Apa Sumber Kekuatanmu?

Info

Hari ke-27 | 30 Hari Saat Teduh bersama Kitab Filipi
Baca Konteks Historis Kitab Filipi di sini

Baca: Filipi 4:13

4:13 Segala perkara dapat kutanggung di dalam Dia yang memberi kekuatan padaku.

Kelihatannya, Filipi 4:13 adalah ayat terpopuler di negara asalku, Fiji. Ayat ini dipopulerkan oleh salah satu pahlawan olahraga terbaik di Fiji, Waisale Serevi, yang secara luas dikenal sebagai salah satu dari tujuh pemain rugby terbaik yang pernah ada.

Pernah dianggap terlalu kecil untuk bermain rugby, nyatanya Serevi malah mendatangkan popularitas internasional bagi tim rugby Fiji. Serevi memenangkan dua pertandingan di Rugby World Cup Sevens dan beberapa turnamen internasional. Ia terkenal akan sepatu boots atau gelang tangannya yang selalu ia tulisi “Phil 4:13” setiap kali ia bermain. Ketika diwawancara oleh media, Serevi mengaitkan kesuksesannya dengan Tuhan dan mengutip ayat favoritnya: “Segala perkara dapat kutanggung di dalam Dia yang memberi kekuatan padaku.”

Ketika kariernya sebagai pemain rugby berakhir, Serevi mengalami masa-masa yang sulit. Bersamaan dengan permasalahan ekonomi, ia juga bergumul dengan depresi dan kecanduan alkohol. Sebuah buku yang mengisahkan hidup Serevi menceritakan apa yang ia lewati selama masa-masa kelam itu. Serevi mengatakan ia merasakan kesendirian, “berjalan dalam lembah kematian,” dengan hanya Allah yang ada disisinya.

Pada masa-masa ini, aku penasaran apa yang Serevi rasakan mengenai ayat Alkitab yang selama ini ia agung-agungkan selama masa kejayaannya. Apakah ia tetap merasa bahwa ia dapat menanggung segala perkara “di dalam Dia yang memberi kekuatan padaku”?

Banyak orang, terutama atlet-atlet, menyukai ayat ini. Seringkali, ayat ini dipakai sebagai sugesti untuk meyakinkan tim tersebut akan kemenangan, atau bahwa kita bisa meraih apapun, dengan kekuatan Allah. Cara berpikir ini sangatlah mudah dipercaya dan diikuti saat kita sedang sukses di mata dunia. Namun bagaimana ceritanya ketika hidup tidak berjalan sesuai dengan kehendak kita?

Seperti yang telah kita baca pada renungan kemarin, Paulus mengatakan pada jemaat Filipi bagaimana rasanya hidup dalam kekurangan dan kelimpahan (ayat 12). Ia tahu bagaimana rasanya “menang” dalam hidup, dan juga “kalah”. Lalu, Paulus mengisahkan cerita yang berbeda di Makedonia dan Tesalonika saat hidup tidaklah mudah, namun Allah datang dan memberikan padanya apa yang ia butuhkan (Filipi 4:15-16). Melalui pengalaman-pengalamannya itu, Paulus menyadari semuanya ini dapat ia lakukan karena Yesus yang menopangnya.

Sangatlah penting untuk menyadari Kristus sebagai sumber kekuatan kita, saat kita merasa diberkati dengan berlimpah. Namun, penting juga untuk bersandar pada Yesus ketika kita mengalami hal-hal sulit agar Ia menuntun dan memperkuat kita dalam kondisi sulit yang kita hadapi.

Bagi Severi, ia secara terbuka berterima kasih pada Allah karena memberikannya kekuatan untuk keluar dari depresi dan kecanduan alkohol yang dialaminya. Sejak saat itu, ia berkesempatan untuk membuka sekolah pelatihan rugby di Amerika, di mana ia mengajari orang-orang mengenai olahraga yang ia cintai bersamaan dengan nilai-nilai yang menopangnya.

Filipi 4:13 tidak menjanjikan kita kehidupan bahagia di dunia. Paulus dan rekan-rekan dalam Kristusnya, pada akhirnya hidup tersiksa. Sejarah gereja mengatakan pada kita bahwa Paulus dipenggal di Roma sekitar tahun 64M. Walaupun kita tidak mengetahui secara pasti, aku percaya bahwa Paulus berpegang pada keyakinannya bahwa ia dapat menanggung segala perkara dalam Kristus, meminta kekuatan pada Juruselamatnya dalam momen-momen terakhirnya.

Jadi entah kita merasa sedang berada pada puncak kesuksesan, atau dalam titik terendah dalam hidup, kita dapat dengan percaya diri mengatakan bahwa kita dapat melewati segala perkara dengan kekuatan yang diberikan oleh Juruselamat yang Mahakasih dan Mahakuasa. Hal ini tidak berarti kita akan selalu merasa “menang” setiap saat, tetapi kita dapat meyakini bahwa Yesus akan selalu ada bersama kita di setiap langkah kita, dan Ia akan memberikan kita kekuatan agar dapat menjalankan kehidupan dengan iman sampai pada akhirnya.—Caleb Young, Selandia Baru

Handlettering oleh Febronia

Pertanyaan untuk direnungkan

1. Renungkanlah suatu waktu di mana kamu merasa sangat dikuatkan oleh Allah. Apa yang terjadi dan bagaimana hal ini membantumu menghadapi perkaramu?

2. Apakah kamu sedang merasa kesulitan saat ini? Bagaimana renungan hari ini menguatkanmu untuk meminta kekuatan pada Yesus?

3. Apakah kamu merasa tertantang untuk mempercayai bahwa kamu dapat menanggung “segala perkara” di dalam Allah yang memberikan kekuatan padamu? Bawalah segala kekhawatiranmu pada Allah dan mintalah pada-Nya untuk menguatkanmu.

Bagikan jawaban atas perenunganmu ini di kolom komentar. Kiranya jawaban sobat muda dapat menjadi inspirasi dan berkat bagi orang lain.

Tentang Penulis:

Caleb Young, Selandia Baru | Caleb adalah penyuka film, makanan, hiburan, dan juga keluarga. Dia ingin semakin menjadi serupa dengan Kristus, dan bersyukur memiliki Juruselamat yang mengasihinya meskipun dia punya banyak kekurangan.

Baca 30 Hari Saat Teduh bersama Kitab Filipi

Facebooktwittergoogle_plusreddit

Artikel ini termasuk dalam kategori Saat Teduh Kitab Filipi, SaTe Kamu

1 Komentar Kamu

  • Yolanda Bru Ginting

    1. Allah memampukan utk menghadapi kenyataan bahwa ayahku lebih dulu dipanggil Tuhan. sedangkan selama ayahku hidup aku berharap dan yakin bahwa suatu hari nanti ayah dan ibu bisa memiliki relasi yang sehat kembali. tapi harapanku seakan lenyap dan aku menyesal menaruh harapan yg terlalu tinggi. tapi ternyata Tuhan kasi aku kekuatan utk percaya bahwa apapun yg terjadi di masa lalu orgtuaku adalah utk melatih iman dan hati keluargaku utk mengerti kehendak Tuhan. bahwa walaupun kenyataan tak sesuai harapan, tapi kehendak Tuhan adalah yg terbaik.
    2. saat ini aku mengalami kesulitan dalam menyelesaikan skripsiku. kemalasan dan kelalaian serta sikap mengasihani diri sering menghantuiku. renungan ini menguatkan aku bahwa aku tidak boleh goyah. harus taat dan setia kepada Tuhan, terus mengandalkan Tuhan dalam setiap rencana.
    3. ya. aku tidak tahu apa yang akan terjadi di masa yang akan datang. tapi aku yakin segala perkara dapat ku tanggung di dalam Dia yg memberikan kekuatan kepadaku. baik perkara suka maupun duka.

Bagikan Komentar Kamu!