Memang Lidah Tak Bertulang, Tapi Firman-Nya Ada di Lidahku

Info

Oleh Santi Jaya Hutabarat, Medan

Banyak cara bisa kita lakukan untuk menikmati quality time bersama orang-orang terkasih: jalan-jalan ke tempat wisata, bertemu sanak keluarga untuk melepas rindu, atau menikmati makan malam bersama. Namun, apa pun dan di mana pun acara quality time itu berlangsung, ada satu aktivitas yang pasti kita lakukan, yaitu berbicara.

Ada hasil penelitian yang menunjukkan bahwa setidaknya manusia mengucapkan sekitar 7.000 kata dalam sehari. Dengan jumlah kata yang begitu banyak, apakah ada aturan yang jelas untuk kita berkata-kata?

Alkitab memberikan penekanan yang jelas pada pentingnya menjaga perkataan. Menurut studi yang dilakukan para penafsir, ketika Yakobus menulis suratnya kepada kedua belas jemaat di perantauan, jemaat Kristen mula-mula pada saat itu suka bergosip. Di pasal 3 ayat 1-2, Yakobus menekankan pentingnya anggota gereja yang tersebar di luar Israel atau Palestina untuk menyatakan iman mereka lewat perbuatan-perbuatan, atau tindakan sehari-hari, termasuk tutur kata.

Dari apa yang Yakobus tuliskan, kita mendapati fakta bahwa meskipun seseorang sudah berstatus Kristen, itu tidak menjadikan kita otomatis bisa bertutur kata dengan bijak dan tanpa salah. Kadang, karena sudah kebiasaan, kita bisa saja tidak menganggap salah cibiran, guyonan, makian, atau bahkan kebiasaan bergosip yang kita lakukan secara sengaja atau keceplosan. Kata-kata yang diucapkan sejatinya bukanlah sekadar ucapan, Yakobus berkata kata-kata kita bisa berkuasa memberikan berkat tapi juga bisa merusak (Yakobus 3:9-10).

Lantas, kata-kata seperti apa yang seharusnya keluar dari mulut kita?

Untuk menjawabnya, aku mengajakmu untuk menelaah tiga ayat dari firman Tuhan berikut ini:

1. Kata-kata yang jujur (Amsal 2:7)

“Ia menyediakan pertolongan bagi orang yang jujur, menjadi perisai bagi orang yang tidak bercela lakunya.”

Berkata jujur merupakan salah satu wujud dari penguasaan diri yang kita miliki. Dalam Mazmur 15:1-3, Daud menulis bagaimana Allah berkenan bagi orang-orang yang mengatakan kebenaran dan yang tidak menyebarkan fitnah dengan lidahnya.

Allah berkenan kepada Ayub yang jujur dan menghukum Akhan yang tidak jujur. Dalam Yosua 7 dituliskan bahwa Akhan adalah seorang Yehuda yang mencuri barang jarahan dan menyembunyikannya dalam kemah. Selain Akhan, Allah juga menghukum Kain (Kejadian 4), juga Ananias dan Safira (Kisah Para Rasul 5:3-4) yang bersikap tidak jujur.

Menjaga kejujuran seperti yang Alkitab tuliskan berarti kita perlu jujur tak cuma dalam perkataan verbal, tetapi juga dalam perkataan yang dituangkan dalam bentuk teks. Ketidakjujuran adalah akar dari menyebarnya berita bohong, gosip, dan fitnah.

2. Kata-kata yang membangun (Efesus 4:29)

“Janganlah ada perkataan kotor keluar dari mulutmu, tetapi pakailah perkataan yang baik untuk membangun, di mana perlu, supaya mereka yang mendengarnya, beroleh kasih karunia.”

Ketika sedang sesi sharing dengan kelompok PA di kampus, seorang rekanku bercerita bahwa dia merasa terganggu ketika disinggung tentang rambutnya yang keriting. Komentar teman-temannya pernah membuat dia ingin segera ke salon untuk smoothing dan meluruskan rambutnya. Dari ceritanya, aku mendapati bagaimana kata-kata yang kesannya biasa saja, atau sekadar basa-basi, ternyata bisa menganggu orang lain bahkan bisa membuat seseorang jadi insecure, apalagi jika basa-basinya menyangkut dengan kondisi fisik seseorang.

