Menyikapi Fenomena Public Figure yang Mendadak Kristen

Info

Oleh Vidia Liu

Photo credit: Carl Bjorklund / Shutterstock.com

Jika kamu mengikuti informasi terkini tentang Kim Kardashians atau berita-berita tentang pop culture, kamu mungkin mengetahui kabar tentang Kanye West yang mendeklarasikan diri sebagai orang Kristen. Yes, Kanye West!

Kanye West ialah seorang selebriti dan rapper yang terkenal karena kontroversinya. Dia sering dikritik karena lirik lagunya yang misoginis dan provokatif. Tanpa diduga, dia memimpin pujian di kebaktian-kebaktian Minggu yang diselenggarakannya di beberapa tempat di Amerika, dan baru-baru ini bahkan merilis album rohani berjudul Jesus is King.

Deklarasi iman Kanye West memancing reaksi publik, ada yang mendukungnya, ada pula yang menganggapinya sinis. Pandanganku sendiri mengenai perpindahannya kepada iman Kristen rasanya campur aduk. Bagaimana seharusnya kita merespons? Apakah dia sungguh menjadi orang Kristen? Apakah dia sungguh-sungguh mengalami transformasi spiritual terlepas dari caranya menjalani hidup? Atau, apakah itu hanya akal-akalan dia saja untuk mendongkrak popularitas?

Respons awalku

Aku berbohong jika aku mengatakan aku optimis ketika membaca berita tentang Kanye West lahir baru. Kesan pertamaku adalah mempertanyakan dan menghakimi, yang aku sendiri tidak banggakan. Aku meragukan bahwa Tuhan bisa bekerja dalam kehidupan tiap orang tak peduli seberapa ‘rusaknya’ orang itu terlihat.

Aku masih berjuang untuk memahami kebaikan-kebaikan maupun keburukan-keburukan apa yang mungkin terjadi setelah seseorang berpindah iman. Aku bisa membayangkan bagaimana seseorang yang terkenal seperti Kanye bisa dengan positif membentuk budaya kita, kalau kesaksian hidupnya baik. Tetapi jika tidak, aku khawatir orang-orang akan salah mengerti kekristenan, berpikir bahwa kamu bisa tetap jadi Kristen meskipun hidupmu jauh dari kesalehan. Pemikiran ini selalu ada di benakku setiap kali aku mendengar para public figure seperti Kanye West, Justin Bieber, dan Selena Gomez yang mendeklarasikan iman mereka kepada Yesus.

Bagaimana pemikiranku berubah

Syukurlah, Roh Kudus menolongku untuk melihat dari sisi yang berbeda. Aku pun punya kekurangan dan sikapku yang menghakimi itu muncul karena aku menilai diriku lebih baik dari mereka. Alkitab mengingatkanku bahwa tidak ada dosa kecil atau besar di mata Tuhan. Segala jenis kejahatan memisahkan kita dari Allah (Yesaya 59:2).

Aku juga diingatkan akan kisah bagaimana Paulus mengenal Kristus. Dari seorang penganiaya umat Kristen, Paulus malah menjadi orang yang berjasa besar membangun gereja mula-mula. Paulus berubah menjadi orang yang berpengaruh dalam Alkitab. Kisah ini menolongku melihat kembali kepada Tuhan, Pribadi yang tidak pernah terbatas oleh keadaan dan dapat bekerja dalam hidup siapa pun, tak peduli betapa hancur, berdosa, atau mengerikannya mereka. Tuhan itu Mahakuasa dan bukanlah hal yang mustahil bagi-Nya untuk mengubah hidup seseorang seperti Kanye.

Setelah menyadari ini, aku merasa tertegur bahwa alih-alih mendoakan agar Tuhan bekerja dalam hidup Kanye, aku malah skeptis. Aku bukan mengatakan bahwa kita seharusnya tidak waspada dan tidak jeli, atau secara buta merayakan perpindahan Kanye sebagai orang Kristen. Aku mengerti ada banyak pertanyaan mengenai motivasi Kanye. Jika kesaksian Kanye itu murni, kita bisa melihatnya nanti melalui buah-buah rohani yang dia hasilkan, yang tentunya akan disertai juga dengan perubahan besar dalam hidupnya (Matius 12:33). Namun, kita tidak dipanggil untuk menghakimi dan merendahkan seseorang yang mencari Tuhan (Matius 7:1-6).

Kesimpulan

Pada intinya, kita tidak pernah tahu apakah seseorang sungguh-sungguh menghidupi imannya atau tidak, dan itu bukanlah tugas kita untuk menghakimi. Kita pun mungkin tidak akan pernah tahu apakah seorang public figure yang menjadi Kristen itu sungguh-sungguh perbuatan yang berasal dari hatinya atau hanya sekadar strategi marketing. Yang sepenuhnya kita tahu adalah Alkitab dipenuhi kisah-kisah akan orang-orang yang hidup dalam dosa atau berbuat kesalahan (Rasul Paulus, Raja Daud, penyamun di salib di sisi Yesus, dan sebagainya) tetapi mendapatkan kasih karunia dan hidupnya diubahkan untuk menyebarkan kabar keselamatan kepada dunia. Jadi, alih-alih mempertanyakan dan menghakimi, marilah kita berdoa dan berharap kiranya melalui kesaksian dan album rohani dari Kanye, orang-orang dapat mendengar Injil (Filipi 1:18).

Baca Juga:

Digitalkan Kabar Baikmu!

Penginjilan di era sekarang tak melulu bicara tentang pergi ke tempat yang terpencil. Dengan segala kemudahan era digital yang ada, sudahkah kita memanfaatkan peluang ini untuk memberitakan Kabar Baik?

Facebooktwittergoogle_plusreddit

Artikel ini termasuk dalam kategori 11 - November 2019: Mewartakan Kabar Baik, Artikel, Pena Kamu, Tema, Tema 2019

1 Komentar Kamu

  • Yes amin….tidak mengambil hakNya Tuhan , menghakimi sesama manusia , seharusnya bagian kita hanya HIDUP untuk memuji & menyembah TUHAN Yesus dalam kehidupan yg sementara ini….God bles us with HIS big Love

Bagikan Komentar Kamu!