4 Pergumulan yang Mungkin Dihadapi oleh Pendeta Gerejamu Lebih Daripada yang Kamu Pikirkan

Info

Oleh Jacob Ng*, Singapura
Artikel asli dalam bahasa Inggris: 4 Ways Your Pastor Might Be Struggling More Than You Think

*Jacob adalah seorang hamba Tuhan di Redemption Hill Church, Singapura, juga seorang suami bagi Yvonne, dan ayah bagi Jed dan Justus. Jacob kagum dan bersyukur bahwa Tuhan melayakkannya mengemban tanggung jawab ini. Dia berjuang untuk mengasihi Tuhan dengan cara menikmati dan mengucap syukur atas setiap anugerah yang Tuhan berikan kepadanya setiap hari.

Ketika berita mengenai bunuh diri pendeta Andrew Stoecklein dari Gereja Inland Hills di Amerika merebak, seorang temanku mengirimiku pesan. Dia merasa khawatir akan keadaanku. Dalam pesan itu, dia mengapresiasi kerjaku dan bertanya bagaimana kabarku. Apa yang temanku lakukan ini kupikir adalah tindakan yang baik, yang dipicu oleh rasa kaget yang juga dialami oleh banyak orang lainnya di dunia. Bagaimana mungkin seorang pendeta yang terlihat “baik-baik saja”, ternyata merasa sangat tertekan akibat beban pelayanan pastoral dan pergumulan pribadinya hingga dia memutuskan untuk mengakhiri hidupnya.

Kita hidup di zaman yang menjunjung celebrity culture, di mana kita semua memiliki kecenderungan untuk memberi perhatian lebih kepada orang-orang yang bertalenta, yang dikenal baik, dan yang punya pengaruh. Di dalam konteks gereja, orang-orang Kristen pun melakukan hal itu. Kita menghormati pemimpin yang berdedikasi dan berbakat, tetapi rasa hormat ini seringkali berkembang menjadi gambaran-gambaran yang tidak realistis. Kenyataannya adalah, pendeta merupakan manusia yang tak sempurna—lemah, dan bisa berbuat salah seperti manusia umumnya.

Injil yang disampaikan oleh para pendeta adalah juga Injil yang mereka butuhkan dan andalkan setiap harinya. Tidak peduli seberapa lama kita menjadi orang Kristen, setiap kita—pendeta atau bukan—selalu membutuhkan dukungan dari sesama anggota tubuh Kristus hingga tiba harinya ketika kita memasuki kemuliaan Tuhan.

Kamu mungkin terkejut, tetapi inilah empat kemungkinan yang mungkin pendetamu sedang gumulkan lebih dari apa yang kamu pikirkan.

1. Kebanggaan dan kepercayaan pada diri sendiri

Banyak pendeta bergumul dengan ekspektasi yang diberikan oleh orang-orang yang mengaguminya—dan mereka berusaha keras untuk memenuhi semua ekspektasi tersebut. Jika dilihat lebih dalam, mungkin mereka melakukan itu karena digerakkan oleh kebutuhan akan penerimaan, atau takut mengecewakan orang lain. Sayangnya, para pendeta bisa sulit menyadarinya karena pergumulan yang menimbulkan rasa gelisah itu berakar pada harga diri dan kepercayaan pada diri sendiri. Suatu tindakan yang awalnya dimulai dari keinginan tulus untuk melayani gereja tanpa pamrih, seiring berjalannya waktu dapat berubah menjadi hal yang digunakan untuk menilai diri sendiri. Beban dari pemikiran “semuanya bergantung padaku” bisa sangat menghancurkan.

Sebagai anggota gereja, adalah penting bagi kita untuk melihat pendeta kita sebagai orang yang “memperlengkapi orang-orang kudus bagi pekerjaan pelayanan, bagi pembangunan tubuh Kristus, sampai kita semua telah mencapai kesatuan iman dan pengetahuan yang benar tentang Anak Allah, kedewasaan penuh, dan tingkat pertumbuhan yang sesuai dengan kepenuhan Kristus” (Efesus 4:12-13). Meskipun bukan hal yang salah untuk menghargai dan menghormati pendeta, kita harus memiliki pemahaman bahwa pelayanan mereka bukan untuk menuntun kita kepada mereka, tetapi kepada Kristus.

2. Pernikahan dan keluarga

Suatu kali, ada seseorang mengutarakan pendapatnya kepada istriku. Katanya, betapa diberkatinya istriku karena menikahi seorang pendeta. Kami berdua lalu tertawa. Aku berpikir, andai saja mereka mengetahui kekurangan-kekurangan kami dan bagaimana kami bergumul dalam masalah-masalah pernikahan sehari-hari seperti halnya yang orang lain juga alami.

