Dia Tidak akan Melepaskan Kita

Jumat, 2 Oktober 2020

Dia Tidak akan Melepaskan Kita

Baca: Yohanes 10:22-30

10:22 Tidak lama kemudian tibalah hari raya Pentahbisan Bait Allah di Yerusalem; ketika itu musim dingin.

10:23 Dan Yesus berjalan-jalan di Bait Allah, di serambi Salomo.

10:24 Maka orang-orang Yahudi mengelilingi Dia dan berkata kepada-Nya: “Berapa lama lagi Engkau membiarkan kami hidup dalam kebimbangan? Jikalau Engkau Mesias, katakanlah terus terang kepada kami.”

10:25 Yesus menjawab mereka: “Aku telah mengatakannya kepada kamu, tetapi kamu tidak percaya; pekerjaan-pekerjaan yang Kulakukan dalam nama Bapa-Ku, itulah yang memberikan kesaksian tentang Aku,

10:26 tetapi kamu tidak percaya, karena kamu tidak termasuk domba-domba-Ku.

10:27 Domba-domba-Ku mendengarkan suara-Ku dan Aku mengenal mereka dan mereka mengikut Aku,

10:28 dan Aku memberikan hidup yang kekal kepada mereka dan mereka pasti tidak akan binasa sampai selama-lamanya dan seorangpun tidak akan merebut mereka dari tangan-Ku.

10:29 Bapa-Ku, yang memberikan mereka kepada-Ku, lebih besar dari pada siapapun, dan seorangpun tidak dapat merebut mereka dari tangan Bapa.

10:30 Aku dan Bapa adalah satu.”

Aku memberikan hidup yang kekal kepada mereka dan mereka pasti tidak akan binasa sampai selama-lamanya dan seorangpun tidak akan merebut mereka dari tangan-Ku. —Yohanes 10:28

Dia Tidak akan Melepaskan Kita

Saat bersepeda menyeberangi jembatan George Washington yang ramai, Julio tiba-tiba diperhadapkan pada situasi antara hidup dan mati. Seorang pria sedang berdiri di pinggir jembatan dan siap melompat ke Sungai Hudson. Menyadari bahwa polisi mungkin tidak akan segera tiba, Julio pun bergerak cepat. Ia turun dari sepeda dan membentangkan tangannya, sambil berseru: “Jangan terjun. Kami mengasihimu.” Kemudian, bagaikan gembala dengan tongkatnya, ia mendekap badan laki-laki yang putus asa itu dan menyelamatkannya dengan bantuan dari orang lain yang sedang lewat di sana. Sekalipun sudah selamat, laki-laki itu tidak dibiarkan Julio pergi sendirian.

Dua ribu tahun lalu, dalam situasi antara hidup dan mati, Yesus Sang Gembala yang baik berkata bahwa Dia akan menyerahkan nyawa-Nya untuk menyelamatkan setiap orang yang percaya kepada-Nya dan tidak akan pernah melepaskan mereka. Dia menjelaskan cara-Nya memberkati domba-domba-Nya: mereka yang mengenal-Nya secara pribadi akan menerima anugerah hidup yang kekal, tidak akan binasa sampai selama-lamanya, dan aman dalam lindungan-Nya. Jaminan itu tidak tergantung pada kemampuan domba yang lemah dan rapuh, tetapi pada kesanggupan Sang Gembala yang tidak akan membiarkan satu pun domba direbut dari tangan-Nya (Yoh. 10:28-29).

Di saat kita merasa bingung dan putus asa, Tuhan Yesus menyelamatkan kita; kini kita dapat merasa aman dan terjamin dalam hubungan kita dengan-Nya. Dia mengasihi kita, mencari kita, menemukan kita, menyelamatkan kita, dan berjanji tidak akan melepaskan kita.—MARVIN WILLIAMS

WAWASAN
Hari raya Penahbisan, yang juga dikenal sebagai Hanukkah atau Hari Raya Terang, merayakan penahbisan kembali Bait Allah pada tahun 164 SM, setelah Bait Allah dinajiskan oleh penguasa Seleukia, Antiokhos IV Epifanes di tahun 167 SM. Dalam konteks inilah Yesus mengatakan, “Aku dan Bapa adalah satu” (Yohanes 10:30), yang mengingatkan kembali pada inti keyakinan agama Yahudi, yang dikenal sebagai shema, “TUHAN itu Allah kita, TUHAN itu esa!” (Ulangan 6:4). Dengan mengingatkan kembali pada shema, Yesus menyamakan diri-Nya dengan Allah Israel. Jelas, pernyataan Yesus tentang kesatuan-Nya dengan Bapa merupakan pengakuan bahwa Dia adalah Allah itu sendiri. —Con Campbell

Adakah yang membuat kamu tidak aman dalam hubunganmu dengan Tuhan? Bagaimana perasaanmu ketika mengetahui bahwa keselamatanmu di dalam Dia bergantung penuh pada kesanggupan diri-Nya dan bukan pada kelemahan dirimu?

Tuhan Yesus, aku bersyukur, karena meski aku sering mengabaikan-Mu karena dosaku, tetapi karena kasih-Mu, Engkau tidak pernah melepaskanku.

Bacaan Alkitab Setahun: Yesaya 14-16; Efesus 5:1-16

Bagikan Konten Ini
42 replies
  1. Dalmok
    Dalmok says:

    Sungguh besar kasih Yesus, keselamatanku dijamin penuh oleh Dia, bkn krn kekuatanku tapi karena Dia pumya kuasa tanpa batas.

  2. Alice Callysta
    Alice Callysta says:

    Tuhan Yesus, aku bersyukur, karena meski aku sering mengabaikan-Mu karena dosaku, tetapi karena kasih-Mu, Engkau tidak pernah melepaskanku. 🙏

  3. rico art
    rico art says:

    Terimakasih Tuhan atas banyak berkat yang selalu Engkau limpahkan kepada kami,
    pimpin dan kuatkanlah kami dimanapun kami berada ya Tuhan, serta tolong kami ,
    terpujilah NamaMu kekal selamanya,
    amin

  4. Gabriela Vita
    Gabriela Vita says:

    Tuhan Yesus Sungguh Bapa yang Sangat Baik… Trima kasih Tuhan.. Haleluya Amin 💖😇😇

  5. Johannes Anes
    Johannes Anes says:

    Amin.. Terimakasih Tuhan Yesus atas Firman mu malam ini.. aku percaya sepenuhnya hidup jiwa ditangan Tuhan..aku selalu bersyukur kasih Tuhan selalu penuh berkat.. pertolongan tangan Tuhan Yesus telah menyelamatkan hidup aku..Firman Tuhan yang selalu menopang hidup aku iman selalu bertumbuh bersama Tuhan Yesus.. haleluya..

  6. Setiawati Herawati
    Setiawati Herawati says:

    ya bpk yg baik saya bersykr karna ngkau msh mengasihiku wlu saya sering berbuat salah namun engkau tetap mengasihiku amin

  7. Renato
    Renato says:

    Di saat kita merasa bingung dan putus asa, Tuhan Yesus menyelamatkan kita; kini kita dapat merasa aman dan terjamin dalam hubungan kita dengan-Nya. Dia mengasihi kita, mencari kita, menemukan kita, menyelamatkan kita, dan berjanji tidak akan melepaskan kita. Amien

Bagikan Komentar Kamu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *