Ditelantarkan… Tapi Tidak Dilupakan

Info

Oleh Ryan Zies
Artikel asli dalam bahasa Inggris: Abandoned But Not Forgotten

Bagaimana jika… seseorang tidak memedulikanmu lagi?

Bagaimana jika seseorang meninggalkanmu?

Bagaimana jika seseorang tidak mengakuimu?

Bagaimana jika ibu yang melahirkanmu menghilang tanpa jejak dari hidupmu?

Ditelantarkan.

Aku berkata jujur, aku pernah amat bergumul dengan kata di atas. Itu adalah kata yang tertulis dengan jelas di akta kelahirkanku. Kata “ditelantarkan” itu didefinisikan sebagai, “Dibiarkan tanpa perlindungan, perawatan, atau dukukungan yang diperlukan. Ditinggal oleh pemilik, tidak lagi diingat.”

Kisah ini sungguh terjadi dalam hidupku, tapi kupikir bagian yang paling berat kuterima adalah di tulisan “tidak lagi diingat”… Tidak lagi diingat? Aduh! Itu meninggalkan luka mendalam di hidupku.

Dapatkah kamu membayangkan, seorang ibu yang mengandung bayi selama sembilan bulan, melahirkan bayi itu dengan operasi sesar, lalu tidak pernah terpikirkan lagi akan bayinya? Sulit bagiku untuk percaya bahwa ibuku tidak pernah lagi memikirkanku sejak 13 November 1984. Tetapi, aku yakin bahwa ibuku sebenarnya memikirkanku, juga keputusan yang dia buat.

Namun, kisah hidupku dimulai dari “ditelantarkan”. Inilah bagian dari hidupku, tetapi itu bukanlah akhir hidupku. Aku ditinggalkan di sebuah klinik di kota Seoul, Korea Selatan pada 13 November 1984 hanyalah setitik dari keseluruhan cerita yang Tuhan telah rancangkan bahkan sebelum aku mulai bernafas.

Akta kelahiran asli Ryan Zei (Foto oleh Ryan Zei)

Pilihan yang sulit untuk hidup

Di Seoul, Korea Selatan waktu itu, aborsi secara budaya dapat diterima. Ada lebih dari 500 ribu praktik aborsi dan 650 ribu kelahiran. Artinya, setiap kali seorang anak dikandung, anak itu haya punya 57 persen kemungkinan dilahirkan. Aku selamat dari 43 persen yang malang.

13 November 1984, ibuku melahirkanku di sebuah klinik di luar kota Seoul. Dia menelantarkanku di sana tanpa meninggalkan rekam jejak apapun akan siapa dirinya. Dokumen resmi dari rumah sakit menatakan, “Setelah ibu kandung melahirkan di klinik yang disebutkan di atas (Klinik Dongin), dia menutupi jejaknya. Pihak klinik mencoba mengontaknya, tetapi dia menghilang tanpa jejak.”

Aku pun kemudian menanti untuk diadopsi.

Perjalanan pulang yang panjang

Tetapi, sebelum kisahku dimulai, di belahan bumi yang lain, di sebuah kota kecil di pinggiran Chicago, Tuhan telah merenda kisah hidupku.

Jeff dan Sally menikah di usia 18 dan 20. Bertahun-tahun mereka menanti kehadiran buah hati, tetapi tidak berhasil. Suatu ketika, Sally mendengar seorang rekan kerjanya berbicara tentang adopsi, mereka lalu menemukan Bethany Christian Services di kota Chicago. Keluarga mereka menyarankan untuk tidak mengadopsi bayi dari ras yang berbeda, tapi mereka tetap bersedia jika nantinya mendapatkan bayi yang berbeda ras. Ketika mereka mengajukan surat-surat dan melengkapi dokumen permohonan adopsi, di belahan bumi yang lain, aku dikandung dalam rahim ibu kandungku. Tuhan tahu aku kelak akan menjadi putra dari Jeff dan Sally, dan Dia merenda jalan hidupku.

