Dicari: Hikmat

Info

Minggu, 11 Oktober 2020

Dicari: Hikmat

Baca: 1 Raja-raja 3:5-12

3:5 Di Gibeon itu TUHAN menampakkan diri kepada Salomo dalam mimpi pada waktu malam. Berfirmanlah Allah: “Mintalah apa yang hendak Kuberikan kepadamu.”

3:6 Lalu Salomo berkata: “Engkaulah yang telah menunjukkan kasih setia-Mu yang besar kepada hamba-Mu Daud, ayahku, sebab ia hidup di hadapan-Mu dengan setia, benar dan jujur terhadap Engkau; dan Engkau telah menjamin kepadanya kasih setia yang besar itu dengan memberikan kepadanya seorang anak yang duduk di takhtanya seperti pada hari ini.

3:7 Maka sekarang, ya TUHAN, Allahku, Engkaulah yang mengangkat hamba-Mu ini menjadi raja menggantikan Daud, ayahku, sekalipun aku masih sangat muda dan belum berpengalaman.

3:8 Demikianlah hamba-Mu ini berada di tengah-tengah umat-Mu yang Kaupilih, suatu umat yang besar, yang tidak terhitung dan tidak terkira banyaknya.

3:9 Maka berikanlah kepada hamba-Mu ini hati yang faham menimbang perkara untuk menghakimi umat-Mu dengan dapat membedakan antara yang baik dan yang jahat, sebab siapakah yang sanggup menghakimi umat-Mu yang sangat besar ini?”

3:10 Lalu adalah baik di mata Tuhan bahwa Salomo meminta hal yang demikian.

3:11 Jadi berfirmanlah Allah kepadanya: “Oleh karena engkau telah meminta hal yang demikian dan tidak meminta umur panjang atau kekayaan atau nyawa musuhmu, melainkan pengertian untuk memutuskan hukum,

3:12 maka sesungguhnya Aku melakukan sesuai dengan permintaanmu itu, sesungguhnya Aku memberikan kepadamu hati yang penuh hikmat dan pengertian, sehingga sebelum engkau tidak ada seorangpun seperti engkau, dan sesudah engkau takkan bangkit seorangpun seperti engkau.

Maka berikanlah kepada hamba-Mu ini hati yang faham menimbang perkara untuk . . . membedakan antara yang baik dan yang jahat. —1 Raja-raja 3:9

Dicari: Hikmat

Kenneth, seorang bocah berusia dua tahun, sempat hilang. Namun, hanya dalam tempo tiga menit setelah ibunya menghubungi nomor darurat 911, seorang petugas menemukannya di sebuah pasar malam yang jauhnya dua blok dari rumah. Sang ibu pernah menjanjikan Kenneth bahwa ia bisa pergi ke sana hari itu bersama kakeknya. Namun, Kenneth justru mengendarai mobil-mobilan traktornya sendiri ke sana, dan memarkirnya di dekat wahana permainan kesukaannya. Setelah si bocah pulang dengan selamat, ayahnya dengan bijak melepas baterai traktor mainan itu.

Kenneth bisa dibilang sangat pintar karena bisa sampai ke tujuan yang diinginkannya, tetapi ada satu hal penting yang belum dimiliki seorang anak berusia dua tahun: hikmat. Bahkan kadang-kadang orang dewasa pun bisa kekurangan hikmat. Salomo, yang diangkat menjadi raja oleh Daud ayahnya (1Raj. 2), mengakui bahwa ia merasa masih terlalu muda. Allah menampakkan diri kepadanya dalam mimpi dan berkata, “Mintalah apa yang hendak Kuberikan kepadamu” (3:5). Salomo menjawab, “Aku masih sangat muda dan belum berpengalaman. . . . Maka berikanlah kepada hamba-Mu ini hati yang faham menimbang perkara untuk menghakimi umat-Mu dengan dapat membedakan antara yang baik dan yang jahat” (ay.7-9). Allah mengaruniakan kepada Salomo “hikmat dan pengertian yang amat besar, serta akal yang luas seperti dataran pasir di tepi laut” (4:29).

Dari manakah kita dapat memperoleh hikmat yang kita butuhkan? Salomo mengatakan bahwa “permulaan hikmat adalah takut akan Tuhan” (Ams. 9:10). Jadi, kita bisa mulai dengan meminta Allah mengajarkan kepada kita tentang diri-Nya dan memberi kita hikmat yang melebihi hikmat manusia. —Anne Cetas

WAWASAN
Kisah hidup Raja Salomo begitu berliku-liku. Sebagai tanggapan atas permohonan Salomo agar ia dapat membedakan yang baik dengan yang jahat, Allah memberkatinya dengan hikmat besar (1 Raja-Raja 3:9-12). Namun, tidak mudah bagi Salomo untuk menerapkan hikmat tersebut dalam seluruh kehidupannya. Di awal pasal ini kita melihat bagaimana ia telah mengabaikan rencana Allah bagi Israel. Supaya bersekutu dengan Mesir, ia menikahi putri Firaun (3:1), suatu pola yang diteruskannya hingga tahun-tahun mendatang (11:1-8). Itu mengakibatkan hati Salomo berpaling “kepada allah-allah lain” (ay.4). Bangsa Israel menjadi besar di bawah pemerintahan Salomo, tetapi kerajaan itu akan terpecah karena dosa-dosanya (ay.9-13). —Tim Gustafson

Dalam hal apa sajakah kamu membutuhkan hikmat Allah? Bagaimana caramu memperoleh hati yang mau diajar?

Aku selalu membutuhkan hikmat-Mu, ya Allah. Aku ingin mengikuti jalan-jalan-Mu. Tunjukkanlah kepadaku jalan yang harus kutempuh.

Bacaan Alkitab Setahun: Yesaya 37-38; Kolose 3

Facebooktwittergoogle_plusreddit

Artikel ini termasuk dalam kategori Santapan Rohani, Santapan Rohani, SaTe Kamu

26 Komentar Kamu

Bagikan Komentar Kamu!