah hatimu! Ya, nantikanlah TUHAN! (Mazmur 27:14)

Sedikit Lagi, dan Lihat Apa yang Dia Lakukan!

Sebuah cerpen oleh Desy Dina Vianey, Medan

Aku melirik jam di komputer di meja kerjaku, beberapa menit lagi waktu kerja berakhir. Aku mengecek ulang laporan yang sudah kubuat sejak kemarin, baru satu jam lalu aku menyelesaikannya. Kugulir kursor beberapa kali untuk memastikannya sekali lagi. Setelah yakin, kuklik send, dan aku menghembuskan napas berat.

Hari ini hari terakhir kerja di tahun ini, seminggu lagi tahun baru dan aku sudah mengajukan cuti untuk 10 hari ke depan. Kuhembuskan napas sekali lagi, aku berdiri, kuregangkan otot-otot yang mulai kaku karena minim pergerakan sepanjang hari ini. Lalu bersiap-siap mengemas barang-barangku untuk meluncur pulang. Layar ponselku menyala, sebuah notifikasi muncul. Kulirik sesaat, tapi bukan pada notifikasi itu fokusku. Kuraih ponsel itu dan kunyalakan kembali layarnya. Aku memandangi wallpaper home-screen-ku lekat-lekat. Itu daftar resolusi yang kubuat tahun lalu, untuk dicapai di tahun ini.

Mungkin tepat satu tahun lalu aku menyusun daftar resolusi itu. Itu adalah daftar panjang yang kususun sedemikian rupa dan sengaja kujadikan sebagai wallpaper untuk mengingatkanku setiap waktu aku membuka ponsel. Kupandangi satu per satu daftar itu, kubaca setiap nomor, setiap kata demi kata. Aku tersenyum pada diri sendiri. Banyak yang sudah kuberi checklist, tapi lebih banyak yang belum. Otakku langsung memutar hari demi hari di sepanjang tahun ini. Bagaikan film yang diputar mundur, momen demi momen bermunculan. Perpisahan dan pertemuan, saat-saat penuh tawa dan masa-masa penuh haru bangga, kehilangan dan mendapatkan, menangis, kecewa, patah hati, pencapaian, perjuangan, berdiam diri, dll.

Aku kembali duduk di kursi kerjaku, menatap kosong ke layar komputer yang sudah mati, pikiran jauh melayang ke hari-hari di tahun ini. Aku mengingat-ingat lagi apa saja usaha yang sudah kulakukan sepanjang tahun ini. Malam-malam begadang, weekend-weekend produktif di berbagai tempat, kegiatan-kegiatan di pelayanan, dan semua kesibukanku hampir sepanjang tahun. Tapi.. mengapa masih ada resolusi yang belum tercapai? Apakah aku masih kurang berusaha? Atau aku masih kurang serius dalam mewujudkannya? Apa aku masih kurang nge-push diriku sendiri?

“Kamu serius? … Wahh selamat yaa! Aku senang banget mendengarnya… Iya.. pasti… Good luck ya! okee.. bye!” Suara Mbak Ayu terdengar dari balik meja kerjanya di seberang ruangan, baru selesai teleponan dengan seseorang tampaknya. Aku yang sempat melamun mau tidak mau menoleh juga padanya, lalu melihat sekeliling ruangan, hanya tersisa kami berdua ternyata.

“Din, kamu ingat sepupuku yang aku ceritain batal nikah tahun lalu?” tanyanya padaku dengan mata berbinar.

Aku mengangguk samar, “Yang batal karena calon suaminya dapat beasiswa lanjut studi di luar negeri itu, Mbak?”

“Iya, kamu ingat kan? Tahun lalu mereka udah mantap banget buat menikah, itu kayak resolusi terbesar mereka deh tahun lalu dan it’s too close to happened kan? Soalnya dia itu awalnya udah hopeless banget sama aplikasi beasiswanya itu, dia pikir udah pasti nggak disetujuilah soalnya dia apply tahun lalu dan lama banget nggak ada kabar. Eh ternyata sebulan sebelum nikah malah datang approvement letter-nya.”

“Kalau aja dia diterima setelah mereka menikah pasti bakal beda cerita ya, Mbak,” komentarku.
“Bakal beda cerita banget, Din. Soalnya persyaratan beasiswanya itu tidak boleh yang sudah menikah dan tidak boleh menikah selama menempuh pendidikan. Makanya kemarin mesti ngomong lagi antar keluarga, karena keduanya sama-sama penting kan, dan memang harus ada yang mengalah, bersabar sedikit lagi. Mereka benar-benar mempertimbangkan banget waktu itu, berdoa, berpuasa, sampai akhirnya mengambil keputusan itu.”

Aku hanya menggumamkan sesuatu, ikut berpikir.

“Oh jadi lupa tadi aku mau cerita apa” seru Mbak Ayu tiba-tiba, “Jadi, tadi itu dia ngabarin kalau si calon suaminya itu bakal lulus awal tahun depan dan sudah langsung dapat pekerjaan di sana. Jadi mereka bakal tinggal di sana deh. Aku terharu aja dengarnya, Din, kesabaran yang membuahkan hasil yang lebih baik dari yang direncanakan sebelumnya.” lanjut Mbak Ayu mengakhiri.

Aku mengangguk-angguk, tiba-tiba mulai memikirkan hal-hal lain.

“Aku ingat banget waktu itu kami lagi pulang ibadah bareng sebelum mereka mengambil keputusan, orangtuanya bilang gini, Nggak semua resolusi harus tercapai di waktu yang sesuai dengan ekspektasi kita, kadang Tuhan memilih waktu yang lain dan justru memberikan sesuatu yang bahkan tidak ada dalam daftar kita. Tidak mencapai salah satu dari daftar itu bukan berarti kita gagal, tapi mungkin Tuhan meminta kita bersabar sedikit lebih lama karena ada hal lain yang lebih kita butuhkan. Yang penting kita tetap merencanakan yang terbaik, dan berusaha melakukan yang terbaik. Untuk Tuhan.”

Mbak Ayu mengucapkan kata-kata itu seperti itu memang ditujukan padaku, seolah-olah Tuhan sedang berbicara menjawab pertanyaan-pertanyaanku beberapa saat lalu. Aku tertawa kecil, menyadari betapa indah Tuhan memperhatikan aku dengan begitu detail. Aku hampir saja menjatuhkan air mata karena merasa Tuhan sedang melihat aku dan tahu apa yang paling aku butuhkan. Sekali lagi kubaca daftar resolusiku itu, aku terlalu fokus dengan tanda check-list di daftar itu dan melupakan bahwa ada banyak hal hebat lain yang Tuhan lakukan untukku sepanjang tahun ini yang tidak ada dalam daftar ini. Betapa aku sudah salah fokus dari kedaulatan Tuhan menjadi pembuktian diri sendiri.

“Din!” seru Mbak Ayu, tiba-tiba dia sudah berdiri di dekat pintu, “Ayo pulang! Kamu mau di sini sampai tahun baru?”
Aku tertawa lagi, buru-buru menyusulnya.

Memang baik jika kita membuat daftar resolusi tahunan untuk menolong kita menjadi lebih baik dan fokus pada tujuan kita kan, tapi jangan sampai kita salah fokus untuk SIAPA sesungguhnya kita melakukan dan mencapai itu semua.

“Banyaklah rancangan di hati manusia, tetapi keputusan TUHANlah yang terlaksana” (Amsal 19:21).

Seperti Tuhan Menyertai Yosua, Dia juga Menyertai Kita

Oleh Jenni, Bandung

Tahun 2022 telah berakhir! Sepanjang tahun kemarin pastilah banyak yang terjadi. Mungkin ada teman-teman yang merasakan transisi belajar atau bekerja dari online ke offline. Mungkin juga ada yang menemukan hal baru atau mengalami kehilangan. Tahun 2022 tidaklah mudah, tapi tahun 2023 pun tidak ada jaminan jadi lebih mudah. Malahan banyak prediksi mengatakan tahun ini akan diwarnai kesuraman dan ketakutan.

Belum lama ini aku mendapat kabar mengejutkan. Ayahku harus menjalani operasi pengangkatan kanker yang kedua kalinya. Operasi ini sebenarnya dihindari dokter onkologi karena berisiko tinggi, sehingga pengobatan yang disarankan adalah lewat metode terapi. Namun, kenyataannya terapi dinilai kurang maksimal. Mau tidak mau, pengangkatanlah yang jadi jadi solusi.

Jujur, hatiku ciut. Aku takut kehilangan ayahku. Jeda antara waktu pemberitahuan sampai tanggal operasi dilakukan hanyalah satu bulan. Di waktu yang singkat itu aku cuma bisa berdoa. Saat itu aku tidak bisa memperlihatkan ketakutanku pada keluargaku karena mereka pun butuh dukungan. Hanya pada Tuhanlah aku mengadu.

Pelan-pelan tetapi pasti Tuhan menolongku mengubah ketakutan jadi kekuatan. Walaupun aku gentar, tapi aku sanggup mengendalikan pikiran dan bekerja seperti biasa. Aku juga mampu memberi dukungan pada ayah dan ibuku. Aku percaya kekuatan ini berasal dari Tuhan yang selalu mendengar seruanku.

Pengalamanku ini lantas mengingatkanku akan peristiwa ketika Tuhan menuntun dan menyertai bangsa Israel menuju tanah perjanjian. Kisah ini pastilah sudah sering kita dengar sejak dari sekolah Minggu dulu. Buatku sendiri, kisah ini menyajikan pertanyaan menggantung: kenapa ya Tuhan malah membuat bangsa Israel mengitari padang gurun selama 40 tahun lebih?

Kubaca kembali Alkitabku dan kutemukan bahwa saat berada di Mesir dan ditindas, orang-orang Israel mengerang pada Tuhan dan seruan itu didengar-Nya. Tuhan mengingat janji-Nya pada Abraham dan Dia pun menuntun mereka keluar dari perbudakan. Tapi, jalan untuk sampai ke sana tidak mudah. Ada orang-orang Kanaan yang harus mereka perangi. Sebenarnya, mungkin jika mereka siap bertempur, mereka bisa saja tiba di Kanaan lebih cepat. Namun, ada pertimbangan lain: apakah bangsa yang baru keluar dari perbudakan ini mampu bertempur? Jangan-jangan nanti mereka malah memilih kembali ke Mesir.

Kita yang hidup di masa kini bisa dengan mudah memahami maksud dan rencana Tuhan bagi Israel dari teks yang kita baca. Tetapi, bagaimana jika kita adalah salah satu dari orang Israel pada masa pengembaraan itu? Mungkin kita juga akan merasa sulit memahami apa maksud dan rencana Tuhan. Dalam hidupku pun aku merasa sulit menemukan jawaban akan apa yang sebenarnya jadi tujuan Tuhan buatku. Aku tetap berdoa meskipun bingung dan setelah beberapa tahun aku mengalami bahwa Tuhan memanglah mendengar doa-doaku.

Dari situlah muncul keingintahuan untuk membaca Alkitab dari awal. Perlahan-lahan aku mulai melihat Pribadi Tuhan secara lebih utuh. Upayaku untuk mengenal dan menjalani ajaran Tuhan tidak hanya memperbaiki cara hidupku, tapi juga membantuku mengenal diri dan tujuan hidupku.

Kembali pada kisah bangsa Israel, ada satu momen ketika mereka menolak masuk Kanaan karena tidak percaya Tuhan akan sungguh-sungguh melaksanakan janji-Nya (Bilangan 13:1-33). Dalam benak mereka, bagaimana mereka bisa menang dari orang-orang Kanaan? Karena satu ketakutan, mereka lupa bahwa mereka telah menyeberangi Laut Teberau yang terbelah oleh kuasa Tuhan. Mereka juga sudah meminum air di Mara yang tadinya pahit tetapi diubah Tuhan menjadi manis. Masih banyak bukti penyertaan Tuhan yang ajaib, tetapi bangsa Israel mengabaikan semuanya dan terus melukai hati Tuhan dengan tidak mempercayai-Nya.

Sepanjang tahun kemarin, aku memiliki sejumlah pokok doa tentang masa depanku yang belum terjawab. Ketika aku mulai ragu, aku akan mengingat kembali kisah penyertaan Tuhan bagi bangsa Israel. Pada kitab Yosua pasal 1 dituliskan bahwa setelah Musa meninggal, Yosua dipilih untuk jadi pemimpin. Tugas ini tidak mudah dan Tuhan menguatkan Yosua dengan tiga kali berfirman:

“Bukankah telah kuperintahkan kepadamu: kuatkanlah dan teguhkanlah hatimu? Janganlah kecut dan tawar hati, sebab TUHAN, Allahmu, menyertai engkau, ke mana pun engkau pergi” (Yosua 1:9).

Kisah perjalanan bangsa Israel menuju tanah Kanaan memberikan gambaran mengenai siapa Tuhan kita. Dia Tuhan yang setia, baik, juga pemerhati. Seperti bangsa Israel yang harus menghadapi prajurit-prajurit Kanaan yang perkasa, mungkin kita pun akan menghadapi kesukaran di tahun 2023. Kesukaran itu bisa saja berbentuk ketidakpastian, ketakutan, dan krisis. Akan tetapi, teman-teman, kita tak perlu merasa tak berdaya. Kita punya Tuhan yang hebat dan bisa dipercaya. Mari kita lakukan bagian kita dan berjalan bersama Tuhan.

