Bagaimana Mencari Tahu Apakah Pekerjaan Kita Berkenan Buat Tuhan atau Tidak?

Oleh Hendra Winarjo

Sobat muda, pernahkah kamu bertanya, “Kerjaanku sekarang ini sesuai gak ya sama kehendak Tuhan?

Pertanyaan ini tentu wajar untuk kita tanyakan, apalagi kalau kita sudah kuliah semester akhir atau sedang bingung dengan apa yang sedang dikerjakan sekarang. Sebagai pelayan Tuhan yang melayani jemaat, aku pun cukup sering mendapat pertanyaan serupa khususnya oleh teman-teman mahasiswa dan fresh graduate. Nampaknya ada kekhawatiran jika pekerjaan kita—baik nanti ataupun sekarang—itu tidak sesuai dengan kehendak Tuhan, apalagi jika tidak mendatangkan kemuliaan bagi Tuhan.

Mencari jawaban dari pertanyaan itu tidak selalu mudah. Mungkin jawaban kebanyakan orang terkesan menyederhanakan, “Kalau kamu mau menghubungkan pekerjaanmu dengan pekerjaan Tuhan, maka kerjakan saja apa yang jadi panggilanmu.” Pada dasarnya, aku setuju bahwa sebagai orang Kristen kita wajib mengerjakan apa yang jadi panggilan (vocation) kita. Tetapi, kita mungkin keliru jika mengekslusifkan kata ‘panggilan’ itu hanya berfokus pada suatu bidang tertentu saja. Martin Luther dan John Calvin, dua tokoh reformasi gereja juga mengajar bahwa Tuhan tidak hanya memanggil umat-Nya untuk melayani sebagai pendeta, tetapi Tuhan memanggil dan memperlengkapi tiap umat-Nya dalam berbagai profesi atau ladang pekerjaan masing-masing.

Pemisahan antara pekerjaan yang ‘rohani’ dan ‘sekuluer’ adalah kekeliruan. Tidak semua pekerjaan yang dianggap pekerjaan “sekuler” sungguh-sungguh “duniawi,” serta tidak semua pekerjaan “rohani” sungguh-sungguh “rohani.” Misalnya, rasul Paulus menyebutkan bahwa pekerjaan atau aktivitas kita bahkan dimulai dari hal yang paling sederhana seperti makan atau minum, semuanya dapat memuliakan Allah (1Kor. 10:31). Artinya, bagi Paulus, asalkan segala sesuatu kita kerjakan untuk kemuliaan Allah, maka untuk apa kita perlu memisahkan secara tajam antara pekerjaan rohani atau sekuler, sebab semuanya itu pada akhirnya diarahkan bagi Tuhan.

Akan tetapi, aku tidak setuju apabila kita akhirnya jadi menyimpulkan kalau pekerjaan yang yang berkenan pada Tuhan itu sebatas mengerjakan apa yang kita yakini sebagai panggilan kita lalu menolak hal-hal lain yang sebenarnya dapat kita kerjakan. Tidak semua orang punya jawaban yakin dan spesifik dari pertanyaan, “Apa kamu sudah tahu apa panggilan Tuhan atas hidupmu?” meskipun, memang ada sebagian orang Kristen yang sudah tahu secara pasti mereka dipanggil untuk menjadi seorang dokter, desainer, pengusaha, atau bahkan pendeta, dan lain sebagainya. Juga, yang pasti lainnya adalah Allah tidak mungkin memanggil umat-Nya untuk berprofesi sebagai penjahat, pembunuh, dan hal-hal lain yang tidak kudus, yang tidak memuliakan nama-Nya.

Nah, lantas bagaimana buat orang yang tidak tahu pasti apa yang jadi panggilan hidupnya? Apakah mereka tidak dapat memuliakan Tuhan melalui apa yang mereka kerjakan sekarang?

Jawabannya ialah tentu Tuhan dapat dimuliakan meskipun kita sendiri mungkin ragu dengan pekerjaan kita. Pekerjaan Tuhan bersifat luas, dan itu tidak melulu bicara sesuatu yang kita senang untuk lakukan. Ketika Allah memanggil Gideon untuk memimpin Israel berperang melawan Midian, Gideon tidaklah suka akan panggilan ini. Dia seorang yang penakut, tetapi Tuhan menyertainya dan menjadikan Gideon berkat bagi seisi bangsanya. Atau, ada pula contoh lain ketika Allah memakai Babel, bangsa yang tidak mengenal-Nya untuk menghukum orang Israel karena dosa dan pelanggaran mereka. Babel dipakai Allah untuk mengerjakan keadilan-Nya meskipun mereka sendiri tidak sadar bahwa mereka sedang ‘dipakai’ Tuhan. Kita yang hidup di masa kini dapat dengan mudah mengetahui dari teks Alkitab bahwa dari perspektif Allah, Babel dipakai-Nya untuk menggenapi rencana Allah.

Jadi, meskipun saat ini kita masih bingung dengan apa yang jadi panggilan Allah bagi kita, kita dapat dengan setia melakukan apa yang Tuhan sudah berikan bagi kita untuk kita kerjakan. Kita masih bisa mengerjakan pekerjaan Allah dan memuliakan-Nya, dengan atau tanpa kita mengetahui terlebih dulu dengan pasti serta spesifik apa panggilan Tuhan atas hidup kita, asalkan kita juga memakai pekerjaan kita saat ini untuk menghadirkan sifat-sifat Allah, seperti keadilan atau pun kasih Allah kepada sesama. Dengan cara inilah, kita tetap dapat menghubungkan pekerjaan kita dengan pekerjaan Tuhan, sambil berdoa agar Tuhan menunjukkan kepada kita apa panggilan Tuhan atas hidup kita.

Mari kita belajar dari tokoh Hong Du Sik dalam film drama Hometown Cha Cha Cha. Sekalipun Hong Du Sik tidak memiliki sebuah pekerjaan tetap, tetapi melalui pekerjaan serabutannya, seperti menjadi fotografer, kuli bangunan, tukang paket, dan lain seterusnya, ia dapat menolong banyak penduduk desa Gongjin di Korea Selatan. Mungkin bagi sebagian orang Kristen, orang seperti Hong Du Sik tidak mengerjakan pekerjaan Tuhan, sebab ia tidak mengerjakan satu pekerjaan spesifik yang menjadi panggilannya. Namun, sebetulnya orang seperti Hong Du Sik sedang mengerjakan pekerjaan Tuhan, bahkan memuliakan Tuhan, karena apa yang ia kerjakan itu telah menghadirkan kasih Allah kepada sesamanya.

Hal ini sesuai dengan apa yang diucapkan oleh Rasul Paulus di dalam 1 Korintus 10:31, “Aku menjawab: Jika engkau makan atau jika engkau minum, atau jika engkau melakukan sesuatu yang lain, lakukanlah semuanya itu untuk kemuliaan Allah.”

Banyak Cara untuk Mengembangkan Diri, tapi Perlu Hikmat untuk Menguji

Oleh Mary, Surabaya

Seiring dengan berkembangnya informasi di media sosial, isu soal self-care dan self-help menjadi bahasan yang cukup umum. Aku sebagai generasi milenial paham bahwa dua hal ini memang kubutuhkan, sebab di tengah tingkat stres dan tekanan hidup yang meningkat, aku harus tetap survive, terbuka pada hal-hal baru, sembari tetap mengusahakan untuk mencapai versi terbaik dari diriku. Namun, siapa sangka, aku hampir saja terkena bumerang oleh niat yang terkesan baik ini.

Self-help sendiri adalah sebuah konsep tentang tindakan individu untuk menyelesaikan masalah tanpa bantuan orang lain, sedangkan self-care bicara tentang kegiatan untuk menjaga kesehatan fisik, emosional, dan mental.

Ketertarikanku untuk mempelajari kedua hal ini bermula dari suatu buku tentang self-help yang ditulis oleh Marie Kondo, seorang wanita yang terkenal karena aktivitasnya beberes rumah. Tapi, Marie sebenarnya bukan sekadar bicara teknik beres-beres supaya rumah jadi nyaman. Lebih dari itu, dia mengajak pembacanya untuk mencapai kebahagiaan yang bisa diraih dengan beres-beres. Dibalut dengan desain sampul yang menarik, gaya penulisan yang enak dibaca, dan saran praktis yang berguna untuk diikuti, sungguh aku dibuat kagum oleh penulis hanya dalam beberapa lembar.

