Duta Pengampunan di Tengah Budaya Pengenyahan

Info

Oleh Antonius Martono

Bagi mereka yang sering berkelana dalam media sosial, pasti sudah tidak asing dengan fenomena para pelanggar yang mendadak diangkat menjadi seorang duta. Alih-alih mendapatkan sanksi mereka justru diminta berkampanye untuk bidang yang mereka langgar. Biasanya mereka diangkat oleh lembaga masyarakat atau lembaga formal lainnya. Fenomena ini tentu membuat kita garuk kepala kebingungan. Sebab idealnya seorang duta adalah seseorang yang secara konsisten memberi pengaruh positif dan telah menjadi teladan terhadap bidang yang disuarakannya. Sehingga adalah wajar jika kita curiga dan mempertanyakan keefektifitasan peran mereka. Selain itu, menjadikan seorang pelanggar sebagai duta cenderung tidak menimbulkan efek jera kepada pelaku dan calon pelaku.

Secara bersamaan di media sosial sedang berkembang juga budaya pengenyahan atau lebih dikenal dengan istilah cancel culture. Secara singkat, budaya pengenyahan adalah sebuah gagasan untuk “membatalkan” pengaruh orang tersebut di dunia maya ataupun nyata. Sehingga pendapatnya dan dirinya tidak lagi perlu diperhitungkan oleh masyarakat. Budaya ini digunakan sebagai sanksi atas tindak pelanggaran atau sekadar perkataan yang dianggap menyinggung opini populer. Siapapun dapat menjadi target sasaran budaya ini, baik figur publik ataupun orang biasa. Namun, umumnya figur publiklah yang paling merasakan dampaknya. Pembatalan semacam ini akan mempengaruhi banyak aspek si penerimanya. Baik dari segi karir dengan memboikot segala karyanya ataupun kesehatan mental si penerima karena dipermalukan oleh masyarakat.

Tentu itu adalah sebuah sanksi yang berat. Oleh sebab itu wajar jika akhirnya banyak bermunculan video klarifikasi, sebagai sebuah upaya pertanggungjawaban dan permintaan maaf kepada publik. Lantas bukankah sebaiknya mereka yang melanggar “dibatalkan” saja daripada menjadi seorang duta?

Di dalam Alkitab sendiri kita melihat banyak sekali tokoh-tokoh berpengaruh yang melakukan pelanggaran terhadap hukum Tuhan. Baik dari raja, nabi, bahkan sampai murid-murid Yesus sendiri. Dari kisah perzinahan Daud, pelarian Yunus, sampai kepada penyangkalan Petrus, adalah bukti bahwa tidak ada satu manusia pun yang tidak melakukan kesalahan. Oleh karena itu manusia layak untuk “dibatalkan” oleh Tuhan. Namun, Tuhan tidak melakukannya.

Contohnya, perjanjian Tuhan dengan Daud tidak dibatalkan sekalipun Daud harus menerima kematian anaknya sebagai konsekuensi dosanya. Yunus tidak dibiarkan tenggelam di lautan. Dia diselamatkan seekor ikan raksasa atas kehendak Tuhan dan diizinkan untuk melakukan misinya kembali. Petrus pun tidak dimaki Yesus atas tindakanya yang pengecut, justru Yesus mempercayakan kepadanya jemaat untuk digembalakan. Hal-hal tersebut mencerminkan isi hati Tuhan kepada para pelanggar. Dia rela mengampuni, mengasihi, dan memanggil mereka untuk melayani Dia kembali bahkan menjadikan mereka sebagai duta kasih pengampunan-Nya.

Tuhan tidak sedang naif ketika memberikan manusia kesempatan kedua. Dia melakukan hal itu bukan karena isi hati manusia dapat diandalkan. Melainkan, Tuhan memberikan kesempatan kedua karena kesetiaan-Nya. Justru ketika Tuhan memberikan kesempatan kedua, Dia sedang merisikokan hati-Nya untuk disakiti kembali atau misi-Nya untuk diabaikan lagi. Namun, Tuhan tidak memilih seorang duta kasih secara ceroboh. Tuhan tidak meninggalkan mereka sendiri dan membiarkan mereka melakukan kesalahan yang sama. Tuhan mengirimkan Roh-Nya yang kudus ke dalam hati setiap duta-Nya. Roh itu yang akan menginsafkan mereka dari dosa dan memimpin mereka melaksanakan misi Tuhan. Selain itu Tuhan juga memberikan komunitas tubuh Kristus yang bisa menopang mereka di kala susah. Nyatalah bahwa Tuhan yang penuh kasih memang serius memperlengkapi duta perwakilan-Nya.

Lantas bagaimana dengan kita? Kita pun juga tidak berbeda dengan tokoh-tokoh di Alkitab. Kita juga melakukan kesalahan. Meskipun begitu Tuhan tidak membuang kita. Dia mau menerima kita. Dia menunggu kita untuk datang menikmati kasih pengampunan-Nya. Lebih menakjubkannya lagi Dia menjadikan kita duta kasih pengampunan-Nya supaya semakin banyak orang yang dapat menikmati kasih pengampunan-Nya.

Menjadi duta pengampunan Tuhan adalah sebuah anugerah dan tanggung jawab yang besar. Ini berarti kita perlu mewakili hati Tuhan kepada setiap yang bersalah kepada kita. Kita perlu rela mengampuni mereka sekalipun mereka akan berkesempatan menyakiti kita kembali. Kita perlu sabar mendampingi mereka yang berulang kali gagal dalam komitmen. Kita perlu membangun komunitas pemberi kesempatan kedua, karena kita sedang melayani Tuhan pemberi kesempatan kedua, yang siap menandingi budaya pengenyahan di dekat kita. Ini bukan tugas yang mudah tapi, Roh Kudus yang dijanjikan Tuhan akan memampukan kita.

Pada akhirnya budaya pengenyahan dapat menjadi saran keadilan jika terjadi pelanggaran pada taraf tertentu. Namun, praktiknya banyak disalahgunakan untuk mengintimidasi dan menyakiti hidup orang lain. Pada dua ribu tahun yang lalu, seorang Pribadi tak bercela dibatalkan sepihak oleh sekelompok pendosa. Pribadi itu dituduh telah menista Tuhan dan dijatuhi hukuman mati salib. Pribadi itu bernama Yesus Kristus, Anak Allah. Dia yang tidak bersalah dijadikan bersalah. Dia yang seharusnya layak diterima justru dibatalkan agar kita para pelanggar dapat diterima dan diampuni Tuhan yang kudus.

Sekarang Pribadi yang kudus itu mengajak kita untuk menjadi duta-Nya, Duta pengampunan kasih-Nya agar kasih-Nya semakin terang bersinar dalam dunia gelap ini.

Baca Juga:

3 Pelajaran Berharga Dariku, Seorang Penyintas Covid-19

Iman adalah hal penting dalam hidup orang percaya, namun bukan berarti itu meniadakan tindakan kita untuk mewaspadai supaya tidak terkena Covid-19. Sebab iman tanpa perbuatan adalah mati.

Facebooktwittergoogle_plusreddit

Artikel ini termasuk dalam kategori Artikel, Isu Kehidupan

4 Komentar Kamu

Bagikan Komentar Kamu!