Aku Ingin Menceritakan Kebaikan Tuhan

Oleh Nikita Theresia, Depok

Halo teman-teman, ini adalah pengalaman pertamaku menulis sebuah artikel rohani. Aku berdoa tulisan sederhana ini jadi berkat buat siapa pun yang membacanya. Judul artikel ini adalah isi hatiku, tentang pengalamanku merasakan sendiri kebaikan-kebaikan Tuhan khususnya sepanjang tahun 2022 yang baru saja kita tutup.

Aku merupakan fresh-graduate dari salah satu perguruan tinggi negeri di Jakarta. Perjalanaku sepanjang 2022 sangat menguras tenaga, pikiran, waktu, dan perasaan. Selain jadi mahasiswa, aku merangkap juga sebagai tulang punggung keluarga. Aku tidak pernah menganggap status gandaku ini sebagai beban, melainkan aku percaya bahwa Tuhan sedang memakaiku untuk menjadi berkat buat keluargaku.

Perjalananku menuntaskan skripsi kulalui dengan penuh air mata. Sembari kuliah, aku harus memenuhi kebutuhan keluarga. Aku bekerja sambilan sebagai guru les dan kadang membantu proyek dosenku seperti menulis jurnal dan membantu beberapa kegiatan. Ada suatu momen ketika pengeluaranku membengkak, yang membuatku sempat pesimis. Tapi, berkat kebaikan Tuhan, dosen pembimbingku memberiku tawaran mengajar di sebuah sekolah sebagai guru pengganti selama tiga bulan. Tanpa berlama-lama aku menerima tawaran itu.

Sampai tibalah waktu sidangku. Jujur aku takut karena kegiatanku sangat banyak. Aku khawatir jika nanti hasil sidangku mengecewakan. Namun, berkat dukungan keluarga dan doa mereka, aku dapat melewati sidangku dan puji Tuhan, hasil akhirnya aku dinyatakan lulus. Aku pulang dengan penuh sukacita, dan berkat Tuhan tidak berhenti di sini saja. Esoknya ketika aku datang ke sekolah, murid-murid memberiku kejutan sederhana. Mereka menulis di papan, “Ms. Nikita lulus sidang.” Ini adalah suatu hal yang tidak terduga bagiku, dan aku tidak menyangka penyambutan sederaha itu membuatku terharu.

Tanpa terasa, setelah sidang dan mengurus berkas-berkas wisuda, waktu mengajarku selama tiga bulan sebagai guru pengganti pun usai. Ada perasaan sedih karena aku tidak akan bertemu dengan siswa-siswaku lagi. Di hari terakhirku di sekolah, lagi-lagi aku merasakan kebaikan Tuhan. Para siswa di setiap kelas yang kuajar meninggalkan beragam tulisan yang menyatakan perasaan mereka selama diajar olehku. Aku tersentuh dan sangat bersyukur karena Tuhan memberikan kesempatan yang luar biasa bagiku.

Setelah tugasku di sekolah usai, aku kembali menghadapi dilema. Bagaimana hidupku setelah ini? Apakah aku akan menganggur? Pikiran negatif ini membuatku sampai jatuh sakit selama seminggu dan tidak bisa berbuat apa-apa. Saat itulah aku mencoba berpikir positif, tetap berdoa dan mengandalkan Tuhan. Kukirimkan beberapa lamaran ke sekolah dan puji Tuhan semuanya direspons baik. Ada satu sekolah yang mencuri perhatianku dan tanpa ragu kukirimkan lamaranku. Tanpa berselang lama, mereka menghubungiku dan aku mengikuti semua tahapan rekrutmen. Kurang dari satu minggu aku diterima sebagai guru full time dan penerimaan ini terjadi tepat satu minggu sebelum aku diwisuda.

Pada hari wisudaku, aku merasakan kebahagiaan kedua orang tuaku dengan wajah tersenyum, empat tahun mereka menanti momen indah ini dan setelah wisuda besoknya aku sudah bekerja. Aku meneteskan air mataku karena aku bersyukur Tuhan menolongku melewati semua yang terjadi dalam hidupku.

Aku bersyukur dan sangat bersyukur kepada-Nya. Aku menjalani tahun-tahunku selama perkuliahan bukan hal yang mudah, terutama di tahun 2022. Tuhan masih memberikan kepadaku kesempatan untuk bertumbuh di tempatku yang baru dan aku percaya Dia akan memberikan kekuatan kepadaku melewati semuanya. Aku teringat pada satu ayat Ibrani 13:8, “Yesus Kristus tetap sama, baik kemarin maupun hari ini dan sampai selama-lamanya”.

Tahun demi tahun bisa berganti, setiap momen pasti berlalu dan berganti. Tetapi Yesus Kristus tetap sama, dan aku ingin menceritakan kebaikan Tuhan hari ini dan sampai selama-lamanya.

Mendoakan Apa yang Kita Kerjakan, Mengundang Tuhan Hadir untuk Berkarya

Oleh Ledyana, Kediri 

Berdoa dulu sebelum berbuat sesuatu. Inilah yang belakangan ini semakin giat kulakukan. Bukan supaya langkahku jadi semakin mudah, tapi aku meminta agar Tuhan hadir dan berkarya melalui apa pun yang aku kerjakan. 

Awal Juli 2022 aku terdaftar sebagai peserta sidang skripsi, tepat di jadwal terakhir pada semester genap. Sehari sebelum ujian, nama dosen penguji diumumkan dan apa yang kutakutkan pun terjadi. Dosen yang terkenal killer menjadi salah satu dosen pengujiku. Aku pernah ikut kelas yang diampu beliau dan tak pernah sekalipun aku memperoleh nilai lebih dari C+. Aku merasa beliau akan jadi tantangan terbesarku, namun aku masih tetap optimis bisa mengatasinya. 

Sidang skripsi pun berlangsung. Setelah selesai aku menangis, tapi bukan karena terharu bahagia. Aku menangis karena sedih. Seperti dugaanku, dosen yang kutakuti itu memberikan kritik tajam dan mengajukan beberapa pertanyaan yang tak bisa kujawab dengan lancar. Saat sidang berakhir, aku juga tidak tahu apakah aku lulus atau tidak karena majelis penguji tidak mengatakan apa pun mengenai hasilku. Aku yang awalnya optimis sekarang susah untuk berpikir positif karena aku tahu kalau revisi skripsiku nanti bersifat mayor… dan menurut buku pedoman, skripsi dengan revisi jenis mayor akan menyebabkan mahasiswa tidak diluluskan. 

Di tengah ketidakpastian, aku bisa saja membiarkan ketakutan dan rasa putus asa menguasaiku, tetapi aku memutuskan untuk tetap melangkah dan mengandalkan Tuhan. Aku ingat Filipi 4:6 yang mendorongku untuk tidak khawatir, melainkan aku bisa menaikkan segala keinginanku pada Allah dalam doa dan permohonan dengan ucapan syukur. Aku bersyukur Tuhan menuntunku sampai ke titik ini dan aku pun belajar berserah karena aku yakin Tuhan pasti akan membuka jalan dan semua yang Dia izinkan adalah untuk kebaikanku. 

Awalnya aku bertanya-tanya, mengapa jalan yang kulalui terasa sulit meskipun di awal aku sudah berdoa. Aku masih takut menghadapi dosenku yang killer itu, tapi aku tetap berusaha menghubunginya terkait revisiku. Pada revisi pertama, beliau membalasku dengan kata-kata yang terasa pedas. Doa-doa yang kunaikkan memang tidak mengubah keadaan dalam sekejap, tetapi Tuhan mendengar doaku dan menguatkan hatiku untuk berani bertindak. 

Masa revisi yang diberikan seharusnya dituntaskan dalam maksimal dua minggu, tetapi aku harus molor sampai hampir satu bulan karena banyaknya saran perbaikan. Pada awal Agustus, tiba-tiba ada pengumuman jadwal penyerahan berkas revisi diperpanjang sampai tanggal 12, artinya aku masih bisa menyempurnakan revisianku. Sekali lagi, kuajukan hasil revisiku ke dosen yang kutakuti. Dengan pertolongan Tuhan, pada tanggal 10 aku memperoleh persetujuan hasil revisi dari beilau sehingga hasil revisi finalku bisa kukirimkan lengkap ke staf akademik fakultas dan aku pun bisa bebas uang kuliah di semester depannya. 

Masa-masa akhir kuliahku sungguh jadi perjalanan iman yang menguatkanku. Sebenarnya bukan hanya di akhir perkuliahan saja aku mengalami kendala yang cukup sulit. Sempat selama tiga semester berturut-turut IPK-ku turun, tetapi Tuhan terus menolong sampai IPK-ku bisa konsisten naik di semester-semester selanjutnya. 

Pengalamanku berdoa dan dituntun Tuhan selama masa-masa skripsiku mungkin tidaklah sebanding dengan beragam badai kelam yang kita semua sedang hadapi, tetapi keyakinan yang dapat selalu kita pegang adalah tidak ada badai yang terlalu hebat yang tak bisa Tuhan atasi. Jika skripsi saja Dia sertai, tentu Dia pun akan menyertai dan berkarya lebih banyak dalam hidup kita. 

Marilah kita senantiasa berdoa dan izinkan Tuhan berkarya. 

Eben Haezer: Sampai di Sini Tuhan Menolong Kita

Oleh Meliani Chandra

Ketika aku mengalami pergumulan, ketika aku dapat melewati fase-fase berat, aku selalu teringat kata yang tertulis di judul tulisan ini. Kali ini aku mau bercerita tentang penyertaan dan pertolongan Tuhan selama dua tahun pertamaku bekerja.

Saat itu aku adalah seorang fresh graduate dari jurusan kesehatan. Berawal dari penantian panjang dalam mendapatkan pekerjaan tetap, akhirnya aku mendapatkan kesempatan untuk bekerja di salah satu rumah sakit swasta di daerah Tangerang. Sebenarnya sangat banyak pertimbangan yang aku gumulkan apakah aku sebaiknya mengambil kesempatan ini atau tidak. Di satu sisi, aku merasa inilah jawaban dari doaku, kerinduanku untuk bekerja di bidang klinis. Namun di sisi lain, jika aku bekerja di sana, aku harus meninggalkan rumah dan tinggal di Tangerang (jam kerja shifting membuatku sulit untuk pulang pergi Jakarta-Tangerang setiap hari) dan meninggalkan banyak hal : 1) quality time bersama keluarga; 2) persekutuan di mana aku bertumbuh sejak kecil, serta pelayanan dan orang-orang di dalamnya; 3) pendapatan yang lebih besar dibanding yang sekarang (ya memang karena dulu kerja siang malam). Ditambah lagi, sistem kerja yang shifting; yang tidak mengenal weekend dan tanggal merah. Namun, setelah aku bercerita ke beberapa orang terdekat, menggumulkan, serta mendoakan, akhirnya aku memutuskan untuk mengambil kesempatan ini.

Pada saat awal masuk, rasanya super duper berat untuk dijalani. Mulai dari jobdesc pekerjaan yang kurang sesuai ekspektasi, pengalaman yang minim dengan tuntutan kerja yang tinggi, dituntut untuk cepat bisa, senioritas tinggi, waktu kerja yang shifting dan antimainstream (ketika aku libur, teman-temanku masuk, mereka libur, aku yang masuk), jadi anak rantau (walaupun cuma jarak Jakarta-Tangerang) yang tidak punya teman karena aku masih junior, dan lain-lainnya. Bisa dibilang, setiap hari aku ingin cepat-cepat libur supaya bisa pulang ke Jakarta.

Selain itu, dalam kehidupan spiritual aku pun harus beradaptasi. Sejak bekerja di tempat ini aku harus terbiasa bekerja di hari Minggu. Memang ada saat-saat tertentu aku bisa dapat libur di hari Minggu. Namun, di masa-masa awal, hal ini terasa begitu berat (sampai sekarang juga masih menjadi pergumulan tersendiri). Dinas di hari Minggu membuatku kejar-kejaran dengan waktu. Jangankan persekutuan. Jangankan pelayanan. Bisa ibadah saja sudah bersyukur.

Ya, begitulah kurang lebih pergumulanku di masa awal aku mulai bekerja. Untuk survive saja rasanya sulit dan mau menyerah. Seringkali aku bertanya, “Apa benar ini maunya Tuhan? Sepertinya ini hanya keinginanku saja. Sepertinya aku salah memilih jalan.”

Tapi … dalam dua tahun inilah aku mengalami apa yang namanya diproses Tuhan. Proses itu memang tidak enak, ibarat logam yang dipanasi, dilelehkan, dan ditempa. Aku percaya Tuhan memprosesku untuk menjadi lebih indah melalui masa-masa tidak enak dan menyakitkan yang kualami. Dia mengajarkan aku banyak hal. Dia mengizinkan aku untuk menikmati pengalaman-pengalaman berharga. Sangat jelas dan nyata penyertaan dan pertolongan-Nya di dalam kehidupanku (dan tentunya kita semua).

Inilah empat hal yang kupelajari yang aku ingin bagikan buatmu.

1. Di dalam kelemahanlah kuasa Tuhan sempurna

Ketika aku berada di titik terendah, stres dalam beradaptasi dengan pekerjaan, Tuhan menyediakan keluarga, teman-teman terdekat yang selalu mendukung dan mendoakan, yang tidak bosan-bosannya mendengarkan cerita dan keluh kesahku. Merekatidak mencibir aku payah karena mengeluh terus dan merasa tidak sanggup, tapi selalu membangkitkan semangat dan kepercayaan diri yang sudah hampir rusak. Di dalam kelemahan dan keterbatasanku, ketika aku merasa tidak bisa apa-apa, justru Tuhan yang memampukan aku untuk melewati satu demi satu rintangan, bukan dengan caraku, tapi dengan cara-Nya yang di luar akal manusia. Ia mengizinkan aku mengalami “kesengsaraan” untuk membentuk diriku menjadi tekun dan tahan uji, serta selalu berharap pada Tuhan.