Melalui beberesnya, Marie mengajarkan hal-hal yang sebenarnya baik dan menarik. Contohnya, kita terbiasa dengan konsep “lebih banyak lebih baik”, tapi Marie malah menunjukkan cara hidup yang sebaliknya. Lalu, aktivitas decluttering menolong kita untuk menyederhanakan cara hidup yang akan bermanfaat baik buat kita. Membaca semua kisah dan tips dari Marie, rasanya baik-baik saja buatku. Beberapa idenya juga sempat kupraktikkan dalam hidupku. Namun, sampai pada suatu titik aku tidak merasa damai sejahtera untuk melanjutkan membaca buku ini.

Semakin kuteliti, buku dan konsep yang ditawarkan oleh Marie agaknya tidak selaras dengan iman Kristen yang kupegang. Becca Elhrich dalam blog Christian Minimalism memaparkan beberapa hal yang menyimpang dari minimalisme ala Marie. Ajakan dan seni beberes rumah yang ditunjukkannya adalah baik, dan tidak ada salahnya untuk mempraktikkan beres-beres. Tetapi, jika kita teliti lebih dalam, Marie melakukannya dilandasi kepercayaan Shinto. Dalam caranya beberes, Marie menyapa ruangan, benda-benda, dan berterima kasih pada benda-benda mati, juga mengetuk buku untuk “membangunkannya”. Salah satu metode lain yang ditunjukkan Marie adalah dia menyentuh sebuah benda untuk mengetahui apakah benda itu memunculkan kegembiraan atau tidak. Marie mengajak para pembaca dan penontonnya untuk ikut mengikuti metode-metode ini.

Konsep decluttering untuk memudahkan hidup pada dasarnya baik, tetapi cara-cara yang Marie tunjukkan jika kita tiru tidaklah selaras dengan Alkitab. Kita diajar untuk takut dan tunduk hanya pada Allah (Keluaran 20:3), bukan pada ilah-ilah lain. Dan, dalam mengambil keputusan pun kita tidak diajar untuk mengambilnya berdasarkan perasaan kita, tetapi dengan kebijaksanaan, hikmat, yang Tuhan karuniakan pada kita, juga melalui pertolongan Roh Kudus (Amsal 1:7; Yohanes 14:26). Dan yang lebih penting lagi, segala permasalahan hidup kita tidak akan hilang dengan sekejap hanya dengan melakukan decluttering, membuang lalu merapikan barang dan simsalabim kita mengalami perubahan besar. Sukacita kita terletak bukan pada benda-benda yang kita miliki dan pakai. Sukacita kita terletak pada Yesus (Filipi 4:4), sebuah sukacita yang teguh yang tak ditentukan oleh keadaan.

Aku yakin Roh Kudus saat itu menegurku untuk tidak menelan mentah-mentah semua saran informasi. 1 Tesalonika 5 : 21 itu muncul di benakku, ”Ujilah segala sesuatu dan peganglah yang baik”. Untuk menguji, adalah untuk selalu peka dan memiliki batasan terhadap hal-hal yang tidak sejalan dengan firman Tuhan, walau awalnya nampak tidak berbahaya dan netral. Kita perlu menyaring setiap input yang masuk, baik itu pemahaman, saran, motivasi, walau bersumber dari sosok terpercaya dan orang terdekat sekalipun, serta mengujinya apakah bertentangan dengan kebenaran firman Tuhan, yakni Alkitab sendiri sebagai pedoman hidup. Di sinilah aku mensyukuri peranan Roh Kudus yang selalu membimbing kita setiap orang percaya dalam tiap pertimbangan.

Hal lain yang kutemukan saat dibentuk Tuhan dalam perjalananku mengembangkan diri adalah melalui tren afirmasi dan manifestasi positif yang sering dituang oleh seorang teman di Instagram story-nya sehari-hari. Aku ikut senang mengetahui temanku itu berusaha untuk lebih percaya diri sehabis melalui masa sulit, tapi satu hal yang mengganjal pikiranku adalah pernyataannya yang kerap berpusat pada ke“AKU”an: “Aku bisa…; Aku pasti…; Aku akan…” pada setiap niatan yang ingin dicapainya. Dan ketika hal tersebut tidak/belum tercapai, yang terjadi malah membuatnya menyalahkan dan membenci diri sendiri karena tidak cukup kompeten. Padahal, sebagai manusia, kita adalah sosok rapuh yang tidak bisa bersandar pada kekuatan sendiri dan tanpa Tuhan, ataupun berhak menggeser posisi Tuhan yang berdaulat mutlak atas jalan hidup kita. Firman Tuhan dalam Yeremia 17:5-8 dengan tegas mengatakan “Terkutuklah orang yang mengandalkan manusia, yang mengandalkan kekuatannya sendiri, dan yang hatinya menjauh dari pada TUHAN…”

Kawan, sejatinya tak ada salah untuk terus mengembangkan diri menjadi pribadi lebih baik dari kemarin. Tetapi, hendaknya kita minta pertolongan Tuhan untuk memberikan kita hikmat dan mawas diri selalu dalam berjalan sesuai kebenaran yang Alkitab ajarkan, dan mempercayakan perjalanan ini hanya kepada Tuhan untuk membentuk pribadi setiap kita menjadi suatu bejana yang indah bagi kemuliaan-Nya.

“Tetapi sekarang, ya TUHAN, Engkaulah Bapa kami! Kamilah tanah liat dan Engkaulah yang membentuk kami, dan kami sekalian adalah buatan tangan-Mu” (Yesaya 64:8).

Manisnya Kisah Hidup Maudy Ayunda: Jangan Lupa Kalau Hidupmu Juga Manis

Oleh Agustinus Ryanto

Warganet gempar. Bukan karena ada bencana atau peristiwa politik akbar, melainkan karena sosok selebriti tanah air, Maudy Ayunda, tahu-tahu menikah. Maudy secara tersirat sering dianggap sebagai role model kehidupan yang diidam-idamkan oleh banyak orang: berpenampilan menarik, wajah rupawan, seorang intelek, berbakat seni, dan yang teranyar dia menikahi seorang oppa.

Maudy yang lahir pada tahun 1994 memulai karier awalnya di dunia hiburan lewat film Untuk Rena pada tahun 2005. Setelahnya, Maudy tetap aktif membintangi sejumlah film sembari meneruskan studinya sampai lulus S-2 dari Universitas Stanford pada 2021. Di tahun yang sama, Maudy juga masuk ke dalam nominasi 30 orang di Asia yang berpengaruh di bawah usia 30 versi Forbes Asia.

Berita pernikahan Maudy yang bermula dari unggahan fotonya di Instagram dengan cepat menyulut skill investigasi netizen, terkhusus di Twitter. Maudy Ayunda segera menjadi trending topic dengan perhatian utama pada sosok siapa sebenarnya suami Maudy, bagaimana sepak terjangnya, agamanya, dan hal-hal personal lainnya. Tapi, tak sedikit pula yang mengungkapkan perbandingan: “Duh, enak banget ya jadi Maudy…”

Imaji kita akan sosok idaman nan ideal

Membanding-bandingkan diri adalah respons alamiah dari manusia. Setiap kita, secara sadar ataupun tidak, sering membanding-bandingkan diri. Meski komparasi pada level tertentu bisa mengubah cara pandang kita menjadi toxic, tetapi pada sisi lain perbandingan bisa mendorong kita berkompetisi atau meniru seseorang dengan tujuan meningkatkan kualitas diri.

Namun, kadang kita tak tahu atau tak sadar akan di titik mana perbandingan itu harus berhenti kita lakukan. Ketika membandingkan diri dengan seseorang, ada banyak sekali faktor yang menjadikan perbandingan kita tidak sepadan atau apple-to-apple. Sebagai contoh, jika kamu adalah seorang mahasiswa dengan uang saku kurang dari 1,5 juta setiap bulan, kuliah di kampus swasta biasa, menurut data dari Asian Development Bank mungkin kamu termasuk ke dalam kelompok penduduk kelas menengah yang secara posisi ada di tengah-tengah: tidak sekaya para pemilik modal, tetapi berkecukupan walau mungkin juga terasa banyak kurangnya. Imaji untuk membeli barang-barang mewah, studi di kampus beken luar negeri, sukses gemilang, dan hidup nyaman seperti para influencer, mungkin bisa juga terwujud dalam hidupmu, tetapi perlu effort yang besar (terlepas faktor hoki) yang belum tentu hasilnya akan sama dengan apa yang diidamkan.

Kita cenderung mengidolakan sosok yang menurut kita lebih daripada kita. Entah dalam hal karier, status sosial-ekonomi, atau bahkan kerohanian. Kecenderungan itu lantas membuat kita samar terhadap kelemahan yang juga dimiliki oleh sang idaman, yang jika kita tidak bijak bukannya membuat kita jadi terpacu semangatnya, malah jadi minder.

Membandingkan diri kita akan sosok lain yang menurut kita lebih ideal dan manis hidupnya bukanlah sebuah kesalahan, tetapi kita perlu selalu mengingat bahwa sosok yang kita bandingkan pun adalah manusia berdosa, sama seperti kita. Setiap manusia di bawah kolong langit diciptakan serupa dengan gambar Allah (Kejadian 1:26-27), namun kejatuhan manusia ke dalam dosa menjadikan setiap orang kehilangan kemuliaan Allah dan menanggung banyak kelemahan. Hidup kita yang sekilas tidak seberuntung orang lain bukan berarti hidup kita penuh kepahitan. Kebenaran ini dapat menolong kita untuk melihat sosok idaman kita dari perspektif yang benar dan tidak mengagungkan mereka secara berlebihan.

Sukses kita adalah menggenapi panggilan-Nya

Lantas, jika hidup kita saat ini terasa biasa-biasa saja, apakah bisa menggapai yang namanya sukses?

Jawabannya: tergantung sukses seperti apa yang kita idamkan. Jika kita adalah seorang karyawan swasta dengan jabatan biasa tapi berambisi ingin jadi seperti influencer yang suka membikin es krim aneka rasa, yang kekayaannya sepertinya tak berseri, maka jawabannya: bisa-bisa saja! Tergantung usaha kita. Namun, ada pertanyaan yang lebih krusial daripada siapa dan seperti apa sukses yang ingin kita raih, yaitu: untuk apa segala kesuksesan itu nantinya jika berhasil kita raih?

Dalam Alkitab, kita mengenal kisah Musa yang diutus Allah untuk memimpin bangsa Israel keluar dari Mesir. Ketika panggilan mulia ini datang, Musa menolak. “Ah, Tuhan. Aku ini tidak pandai bicara, dahulu pun tidak dan sejak Engkau berfirman kepada hamba-Mu pun tidak, sebab aku berat mulut dan berat lidah” (Keluaran 4:10). Allah menjawab Musa dengan memberi pengertian bahwa Dialah yang berkuasa dalam melakukan perubahan. “Siapakah yang membuat lidah manusia, siapakah yang membuat orang bisu atau tuli, membuat orang melihat atau buta; bukankah Aku, yakni TUHAN?” (ayat 11).

Musa merespons Allah dengan berkelit lagi, “Ah, Tuhan, utuslah kiranya siapa saja yang patut Kauutus” (ayat 12). Allah murka terhadapnya dan memberikan penegasan bahwa Dia “akan menyertai lidahmu [Musa] dan lidahnya dan mengajarkan kepada kamu apa yang harus kamu lakukan…” (ayat 13). Yang menarik dari kisah Musa adalah meskipun dia memang memiliki kekurangan dan minder, itu tidak menghalangi Allah dalam mengutusnya. Segala keterbatasan Musa bukanlah kesalahan Allah, tetapi dalam kelemahan Musa kuasa Allah pun dinyatakan. Kelemahan seseorang tidak menjadi penghalang bagi tergenapinya pekerjaan Tuhan. Nama Musa tetap dikenal sampai sekarang sebagai tokoh besar yang memimpin Israel keluar dari tanah Mesir.

Sebagai orang Kristen, panggilan kita adalah menerangi dunia dan memberi rasa di dalamnya, sebab kita adalah garam dan terang (Matius 5:16). Panggilan ini bisa kita wujudkan tanpa perlu menunggu saldo di rekening menjadi sekian digit, mendapatkan pasangan hidup yang rupawan dan hartawan, atau menunggu pengikut kita di Instagram jadi sekian ribu. Allah mungkin tidak berbicara secara langsung seperti Dia berkomunikasi dengan Musa, tetapi melalui Alkitab yang adalah firman-Nya, setiap kita dipanggil untuk menggenapi rencana-Nya dari aspek yang paling sederhana dalam hidup (Kolose 3:23). Dalam upaya dan panggilan tersebut, ada janji yang Tuhan pasti nyatakan bahwa kita dipelihara-Nya (Mazmur 23:1, Matius 6:34).

Bukan dengan Amarah, Ini Seharusnya Cara Kita Menghadapi Komentar Jahat di Media Sosial

Oleh Vika Vernanda

Hampir setiap platform media sosial mempunyai kolom komentar. Baik yang fungsinya untuk mengirim pesan, menuliskan cerita, atau mengunggah gambar, kolom komentar memberi kesempatan bagi pengguna media sosial untuk beropini terhadap suatu unggahan.

Aku mengamati komentar-komentar di media sosial. Pada unggahan seseorang terkait momen bahagia, banyak yang berkomentar “selamat ya”, pada unggahan sharing Firman Tuhan, banyak yang berkomentar “terima kasih atas sharingnya”, “sangat memberkati”, “God bless you”. Tidak jarang juga ada yang membuat komentar berisi promosi di setiap unggahan yang viral.

Nah, selain ketiga jenis komentar itu, ada satu lagi yang cukup menarik perhatianku, yaitu hate comment.

Berbeda dari komentar pada umumnya yang bernada positif, hate comment bertujuan menjatuhkan seseorang. Si pengunggah hate comment ingin agar penerima komentar maupun orang-orang yang membacanya jadi tersulut marah atau sedih.

Aku sering merasa kesal dan marah ketika melihat hate comment, baik pada unggahanku sendiri atau orang lain. Dalam hati aku mengumpat, “kok bodoh banget sih”. Mereka yang melontarkan komentar-komentar itu seolah tidak berpikir dengan benar sehingga dengan sadarnya menulis komentar-komentar jahat. Langkah berikutnya yang kulakukan adalah melakukan blokir pada akun sosial medianya, atau yang menurutku paling ekstrim adalah mengkonfrontasi langsung lewat DM. Intinya, aku marah, dan tidak ingin berinteraksi lagi dengan akun sosial media tersebut.

Namun hal tersebut bertentangan dengan apa yang kupelajari dari kisah Yunus.

Yunus adalah seorang nabi yang melarikan diri dari perintah Allah untuk memberitakan firman Tuhan ke Niniwe. Yunus lalu ditelan dalam perut ikan, setelah tiga hari dikeluarkan, dan melakukan perintah Allah. Masyarakat Niniwe menyadari kesalahannya dan mulai bertobat, namun Yunus malah marah.

Kitab Yunus pasal 4 menuliskan kemarahan Yunus; bahkan Yunus meminta Allah mencabut nyawanya (4:3). Pada kondisi Yunus yang seperti itu,

Tuhan menumbuhkan sebatang pohon jarak melampaui kepala Yunus untuk menaunginya, agar ia terhibur. Yunus sangat bersukacita karenanya. Tetapi keesokan pagi ketika fajar menyingsing, Tuhan membuat seekor ulat menggerek pohon jarak itu sehingga layu. Sesudah matahari terbit, Allah membuat angin timur yang panas terik bertiup, sehingga menyakiti kepala Yunus, lalu ia rebah dan berharap supaya mati.
(Yunus 4 : 6-8 diparafrasekan)

Tuhan menjawab dengan

Lalu Allah berfirman: “Engkau sayang kepada pohon jarak itu, yang untuknya sedikitpun engkau tidak berjerih payah dan yang tidak engkau tumbuhkan, yang tumbuh dalam satu malam dan binasa dalam satu malam pula. Bagaimana tidak Aku akan sayang kepada Niniwe, kota yang besar itu, yang berpenduduk lebih dari seratus dua puluh ribu orang, yang semuanya tak tahu membedakan tangan kanan dari tangan kiri, dengan ternaknya yang banyak?
(Yunus 4 : 10 – 11)

Pada bagian firman itu, Allah bicara tentang orang Niniwe yang kafir dan kejam itu sebagai “manusia yang tak tahu membedakan tangan kanan dan kiri”.