Aku pernah berbincang dengan cukup banyak pendeta dan dari sinilah aku tahu bahwa memimpin sebuah gereja bisa jadi lebih mudah daripada mengurus keluarga kita sendiri dengan baik. Aku bisa menggunakan kemampuan aktif mendengarku dengan baik ketika seseorang menghampiriku di kantor gereja, tetapi di ujung hari aku berjuang untuk melakukan hal yang sama kepada istriku. Meskipun aku yakin 100 persen dalam hatiku bahwa istri dan anak-anakku adalah orang yang paling kusayangi, tindakanku seringkali menunjukkan hal yang sebaliknya. Contohnya, pernah terjadi masa-masa di mana aku mengorbankan waktuku untuk keluarga demi pelayanan. Bahkan, ketika aku secara fisik sedang berada dengan keluargaku, pikiranku bisa saja berada di planet lain.

Selama beberapa tahun belakangan, aku bersyukur atas istriku yang menerimaku pada masa-masa terburukku, yang bahkan masa itu tidak aku sadari. Kami telah menangis, berdoa, mengungkapkan isi hati, bertobat dari dosa-dosa, dan menaruh iman kami pada Kristus lagi dan lagi sembari berusaha mengatasi masalah-masalah kami. Kami memberikan kesaksian tentang kasih Allah yang setia menjaga pernikahan kami dalam anugerah-Nya, dan kami akan terus bergantung pada kasih itu.

Alih-alih berasumsi bahwa pendeta kita dan keluarganya “baik-baik saja”, mungkin kita bisa meluangkan waktu kita untuk memberikan semangat dan mengingatkan pendeta kita untuk memprioritaskan dan mengasihi keluarganya dengan baik.

Mungkin, kita juga harus mengambil inisiatif untuk menuntun kehidupan anak-anak pendeta kita kepada Kristus dengan perbuatan dan perkataan kita. Pendeta kita dan keluarganya membutuhkan anugerah, kasih, dukungan, dan bantuan yang sama seperti anggota jemaat lain di dalam gereja kita.

3. Kelelahan emosional

Kebanyakan pengkhotbah lebih bisa mengajarkan kebenaran daripada melakukannya. Contohnya, “serahkanlah segala kekuatiranmu kepada-Nya” (1 Petrus 5:7), adalah contoh klasik. Kekhawatiran dan beban emosionalku seringkali masih menempel dalam diriku meskipun aku sudah berusaha keras untuk menyerahkannya pada Tuhan.

Di usiaku yang ke-37 tahun, aku masih merasa sehat dan kuat secara fisik. Yang membuatku lelah sebenarnya bukanlah kelelahan fisik, tapi keletihan secara emosional yang datang dari penggembalaan dan berkhotbah. Aku bergumul mencari kata-kata apa yang tepat untuk menguatkan mereka yang mengalami penderitaan yang sulit dibayangkan, menanggung beban mereka yang bergumul dengan rasa kehancuran yang mendalam, menenangkan diriku untuk merespons dengan santun kepada mereka yang sulit dan seringkali menyakiti hati orang (baik disengaja maupun tidak), dan merenungkan kembali kesalahan-kesalahan apa yang telah kubuat. Pada suatu hari yang penuh tantangan, aku bisa merasa sangat terbebani oleh gelombang emosi dan pikiran yang membuatku kesulitan untuk melakukan atau mendoakan sesuatu. Ketika aku berkata bahwa Tuhan memilih mereka yang lemah dan tidak mengerti sepertiku untuk melakukan pekerjaan-Nya, aku benar-benar mengatakannya dari lubuk hatiku.

Setelah semua perkataanku ini, mohon jangan berhenti datang kepada kami (para pendeta) dengan beban-beban kalian! Mengasihi dan mengurus jemaat dengan baik adalah beban yang semua pendeta tanggung dengan senang hati. Namun, ingatkanlah kami untuk beristirahat dengan baik, dan berpengertian ketika kami sedang tidak dapat dijangkau.

Ketahuilah bahwa pendetamu tidak selalu memiliki semua jawaban atas pertanyaan-pertanyaan sulit dalam hidup. Mengertilah juga bahwa dia tidak akan bisa memenuhi semua ekspektasimu. Terakadang, dia mungkin membutuhkan satu sampai dua hari untuk membalas email atau pesanmu. Pada saat kamu melihat pendetamu mengalami kesulitan dalam menjalani pelayanannya, pemberian terbaik yang bisa kamu berikan bisa jadi adalah untuk tetap yakin bahwa pendetamu sedang berusaha sebaik mungkin. Dia bukan sedang tidak peduli.

4. Kondisi kesehatan mental

Menurut Institut Kesehatan Mental Singapura, sekitar 5,8 persen orang dewasa di Singapura menderita penyakit bernama Gangguan Depresi Mayor pada suatu masa dalam hidupnya. Gereja-gereja di Singapura (dan di tempat-tempat lainnya di seluruh dunia) terlihat kurang memperlengkapi dirinya untuk mengerti dan menolong mereka yang mengalami masalah kesehatan mental yang serius. Aku tidak berkata bahwa gereja bertanggung jawab untuk memberikan pengobatan dan penyembuhan. Tapi, kita perlu memiliki pemahaman mendasar tentang masalah penting ini untuk menyadari gejala-gejala yang timbul untuk kemudian kita dapat memberikan bimbingan tentang di mana kita dapat mencari pertolongan yang tepat.

Beberapa gereja yang hiper-spiritual mungkin akan langsung menghubungkan gejala-gejala ini dengan kuasa Iblis. Dan, gereja-gereja yang sangat konservatif mungkin akan menjauhkan diri dari psikolog, psikiater, dan penggunaan obat. Kesenjangan ini, digabungkan dengan ketiga poinku sebelumnya, bisa menjadi alasan mengapa beberapa pendeta mungkin saja secara diam-diam mengalami pergumulan kesehatan mental, seperti depresi dan gangguan kegelisahan, yang dapat terjadi tanpa disadari oleh gereja selama bertahun-tahun. Biasanya gangguan kesehatan mental ini baru terdeteksi ketika masalah besar atau tragis terjadi. Aku berdoa agar gereja kita dapat bertumbuh dalam pengertian dan penerapan teologi Injil yang baik untuk menghadapi masalah-masalah rumit kehidupan di dalam dunia kita yang rusak ini.

Di gereja kami, kami bekerjasama dengan sebuah pelayanan konseling Kristen dan secara berkala mengundang para pemimpin dan jemaat untuk mengikuti kelas online yang mereka adakan. Pelayanan konseling tersebut menawarkan cara-cara praktis yang memiliki dasar yang baik secara teologis untuk membantu kami memenuhi kebutuhan terkait konseling. Jika gerejamu memiliki akses pada hal-hal ini, aku mendorongmu untuk memperlengkapi dirimu dan belajar lebih lagi tentang bagaimana kita dapat memberikan dukungan terbaik untuk satu sama lain dalam menghadapi berbagai tantangan yang kita temui dalam hidup.

Penutup

Jika aku terkesan seperti orang yang sedang mengeluh tentang gereja atau pekerjaanku sebagai pendeta, itu adalah hal yang tidak benar. Aku mencintai pekerjaanku sebagai pendeta. Aku merasa diberikan keistimewaan bahwa Tuhan memanggilku untuk menjalani panggilan memberitakan berita terbaik yang pernah ada—berita tentang Penebus yang datang untuk menyelamatkanku dari diriku dan memulihkan kebobrokan dunia ini. Itulah obat yang terbaik dan abadi untuk menyembuhkan segala masalah kita.

Untuk mengasihi dan memperhatikan pendeta kita dengan baik, kita tidak boleh berasumsi bahwa kita mengerti sepenuhnya seberapa besar dosa-dosa telah mempengaruhi kita. Dosa bukan hanya mempengaruhi tindakan atau sikap, tapi juga mempengaruhi hati dan kasih kita. Asumsi salah inilah yang dapat membutakan orang yang memiliki karunia rohani sekalipun.

Maka itu, pendeta membutuhkan kasih, doa, dan dukunganmu. Mereka perlu diingatkan terus menerus untuk mencari kelegaan dan harapan di dalam Kristus saja. Mereka perlu ditunjukkan kepada Kabar Baik yang mereka sampaikan berulang kali.

Tidak ada satupun dari kita yang tidak berdosa. Hanya Yesus sajalah, Sang Pahlawan yang tak berdosa. Pendetamu bisa saja mengisahkan kisah tentang Ysus dengan sangat baik, namun dia harus benar-benar “memegang” kisah itu dalam lubuk hatinya.

Artikel diterjemahkan oleh Arie Yanuardi

Baca Juga:

Bagaimana Aku Bisa Melayani dengan Sikap Hati yang Benar?

Pada suatu waktu, aku pernah melayani di tujuh pelayanan dan menghadiri lima rapat gereja dalam satu akhir pekan. Aku tidak sedang berusaha menunjukkanmu betapa sucinya aku. Justru, aku sedang memberitahumu betapa konyolnya aku.

Facebooktwittergoogle_plusreddit

Artikel ini termasuk dalam kategori Aku & Saudara Seiman: Perjalanan untuk Saling Menguatkan, Artikel, Pena Kamu, Tema, Tema 2018

Ayo berikan komentar yang pertama!

Bagikan Komentar Kamu!