2. Harta yang paling berharga adalah keluarga

Walaupun seminggu sekali aku selalu pulang setiap libur, tetap saja rasanya 1 hari dalam seminggu itu kurang untuk quality time bersama keluarga. Belum lagi, aku juga harus membagi waktu untuk bersosialisasi dan temu kangen dengan teman-teman. Walaupun jaraknya hanya Jakarta-Tangerang, aku menyadari bahwa tinggal bersama keluarga itu paling membuatku nyaman dan aman.

3. He makes all things beautiful in HIS time

Untuk segala sesuatu ada masanya, untuk apa pun di bawah langit ada waktunya (Pengkhotbah 3:1). Yup. Ayat ini benar sekali. Ada waktu untuk menangis, ada waktu untuk tertawa; ada waktu untuk meratap, ada waktu untuk menari (Pengkhotbah 3:4).

Tuhan tidak membiarkan aku berlarut-larut dalam kesedihan dan keputusasaan. Perlahan-lahan, badai pun mereda dan terbit pelangi yang indah.

Ketika kita dengan sungguh-sungguh belajar dan berusaha, tentu hasil tidak akan mengkhianati usaha. Ketika saat ini aku bisa memberikan konsultasi dan edukasi ke banyak orang, bahkan ketika mereka bisa pulang dengan sehat, di situ aku merasa “It’s only by HIS Grace!” Bahkan, Tuhan berikan aku bonus untuk mencicipi berkat yang tidak pernah aku harapkan sebelumnya, sebuah prestasi yang tidak pernah terpikirkan sedikit pun. Siapalah aku, kalau bukan Tuhan yang memanggil? Siapakah aku, kalau bukan Tuhan yang memampukan? Siapakah aku, kalau bukan Tuhan yang membentuk dan memproses? Layakkah seorang ciptaan dan alat untuk memegahkan diri? Tentu tidak! Yang keren dan hebat itu ya Penciptanya, Allah sendiri.

Dalam hal kebutuhan spiritual pun, perlahan-lahan aku lebih dapat mengatur jadwal hari Mingguku untuk dapat beribadah, bersekutu, dan melayani. Kuncinya tetap berdoa dan berusaha. Walaupun tidak sebebas dulu sebelum bekerja, tapi kondisi saat ini lebih baik dibanding waktu baru masuk bekerja. Terpujilah Tuhan!

4. Pelayanan adalah anugerah

Memang hidup ini adalah pelayanan. Pelayanan itu tidak terbatas pada konteks kehidupan bergereja. Aku setuju. Tapi bagiku, ikut kebaktian seminggu sekali saja tidaklah cukup. Aku butuh persekutuan, aku butuh pembinaan, aku butuh pelayanan. Persekutuan, pembinaan, maupun pelayanan membantuku semakin menikmati dan mengenal Allah. Dan, di sini aku kembali menegaskan bahwa pelayanan adalah anugerah. Tidak semua orang bisa melayani. Tidak semua orang mempunyai kesempatan untuk melayani. Tidak semua orang memiliki kesehatan untuk dapat melayani. Maka dari itu, ketika kita masih diberi waktu, masih diberi kesempatan, masih diberi kesehatan oleh Tuhan, mari kita beri diri untuk dipakai-Nya.

Kira-kira, inilah yang bisa kubagikan. Masih banyak berkat Tuhan yang tidak kuceritakan di sini, karena terlalu banyak berkat dan pertolongan Tuhan di dalam kehidupanku.

Satu hal kuyakini, Tuhan yang telah menolong kita sampai disini, Tuhan yang sama akan senantiasa menolong kita sampai kapanpun. Semoga bisa menjadi berkat bagi teman-teman yang membaca. GBU.

Dalam Kesulitan Hidup, Pertolongan Tuhan Tak Ada Habisnya

Oleh Rosnani Sagala, Medan

Apa yang pertama kali terlintas di benakmu ketika mendengar kata “sulit”?

Bagiku, kata “sulit” adalah sesuatu yang jika memungkinkan, ingin kujauhi dari perjalanan hidup. Mauku, segala sesuatunya berjalan mudah dan lancar. Namun, kenyataannya perjalanan hidupku tidaklah semulus itu. 

Tahun 2020 aku menerima kabar mengejutkan. Ada penyakit yang terdeteksi dalam tubuhku setelah aku mengeceknya ke dokter. Hasil diagnosis menunjukkan penyakitku bukanlah penyakit ringan. Kondisi ini membuatku terpuruk karena takut jika penyakitku tak bisa sembuh, dan segala impian, rencanaku, tidak akan bisa lagi aku raih.

Namun, kejutan untukku tidak berhenti sampai di sana.

Tahun berikutnya (2021), tepat di bulan Juli dan September, aku mengalami nyeri yang sangat hebat di bagian perut. Aku pun memutuskan untuk mengeceknya. Hasilnya benar-benar di luar logikaku. Ada penyakit lain lagi yang terdeteksi di dalam organ reproduksiku.

Dua tahun berturut-turut Tuhan mengejutkanku dengan kenyataan yang sulit kuterima dan benar-benar membuatku terpuruk secara emosional. Dalam upayaku memahami kenyataan ini, ada masa-masa ketika aku bertanya-tanya mengapa Tuhan mengizinkanku mengalami ini. Ada juga masa ketika aku mengasihani diri sendiri dan ingin dimengerti oleh orang-orang terdekatku. Kurang lebih dua tahun aku menjalani hidup dengan dinamika emosinal yang tidak terlalu baik.

Dalam pergumulan berat itu, aku teringat ayat dari Filipi 1:29 yang berkata, “Sebab kepada kamu dikaruniakan bukan saja untuk percaya kepada Kristus, melainkan juga untuk menderita untuk Dia.”

Kalimat kedua di ayat itu sungguh menggugah hatiku. Aku menginterpretasikan kalimat “menderita untuk Dia” sama halnya dengan ketika aku melewati masa sulit, aku belajar untuk tetap hidup sesuai dengan apa yang Tuhan inginkan.

Dan itulah yang sedang kupelajari saat ini, walaupun tidak mudah.

Tapi, syukur kepada Tuhan! Dalam setiap masa dan kondisiku, Dia tetap setia.

Dia sungguh-sungguh menunjukkan kasih-Nya dengan selalu mengingatkanku lewat saat teduh, doa, dan pembacaan firman bahwa masih ada harapan untuk sembuh. Dia juga menunjukkan kasih-Nya melalui orang-orang sekitar yang peduli kepadaku. Orang-orang yang selalu mendorong dan menguatkanku, serta mendoakanku. Juga ketika aku butuh cash di waktu yang singkat, aku meminta bantuan temanku dan dia memberikan dukungan dana yang tidak sedikit, namun aku berjanji akan mengembalikannya.