Timothy Keller dalam bukunya The Prodigal Prophet menuliskan bahwa ini merupakan cara melihat Niniwe yang sangat murah hati! Pernyataan Allah itu merupakan bahasa kiasan yang berarti mereka [orang-orang Niniwe] buta secara rohani, telah tersesat, dan tidak tahu sumber masalah mereka atau apa yang harus diperbuat.

Dalam kondisi ini, bukannya menghukum mereka, Allah menunjukkan simpati dan sikap memahami yang luar biasa.

Media menjadi tempat banyak orang berekspresi secara bebas. Di antara “setiap orang” ini, terdapat juga orang-orang yang tersesat, tidak memiliki tuntunan untuk membedakan benar dan salah. Dalam benak “setiap orang” ini mungkin memang tidak terpikirkan dampak dari hate comment yang mereka sampaikan.

Pada kisah Yunus, Allah menunjukkan sikap simpati dan sikap memahami terhadap orang Niniwe. Bukannya marah karena hujatan mereka kepada-Nya, Ia malah menegur dengan belas kasih yang besar. Allah juga menunjukkan sikap yang sama pada Yunus; bukannya pergi atau memblokir relasinya dengan Yunus atau orang Niniwe, Ia malah hadir merengkuh mereka.

Aku tahu, hate comment seringkali memicu amarah dan bahkan menyakiti. Meski sulit, tapi mari kita belajar merengkuh mereka. Belajar seperti Allah dalam kisah ini, menyadari bahwa mereka tersesat dan tidak memiliki tuntunan.

Mari ambil waktu untuk berdoa. Berdoa meminta Allah menolong kita untuk mengampuni perbuatan mereka, serta juga secara pribadi mendoakan mereka agar mereka menyadari perbuatan tidak terpuji yang mereka lakukan dan bersedia untuk berubah.

Sulit memang. Tapi, yuk berjuang meneladani kasih Allah kepada orang yang sulit kita kasihi.

Baca Juga:

Ketika Perbuatan Baik Malah Disalahartikan

Tindakanku untuk berbuat baik hampir saja mengandaskan persahabatan kami. Kupikir aku sedang menolong temanku, tapi dia malah melihat hal sebaliknya.

Menikmati Bumi Pemberian Allah Bersama Makhluk Lain

Oleh Ari Setiawan

Ayat bacaan: Kejadian 7:1-9

Beberapa waktu lalu media sosial dihebohkan dengan perilaku seseorang yang dengan sengaja menabrak seekor anjing dikarenakan dianggap najis oleh kepercayaan yang dianutnya. Aku sebagai pecinta anjing tidak setuju. Anjing jenis apa pun tidak seharusnya bisa seenaknya ditabrak, dicelakai, atau dibunuh.

Aku memelihara anjing jenis Pomeranian. Menurutku, anjing adalah hewan yang dapat menunjukkan ekspresi hampir seperti manusia, dan inilah yang membuatku menjadi pecinta anjing. Tapi, sikapku mungkin akan berbeda jika bertemu hewan lain. Semisal aku bertemu dengan hewan “liar” dalam jarak dekat, seperti ular, kecoak, kaki seribu, dll, aku cenderung takut atau jijik dan tentunya tidak akan merawat jenis-jenis ini, walaupun hewan tersebut belum tentu berniat melukaiku. Teman-teman bisa cek artikel lama berjudul “Takut? Jangan!” di mana aku sangat takut kepada ular.

Di Hari Bumi yang diperingati pada 22 April ini, kita perlu menyadari kembali bahwa penduduk yang hidup di bumi bukan hanya manusia, pun pemilik bumi juga bukan manusia. Tetapi kenyataannya, sebagian manusia suka “mendadak lupa” atau justru sengaja mengabaikan keberadaan penduduk bumi lainnya, baik yang tampak kasat mata, seperti hewan dan tumbuhan; maupun yang tidak kasat mata, kualitas udara, air, cahaya dan atmosfer bumi.

Kita bisa lihat pada Indonesia di tahun 2020. Menurut Wakil Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (Wamen LHK) Alue Dohong, jumlah timbunan sampah nasional pada 2020 mencapai 67,8 juta ton. Masker yang kita pakai untuk melindungi diri dari virus, ketika dibuang secara sembarangan atau tidak diolah dengan baik, juga mengancam habitat hewani. Tetapi, ada juga kebiasaan baik yang muncul di kala pandemi ini, yaitu berkebun di pekarangan rumah dan menggunakan sepeda untuk beraktivitas maupun berolahraga. Tentu hal tersebut dapat kita kategorikan baik, karena kita mengurangi asap kendaraan bermotor dan juga menambah volume oksigen. Semoga kita juga salah satu yang mengerjakan kebiasaan baik tersebut, bukan karena mengikuti trend saja.

Lantas bagaimana sudut pandang Kristen, melalui Alkitab, dalam hal memelihara kehidupan di bumi? Apakah TUHAN sendiri juga merawat dan memelihara ciptaan-Nya?

Dalam sejarah kehidupan manusia, Allah pernah menghukum seluruh ciptaan dengan menurunkan air bah. Dalam Kejadian 6:5-7, tertulis:

Ketika dilihat TUHAN, bahwa kejahatan manusia besar di bumi dan bahwa segala kecenderungan hatinya selalu membuahkan kejahatan semata-mata, maka menyesallah TUHAN, bahwa Ia telah menjadikan manusia di bumi, dan hal itu memilukan hati-Nya. Berfirmanlah TUHAN: “Aku akan menghapuskan manusia yang telah Kuciptakan itu dari muka bumi, baik manusia maupun hewan dan binatang-binatang melata dan burung-burung di udara, sebab Aku menyesal, bahwa Aku telah menjadikan mereka.”

TUHAN menghukum segala ciptaan disebabkan satu hal yang jelas, yaitu karena perbuatan manusia yang penuh cela, bukan karena ketidaksukaannya kepada ciptaan lainnya. Tetapi TUHAN masih menunjukkan kasih karunia-Nya melalui nabi Nuh, yang hidup benar di mata Tuhan, untuk tetap lewat dari hukuman air bah serta menjaga keberadaan dari setiap ciptaan lainnya.Dengan jelas TUHAN berfirman dalam Kejadian 7:1-4.

Lalu berfirmanlah TUHAN kepada Nuh: “Masuklah ke dalam bahtera itu, engkau dan seisi rumahmu, sebab engkaulah yang Kulihat benar di hadapan-Ku di antara orang zaman ini. Dari segala binatang yang tidak haram haruslah kauambil tujuh pasang, jantan dan betinanya, tetapi dari binatang yang haram satu pasang, jantan dan betinanya; juga dari burung-burung di udara tujuh pasang, jantan dan betina, supaya terpelihara hidup keturunannya di seluruh bumi. Sebab tujuh hari lagi Aku akan menurunkan hujan ke atas bumi empat puluh hari empat puluh malam lamanya, dan Aku akan menghapuskan dari muka bumi segala yang ada, yang Kujadikan itu.”

Dalam penghukuman-Nya kepada manusia, TUHAN masih memikirkan keberadaan ciptaan lainnya. TUHAN tetap memelihara, baik binatang yang haram maupun yang tidak, agar keberlangsungan hidup mereka tetap terjaga. Setelah air bah surut (pasal 8), Allah juga berfirman kepada Nuh agar keluarganya maupun binatang-binatang yang besertanya dapat berkembang biak dan bertambah banyak di bumi.

Melihat kisah yang disampaikan Alkitab TUHAN memberikan sebuah contoh kasih-Nya yang nyata kepada bumi dan seluruh isinya. Andaikata jika terkadang terjadi bencana banjir, tanah longsor, maupun beberapa jenis penyakit yang timbul, mungkin kita juga perlu mengoreksi diri, adakah andil kesalahan dan dosa manusia di dalamnya? Apakah berbagai program pembangunan sudah mempertimbangkan aspek lingkungan? Seberapa besar kita memberi atensi kepada pengelolaan alam?

Mari teman-teman, kita mulai dan lanjutkan langkah-langkah baik dalam menjaga keseimbangan bumi dan segala isinya. Kebiasaan berkebun maupun mengurangi penggunaan kendaraan bermotor adalah langkah awal mula yang baik. Seiring semakin sadarnya kita akan kelestarian alam, maka langkah-langkah tersebut perlu dikembangkan lebih lagi, seperti pembuatan kebijakan di perusahaan agar ramah lingkungan, mengajarkan generasi muda untuk mengelola sampah dan lingkungan, mengkritisi kebijakan yang cenderung mengabaikan keseimbangan alam.

“Orang benar memperhatikan hidup hewannya, tetapi belas kasihan orang fasik itu kejam” (Amsal 12:10).

Baca Juga:

Dipandang Lemah, Tetapi Punya Peran yang Besar

Dunia ini tidaklah lengkap tanpa kehadiran wanita, sosok yang kerap dipandang lemah tetapi sejatinya punya peran besar.

Ketika Hidup Ditilik oleh Firman: Perenunganku tentang Reformasi Gereja

Oleh Jefferson

503 tahun yang lalu, seorang biarawan mengirimkan setumpuk dokumen tebal kepada kepala-kepala gereja di kota Wittenberg, Jerman. Isinya adalah 95 tesis yang ditulis si biarawan untuk mengkritisi penjualan surat penebusan dosa oleh gereja saat itu untuk membiayai pembangunan Basilika Santo Petrus dan Kapel Sistina di Vatikan. Dari peristiwa ini, berkembanglah legenda tentang si biarawan, Martin Luther, yang konon memakukan 95 tesisnya di pintu gereja Wittenberg pada 31 Oktober 1517. Tanggal ini lalu dicatat sejarah sebagai Hari Reformasi Protestan.

Sebagaimana peristiwa aslinya tidak sedramatis legenda yang berkembang di kemudian hari, dampak yang Luther harapkan lewat 95 tesisnya pun tidak seimpresif yang kemudian terjadi. Beliau hanya ingin ajaran-ajaran dan praktik-praktik dalam gereja kembali bersumber pada kebenaran Alkitab; tidak lebih, tidak kurang. Luther tidak pernah menyangka bahwa tindakannya akan dipakai oleh Tuhan sebagai kepingan domino yang memicu Reformasi dan mengembalikan sentralitas Injil dan Alkitab dalam kehidupan iman Kristen.

Di antara banyaknya warisan Reformasi yang mempengaruhi Kekristenan masa kini, aku ingin membagikan perenunganku tentang satu konsep yang menurutku merupakan inti dari Reformasi: Sola Scriptura, “hanya oleh Firman Tuhan”.

Firman Tuhan yang menerangkan tentang Firman Tuhan

Perikop yang menuntunku kepada kesimpulan di atas ditulis oleh Paulus dalam 2 Korintus 4, khususnya ayat 4–6. Pasal ini dibuka dengan pernyataan Paulus bahwa ia beserta dengan rekan-rekannya tidak tawar hati dalam pelayanan mereka memberitakan Injil ke berbagai kota (ay. 1b) meskipun menghadapi rintangan dari berbagai pihak, terutama jemaat Korintus sendiri (pasal 1–3). Mereka menolak Paulus dengan keras dalam kunjungan sebelumnya (2:1) karena menganggap ia kalah pamor dibandingkan dengan mereka “yang menjual firman Allah” (2:17 AYT). Jemaat Korintus bahkan meminta surat rekomendasi sebagai bukti kerasulan Paulus, sebagaimana sering dipamerkan oleh pengajar-pengajar palsu di sana (3:1). Menghadapi rintangan seperti ini, bagaimana Paulus dapat tidak berkecil hati?

Pertama-tama, Paulus dan rekan-rekannya melihat pelayanan mereka sebagai bentuk kasih karunia yang Allah limpahkan kepada mereka (ay. 1a). Oleh karena itulah mereka menolak melakukan berbagai tipu muslihat dan pemalsuan yang dilakukan oleh para penjual Firman. Sebaliknya, mereka menyatakan pesan Injil Kristus secara gamblang dan apa adanya di hadapan Allah (ay. 2), yaitu “Yesus Kristus sebagai Tuhan, dan diri [mereka] sebagai hamba [jemaat Korintus] karena kehendak Yesus” (ay. 5). Jika masih ada yang tidak memahami Kabar Baik ini setelah mendengar pemberitaannya, lanjut Paulus, itu karena “ilah dunia ini telah membutakan pikiran mereka yang tidak percaya sehingga mereka tidak dapat melihat terang kemuliaan Injil Kristus, yang adalah gambaran Allah” (ay. 4 AYT). Paulus mengakhiri dengan tegas, “Karena Allah, yang berfirman, ‘Biarlah terang bercahaya dari kegelapan,’ telah bercahaya dalam hati kita untuk memberi terang pengetahuan tentang kemuliaan Allah yang ada pada wajah Kristus Yesus” (ay. 6 AYT).

Aku pribadi tidak menemukan bagian lain di Alkitab yang menjelaskan Sola Scriptura sejelas perikop ini. Hanya lewat firman Tuhan sajalah kita dapat mengetahui dan mengenali Allah yang sejati yang menyatakan diri-Nya secara nyata dan utuh dalam pribadi Kristus Yesus. Meminjam istilah John Piper, inilah “a peculiar glory” (kemuliaan yang khas) yang dimiliki Injil sebagai inti dari keseluruhan Alkitab (bdk. Luk. 24:26–27): pribadi Allah yang kudus datang ke dalam dunia untuk memulihkan kemuliaan-Nya di dalam seluruh ciptaan yang telah rusak oleh karena dosa dan pemberontakan manusia.

Terang kemuliaan Firman yang menilik hati manusia

Teks-teks di Alkitab menjadi berharga karena Kabar Baik yang terkandung di dalamnya. Pikiran-pikiran yang selama ini dibutakan oleh ilah dunia (2 Kor. 4:4) tidak mampu dicelikkan hanya oleh sekedar untaian kata-kata manusia. Hanya Firman itu sendirilah yang berbicara kepada setiap pribadi di segala abad dan tempat lewat firman-Nya yang tertulis (2 Kor. 4:6; bdk. Yoh. 1:1–16) yang mampu membukakan mata manusia yang berdosa kepada terang kemuliaan Tuhan. Inilah mengapa Paulus tidak tawar hati dalam mengerjakan pelayanannya: ia sendiri telah mengalami perjumpaan dengan sang Firman secara pribadi dan melihat terang kemuliaan Allah yang nampak pada wajah Kristus (Kis. 9:1–18). Paulus tidak lagi hidup di dalam kegelapan dosa, melainkan di bawah tilikan terang Kristus “yang mengasihi[nya] dan telah memberikan diri-Nya untuk[nya]” (Gal. 2:20; bdk. Mzm. 139:23–24).

“Terang kemuliaan Injil Kristus, yang adalah gambaran Allah” jugalah yang dilihat Luther sebagai solusi untuk pergumulan hebat yang dialaminya di bulan-bulan menjelang Oktober 1517. Dalam studinya tentang surat-surat rasul Paulus, Luther menemukan dua kebenaran yang begitu mengusik hatinya: bahwa pada dasarnya ia adalah orang berdosa, dan bahwa kekudusan Allah menuntut kebajikan darinya. Penemuan ini begitu mengusiknya hingga ada satu masa dalam hidup Luther di mana ia membenci Allah karena ketidakadilan-Nya dengan menuntut kebajikan yang mustahil dari manusia berdosa. Konflik internal dan kebenciannya berlangsung selama beberapa waktu sebelum akhirnya lenyap ketika ia membaca Roma 1:17. Setelah merenungkan ayat ini siang dan malam, Luther menulis:

Di [Roma 1:17] aku mulai memahami bahwa kebenaran Allah adalah sesuatu yang dihidupi orang benar oleh karunia Allah, yakni oleh iman. Dan inilah maksudnya: kebenaran Allah dinyatakan oleh Injil, yaitu kebajikan pasif dengan mana Allah yang penuh belas kasihan membenarkan kita oleh iman, seperti ada tertulis: “Orang benar akan hidup oleh iman.” Sampai di sini aku merasa sungguh-sungguh dilahirkan dan masuk lewat gerbang yang terbuka lebar ke dalam surga itu sendiri. … Dan aku menaikkan puji syukur kepada Allah dengan kata-kata termanis dan dengan kasih sehebat kebencian yang kumiliki sebelumnya terhadap frasa “kebenaran Allah”.

