Pengharapan Sejati

Kamis, 25 Januari 2018

Pengharapan Sejati

Baca: Roma 5:1-11

5:1 Sebab itu, kita yang dibenarkan karena iman, kita hidup dalam damai sejahtera dengan Allah oleh karena Tuhan kita, Yesus Kristus.

5:2 Oleh Dia kita juga beroleh jalan masuk oleh iman kepada kasih karunia ini. Di dalam kasih karunia ini kita berdiri dan kita bermegah dalam pengharapan akan menerima kemuliaan Allah.

5:3 Dan bukan hanya itu saja. Kita malah bermegah juga dalam kesengsaraan kita, karena kita tahu, bahwa kesengsaraan itu menimbulkan ketekunan,

5:4 dan ketekunan menimbulkan tahan uji dan tahan uji menimbulkan pengharapan.

5:5 Dan pengharapan tidak mengecewakan, karena kasih Allah telah dicurahkan di dalam hati kita oleh Roh Kudus yang telah dikaruniakan kepada kita.

5:6 Karena waktu kita masih lemah, Kristus telah mati untuk kita orang-orang durhaka pada waktu yang ditentukan oleh Allah.

5:7 Sebab tidak mudah seorang mau mati untuk orang yang benar–tetapi mungkin untuk orang yang baik ada orang yang berani mati–.

5:8 Akan tetapi Allah menunjukkan kasih-Nya kepada kita, oleh karena Kristus telah mati untuk kita, ketika kita masih berdosa.

5:9 Lebih-lebih, karena kita sekarang telah dibenarkan oleh darah-Nya, kita pasti akan diselamatkan dari murka Allah.

5:10 Sebab jikalau kita, ketika masih seteru, diperdamaikan dengan Allah oleh kematian Anak-Nya, lebih-lebih kita, yang sekarang telah diperdamaikan, pasti akan diselamatkan oleh hidup-Nya!

5:11 Dan bukan hanya itu saja! Kita malah bermegah dalam Allah oleh Yesus Kristus, Tuhan kita, sebab oleh Dia kita telah menerima pendamaian itu.

Roh itu bersaksi bersama-sama dengan roh kita, bahwa kita adalah anak-anak Allah.—Roma 8:16

Pengharapan Sejati

Baru-baru ini saya mengunjungi Empire State Building bersama seorang teman. Antrean masuknya terlihat pendek—hanya di sepanjang blok dan di seputar tikungan. Namun saat memasuki gedungnya, kami menemukan orang-orang berbaris sepanjang lobi, menyusuri tangga, hingga masuk ke suatu ruangan. Di balik setiap tikungan, kami melihat bahwa ternyata tujuan kami masih jauh.

Berbagai tempat atraksi dan wahana taman hiburan memang mengatur keramaian pengunjungnya dengan jeli supaya antreannya terlihat lebih pendek. Namun, kita bisa jadi kecewa ketika merasa tidak semakin dekat dengan tujuan kita walaupun kita telah lama mengantre.

Dalam hidup ini, terkadang kita mengalami kekecewaan yang jauh lebih berat. Pekerjaan yang kita idam-idamkan tidak terwujud; teman-teman yang kita andalkan mengecewakan kita; hubungan romantis yang coba kita kembangkan harus kandas di tengah jalan. Namun, dalam segala hal yang mengecewakan itu, firman Allah memberikan kebenaran yang menguatkan tentang pengharapan kita di dalam Dia. Rasul Paulus menuliskan, “Kesengsaraan itu menimbulkan ketekunan, dan ketekunan menimbulkan tahan uji dan tahan uji menimbulkan pengharapan. Dan pengharapan tidak mengecewakan, karena kasih Allah telah dicurahkan di dalam hati kita oleh Roh Kudus yang telah dikaruniakan kepada kita” (Rm. 5:3-5).

Ketika kita mempercayai Allah, Dia membisikkan kebenaran itu kepada kita melalui Roh-Nya. Dia meyakinkan kita bahwa kita dikasihi-Nya apa adanya dan suatu hari kelak kita akan bersama-Nya—terlepas dari apa pun rintangan yang kita hadapi. Di dalam dunia yang sering mengecewakan kita, alangkah indahnya menyadari bahwa Allah telah memberikan kepada kita pengharapan yang sejati. —James Banks

Ya Abba, Bapa, terima kasih karena aku dapat selalu mempercayai kasih-Mu yang sempurna dan tak berkesudahan.

Di dalam Kristus, orang yang putus asa akan menemukan pengharapan.

Bacaan Alkitab Setahun: Keluaran 12–13; Matius 16

Desain gambar oleh WarungSaTeKaMu & Dian Trisna

Bagikan Konten Ini
54 replies
Newer Comments »
  1. Asnath Dewi Tetehuka
    Asnath Dewi Tetehuka says:

    ditambah lagi, pengharapan kita sangat pasti, ga ada tuh istilah di php-in… Tuhan bisa pakai siapa dan apa pun untuk menyemangati dan menguatkan disaat kita dikecewakan org, untuk bangkit dan bersandar penuh sama Dia. have a good thursday!

  2. sarah
    sarah says:

    semua hal yg terjadi di luar kendali manusia, Tuhan buat dg maksud mendatangkan kebaikan, maksud utk membentuk manusia mjd semakin tekun dan semakin sadar atas kasih dan anugerahNya yg berlimpah. so blessed n bless u guys..

  3. Fanda Gertjie
    Fanda Gertjie says:

    amin!!!
    ketika Tuhan sudah memenuhi hidup kita, tak ada lgi rasa lelah dan bosan dalam hidup.

  4. Patrecia Angraini Simatupang
    Patrecia Angraini Simatupang says:

    Kesengsaraan itu menimbulkan ketekunan, dan ketekunan menimbulkan tahan uji dan tahan uji menimbulkan pengharapan. Dan pengharapan tidak mengecewakan, karena kasih Allah telah dicurahkan di dalam hati kita oleh Roh Kudus yang telah dikaruniakan kepada kita” (Rm. 5:3-5).

  5. agusti lim
    agusti lim says:

    Ibrani 6:19 Pengharapan itu adalah sauh yang kuat dan aman bagi jiwa kita, yang telah dilabuhkan sampai ke belakang tabir. Tuhan, Engkaulah satu2nya pengharapan bagiku, dan aku hanya kan berharap padaMu.

  6. trisna worms
    trisna worms says:

    Orang yang berjalan bersama Tuhan, memiliki cukup Kekuatan untuk menghadapi segala perkara.

    _Jesus is my strength♡

Newer Comments »

Bagikan Komentar Kamu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *