4 Cara untuk Berani Berkata “Tidak”

Oleh Sarah Tso
Artikel asli dalam bahasa Inggris: Why We Struggle To Say No

Saat aku menulis artikel ini, aku baru saja bilang “tidak” atas permintaan ibuku untuk mendengarkan curhatannya tentang masalah keluarga. Kubilang lebih baik mereka bicara langsung daripada meminta nasihat dariku, lagipula aku pun tidak berada di sana sehingga aku tidak tahu duduk perkara yang sebenarnya.

Ada satu kata penting yang menolongku menentukan posisiku dalam keluarga, yaitu “batasan”. “Batasan menunjukkanku di mana aku harus selesai ketika orang lain memulai, menolongku untuk memegang kendali penuh atas diriku sendiri… Batasan juga membantu kita untuk memasukkan hal-hal baik dan mengeluarkan hal-hal buruk dari diri kita,” tulis Henry Cloud.

Ketika kita berani berkata “tidak”, itu menolong kita untuk meninjau kembali pemahaman kita tentang konsep batasan. Dalam kasusku, aku tidak bisa mengambil keputusan atas masalah ibuku dengan saudara-saudaranya. Jika aku mengiyakan, artinya aku mengambil tanggung jawab ibuku yang berarti juga aku melanggar garis batas yang sudah kutetapkan. Akibatnya, bisa saja mereka akhirnya menghindar dari upaya mengatasi konflik ini dengan membicarakannya.

Tapi, menjawab “tidak” pun sebenarnya tidak mudah. Pertama, apakah sopan menolak permohonan dari seseorang yang lebih tua dan lebih berkuasa? Berapa banyak dari kita yang dapat dengan mudah berkata “tidak” kepada ibu kita sendiri?

Kita sulit berkata “tidak” karena beberapa alasan, antara lain:

  • Kita tidak mau orang lain berpikir buruk tentang kita;
  • Kita tidak mau menciptakan konflik atau menyakiti seseorang;
  • Kita tidak tahu batasan kita.

Namun, jika kita tidak belajar berkata “tidak” dan menetapkan batasan kita sendiri, kita dapat dengan mudahnya menyakiti diri kita sendiri dan mungkin juga orang lain yang terlibat.

Apakah ada suatu hal yang perlu kamu jawab “tidak” hari ini? Mungkin kamu diajak ikut pelayanan dan mengorbankan hal lain, atau mengakhiri hubungan pacaran yang sedang jalan di tempat. Atau, mungkin juga menolak permohonan yang alasannya kurang kuat dari seseorang yang lebih tua atau lebih berotoritas darimu.

Situasi yang rumit akan membuat kita semakin susah mengatakan “tidak”, jadi inilah beberapa tips yang dapat kita pertimbangkan untuk membantu kita lebih berani mengatakan “tidak”:

1. Ketahui batasan dan prioritasmu

Ketika Yesus melayani di bumi, Dia tidak menyembuhkan setiap orang sakit atau memberitakan Injil secara personal ke satu per satu orang. Dia berkarya dalam keterbatasan tubuh manusia-Nya dan berfokus pada misi utama-Nya–untuk menyelamatkan kita dengan mati di kayu salib, dan memperlengkapi para murid yang akan meneruskan Kabar Keselamatan sampai ke seluruh penjuru bumi.

Jika Yesus saja berkarya dengan memperhatikan batasan, kita pun tidak seharusnya melakukan apa yang Dia tidak lakukan. Kita punya waktu, sumber daya, dan energi untuk kita tuangkan pada pekerjaan dan orang-orang di sekitar kita. Tapi, seiring dengan fase kehidupan yang berubah, kita perlu menata ulang prioritas maupun jadwal kesibukan kita.

Tidak semua hal yang kelihatannya baik itu penting, jadi kita perlu menyadari apa yang harus jadi prioritas dan apa yang harus kita beri perhatian dan upaya lebih. Mengidentifikasi skala kepentingan akan menolong kita mampu berkata “tidak” tanpa merasa bersalah.

2. Bersikap jelas dan hormat

Sebagai pengikut Yesus kita dipanggil untuk “rendah hati, lemah lembut, dan sabar” (Efesus 4:2-3). Kita juga diajar untuk tidak mengasihi dengan pura-pura dan saling menghormati (Roma 12:9-10).

Inilah beberapa cara agar kita dapat berkata “tidak” sembari tetap bersikap hormat:

  • Pilih waktu dan tempat yang tepat (contoh: bicarakan di tempat tertutup jika isunya sensitif)
  • Ucapkan terima kasih untuk permohonan minta tolong mereka (contoh, “makasih ya buat ide atau permintaamu, tapi aku nggak yakin bisa komit buat ngelakuinnya.”) Mengucapkan kata-kata seperti ini menolongmu menekankan penjelasan bahwa kamu menolak permintaannya, bukan orangnya.
  • Berikan mereka kesempatan untuk menanggapi apa yang kamu katakan, dan akui jawaban mereka agar mereka merasa didengarkan.