Perhatikan bahwa Luther mendeskripsikan kebajikan yang Allah tuntut dari kita sebagai sesuatu yang pasif. Apa signifikansinya? Kita tidak menjadi benar di hadapan Allah melalui usaha atau kebaikan kita sendiri, melainkan oleh kasih karunia Allah (Sola Gratia) melalui iman (Sola Fide) semata (Ef. 2:8–9). Kebajikan ini telah Kristus dapatkan untuk kita melalui kematian dan kebangkitan-Nya (Solus Christus; Kis. 4:12) sehingga hal sekecil apa pun kita lakukan hanya untuk kemuliaan Allah (Soli Deo Gloria; 1 Kor. 10:31). Hanya dari Alkitablah (Sola Scriptura) kita mempelajari semuanya ini.

Kelima Sola memang baru dirumuskan secara konkrit bertahun-tahun setelah Luther dan rekan-rekan Reformator lainnya sudah tiada, namun tulisan-tulisan dan pemikiran-pemikiran mereka mengandung kelima intisari ini. Bagi kita yang hidup di abad ke-21, pencapaian tokoh-tokoh Reformasi yang mengguncangkan dunia merupakan sesuatu yang hebat dan kelihatannya berada di luar jangkauan kita. “Mungkinkah Allah bekerja melalui diriku di masa sekarang?” Kita harus mengingat bahwa pada dasarnya Luther dan rekan-rekannya adalah manusia-manusia berdosa yang memberi diri mereka untuk ditilik oleh sang Firman melalui firman-Nya yang tertulis di Alkitab. Di akhir hidupnya, jauh dari keluarga dan dalam kondisi kesakitan, tepat sebelum kembali ke hadirat Allah, Luther mengucapkan kata-kata terakhirnya, “Kita semua adalah pengemis di hadapan Allah: itulah kebenarannya”

Sudahkah hidupmu ditilik oleh sang Firman?

Kita sudah melihat betapa dahsyat dan berdampak ketika hidup ditilik oleh sang Firman, dan betapa lebih hebat dan berkuasanya lagi sang Firman itu sendiri. Yang perlu kita renungkan setelah mengetahui semuanya ini adalah, “Apakah kita sendiri telah memberi diri untuk ditilik oleh sang Firman lewat firman-Nya yang tertulis?”

Apa itu Alkitab bagimu? Sebuah buku tebal kuno yang membosankan dan sulit dimengerti, yang jauh kalah menarik dibandingkan TikTok dan Netflix dan Mobile Legends, atau firman Allah yang hidup yang “memang bermanfaat untuk mengajar, untuk menyatakan kesalahan, untuk memperbaiki kelakuan dan untuk mendidik orang dalam kebenaran” (2 Tim. 3:16)? Bagi Paulus, Alkitab berisi Injil yang menyatakan “terang pengetahuan tentang kemuliaan Allah yang ada pada wajah Kristus Yesus” (2 Kor. 4:6 AYT). Bagi Luther, Alkitab menyatakan kebenaran Allah “yang bertolak dari iman dan memimpin kepada iman” (Rom. 1:17) dan kasih kemurahan-Nya bagi manusia berdosa. Bagiku, Alkitab memberitahukan siapa Yesus Kristus dan siapa diriku di hadapan-Nya, mengingatkanku akan kasih Tuhan di tengah masa COVID-19, dan menuntunku untuk membuat keputusan yang sesuai dengan kehendak Allah. Bagaimana denganmu? Bagaimanakah hidupmu selama ini telah ditilik oleh sang Firman melalui firman-Nya?

Ketika Firman yang asali berbicara kepada hati manusia lewat firman-Nya yang tertulis dan mengerjakan karya kelahiran baru di dalam orang itu, ia tidak dapat berpaling lagi. Kita yang dulu buta sekarang melihat, dan di dalam terang kemuliaan Kristus kita melihat segala hal yang lain (Mzm. 36:9). Seberapa besar pun usaha kita untuk menyembunyikan aspek-aspek kehidupan kita dari hadapan Tuhan, semuanya itu akan terlihat, entah sekarang atau pada akhirnya di Hari Penghakiman (Luk. 8:17). Baik sekarang maupun nanti, itu adalah pilihan kita. Maukah kamu menyerahkan diri saat ini juga untuk ditilik oleh sang Firman, mati dan bangkit setiap harinya bersama Tuhan Yesus?

Aku berdoa supaya setiap kita benar-benar hidup ditilik oleh sang Firman dan tiada satu iota maupun titik pun yang tidak ditilik dan dikuasai oleh Tuhan Yesus Kristus.

Kasih karunia Tuhan Yesus menyertai kamu, soli Deo gloria.


Kamu diberkati oleh artikel ini?

Yuk, jadi berkat dengan mendukung pelayanan WarungSateKaMu!


Baca Juga:

Apakah Kekristenan Itu Hanyalah Sebuah Garansi “Bebas dari Neraka”?

Kekristenan itu sederhana, bukan? Ayat Alkitab seperti Yohanes 3:16 menunjukkan bahwa untuk menjadi seorang Kristen kita hanya perlu percaya kepada Tuhan, dan kelak saat meninggal kita akan masuk surga (tempat yang baik), bukan neraka (tempat yang buruk). Bukankah kekristenan pada dasarnya adalah semacam asuransi kehidupan yang dampaknya baru akan kita rasakan suatu hari kelak (semoga masih lama) setelah hidup kita di dunia ini berakhir?

Bolehkah Orang Kristen Merayakan Natal?

Oleh Deborah Fox, Australia
Artikel asli dalam bahasa Inggris: Hang On, Should Christians Be Celebrating Christmas?

Aku tidak tahu bagaimana kamu memandang Natal, namun bagiku sendiri, aku sering memandang Natal dari dekorasi yang meriah, lampu-lampu yang berkelap-kelip, toko-toko yang dibanjiri pengunjung dan membayangkan bagaimana aku bisa ikut serta dalam segala kemeriahan itu. Sebagai orang Kristen, haruskah kita bersikap menentang terhadap segala nuansa Natal yang mungkin tidak berhubungan dengan Natal?

Pengalamanku beberapa tahun lalu membuatku memikirkan pertanyaan itu dengan serius.

Aku sedang membaca buku dengan serius ketika dua pasang mata menatapku tajam. Waktu itu aku berada di rumah sakit, menanti hasil tes laboratorium dan sama sekali tidak berharap untuk mendiskusikan hal-hal yang berat tentang teologi.

Buku yang kubaca ditulis oleh John Piper dengan judul Meditations of a Christian Hedonist. Buku ini tidak dimaksudkan untuk mendukung pikiran-pikiran berdosa, melainkan sebuah buku cetakan ulang dari seri terlaris Desiring God yang bahasan utamanya adalah, “Tuhan paling dimuliakan dalam ketika kita kita merasa puas di dalam-Nya”.

Dua wanita yang duduk di seberangku bercerita tentang iman mereka dan kita berdiskusi tentang bahayanya mengikuti keinginan hati kita sendiri alih-alih menyenangkan hati Tuhan. Namun, diskusi itu dengan cepat berubah jadi membahas tentang ulang tahun, Natal, dan Paskah. Mereka mempermasalahkan betapa mudahnya hari libur agamawi kehilangan makna aslinya.

Di saat aku setuju dengan pandangan mereka tentang berubahnya makna hari-hari keagamaan, ternyata yang mereka permasalahkan dari perayaan Natal bukanlah tentang hadiah dan selebrasi yang berlebihan, melainkan objek yang dirayakan.

Aku baru menyadari kalau dua perempuan itu berasal dari sekte Kristen yang menolak doktrin tentang Allah Tritunggal sebagai Bapa, Putra, dan Roh Kudus. Meskipun mereka percaya otoritas Alkitab dan Yesus yang disalibkan, mereka tidak mengakui Yesus sebagai Tuhan. Bagi mereka, Yesus hanya orang istimewa, tapi bukan inkarnasi Allah. Mereka pun bertanya: “Mengapa kamu merayakan kelahiran seseorang yang hidup dan mati lebih dari 2000 tahun lalu?”

Menariknya, respons mereka menolongku untuk menyelidiki apa yang sejatinya istimewa tentang Natal bagi kita, orang percaya. Kita tidak sekadar merayakan kelahiran manusia biasa, kita merayakan sebuah fakta bahwa Yesus—tak seperti manusia lainnya—mengalami kehidupan, kematian fisik, dan mengalahkan maut. Tidakkah itu berharga untuk dirayakan?

Berbicara mengenai perayaan, Yesus sendiri pun berpartisipasi di banyak perayaan Yahudi. Mukjizat-Nya yang pertama terjadi di pesta perkawinan di Kana (Yohanes 2:1-12). Yesus juga menghadiri jamuan makan malam Matius, di mana para pendosa datang kepada-Nya dan hidup mereka pun diubahkan (Matius 9:9-13). Dan, di Wahyu 19:6-9, kita mendapatkan sekilas gambaran mengenai perjamuan kawin Anak Domba, di mana seluruh kerajaan Allah diundang untuk berpartisipasi dalam perayaan, bersukacita menyembah Tuhan selamanya. Jika Yesus dapat menikmati perayaan bersama kerabat-kerabat-Nya, betapa kita juga tidak bersukacita dan merayakan pemberian terbesar yang telah diberikan-Nya bagi kita?

Jadi, dapatkah orang Kristen merayakan Natal? Jawabannya, kita bisa, selama kita berfokus kepada esensi utama dari iman kita: Kristus. Aku ditantang untuk mundur selangkah dan merenungkan apakah aku sudah menghargai Kristus di Natal kali ini? Apakah aku menempatkan Kristus sebagai pusatku? Aku perlu memikirkan cara-cara perayaan yang dapat mengingatkanku bahwa Allah itu Imanuel, selalu beserta kita. Aku perlu membagikan kisah imanku dan Natal adalah waktu yang baik untuk memulai diskusi tentang Yesus yang adalah hadiah terbesar yang kita pernah terima.

Tahun ini, aku memutuskan untuk mengundang teman-temanku ikut ibadah Malam Natal di gerejaku. Aku juga merencanakan acara mengobrol di Christmas Dinner untukku membagikan kisah tentang harapan dan sukacitaku dalam Kristus. Ada juga beberapa acara outreach yang bisa kuikuti untuk membagikan kabar baik tentang Kristus.

Jika “Tuhan paling dimuliakan dalam ketika kita kita merasa puas di dalam-Nya”, maka kita seharusnya menunjukkan sukacita yang besar kepada orang-orang di sekitar kita. Kita bisa merayakan Natal dengan merayakan Kristus.

Baca Juga:

Bagian Natal yang Terhilang

Mungkin Natal yang kita dambakan adalah Natal yang penuh dengan kado, barang-barang baru, perayaan yang meriah, dan kumpul bersama sanak saudara. Hal tersebut tidaklah sepenuhnya salah, namun bagaimana jika yang kita inginkan tersebut ternyata tidak kita dapatkan? Apakah Natal hanya dapat dinikmati oleh mereka yang keinginannya dikabulkan?

Menyikapi Fenomena Public Figure yang Mendadak Kristen

Oleh Vidia Liu

Photo credit: Carl Bjorklund / Shutterstock.com

Jika kamu mengikuti informasi terkini tentang Kim Kardashians atau berita-berita tentang pop culture, kamu mungkin mengetahui kabar tentang Kanye West yang mendeklarasikan diri sebagai orang Kristen. Yes, Kanye West!

Kanye West ialah seorang selebriti dan rapper yang terkenal karena kontroversinya. Dia sering dikritik karena lirik lagunya yang misoginis dan provokatif. Tanpa diduga, dia memimpin pujian di kebaktian-kebaktian Minggu yang diselenggarakannya di beberapa tempat di Amerika, dan baru-baru ini bahkan merilis album rohani berjudul Jesus is King.

Deklarasi iman Kanye West memancing reaksi publik, ada yang mendukungnya, ada pula yang menganggapinya sinis. Pandanganku sendiri mengenai perpindahannya kepada iman Kristen rasanya campur aduk. Bagaimana seharusnya kita merespons? Apakah dia sungguh menjadi orang Kristen? Apakah dia sungguh-sungguh mengalami transformasi spiritual terlepas dari caranya menjalani hidup? Atau, apakah itu hanya akal-akalan dia saja untuk mendongkrak popularitas?

Respons awalku

Aku berbohong jika aku mengatakan aku optimis ketika membaca berita tentang Kanye West lahir baru. Kesan pertamaku adalah mempertanyakan dan menghakimi, yang aku sendiri tidak banggakan. Aku meragukan bahwa Tuhan bisa bekerja dalam kehidupan tiap orang tak peduli seberapa ‘rusaknya’ orang itu terlihat.

Aku masih berjuang untuk memahami kebaikan-kebaikan maupun keburukan-keburukan apa yang mungkin terjadi setelah seseorang berpindah iman. Aku bisa membayangkan bagaimana seseorang yang terkenal seperti Kanye bisa dengan positif membentuk budaya kita, kalau kesaksian hidupnya baik. Tetapi jika tidak, aku khawatir orang-orang akan salah mengerti kekristenan, berpikir bahwa kamu bisa tetap jadi Kristen meskipun hidupmu jauh dari kesalehan. Pemikiran ini selalu ada di benakku setiap kali aku mendengar para public figure seperti Kanye West, Justin Bieber, dan Selena Gomez yang mendeklarasikan iman mereka kepada Yesus.

Bagaimana pemikiranku berubah

Syukurlah, Roh Kudus menolongku untuk melihat dari sisi yang berbeda. Aku pun punya kekurangan dan sikapku yang menghakimi itu muncul karena aku menilai diriku lebih baik dari mereka. Alkitab mengingatkanku bahwa tidak ada dosa kecil atau besar di mata Tuhan. Segala jenis kejahatan memisahkan kita dari Allah (Yesaya 59:2).

Aku juga diingatkan akan kisah bagaimana Paulus mengenal Kristus. Dari seorang penganiaya umat Kristen, Paulus malah menjadi orang yang berjasa besar membangun gereja mula-mula. Paulus berubah menjadi orang yang berpengaruh dalam Alkitab. Kisah ini menolongku melihat kembali kepada Tuhan, Pribadi yang tidak pernah terbatas oleh keadaan dan dapat bekerja dalam hidup siapa pun, tak peduli betapa hancur, berdosa, atau mengerikannya mereka. Tuhan itu Mahakuasa dan bukanlah hal yang mustahil bagi-Nya untuk mengubah hidup seseorang seperti Kanye.

Setelah menyadari ini, aku merasa tertegur bahwa alih-alih mendoakan agar Tuhan bekerja dalam hidup Kanye, aku malah skeptis. Aku bukan mengatakan bahwa kita seharusnya tidak waspada dan tidak jeli, atau secara buta merayakan perpindahan Kanye sebagai orang Kristen. Aku mengerti ada banyak pertanyaan mengenai motivasi Kanye. Jika kesaksian Kanye itu murni, kita bisa melihatnya nanti melalui buah-buah rohani yang dia hasilkan, yang tentunya akan disertai juga dengan perubahan besar dalam hidupnya (Matius 12:33). Namun, kita tidak dipanggil untuk menghakimi dan merendahkan seseorang yang mencari Tuhan (Matius 7:1-6).

Kesimpulan

Pada intinya, kita tidak pernah tahu apakah seseorang sungguh-sungguh menghidupi imannya atau tidak, dan itu bukanlah tugas kita untuk menghakimi. Kita pun mungkin tidak akan pernah tahu apakah seorang public figure yang menjadi Kristen itu sungguh-sungguh perbuatan yang berasal dari hatinya atau hanya sekadar strategi marketing. Yang sepenuhnya kita tahu adalah Alkitab dipenuhi kisah-kisah akan orang-orang yang hidup dalam dosa atau berbuat kesalahan (Rasul Paulus, Raja Daud, penyamun di salib di sisi Yesus, dan sebagainya) tetapi mendapatkan kasih karunia dan hidupnya diubahkan untuk menyebarkan kabar keselamatan kepada dunia. Jadi, alih-alih mempertanyakan dan menghakimi, marilah kita berdoa dan berharap kiranya melalui kesaksian dan album rohani dari Kanye, orang-orang dapat mendengar Injil (Filipi 1:18).


Kamu diberkati oleh artikel ini?

Yuk, jadi berkat dengan mendukung pelayanan WarungSateKaMu!


 

Baca Juga:

Digitalkan Kabar Baikmu!

Penginjilan di era sekarang tak melulu bicara tentang pergi ke tempat yang terpencil. Dengan segala kemudahan era digital yang ada, sudahkah kita memanfaatkan peluang ini untuk memberitakan Kabar Baik?

Mengapa Film Joker Kali Ini Harus Kita Maknai dengan Serius?

