Dear Temanku, Mohon Maaf Aku Gak Bisa Meminjamkanmu Uang

Oleh Agustinus Ryanto

“Orang yang ngutang sama yang diutangin mah galakan yang ngutang.”

Aku tertawa membaca meme tersebut yang dimuat di Twitter meskipun aku sendiri jarang mengalaminya. Hingga suatu hari, datanglah seorang temanku. Dia curhat dan meminta pendapat. Katanya, ada teman kantornya meminjam uang. Sekali dua kali dia meminjamkan karena alasannya adalah untuk berobat. Tapi, bulan-bulan kemudian, temannya ini jadi sering meminjam uang dengan alasan yang tak bisa dia jelaskan dengan spesifik.

Di permintaannya yang ke sekian, temanku menolak meminjamkan. Namun, respons yang didapatnya adalah, “Kok kamu gitu sih? Kamu kan kebutuhannya sedikit, belum married. Masa segitu aja gak ada?”

Temanku kaget dengan respons itu. Dia tidak mau meminjamkan karena memang bulan itu uangnya pas-pasan. Dengan sopan dia menolak permintaan itu sekaligus menagih utang-utangnya terdahulu, tapi jawaban yang didapatnya semakin ketus dan temannya itu pun tak mau lagi menjawab chat di WA.

Belajar dari kisah temanku, kurasa ada banyak di antara kita yang—demi menjaga hubungan baik—susah menolak permohonan meminjam uang. Meminjamkan uang kepada orang yang membutuhkan sejatinya adalah tindakan yang baik, yang dapat menolong seseorang. Lagipula, bukankah Alkitab mengatakan agar kita menempatkan kepentingan orang lain di atas kepentingan kita sendiri? (Filipi 2:4). Tetapi, hendaknya kita tidak salah mengartikan nats tersebut. Menolong orang lain bukan berarti mengabaikan aspek batasan diri dan disiplin.

Jika kamu termasuk orang yang susah menolak ketika dipinjami uang, inilah beberapa hal yang baik untuk kita renungkan bersama:

1. Ingatlah bahwa uang adalah perkara sensitif

“Hiroshima hancur karena bom atom. Warung hancur karena kasbon.”

Pernah melihat teks di atas? Teks itu dimuat dalam sebuah meme yang menggambarkan seorang pemilik warung yang menolak orang berbelanja dengan cara berutang. Meminjamkan uang kepada teman berpotensi merusak relasi yang telah dibangun dengan baik. Potensi rusak itu muncul ketika terjadi kesalahpahaman, komunikasi yang buruk, atau ketika kesepakatan bersama dilanggar.

Besarnya potensi konflik yang diakibatkan utang-piutang juga turut dibahas dalam Alkitab. Perjanjian Lama, dalam Ulangan 24 dan keluaran 22 menunjukkan bahwa masyarakat Israel Kuno juga melakukan praktik pinjam-meminjam uang dan Allah menetapkan hukum-hukum agar utang tersebut tidak menjadi alat penindasan bagi si pemberi atau solusi instan bagi si peminjam. Tetapi, meskipun praktik ini diperbolehkan, Alkitab juga mengajarkan agar sebisa mungkin seseorang tidak berutang. Amsal 22:7 berkata, “Orang kaya menguasai orang miskin, yang berutang menjadi budak dari yang mengutangi.”

Secara tidak langsung, ketika seseorang berutang, dia memberi dirinya berada di bawah kuasa orang tersebut yang diatur dalam kesepakatan bersama. Utang adalah kewajiban yang harus dibayar kembali, jika seseorang malah melarikan diri, maka dia telah melakukan cara orang fasik seperti tertulis, “Orang fasik meminjam dan tidak membayar kembali, tetapi orang benar adalah pengasih dan pemurah” (Mazmur 37:21). Namun, jika kita memang telah memberikan pinjaman, hendaknya kita tidak menjadikan utang tersebut sebagai cara untuk menekan orang kecil dan lemah dan memerasnya (Keluaran 22:25).

2. Kenali batasan dirimu supaya kamu berani berkata tidak

Salah satu alasan yang paling sering kita kemukakan ketika tidak berani menolak adalah kita merasa gak enakan. Orang itu kan sudah baik sama kita, jadi masa kita gak tolong dia?

Meminjamkan uang diperlukan pertimbangan yang matang. Di satu sisi kita memang dipanggil untuk memerhatikan kepentingan orang lain (Filipi 2:4), tetapi di sisi lain kita juga diajak untuk memberi dengan murah hati, bukan karena paksaan (2 Korintus 9:7-8). Ketika kita diminta untuk meminjamkan, yang perlu kita selidiki adalah kemampuan kita sendiri lebih dulu. Jangan sampai demi meminjamkan seseorang sejumlah uang kita merasa dipaksa, yang berakibat kita jadi kekurangan dan malah mencari pinjaman dari orang lain demi memenuhi kebutuhan kita yang krusial.

Jika sumber daya yang kita miliki tidak mencukupi, kita dapat dengan sopan menolak permohonan tersebut. Ingatlah bahwa yang kita tolak adalah permintaannya, bukan orangnya. Kita tetap dapat mengasihi orang yang hendak meminjam tersebut dan mencari cara-cara lain untuk menolongnya.

3. Pertolongan tersedia dalam berbagai bentuk, tak melulu uang

Di zaman modern ketika segala sesuatunya membutuhkan uang, dan uang terkesan menjadi solusi pamungkas atas semua masalah. Tetapi, Tuhan dapat menolong kita lewat berbagai cara, tak melulu melalui berkat jasmani berupa uang.

Ketika seseorang hendak meminjam uang, tetapi kita sendiri tidak dapat memenuhi permintaannya, kita dapat dengan sopan menolak sembari menawarkan diri mengenai alternatif bantuan apa yang dapat kita berikan. Semisal, ketika seorang teman kuliah membutuhkan sejumlah uang untuk membayar tunggakan semesterannya, kita bisa mendampinginya untuk belajar lebih keras sembari mencari-cari beasiswa. Cara ini memang tidak praktis dan butuh waktu lama untuk melihat hasilnya. Tetapi, jika kita bersedia melakukan ini dengan setia (dan orang tersebut bersedia ditolong), kita sedang menolong orang tersebut untuk berdaya dan survive tak hanya untuk hari ini, tapi untuk masa depannya.

4. Selalu mengiyakan tidak menjadikan seseorang bertumbuh

Memberi pada dasarnya adalah hal yang baik, tetapi jika kita tidak bijaksana, hal ini dapat menjadi celah yang dimanfaatkan seseorang untuk tidak berusaha lebih. Seperti disebutkan dalam poin pertama, meskipun Alkitab tidak melarang praktik berutang, tetapi Alkitab menganjurkan agar kita tidak berutang. Utang bukanlah solusi pertama dari setiap permasalahan finansial seseorang.

2 Tesalonika 3:10 berkata, “…jika seseorang tidak mau bekerja, janganlah ia makan.” Ayat ini ditulis Paulus memang bukan dalam konteks spesifik tentang utang-piutang, tetapi sebagai penekanan bahwa kemalasan bukanlah sifat yang berkenan bagi Tuhan. Ketika seseorang menjadikan utang sebagai langkah pertama, bisa jadi dia sedang terjebak dalam kemalasan yang dia sendiri tidak sadari. Penolakan yang kita berikan kepada orang-orang seperti ini bukan berarti kita pelit atau tidak peduli, tetapi sebagai langkah sederhana kita menunjukkan disiplin kepadanya.

5. Doakan dan tetaplah bersikap murah hati

Tidak dapat memenuhi permintaan tolong dari seseorang bukan berarti kita tidak memerhatikannya. Doakanlah dia beserta pergumulan yang tengah dihadapinya. Mendoakan seseorang berarti kita peduli dan memohonkan agar kuasa Tuhan dinyatakan dalam hidupnya.

Kita juga dapat berdoa agar Tuhan selalu mengaruniakan kita kemurahan hati. Meskipun pada kali ini kita tidak dapat menolong orang lain sesuai permohonannya, tetapi sikap murah hati memampukan kita untuk tetap peduli dengannya. Kepedulian kita kepada sesama bukanlah tindakan untuk menyenangkan hati orang lain atau sebagai ajang memamerkan kebaikan diri, tetapi bentuk kasih kita kepada Allah yang memerintahkan kita untuk saling mengasihi (Filipi 2:3-4).

Jika kamu sedang berada di posisi kesulitan keuangan sehingga hendak meminjam uang, atau jika kamu sedang menghadapi seseorang yang hendak meminjam kepadamu, kiranya damai sejahtera dan hikmat surgawi memampukanmu untuk bertindak dengan bijaksana.

Bagikan Konten Ini
8 replies
  1. Sena Simbolon
    Sena Simbolon says:

    Aku pernah dengar dr Kak Heny. Pinjamkanlah seberapa yang kamu mampu mengikhlaskan nya. Jadi sejak itu aku belajar berkata tidak. Misalnya aku ikhlas 500rb uangku ini tidak dikembalikan. Ya sudah, jadi kalau ada yang minjam lebih dr situ aku nggak akan kasih. Cuma kadang ketika di bulan yang sama ada 2-3 orang yg berbeda minjam. Sementara limit keihklasan ku sudah habis dipinjam oleh peminjam pertama. Masih goyah dan kadang kalah oleh rasa kasihan. Tapi puji Tuhan sejauh ini aku sudah lebih baik drpd dl yg sama sekali tidak berani berkata tidak.

Bagikan Komentar Kamu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *