Tidak Perlu Antre

Info

Jumat, 24 Januari 2020

Tidak Perlu Antre

Baca: Yesaya 46:3-10

46:3 “Dengarkanlah Aku, hai kaum keturunan Yakub, hai semua orang yang masih tinggal dari keturunan Israel, hai orang-orang yang Kudukung sejak dari kandungan, hai orang-orang yang Kujunjung sejak dari rahim.

46:4 Sampai masa tuamu Aku tetap Dia dan sampai masa putih rambutmu Aku menggendong kamu. Aku telah melakukannya dan mau menanggung kamu terus; Aku mau memikul kamu dan menyelamatkan kamu.

46:5 Kepada siapakah kamu hendak menyamakan Aku, hendak membandingkan dan mengumpamakan Aku, sehingga kami sama?

46:6 Orang mengeluarkan emas dari dalam kantongnya dan menimbang perak dengan dacing, mereka mengupah tukang emas untuk membuat allah dari bahan itu, lalu mereka menyembahnya, juga sujud kepadanya!

46:7 Mereka mengangkatnya ke atas bahu dan memikulnya, lalu menaruhnya di tempatnya; di situ ia berdiri dan tidak dapat beralih dari tempatnya. Sekalipun orang berseru kepadanya, ia tidak menjawab dan ia tidak menyelamatkan mereka dari kesesakannya.

46:8 Ingatlah hal itu dan jadilah malu, pertimbangkanlah dalam hati, hai orang-orang pemberontak!

46:9 Ingatlah hal-hal yang dahulu dari sejak purbakala, bahwasanya Akulah Allah dan tidak ada yang lain, Akulah Allah dan tidak ada yang seperti Aku,

46:10 yang memberitahukan dari mulanya hal yang kemudian dan dari zaman purbakala apa yang belum terlaksana, yang berkata: Keputusan-Ku akan sampai, dan segala kehendak-Ku akan Kulaksanakan,

Aku menjadikan kamu dan tetap memelihara kamu. —Yesaya 46:4 BIS

Tidak Perlu Antre

Terkadang saat anjing Labrador retriever saya butuh perhatian, ia mengambil barang milik saya dan berjalan mondar-mandir memamerkannya di depan saya. Suatu pagi ketika saya sedang menulis di meja kerja sambil membelakanginya, Max mengambil dompet saya dan kabur. Ketika ia sadar kalau saya tidak memperhatikan kelakuannya, ia kembali dan menyundul-nyundulkan moncongnya ke badan saya, sambil menggigit dompet dengan mata berbinar-binar, ekor dikibas-kibaskan, supaya saya ikut bermain dengannya.

Perilaku Max yang menggelikan itu membuat saya tertawa, sekaligus mengingatkan bahwa saya memiliki keterbatasan dalam memperhatikan orang lain. Saya sering berniat menghabiskan waktu bersama keluarga atau teman-teman, tetapi ada saja hal yang menyita waktu dan perhatian saya; sehingga tanpa disadari, tiba-tiba saja waktu berlalu dan momen memberikan perhatian itu terlewatkan.

Alangkah melegakannya mengetahui bahwa Bapa kita di surga begitu besar sehingga Dia mampu memperhatikan setiap kita dengan cara yang paling pribadi—bahkan terus memelihara setiap tarikan napas kita di sepanjang hidup ini. Dia berjanji kepada umat-Nya, “Aku tetap Allahmu sampai kamu tua; dan tetap menjaga kamu sampai kamu beruban. Aku menjadikan kamu dan tetap memelihara kamu, Aku akan menolong dan menyelamatkan kamu” (Yes. 46:4 BIS).

Allah selalu punya waktu untuk kita. Dia mengerti keadaan kita sampai yang paling teperinci—bagaimanapun kompleks dan rumitnya itu—dan selalu hadir kapan pun kita memanggil-Nya dalam doa. Tidak pernah kita harus antre untuk menerima kasih Juruselamat kita yang tak terbatas. —James Banks

WAWASAN
Dalam Yesaya 46, Allah mengontraskan diri-Nya dengan berhala-berhala (dewa-dewa yang menjadi “beban”, ay.1) buatan manusia. Selain tidak dapat menyelamatkan para penyembahnya, mereka sendiri harus dibawa ke tempat yang aman (ay.1-2,6-7). Di antara dewa-dewa ini termasuk Bel (sebuah variasi dewa Baal), dewa utama orang Babel, dan anaknya Nebo. Sebaliknya, Allah menciptakan kita, menggendong kita, dan memelihara kita (ay.4). Hanya Dialah Allah yang sejati: “Akulah Allah dan tidak ada yang lain” (ay.9). Alkitab berulang kali menunjukkan kepada kita kebenaran ini (Ulangan 4:39; Samuel 7:22; Nehemia 9:6; Yesaya 44:6). —Alyson Kieda

Dengan cara apa Allah memperhatikan dan memenuhi kebutuhanmu setiap hari? Bagaimana kamu dapat membagikan kasih-Nya kepada sesama?

Tuhan Yesus, Engkau selalu punya waktu untukku. Tolonglah aku untuk menggunakan setiap waktuku bagi-Mu!

Bacaan Alkitab Setahun: Keluaran 9-11; Matius 15:21-39

Handlettering oleh Ariella Easterlita

Facebooktwittergoogle_plusreddit

Artikel ini termasuk dalam kategori Santapan Rohani, Santapan Rohani, SaTe Kamu

25 Komentar Kamu

Bagikan Komentar Kamu!