Takkan Dicengkeram

Info

Rabu, 24 Oktober 2018

Takkan Dicengkeram

Baca: Kisah Para Rasul 2:22-36

2:22 Hai orang-orang Israel, dengarlah perkataan ini: Yang aku maksudkan, ialah Yesus dari Nazaret, seorang yang telah ditentukan Allah dan yang dinyatakan kepadamu dengan kekuatan-kekuatan dan mujizat-mujizat dan tanda-tanda yang dilakukan oleh Allah dengan perantaraan Dia di tengah-tengah kamu, seperti yang kamu tahu.

2:23 Dia yang diserahkan Allah menurut maksud dan rencana-Nya, telah kamu salibkan dan kamu bunuh oleh tangan bangsa-bangsa durhaka.

2:24 Tetapi Allah membangkitkan Dia dengan melepaskan Dia dari sengsara maut, karena tidak mungkin Ia tetap berada dalam kuasa maut itu.

2:25 Sebab Daud berkata tentang Dia: Aku senantiasa memandang kepada Tuhan, karena Ia berdiri di sebelah kananku, aku tidak goyah.

2:26 Sebab itu hatiku bersukacita dan jiwaku bersorak-sorak, bahkan tubuhku akan diam dengan tenteram,

2:27 sebab Engkau tidak menyerahkan aku kepada dunia orang mati, dan tidak membiarkan Orang Kudus-Mu melihat kebinasaan.

2:28 Engkau memberitahukan kepadaku jalan kehidupan; Engkau akan melimpahi aku dengan sukacita di hadapan-Mu.

2:29 Saudara-saudara, aku boleh berkata-kata dengan terus terang kepadamu tentang Daud, bapa bangsa kita. Ia telah mati dan dikubur, dan kuburannya masih ada pada kita sampai hari ini.

2:30 Tetapi ia adalah seorang nabi dan ia tahu, bahwa Allah telah berjanji kepadanya dengan mengangkat sumpah, bahwa Ia akan mendudukkan seorang dari keturunan Daud sendiri di atas takhtanya.

2:31 Karena itu ia telah melihat ke depan dan telah berbicara tentang kebangkitan Mesias, ketika ia mengatakan, bahwa Dia tidak ditinggalkan di dalam dunia orang mati, dan bahwa daging-Nya tidak mengalami kebinasaan.

2:32 Yesus inilah yang dibangkitkan Allah, dan tentang hal itu kami semua adalah saksi.

2:33 Dan sesudah Ia ditinggikan oleh tangan kanan Allah dan menerima Roh Kudus yang dijanjikan itu, maka dicurahkan-Nya apa yang kamu lihat dan dengar di sini.

2:34 Sebab bukan Daud yang naik ke sorga, malahan Daud sendiri berkata: Tuhan telah berfirman kepada Tuanku:

2:35 Duduklah di sebelah kanan-Ku, sampai Kubuat musuh-musuh-Mu menjadi tumpuan kaki-Mu.

2:36 Jadi seluruh kaum Israel harus tahu dengan pasti, bahwa Allah telah membuat Yesus, yang kamu salibkan itu, menjadi Tuhan dan Kristus.”

Karena tidak mungkin [Yesus] tetap berada dalam kuasa maut itu. —Kisah Para Rasul 2:24

Takkan Dicengkeram

Ketika berenang bersama teman-teman di Teluk Mexico, Caitlyn bertemu seekor hiu yang kemudian mencaplok kedua kakinya dan menarik tubuhnya. Caitlyn melawan dengan meninju hidung hiu tersebut. Ikan pemangsa itu pun melepaskan gigitannya dan akhirnya berenang menjauh. Ikan hiu itu tidak mampu untuk terus menahan Caitlyn dalam cengkeramannya, meskipun gigitan itu menimbulkan banyak luka dan membuat Caitlyn harus dirawat dengan lebih dari seratus jahitan.

Cerita itu mengingatkan saya pada fakta bahwa Yesus telah mengalahkan maut dengan telak dan menghabisi kuasanya yang mengintimidasi dan mengalahkan pengikut-pengikut-Nya. Petrus berkata, “Karena tidak mungkin [Yesus] tetap berada dalam kuasa maut itu” (Kis. 2:24).

Petrus menyampaikan kata-kata tersebut kepada orang banyak di Yerusalem. Mungkin banyak di antara mereka adalah orang yang sama yang pernah berteriak, “Salibkan Dia!” untuk mendakwa Yesus (Mat. 27:22). Akibatnya, para tentara Romawi memakukan Yesus pada kayu salib dan menggantung-Nya di sana sampai mereka yakin bahwa Dia sudah mati. Tubuh Yesus lalu dibawa ke makam tempat Dia dikuburkan selama tiga hari sampai Allah membangkitkan-Nya. Setelah kebangkitan Yesus, Petrus dan murid-murid lainnya berbincang dan makan bersama-Nya, dan setelah empat puluh hari, mereka melihat-Nya naik ke surga (Kis. 1:9).

Kehidupan Yesus di bumi berakhir dengan penderitaan fisik dan siksaan batin, tetapi akhirnya kuasa Allah menaklukkan maut. Karena itu, maut—atau pergumulan apa pun—tak mampu mencengkeram kita selamanya. Suatu hari nanti, semua orang percaya akan mengalami kehidupan kekal yang utuh di dalam hadirat-Nya. Perhatian yang kita pusatkan pada masa depan itulah yang akan menolong kita mengalami kemerdekaan pada masa kini. —Jennifer Benson Schuldt

Ya Tuhan Yesus, kemenangan-Mu atas kematian memberiku pengharapan! Aku memuji-Mu karena Engkau mati dan bangkit supaya aku beroleh hidup kekal.

Cengkeraman maut tidak akan sanggup mengalahkan kuasa Allah.

Bacaan Alkitab Setahun: Yeremia 3-5; 1 Timotius 4

Facebooktwittergoogle_plusreddit

Artikel ini termasuk dalam kategori Santapan Rohani, SaTe Kamu

44 Komentar Kamu

Bagikan Komentar Kamu!