Apakah Kamu Mengandalkan Kekayaanmu?

Info

Hari ke-26 | 30 Hari Saat Teduh bersama Kitab Yakobus
Baca Pengantar Kitab Yakobus di sini

Apakah Kamu Mengandalkan Kekayaanmu?

Baca: Yakobus 5:1-6

5:1 Jadi sekarang hai kamu orang-orang kaya, menangislah dan merataplah atas sengsara yang akan menimpa kamu!

5:2 Kekayaanmu sudah busuk, dan pakaianmu telah dimakan ngengat!

5:3 Emas dan perakmu sudah berkarat, dan karatnya akan menjadi kesaksian terhadap kamu dan akan memakan dagingmu seperti api. Kamu telah mengumpulkan harta pada hari-hari yang sedang berakhir.

5:4 Sesungguhnya telah terdengar teriakan besar, karena upah yang kamu tahan dari buruh yang telah menuai hasil ladangmu, dan telah sampai ke telinga Tuhan semesta alam keluhan mereka yang menyabit panenmu.

5:5 Dalam kemewahan kamu telah hidup dan berfoya-foya di bumi, kamu telah memuaskan hatimu sama seperti pada hari penyembelihan.

5:6 Kamu telah menghukum, bahkan membunuh orang yang benar dan ia tidak dapat melawan kamu.

Apakah Kamu Mengandalkan Kekayaanmu?

Sejak zaman pacaran, aku dan suamiku sudah berpikir untuk pindah kembali ke negara asalku. Kami sangat menyukai masyarakat dan budayanya, tetapi yang lebih penting lagi, kami melihat kesempatan untuk memberitakan Injil di sana—banyak orang mulai lebih terbuka untuk menerima Injil karena perubahan iklim politik yang ada.

Atas pemeliharaan Tuhan, tabungan kami perlahan terus bertambah. Akhirnya, kami punya cadangan dana untuk kebutuhan hidup selama beberapa bulan. Tampaknya sudah tiba waktunya untuk pindah. Namun, entah bagaimana kami mulai berpikir ulang. Apakah tabungan kami ini benar sudah cukup? Haruskah kami menunggu sebentar lagi? Kami mulai tergoda untuk tetap tinggal dan terus menambah kekayaan kami. Pekerjaan yang sudah mapan menjanjikan kestabilan finansial bagi keluarga kami. Sudah tentu kami dapat memberitakan Injil tanpa pindah negara, kami mencoba membenarkan pikiran kami. Jika harus meninggalkan semuanya dan pindah ke belahan dunia yang lain, bagaimana hidup kami nanti? Mungkin butuh bertahun-tahun lamanya untuk kami bisa menabung lagi sebanyak ini.

Alkitab berbicara sangat jelas tentang bagaimana kekayaan dapat menghalangi kita mendekat kepada Tuhan. Yesus berkata, “Lebih mudah seekor unta melewati lobang jarum dari pada seorang kaya masuk ke dalam Kerajaan Allah” (Markus 10:25). Aku dan suami bukanlah orang yang benar-benar kaya-raya, tetapi kami tahu bagaimana rasanya tergoda untuk mengandalkan kekayaan materi lebih dari Tuhan.

Dalam suratnya, Yakobus memberikan peringatan keras terkait dosa-dosa yang secara spesifik mudah menjatuhkan orang yang kaya. Nada kemarahan Yakobus menunjukkan betapa seriusnya dosa-dosa tersebut. Kita diingatkan untuk tidak menoleransi dosa keserakahan (mengumpulkan kekayaan demi memuaskan hasrat diri sendiri) dan dosa ketidakadilan (memakai kekayaan untuk menekan orang lain) di dalam diri kita.

Dalam ayat 2, 3, dan 5, Yakobus menegur mereka yang “telah mengumpulkan harta pada hari-hari yang sedang berakhir” dan memperingatkan pembacanya untuk tidak hidup “berfoya-foya di bumi”. Dengan ilustrasi yang kuat seperti, “kekayaanmu sudah busuk”, “pakaianmu telah dimakan ngengat” (ayat 2), Yakobus memperingatkan bahwa kekayaan tidak akan bertahan selamanya, dan kita akan dihakimi menurut cara kita hidup.

Perkataan Yakobus menggemakan perkataan Yesus yang mengajar kita, “…kumpulkanlah bagimu harta di sorga; di sorga ngengat dan karat tidak merusakkannya dan pencuri tidak membongkar serta mencurinya. Karena di mana hartamu berada, di situ juga hatimu berada.” (Matius 6:20-21).

Meskipun kita harus bekerja dengan rajin (Kolose 3:23), tujuan kita seharusnya bukan untuk menimbun kenyamanan dan kesenangan diri sendiri. Aku dan suamiku terus diingatkan bahwa tak peduli berapa banyak uang yang kami tabung—pada akhirnya tidak berarti sama sekali dibandingkan dengan kekekalan. Namun, bila kami bisa memakainya untuk memberitakan Injil, kekayaan itu dapat menghasilkan buah-buah yang kekal.

Teguran kedua Yakobus ditujukan kepada mereka yang mengambil keuntungan dari orang-orang miskin. Yakobus mengecam mereka yang menahan upah para pekerja dan juga mereka yang membunuh sesamanya (ayat 4-6). Menurut banyak penafsir Alkitab, kata “membunuh” di sini kemungkinan menunjukkan tindakan para tuan tanah kaya yang memakai pengadilan untuk merampas rumah orang-orang miskin—mereka yang tidak berdaya untuk melawan hukum.

