Iman yang Berakar Kuat

Info

Kamis, 25 Juni 2020

Iman yang Berakar Kuat

Baca: Matius 13:18-23

13:18 Karena itu, dengarlah arti perumpamaan penabur itu.

13:19 Kepada setiap orang yang mendengar firman tentang Kerajaan Sorga, tetapi tidak mengertinya, datanglah si jahat dan merampas yang ditaburkan dalam hati orang itu; itulah benih yang ditaburkan di pinggir jalan.

13:20 Benih yang ditaburkan di tanah yang berbatu-batu ialah orang yang mendengar firman itu dan segera menerimanya dengan gembira.

13:21 Tetapi ia tidak berakar dan tahan sebentar saja. Apabila datang penindasan atau penganiayaan karena firman itu, orang itupun segera murtad.

13:22 Yang ditaburkan di tengah semak duri ialah orang yang mendengar firman itu, lalu kekuatiran dunia ini dan tipu daya kekayaan menghimpit firman itu sehingga tidak berbuah.

13:23 Yang ditaburkan di tanah yang baik ialah orang yang mendengar firman itu dan mengerti, dan karena itu ia berbuah, ada yang seratus kali lipat, ada yang enam puluh kali lipat, ada yang tiga puluh kali lipat.”

Yang ditaburkan di tanah yang baik ialah orang yang mendengar firman itu dan mengerti.—Matius 13:23

Iman yang Berakar Kuat

Sebatang pohon ek tua telah berdiri tegak di samping gereja Presbyterian Basking Ridge di New Jersey selama lebih dari enam ratus tahun sebelum akhirnya dipindahkan. Di masa jayanya, dahan-dahannya yang terpilin satu sama lain membentang tinggi dan jauh. Angin sepoi-sepoi bergemerisik di sela-sela dedaunan hijau dan biji-bijinya. Sinar matahari mengintip dari celah-celah daun yang tertiup angin hingga menghasilkan kedipan cahaya yang menari-nari di bawah naungannya yang rindang. Namun, keagungan sejati dari pohon ek itu terletak di bawah tanah, yaitu pada jaringan akarnya. Akar utama pohon ek tumbuh secara vertikal, sehingga selalu tersedia asupan makanan. Dari akar tunggang tersebut menjulur akar-akar lain secara horisontal untuk memasok cairan dan nutrisi bagi pohon itu. Sistem akar yang rumit itu seringkali tumbuh jauh lebih besar daripada pohon yang disangganya dan berfungsi untuk menopang kehidupan serta memberikan keseimbangan bagi batang pohon.

Seperti pohon ek yang gagah itu, sebagian besar pertumbuhan hidup kita terjadi di bawah permukaan. Ketika Yesus menceritakan perumpamaan tentang seorang penabur kepada murid-murid-Nya, Dia menekankan pentingnya berakar kuat dalam hubungan pribadi dengan Allah Bapa. Roh Kudus menjaga akar iman kita seiring dengan pengenalan kita akan Allah yang bertambah-tambah melalui penyingkapan Kitab Suci. Allah menolong umat-Nya bertumbuh melewati berbagai keadaan, pencobaan, penganiayaan, dan kekhawatiran (Mat. 13:18-23).

Allah Bapa yang penuh kasih memelihara hati kita dengan firman-Nya. Seiring perubahan karakter yang dikerjakan Roh-Nya, Dia memastikan buah dari iman kita yang berakar kuat terlihat nyata bagi orang lain di sekitar kita.—Xochitl Dixon

WAWASAN
Tidak seperti para pengajar hukum, Yesus mengajar dengan hikmat dan otoritas (Markus 1:22; 6:2; Lukas 4:32) dan sering memakai perumpamaan (Markus 4:2). Markus mengatakan bahwa “tanpa perumpamaan Ia tidak berkata-kata kepada mereka, tetapi kepada murid-murid-Nya Ia menguraikan segala sesuatu secara tersendiri” (4:34).
Matius 13 memuat delapan perumpamaan (penabur, lalang, biji sesawi, ragi, harta tersembunyi, mutiara, pukat, dan nabi yang tidak dihormati). Ayat 10-17 menjelaskan bahwa Yesus berbicara lewat perumpamaan untuk memisahkan pengikut-pengikut-Nya yang sejati dari mereka yang bukan pengikut sejati. —K.T. Sim

Apa yang dapat kamu lakukan minggu ini untuk memastikan hatimu menjadi tanah yang baik bagi bertumbuhnya firman Allah? Buah apa yang dihasilkan oleh imanmu yang berakar kuat dalam hidupmu selama setahun terakhir?

Ya Bapa penuh kasih, ubahlah kami mulai dari batin kami dan topanglah kami lewat iman yang berakar kuat dalam Kitab Suci yang tak pernah berubah.

Bacaan Alkitab Setahun: Ayub 3–4; Kisah Para Rasul 7:44-60

Kontribusi handlettering oleh Gabriele.

Facebooktwittergoogle_plusreddit

Artikel ini termasuk dalam kategori Santapan Rohani, Santapan Rohani, SaTe Kamu

34 Komentar Kamu

Bagikan Komentar Kamu!