Saya Mau

Info

Jumat, 6 September 2019

Saya Mau

Baca: Imamat 19:9-18

19:9 Pada waktu kamu menuai hasil tanahmu, janganlah kausabit ladangmu habis-habis sampai ke tepinya, dan janganlah kaupungut apa yang ketinggalan dari penuaianmu.

19:10 Juga sisa-sisa buah anggurmu janganlah kaupetik untuk kedua kalinya dan buah yang berjatuhan di kebun anggurmu janganlah kaupungut, tetapi semuanya itu harus kautinggalkan bagi orang miskin dan bagi orang asing; Akulah TUHAN, Allahmu.

19:11 Janganlah kamu mencuri, janganlah kamu berbohong dan janganlah kamu berdusta seorang kepada sesamanya.

19:12 Janganlah kamu bersumpah dusta demi nama-Ku, supaya engkau jangan melanggar kekudusan nama Allahmu; Akulah TUHAN.

19:13 Janganlah engkau memeras sesamamu manusia dan janganlah engkau merampas; janganlah kautahan upah seorang pekerja harian sampai besok harinya.

19:14 Janganlah kaukutuki orang tuli dan di depan orang buta janganlah kautaruh batu sandungan, tetapi engkau harus takut akan Allahmu; Akulah TUHAN.

19:15 Janganlah kamu berbuat curang dalam peradilan; janganlah engkau membela orang kecil dengan tidak sewajarnya dan janganlah engkau terpengaruh oleh orang-orang besar, tetapi engkau harus mengadili orang sesamamu dengan kebenaran.

19:16 Janganlah engkau pergi kian ke mari menyebarkan fitnah di antara orang-orang sebangsamu; janganlah engkau mengancam hidup sesamamu manusia; Akulah TUHAN.

19:17 Janganlah engkau membenci saudaramu di dalam hatimu, tetapi engkau harus berterus terang menegor orang sesamamu dan janganlah engkau mendatangkan dosa kepada dirimu karena dia.

19:18 Janganlah engkau menuntut balas, dan janganlah menaruh dendam terhadap orang-orang sebangsamu, melainkan kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri; Akulah TUHAN.

Kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri. —Imamat 19:18

Saya Mau

Shirley baru saja duduk santai setelah melalui hari yang sangat padat. Lalu ia memandang ke luar jendela dan melihat sepasang orang lanjut usia sedang bersusah payah memindahkan sepotong pagar tua yang boleh diambil orang secara cuma-cuma. Shirley memanggil suaminya, lalu mereka keluar untuk membantu pasangan tua tersebut. Dengan susah payah, mereka berempat mengangkat potongan pagar tadi ke atas gerobak dan mendorongnya di jalan raya sampai tiba di rumah pasangan tersebut. Di sepanjang jalan mereka tertawa-tawa membayangkan bagaimana orang-orang pasti bingung melihat apa yang mereka lakukan. Ketika kembali untuk mengambil potongan lain dari pagar tersebut, si wanita bertanya kepada Shirley, “Mau jadi temanku?” “Ya, saya mau,” jawab Shirley. Ia kemudian mengetahui bahwa teman-teman barunya itu berasal dari Vietnam dan kurang lancar berbahasa Inggris. Pasangan itu merasa kesepian karena anak-anak mereka sudah dewasa dan pindah ke kota lain yang jauh dari situ.

Dalam kitab Imamat, Allah mengingatkan bangsa Israel bahwa mereka pernah mengalami hidup sebagai orang asing (19:34). Mereka juga tahu bagaimana harus memperlakukan sesamanya (ay.9-18). Allah telah memisahkan mereka untuk menjadi umat-Nya, dan sebagai balasannya mereka harus memberkati dan mengasihi “orang asing” sama seperti mengasihi diri mereka sendiri. Yesus, karunia terbesar Allah bagi segala bangsa, kembali menegaskan firman Bapa-Nya sehingga pesan-Nya juga berlaku bagi kita semua: “Kasihilah Tuhan, Allahmu, . . . Kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri” (Mat. 22:37-39).

Melalui Roh Kristus yang hidup di dalam kita, kita dapat mengasihi Allah dan sesama karena Dia lebih dahulu mengasihi kita (Gal. 5:22-23; 1Yoh. 4:19). Dapatkah kita berkata seperti Shirley, “Ya, saya mau”? —Anne Cetas

WAWASAN
Perintah “kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri” (Imamat 19:18) tertulis di dalam pasal yang berisi berbagai peraturan hidup saleh yang senada dengan Sepuluh Perintah Allah. Imamat 19:18—seperti halnya Sepuluh Perintah Allah (Keluaran 20:17)—adalah mengenai tanggung jawab terhadap sesama. Namun, perintah itu lebih mendalam sifatnya dengan menyatakan bahwa tanggung jawab kita terhadap sesama ialah juga mengasihi, dan bukan hanya kepada anggota umat Allah, tetapi juga kepada “orang asing” (Imamat 19:34). Yesus mengutip hukum kasih itu sebagai tindak lanjut dari kasih kita kepada Allah: “Hukum yang terutama ialah . . . Kasihilah Tuhan, Allahmu, dengan segenap hatimu dan dengan segenap jiwamu dan dengan segenap akal budimu dan dengan segenap kekuatanmu. Dan hukum yang kedua ialah: Kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri” (Markus 12:29-31). —Alyson Kieda

Bagaimana kamu mengalami diperhatikan orang lain ketika kamu merasa kesepian? Dalam Minggu ini, kepada siapa kamu dapat menunjukkan kasih Yesus?

Allah Mahakasih, aku bersyukur untuk kasih yang Kau tunjukkan kepadaku. Ya, Roh Kudus, mampukan aku mengasihi sesama agar Engkau dimuliakan.

Bacaan Alkitab Setahun: Mazmur 148-150; 1 Korintus 15:29-58

Facebooktwittergoogle_plusreddit

Artikel ini termasuk dalam kategori Santapan Rohani, SaTe Kamu

22 Komentar Kamu

Bagikan Komentar Kamu!