Di hari Valentine, 14 Februari 1985, aku terbang dari Korea Selatan ke Amerika Serikat. Usiaku waktu itu baru 3 bulan. Proses selanjutnya tidaklah sulit. Yayasan Bethany Christian Services dan Holt International menempatkanku dan bayi-bayi lainnya di pesawat dan menandai kami dengan dua gelang—satu gelang berisi informasi rumah sakit, satunya lagi nama orang tua angkat. Kami terbang selama kurang lebih 13 jam dan dirawat oleh pramugari.

Ketika pesawat mendarat di Chicago, ibu angkatku dan empat ibu lainnya naik ke pesawat untuk menemukan bayi mana yang di gelangnya tertulis nama mereka dan mereka pun bertemu anak-anak mereka untuk pertama kalinya.

Ibuku selalu berkata bahwa akulah kado valentine terbesar yang pernah dia terima. Setiap tahun dia masih menuliskan surat buatku dan mengirimiku hadiah untuk merayakan “Hari Kepulanganku”. Kisah adopsiku sungguh luar biasa dan indah, tetapi itu mengarahkanku pada kisah yang jauh lebih besar—kisah tentang kasih dan tujuan yang lebih besar.

Jeff dan Sally bersama Ryan yang masih bayi (Foto oleh Ryan Zies)

Tangan yang menopang kita semua

Aku menyadari bahwa di dalam hidup ini, Tuhan kita memiliki tujuan untuk tiap anak-anak-Nya. Tuhan melindungiku ketika aku dikandung dan bertumbuh dalam rahim ibuku.

Sebab Engkaulah yang membentuk buah pinggangku, menenun aku dalam kandungan ibuku. Aku bersyukur kepada-Mu oleh karena kejadianku dahsyat dan ajaib; ajaib apa yang Kaubuat, dan jiwaku benar-benar menyadarinya. Tulang-tulangku tidak terlindung bagi-Mu, ketika aku dijadikan di tempat yang tersembunyi, dan aku direkam di bagian-bagin bumi yang paling bawah; mata-Mu melihat selagi aku bakal anak, dan dalam kitab-Mu semuanya tertulis hari-hari yang akan dibentuk, sebelum ada satupun dari padanya.

Kisah di balik mengapa dan bagaimana ibuku mengandungku mungkin tak akan pernah kuketahui. Tetapi, apa yang akan selalu diketahui adalah bagaimana Tuhan menopang hidupku. Tuhan mengaruniakan keberanian pada ibu kandungku untuk melindungi dan menyelamatkanku di saat aku bisa saja diaborsi. Di dalam kedaulatan Allah, ibuku berjuang mengandungku sembilan bulan, merasakan sakit, gejolak emosi, kepedihan psikologis, hingga pertengkaran fisik untuk membiarkanku tetap lahir ke dunia. Ketidakmampuannya untuk merawatku kelak setelah aku lahir mendorongnya untuk menyerahkanku pada pilihan adopsi.

Ibu kandungku memberiku kesempatan untuk mengecap kehidupan yang lebih baik.

Singkat cerita, kisah hidupku bisa saja hanya berkutat tentang ditelantarkan di sebuah klinik di Korea Selatan. Tetapi, aku ditelantarkan untuk alasan yang lebih besar. Aku ditelantarkan untuk memenuhi tujuan Tuhan dalam hidupku. Matius 22:37 menunjukkan apa yang menjadi tujuan kita, di mana Yesus berkata, “Kasihilah Tuhan, Allahmu, dengan segenap hatimu dan dengan segenap jiwamu dan dengan segenap akal budimu.”

Keadaan hidup kita mungkin penuh dengan harapan yang tidak terwujud, duka, perjuangan, dan kesakitan. Tetapi, Tuhan mampu mengendalikannya dan merangkai cerita yang indah darinya. Tuhan merangkai kisah tentang aku dipilih-Nya dan menjadi kepunyaan-Nya. Tuhan mengizinkanku hidup dalam kemerdekaan karena mengetahui Dia dapat menggunakan segala keadaan sebagai cara untuk membawa kehidupan dan menunjukkan tujuan-Nya. Seiring aku menjalani hidupku sekarang, aku ingat bahwa aku dibentuk dengan “unik dan ajaib” untuk tujuan yang jelas di bumi ini. Setiap hal yang kualami hanyalah bagian dari perjalanan untuk mencapai tujuan itu, dan aku percaya Tuhan akan menggunakannya untuk kemuliaan-Nya.

Untuk kamu yang sedang membaca tulisan ini, kumohon ketahuilah kebenaran ini: Dunia ini akan mencoba memberitahumu siapakah dirimu. Kamu mungkin tergoda untuk melihat keadaanmu dan pengalaman-pengalamanmu untuk mencari tahu apa yang harus kamu percayai atau bagaimana seharusnya kamu hidup.

Tapi, aku mau kamu tahu bahwa Tuhan melihatmu. Kamu tidak sendirian. Dia telah mengenalmu jauh sebelum kehidupanmu dimulai. Keadaan yang kamu alami akan mengarahkanmu untuk meletakkan pandanganmu pada Dia yang menopangmu dalam tangan-Nya. Ketika kamu sungguh percaya pada Bapa Surgawi, tidak ada yang bisa menanggalkan identitas sejatimu. Kamu dikasihi. Kamu berharga. Kamu anak-Nya. Tuhan tidak pernah meninggalkanmu. Dia ada di sisimu di setiap saat hidupmu, dan itulah dirimu.

Tonton kisah adopsi Ryan secara lengkap di sini.

Lihat juga website pribadi Ryan, “Destined & Purposeful”, untuk mengetahui kisah-kisah lanjutan tentang ditelantarkan dan adopsi.

Baca Juga:

Bekerja Layaknya Seorang Atlet

Ketika kontrak kerjaku tidak diperpanjang, aku stres dan khawatir. Bagaimana aku bisa mencukupi kebutuhkan keluargaku? Tapi, lewat momen ini Tuhan mengajariku untuk memaknai pekerjaan dengan cara pandang yang lain.

Facebooktwittergoogle_plusreddit

Artikel ini termasuk dalam kategori 09 - September 2019: Memelihara Tubuh Kristus, Artikel, Kesaksian, Pena Kamu, Tema, Tema 2019

5 Komentar Kamu

  • artikel yang sangat menguatkan 😇 Praise To Our Lord JESUS CHRIST

  • Sangat setuju…dengan berserah pada rencana Tuhan dan kita jalani dengan sukacita tanpa bersungut2/cari kesalahan yg tidak ada ujungnya itu jauh lebih indah.dan berkenan bagi Tuhan.
    Terimakasih untuk kisah ini.semakin dikuatkan untuk menjalani hidup ini.😇😇😇
    Saya percaya rencana Tuhan lebih indah dari apa yg saya pikirkan.

  • Kisah hidup yg sgt inspirasi. 😊😊
    Terimakasih atas kisah ini, semakin saya percaya bahwa Allah itu baik dan Maha Adil. Saya yakin jauh lbh dari yg kita bayangkan Tuhan sdh sediakan.
    May God blessing us

  • iam so blessed. Lebih melihat identitas sejati didalam Tuhan drpd dunia. Menguatkan hati bahwa kita tidak pernah terluput dr padaNya. terimakasih artikel dan kisah hidup yg sangat memberkati ku. Tuhan beserta

  • This story make me faithfull fow walking with Jesus every time.
    Just Jesus make me have a joy and spirit from Holy Spirit when me encounter problem in my life.

Bagikan Komentar Kamu!