Lihat ke Atas!

Info

Senin, 13 Juli 2020

Lihat ke Atas!

Baca: Mazmur 8:4-5; Wahyu 21:22-25

8:4 Jika aku melihat langit-Mu, buatan jari-Mu, bulan dan bintang-bintang yang Kautempatkan:

8:5 apakah manusia, sehingga Engkau mengingatnya? Apakah anak manusia, sehingga Engkau mengindahkannya?

21:22 Dan aku tidak melihat Bait Suci di dalamnya; sebab Allah, Tuhan Yang Mahakuasa, adalah Bait Sucinya, demikian juga Anak Domba itu.

21:23 Dan kota itu tidak memerlukan matahari dan bulan untuk menyinarinya, sebab kemuliaan Allah meneranginya dan Anak Domba itu adalah lampunya.

21:24 Dan bangsa-bangsa akan berjalan di dalam cahayanya dan raja-raja di bumi membawa kekayaan mereka kepadanya;

21:25 dan pintu-pintu gerbangnya tidak akan ditutup pada siang hari, sebab malam tidak akan ada lagi di sana;

Sebab malam tidak akan ada lagi di sana. —Wahyu 21:25

Lihat ke Atas!

Ketika pembuat film Wylie Overstreet menunjukkan kepada orang-orang tayangan bulan secara langsung melalui teleskop dengan pembesaran yang tajam, mereka berbisik-bisik penuh kekaguman karena sangat takjub dapat melihat bulan dari dekat. Overstreet berkata bahwa pemandangan yang begitu menakjubkan itu “membuat hati kami diliputi kekaguman saat menyadari bahwa ada sesuatu yang jauh lebih besar daripada diri kami.”

Daud sang pemazmur juga mengagumi terang surgawi Allah. Ia berkata, “Jika aku melihat langit-Mu, buatan jari-Mu, bulan dan bintang-bintang yang Kautempatkan: apakah manusia, sehingga Engkau mengingatnya? Apakah anak manusia, sehingga Engkau mengindahkannya?” (MzM. 8:4-5)

Pertanyaan Daud yang menunjukkan kerendahan hatinya itu menempatkan kekaguman kita dalam sudut pandang yang benar, karena kita mengetahui bahwa setelah Allah menciptakan bumi dan langit yang baru, kita tidak lagi membutuhkan bulan atau matahari. Namun, kata Rasul Yohanes, kemuliaan Allah yang gilang-gemilang akan menghadirkan seluruh terang yang dibutuhkan. “Kota itu tidak memerlukan matahari dan bulan untuk menyinarinya, sebab kemuliaan Allah meneranginya dan Anak Domba itu adalah lampunya. . . . Sebab malam tidak akan ada lagi di sana” (Why. 21:23-25).

Gambaran yang sungguh menakjubkan! Namun, kita dapat mengalami terang surgawi-Nya sekarang juga—kamu hanya perlu mencari Kristus, Sang Terang Dunia. Overstreet berkata, “Kita harus lebih sering melihat ke atas.” Ketika kita melakukannya, kiranya kita melihat kebesaran Allah.—PATRICIA RAYBON

WAWASAN
Mazmur 8:4-5 mengutarakan kekaguman Raja Daud bahwa Allah, Pencipta alam semesta, mengindahkan umat manusia. Namun, sebagian besar sisa mazmur tersebut mengungkapkan apa yang mengagumkan dari manusia. Kita telah diciptakan “hampir sama seperti Allah,” bahkan telah dimahkotai oleh Pencipta kita “dengan kemuliaan dan hormat” (8:6). Sejak awal sejarah, Dia telah memerintahkan manusia untuk menguasai dan memelihara bumi (Kejadian 1:28). Pemazmur menyatakan bahwa Allah membuat kita “berkuasa atas buatan tangan-[Nya],” termasuk semua makhluk hidup di bumi (Mazmur 8:7-9). Namun, pada akhirnya, kemuliaan bukanlah milik kita. Benarlah Daud memulai dan mengakhiri mazmurnya dengan mengumandangkan pujian: “Ya TUHAN, Tuhan kami, betapa mulianya nama-Mu di seluruh bumi!” —Tim Gustafson

Apa yang kamu pelajari tentang Allah dari terang surgawi-Nya? Apa yang kamu rasakan ketika kamu memuji kebesaran Allah?

Ya Allah kami yang ajaib, aku takjub oleh kemuliaan-Mu yang kudus, dan aku memuji Engkau atas terang-Mu yang ajaib.

Bacaan Alkitab Setahun: Mazmur 7–9; Kisah Para Rasul 18

Facebooktwittergoogle_plusreddit

Artikel ini termasuk dalam kategori Santapan Rohani, Santapan Rohani, SaTe Kamu

30 Komentar Kamu

Bagikan Komentar Kamu!