Kadang ada orang lain yang memintamu untuk memikirkan kembali sikapmu, tapi jika kamu sudah jelas dan yakin dengan jawaban “tidak”-mu, tetaplah teguh pada pendirianmu dan dengan rendah hati tanggapi orang tersebut dengan memberi penjelasan di balik sikapmu.

Bersikap tidak jelas alias iya tapi enggak, atau lebih parahnya: menghilang tiba-tiba bukanlah respons yang memberi kejelasan ataupun menghormati. Memberi respons berupa “nanti aku kabarin lagi ya” tanpa ada niatan untuk menindaklanjuti pun merupakan sikap ketidakjujuran yang bisa memberikan seseorang harapan palsu.

3. Jangan menyerah hanya karena rasa takut

Ada banyak alasan yang membuat kita takut berkata “tidak”. Bisa jadi kita takut ditinggalkan, terkhusus jika kita ada di kelompok yang orang-orang selalu berkata “iya”.

Atau, bisa juga kita takut menentang sosok berotoritas dalam hidup kita (orang tua, atau bos), terkhusus apabila berkata “tidak” dianggap sebagai respons yang tidak sopan yang efeknya membuat kita dipandang sebelah mata.

Namun ingatlah bahwa kita semua adalah orang-orang berbeda yang punya prioritas dan kapasitas yang berbeda pula. Sebelum merespons, ambil waktu sebentar untuk berpikir bagaimana menyatakan peran, tanggung jawab, dan kesibukan kita dengan hormat. Kita juga dapat mempraktikkan berkata “tidak” dengan nada yang jelas dan tegas, untuk menunjukkan bahwa kita masih menaruh hormat pada mereka meskipun tidak bisa memenuhi permintaannya.

Takut mengecewakan seseorang bisa jadi godaan terbesar kita untuk terpaksa berkata “ya”, tapi jika kita lantas melakukannya setengah hati, sama saja kita telah bersikap bohong pada diri kita dan orang lain.

Aku ingat aku pernah menolak undangan seorang teman lelaki untuk kencan ketika aku tahu bahwa relasi pacaran kami tidak akan mengarah ke pernikahan. Untuk melakukannya, aku menunjukkan kejelasan apa yang aku butuhkan dalam sosok pasangan hidupku dan menekankan padanya mengapa putus adalah pilihan yang paling baik buat kami berdua.

Memiliki kejelasan akan apa yang kita mau dan apa yang penting bagi kita akan menolong kita menegaskan batasan-batasan, sekaligus membuat kita berani berkata “tidak”.

Di saat yang sama, kita juga perlu menerima kemungkinan bahwa penolakan bisa membuat seseorang menjauh dari kita. Tapi, jika kita dengan hormat berkata “tidak” untuk alasan yang benar, maka kita tidak perlu merasa bersalah. Malah, kita dapat belajar untuk dengan belas kasih memberikan ruang dan waktu bagi orang tersebut untuk memproses penolakan kita.

4. Carilah bimbingan ketika ragu

Kalau kamu tidak yakin apa yang harus kamu lakukan, atau kamu khawatir responsmu akan melukai seseorang, kamu bisa meminta masukan dari teman yang kamu percaya atau mentor rohanimu. Nasihat dari orang lain menolongmu untuk memastikan bahwa kamu telah menilai situasimu dnegan benar, dan kamu paham akan dampak penolakanmu terhadap seseorang.

Aku pernah dimintai nasihat dari temanku ketika dia sedang didekati oleh seorang pria. Setelah beberapa kali pertemuan, kami mengonfirmasi perasaan yang sama bahwa pria itu tidak cocok untuknya. Temanku memutuskan untuk menolak pria itu, tapi dia meminta bantuanku untuk menata kata-kata agar tetap sopan dan jelas.
Saat kita saling menanggung beban (Galatia 6:2), tolonglah satu sama lain untuk mengambil keputusan yang bijaksana, menerima atau menolak dengan cara yang layak. Bersama-sama, kita dapat saling mengingatkan untuk menaikkan segala sesuatu dalam doa pada Tuhan karena kita tahu Dia mendengar dan akan memberikan yang terbaik bagi semua orang. Memahami ini akan menolong kita terbebas dari mengandalkan diri sendiri dan menuntun kita mengalami kedamaian-Nya yang akan menjaga hati dan pikiran (Filipi 4:6-7).

Mungkin tetap sulit berkata “tidak”, tapi ingatlah kita bisa melakukannya dengan cara yang bijaksana dan mengasihi demi menjaga relasi yang sehat, sekaligus membebaskan kita dari ekspektasi berlebihan dari orang lain. Marilah kita terus berusaha bersikap jujur dan peduli kepada orang lain agar kita memancarkan kasih Allah.

Bagikan Konten Ini
2 replies

Bagikan Komentar Kamu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *