Kasih yang Tertikam

Info

Minggu, 23 Februari 2020

Kasih yang Tertikam

Baca: Yesaya 53:1-6

52:1 Terjagalah, terjagalah! Kenakanlah kekuatanmu seperti pakaian, hai Sion! Kenakanlah pakaian kehormatanmu, hai Yerusalem, kota yang kudus! Sebab tidak seorangpun yang tak bersunat atau yang najis akan masuk lagi ke dalammu.

52:2 Kebaskanlah debu dari padamu, bangunlah, hai Yerusalem yang tertawan! Tanggalkanlah ikatan-ikatan dari lehermu, hai puteri Sion yang tertawan!

52:3 Sebab beginilah firman TUHAN: Kamu dijual tanpa pembayaran, maka kamu akan ditebus tanpa pembayaran juga.

52:4 Sebab beginilah firman Tuhan ALLAH: Dahulu umat-Ku berangkat ke Mesir untuk tinggal di situ sebagai orang asing, lalu Asyur memeras dia tanpa alasan.

52:5 Tetapi sekarang, apakah lagi urusan-Ku di sini? demikianlah firman TUHAN. Umat-Ku sudah dirampas begitu saja. Mereka yang berkuasa atas dia memegahkan diri, demikianlah firman TUHAN, dan nama-Ku terus dihujat sepanjang hari.

52:6 Sebab itu umat-Ku akan mengenal nama-Ku dan pada waktu itu mereka akan mengerti bahwa Akulah Dia yang berbicara, ya Aku!

Tetapi dia tertikam oleh karena pemberontakan kita, dia diremukkan oleh karena kejahatan kita.—Yesaya 53:5

Kasih yang Tertikam

Carla sudah berusaha menelepon. Ia juga sudah mengirim pesan singkat ke adiknya. Sekarang ia berdiri di depan pagar rumah adiknya, tetapi tidak juga berhasil membuat sang adik menemuinya. Adiknya mengurung diri di rumah dalam keadaan depresi dan berjuang melawan kecanduan. Dalam upaya terakhirnya untuk menemui sang adik yang sedang mengurung diri, Carla mengumpulkan sejumlah makanan kesukaan adiknya dengan catatan ayat-ayat Alkitab yang menguatkan, lalu mencoba menurunkan bungkusan itu ke balik pagar rumah.

Namun, apa daya, bungkusan tersebut tersangkut besi pagar, lalu robek, dan isinya jatuh berhamburan ke atas batu-batu kerikil di bawah. Pemberian yang didasari niat baik dan kasih itu rasanya terbuang sia-sia. Akankah adiknya melihat barang-barang yang dibawanya? Akankah misi untuk memberikan harapan itu tercapai? Carla hanya bisa berharap dan berdoa sambil menantikan kesembuhan adiknya.

Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Dia—pada intinya—menurunkan Anak-Nya yang tunggal ke balik pagar dosa kita, dengan pemberian kasih dan pemulihan bagi dunia kita yang kacau dan jauh dari-Nya (Yoh. 3:16). Nabi Yesaya menubuatkan harga yang harus dibayar dari tindakan kasih Allah itu dalam Yesaya 53:5. Anak itu akan “tertikam oleh pemberontakan kita, . . . diremukkan oleh kejahatan kita.” Bilur-bilur-Nya membawa pengharapan akan pemulihan kekal. Dia menanggung sendiri “kejahatan kita sekalian” (ay.6).

Tertikam oleh dosa dan kebutuhan jiwa kita, Yesus sebagai pemberian Allah turun ke dalam kehidupan kita dengan kekuatan dan perspektif baru hari ini. Apakah arti pemberian-Nya bagi kamu?—Elisa Morgan

WAWASAN
Dimulai dari pasal 42 kitab Yesaya, kita menemukan banyak ayat yang menyebut tentang “Hamba TUHAN.” Dari pasal 42–48, “Hamba” terkadang merujuk kepada Israel atau seorang saleh yang secara tidak langsung merujuk kepada Yesus Kristus. Namun, pasal 49–53 secara jelas mengindikasikan bahwa “Hamba” tersebut adalah Yesus. Contohnya, perlakuan ekstrem yang mempermalukan Sang Hamba melalui hajaran yang membuat-Nya menjadi begitu buruk rupa, lalu diikuti dengan kemuliaan yang begitu besar hingga manusia akan menyembah dengan takjub kepada-Nya (52:13-15; Filipi 2:1-11). Sang Hamba akan dibenci dan ditolak karena rupa-Nya berbeda dengan harapan orang-orang Yahudi tentang Mesias (53:1-3). Sang Hamba akan menderita dan mati dengan bengisnya demi menanggung kesengsaraan yang seharusnya kita tanggung akibat pelanggaran-pelanggaran kita, yang ditimpakan Allah kepada-Nya (ay.4-6).

