5 Hal yang Kupelajari dari Yesus Ketika Dia Ditinggalkan

Info

Oleh Noni Elina Kristiani, Banyuwangi

Kebanyakan orang tidak suka dengan kesendirian. Apalagi di masa-masa pembatasan sosial seperti sekarang ini, banyak dari kita membatasi aktivitas di rumah saja, bergumul dengan hidup kita masing-masing, dan mungkin relasi kita dengan kawan yang tadinya karib menjadi renggang. Itulah kesan yang aku alami. Ketiadaan pertemuan dan kesibukan di masa pandemi membuatku merasa kesepian.

Tidak boleh pergi berkerumun, dan aku pun sempat harus melakukan pekerjaan dari rumah saja. Biasanya aku melakukan koordinasi di luar kota selama tiga bulan sekali, dan mengikuti beberapa retret untuk penyegaran rohani namun selama tujuh bulan sudah semua itu tidak bisa terlaksana. Aku merindukan persekutuan dengan saudara-saudara seiman di mana kami dapat beribadah bersama-sama. Semua temanku mulai sibuk untuk mengadaptasikan diri dengan ritme baru, yakni bekerja di rumah saja. Kami menjadi jarang untuk berkomunikasi. Lantas aku pun bergumul dengan rasa bosan dan kesepian.

Pada suatu malam ketika aku berada di puncak kesepian, aku membaca salah satu bagian di Alkitab. Aku menemukan fakta bahwa Yesus pernah merasa ditinggalkan. Lebih tepatnya, Dia tahu bahwa Dirinya akan ditinggalkan.

“Lihat, saatnya datang, bahkan sudah datang, bahwa kamu diceraiberaian masing-masing ke tempatnya sendiri dan kamu meninggalkan Aku seorang diri. Namun Aku tidak seorang diri, sebab Bapa menyertai Aku. Semuanya itu Kukatakan kepadamu, supaya kamu beroleh damai sejahtera dalam Aku. Dalam dunia kamu menderita penganiayaan, tetapi kuatkanlah hatimu, Aku telah mengalahkan dunia” (Yohanes 16:32-33).

Perkataan Yesus ketika menjelang waktu penyaliban-Nya ini memberi penghiburan bagiku. Bagaimana Dia menjalani semua hukuman yang ditimpakan kepada-Nya, sendirian. Yesus sadar bahwa Dia akan ditinggalkan, fakta ini mengingatkanku pada situasi yang aku alami yang kesepian meski tidak dengan sengaja ‘ditinggalkan’ hanya terpisah karena keadaan.

Berikut 5 hal yang aku pelajari dari Yesus ketika Dia ditinggalkan:

1. Yesus tahu bahwa Dia akan ditinggalkan

“Lihat, saatnya datang, bahkan sudah datang, bahwa kamu dicerai-beraikan masing-masing ke tempatnya sendiri dan kamu meninggalkan Aku seorang diri” (Yohanes 16:32).

Yesus mengetahui bahwa murid-murid-Nya akan meninggalkan Dia. Yesus akan mengalami kesendirian. Tetapi, kendati Dia tahu bahwa murid-murid-Nya akan berlaku tidak setia terhadapnya, Dia tetap memilih berada bersama dengan mereka. Fakta ini sungguh menyentuhku. Betapa besar kasih Yesus terhadap para murid.

Dari hal ini, kita dapat belajar untuk mengasihi seseorang dengan tulus, meskipun mereka mungkin akan mengecewakan kita.

2. Yesus tahu bahwa meskipun Dia sendirian, Bapa menyertai-Nya

“Namun Aku tidak seorang diri, sebab Bapa menyertai Aku” (Yohanes 16:32b).

Kendati Yesus tahu bahwa murid-murid-Nya akan meninggalkan Dia, tetapi Yesus sadar bahwa Allah Bapa tidak akan pernah meninggalkan-Nya seorang diri.

Yesus tahu siapa diri-Nya, bahwa Dia disertai Bapa. Penyertaan Bapalah yang membuat Kristus menghadapi masa-masa kelam-Nya. Yesus tidak mendasari keyakinan-Nya pada situasi atau keadaan, melainkan kepada kebenaran akan Bapa yang tak pernah meninggalkan-Nya.

Apa pun yang terjadi pada kita, mari kita terus mengingat hal ini:Bapa selalu menyertai kita.

3. Damai sejahtera hanya di dalam Yesus

“Semuanya itu Kukatakan kepadamu, supaya kamu beroleh damai sejahtera dalam Aku” (Yohanes 16:33a).

Meskipun Yesus menghadapi kondisi kesepian dan ditinggalkan, tetapi Dia tetap menjanjikan bahwa di balik segala penderitaan itu tersedia damai sejahtera. Konsep dunia mungkin mengajarkan kita bahwa damai sejahtera hanya dapat diperoleh dalam keadaan yang baik dan menyenangkan saja, tetapi Kristus menawarkan damai sejahtera yang berbeda dari dunia. Suatu damai yang tak bergantung pada keadaan, suatu kedamaian yang memberi penghiburan bahkan di tengah penderitaan. Kita tidak bisa memperoleh kedamaian tersebut di luar Kristus (Yohanes 14:7).

4. Tidak menyangkal akan adanya penderitaan

“Dalam dunia kamu menderita penganiayaan…” Inilah hal yang unik dari mengikuti Yesus, tidak seperti ketika politikus menawarkan banyak janji ketika kita mendukung partainya, Yesus justru memberitahukan risiko ketika kita mengikut Dia: penderitaan (Matius 10:22).

Mungkin kita tidak tahu alasan di balik penderitaan yang kita alami. Mungkin kita menganggap Tuhan seolah tidak peduli, tetapi Dia sungguh peduli akan penderitaan kita hingga Dia memberi diri-Nya mengalami penderitaan di kayu salib agar kita mendapatkan pengampunan dan pemulihan.

Ketika kita merasa ditinggalkan, ingatlah bahwa Yesus juga pernah mengalaminya. Yesus telah menanggung hukuman yang seharusnya ditimpakan kepada kita, hal ini menjadi penghiburan bagi setiap kita yang saat ini mengalami penderitaan.

5. Memilih untuk tetap taat

“…tetapi kuatkanlah hatimu, Aku telah mengalahkan dunia” (Yohanes 16:33b).

Ketaatan Yesus di kayu salib membuat Dia menang atas dunia ini. Kebangkitan Yesus dari antara orang mati menyatakan bahwa Dia tidak berada di bawah kuasa dunia. Hal inilah yang membuat kita yakin untuk mempercayai Yesus sebagai Tuhan dan Juruselamat kita.

Dalam ketaatan-Nya bukan berarti Yesus tidak sedih sama sekali, pada kitab Injil yang lain setelah Yesus berkata demikian kepada para murid, Dia pergi untuk berdoa di taman Getsemani. “Hati-Ku sangat sedih seperti mau mati rasanya. Tinggallah di sini dan berjaga-jagalah dengan Aku” (Matius 26:38). Yesus yang adalah Tuhan, mau mengakui kesedihan-Nya. Maka, penting bagi kita untuk tidak berpura-pura baik-baik saja. Mengakui kesedihan adalah merupakan proses ketaatan.

Lukas 22:44 lebih memperjelas rasa takut yang Yesus alami “Ia sangat ketakutan dan makin bersungguh-sungguh berdoa. Peluhnya menjadi seperti titik-titik darah yang bertetesan ke tanah.” Kita tahu, akhir dari kisah ini. Yesus taat hingga mati di kayu salib. Selain mau mengakui perasaan yang kita alami, kita juga perlu terus berdoa kepada Allah karena dari sanalah kita memperoleh kekuatan untuk taat.

Setelah menyadari kelima hal tersebut, aku menjadi dikuatkan untuk menjalani masa-masa kesepian karena bekerja dari rumah sendirian. Aku berdamai dengan keadaan meski Tuhan tidak mengubah situasi di sekitarku, tetapi Dia telah mengubah hatiku sehingga mampu melewatinya.

Semoga kelima hal yang kita pelajari tentang Yesus melalui penggalan ayat Alkitab di atas dapat memampukan kita menghadapi perasaan ketika ditinggalkan. Tidak ada pribadi yang dapat mengerti perasaan ini selain Yesus. Mari kita terus berpegang kepada setiap janji-Nya.

Tuhan Yesus berserta!


Kamu diberkati oleh artikel ini?

Yuk, jadi berkat dengan mendukung pelayanan WarungSateKaMu!


Baca Juga:

4 Kebohongan yang Harus Dipatahkan Saat Kamu Merasa Kesepian

Pindah ke luar kota untuk studi atau bekerja, membiasakan diri kembali setelah putus dari pacar, beradu pendapat dengan anggota keluarga sendiri, atau karena alasan-alasan lain yang kita sendiri pun bingung—kita semua pernah merasakan kesepian.

Perasaan kesepian bisa hadir selama berhari-hari atau berminggu-minggu, dan dengan mudah kita pun jadi kecewa dan kesal. Selama masa-masa tersebut, kebohongan yang kita ketahui tentang kesepian bisa melumpuhkan kita, dan seringkali membuat kita semakin sulit dijangkau. Kita semakin larut dalam kesepian kita sendiri tanpa menyadari bahwa ada jalan keluar dari permasalahan kita.

Inilah beberapa kebohongan yang bisa kita patahkan:

Facebooktwittergoogle_plusreddit

Artikel ini termasuk dalam kategori Artikel, Personal

5 Komentar Kamu

Bagikan Komentar Kamu!