Minggu Palma: Menantikan Pemulihan Dunia dalam Doa

Info

Oleh Chintya Napitupulu, Bekasi

Minggu Palma selalu identik dengan peringatan disambutnya Tuhan Yesus saat Ia memasuki Yerusalem dengan menunggang keledai. Beberapa Gereja—salah satunya Gereja Katolik—juga tidak lupa membawa daun-daun palma dalam liturgi ibadah. Akan tetapi, tidak semua orang menyadari bahwa Minggu Palma juga merupakan bayang-bayang akan penggenapan kedatangan kedua Yesus Kristus dan berdirinya Kerajaan Allah di Bumi seperti di Surga.

Dalam tulisan ini, aku ingin mengajakmu menikmati kelimpahan Firman Tuhan melalui Yohanes 12:12—19. Lembaga Alkitab Indonesia (LAI) memberi judul perikop ini sebagai Yesus Dielu-elukan di Yerusalem. Namun, perikop ini diberi judul berbeda oleh Alkitab Bahasa Inggris versi ESV. Mereka memberi judul The Triumphal Entry yang jika kita alihbahasakan ke dalam Bahasa Indonesia, kira-kira menjadi Dimulainya Kemenangan. Kalau kita perhatikan, suasana yang tergambar dalam Yohanes 12:12-19 memiliki kemiripan dengan apa yang tertulis di dalam Wahyu 7:9-10, yang menggambarkan orang-orang memuji Tuhan di hadapan takhta-Nya seraya melambai-lambaikan daun palma.

Daun palma sendiri merupakan simbol yang menyatakan bahwa Tuhan Yesus adalah penggenapan nubuat Daud mengenai Raja yang akan datang (Mazmur 118:26). Sayangnya, umat Israel zaman itu begitu ngotot menjadikan Kristus sebagai Raja yang membebaskan mereka dari penjajahan Kekasiran Romawi. Padahal, Kerajaan Kristus adalah kerajaan yang bertakhta bukan hanya untuk orang Israel, tetapi juga untuk orang-orang Batak, Jawa, Manado, dan setiap suku bangsa, oleh karena itu kita diperintahkan untuk memuridkan semua suku bangsa (Matius 28:18-20). Kita menyebut perintah ini dengan Amanat Agung. Sesuai dengan namanya, inilah perintah utama yang Tuhan amanatkan bagi tiap-tiap orang percaya—termasuk kamu dan aku. Bahkan Tuhan menjanjikan bahwa seluruh suku bangsa akan terlebih dulu mendengar Injil sebelum Tuhan Yesus datang dalam kemuliaan kelak (Matius 24:14).

Kedegilan hati Israel membuat mereka menolak kebenaran Firman Tuhan. Orang-orang Israel dalam perikop ini sebenarnya adalah representasi dari kita semua. Pasti pernah ada masa ketika kita menolak kebenaran Firman Tuhan dan memilih bersandar kepada standar kebenaran yang kita buat sendiri. Betapa kacau balau hidup ini jika kita tidak mau bersandar di dalam Tuhan dan Firman-Nya.

Janji-Janji Tuhan Mendasari Kita Berdoa

Seorang pengkhotbah bernama Voddie Baucham pernah mengatakan bahwa tidak mungkin keadilan di dunia dapat terwujud sampai Kristus bertakhta dalam kemuliaan. Hanya Kristus yang dapat mewujudkan keadilan. Mengharapkan manusia—yang naturnya sudah rusak oleh dosa—untuk mewujudkan keadilan adalah kemustahilan.

Aku ingat ketika Daniel menemukan janji Tuhan atas pemulihan Israel dalam kurun waktu 70 tahun, Daniel segera menghitung waktu yang tersisa menuju penggenapan janji tersebut. Ia mendapati bahwa waktunya telah sangat dekat, dan ia berdoa agar Tuhan segera menepati janji-Nya. Tuhan memang tidak perlu diingatkan, tetapi kita perlu mendoakan janji Tuhan. Hal ini adalah cara kita menunjukkan kepada Tuhan bahwa kita percaya penuh akan janji-janji-Nya (Daniel 9). Terlebih dahulu Daniel memohon pengampunan Tuhan dan belas kasihan-Nya kepada Israel, kemudian memohon agar Tuhan tidak membinasakan mereka. Menarik bahwa berikutnya, malaikat Gabriel memghampiri Daniel dan menyatakan bahwa Tuhan bukan hanya menyelamatkan kehidupan Israel seperti yang telah dijanjikan-Nya, tetapi juga mengutarakan janji lahirnya Mesias, yaitu Yesus Kristus, yang kelak akan menjadi Raja segala raja dan memulihkan segala sesuatu (Daniel 9:25-27)

Seperti Daniel, kita juga dapat mendoakan janji-janji Tuhan mengenai pemulihan dunia dan dipenuhinya seluruh dunia oleh kemuliaan Tuhan. Kita mungkin telah menemukan begitu banyak ketidakadilan yang menimpa umat manusia sepanjang zaman. Ketidakadilan membuat sulitnya akses terhadap pendidikan yang lebih baik, kualitas hidup yang lebih layak, fasilitas kesehatan yang memadai, dan perlakukan yang lebih manusiawi kepada para pekerja—entah itu pekerja kerah putih maupun kerah biru. Aku sendiri merasa lelah dengan berbagai berita mengenai ketidakadilan di mana-mana. Berita-berita itu terus mengalir dengan tidak henti-hentinya. Rasanya aku pun tidak tahan lagi dengan semua berita itu.

Janji kedatangan Kristus kedua kalinya bukan hanya bicara soal penghukuman atas orang-orang jahat, tetapi juga pemulihan dunia. Dunia yang telah rusak karena kejahatan akan dipulihkan menjadi dunia yang penuh damai sejahtera, kita menyebutnya Yerusalem yang baru (Wahyu 21:2). Di tempat inilah kita dapat merasakan kesempurnaan menikmati Allah. Bukankah setiap kita begitu merindukan hal-hal ini terjadi?

Mengingat janji-janji Tuhan akan pemulihan dunia yang rusak seharusnya membuat kita tidak jemu-jemu berdoa. Justru karena kita percaya Tuhan akan memulihkan dunia, kita tidak boleh berhenti menantikannya dengan cara mendoakan janji-janji pemulihan-Nya.

Di tengah dunia yang penuh sengsara, kedatangan kedua Kristus seharusnya menjadi sesuatu yang paling dinanti. Hanya Kristus yang sanggup memulihkan dunia. Berdoa atas janji-janji pemulihan dunia adalah bukti bahwa kita percaya penuh akan janji itu—bahkan janji-janji itulah yang mendasari kita untuk tidak berhenti berharap.

Kelak akan datang masanya, ketika dunia penuh damai sejahtera dan kita dapat menikmati persekutuan dengan Tuhan secara sempurna.


Kamu diberkati oleh artikel ini?

Yuk, jadi berkat dengan mendukung pelayanan WarungSateKaMu!


Baca Juga:

Renungan untuk Kaum Rebahan

Kala libur, paling asyik itu rebahan! Bangun pagi, berjalan ke meja untuk bersaat teduh, lalu kembali lagi ke kasur menikmati dinginnya udara pagi yang menempel di seluruh bagian kasur dan bantal. Ah nikmatnya!

Facebooktwittergoogle_plusreddit

Artikel ini termasuk dalam kategori Artikel, Tuhan

9 Komentar Kamu

Bagikan Komentar Kamu!