Tuhan Bukan Kepo, Tapi Dia Mau Kepo-in Kamu

Oleh Edwin Petrus, Medan

Sebagai seorang pecinta kopi, aku cukup sering memesan kopi. Apalagi kalau otakku sudah buntu dan mulai mumet dengan pekerjaan yang harus diselesaikan, aku mendengar sanubariku berteriak: “Aku butuh kopi!” Segera saja aku menjelajahi aplikasi pemesanan makanan untuk mencari restoran favoritku. Aku sudah beberapa kali memesan makanan dan minuman dari restoran ini, tapi kali ini aku menemukan sesuatu yang berbeda di kemasan pembungkusnya. 

Di kantong plastik yang diantarkan oleh kurir berhelm hijau itu, ada sebuah kartu yang diselipkan di antara es kopi susu dan camilan yang aku pesan. Kartu itu tampak mencolok, warnanya kuning. Aku penasaran dengan isinya. Saat kubuka,  kulihat isi pesan yang ditulis oleh si penjual yang mengucapkan terima kasih disertai sebuah ayat yang sudah tidak asing lagi.

Jika engkau makan atau jika engkau minum, atau jika engkau melakukan sesuatu yang lain, lakukanlah semuanya itu untuk kemuliaan Allah. (1 Korintus 10:31). 

Ayat firman Tuhan itu bisa jadi terdengar klise. Namun, bagiku yang sedang mencurahkan isi otakku dengan mencoret-coret di atas kertas kosong, aku disadarkan bahwa ada Tuhan yang rindu menuntun aku dalam segala urusan dan perencanaan hidup. Tuhan menunjukkan bahwa Dia mau “kepoin” aktivitas sehari-hariku yang rutin dan sepele sekali pun, agar aku bisa memuliakan-Nya bahkan melalui makanan dan minuman yang aku santap. Kalau begitu, bukankah Tuhan juga pasti mau memimpinku untuk merencanakan dan mengerjakan hal-hal besar, agar melalui hidupku, kemuliaan-Nya dapat dinyatakan? 

Sampai sini, aku menyadari kalau ternyata selama ini aku gagal paham dengan kerinduan Tuhan yang ingin terlibat dalam setiap agenda kehidupan anak-anak-Nya. Kawan, mungkin kamu juga baru menyadari hal ini. Dan dari kejadian ini, aku membagikan tiga refleksiku:

1. Tuhan mau terlibat dalam segala rancangan kita, baik yang sederhana maupun kompleks

Sering kali, kita hanya melibatkan Tuhan dalam membuat rencana besar yang membutuhkan pemikiran dan pertimbangan matang. Seperti saat kita mempersiapkan studi lanjutan, pernikahan, pekerjaan baru, perpindahan ke rumah baru, atau pengobatan untuk penyakit kronis. Kita akan berdoa dengan sungguh-sungguh akan hal-hal itu, bahkan berdiskusi dengan hamba Tuhan atau kakak rohani di gereja untuk mencari tahu kehendak-Nya. Namun, kita cenderung mengabaikan tahapan bergumul dan bertanya kepada Tuhan ketika kita merencanakan hal-hal simpel dalam hidup. 

Aku terkesima dengan kesaksian dari seorang ibu rumah tangga yang setiap harinya selalu berdoa sebelum memasak. Singkatnya, ia menyerahkan seluruh proses dalam mengolah makanan pada hari itu kepada Tuhan, dan memohon pimpinan Tuhan agar ia bisa menghidangkan makanan yang lezat dan sehat bagi suami dan anak-anaknya.

Kita terkadang berpikir bahwa Tuhan tidak tertarik untuk tahu dan mengurusi hal-hal remeh. Padahal, sebenarnya kita salah besar. Rasul Paulus menuliskan:Kita tahu sekarang, bahwa Allah turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan bagi mereka yang mengasihi Dia, yaitu bagi mereka yang terpanggil sesuai dengan rencana Allah.” (Roma 8:28).

2. Tuhan rindu hadir di tengah-tengah kehidupan kita karena Dia adalah Imanuel

Imanuel atau Allah menyertai kita bukan hanya suatu sebutan untuk Sang Mesias yang telah dinubuatkan kelahiran-Nya oleh nabi Yesaya (Yesaya 7:14). Inkarnasi Allah menjadi manusia dalam diri Yesus Kristus adalah bukti bahwa Sang Mesias itu telah hadir di tengah-tengah umat-Nya.

Yesus Kristus telah menyelesaikan misi-Nya di dunia, dan Dia telah kembali ke kerajaan-Nya. Tetapi, Dia meninggalkan sebuah janji, yaitu akan menyertai umat-Nya sampai kepada akhir zaman  (Matius 28:20). Janji ini pun telah digenapi ketika Roh Kudus dicurahkan kepada setiap orang percaya. Inilah bukti bahwa Allah hadir di dalam kehidupan anak-anak-Nya. 

Namun, nama Imanuel biasanya hanya menjadi sebuah sebutan pada masa menjelang Natal. Begitu bulan Desember berlalu, sebutan Imanuel itu pun sirna. Padahal, janji penyertaan Tuhan adalah kekal sampai kepada akhir zaman.

Ketika menyusun resolusi untuk tahun baru, kita meminta hikmat dan pimpinan Tuhan. Namun, di tahun yang baru, ketika tiba gilirannya untuk mengerjakan satu per satu perencanaan yang sudah tersusun dengan apik itu, kita mengeksekusinya tanpa melibatkan Tuhan yang sebenarnya senantiasa hadir. Seruan minta tolong kepada Tuhan barulah muncul lagi ketika rencana itu terhambat atau gagal. 

Aku teringat dengan nyanyian Daud di Mazmur 23. Daud melantunkan bahwa Tuhan adalah Gembala yang baik. Sebagai Sang Gembala, Tuhan selalu berjalan bersama dengan domba-domba-Nya, baik di padang rumput hijau maupun lembah kekelaman. Jikalau demikian, sebenarnya kita tidak perlu takut untuk menjalani tahun yang baru dan mengerjakan seluruh perencanaan kita. Asalkan, kita mau berjalan seturut dengan tuntunan Sang Imanuel..

Ketika kita mengalami kondisi yang baik dan lancar, ingatlah Dia ada bersama kita. Ketika kita berada dalam situasi terpuruk dan dihantam oleh kegagalan, ingatlah juga bahwa Dia pun hadir untuk menghibur dan menguatkan kita.  

3. Tuhan ingin agar kita hanya mengandalkan Dia saja

Dalam suratnya, Yakobus mengilustrasikan tentang seorang pedagang yang menyombongkan diri karena kemampuannya mempersiapkan sebuah rancangan bisnis yang hebat. Dengan sistematis, dia telah memperkirakan kalau dalam jangka waktu tertentu, dia akan mampu untuk mengekspansi usahanya ke kota tertentu, dan mendapat keuntungan besar. Padahal, si pedagang sendiri tidak tahu tentang apa yang akan dialami esok harinya (Yakobus 4:13-17). 

Dari kisah ini, aku belajar bahwa si pedagang tidak salah ketika menyusun rencana bisnis. Dalam Alkitab pun, kita menemukan bahwa Tuhan juga memiliki rencana bagi dunia ini dari awal hingga akhir. Si pedagang juga tidak salah akan kalkulasi ekonomi, sehingga ia bisa mendapatkan keuntungan. Namun, teguran Yakobus ditujukan kepada kecongkakan si pedagang yang besar kepala ketika rencananya telah rampung, dan ia merasa bahwa ia tidak lagi membutuhkan Tuhan, baik di dalam perencanaan maupun pelaksanaannya. 

Kita juga rentan untuk jatuh ke lubang dosa kesombongan yang sama ketika kita membuat rencana demi rencana. Kita membuat rencana ini dan itu berdasarkan kemauan kita, tanpa bertanya apa maunya Tuhan dalam hidup kita. Kita merasa diri kita mampu untuk mengerjakan segala sesuatu, hingga kita lupa dengan Tuhan yang berkuasa atas kehidupan manusia. Padahal, untuk bisa hidup satu hari lagi saja, kita membutuhkan anugerah Tuhan.

Kawan, di akhir refleksiku aku sempat bertanya, apakah kalau Tuhan mau campur tangan untuk segala urusan dalam hidupku itu menandakan kalau Tuhan sebenarnya kepo? Dan aku menemukan kalau Tuhan itu bukan kepo, tetapi Dia mau kepoin hidup kita karena Dia ingin yang terbaik untuk kita. Karena hidup kita telah ditebus oleh Kristus dan kita adalah milik Kristus, ciptaan baru yang diciptakan bagi kemuliaan Allah.

Tuhan mau menuntun aku dan kamu dalam perencanaan besar maupun kecil di hidup kita, karena Dia rindu aku dan kamu bisa hidup bagi kemuliaan-Nya.  

 

Bagikan Konten Ini
13 replies
  1. Soraya Oktavia Souisa
    Soraya Oktavia Souisa says:

    Sungguh tulisan yang sangat Memberkati Tapi Juga menyadarkan dan memingat setiap Jiwa anak muda khususnya untuk menyadari bahwa Tuhan Yesus begitu peduli dengan diri Kita bahkan saat Kita sibuk dengan Kehidupan duniawi yang menggiurkan pun Tuhan Yesus tetap peduli dengan Kita….selamat Tahun baru….Kiranya Semua cita2 dan rencana yang Ingin dicapai di Tahun ini Sepenuhnya terjadi menurut kehendak Tuhan Yesus bukan kehendak Kita…Amin

Bagikan Komentar Kamu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *