Sudah Matikah Iman Kita?

Info

Hari ke-14 | 30 Hari Saat Teduh bersama Kitab Yakobus
Baca Pengantar Kitab Yakobus di sini

Sudah Matikah Iman Kita?

Baca: Yakobus 2:14-17

2:14 Apakah gunanya, saudara-saudaraku, jika seorang mengatakan, bahwa ia mempunyai iman, padahal ia tidak mempunyai perbuatan? Dapatkah iman itu menyelamatkan dia?

2:15 Jika seorang saudara atau saudari tidak mempunyai pakaian dan kekurangan makanan sehari-hari,

2:16 dan seorang dari antara kamu berkata: “Selamat jalan, kenakanlah kain panas dan makanlah sampai kenyang!”, tetapi ia tidak memberikan kepadanya apa yang perlu bagi tubuhnya, apakah gunanya itu?

2:17 Demikian juga halnya dengan iman: Jika iman itu tidak disertai perbuatan, maka iman itu pada hakekatnya adalah mati.

Sudah Matikah Iman Kita?

Beberapa tahun yang lalu, aku membaca sebuah cerita di media sosial tentang seorang pendeta yang menyamar sebagai seorang tunawisma pada kunjungan pertamanya ke gereja yang akan ia pimpin. Dikisahkan bahwa hanya tiga orang dari 10.000 jemaat yang hadir menyapanya. Tidak ada yang menggubrisnya saat ia minta sedikit uang untuk membeli makanan. Saat ia hendak duduk di bangku barisan depan, para petugas penyambut tamu segera menyuruhnya pindah ke belakang.

Tibalah waktunya para majelis hendak memperkenalkan sang pendeta baru itu. Jemaat bertepuk tangan dan saling melihat kiri kanan, mereka sangat bersemangat ingin melihat pendeta baru mereka. Sang “tunawisma” pun maju ke depan dan memperkenalkan siapa ia sebenarnya. Ia mengambil pengeras suara lalu membacakan Matius 25:34-45. Dalam bagian itu, Yesus mengakhiri perumpamaan-Nya tentang domba dan kambing dengan berkata, “sesungguhnya segala sesuatu yang tidak kamu lakukan untuk salah seorang dari yang paling hina ini, kamu tidak melakukannya juga untuk Aku.”

Kisah itu kemudian dikabarkan sebagai kisah rekaan semata, tetapi prinsip-prinsip yang bisa dipelajari dari kisah tersebut masih relevan hingga sekarang: iman yang sejati harus disertai dengan belas kasihan dan tindakan nyata.

Bisa jadi sebagian kisah tersebut diinspirasi oleh bacaan Alkitab kita hari ini. Dalam suratnya, setelah membahas isu memandang muka di dalam gereja, rasul Yakobus bertanya, “Apakah gunanya, saudara-saudaraku, jika seseorang mengatakan, bahwa ia mempunyai iman, padahal ia tidak mempunyai perbuatan? Dapatkah iman itu menyelamatkan dia?” (ayat 14).

Di sini kita melihat Yakobus menarik hubungan yang tidak terpisahkan antara iman dan perbuatan. Ia menggambarkan skenario yang menggelikan tentang seseorang yang berkata kepada saudaranya yang kekurangan makanan dan tidak punya pakaian, “Selamat jalan, pakailah baju hangat dan makanlah sampai kenyang ya!” Namun, orang itu tidak berbuat apa-apa untuk membantu saudaranya memiliki baju hangat dan makanan yang cukup. Gambaran ini memperjelas prinsip yang hendak diajarkan Yakobus: iman, tanpa tindakan nyata itu mati (ayat 17). Mati—tidak bernyawa, tidak efektif, tidak berguna.

Dalam zaman media sosial sekarang, kita bisa melihat prinsip utama yang diajarkan Yakobus ini begitu nyata dalam berbagai situasi. Misalnya, kita mungkin mengetik #berdoauntukSuriah, tetapi mengabaikan keluarga pengungsi miskin yang baru saja pindah di dekat tempat tinggal kita. Mungkin saja kita mengetik #diberkati di bawah foto diri atau makanan yang kita santap, tetapi pada saat yang sama gagal meneruskan berkat itu kepada orang-orang yang membutuhkan. Mungkin pula kita membagikan video inspirasional yang mengisahkan pergumulan gereja yang dianiaya, tetapi kita sendiri tidak memberikan bantuan sama sekali kepada saudara-saudari seiman kita yang sedang dianiaya itu.

Aku percaya tantangan yang diberikan Yakobus kepada kita untuk hidup sebagai para murid Kristus yang sejati adalah tantangan untuk memastikan bahwa iman yang kita miliki di dalam pesan Injil melimpah keluar dalam perbuatan-perbuatan yang baik. Kita melakukannya bukan untuk mendapatkan perkenan Tuhan, melainkan karena kita begitu bersyukur atas pengorbanan Yesus dan terkagum-kagum atas kasih-Nya yang tak bersyarat kepada kita, sehingga kita tidak bisa tidak menyatakan keyakinan kita itu dalam tindakan-tindakan yang positif di tengah komunitas masyarakat tempat kita berada. —Caleb Young, Australia

Handlettering oleh Novia Jonatan

Pertanyaan untuk direnungkan

1. Bagaimana kita dapat memahami bacaan hari ini dalam terang bagian Alkitab lainnya seperti Efesus 2:8-9 yang mengatakan bahwa kita dibenarkan hanya oleh iman?

2. Bagaimana bacaan hari ini menolong kita untuk memahami dengan lebih baik iman sejati di dalam Yesus?

3. Adakah ketidakselarasan yang bisa terdeteksi antara iman dan perbuatan dalam hidup kita?

Bagikan jawaban atas perenunganmu ini di kolom komentar. Kiranya jawaban sobat muda dapat menjadi inspirasi dan berkat bagi orang lain.

Tentang Penulis:

Caleb Young, Australia | Caleb adalah seorang pecinta film, makanan, dan juga hiburan. Caleb lahir di Selandia Baru, dibesarkan di Kepulauan fiji, dan sekarang tinggal di Australia. Dia punya tiga buah paspor! Caleb suka bercerita, dia menuangkan ceritanya dalam bentuk video yang berkisah tentang pekerjaan Tuhan dalam kehidupan seseorang, ataupun menuliskannya dalam sebuah artikel. Terlebih dari segalanya, Caleb adalah seorang dewasa muda yang berjuang untuk menjadi serupa dengan Kristus, dan amat bersyukur memiliki Juruselamat yang begitu mengasihinya meskipun dia memiliki banyak kelemahan.

Baca 30 Hari Saat Teduh bersama Kitab Yakobus

Facebooktwittergoogle_plusreddit

Artikel ini termasuk dalam kategori Saat Teduh Kitab Yakobus, SaTe Kamu

6 Komentar Kamu

  • 1. Bagaimana kita dapat memahami bacaan hari ini dalam terang bagian Alkitab lainnya seperti Efesus 2:8-9 yang mengatakan bahwa kita dibenarkan hanya oleh iman?
    Jawab: Tuhan memang membenarkan kita berdasarkan iman namun beriman juga bukan sekadar percaya kepada Tuhan, banyak hal-hal yang diperintahkan untuk kita dan bukan hanya di dengar tapi untuk dilakukan juga dalam keidupan kita.

    2. Bagaimana bacaan hari ini menolong kita untuk memahami dengan lebih baik iman sejati di dalam Yesus?
    Jawab: bacaan ini mengingatkan kita untuk tidak sekedar percaya dan hanya mendengarkan isi firman Tuhan tapi juga untuk dinyatakan dalam sebuah tindakan

    3. Adakah ketidakselarasan yang bisa terdeteksi antara iman dan perbuatan dalam hidup kita?
    Jawab: Ada, Salah satu contoh kecilnya yaitu sebagian dari pembaca masih takut pada hal-hal berbau mistis 😀

  • Kita ada saat ini karena kasih karunia Tuhan, kita memperoleh keselamatan hanya didalam Tuhan, dan ketika kita memiliki Iman kepada Tuhan, kiranya kitapun mengikuti teladanNya.
    Iman yg disertai perbuatan kiranya kita miliki sebagai pengikut Tuhan, dan perlu kita ingat keselamatan itu ada dalam kehendak Allah.

  • Renungan pagi ini sangat mengena banget buat ku secara pribadi. Di sini aku di ingatkan setidkanya janganlah munafik. Sering kali org kristen yg saya lihat dengan mata kepala sndri dan mereka juga rekan saya. Pelayanan mereka baik bahkan sangat baik. Ada juga mereka yg sekolah penginjilan. Tapi maap mereka bukan org² yang dapat memberikan inspirasi yg baik ttg YESUS. Tapi sebaliknya mereka menjadi batu sandungan buat saya. Mll renungan hari ini, saya merasa di ingatkan jika kita harus apa adanya. Apa yg kita katakan itulah yang harus kita lakukan. Tak perlu melebihkan atau mengurangi sesuatu yang ada. Hidup apa adanya bersama KRISTUS itu di jamin indah dan nyaman seumur hidup tanpa perlu kuatir. Gbu

  • Saya merasa ditegur lewat firman Tuhan ini…
    Terima kasiih Tuhan

  • Beberapa hari ini diingatkan untuk terus memandang kepada Tuhan, beriman.. Menyadari bahwa hidup sepenuhnya ada dalam kendali Tuhan. Yang penting dalam semuanya itu adalah “melakukan” Firman. Firman hari ini menegur sy. Thanks

  • 1. Bagaimana kita dapat memahami bacaan hari ini dalam terang bagian Alkitab lainnya seperti Efesus 2:8-9 yang mengatakan bahwa kita dibenarkan hanya oleh iman?
    Iman tanpa perbuatan mati maka kita harus punya aksi nyata akan hal itu Amin

    2. Bagaimana bacaan hari ini menolong kita untuk memahami dengan lebih baik iman sejati di dalam Yesus?
    Iman bukan hanya perkataan perlu aksi ,seprti Tuhan bukan hanya berkata mengasihi tapi juga aksi yaitu menebus kita di kayu salib Halelluya
    3. Adakah ketidakselarasan yang bisa terdeteksi antara iman dan perbuatan dalam hidup kita?
    Kita hrus punya iman dan disertai perbuatan agar selaras
    Kalau tidak akan seperti orang munafik yang hanya berkata tanpa aksi
    Bisa terdeteksi ketidak selarasan itu jika kita mengoreksi diri kembali dengan baik sudahkah kita melakukan Iman atau membiarkan iman itu diam saja dan mati
    Halelluya Teguran yang keras Terimaksih Amin Tuhan Memberkati

Bagikan Komentar Kamu!