Di zaman sekarang ini orang pun mudah memanfaatkan sesamanya yang tidak mampu demi keuntungan pribadi. Adakalanya para pekerja terlalu dituntut bekerja lebih atau dibayar terlalu rendah. Yakobus mengingatkan kita untuk berhati-hati dalam mata pencaharian kita, pastikan kita tidak mengambil hak sesama dalam prosesnya.

Di Perjanjian Lama, Tuhan memerintahkan orang Israel memperhatikan kebutuhan orang-orang miskin dan tidak hanya sibuk dengan kepentingan pribadi (Ulangan 24:19-22). Hukum itu diberikan Tuhan sendiri: “Haruslah kauingat, bahwa engkaupun dahulu budak di Mesir dan engkau ditebus TUHAN, Allahmu, dari sana; itulah sebabnya aku memerintahkan engkau melakukan hal ini” (Ulangan 24:18).

Sama seperti Tuhan menyelamatkan bangsa Israel dari perbudakan Mesir, Tuhan juga telah menyelamatkan kita dari perbudakan dosa. Bagaimana bisa kita terus memperbudak orang lain dengan mengambil keuntungan dari mereka? Marilah kita menyatakan kasih kepada sesama melalui penggunaan harta milik kita—karena Tuhan sudah lebih dahulu mengasihi kita. —Christine Emmert, Amerika Serikat

Handlettering oleh Oei Kristina

Pertanyaan untuk direnungkan

1. Pernahkah kamu terlalu mengandalkan kekayaanmu?

2. Pernahkah kamu mengambil keuntungan dari seseorang yang lebih kurang beruntung darimu, dalam cara kamu mendapatkan atau menggunakan uang?

3. Bagaimana cara kamu bisa memakai harta milikmu untuk tujuan-tujuan Tuhan?

Bagikan jawaban atas perenunganmu ini di kolom komentar. Kiranya jawaban sobat muda dapat menjadi inspirasi dan berkat bagi orang lain.

Tentang Penulis:

Christine Emmert | Christine adalah seorang pengikut Kristus, pecinta buku dan makanan. Hidup ini indah, katanya, dan setiap hembusan nafas adalah pengingat bahwa di dalam segala keadaan Tuhan itu selalu baik. Dia dan suaminya sedang membangun sebuah keluarga yang mencari Kristus dan menjadi terang dan garam di antara bangsa-bangsa. Ezra 7:10 adalah ayat favoritnya.

Baca 30 Hari Saat Teduh bersama Kitab Yakobus

Facebooktwittergoogle_plusreddit

Artikel ini termasuk dalam kategori Saat Teduh Kitab Yakobus, SaTe Kamu

9 Komentar Kamu

  • 1. Pernah
    2. Tidak pernah
    3. Dengan persembahan dan perpuluhan, juga sumbangan kesaudara” kita yang kekurangan ( yatim piatu, orang sakit, dll)

  • 1. Pernah dan sampai saat ini sayapun masih kadang mengandalkan
    2. sepertinya pernah
    3. Menolong sesama memberi berkat mendoakan sesama meskipun hal itu masih sangat jarang saya lakukan

  • Terimaksih atas firman dan renungan yg di berikan.. sanggat bermbermna sekali

  • Ellynda Rusdiana Dewi

    Amen
    1. Tidak pernah, 2. Tidak pernah, 3. Memberikan perpuluhan, membantu dgn memberi ika dijalan bertemu dgn orang cacat,,org tak mampu, dan lebih sering membantu adik atau kakak yg tidak bisa berkerja.
    GBu n fam

  • 1. Pernahkah kamu terlalu mengandalkan kekayaanmu?
    Saya rasa pernah tanpa sadar
    2. Pernahkah kamu mengambil keuntungan dari seseorang yang lebih kurang beruntung darimu, dalam cara kamu mendapatkan atau menggunakan uang?
    Tidk pernh sya rasa
    3. Bagaimana cara kamu bisa memakai harta milikmu untuk tujuan-tujuan Tuhan?
    Selalu bersyukur kepada Tuhan dan tdk lupa memberikan perpuluhan

  • – Tidak pernah, karena semua yg kita miliki hanya titipan dan hanya sementara
    -Tidak pernah, sy tdk mau menerima yg bukan hak saya.
    -Memberkan yg sdh haknya Tuhan, dan janji iman. Juga bisa menjadi saluran berkat bagi orang² di sekitar kita.

  • 1. Tdk pernah
    2. Tidak pernah
    3. Membantu yg menurut sy perlu di bantu, selain persembahan ke gereja

  • 1. Pernah, dan mungkin sering (tanpa sadar)
    2. Pernah, dengan cara menawar dagangan di Pasar dengan harga semurah mungkin, kemudian diingatkan oleh teman bahwa pedagang di Pasar itu mengambil keuntungan tidak seberapa sebaiknya kita pembeli jangan menawar lagi. Di suatu waktu berikutnya saya belanja tanpa menawar, setibanya di rumah saya lihat belanjaan saya busuk (pedagangnya menipu saya?).Sejak saat itu saya menghindari belanja di Pasar karena tidak percaya diri dan tidak percaya orang lain. Saya berdoa kiranya Tuhan terus berikan saya hikmat dalam pembelajaran kehidupan ini.
    3. Donasi melalui kitabisa.com, memberikan persembahan misi (di gereja), menjadi donatur untuk kegiatan amal/pelayanan mahasiswa.

  • 1. tidak pernah. 2. tidak pernah. 3. dengan cara memuliakan Tuhan.

Bagikan Komentar Kamu!