Setiap hari, Dia selalu mengingatkanku bahwa dalam kondisi dan situasi apa pun, Dia tetap baik dan sungguh-sungguh peduli kepadaku. Itu terbukti dari apa yang sudah terjadi dalam hidupku. Kasih Tuhan sungguhlah nyata dan Dia turut berkerja untuk mendatangkan kebaikan dalam hidup kita. Dia tak pernah berhenti melakukannya. (Roma 8:28).

Selama 2 tahun perjalanan hidup yang sulit itu, aku bisa merasakan bahwa Tuhan selalu merangkulku dan memapahku untuk bisa bangkit, berjalan, bahkan berlari melewati masa-masa sulit. Tuhan menumbuhkan harapan di hatiku lewat pengertian baru, di mana penyakitku (yang pertama terdeteksi) masih bisa sembuh. Hal ini kuketahui lewat pertemuanku dengan seorang dokter. Dan itu menjadi titik awal bagiku untuk berani bermimpi lagi, untuk membangun harapan.

Selama kurang lebih satu bulan setelahnya, aku berdoa memohon agar Tuhan mempertemukanku dengan dokter yang tepat dan kompeten untuk menangani penyakitku. Puji Tuhan, pada Maret 2022 Tuhan jawab doaku, dengan begitu aku bisa menjalani pemeriksaan lanjutan dan mengikuti prosedur pengobatan untuk menyembuhkan penyakitku yang pertama.

Di tengah proses pengobatan yang aku lalui, aku sungguh tak berhenti mengucap syukur karena aku masih bisa bekerja dan beraktivitas dengan baik. Dan lagi-lagi, Tuhan menunjukkan pertolongan-Nya kepadaku. Pada saat aku memutuskan untuk menjalani pengobatan, aku sudah bekerja selama 3,5 tahun dan hanya memiliki sedikit tabungan. Dengan keadaan seperti ini, tidaklah mudah bagiku untuk membeli obat dan melakukan pemeriksaan tiap bulan karena biayanya besar, apalagi pengeluaranku tidak hanya untuk pengobatan ini. Tapi, kali ini Tuhan tidak hanya memberi, Dia juga mendidikku untuk mengatur keuangan dengan lebih baik.

Tiap bulan, aku mengalokasikan 30-50% penghasilan bulananku serta tabungan yang aku miliki untuk biaya pengobatan. Kalau dulu aku selalu mengalokasikan dana untuk tujuan sosial dan juga untuk orang tuaku, sejak mulai pengobatan aku bicara baik-baik kepada mereka tentang fokusku untuk pengobatan dulu. Sebenarnya kebutuhan orang tuaku tetap tercukupi tanpa aku beri, tapi memang sudah menjadi keinginanku memberikan sedikit dari penghasilanku kepada mereka.

Di tengah itu semua, lagi, lagi, dan lagi Tuhan kembali memberikan lebih dari yang kubutuhkan.

Pada bulan Desember 2020, aku mendapatkan promosi di pekerjaan. Dan tentunya, hal ini berpengaruh pada nominal penghasilan yang kuterima tiap bulannya. Kenaikan penghasilanku tidak signifikan, namun aku bisa kembali menabung. Aku tidak bisa mengatakan promosi ini untuk persiapan pengobatanku. Namun, satu hal yang kuyakini, Tuhan sudah mempersiapkan segala sesuatunya bagiku dan bagi setiap orang kalau Dia mengizinkan sesuatu terjadi.

Sejujurnya, di tengah berkat yang Tuhan berikan, terkadang aku menyayangkan uang yang aku gunakan untuk berobat itu. Tapi, aku kembali diingatkan oleh Tuhan melalui orang-orang terdekatku bahwa pemikiran seperti itu tidaklah baik.

Selama proses pengobatan dan dalam kekhawatiranku, aku juga pernah bilang ini kepada Tuhan:

“Tuhan, jika Tuhan mengizinkan sakit ini kualami, dan Tuhan mengizinkan penyakit ini sembuh, aku percaya kalau Tuhan akan cukupkan dana untuk aku bisa jalanin pengobatan sampai aku sembuh.”

Tuhan mendengar doaku! Aku kembali bersyukur karena sampai bulan November 2022 ini semua kebutuhan masih terpenuhi. Pengobatanku juga masih berlangsung sampai aku menuliskan tulisan ini, dan kondisi kesehatanku pun kian membaik. Memang aku tidak langsung serta-merta sembuh, tapi proses yang kulalui ini mengajarkanku hal-hal yang lebih dari sekadar sembuh. Tuhan juga mau imanku tumbuh di dalam-Nya.

Pertolongan Tuhan tidak ada habisnya untuk menguatkanku dalam setiap musim yang aku lalui. Dari yang tidak ada harapan, Dia tumbuhkan harapan dalam hatiku. Dia menolong aku untuk mengubah cara pandangku selama 2 tahun ini. Penerimaan-Nya terhadapku dengan segala kekurangan dan responsku yang tidak benar, sungguh-sungguh menyentuh hatiku untuk bangkit dan bisa menjadi pribadi yang lebih bersyukur dalam setiap situasi.

Terima kasih kepada Tuhan untuk kasih-Nya yang begitu besar!

Di akhir  tulisan ini, aku ingin menutup dengan satu ayat dari 1 Korintus 10:13 yang berkata, “Pencobaan-pencobaan yang kamu alami ialah pencobaan-pencobaan biasa, yang tidak melebihi kekuatan manusia. Sebab Allah setia dan karena itu Ia tidak akan membiarkan kamu dicobai melampaui kekuatanmu. Pada waktu kamu dicobai, Ia akan memberikan kepadamu jalan keluar, sehingga kamu dapat menanggungnya.”

Apapun yang sedang kita alami, ingatlah bahwa Tuhan selalu menyertai dan memberikan yang terbaik untuk kita.

Aku berdoa bagi kita yang membaca tulisan ini. Kiranya kita dapat melihat dan merasakan kekuatan serta pertolongan Tuhan dalam tiap musim hidup kita.

Soli Deo Gloria!

Bagaimana Mencari Tahu Apakah Pekerjaan Kita Berkenan Buat Tuhan atau Tidak?

Oleh Hendra Winarjo

Sobat muda, pernahkah kamu bertanya, “Kerjaanku sekarang ini sesuai gak ya sama kehendak Tuhan?

Pertanyaan ini tentu wajar untuk kita tanyakan, apalagi kalau kita sudah kuliah semester akhir atau sedang bingung dengan apa yang sedang dikerjakan sekarang. Sebagai pelayan Tuhan yang melayani jemaat, aku pun cukup sering mendapat pertanyaan serupa khususnya oleh teman-teman mahasiswa dan fresh graduate. Nampaknya ada kekhawatiran jika pekerjaan kita—baik nanti ataupun sekarang—itu tidak sesuai dengan kehendak Tuhan, apalagi jika tidak mendatangkan kemuliaan bagi Tuhan.

