Mengapa Aku Sulit Merasakan Sukacita?

Info

Hari ke-21 | 30 Hari Saat Teduh bersama Kitab Filipi
Baca Konteks Historis Kitab Filipi di sini

Baca: Filipi 4:4

4:4 “Bersukacitalah senantiasa dalam Tuhan! Sekali lagi kukatakan: Bersukacitalah!”

Nick Vujicic adalah seorang penulis, motivator, dan evangelis asal Australia. Ia berselancar, bermain dengan anak-anaknya, dan berkeliling dunia. Terdengar biasa-biasa saja. Yang membuatnya menjadi inspirasi bagi banyak orang adalah kenyataan bahwa ia terlahir tanpa tangan dan kaki. Kondisi fisik Nick membuatnya menjadi bahan rundungan. Ia tidak hanya menghadapi tantangan secara fisik, tetapi juga turut menanggung luka batin.

Namun, Nick sadar bahwa Tuhan bisa menggunakan kecacatannya dengan cara yang luar biasa untuk membawa harapan dan kedamaian Yesus bagi mereka yang terluka. Dalam otobiografinya yang berjudul Life Without Limits (Hidup Tanpa Batasan), ia berkata, “Aku dan kamu sama sekali tidak berkuasa menentukan apa yang terjadi dalam kehidupan, kenyataan ini tidak terelakkan. Tetapi, kita dapat mengatur bagaimana kita merespon. Kamu dapat ditenggelamkan oleh ombak raksasa, atau kamu dapat berselancar di atasnya sampai ke pesisir.”

Dalam kisah awal kitab Filipi, Paulus melihat umat percaya di Filipi tengah menghadapi sejumlah pertentangan (1:28). Jika Paulus meminta mereka untuk meresponi Tuhan berdasarkan bagaimana mereka diperlakukan oleh orang lain, sudah pasti mereka akan putus asa. Sebaliknya, dari dalam jeruji besi Paulus menulis: “Bersukacitalah senantiasa dalam Tuhan! Sekali lagi kukatakan: Bersukacitalah!” (Filipi 4:4). Paulus tidak meminta jemaat Filipi untuk bersukacita sewaktu-waktu. Ia menasihati mereka untuk bersukacita senantiasa.

Iman kita kepada Kristus mungkin tidak sampai membuat kita dipenjara atau dianiaya, tetapi banyak dari kita berhadapan dengan berbagai kesulitan di luar kendali kita. Bersukacita di dalam Tuhan bisa jadi adalah hal terakhir yang ingin kita lakukan. Kabar baiknya adalah, kita tidak perlu mengumpulkan kekuatan kita sendiri sebab Tuhanlah yang akan memampukan kita untuk bersukacita! Kita hanya perlu memegang teguh janji-Nya bagi kita, yaitu kasih yang tidak terukur tinggi, panjang, dalam, dan lebarnya.

Meskipun di tengah-tengah penderitaan, Paulus mampu tetap bersukacita di dalam Tuhan karena ia dapat melihat tangan Tuhan yang membimbingnya saat suka maupun duka. Aku sempat mengalami hal ini tahun lalu ketika kedua teman baikku meninggal dunia secara berturutan hanya dalam kurun waktu beberapa bulan.

Aku diliputi kedukaan. Di samping rasa sedih yang menggenang, rasa kehilangan juga membangkitkan amarah dalam hatiku. Bagaimana bisa Tuhan mengizinkan hal ini terjadi padaku? Mengapa Ia mengambil kedua temanku di usia yang masih muda? Apa yang dapat kulakukan tanpa kehadiran dua teman yang membuatku bahagia?

Aku hancur, hingga terasa sulit bagiku untuk menyanyikan pujian penyembahan kepada Bapa Surgawi. Satu-satunya hal yang dapat kulakukan adalah berseru kepada-Nya, dan Ia menemuiku dalam rasa sakitku. Roh Kuduslah yang menjadi perantaraku dalam doa (Roma 8:26-27) dan memberiku kedamaian yang tidak bisa kuperoleh dengan kekuatanku sendiri. Tuhan telah mengubah cara pandangku. Daripada terus menangisi kehilangan, aku mulai bersukacita dengan sebuah pemahaman bahwa teman-temanku ada di tempat yang lebih indah.

Selama melewati musim kesedihan ini, aku diingatkan bahwa dengan menjadi pengikut Kristus bukan berarti jalan selalu lurus dan rata. Kesulitan akan tetap ada. Rasa sakit akan tetap dialami. Akan tiba saat di mana kita merasa kewalahan, dan menyerah nampaknya menjadi satu-satunya jalan keluar.

Tetapi, kehidupan Paulus dan Nick Vujicic mendorong kita untuk tetap menemukan sukacita besar di tengah kesukaran ketika kita berpengharapan di dalam Ia yang sanggup meredakan badai dan angin ribut kehidupan. Percayalah kepada Tuhan, dan pada waktu-Nya, Ia akan mengubah tangisan menjadi tarian dan kedukaan menjadi kesukaan (Mazmur 30:11-120)! Jangan biarkan dirimu ditenggelamkan ombak, belajarlah untuk berselancar di atasnya sampai ke pesisir. Bersukacitalah di dalam Tuhan senantiasa. Sekali lagi kukatakan, bersukacitalah!—Deborah Fox, Australia

Handlettering oleh Robby Kurniawan

Pertanyaan untuk direnungkan

1. Bagimu, bagaimanakah bersukacita “di dalam Tuhan”? Bagaimanakah ayat ini mengubah caramu melihat keadaan sekitarmu?

2. Apakah saat ini kamu sedang mengalami situasi sulit? Berdoalah dan minta Tuhan menolongmu melihat situasi yang kamu hadapi dengan cara pandang-Nya.

3. Adakah temanmu yang sedang bergumul? Renungkan bagaimana kamu dapat menjadi berkat baginya minggu ini.

Bagikan jawaban atas perenunganmu ini di kolom komentar. Kiranya jawaban sobat muda dapat menjadi inspirasi dan berkat bagi orang lain.

Tentang Penulis:

Deborah Fox, Australia | Deborah adalah penyuka sejarah yang terobsesi dengan musik Jazz, pakaian-pakaian retro, berdansa, melukis, dan kopi. Dia diberkati dengan kesempatan-kesempatan untuk berbagi kisah tentang kehidupan yang diubahkan Injil.

Baca 30 Hari Saat Teduh bersama Kitab Filipi

Facebooktwittergoogle_plusreddit

Artikel ini termasuk dalam kategori Saat Teduh Kitab Filipi, SaTe Kamu

6 Komentar Kamu

  • Jhon Paul David Nainggolan

    1. Bagimu, bagaimanakah bersukacita “di dalam Tuhan”? Bagaimanakah ayat ini mengubah caramu melihat keadaan sekitarmu?
    *bagaimana bersukacita dalam Tuhan? Hal yang mustahil ketika saya di perhadapkan dengan masalah dan peristiwa-peristiwa yang saya rasa saya tidak sanggup melalui itu semua. Saat itu.. Bukannya bersukacita dalam Tuhan, melainkan semakin menjauh dari Tuhan. Menyalahkan sekelilingku termasuk menyalahkan Tuhan atas kegagalan, kekecewaan, akar pahit dari masalah-masalah dlm hidupku. Ketika saya sadar bahwa saya sedang mengasihani diri saya sendiri. Saya malah menarik diri, membiarkan kekecewaan dan luka batin saya menguasai diri saya. Tidak terima dan berontak ketika apa yang saya rencanakan, saya harapkan dan saya inginkan itu tidak sesuai dengan harapan saya, bagaimana saya bisa bersukacita di dalam Tuhan dalam kondisi seperti ini? Baru lah saya sadar kalau saya lupa bahwa rancangan Tuhan lah yang melampaui itu semua. Melalui Firman Tuhan ini, dari apa yang saya alami diatas.. Saya harusnya mengucap syukur dan mengandalkan Tuhan atas apa yang boleh saya alami bukannya mengeluh atau malah menjauh dari Tuhan.
    Jadi kalau di tanya bagaimanakah bersukacita di dalam Tuhan? Jawaban saya ; selalu mengandalkan Tuhan dan mengucap syukur dlm segala hal, meskipun hal tersebut sangat menyesakkan dan membuat saya semakin lemah.. Mengucap syukur boleh melewati itu semua dalam hidup saya. Itulah sukacita saya di dalam Tuhan.

    2. Apakah saat ini kamu sedang mengalami situasi sulit? Berdoalah dan minta Tuhan menolongmu melihat situasi yang kamu hadapi dengan cara pandang-Nya.
    * Iya, sepanjang satu tahun ini banyak situasi sulit yang membuat saya malah menjadi seperti orang-orang israel pada saat bebas dari perbudakan di tanah mesir. Tegar – tengkuk, lebih banyak mengeluh dan berontak. Bukannya minta tolong pada Tuhan dan malah mengandalkan diri sendiri.

    3. Adakah temanmu yang sedang bergumul? Renungkan bagaimana kamu dapat menjadi berkat baginya minggu ini.
    * Saya tidak tahu.. Tetapi semoga siapapun yang membaca kesaksian saya ini dari jawaban-jawaban saya atas pertanyaan renungan hari ini, boleh menjadi berkat bagi siapapun yang sedang mengalami pergumulan.

  • 1. Bagiku bersukacita “di dalam Tuhan” berarti merasakan sukacita karena yakin Tuhan ada dan selalu ada untuk menolongku menghadapi SEMUA situasi sulitku. Ayat ini mengubah caraku melihat keadaan sekitarku yang tadinya terasa menakutkan, menekan, memunculkan perasaan galau menjadi terlihat aman dan terkendali. Aku yakin segala sesuatu ada dalam kendali Tuhan, juru mudiku.

    2. Iya, saat ini aku mengalami situasi sulit. Sedang dan masih akan berdoa untuk hal ini.

    3. Ada. Minggu ini mungkin akan mengajaknya bertemu dan saling berbagi “sukacita di tengah keadaan sulit”.

  • Amin😇🙏

  • sungguh ayat ini sangat, sangat dan sangat menguatkan saya dimana saya mengalami kehilangan 2 orng yg sangat kami (saya dan suami) sayangi, mertua saya dan anak pertama kami.. ayat ini mengajarkan saya untuk bersukacita, tp saya sempat menyangkal “kenapa saya hrs bersukacita??” saya kehilangan mertua saya dan anak pertama yg kami harapkan.. tp ternyata diayat ini jg justru mengingatkan bahwa bkn saya saja yg mengalami hal yg sama mungkin oranglain mengalami cobaan yg berbeda tp lbh berat dr saya, ohhh Tuhann,, saya sadar Tuhan memberikan cobaan buat saya dan keluarga yg tdk melebihi batas kemampuan saya.. maafkan aku Tuhan krn aku lupa akan Engkau dan menaruh Engkau disetiap rencanaku, bahwa tnp Engkau disetiap rencanaku smua adalah sia”..

  • Ajar kami ya Tuhan. Terpujilah nama Tuhan skarang dan sampai slamaNya. Amin

  • TerimaKasih Tuhan.

Bagikan Komentar Kamu!