Ayah Di Mana?

Info

Sabtu, 16 November 2019

Ayah Di Mana?

Baca: Ulangan 31:1-8

31:1 Kemudian pergilah Musa, lalu mengatakan segala perkataan ini kepada seluruh orang Israel.

31:2 Berkatalah ia kepada mereka: “Aku sekarang berumur seratus dua puluh tahun; aku tidak dapat giat lagi, dan TUHAN telah berfirman kepadaku: Sungai Yordan ini tidak akan kauseberangi.

31:3 TUHAN, Allahmu, Dialah yang akan menyeberang di depanmu; Dialah yang akan memunahkan bangsa-bangsa itu dari hadapanmu, sehingga engkau dapat memiliki negeri mereka; Yosua, dialah yang akan menyeberang di depanmu, seperti yang difirmankan TUHAN.

31:4 Dan TUHAN akan melakukan terhadap mereka seperti yang dilakukan-Nya terhadap Sihon dan Og, raja-raja orang Amori, yang telah dipunahkan-Nya itu, dan terhadap negeri mereka.

31:5 TUHAN akan menyerahkan mereka kepadamu dan haruslah kamu melakukan kepada mereka tepat seperti perintah yang kusampaikan kepadamu.

31:6 Kuatkan dan teguhkanlah hatimu, janganlah takut dan jangan gemetar karena mereka, sebab TUHAN, Allahmu, Dialah yang berjalan menyertai engkau; Ia tidak akan membiarkan engkau dan tidak akan meninggalkan engkau.”

31:7 Lalu Musa memanggil Yosua dan berkata kepadanya di depan seluruh orang Israel: “Kuatkan dan teguhkanlah hatimu, sebab engkau akan masuk bersama-sama dengan bangsa ini ke negeri yang dijanjikan TUHAN dengan sumpah kepada nenek moyang mereka untuk memberikannya kepada mereka, dan engkau akan memimpin mereka sampai mereka memilikinya.

31:8 Sebab TUHAN, Dia sendiri akan berjalan di depanmu, Dia sendiri akan menyertai engkau, Dia tidak akan membiarkan engkau dan tidak akan meninggalkan engkau; janganlah takut dan janganlah patah hati.”

Sebab Tuhan, Dia sendiri akan berjalan di depanmu, Dia sendiri akan menyertai engkau, Dia tidak akan membiarkan engkau dan tidak akan meninggalkan engkau; janganlah takut dan janganlah patah hati. —Ulangan 31:8

Ayah Di Mana?

“Ayah! Ayah di mana?”

Saya sedang memarkir mobil di halaman rumah ketika anak perempuan saya menelepon dengan panik. Saya harus tiba di rumah pukul enam sore untuk mengantarnya pergi latihan dan saya datang tepat waktu. Namun, nada suara anak mengisyaratkan keraguannya. Spontan, saya menjawab: “Ayah sudah di sini. Mengapa kamu tidak percaya pada Ayah?”

Namun, saat mengucapkan kata-kata itu, saya bertanya-tanya sendiri, Seberapa sering Bapa Surgawi bisa menanyakan hal yang sama kepada saya? Dalam situasi penuh ketegangan, saya bisa kehilangan kesabaran. Saya sulit untuk percaya dan meyakini bahwa Allah akan memenuhi janji-Nya. Maka, saya pun berteriak: “Bapa, di mana Engkau?”

Di tengah tekanan dan ketidakpastian, adakalanya saya meragukan penyertaan, bahkan kebaikan dan tujuan Allah atas hidup saya. Bangsa Israel pun demikian. Dalam Ulangan 31, mereka bersiap-siap memasuki Tanah Perjanjian sementara pemimpin mereka, Musa, tidak ikut. Musa berusaha meyakinkan umat Allah dengan mengingatkan mereka, “Sebab Tuhan, Dia sendiri akan berjalan di depanmu, Dia sendiri akan menyertai engkau, Dia tidak akan membiarkan engkau dan tidak akan meninggalkan engkau; janganlah takut dan janganlah patah hati” (ay.8).

Janji bahwa Allah selalu menyertai kita tetap menjadi landasan iman kita hari ini (lihat Mat. 1:23; Ibr. 13:5). Wahyu 21:3 bahkan berpuncak dengan kata-kata ini: “Kemah Allah ada di tengah-tengah manusia dan Ia akan diam bersama-sama dengan mereka.”

Di manakah Allah? Dia ada di sini, saat ini, bersama kita—selalu siap mendengar doa-doa kita. —Adam Holz

WAWASAN
Dalam kitab Ulangan, Musa meriwayatkan kembali sejarah Israel memasuki Tanah Perjanjian dalam tiga kothbah (pasal 1-4; 5-26; 27-34). Empat puluh tahun penghukuman telah berakhir, dan seluruh orang Israel berusia dua puluh tahun ke atas yang keluar dari Mesir telah meninggal, kecuali Musa, Yosua, dan Kaleb (Bilangan 14:29-35). Musa mendorong umat Israel untuk belajar dari ketidaksetiaan mereka di masa lalu dan percaya kepada Allah (Ulangan 31:4-6). Musa sendiri takkan masuk ke Kanaan karena kesalahannya (ay.2). Dalam perjalanan menuju Tanah Perjanjian, Musa bersikap tidak hormat kepada Allah di Kadesy dengan memukul gunung batu guna mengeluarkan air, bukannya memerintahkannya dengan kata-kata sesuai perintah Allah (Bilangan 20:1-13; Mazmur 106:32-33). Namun, Musa diizinkan melihat Kanaan dari atas Gunung Nebo (Ulangan 34:1-5). —K.T. Sim

Ayat Alkitab apa yang mengingatkanmu pada kebenaran tentang kehadiran Allah? Taruhlah ayat itu di tempat yang mudah terlihat untuk mengingatkan kamu.

Bapa, tolonglah kami melihat betapa Engkau sangat mengasihi kami!

Bacaan Alkitab Setahun: Yehezkiel 3-4; Ibrani 11:20-40

Facebooktwittergoogle_plusreddit

Artikel ini termasuk dalam kategori Santapan Rohani, SaTe Kamu

18 Komentar Kamu

Bagikan Komentar Kamu!