Oleh Caleb Young
Artikel asli dalam bahasa Inggris: Why This Joker Should Be Taken Seriously
Gambar diambil dari Official Trailer

Joker, dibuat oleh Todd Philips dan dibintangi Joaquin Phoenix adalah film yang memicu banyak kritik dan komentar dari para penontonnya di seluruh dunia. Ada yang memuji performa maksimal Phoenix dalam menuturkan kisah saingan terberat Batman, namun ada pula yang menganggap film ini sebagai tayangan yang mengglorifikasi kekerasan dan membenarkan pembunuhan yang dilakukan oleh psikopat.

Saat menonton film Joker minggu ini, aku melihatnya sebagai sebuah film yang jauh lebih dalam dan rumit daripada kritik-kritik yang beredar. Film Joker ini pada beberapa bagiannya menceritakan betapa terbelahnya masyarakat kita, orang-orang yang bergulat dengan depresi, juga menunjukkan pada kita akan kehampaan dan ketidakberartian hidup yang mungkin juga dirasakan oleh kita. Film Joker menjadi semacam kisah peringatan yang bertutur tentang penjahat-penjahat yang bisa kita ciptakan ketika kasih, empati kepada sesama, dan kebenaran kita singkirkan dari kehidupan kita.

Apa yang Joker sesungguhnya bicarakan

Pada dasarnya, Joker adalah kisah awal dari sosok penjahat paling terkenal di serial DC Comic. Ada banyak versi lain dari sosok Joker yang dibintangi oleh Heath Ledger di film The Dark Knight yang menarik banyak perhatian.

Namun, inilah kali pertama Joker difilmkan tanpa kehadiran sosok Batman. Penulis ceritanya, Todd Philips dan Scott Silver menggunakan kesempatan ini untuk menciptakan gambaran tentang kehidupan Joker sesungguhnya—menunjukkan pada kita sesosok orang sakit mental seperti Arthur yang dapat berubah menjadi pembunuh kriminal.

Ada tiga tahapan yang kuamati tentang bagaimana Arthur bertransformasi menjadi Joker. Setiap tahapan ini memunculkan pertanyaan yang berbicara kepada kita hari ini.

1. Apakah kita punya andil dalam menciptakan penjahat?

Salah satu tema kunci dari film Joker adalah perpecahan dalam masyarakat dan kenyataan bahwa kita cenderung menjelek-jelekkan mereka yang tidak kita mengerti. Dalam kasus Arthur Fleck, film ini menunjukkan Arthur berdandan sebagai badut untuk mewujudkan mimpinya menjadi seorang komedian. Arthur bergumul dengan sakit mental yang kemungkinan besar didapatnya dari kekejaman yang diterimanya sewaktu kecil dan setiap leluconnya tidak diapresiasi di semua tempat pertunjukkan yang dia kunjungi.

Beberapa kali ditunjukkan di film, Arthur dirisak, baik secara verbal maupun fisik oleh orang-orang yang berasal dari beragam strata sosial, mulai dari sekelompok anak-anak, tiga profesional muda, hingga oleh seorang pembawa acara profesional yang diperankan oleh Robert de Niro. Setiap perlakuan buruk yang diterima Arthur mendorongnya untuk terluka lebih dalam.

Dalam kasus Arthur, pengalaman-pengalaman buruknya membawa dia kepada kekerasan. Cerita ini sejatinya tidaklah asing. Jika kita melihat berita internasional di televisi atau media sosial, kita mengetahui pernah ada penembakan massal yang terjadi di beberapa tempat di dunia. Film Joker menunjukkan fenomena nyata tersebut dan menantang para penontonnya untuk bertanya, apakah kita punya andil dalam menciptakan penjahat di dunia? Apakah empati dan pengertian kita yang kurang terhadap mereka yang berbeda dari kita mendorong kita untuk mengolok-ngolok atau merendahkan mereka? Atau, apakah kita seperti masyarakat kota Gotham yang yang tidak peduli terhadap perisakan yang terjadi di sekitar kita?

Buatku pribadi, sebagai seorang pengikut Yesus, apakah aku gagal menunjukkan kasih kepada orang-orang yang tak kukenal dan membiarkan mereka hidup tanpa kasih dan perasaan dihargai? Jika ada orang-orang yang sungguh peduli dalam kehidupan Arthur, mungkinkan dia tidak akan berubah menjadi Joker?

2. Apakah kita menyembunyikan pergumulan kita di balik kebahagiaan palsu?

Sebagai badut dan komedian, Arthur punya mimpi untuk membuat semua orang berbahagia, tapi dia mengakui kalau dia tidak pernah merasa bahagia satu hari pun dalam hidupnya. Arthur malah “menggunakan wajah bahagia” untuk menyembunyikan kesedihan yang dirasakannya.

Salah satu akibat dari penyakit mentalnya adalah Arthur bisa tertawa tak terkendali di situasi yang sebenarnya dia tidak ingin tertawa. Salah satu bagian yang menyayat hati adalah ketika Arthur di suatu malam terduduk di sofa. Dia tertawa histeris dan air matanya menetes, menunjukkan depresi yang telah sangat akut menyerangnya.

Penggambaran akan depresi ini begitu menantangku. Meskipun aku sendiri belum pernah merasakan depresi yang mendalam, aku terpikir berapa banyak orang-orang di sekitarku yang mencoba memasang wajah bahagia di balik pergumulan hebat yang mereka alami?

Apakah ada orang-orang, seperti Arthur, yang ingin membuat orang lain tertawa tapi dirinya sendiri tercabik oleh depresi? Apa yang bisa kulakukan atau kukatan supaya mereka tahu kalau ada seseorang yang sesungguhnya bersedia untuk berjalan bersama mereka? Atau, apakah aku terlau egois dengan waktu dan energiku sendiri alih-alih menolong mereka yang bergumul dengan depresi?

3. Apakah hidup ini sebuah tragedi, komedi, atau…?

Salah satu kutipan yang paling kuingat adalah ketika Arthur berubah menjadi sosok Joker si pembunuh. Dia berbicara kepada ibunya yang juga menderita sakit mental. Arthur berkata,”Aku pernah berpikir hidupku adalah sebuah tragedi. Tapi sekarang, aku menyadari hidupku adalah komedi.” Pemahaman ini menjadi tahap akhir yang mengubah Arthur menjadi Joker sepenuhnya.

Kutipan ini berbicara kepada budaya dan masyarakat kita saat ini. Ada banyak berita buruk dan hal-hal negatif tentang masa depan yang membuat kita merasa tak berdaya dan tak punya tujuan, seperti Joker yang pernah berpikir bahwa keseluruhan hidup kita dapat dilihat sebagai sebuah tragedi. Tapi, di sisi lain, mungkin kita lebih mudah melihat kehidupan sebagai komedi ketika kita menganggap kematian, kerusakan, dan kekacauan sebagai sesuatu yang layak ditertawakan.

Jika seandainya Arthur pernah melihat atau mengetahui bahwa ada cara lain untuk melihat eksistensi hidupnya di dunia. Bukan sebagai tragedi atau komedi, tetapi sebagai kisah kasih. Sebuah kisah kasih antara kita dengan Bapa Surgawi. Dalam Joker, tampak jelas bahwa Arthur Fleck, sama seperti kita, mencoba untuk dimengerti, dihargai, dan dikasihi oleh seseorang.

Bagian penting dalam film Joker adalah ketika Arthur mencari tahu ayah kandungnya dan berusaha mengerti mengapa dia ditinggalkan begitu saja. Ketika Arthur bertemu seseorang yang mungkin adalah ayah kandungnya, dia tidak menginginkan uang. Arthur hanya ingin sebuah pelukan. Jika seandainya Arthur mengetahui bahwa Bapa Surgawi, Seseorang yang selalu menantinya dengan tangan terbuka, mungkinkah kisah ini menjadi berbeda?

Ketika film Joker tidak menyajikan akhir yang bahagia, tidak demikian seharusnya dengan hidup kita. Joker adalah tantangan bagi kita orang percaya untuk memohon kepada Roh Kudus untuk membimbing kita kepada ‘Arthur Fleck-Arthur Fleck’ yang ada di dunia dan memberi tahu mereka bahwa kehidupan bukanlah sebuah tragedi ataupun komedi. Hidup ini adalah sebuah kisah kasih dan undanglah mereka untuk masuk ke dalam kisah tersebut.