Mencari jawaban dari pertanyaan itu tidak selalu mudah. Mungkin jawaban kebanyakan orang terkesan menyederhanakan, “Kalau kamu mau menghubungkan pekerjaanmu dengan pekerjaan Tuhan, maka kerjakan saja apa yang jadi panggilanmu.” Pada dasarnya, aku setuju bahwa sebagai orang Kristen kita wajib mengerjakan apa yang jadi panggilan (vocation) kita. Tetapi, kita mungkin keliru jika mengekslusifkan kata ‘panggilan’ itu hanya berfokus pada suatu bidang tertentu saja. Martin Luther dan John Calvin, dua tokoh reformasi gereja juga mengajar bahwa Tuhan tidak hanya memanggil umat-Nya untuk melayani sebagai pendeta, tetapi Tuhan memanggil dan memperlengkapi tiap umat-Nya dalam berbagai profesi atau ladang pekerjaan masing-masing.

Pemisahan antara pekerjaan yang ‘rohani’ dan ‘sekuluer’ adalah kekeliruan. Tidak semua pekerjaan yang dianggap pekerjaan “sekuler” sungguh-sungguh “duniawi,” serta tidak semua pekerjaan “rohani” sungguh-sungguh “rohani.” Misalnya, rasul Paulus menyebutkan bahwa pekerjaan atau aktivitas kita bahkan dimulai dari hal yang paling sederhana seperti makan atau minum, semuanya dapat memuliakan Allah (1Kor. 10:31). Artinya, bagi Paulus, asalkan segala sesuatu kita kerjakan untuk kemuliaan Allah, maka untuk apa kita perlu memisahkan secara tajam antara pekerjaan rohani atau sekuler, sebab semuanya itu pada akhirnya diarahkan bagi Tuhan.

Akan tetapi, aku tidak setuju apabila kita akhirnya jadi menyimpulkan kalau pekerjaan yang yang berkenan pada Tuhan itu sebatas mengerjakan apa yang kita yakini sebagai panggilan kita lalu menolak hal-hal lain yang sebenarnya dapat kita kerjakan. Tidak semua orang punya jawaban yakin dan spesifik dari pertanyaan, “Apa kamu sudah tahu apa panggilan Tuhan atas hidupmu?” meskipun, memang ada sebagian orang Kristen yang sudah tahu secara pasti mereka dipanggil untuk menjadi seorang dokter, desainer, pengusaha, atau bahkan pendeta, dan lain sebagainya. Juga, yang pasti lainnya adalah Allah tidak mungkin memanggil umat-Nya untuk berprofesi sebagai penjahat, pembunuh, dan hal-hal lain yang tidak kudus, yang tidak memuliakan nama-Nya.

Nah, lantas bagaimana buat orang yang tidak tahu pasti apa yang jadi panggilan hidupnya? Apakah mereka tidak dapat memuliakan Tuhan melalui apa yang mereka kerjakan sekarang?

Jawabannya ialah tentu Tuhan dapat dimuliakan meskipun kita sendiri mungkin ragu dengan pekerjaan kita. Pekerjaan Tuhan bersifat luas, dan itu tidak melulu bicara sesuatu yang kita senang untuk lakukan. Ketika Allah memanggil Gideon untuk memimpin Israel berperang melawan Midian, Gideon tidaklah suka akan panggilan ini. Dia seorang yang penakut, tetapi Tuhan menyertainya dan menjadikan Gideon berkat bagi seisi bangsanya. Atau, ada pula contoh lain ketika Allah memakai Babel, bangsa yang tidak mengenal-Nya untuk menghukum orang Israel karena dosa dan pelanggaran mereka. Babel dipakai Allah untuk mengerjakan keadilan-Nya meskipun mereka sendiri tidak sadar bahwa mereka sedang ‘dipakai’ Tuhan. Kita yang hidup di masa kini dapat dengan mudah mengetahui dari teks Alkitab bahwa dari perspektif Allah, Babel dipakai-Nya untuk menggenapi rencana Allah.

Jadi, meskipun saat ini kita masih bingung dengan apa yang jadi panggilan Allah bagi kita, kita dapat dengan setia melakukan apa yang Tuhan sudah berikan bagi kita untuk kita kerjakan. Kita masih bisa mengerjakan pekerjaan Allah dan memuliakan-Nya, dengan atau tanpa kita mengetahui terlebih dulu dengan pasti serta spesifik apa panggilan Tuhan atas hidup kita, asalkan kita juga memakai pekerjaan kita saat ini untuk menghadirkan sifat-sifat Allah, seperti keadilan atau pun kasih Allah kepada sesama. Dengan cara inilah, kita tetap dapat menghubungkan pekerjaan kita dengan pekerjaan Tuhan, sambil berdoa agar Tuhan menunjukkan kepada kita apa panggilan Tuhan atas hidup kita.

Mari kita belajar dari tokoh Hong Du Sik dalam film drama Hometown Cha Cha Cha. Sekalipun Hong Du Sik tidak memiliki sebuah pekerjaan tetap, tetapi melalui pekerjaan serabutannya, seperti menjadi fotografer, kuli bangunan, tukang paket, dan lain seterusnya, ia dapat menolong banyak penduduk desa Gongjin di Korea Selatan. Mungkin bagi sebagian orang Kristen, orang seperti Hong Du Sik tidak mengerjakan pekerjaan Tuhan, sebab ia tidak mengerjakan satu pekerjaan spesifik yang menjadi panggilannya. Namun, sebetulnya orang seperti Hong Du Sik sedang mengerjakan pekerjaan Tuhan, bahkan memuliakan Tuhan, karena apa yang ia kerjakan itu telah menghadirkan kasih Allah kepada sesamanya.

Hal ini sesuai dengan apa yang diucapkan oleh Rasul Paulus di dalam 1 Korintus 10:31, “Aku menjawab: Jika engkau makan atau jika engkau minum, atau jika engkau melakukan sesuatu yang lain, lakukanlah semuanya itu untuk kemuliaan Allah.”

Mengatasi Dehidrasi Rohani

Oleh Joshua Effendy, Semarang

Sebagian besar dari kita mungkin sudah menjadi Kristen sejak bayi (papa-mama, kakek-nenek, bahkan buyut kita sudah Kristen) sehingga ‘mau tidak mau’ kita menjadi orang Kristen warisan. Namun, mungkin ada sebagian dari kita yang mengenal dan memutuskan untuk percaya pada Kristus di usia-usia tertentu setelah mengalami perjumpaan pribadi dengan-Nya. Ini semua bukan berbicara mana yang lebih baik—Kristen warisan atau menjadi Kristen di usia tertentu. Aku sendiri jadi orang Kristen karena warisan, meskipun dulu mamaku sebelum menikah bukan orang yang percaya Tuhan.

Mamaku memutuskan untuk percaya dan menerima Yesus ketika akan menikah dengan papa. Ia beranggapan bahwa sudah seharusnya istri yang mengikut suami, bukan sebaliknya. Karena mama bukan dibesarkan dalam keluarga orang percaya, dan papa bukanlah orang yang aktif bergereja, aku pun kurang diajarkan bagaimana menghayati iman Kristen. Aku hanya diajarkan kegiatan-kegiatan yang dilakukan orang Kristen. Selama ini orang tuaku hanya menyarankan untuk ke gereja, berdoa, aktif terlibat pelayanan, menanamkan pentingnya memberi persembahan tanpa ada paksaan sedikitpun—artinya, kalau aku tidak mau ke gereja karena malas, tidak ingin memberi persembahan, tidak mau terlibat pelayanan, mereka tidak ambil pusing. Menurut mereka, hal-hal yang berkaitan dengan hubungan rohani adalah urusan pribadi, mereka tidak punya hak untuk memaksaku, karena mereka pun tidak disiplin dan menghayati berbagai kegiatan itu. Walaupun demikian, aku berusaha untuk terus taat mendengarkan yang mereka sarankan bagi pertumbuhan rohaniku. Tapi, ketika aku makin aktif terlibat pelayanan, dan menjalankan ‘rutinitas rohani’ yang diajarkan, aku makin merasa kering, bukannya bertumbuh.

‘Daripada malam mingguan ndak jelas di jalan, mending malam mingguan di gereja, beribadah dengan sesama orang Kristen’,

‘Daripada hari minggu bangun siang, mendingan bangun pagi untuk pergi ke gereja dan dengar firman’,

‘Daripada rebahan terus di rumah, mending aktif pelayanan’.

Kalimat mendang-mending inilah yang membuatku melakukan berbagai aktivitas rohani sebagai rutinitas saja. Aku menyadari kekeringan rohani ini semakin menjadi-jadi ketika aktif pelayanan, berdoa, memberi persembahan, dan rajin beribadah hanyalah sebagai ‘kebiasaan-kebiasaan’ yang dilakukan untuk mengisi kegiatanku yang kosong. Lama kelamaan aku mengalami burn-out dan mulai mundur secara kerohanian, serta terbelenggu oleh dosa yang makin menjauhkan aku dari Tuhan. Aku merasa melayani Tuhan, membaca Alkitab, beribadah, dan berbagai kegiatan rohani lainnya sebagai beban yang memberatkanku, ditambah dengan sibuknya kegiatan OSIS waktu itu. Aku lebih sering berada di gereja ataupun sekolah daripada di rumah. Aku lelah secara fisik, kering secara rohani.

Ketika aku berada di titik terendahku, aku kembali kepada Tuhan dengan membaca Alkitab. Waktu itu yang aku lakukan hanyalah membuka Alkitab untuk menemukan ayat secara acak untuk aku baca. Hebatnya, Tuhan pakai itu sebagai titik balik kerohanianku. Aku makin mengimani Kekristenan (menerima Yesus sebagai Tuhan dan Juruselamat) ketika mengalami perjumpaan dengan Firman. Efesus 2:8-10 menjadi ayat yang aku baca secara acak pada saat itu, dan terus mendorongku untuk haus akan firman hingga akhirnya memutuskan untuk masuk ke seminari. Jika sebelumnya, kerohanianku diwarnai dengan kekeringan dan sekadar melakukan tugas-tugas pelayanan dan rutinitas rohani belaka, di saat aku berusaha untuk berkomitmen mau membaca Firman dan merenungkannya Firman, maka Firman itu sungguh-sungguh hidup, menjadi relate, dan menguatkanku.

Tuhan Yesus sendiri berkata dalam Yohanes 15:4 untuk tinggal di dalam-Nya untuk bisa berbuah, maka ketika aku menjadikan aktivitas rohani sebagai kebutuhan rohani, aku selalu merasa kurang dan haus akan firman, selalu merasa rindu untuk mendengar Tuhan berbicara kepadaku melalui firman, dan ini membawa kepada pertumbuhan rohani. Ada gerakan yang membuatku gelisah ketika aku mulai jauh dari firman, mulai menjadikan doa sebagai rutinitas belaka. Aku yakin gerakan ini adalah dorongan Roh Kudus.

Bukan berarti aku menyalahkan didikan iman yang diberikan oleh orangtuaku, aku sungguh bersyukur terlahir dalam keluarga percaya yang menjadi jalan untukku menerima Tuhan bahkan melayani-Nya penuh waktu saat ini. Satu hal yang menurutku perlu untuk kita renungkan dan pikirkan secara pribadi: Sudahkah aku sungguh-sungguh menghidupi iman Kristen?

Menghidupi iman Kristen bukan berbicara soal rajin ke gereja dan baca firman saja, tetapi bagaimana kita punya relasi yang sungguh dengan Allah, memiliki kegairahan untuk mengenal Tuhan, sehingga kerohanian dan iman kita semakin bertumbuh. Timotius adalah seorang pelayan Tuhan yang masih sangat muda, dan imannya adalah warisan dari ibu dan neneknya (2 Tim 1:5). Namun, hal ini bukan membuat Timotius menjadi ‘orang Kristen Warisan’ yang lantas menjalani imannya tanpa sungguh-sungguh berjumpa dengan Tuhan. Paulus mengingatkan agar Timotius tetap setia untuk menghidupi imannya, merasakan kasih karunia Tuhan, dan bersaksi tentang semua itu (2 Tim 6-8).

Secara pribadi ini mengingatkanku sebagai seorang Kristen dan pelayan Tuhan yang telah mewarisi iman dari generasi-generasi sebelumku, untuk sungguh-sungguh merasakan dan berjumpa dengan kasih karunia Tuhan sehingga menggerakkanku untuk bersaksi dan memberitakan Injil Tuhan kepada orang lain.

Bagiku, bagaimana aku mau bercerita kalau bakso A sungguh-sungguh enak, kalau aku belum pernah mencobanya? Bagaimana aku mau bersaksi tentang kasih dan kebaikan Tuhan, jika aku tidak pernah secara pribadi sungguh-sungguh bertemu dan merasakan kasih dan kebaikan Tuhan terlebih dahulu?

Iman dan pengalaman pribadi bersama Tuhan harus kita wariskan dan teruskan kepada generasi-generasi setelah kita dan orang-orang di sekitar kita, tetapi penting untuk kita terlebih dahulu mengalami dan menghidupi iman Kristen. Aku yakin, jika kita sungguh-sungguh mengalami dan merasakan kasih karunia Tuhan, maka kita tidak akan tahan untuk tidak menceritakan pengalaman iman bersama Tuhan.

So, Jangan Berhenti di Kamu! Ceritakan tentang pengalaman imanmu dan perjumpaan pribadimu dengan-Nya kepada orang lain ya!

SOLI DEO GLORIA!