Dalam suratnya kepada jemaat di Efesus, Paulus menekankan bagaimana setelah hubungan kita dnegan Allah dipulihkan, atau ketika kita hidup sebagai manusia baru, roh dan pikiran kita juga harus diperbaharui sehingga kita boleh dikembalikan dalam kebenaran dan kekudusan yang sejati, yang mengubah cara hidup kita dalam berelasi dengan sesama, termasuk berbicara (Efesus 4:29).

3. Kata-kata yang berkenan bagi Tuhan (Mazmur 19:15)

“Mudah-mudahan Engkau berkenan akan ucapan mulutku dan renungan hatiku, ya TUHAN, gunung batuku dan penebusku.”

Ketika orang lain sedang berbicara, alih-alih mendengarkan dengan fokus, seringkali kita malah sibuk memikirkan bagaimana kita akan meresponsnya. Amsal 10:19 berkata, “Di dalam banyak bicara pasti ada pelanggaran, tetapi siapa yang menahan bibirnya, berakal budi.”

Surat Yakobus pada pasal pertamanya juga mengingatkan kita untuk cepat mendengar dan lambat berkata-kata. Maksud dari ayat ini bukan berarti kita harus diam dan tidak berkata-kata sama sekali, namun kita diminta untuk bijak dalam berbicara karena perkataan yang diucapkan tepat pada waktunya adalah seperti buah apel emas di pinggan perak (Amsal 25:11) dan tentunya berkenan bagi Allah.

Sebagai penutup, dalam Matius 12:34-37 disebutkan bahwa apa yang diucapkan mulut meluap dari hati. Orang yang baik mengeluarkan hal-hal yang baik dari perbendaharaannya yang baik, dan orang yang jahat mengeluarkan hal-hal yang jahat dari perbendaharaannya yang jahat. Hal ini serupa ketika kita menyajikan makanan atau minuman untuk tamu atau orang-orang yang kita kasihi. Makanan enak yang tersaji merupakan hasil dari kombinasi bahan-bahan yang berkualitas baik. Juga minuman, jika kita mengisi cerek/teko dengan gula dan kopi maka rasa pahit dan manis dari kopi dan gula tersebutlah yang kita kecap. Demikian halnya dengan perkataan kita, jika kita sering mengisi hati kita dengan kebaikan-kebaikan dari pembacaan, pendengaran maupun perenungan firman Tuhan, maka hal itu jugalah yang akan terpancar lewat kata-kata kita.

Mazmur 141:3 (Awasilah mulutku, ya TUHAN, berjagalah pada pintu bibirku!) kiranya menjadi permohonan kita kepada Tuhan agar Tuhan semakin dimuliakan lewat kata-kata kita.

Soli Deo Gloria.

Baca Juga:

Hanya Sekadar Baca Alkitab Tidaklah Cukup

““Kamu baca Alkitab tiap pagi, tapi selalu mengeluh!” Setelahnya, dia bergegas ke kamarnya dan menutup pintu rapat-rapat.

Kata-katanya seperti tamparan di wajahku. Tadi pagi aku baru saja baca Alkitab. Namun, ketika kesalahpahaman muncul, aku menyerah pada pencobaan dan meresponsnya dengan marah. Aku terdiam.”

Facebooktwittergoogle_plusreddit

Artikel ini termasuk dalam kategori Artikel, Personal

4 Komentar Kamu

  • Michelle Emmanuelle

    thanks buat artikelnya.. bagus banget artikel ini.. pas baca ini, keinget dulu ku sering ngomong kasar dr pas SMP.. ku ngomong kasar itu gara2 terpengaruh sama temen2 aku yang suka ngebully aku.. dan pas itu jg keinget kalo di ibadah sekolah aku sama ibadah remaja di gereja aku pernah khotbah tentang perkataan.. dan di 2 ibadah itu ku merasa ketegur.. semenjak ku ud lulus sekolah, bersyukur banget aku ga pernah ngomong kasar lagi.. Thanks God udah mengingatkan ku untuk bisa berkata2 dengan baik lagi

  • Trimakasih atas artikel nya

Bagikan Komentar Kamu!