Pernahkah kamu merasakan kasih Allah yang rela berkorban? Pernahkah kamu melihat Dia mengubah kehidupan yang hancur oleh keajaiban kasih karunia-Nya?

Ya Allah, terima kasih karena Engkau telah mengaruniakan Yesus kepadaku, yang turun ke dalam hatiku dan menjawab kebutuhan rohaniku hari ini.

Bacaan Alkitab Setahun: Bilangan 7-8; Markus 4:21-41

Handlettering oleh Caroline

Facebooktwittergoogle_plusreddit

Artikel ini termasuk dalam kategori Santapan Rohani, Santapan Rohani, SaTe Kamu

18 Komentar Kamu

  • Amin, terimakasih Tuhan Yesusku yang baik. Engkau sangat baik teramat baik untuk hidupku πŸ˜­πŸ™πŸ’™

  • Amin πŸ™πŸ˜‡

  • terimakasih ya Tuhan, Amin

  • Ia menyediakan yang kita perlukan, bahkan Ia beri anaknya yang tunggal sebagai jalan perdamaian bagi setiap kita.

  • .AmiN.

  • Lusy Arthasari Situmorang

    πŸ˜‡πŸ˜‡πŸ˜‡πŸ˜‡

  • pantas saya ga nyambung sama renungan hr ini, ayat perikop pasal 53,dengan isi perikopnya pasal 52, lain.

  • Terimakasih Tuhan. Terpujilah nama Tuhan skarang dan sampai slamaNya. Amin

  • David Sitanggang Lnd

    Thanks WSK, yg kembali merefresh kembali ttg Yesus yg luar biasaaaaaa..haleluyaaaaa

  • Ini ayat yang diatas salah ya? Itu Yesaya 52:1-6. Harusnya Yesaya 53:1-6
    Yesaya 53:1-6 (TB) Siapakah yang percaya kepada berita yang kami dengar, dan kepada siapakah tangan kekuasaan TUHAN dinyatakan?
    Sebagai taruk ia tumbuh di hadapan TUHAN dan sebagai tunas dari tanah kering. Ia tidak tampan dan semaraknya pun tidak ada sehingga kita memandang dia, dan rupa pun tidak, sehingga kita menginginkannya.
    Ia dihina dan dihindari orang, seorang yang penuh kesengsaraan dan yang biasa menderita kesakitan; ia sangat dihina, sehingga orang menutup mukanya terhadap dia dan bagi kita pun dia tidak masuk hitungan.
    Tetapi sesungguhnya, penyakit kitalah yang ditanggungnya, dan kesengsaraan kita yang dipikulnya, padahal kita mengira dia kena tulah, dipukul dan ditindas Allah.
    Tetapi dia tertikam oleh karena pemberontakan kita, dia diremukkan oleh karena kejahatan kita; ganjaran yang mendatangkan keselamatan bagi kita ditimpakan kepadanya, dan oleh bilur-bilurnya kita menjadi sembuh.
    Kita sekalian sesat seperti domba, masing-masing kita mengambil jalannya sendiri, tetapi TUHAN telah menimpakan kepadanya kejahatan kita sekalian.

    Semoga membantu dan bermanfaat πŸ™‚

  • Bagaimana akhirnya kondisi adik Carla itu? 😭😭

  • dari bacaan ini aku bisa belajar apa pun perlakuan orang kepada kita hendak lah hadapi dengaan kasih terkadang ada orang yang ingin di mengerti tetapi tidak mengerti kita tapi yakin lah jika kita menghadapi sifat nya dengan kasih yang di ajarkan allah maka kita akan sanggup dan suatu saat tuhan akan menegur hati nya dan berubah tetapi itu semua tidak gampang tetapi yakin dan berserah penuh lahπŸ™πŸ™πŸ™

  • Kasih Allah sungguh luar biasa.

Bagikan Komentar Kamu!